Dec 17, 2010
RECOVER C

Hebat Sekali
 
Cerita ini hanya rekeaan dan khayalan aku semata-mata tiada kaitan dgn yg hidup atau mati. Kalau ada yg merasakan cerita ini berkaitan dgn dirinya harap maaf.  Aku mina... berambut hitam, kulit putih, tinggi 150cm, berat 40kg dan berwajah melayu+jepun. Sememangnye sebagai seorang perempuan mereka tidak akan sukakan segala perkara tentang sex. Tetapi cerita lepas membuatkan aku "gile" lebih teruk dari lelaki. Ceritanya begini...  Aku sibuk belajar ketika itu untuk SPM. Permulaan detik study ini telahpun bermula sejak aku di tingkatan empat lagi. Memandangkan prestasi ku semakin baik dan static di tempat peertama di dalam kelas sains biologi...mama mula melonggarkan kebebasanku. Suatu malam sabtu, Miza menalifon aku dan mengajak aku "overnight" di rumah Salmah di bandar Ipoh. Untung aku malam u mama beri kebenaran pada aku.  Kami tiba di rumah Sal tapat pada jam 9.30 malam. Miza dan aku masuk ke dalam rumah itu dengan selamba seperti selalu. Orang tua Sal takde rumah malam ni. Mereka ke Terengganu. Malam itu kami terus belajar sehingga larut malam. Study dengan diaorang ni senang. Pandai-pandai laa katakan. Kalau tak tau pun boleh tanya kat abang Imran. Kami berhenti malam itu selepas semua dah mula menguap. Kami turun dulu ke dapur untuk supper. Abang Imran ada kat dapur tengok tv kecik.  Sebelum tido kami citer-citer dululah pasal macam-macam. Masa tulah aku tau yang dia dua orang ni lesbian. Terang-terang mereka bercumbu depan aku. Aku terpaku.... Mereka cium-cium dari bibir, tekak, telinga, bahu dan payudara. Makin lama mereka kian gSals antara satu sama lain. Sal menjilat payudara Miza dengan penuh syahdu. Putingnya digigit-gigit. Miza mengerang kesakitan dalam asyik. Sal kemudiannya terus membaringkan Miza dan membuka terus gaun tidur Miza.(Kami semua suka pakai gaun waktu malam). Sal menggigit panties Miza dan menariknya kebawah agar terbuka. Miza pula hanya merelakan diri. sambil mereka bermesra Sal memandang-mandang aku. Aku cepat-cepat lari keluar dan turun ke bawah. Aku sebenarnya dah stim dah aku takut akan terjebak dengan mereka.  Di bawah aku duduk di ruang rehat di depan tv sambil memegang kemaluanku. Kemudian Abang Imran masuk... "Buat ape kat sini?" "Saje je...boring laa" "Dah habis belajar?" "Sudah" kami terdiam seketika...aku mencari idea untuk berbual.  "Buat ape sorang-sorang kat bawah ni?" aku memulakan semula perbualan sambil menekan-nekan butang remote control tv. Belum lagi sempat Abang Imran nak bukak mulut...aku tertekan butang 'PLAY' pada video. Sebuah filem lucah terpapar di kaca tv. Muka Abang Imran pucat dalam malu. Dia langsung tak berkata apa-apa. Kami terus diam dan menonton filem itu. Nak pecah rasanya payudara ni tahan stim.  Aku kemudian menoleh pada Abang Imran yang agak rapat disebelah aku. Abang Imran terus memegang aku dari pipi ke belakang telinga dan terus meletakkan bibirnya pada bibir aku dan terus mengulum lidah ini. Aku merentap gSals dan terpaku. Aband Imran tersenyum dan merapatkan lagi bibirnya. Aku terus bangun dan berlari menaiki tangga. Abang Imran menyambar tangan ku dan menarik aku kembali ke coutch panjang di depan tv. Abang Imran menghimpit aku dan terus mengulum lidah ku. Perlahan-lahan Abang Imran menarik skirt gaun tidur ku dan terus meraba kemaluanku. Aku sudah tidak berdaya berlaku apa-apa lagi selain dari hanya merelakan diri dan menikmati keindahan dunia ini.  Abang Imran bangun dan bertelanjang. Aku tergamam. Susuk tubuhnya cukup nenarik dengan perhiasan bersaiz cemerlang. 6 inchi lebih rasanya. Abang Imran menarik aku yang masih berbaju tanpa apa-apa dari pusat ke bawah untuk mengulum zakarnya. Aku terus melakukannya secara spontan. Zakarnya ku kulum-kulum sambil menjilat testisnya yang cantik tergantung di bawah zakarnya. Perlahan-lahan aku bangun sambil muncium tubuhnya yang sasa itu.  Kemudian aku menolak Abang Imran ke couch dan duduk di atasnya dengan menggesek-gesekkan kemaluanku dengan zakarnya sambil bercumbu-cumbu. Abang Imran bangun dengan kalinya masih terlentang dan aku masih di atasnya. Abang Imran membuka baju tidurku yang 75% sutera. Dia mengucup-ngucup lurah di antara bukit-bukit dara ini sambil membuka kancing bra ku. Maka terserlahlah payudara yang kian lama menegang dan bertambah pejal. Abang Imran mencium,menjilat payudara ku dengan penuh asyik. Aku mula mengerang. Abang Imran semakin agresif.Dia memegang pinggangku dan membaringkan aku. Abang Imran cium aku dari bibir ke bawah. Aku dapat rasakan kebasahan pada kemaluanku. Hujung hidung Abang Imran akhirnya sampai ke faraj ku. Dia membuka bibir faraj ku dan menjilat biji pada organ itu. Aku menjerit. Nikmat dunia ini tidak dapat aku tahan. Abang Imran menggangkangkan aku dan memasukkan zakarnya kedalam faraj ku. Semakin lama semakin laju asakannya. Akhirnya Abang Imran mengeluarkan zakarnya dan memancut di mulut ku. Aku terus mengulum-ngulum zakarnya sehingga maninya 'halted'. Abang Imran terbaring di sebelah ku dan membisikkan kata "I like ur way!" dan kami terus tertidur di atas sofa itu sepanjang malam.  Keesokkan pagi, aku bangun awal dan menyiapkan diri. Miza dan aku pulang sebelum jam 12. Selepas itu kami selalu overnight di rumah Salmah. Aku mula berjinak-jinak dengan lesbian sejak abang Imran ke Australia untuk belajar. Pastinya Abang Imran dapat tubuh wanita aussie yang lebih menarik dari aku di Sal tapi kami tidak pernah tinggal masa untuk bersama sekiranya Abang Imran pulang bercuti. 
Posted at 06:27 pm by notyjoe
Give Comment  

Hitomi Sayangku

Setelah hampir dua tahun tapi masih segar dalam ingatan. Peristiwa di rantau orang semasa aku melanjutkan pelajaran kini tetap di ingatan sanubariku. Mungkin juga aku harus menceritakan pengalaman agar rasa bersalahku terhadap bakal isteriku dapat kukurangkan.

Ya.....pengalaman menuntut ilmu di tempat asing tidak dapat dinafikan, "Kejutan Budaya" adalah gambaran yang sesuai aku alami. Hampir setiap hujung minggu aku bersama rakan-rakan menghadiri pesta maksiat bersama rakan asing. Minum, berdansa dan perempuan merupakan agenda utama kami.Dalam kesibukan itu, mataku terpandang di satu sudut seorang gadis yang dari samar-samar penglihatanku sedang memerhatikanku. Berkulit cerah, sederhana tinggi dan berambut panjang, lalu aku memberanikan diriku menuju kearahnya. "Hi there!" itulah ucapan pertamaku terhadapnya. Dia lantas tersenyum lalu menjawap sapaanku, emmmmm.... ada respond, lantas aku memberanikan diri memegang tangannya, dia tersentak, lalu aku menyatakan tujuanku " Care for a dance!", dia mengangguk setuju.

Tanpa dirancang tiba-tiba lagu sentimental dimainkan, seperti magnet badan kami bertemu. Kami berpelukan menari melengguk ke kiri ke kanan.Setelah selesai menari aku memberi kepadanya segelas punch lantas mengajaknya keluar dari tempat itu, dia hanya menurut sahaja tanpa banyak soal. Kami menuju ke tepi sebuah tasik yang tidak jauh dari universitiku. Kami berbual kerana dari awal tadi tidak sempat untuk mengenali antara satu sama lain.Dari situ aku mengetahui yang dia berasal dari Jepun, Hitomi namanya. Mengikuti kursus pemasaran sepertiku juga, mungkin dia juniorku....aku berfikir. Aku menceritakan sedikit sebanyak tentang diriku.Dia nampak begitu berminat mendengar setiap perkataan yang keluar dari mulutku.Tiba-tiba dia memegang tanganku, memberi isyarat seperti hendak berkata sesuatu. Aku terdiam. Dia memberi ciuman di pipi ku dan berbisik di telingaku. Aku mengangguk faham.

Hitomi ingin pulang tetapi dia hendak aku mengikutinya. Mungkin tempat yang tidak bersesuaian, lagipun apartmentnya tidak jauh dari tempat ini. Aku hanya menurut setuju. Apabila pintu apartment dibuka aku terus masuk duduk di sofa sambil Hitomi menuju ke bilik. Menyalin pakaian katanya. Dia memberi kepadaku boxer short dan t-shirt agar aku lebih selesa.Sambil tersenyum aku menyambutnya. Aku minta kebenaran menggunakan biliknya untuk menyalin pakaianku, dia kata okay.Kubuka bajuku...kemudian jeansku....tiba-tiba aku dapat merasakan Hitomi masuk kedalam bilik dan terus memelukku dari belakang. Aku menoleh, Hitomi kelihatan begitu menawan dengan baju tidur jarangnya membuat aku terpaku mungkin terlalu asyik melihat keindahan ciptaan tuhan..Apa harus aku lakukan...lantas aku membalas pelukannya dan tanpa aku sedari kami telah bertemu bibir.Seperti ada kejutan elektrik apabila kami bergilir-gilir mengulum lidah. Aku jadi khayal, aku membuka mata, kulihat Hitomi memejamkan matanya erat. Aku mengajak Hitomi ke atas katil, mungkin disitu lebih sesuai untuk memperbagaikan adegan kami.Tiupan-tiupan halus aku berikan di telinga dan leher Hitomi, tanganku tidak berdiam diri begitu sahaja. Dengan perlahan-lahan aku membuka butang bajunya dan apa yang dapat aku lihat sepasang bukit yang segar diliputi bra berwarna hitam.

Lantas aku cuba mengembara lebih jauh akhirnya aku berjaya menanggalkan bra tersebut. Aku begitu kagum dengan apa yang aku lihat. Lantas aku menbelai dengan jari dan lidahku, Hitomi mengeluh kecil apabila lidahku bermain-main di sekeliling putingnya yang kemerah-merahan itu. Aku begitu asyik menjilat seperti budak yang menjilat ais-krim, dari kiri ke kanan, sesekali aku menyedut sambil menggigit lembut putingnya. Jelas kedengaran jeritan perlahan dari mulut Hitomi, mungkin dia kesedapan. Setelah kupuas menjelajah bahagian atas tanganku turun ke bawah, menuju kebahagian yang lebih menjanjikan keindahan. Kutarik seluar kecil bertali halus dah setelah itu, wah.......aku terhenti sebentar, mungkin ingin mengamati keindahan permandangan tersebut. Setelah kupuas melihat kini giliran jari jemariku pula. Hitomi begitu asyik, aku memberi ciuman padanya. Dia begitu rakus mengulum lidahku, hampir lemas aku diperlakukannya.Sambil bercium jariku terus bermain di atas perutnya, memberi sentuhan-sentuhan lembut sambil menuju kebenteng terakhir. Jariku melewati bulu-bulu halus kepunyaannya dan terus menuju ketempat yang menjanjikan keindahan.

Aku melepaskan bibir Hitomi, membawa lidahku ketempat yang lebih menarik. Tanpa membuang masa aku terus bermain-main di kemaluannya dan lidahku seperti mencari sesuatu. emmm....jumpa juga akhirnya mutiara kasih kepunyaan Hitomi berada di hujung lidahku, lantas aku menyedut dan memainkannya dengan lidahku, kedengaran Hitomi mengerang kesedapan. Rambutku digenggam erat, aku tahu Hitomi berada di alam yang aku ciptakan khas untuknya. Permainan lidahku diantara dua bibir begitu mengasyikkan, kedengaran jeritan kecil Hitomi setiap kali aku menyedut bijinya. Sesekali Hitomi mengangkat punggungnya, mungkin tidak tahan diperlakukan olehku.

Hitomi tidak mengecewakanku. Dia mula beraksi, mengarahkan tangannya kearah seluar dalamku. Aku turut membantu. Kini kami berdua telah bogel bersama. Ku peratikan mata Hitomi tidak berganjak merenung tepat kearah kemaluanku. Nak dikatakan kemaluanku terlalu besar, mungkin tidak.....saiz asia jer. Lalu Hitomi memegang batangku, mengurut -urut bermain dengan batangku. Ku lihat Hitomi memasukkan kepala takuk ku kemulutnya.. aku merasakan kehangatan air liur Hitomi dan kemudian lidahnya bermain di kepala batang ku.. mula-mula sikit kemudian semakin dalam dan kekadang dia memainkan lidahnya diatas kepala takuk ku… emmmm.... hanya itu saja yang aku dengar. Hitomi semakin ghairah mengulum batang ku sehingga senak aku dibuatnya ..... walaupun saiz asia...ternyata Hitomi gagal mengulum habis batangku, mungkin terlalu panjang buat mulutnya. Kemudian tanpa disuruh dia mula menjilat telurku dan batangku pun dikulumnya sehingga aku senak buat kali kedua. Aku pula yang jadi tak tentu arah, sekejap kekiri kemudian kekanan, cuba melarikan telurku dari hisapan Hitomi.

Kemudian aku menyuruh Hitomi terlentang dan aku terus merangkak keatas tubuhnya. Setelah mulut ku berada betul diatas kemaluan Hitomi, aku terus saja sembamkan mulut ku kecelah lubang kemaluannya. Aku menjilat permukaan kemaluannya dengan lahap dan Hitomi pun tak payah disuruh lagi terus saja mengulum batangku. Kami berada dalam posisi itu agar dapat memuaskan kedua-dua pihak. Setelah beberapa ketika, aku sudah tak tahan, lalu badan Hitomi ku terbalikkan semula sambil kedua pahanya kukangkangkan luas dan lututnya dibengkokkan, aku duduk dicelah kangkangnya dan mula menggeselkan kepala takuk ku ke celah bibir kemaluannya yang dah amat berair. Air jernih mengalir dicelah lubang kemaluan Hitomi menuruni hingga ke celah juburnya. Bila aku menggeselkan kepala takuk ku kelubangnya, badan Hitomi terangkat dan kedua tangannya menggenggam lenganku. "come inside me....please..".

Aku masih ingin bermain-main, mungkin aku saja hendak menderanya. Badan Hitomi mula terangkat-angkat bila aku semakin laju menggeselkan kepala takuk ku ke bibir kemaluannya. Kini aku telah bersedia, dengan satu tekanan aku menikam masuk batang aku ke dalam kemaluannya, Hitomi meraung kesedapan bila batangku menujah masuk sedikit demi sedikit. Aku tekan sehingga habis, kemudian aku tarik kembali. Aku lakukan dengan perlahan sambil tangan ku menyelak kaki Hitomi sehingga dia terkangkang luas. Sambil batangku meneruskan sorong dan tarik aku mengosok-gosok biji kelentit Hitomi sehinggakan kepalanya kelihatan berpusing kekiri dan kanan sambil mengerutkan dahinya, mungkin Hitomi sedang kesedapan. Aku pun melajukan sorong tarik batangku, supaya sampai ketahap maksima. Aku dapat merasakan pengaliran air yang panas melanda batangku selepas 5 minit aku menujah lubang kemaluan Hitomi.

Sambil aku beraksi aku melihat buah dada Hitomi bergegar-gegar setiap kali batang aku menekan kuat lubang kemaluannya. Hitomi semakin tidak tentu arah, mengangkat-angkat punggungnya setiap kali aku menekan sambil tangannya memelukku. Hitomi menjerit sambil mengeluh bila aku menekan habis batangku masuk kedalam lubangnya. Kedua tangan ku memaut erat kaki Hitomi dan ku letakkan kakinya diatas bahuku. Posisi ini menyebabkan punggungnya terangkat keatas, lalu aku melajukan serangan ku sehingga bunyi berkocak sentiasa kedengaran setiap kali aku menghentak padat lubang kemaluan Hitomi. Aku menjadi semakin bernafsu dan amat ghairah bila kurasakan batangku dikemut dengan kuat sehingga berasa sengal, menjadikan aku semakin laju menikam kemaluan Hitomi. Kekadang sengaja aku mengayak kekiri dan kanan tanpa mencabut batangku, cuma aku tekan dengan kuat bagi merasakan kemutan dan cengkaman dinding kemaluannya yang tak berhenti-henti mengemut dan sambil itu jeritan dan keluhan kecil Hitomi tak henti-henti kedengaran dari mulutnya serta pergerakan punggung Hitomi dapat juga aku rasakan mengayak-ayak seperti mahukan aku mempercepatkan permainanku.

Semakin lama Hitomi menjadi seperti tak tentu arah serta peluh mula memercik dari tubuh kami. Aku masih belum tewas walaupun sudah agak lama kami berjuang. Aku ingin merasa style lain pula, lalu aku menyuruh Hitomi menunggeng di hadapanku. Sekali lagi aku terpegun apabila melihat Hitomi dari belakang. Begitu memberangsangkan dan menyelerakan sekali. Tanpa membuang masa aku memaut pinggang Hitomi lalu aku arahkan batangku ke celah pehanya dan terus menikam masuk kedalam kemaluannya. Hitomi pula membalas seranganku dengan meninggikan punggungnya supaya batangku dapat masuk dengan lebih dalam lagi. Sambil aku menekan dan menarik, Hitomi mengarahkan punggungnya kedepan dan kebelakang. Tanganku tidak berdiam diri, aku meramas buah dada Hitomi dari belakang sambil jariku menggentel-gentel putingnya yang kemerah-merahan itu. Sesekali aku mengarahkan jariku ke kemaluan Hitomi supaya aku dapat merasakan pergerakan batangku menikam kemaluannya.

Kepenatan dah mula terasa, lalu aku kembali ke posisi asal. Badannya yang putih melepak aku peluk erat dan aku memulakan rentak yang lebih perlahan supaya aku dapat mengumpul kembali nafasku, Hitomi tidak membantah, mungkin dia juga ingin memgambil nafas bersedia, manalah tau kalau dengan tetiba sahaja aku merancakkan kembali permainanku. Dengan rentak permainan secara romatik dan perlahan. Dia bisikkan " u're so great in bed" kat telingaku, aku hanya tersenyum, mungkin merasa bangga, hey... melayu pun tak kurang hebat dibandingkan dengan mat salleh, fikirku. Bibirku mencari bibir Hitomi dan kucupan panas berlangsung sambil batang ku tak henti-henti menikam lubangnya. Hitomi kelemasan.... aku dapat merasakan air panas bergejolak dari bahagian dalam kemaluan Hitomi. Aku seakan sudah tidak merasakan apa-apa kerana terlalu licin dan berair cuma kemutan yang bertalu-talu sahaja yang memberi kepuasan padaku. Aku melajukan tikaman batang ku ke tahap maksima buat kali terakhir. Tubuh Hitomi ku peluk erat seakan tidak membenarkan nya bergerak. Aku memberinya yang paling padu dan penghabisan sehingga kedengaran jeritan Hitomi yang kuat dan berterusan, ternyata Hitomi tewas sekali lagi. Hitomi meraung-raung dan tubuhnya meronta-ronta seakan mahu melepaskan diri dari pelukan ku.

Akhirnya dengan satu tikaman yang paling dalam, aku memancutkan air nafsu ku kedalam kemaluannya sambil jeritan ku "huggghhh....my god" . Hitomi ikut sama menjerit dan menggelepar kesedapan. Aku cukup puas, puas kerana aku dapat memuaskan nafsuku manakala Hitomi pula masih memejamkan mata, mungkin tidak mahu melupakan apa yang baru dia kecapi sebentar tadi. Setelah menarik nafas panjang aku terkapar di sebelah Hitomi lalu memberi satu ciuman ke bibirnya. Kami terus terlelap, mungkin kerana terlalu letih berjuang.

Begitulah pengalamanku di rantau orang, mungkin tidak terlalu hebat dibandingkan dengan cerita-cerita di laman web ini. Dan walaupun Hitomi tidak menjadi milikku kerana berbeza adat dan budaya, kenanganku bersamamu Hitomi tersayang akan ku kenang hingga akhir hayatku. Sekian....

Sebarang pertanyaan atau comment sila hantar ke emailku di rainman-2@rocketmail.com
Posted at 06:26 pm by notyjoe
Give Comment  

Gadis 15 Tahun

I selalu gak layan site kat sexmelayu ni sebab ada bermacam ragam cerita berkenaan dengan sex ada kat sini. Selalunya I copy semua cerita-cerita yang menarik dan menghairahkan lepas tu mana-mana yang paling best I print buat koleksi. Layan kat katil best woo. Umur I lebih kurang 29 and yang payah sangat tu I ni lama sangat nak 'cumm' kalau make love, nak bagi I punya 'cum' terpaksa kosentrasi penuh. I pernah kira time make love ngan sorang girl yang buat ngan I, dia 'cum' 30 kali baru I selesai. Anyway……here's a story about one of my sexual experince ngan budak umur 15 tahun. Masih sekolah wooo. Kisah ni baru minggu lalu saja terjadi dan masih segar dalam ingatan.  Sebenarnya sebelum ni I memang dah biasa buat hubungan seks dengan teenager but kebanyakan yang berumur 20 ke atas. I tak pernah mimpi nak buat ngan yang berumur 15 tahun. Gila? Nak kena cekup? Statuary Rape wooo!! Tapi kali ni dengan tak ku sangka aku ter…….. juga akhirnya. Cerita nya begini,  Oh ya…..lupa I nak bagi tau yang I ni keja sendiri. Ada bisnes kecil-kecilan. So ari tu I pegi ke bandar 'K' untuk membeli stok. Jadual ku hari itu agak sibuk, kepala penuh ngan senarai barangan yang perlu ku beli. Jadi I sangat kelam kabut berkejar ke sana ke sini mengurus belian.  Jarak Pekan tempat I berniaga ni agak jauh sikit dari bandar 'K' jadi I harus berkejar pulang. I takut pula ketinggalan kenderaan. Kenderaan untuk ke Pekan tempat I tidak ada jadual tertentu. Kebanyakan merupakan bas sapu belaka. Fuh nasib baik lah masih ada kenderaan waktu I sampai kat perhentian bas. Itu pun tinggal satu ja. So I terus naik memandangkan tak ada lagi kenderaan lain. Time duduk tu I ternampak lah sorang gadis berada kat belakang I. Masa tu tak ada apa-apa perasaan pun. I buat donno je lah. Tak lama kemudian kemudian kenderaan pun mulai bergerak.  Bila kenderaan baru nak keluar dari kawasan bandar tiba-tiba je enjin kenderaan berhenti. Waaah…..kenderaan rosak, habis lah. Beberapa orang penumpang mengomel dengan kesalnya. I tak tahu apa nak buat lagi………!!! Gadis tu pun turun dari kenderaan tersebut, I tengok dia relaks aje. "Aik….tak takut kah budak ni kalau tak dapat pulang?" tanya ku dala hati. Beberapa orang penumpang yang sama-sama menumpang kenderaan yang rosak tadi menahan teksi dan mengajak pulang ke bandar 'K'. I pun pegi lah…….gadis tu pun mengekor sama,"Mungkin ada di antara member yang ajak ni keluarga dia." Ujar ku dalam hati. Hari pun dah nak gelap…..apa nak tunggu lagi kat situ. Aku pesan je dengan drebar kenderaan yang rosak tu supaya hantar barang-barang yang I beli ke rumah. Tambang nya akan I bayar kemudian. Nasib baik lah I memang kenal kat drebar tu.  Mula-mula kami pegi cari makan kat sebuah restoran lepas tu member yang lain rancang nak gi pub. Heh….diorang ni memang kaki enjoy lah. I cadang lah agar kami berempat pakat cari teksi minta hantar pulang. Diorang setuju……jadi kami tempah teksi dan mereka kata nak pi pub sekejap. Gadis tu ikut aje. Baru lah aku tahu yang nama gadis tu 'M'. Jadi teksi tu yang kebetulan juga member setuju menunggu kami kerana bayaran untuk menghantar kami memang mahal juga. Sehinggakan sanggup dia bercekang mata.  I memang tak minum lagi, kalau dulu I memang kuat minum juga. Tapi lately, I dah berhenti minum. Jadi bila diorang ajak, I menolak. Tapi diorang paksa juga, kata mereka tak best lah cam ni, kalau I tak nak minum pun ikut je lah lepak. I pun setuju lah nak ikut tapi dengan syarat, mereka tak boleh paksa I minum minuman keras……….kalau nak juga I minum Cola je lah. Mereka kata okay. So aku pun ikut lah. Drebar teksi tu pun ikut sama. " Apa susah, kalau I mabuk nanti ko drive lah teksi ni," kata nya sambil tersengih. Yang heran nya tu, gadis tu pun diorang ajak sama. Bayangkan lah, gadis berbaju kurung masuk pub. Lucu pun ada gak, tapi I diam je lah. Takut tersinggung pula perasaan nya nanti.  Jadi kami pun order minuman……..I dengan cola I, diorang ngan cold beer diorang. Terkejut gak I bila gadis tu pun minum sama. "Aik…apa dah jadi ni?" kata I dalam hati. Bila dah lama minum kat sana tu, ada sorang member tu cuba nak campur cola I ngan beer dia. So bila I nampak je I buat-buat lah alasan nak ke toilet. Pada hal I terus cabut balik ke teksi. Sampai kat teksi I layan tidur kerana jam dah menunjukkan pukul 12.00 tengah malam.  Lebih kurang jam 1.00 pagi baru diorang turun…..i tengok dah mabuk semua. Jadi kami pun bersedia nak bertolak pulang. I yang drive. Time nak jalan tu gadis tu pun cakap, "kalau sampai rumah ni gerenti bapak tembak I ni." Apa tak nya……dah lah balik larut malam, mabuk pulak tu. So dengan tension nya kami relaks kat tepi jalan memikirkan bagaimana nak safe gadis sorang ni. Memandangkan I aje yang masih steady……diorang minta lah buah fikiran I. Aku suruh lah salah sorang dari mereka bawa pulang aje ke rumah. Dah okay esok baru suruh dia pulang. Tapi semua tak nak…….takut. "Eheheheh baru korang tau," ujar aku dalam hati. Tapi problem nya sekarang bagaimana nak settle masaalah gadis ni. I berkeras nak paksa pulang juga. Tiba-tiba gadis tu kata " Alah tinggal aje lah kat bandar 'K' ni, sewa hotel cari pasangan masing-masing, kan best!!" Fuh senang nya dia kata cam tu. I suruh salah sorang dari mereka bertanggung jawab. Semua menolak. "Gila ker, nak kena tembak oleh dia punya bapak?," ujar mereka masing-masing.  Sekali lagi gadis tu kata, "Alah tinggal aje lah kat bandar 'K' ni, sewa hotel cari pasangan masing-masing, kan best!!." "Ish budak ni memang nak kena sangat ni," kata I dalam hati dengan geram. Akhir nya kami buat keputusan tak jadi pulang. Memandangkan tak ada sorang antara mereka nak mengeluarkan wang lagi, terpaksa lah I pi sewa satu bilik untuk gadis tu. Hmmmm baik sangat hati I hari tu. Selepas I hantar gadis tu ke bilik nya I pun balik lah ke teksi. Waaah semua diorang dah tidur nyenyak. Mana ada tempat nak landing lagi. Dalam keadaan ngantuk tu terpaksa lah I pi cari kedai kopi 24 jam. Cari kopi panas.  Entah macam mana pulak nak dijadikan cerita, badan I rasa rimas sangat pasal tak dapat mandi. "Tak boleh jadi ni, dah lah tak dapat tidur tak dapat mandi pula lagi," kata I dalam hati. Dalam perjalanan pulang dari kedai kopi tu I teringat pada bilik gadis tu. Kunci ada dalam tangan I. Apa salah nya kalau I pi mandi sekejap. Dia pun dah tidur punya, mana sedar……maklum lah kan, mabuk!!  I pun pi lah ke bilik gadis tu…..bila sampai kat pintu I pun pasang telinga. Aik ada bunyi mengerang semacam je. I pun cepat-cepat lah bukak pintu takut ada apa-apa hal kat budak tu. Bila terbuka je pintu, fuh……gadis tu tengah layan VCD yang dipasang oleh hotel tu. Rupa nya kalau larut malam diorang bukak VCD blue lah kat hotel ni. Apa lagi budak tu terus melompat mematikan TV dan menutup diri nya dengan selimut. Waktu dia melompat tadi I nampak dia cuma pakai underwear ja. Nampak jelas breastnya tanpa bra, kecil lagi tapi tu yang best tu. Automatik tongkat I kat bawah tu terus terjaga. Ish…nak kena budak ni. Dia pun tanya lah kenapa I masuk. I kata nak tumpang mandi kejap pasal badan I rimas. Dia diam je.  I buka baju dan seluar I, pakai tuala. Kemudian I merapati dia. I tanya, " U tengok apa tadi tu?" " Tengok apa pulak," katanya. "Tu yang tadi u tengok tu," kata I lagi pura-pura bertanya walau pun dah tahu. Dia diam je. " Jom kita tengok bersama," ajak I. "Ish…tak nak lah," jawab nya. "Bagi lah tengok, I pasangkan ya," kata I sambil bergegas menuju ke TV. "Jangan lah,"kata nya. "Hmmm apa nak dimalukan, biasa lah," pujuk I. " Sudah lah….i nak mandi ni," kata I lalu berlalu ke kamar mandi.  Tengah I sedang mandi tu I dengar ada suara TV dihidupkan. Yesss. Memang ada lah yang jadi mangsa malam ni. I sengaja mandi lama-lama untuk memberinya peluang menyaksikan adegan-adegan yang pasti menghairahkan. Biar dia tengok teori dulu, nanti baru I bagi praktikal. Agak-agak adalah lebih 15 minit I mandi. Bila I keluar dia tak lompat tutup TV pun. "Mabuk lagi kah budak ni?" tanya ku dalam hati. Nampak macam alright je.  I intai dia dari pintu kamar mandi dia relaks je. I tenung muka dia, dia senyum…….wah dah on dah budak ni. I tak jadi pakai baju. I terus rapat lalu duduk kat katil dia. Dia diam je. I buka semua kain yang ada di badan I terus menyusup masuk dalam selimut yang dipakainya. Pun dia diam je.  Apalagi benda dah ada depan mata. I dengar bunyi nafas dia pun macam baru balik dari jogging. Tangan I terus menjalar meneroka gunung kembarnya yang baru nak tumbuh tu. Fuh……putingnya dah keras sangat. I cium bibir dia……alalala bau beer, apa nak buat. Bantai je lah. I bagi french kiss, dia terus melawan. Pandai pulak dia. Sambil tu tangan I mengusap putingnya yang telah memang keras. Dia mengerang perlahan. Bila tangan I dah puas meneroka gunung kembarnya…..perlahan-lahan tangan I turun hingga ke faraj nya. Mak oii, dah banjir dah budak ni. I jilat putingnya, I gigit-gigit perlahan. Dia mengerang. Kuat speaker budak ni. Tangan I kat bawah bermain-main kat kelentitnya. Terangkat-angkat punggungnya kena alunan jari-jari I. I tusuk masuk ke alur farajnya yang memang dah basah sekali. Sekali dia kemut, aduh kuatnya dia buat. I belum pernah rasa awek lain kemut sekuat tu. I tusuk farajnya berulangkali, nafasnya makin laju. Sampai satu ketika punggungnya terangkat tinggi…..dia mengeluh panjang. Rupanya dia dah klimaks. Dia bisik kat telinga I, "Cepat lah…..I dah tak tahan lagi ni……ohhhh."  I bangkit dan menguak pehanya dengar lebar perlahan-lahan I sorong masuk tongkat I ke dalam farajnya. Mukanya menyeringai seraya masuknya tongkat I ke dalam farajnya. Fuh…..ketatnya faraj budak ni. Memang dah tak perawan lagi tapi ohhh nikmatnya kemutan faraj dia. I hentak tongkat I hingga santak ke pangkal. Terputus nafas dia menahan tujahan tongkat I tu. Tongkat I tak lah panjang sangat 6 inci setengah aja tapi besar……kepalanya lagi besar…..tak boleh gengam ngan satu tangan. Jadi aku pun henjut lah sorong tarik……mula-mula perlahan. Punggung budak tu terangkat-angkat mengikut rentak. Sambil tu mulut dia berkeriau sama. Tah apa lah yang dia cakap I pun tak perduli lagi.  Faraj nya yang dah banjir besar tu memudahkan pergerakan tongkat I dalam farajnya. Kemutan farajnya merupakan satu nikmat yang tak dapat diluahkan dengan kata-kata.  "ooohhhhh…….sedapnya sayang," katanya sambil punggungnya meliuk lintuk. "Aaaahhhhhh…..aaaaaahhhhh I tak tahan lagi," katanya lagi. Tangannya mencengkam punggung ku dengan kuat…..kukunya mencakar-cakar. Kemutannya pun makin kuat. Tiba-tiba " Aaaaaaaaahhhhhh……..ooooooooohhhhh……..harrrrggggggg…" teriaknya tanpa sedar……!!! Dia klimaks lagi buat kali kedua. Matanya terpejam menahan kesedapan yang amat sangat. Panjang klimaksnya, lebih kurang satu minit badannya terkejang-kejang menahan nikmat. I sempat rasa cemas takut pengsan pulak budak ni nanti. Maka I tak jadi untuk terus menggerakkan tongkat I, cuma tekan aja sambil menunggu. Tapi kemudian dia membuka matanya dengan perlahan. Kuyu. Senyuman bermain di bibirnya. "Ahh…..sedapnya u main," bisiknya lembut. Tongkat I masih dalam farajnya. Bila I gerakkan tongkat I, wajahnya mengeriut menahan nikmat. I ulang lagi gerakan keluar masuk tu cuma makin lama makin tinggi kakinya I angkat.  Mulutnya mula meracau semula…..ahhhhh……ahhhhh……sedap……. Sedapnya…….lagi………lagi……kuat……! I terus menujah tongkat I keluar masuk dengan gerakan yang makin laju. Sesekali I hentak agar bulu I bertembung dengan bulu farajnya, dia akan menjerit lirih. Kali ni I tak nak bagi chance dia bernafas……..bila punggungnya terangkat tinggi lagi menunjukkan yang dia nak klimaks, I tambah sorong tarik lagi dengan lebih laju. Dia menjerit dengan kuat…..farajnya mengemut tanpa berhenti-henti. Tapi gerakan tongkat I tetap laju. Kepalanya menggeleng-geleng ke kiri ke kanan. "Oooooohhh…..aaahhhhhh……aaaahhhhhh……..hargggggggg," suara nya bagai tersangkut di kerongkong. Dia klimaks lagi dan lagi dan lagi. I dah tak perduli lagi dengan jeritannya yang histeria menyelam nikmat. Gerakan laju tongkat I tetap I teruskan hingga pinggang I tak tahan lagi pasal lenguh sangat. Peluh yang keluar dari badan I dan dia membasahkan kuyup cadar katil. Air yang keluar dari farajnya terus keluar dengan banyak sekali. I agak-agak dia dah 'cum' hampir 7 kali dalam masa yang singkat berdasarkan dari gerakan punggungnya dan kemutan farajnya yang sangat terasa.  Kemudian I mula menumpukan perhatian nak bagi tongkat I 'cum', I hentak bagi tongkat I menyelam habis. I nikmati kemutan farajnya yang tak berhenti-henti. Perut dia dah mengeras betul kekejangan menahan nikmat klimaksnya yang agaknya tak tertanggung. Gerakan tongkat I mula I perlahankan, I ingin benar-benar menikmati gerakan dan kebasahan farajnya. Lagi pun I kena lah bagi reda kekejangan badannya tu dengan perlahan, kalau tak mati budak ni nanti. Dengan perlahan kenikmatan gerakan farajnya mulai memberi kesan pada diri I. Kesedapan yang tak terhingga mula menyapa. Gerakan tongkat I mula laju, badan budak tu mula mengeras lagi. Suara nya mengeluh mulai kuat semula. Pada saat kenikmatan itu tak tertahan lagi, I dengan cepat hendak mencabut tongkat I dari farajnya tapi dia lebih cepat memaut pinggang I. Kaki dan tangannya memeluk dengan erat. Matanya memandang ke mata I. Kerana tak dapat mencabut tongkat I tu maka termuntah lah cairan hangat dari tongkat I ke dalam ruang farajnya yang menanti. "Aaaaaaahhhhh..……sedapnya…….," jeritnya sambil tangan dan kakinya mengunci pinggang I. Lama kami melekat begitu, adalah lebih kurang 2 minit.  Bila dia melepaskan pelukannya dia terus menghempaskan dirinya ke katil dengan satu helaan nafas yang panjang. Dengan perlahan tangan I mengurut-urut lembut perut dan pinggangnya bagi membantu meredakan kekejangan yang pasti masih terasa bahana permainan cinta kami tadi. I sempat nak marah kerana dia menahan I dari manarik keluar tongkat I tadi. Tapi I tengok dia terus tertidur keletihan. Jadi I pun tak sampai hati lah nak kejutkan dia. I terus baring di sisinya dan perlahan-lahan tenggelam sama ke alam mimpi.  Besok paginya bila I bangun tidur dia sedang mandi. Bila dia keluar I terus tanya lah,"Kenapa u tahan I tak bagi pancut kat luar semalam?" " Alah……relaks lah……tengok lah dalam handbeg I tu, I makan pil lah. Sekarang ni kan alaf baru, semuanya serba canggih," katanya menjawab pertanyaan ku. Aku diam saja sambil mengaru-garu kepala.  "Hebatnya u……..mati I u buat," katanya sambil tersenyum. "Nak lagi?" tanya ku tersengih. "Fuuuh……cukup lah hari ni, tapi lain kali kita buat lagi ya," ujarnya seolah membawa I berjanji. "Tengok lah, kalau bas rosak lagi," jawab ku sambil tersenyum mengejek. Dia membuka tuala basah yang membalut tubuhnya dan melontar ke arah ku sambil tersenyum geram.  Kami pulang ke pekan kami berasingan seolah tak ada apa-apa yang terjadi. Sesekali bila I terserempak dengannya waktu dia balik dari sekolah, dia tersenyum penuh erti. Tapi line tak clear lagi bah. Nanti lah kalau ada masa I kerjakan lagi dia. Eheheheheh! Bagi mana-mana gadis kat Sabah yang rasa mereka dah cukup pengalaman tu, why not try email me at mine_hard@yahoo.com . Maybe u are wrong.......korang tak akan tahu apa yang korang belum rasa.....!!! Give me a try and judge for yourself!!! 
Posted at 06:23 pm by notyjoe
Give Comment  

Gadis Comel

Aku ni memang dari dulu ‘aim’ seorang budak, lebih kurang 14 tahun umurnya. Cute dan selalu main kat depan kawasan rumah aku. Selalunya, dia ramai-ramai bermain permainan kanak-kanak biasa. Aku pulak, bila nampak aje dia muncul bersama kawan-kawan, selalulah aku lepak kat depan rumah. Aku yakin dia tak perasan kehadiran aku di situ. Dan, fokus ku selalunya pada skirt pendek yang dipakinya yang sering tersingkap sehingga menampakkan seluar cotton berbunga-bunga atau berbagai corak. Dan, selalunya, bila nafsu ku dah tak tertahan lagi, aku akan cepat-cepat melangkah ke bilik air sambil melepaskan hajat..... Namun begitu, aku berazam akan cuba mencicipi gadis itu secepat mungkin agar terlaksana nafsu serakah aku terhadapnya.

Dan, peluang sedemikian akhirnya tercapai bila suatu senja, sedang aku dalam perjalanan pulang dari kebun, aku ternampak gadis cute itu berjalan seorang dir pulangi. Mungkin rezeki ku senja itu. Aku cepat-cepat menyorok disebalik semak samun sambil berdebar-debar menanti saat genting seperti antara mati dan hidup. Bila tiba sahaja gadis cute tu melepasi tempat aku menyorok, aku dengan perlahan mengikutinya dan terus menerpa dan menarik gadis sunti itu ke dalam semak dan mengheretnya jauh ke dalam kebun berhampiran. Gadis itu meronta-ronta sehingga terselak peha gebu dan seluar dalam putih yang memang membuatkan nafsu ku melonjak-lonjak. Aku dengan geram terus membanting gadis cute itu ke tanah, sambil menghempap badannya rapat ke atas rumput. Dalam keadaan gelap itu, aku yakin dia tak mungkin dapat mengecam dengan jelas siapa aku. Namun untuk memastikan keadaan selamat, aku dengan segera mengeluarkan sapu tangan ku lalu menutup matanya dengan mengikat kemas kebelakang. Gadis itu terus meronta-ronta dan secara tidak sengaja pergerakan itu membuatkan buah dadanya yang padat dan nampak firm itu terserlah. Dengan geram, aku terus menarik bajunya keatas dan terserlahlah tetek comel berbalut bra berjenama bee dees di hadapan mataku. Nafsuku tak keruan lantas aku singkap pula skirt bunga-bunga gadis itu ke atas sehingga menampakkan kemaluannya yang bersalutkan panties putih. Terus aku peluk gadis tu, aku cium sepuas-puasnya muka, leher dan tengkuk gadis gebu ini. Gadis itu masih meronta-ronta sambil cuba menjerit dalam mempertahankan maruahnya yang semakin tergugat oleh tangan ganas ku ini.

Dalam keadaan terpaksa, demi untuk mengelakkan gadis itu dari terus membuat bising, aku rentap seluar dalamnya dan sumbat ia ke dalam mulut comel gadis itu. Dia terkapai-kapai dan tak keruan. Aku terus mengerjakan tubuh mongel itu dan terus merentap bra kecil itu dan terus meramas-meramas buah dada comel itu sekuat hati ku. Terdengar gadis itu mengerang-ngerang tanda kesakitan sedangkan aku pula sedang meramas-ramas buag=h dada comel itu. Selepas itu, aku menyonyot puting kecil tetek itu kedua-dua belah bergilir-gilir sambil menggigit-gigit halus tanda geram. Ramasan demi ramasan menjadi permainan tangan ku.

Kini, aku ubah fokus ku ke arah kemaluan gadis itu. Aku terus angkat kedua-dua belah kakinya membengkok dan himpitkan ke arah dadanya untuk mengelakkan ia dari terus bergerak dan dengan tidak membuang masa menjilat kemaluan gadis itu. Pada mulanya, gadis itu cuba meronta-ronta tetapi setelah lidah ku menggerudi di dalam kemaluannya dan menjilat-jilat labia gadis itu, dia nampaknya seperti menyerah kalah. Dan, aku terdengar suara mendesah-desah seolah-olah merengek kesedapan pula. Terdengar sahaja bunyi seksi tu, adik aku yang begitu setia menanti dengan keras di dalam seluar mula tegang. Aku dengan segera membuka butang seluar ku dan menurunkan spender ku lantar menarik adik tegang ku sambilmngacah-acahkan ke bibir kemaluan nya.

Dan selepas aku yakin bibir kemaluannya cukup basah dengan air liurku walaupun aku tak pasti samada gadis itu telah mengeluarkan air mazinya, aku dengan ganas terus memasukkan batang keras aku menujah ke kemaluan gadis itu. Dia seperti terkena kejutan elektrik dan menjerit di dalam keadaan mulut tersumbat dengan panties sendiri. Aku pula seperti mendapat kuasa dari langit dengan kekuatan yang ada terus menjumankan batang ku terus ke lubang gadis itu yang memang nyata terlalu ketat dan sempit. Aku yakin, gadis itu terlalu kesakitan sedangkan aku pula terlalu kesedapan yang amat sangat. Dalam keadaan gadis itu menggeliat menahan sakit, aku pula menggeliat menahan sedap seperti merasakan batang ku diurut-urut. Mujur aku masih mampu bertahan dari terpancut. Aku terus menolak dan menarik gerakan batang ku sehingga aku yakin gadis itu sudah merasakan kesedepan menggantikan kesakitan. Pain in pleasure. Air mazi gadis itu mula terbit dan sedikit sebanyak membantu mengurangkan kepedihannya.

Aku masih tak puas hati. Seringkali aku melihat video CD lucah aksi-aksi ganas anal sex yang benar-benar mencabar kejantanan aku. Tiba-tiba, terbit pula kehendak itu. Dan, aku tidak mahu melepaskan peluang keemasan ini dengan mencubanya ke atas gadis cute ini.

Aku lantas mencabut batang ku dari kemaluannya lalu memusingkan gadis itu dalam posisi meniarap. Aku lantas menyembamkan muka ku ke arah bontot gadis itu dan mula menjilat-jilat lubang buritnya. Ternyata, lubang itu sudah basah dengan air mazi gadis itu hasil persetubuhan awal tadi. Dan dengan ganasnya, aku merodok lubang sempit itu dengan batang ku yang boleh dikatakan besar dan padat ini. Gadis itu tersentap, kepalanya ternaik dan terdengan jeritan halus keluar dari mulut kecil yang tersumbat itu. Terpancar air mata suci keluar yang bukan menyebabkan aku kasihan malah membuatkan aku makin ghairah untuk terus merobek lubang burit yang ketat itu. Aku terus menyorong tarik batang ku sambil kedua-dua belah tangan ku meramas dengan kasar tetek comel gadis tersebut. Dan oleh kerana terlalu sempit dan terlalu sedap, aku terasa ghairah sekali dan terus memancutkan air mani ku yang banyak ke dalam lubang buritnya.

Aku puas sungguh. Persetubuhan ini memang sungguh nikmat sekali. Aku terus bangun sambil memakai spender dan seluar ku semula. Dengan sekali pandang, aku lihat gadis itu teresak-esak di atas rumput dalam keadaan berbogel. Aku tarik seluar dalam dari mulutnya dan bra bee dees itu lalu menyimpannya sebagai kenangan. Dan aku tinggalkan gadis itu sendirian sambil terus berjalan pulang ke rumah dengan rasa puas yang teramat sangat.

Aku tidak mengetahui samada peristiwa itu dilaporkan ke pihak polis sebab tidak ada cerita panas yang ku dengar selepas itu. Dan aku juga tidak lagi nampak gadis itu bermain-main seperti selalu. Dan yang paling mahal, sehingga hari ini aku tidak tahu siapa nama gadis malang yang tertewas di tangan ku malam itu. Yang nyata, bra dan pantiesnya menjadi bahan aku berkhayal setiap hari.........
Posted at 06:18 pm by notyjoe
Give Comment  

Gadis Kecil

Ceritanya begini, cuti penggal pengajian bermula, untuk pengetahuan kau orang semua, cuti ini selama empat bulan dan aku mengambil keputusan untuk lepak dikampung sahaja. aku dah rindu dengan keluarga dan suasana kampung, maklumlah tempat pengajianku di bandaraya.

Sampai di kampung aku merasa sunguh nyaman dan tenteram, jauh dari kebisingan kota. Kampung aku ni di utara semenanjung. Rata-rata pekerjaan penduduk kampung aku adalah bersawah padi termasuklah keluarga aku. Sekarang ni baru lepas musim menanam padi, sawah padi kelihatan menghijau dan menenangkan sekali, musim begini adalah musim ikan membiak, jadi aku mengambil keputusan untuk menjala ikan di taliair ditengah sawah.

Aku mengajak sepupuku yang bernama rahim untuk bersama aku menjala ikan, rahim setuju saja. Rahim ni berumur 23 tahun kira sebaya akulah, tapi hanya bekerja sebagai pesawah sahaja. kami pun dengan membawa sepucuk jala orang tua aku berjalan menuju ke tali air yang letaknya tak jauh dari rumah aku. sebelum sampai tali air tu kami terpaksa melalui kawasan semak dan kemudian ladang getah, setelah setengah jam berjalan kaki sampailah kami di kawasan sawah padi.

Aku merasa sangat gembira, dah lama aku tak menjala ikan di taliair ni, kawasan kiri kanan taliair ditanam dengan pokok pisang yang nampaknya langsung tak dioedulikan, hinggakan menjadi semak pula. Tak kisahlah tu, janji aku dapat manjala ikan dah. Rahim dah bersedia dengan jalanya dan aku memegang bekas plastik baja untuk diisi ikan yang akan kami dapat nanti.

Tiba tiba rahim mencuit aku dan menunjuk ke satu arah di kawasan hujung taliair tu, kami lihat ada sekumpulan budak budak tengah bermandi-manda ditali air ni, … kalau macam ni, macam mana nak menjala, nanti semua ikan lari… sebab takut dengan bunyi budak-budak mandi dan berenang….rahim mula bersungut sambil mengeluarkan rokok Dunhill dari kocek kemejanya dan mula menghisap. Apa kita nak buat ni… aku bertanya pada rahim, …. Haaa, macam ni…. Kita gertak saja budak-budak tu … suruh dia oang balik.. kita cakap nak bagitau mak bapak dia orang…. Lagipun mak bapak dia orang tentu marah kalau tahu dia orang mandi kat tali air ni…. Bahaya tau, nanti lemas…. Aku set saja… jom.. dengan jawapan pendek terus aku dan rahim berjalan menuju kearah budak-budak tu.

Setelah hampir dengan budak-budak tu, kami berhenti dan berlindung disebalik pokok pisang yang terdapat disitu, aku melihat ada enam orang budak-budak perempuan dan dua orang budak lelaki tengah mandi mandi dengan seronok sekali, dia orang ni adalah lah dalam lingkungan umur 11 atau 12 tahun agak aku, aku lihat tubuh yang perempuan ni dah mula berkembang, punggung dah besar dan tetek dah naik tapi taklah besar hanya sebesar bola pingpong sahaja. itupun aku lihat dari pakaian mereka yang basah dan melekat dibadan tu. Sementara yang lelaki hanya berseluar pendek tidak berbaju.

Aku bertanya rahim.. kau kenal budak-budak ni? rahim menjawap dengan tanpa menoleh … ala budak kat hujung kampung tu…. rahim bersuara lagi… kau agak apa permainan yang dia orang main ni…. Apasal … aku bertanya balik…. Tuu .. kau tengok bawah pohon jambu tu… rahim menunjuk dengan menggunakan bibirnya, aku baru perasan ada seorang budak perempuan di ikat pada pangkal pohon tu dengan tangan nya kebelakang, dan matanya di tutup dengan saputangan. Entah…. Aku menjawap dengan selamba…. Eh jomlah kita sergah budak budak tu….. jom …dengan jawapan tu rahim terus berdiri dan mencapai satu batang pokok ubi yang berada disitu dan terus berjalan menuju kearah bebudak tu diikuti oleh aku.

Hoi..!, kau orang nak mati ke…. Mandi disini… disini ada ular sawa besar tau …. Dah-dah naik semua balik…. Nanti aku kasi tahu sama mak bapak kau orang…. Rahim mula memarahi bebudak tu dengan suara yang kuat sekali…. Aku pun tumpang sekaki… bila lagi nak marah bebudak… apa lagi terhegeh tu, cepat naik dan balik … bebudak tu nampak takut sangat dengan sergahan kami, langsung naik ke tebing dan mencapai pakaian dan terus lari meninggalkan tempat tersebut. Mereka lupa tentang member mereka yang masih terikat dipohon jambu tu.

Budak perempuan yang diikat di pohon jambu tu meronta-ronta nak lepaskan diri…. Hei…laila, ina tolong buka tali ni… budak tu terus jerit memanggil kawanya, tapi kawanya dah lari sampai tak nampak lagi… rahim menghampiri budak tu sambil berkata…. Ni lagi sorang…. Seronok sangat main sampai sanggup diikat-ikat… main apa macam ni…. Tolong abang… dia orang ikat farah sebab farah tak nak ikut mandi…budak tu menjawap dan mula menangis…. Aku lihat budak ni cantik juga, akal jahat aku dah mula datang, aku tengok tubuhnya dah berbentuk, dengan seluar pendek nya aku dapat lihat pahanya yang putih dan tiada parut seperti budak yang lainya. Teteknya agak besar juga, tapi lebih kurang bola pingpong jugalah, rambut lurus, kulit putih, hidung mancung dan bibir kecil je, matanya tak nampak sebab ditutup oleh kawan-kawannya.

Aku cepat-cepat menghampiri rahim yang dah berada dekat budak tu untuk membuka ikatan tangannya, aku memberi isyarat pada rahim untuk tidak membuka ikatan budak tu dulu. Aku menarik tangan rahim pergi jauh sikit dari budak tu dan aku bisikkan pada rahim, ….. aku nak telanjangkan budak tu dulu…. Nak tengok barang dia macam mana….. rahim jawap…. Hiss , gila kau nanti orang nampak macamman…. Alah rilexlah…. Bukan nya ada orang nak datang tengah hari macam ni, lagipun bukannya dia nampak kita, kan mata dia tertutup tu…. suka hatikaulah tapi ingat…. Jadi apa-apa kau tanggung.

Aku menghampiri budak perempuan tersebut yang masih terisak-isak menangis dengan mata ditutup saputangan dan tangan terikat di pohon jambu. Mungkin pembaca boleh bayangkan, posisinya berdiri dan rapat dengan pohon jambu yang kurus serta tangan diikat kebelakang. dia memakai kemeja lengan pendek dan seluar pendek. Dengan lagak seorang polis menyoal pesalah, aku bertanya … siapa nama adik ?, …. Tiada jawapan tapi tagisan makin kuat, apa pasal adik nangis ?… suara aku semakin rendah… kesian pulak aku tengok budak perempuan ni…. Dia jawap…. Tolong abang.. buka ikat ni… saya nak balik…. Aku tanya lagi nama budak ni… dia kata nama dia Farah, aku tanya lagi kat mana rumah dia, dia bagitahu dia bukan orang kampung tu tapi kampung yang agak jauh dari kampung aku, aku tanya lagi macam mana dia boleh ada di sini, kena ikat pulak tu, sebenarnya dia datang bersama dua kawanya selepas sekolah, kemudian mereka jumpa dengan budak-budak hujung kampung aku, dia orang join sekali main disitu, tapi dua kawanya dah balik, tapi dia terus tinggal disitu bersama kawan barunya dari kampung aku, katanya seronok ada disitu, dia cuma ingat dua nama saja kawan barunya iaitu laila dan ina, dia kena ikat disitu oleh kawan barunya kerana tidak mahu mandi bersama, kawan barunya kata itu adalah syarat… tak sangka dia orang tinggalkan saya macam ni….. tolonglah abang buka ikat ni … saya nak balik….tapi tangisnya dah kurang dah…

Mendengarkan penerangan budak perempuan tu, rahim semakin dekat, gamaknya dah hilang rasa risaunya, tambahan pula budak ni bukan orang kampung aku, lagilah rasa selamat… aku cakap kat budak perempuan tu…. abang boleh buka ikat ni, tapi adik kena telanjang dulu…. Budak tu semakin gementar… tak nak abang….. tolonglah jangan buat macam tu….. nanti adik menjerit… haa…huk….huk… dia dah start nangis pulak. Kalau jerit nanti abang ikat mulut pulak dah tu tinggak adik dekat sini.. siapa nak tolong… nanti malam hantu banyak kat sini…. Tiba-tiba rahim mencelah …. Dah berhenti nangis… nanti aku libas dengan kayu ni…. Sambil memukul tanah dengan kayu ubi yang dipegangnya…. Agaknya budaktu takut dengan ugutan kami, terus control tak bagi nangis.

Aku terus pegang tetek budak perempuan tu, dah terasa macam tetek perempuan dewasa tapi saiznya masih kecil dan putingnya hampir tak terasa. Budak tu bila rasa tangan aku dah usap teteknya apa lagi terus meronta nak lepaskan diri. Rahim sergah lagi, oii budak aku kata diam baik kau diam.. nanti aku ikat mulut kau… budak tu terus diam… aku buka butang kemejanya, tapi tak leh tanggal terus kemejanya sebab tanganya terikat, aku semakin ghairah tengok teteknya yang baru berkembang tu, putingnya warna merah muda sesuailah dengan kulitnya yang putih, aku paling tengok rahim, rahim memberi isyarat dengan mengangkat kening saja, fahamlah aku dia suruh aku teruskan, aku terus pegang cipapnya, fuhh..!, tembam jugak cipap budak n I kata aku dalam hati, budak tu kepitkan pahanya tak nak kasi aku pegang cipapnya,…abang jangan abang….tak nak abang….sambil meronta kembali. Rahim semakin rapat dan mengetuk kepala budak tu dengan kayu ubi tadi, tak lah kuat saja gertak aje… hei budak…diamlah tak tahu bahasakah….budak tu taku diam kembali, hanya terdengar isaknya saja.

Aku masih lagi mengusap cipap budak tu dari luar seluar, batang aku dah tegang dah, teransang juga aku dengan budak semuda ni, tambah pula dengan sifat melawanya lagilah aku teransang, sementara tu rahim dah ramas-ramas tetek kecil tu, agaknya rahim pun tak tahan kot. Puas usap dari luar, aku tari seluar budak tu sampai ke buku lali, nanpaklah seluar dalam budak tu, ada gambar mickey mouse lagi, tak kisah lah tu, yang penting aku dah tak tahan ni.. aku tarik sekali seluar dalamnya, nampaklah cipapnya yang tembamtu, bulunya masih belum tumbuh lagi, cuma ada bulu roma sahaja, orang utara kata bulu pahat. Nampak cipapnya sangat comel dan bersih, aku terus mengusap-usap cipapnya, budak tu kepitkan pahanya, ….abang tolonglah ….adik tak nak…jangan abang…malulah…gelilah abang…hik, huk, huk, nangis lagi…lepas tu aku dengar cuma bunyi emmmp…emmmp saja, rupanya rahim tengah pulun kiss budak tu sambil tanganya pegang dagu budak tu tak kasi dia larikan mukanya.

Aku terus duduk melutut depan budak tu, muka aku betul-betul depan cipapnya, aku pegang pehanya, usap keatas sampai di bontotnya, aku ramas-ramas bontotnya, kemudian aku dekatkan muka aku dekat cipapnya, ada bau juga pantat budak-budak ya… aku terus jelirkan lidah dan sembamkan muka aku dekat cipapnya, kena saja lidah dan muka aku dekat ciapnyadia terus menendang, terduduk aku dibuatnya, tak apa, aku melutut kembali dan aku pegang kakinya dan aku renggangkan, nampak cipapnya semakin terbuka, semakin jelas, aku masukkan kedua lutut aku antara kakinya dan kedua tangan aku pegang pehanya dan mulalah aku menikmati cipap budak perempuan tu dengan lahapnya, aku jilat alur nya yang licin tu, tiada semak samun, tiada lalang, aku masukkan lidah ku mencari kelentitnya, jumpa saja aku terus jilat disitu, budak tu hanya dapat berbunyi emmmp…emmmp saja kerana rahim tutup mulutnya dengan tangan, rahim sekarang berada di belakang pohan jambu kurus, sebelah tangan menutup mulut budak tu, sebelah lagi merayap di tetek budak tu, nampak seperti rahim memeluk pohon jambu yang kurus tu.

Aku rasakan cipap budak tu dah basah dah, air mazi dia dah keluar dah, tak sangka budak sebesar tu dah pandai rasa seronok, rasa ghairah bila cipapnya kena main, aku hentikan jilatan, aku bagitahu rahim… turn kau pulak rahim… rahim tersengeh macam kerang…. Rahim cadangkan agar budak tu di telentangkan,ditidurkan. Rahim buka ikatan tangannya sementara aku pegang kakinya, kami tidurkan budak tu dan kemudian rahim ikatkan kembali tangannya di pohon jambu tersebut, sekarang posisinya tidur melentang dengan tangan terikat diatas kepala. Selesai ikat rahim ambil posisi di bahagian cipap dan aku dibahagian tetek, budak tu menjerit kuat apabila rahim mula jilat cipapnya, mungkin tak tahan dengan misai lebat rahim dan janggutnya yang dah dua hari tak cukur tu, tolong abang…. Tak nakk…geliiii..eeehh ..gelinya… tolonggg… demi keselamatan kami terpaksalah aku menutup mulut budak tu dengan menyumbatkan seluar dalamnya kedalam mulut budak tu, tapi masih lagi berbunyi dah tentu tak kuat lagi, cuma hemmmph… hemmmmph… kesian pulak aku… tapi apa nak buat tak nak beri kerjasama kan…

Rahim terus jilat kelentit budak tu, sambil jarinya menjolok lubang cipap budak tu, aku pula menyonyot tetek kecilnya, habis masuk dalam mulut aku, tapi sekarang putingnya dak tegang dah… ha, ha, ha, stimlah tu….

Kemudian aku lihat rahim bangun dan buka seluar pendek nya, nampaklah batangnya yang hitam legam, tegang berkilat-kilat, lalu rahim mengangkang paha budak tu seluas-luasnya dan rahim duduk memegang batangnya dan dihalakan ke cipap budak tu, mengosok-gosok batangnya dekat lurah cipap, tambah berkilat kepala konek rahim bila kena air cipap budak tu, kemudian rahim mula menekan dan suara erangan budak tu semakin kuat, mungkin juga suara jeritan tapi dengar macam suara erangan saja sebab mulut dah kena tutup dengan seluar dalam. Bila batang rahim masuk setengah saja aku lihat tubuh budak tu seperti tersentak terkena kejutan elektrik dan mukanya berkerut-kerut, kepala digeleng kekiri dan kanan, aku tahu dia sakit sangat, aku terus menghisap teteknya dengan harapan dapat menghilangkan sakitnya dan menggantikan dengan rasa nikmat…. Ooiii…syoknya….uuuhhhh ketat gila… aku tak boleh lama ni..dah nak keluar dah…. Rahim terus menekan batangnya sampai tak boleh masuk lagi, masih tersisa batangnya kat luar cipap, rahim terus sorong dan tarik batangnya, tak lama lepas tu ….. aaaahhhh…. Aaahhhh… macam kerbau jantan rahim berdengus dan akhirnya menghentak batangnya sedalam mungkin dan aku dapat rasakan tubuh budak tu pun mengejang sekali, tak tahulah mungkin klimak atau sakit, kepala budak tu terangkat keatas dan mengeluarkan suara yang agak kuat juga tapi tersekat-sekat….rahim dah tembak maninya dalam cipap budak tu.

Rahim tengok kat aku… hang pulak…. Dengan loghat utaranya, aku bagitahu rahim, aku ikut belakang saja dan arahkan rahim tierapkan budak tu, rahim bangun kenakan seluarnya semula dan buka ikatan tangan budak tu, tiarapkan dia dan ikat semula tanganya ke pohon jambu. Aku tengok bontotnya yang pejal tu, putih bersih, tambah tegang batang aku, budak tu dah tinggal setengah nyawa dah, aku bukak seluar aku dan melutut dekat bontotnya dan angkat bontotnya keatas, rahim tolong pegang, sekarang posisi budak tu menonggeng seperti sujud dengan tangan masih terikat dipokok.

Aku tengok cipapnya tersepit dicelah pahanya, dan ada air mani bercampur darah yang meleleh keluar dari lubang cipapnya, aku tak kisah semua tu, aku usap cipapnya dan air mani yang melekat dekat tangan aku, aku sapukan di lubang anusnya, aku masukkan jariku dalam lubang anusnya, sempit sekali terasa kemut yang kuat, semakin tak sabar batang aku nak ambil alih jariku, budak tu dah bunyi apa-apa tah, aku tak faham sebab tak jelas, aku ludah air liurku di tangan dan aku usapkan pada kepala batangku, aku halakan betul-betul pada lubang cipapnya dan dengan sekali tekan saja batang aku dah masuk setengah, aduh…nikmat sekali lubang budak ni, ketat sangat ni, tapi tak ada tindak balas, tak goyang pun cuma kemut saja kuat, aku tarik kembali batang aku dan aku tekan lagi dengan bertambah kuat, masuk habis, terangkat kepala budak tu, tangannya meramas-ramas tanah dan rumput. Aku mula sorong dan tarik, sementara jariku aku masukkan semula dalam lubang anusnya, mengeleng-geleng kepala budak tu. lubang anusnya pun dah semakin licin, aku keluarkan batang aku dari cipapnya dan aku letakkan betul-betul dekat lubang anusnya, batang aku dah tegang di tahap maksimun, kepalanya berkilat kena air cipap budak tu, lalu perlahan-lahan aku tekan, susah juga, beberapa kali aku cuba dan aku tekan dengan kuat sekali, masuk kepalanya saja , batang aku rasa perit, aku keluarkan kembali dan sapukan batangku dengan air cipap yang meleleh keluar, dan aku cuba lagi, aku tekan lagi dan yesss…..masuk setengah batang aku, kali ni tak susah sangat dan terasa jepitan serta kemutan yang kuat, aku diamkan saja batangku untuk bolehkan budak tu biasakan bontotnya dengan batang aku, kemudian aku tarik perlahan-lahan dan aku tekan lagi hingga masuk semuanya dan aku diam sebentar seperti tadi, kemudian aku mula acara mengepam, keluar masuk semakin laju, kemutan bontotnya sungguh kuat, aku terasa nikmat sekali dan tak sampai lima minit, aku rasa nak nak keluar lalu aku percepatkan ayunan dan akhirnya terasa air mani aku dah sampai ke batang aku dan bergerak terus ke,… ke …..aku menghentakkan batang aku sedalam-dalamnya dan terasa dunia meletup di hujung kepala konek aku…. budak tu aku tak tahu macam mana sebab mata aku terpejam menahan nikmat yang tak terhingga. Aku lepaskan maniku dalam lubang bontot budak perempuan tu.

Aku mengenakan kembali seluar aku, aku buka baju dan tutup muka macam pakai topeng, macam geng Hamas nak serang musuh, dan rahim juga turut melakukan seperti apa yang aku buat, tutup mukanya dengan bajunya, kemudian aku buka ikatan tangan budak tu, aku bangunkan dia, dia dah tak nangis dah tapi air mata terus meleleh kat pipi dia, dengan ikatan matanya belum dibuka, aku dan rahim mengenakan pakaiannya semula, dan kemudian menyuruhnya pulang, dengan susah payah budak tu cuba bangun, setelah boleh berdiri aku bukak ikatan matanya, dengan mata yang dikecilkan, mungkin silau agaknya, dia memandang kami, tapi tak kisahlah sebab kami dah tutup muka dengan baju.


Posted at 11:46 am by AKMAR20
Comments (8)  

RECOVER B

Uncleku


helloo...well...aku tak pandai bercerita..kali ni aku nak cerita pasal uncle aku...aku mase kecik-kecik manje dgn semua org, sampai la sekarang..aku memang manje...ok back to the story...

satu hari...kerana result spm aku flying colors...aku di jemput oleh uncle aku dinner kat satu hotel 5 stars di kl...so,aku tak menolak la...makan punyer hal... so..sampai jer aku kat sana..uncle aku tunggu dengan senyum bangga kerana anak buah nyer datang dalam keadaan cun...aku memakai dress hasil bernard chandran dengan dress labuh,belakang sajer ku biar kan terbuka luas utk tatapan ..sesaper yg sudi....aku rasa kan ..aku yg paling menawan malam itu...mengenai uncle aku....uncle ku...seorang jutawan terkenal di bandar pj....semua org sayang dier termasuk aku.

Selepas dinner...uncle mengajak aku ke bilik nya... aku tidak tahu yg uncle overnigt di kl..kerana setahu aku dier selalu ulang alik pj dan kl...(bukan jauh pun)Tanpa berfikir panjang...aku setuju...kerana aku percaya kan uncle ku...sesampai sajer di bilik nya....aku merasa seronok ..kerana dalam bilik suite nya...ader sebuah bungkusan hadiah yg besar dari uncle diatas katil..... uncle menyuruh ku mengambil hadiah itu sendiri...aku pelik pada waktu itu..tiada sekelumit rasa takut dalam jiwa ku...kecuali aku gembira...!!

aku merangkak ke atas katil .. lantas mengambil hadiahku..dengan rasa..gembira..aku bersila dan membuka hadiahku itu...alangkah terkejut nya aku..mendapati...apa yg terkandung dalam kotak besar itu...

1.sebuah h/phone
2.sehelai baju tidur sutera yg cantik
3.sekalung rantai yg bertatahkan berlian...(selbran)...

2 hadiah itu..aku tidak hairan...tapi bila ku pegang baju tidur itu....uncle ku membisik kan kata cinta nya pada telinga ku..pasti aku terkejut....dia ingin ku memakai baju itu dgn segera...aku dalam dilemma...patut kah aku menerima cinta dari orang tua itu..sepupu ibu ku sendiri..? kerana....uncle seorang yg veteran..pasti nya dia mempunyai gaya tersendiri untuk menggoda wanita... aku bertanya kan nya...'uncle..uncle ade niat tak baik ker kat sayer..?'uncle hanya tersenyum dan menggeleng kan kepala....kerana aku mempercayai uncle aku memasuki bilik air dan menyalin pakaian...

aku terlupa utk mengunci pintu...tanpa kusedari..uncle sudah berada didalam bilik air sambil merenungku..tidak dapat ku nafi kan ..uncle masih kacak..dan susuk tubuh nya.......perfect!!Jantung ku berdegup laaju..uncle memeluk ku dari belakang...dan menjilat leher ku perlahan-lahan....dia membisik kan ... aku kelihatan cantik..mengenakan baju tidur itu...aku seperti merelakan....aku pernah menonton cerita porno, tapi aku tak pernah merasa seperti ini....diri ku terasa ringan....uncle mendukung ku lalu di bawa ke katil empuk.....pada mula nya aku menolak...ku kata kan aku takut.....lagi pun aku ni masih anak dara..uncle ternyata pandai menyusun bahasa...aku kalah buat kali pertama...tangan nya mengembara keseluruh tubuh ku...aku mula terasa nikmat..tangan ku mula ke arah kemaluan nya....aku ternyata kekok...tapi..uncle pandai mengawal keadaan..

baju tidur ku di tarik...bra ku di buka...uncle benar benar menghayati tubuh montok ku....aku hanya pandai memeluk dan bercium mulut...aroma kami bersatu....bawah ku mulai basah....aku dapat merasakan kemaluan nya menegang....aku tidaak takut langsung pada waktu itu...yg ku tahu..aku selamat di bawah jagaan uncle...tangan ucle semakin berani kebawah...aku semakin high....tanpa ku sedari..aku totally naked (bogel)..dan wajah uncle mengadap ke pussy ku....aku terasa jilatan nya yg slow and steady di pussy ku..ada sesekali..lidah nya cuba meneroka gua ku..aku indah..amat indah...uncle memasuki jari nya ke pussy ku..OH MY GOD!! i feel great...!!! walau pun ader terasa sakit..aku nikmat...bawah ku ternyata banjir...

kini giliran aku pula...mejalan kan tugas ku...uncle sebagai seorang expert..mengajar ku...aku disuruh menghisap batang nya...aku tidak pernah melihat batang yg begitu besar dan panjang...ternyata..batang nya tersekat di kerongkong ku....aku minta belas dari uncle ku...tapi tidak di endah nya.....tiba-tiba..aku terasa ada cecair pekat memenuhi ruang mulut ku...yek!!!tak sedap lansung...

aku ingat kan..persembahan kami setakat itu sahaja..rupa ia baru permulaan.....uncle ku meminta ku menghisap lagi batang nya...dan kami membuat 69... kini...uncle mengadap wajah ku...dengan sorotan ganas... uncle membuka kaki ku dengan luas...aku tidak rela....kali ini aku mungganas...aku tidak rela gadis ku hilang di batang uncle ku..uncle ku mula bertindak kasar..aku di rentap...dan uncle membisik kan yg dia mahukan mahkota ku...kekuatan ku ternyata bukan lawan nya.....aku terkulai dengan tusukan pertama nya....betapa perit nya..aku menjerit..uncle meramas buah dada ku...di hisap nya puting ku..aku tidak tahan..aku kesakitan...aku lemah...lalu ku merelakan aper yg berlaku...henjutan demi henjutan menusuk ke pussy ku...

tiba-tiba kesakitan yg ku alami bertukar menjadi satu nikmat.oohhh..yes...uncle plzzz go....onn...umph!!ohhh!!.argghhhh..uncle seperti sudah mengerti membiar kan ku bertindak..aku kini berada di atasnya......kemudian kami bertukar ke doggy stail....bagi ku doggy stail is the best.........buah dada ku di ramas-ramas.......aku sudah ke tahap klimaks...... ternyata...tenaga jantan nya tak terduga..uncle masih mampu menunggang ku walau ku minta berhenti....akhir nya uncle berhenti...dia menjerit..aku kaget..uncle memancut air mani nya ke atas ku....kami kepenatan...uncle masih meraba ku..aku melihat darah yg bercapur air mazi serta air mani.....terlekat dicadar..aku takut..uncle menenangkan aku....dia menyatakan things under control..aku percaya...uncle mempelawa ku bermalam bersama nya...aku terdiam.....
akhir ku setuju memandangkan mama kini di London...aaku mencuci apa yg terlekat di diri ku...kami tidur selepas itu...tentu semua tahu...keesokkan nya kami menyambung kegiatan kami...uncle mengambil ku sebagai kekasih nya..... kini aku berlajar di salah satu ipt yg terkenal......hasil dari hubungan kami ..aku kini memiliki sebuah kereta..kondo dan macam macam lagi...... I LOVE MY UNCLE!! 
Posted at 06:33 pm by notyjoe
Give Comment  

Tuan Din Ku


Sepupuku Din kini telah berumahtangga dan tinggal Di Kuala Lumpur. Masaalah orang gaji menyebabkan Din membawa aku menjadi orang gaji dirumahnya. Ialah, bukan orang lain tapi sepupu aku juga. Kalau tidak siapa lagi nak tolong sepupuku.

Pada petang ahad Din datang dengan kereta Accord birunya ditemani isterinya yang comel-Asmah. Keduadua anaknya yang masih kecil dikendong olih isterinya dan yang besar itu bertateh berjalan menuju rumahku. Ayahku memberitahu Din supaya menjaga aku saperti adik sendiri. Angokan Din masih terbayang pada ingatanku.

Setelah minum aku dibawa pergi keKuala Lumpur dan terus kerumahnya diMelawati. Saperti biasa hari demi hari aku berkerja, aku dapati Din memang baik orangnya. Selalu dia menolong isterinya saperti menanam bunga juga bermain dengan anak-anak.

Suatu petang sedang aku memasak, Din datang pada ku dan meminta air kopi. Isterinya Asmah sedang sibok memandikan anaknya. Kami berbual sambil dia minum air kopi. Setelah kopi habis diminum dia menghantar nya kesink dan aku sedang basoh pinggan. Aku terpegang tangannya semasa aku nak mengambil cawan kopinya. Din senyum dan membalas pegangan tangan ku. Sejak peristiwa tu Din selalu menjeling pada ku dan dia selalu mengambil kesempatan menyentoh tetekku semasa dia mengambil anak nya dari aku. Perkara ini berulangkali berlaku. Aku mulai sedar bahawa Din telah mula meminta sesuatu dari aku.

Hari ini tidak saperti hari biasa. Din tidak pergi kerja. Kereta dipandu olih isterinya untuk pergi kerja. Semasa isterinya membuka pintu kereta aku nampak Din mencium pipi isterinya dan dibalas olih isterinya pula. Aku seronok kerana Din bahagia.

Saperti biasa anak-anaknya tidor pada pukul 11.00 pagi. Aku membuainya. Din berada didalam biliknya. Tepat pukul 1.00 tengahhari posmen datang menghantar surat. Aku mengambilnya dan terus kebilik Din. Aku terperanjat kerana aku terlihat Din sedang MELANCAP. Butuhnya besar dan agak panjang. Bulunya lebat. Ku tahu Din perasan kedatangan aku dipintunya, tapi Din meneruskan RANCAPANnya. Dia menggunakan KY Jelly. Aku terpegun melihatnya. Setelah beberapa kali tangannya turun naik MELANCAP ku lihat dia sesak nafas dan serentak dengan itu AIR MANInya terpancut dan membasahi cadar katil. Tangannya masih lagi turun naik, sehingga air maninya tiada lagi yang keluar. Setelah butuhnya lembik dia membuka matanya, dan dia purapura terkejut bila nampak aku. Aku senyum dan memberikan surat itu pada Din. Ku terus turun kebawah. Selepas dia mandi, dia turun kebawah untuk makan tengahari. Dia minta maaf kepada aku. Dia mula bercerita, Din buat tu kerana isterinya PERIOD ! Dia kata dia tak tahan dan itulah caranya untuk melepaskan nafsunya.

Kini musim cuti sekolah telah bermula, isteri nya minta balik kampong. Tetapi din kata dia banyak urusan. Akhirnya isteri din balik kampong seorang untuk tiga malam. Anak-anaknya tinggal bersama Din dan aku. Aku mulai takut kerana isterinya tak ada dan aku tahu kalau Din TAK DAPAT dia akan melancap lagi. Namun dalam kepalaku terfikir-sedap juga dapat tengok Din melancap.

Malam itu aku tidak dapat tidor. Aku sengaja tidak merapatkan pintu aku, ini supaya senang aku untuk melihatnya tanpa bunyi pintu ku bila dibuka nanti. Pintu biliknya tidak tutup juga. Lampu tidornya masih bernyala dan keadaan dalam rumah senyap. Selalunya Din tidor lewat, tapi malam ini agak berlainan. Ku keluar bilik dengan perlahan dan mengintipnya.. Sedang aku berjalan dengan perlahan menghala biliknya, aku rasa saperti ada orang memerhatikan aku. Memang benar, Din sedang duduk diatas kerusi malasnya yang menghadap pintu. Setibanya aku didepan pintu Din menyuruh aku masok. Aku terkaku, rupanya Din memang menunggu aku. Din menanya pada aku, Bolih TOLONG tak ? Aku tanya TOLONG APA ? din menjawab.....BUAT TU... Aku takut dan terus kebilik aku. Ku tutup pintu dan terus tidor. Bangun pagi tiada apa yang berlaku.

Sapereti biasa aku menyediakan sarapan dan mandikan anak-anaknya. Semasa aku mandikan anaknya, Din hampiri aku. Din sengaja mandikan anaknya bersama aku. Dia sengaja merenjiskan air supaya baju ku basah. Bahagian dada ku basah, ini membuatkan braku nyata tampak. Mata Din tidak lekang dari melihat tetekku. Aku rasakan macam ada satu benda yang mencuit tetek ku. Kini tangan Din dah mula merayau bahagian bawah tetekku. Aku rasa geli dan inilah kali pertama menjamah badanku. Ku mengalihkan badan ku agar aku tidak diraba lagi. Din tidak marah, dia hanya senyum pada ku dan beredar dari situ. Terfikir aku, mengapa Din tak kerja hari ini ?

Malam ini TV3 menayangkan cerita 'Hang Tuah' version COLOR! Aku pasti akan menontonnya. Aku gemar menonton cerita Melayu. Kadangkadang aku menangis bila adengan sedih. Mungkin hatiku ini terlalu sensitif dan mudah dipengarihi.

Tayangan dimulakan selepas warta berita pukul 10 malam. Ake bersiap kemaskan rumah dan juga menidorkan anakanak Din. Semuanya beres selepas warta berita dan aku terus kekaca TV. Aku duduk dibelakang bersandarkan dinding, ini kerana aku tak suka melihatnya dari dekat dan juga aku selesa duduk diatas simen berhamparan yang tidak begitu sejuk. Aku bolih berlunjor dan juga bebas mengerakkan badanku bila aku perlukan keselesaan. Din duduk dikerusi yang bolih dijongkit kedepan dan kebelakang. Kedudukannya itu jelas dapat aku lihat bahagian kanannya. Din memakai kain batik isterinya dan tidak memakai baju. Din memandang TV dan aku dapat melihat Din dan TV.

Kini 'Hang Tuah' telah diperingkat Akhir dalam mana Saadiah menangis mencari hang tuah diistana. Ku turut menangis. Din menegor ku, " menangis......kesihan, jangan takut nanti dia jumpa hang tuah" Ku senyum dan membisu. Ku lihat tangan kirinya sedang memegang butuhnya. Sudah...Din nak buat fasal pula. Tunggulah cerita ni habis. Nak buat tu jangan lah sekarang. Nantilah lepas cerita ni, kalau nak minta tolong ke ? hati ku berkata..

Selalunya kami menonton TV semua lampu dimatikan kerana nak concentrate. Kini dalam samarsamar cahaya TV itu Din meneruskan gentelannya. Kini butuhnya dah tegang, jelas ku lihat. Tetapi masih tidak nampak butuhnya. Perhatian ku telah beralik kepada TV 'Din' pula. Namun Din tidak memandang aku. Mungkin Din sengaja menyuroh aku melihatnya. Sesekali mataku kekaca TV. Entah bila aku tidak sedar Din telah mengeluarkan butuhnya dari kain batik isterinya. Kini ku lihat berkilat kepala butuhnya. Bila pula dia bawa KY Jellynya tu ! Din kini bersandar dan matanya tutup rapat sambil tangan kirinya MELANCAP butuhnya. Din melancap memang pandai. Sambil tangannya turun naik, dikiti dengan pusingan kekiri kekanan. Ini aku kira menberikan kelazatan yang lebih jika dibandingkan hanya turun naik sahaja. Lakunan Din membuatkan aku terpesona. Kini tangan kanannya meramas mesra kontolnya pula. Seluruh kawasan butuhnya sudah basah akibat KY Jelly. Lancapan Din itu membuatkan kerusinya kedepan dan kebelakang. Aku seronok.

Kini aku mula merasakan sesuatu yang merangsangkan, Puting tetekku mulai tegang. Kini ku dapat rasakan keselurohan tetek membesar dan hangat. Pantatku pula mula mengembang dan air maziku mula mengalir keluar. Keselurohan kawasan pantatku pun sama hangat. Mata ku tetap melihat hayunan lancapan Din. Ku tak tahan, tangan kiriku mulai meraba tetekku mencari puting. Ku buat pusingan keatas puting dan sesekali aku meramas keselurohan tetekku dengan ramasan yang mesra. Dalam keadaan itu pantatku banyak mengeluarkan air mazi.

Sedang aku diselubungi shawat itu, tibatiba Din mengerang dan ku lihat pancutan Air Maninya..... satu, dua, tiga..... Tiga kali pancutan. Pancutan pertama memang jauh perginya dan dituruti dengan pancutan kedua dan ketiga. Saperti biasa Din akan meneruskan lancapan walaupun air maninya dah habis keluar. Din mengeliat semasa itu, dan aku pun turut mengeliat kerana aku mempunyai perasaan yang agak serupa dengan Din.

Selang beberapa minit Din membuka matanya dan mengesat air maninya dengan kain batik isterinya. Setelah itu Din bangun dan naik keatas , mungkin untuk membasoh atur tidor kerana kepenatan. Sambil lalu disebelahku, din mengatakan padaku ' Kenapa tak TOLONG tadi ? , tolonglah sikit...' Dia senyum sambil melangkah ketangga menghala kebiliknya.

Kini aku keseorangan ditingkat bawah melihat TV. Tak sampai 5 minit selepas Din naik keatas cerita 'Hang Tuah' habis. Ku bangun dan dapat ku lihat kain aku basah akibat air maziku. Ku kesat hamparan itu, namun bekasnya ternyata. Dalam hatiku berkata..banyak juga air yang keluar tadi, jahat betul Din. Terus aku matikan TV dan aku melangkah menuju bilikku. Ku humban badanku kekatil ku kerana aku mempunyai perasaan yang tidak waras sekarang ini. Akhirnya aku terlena.

Bangun pagi saperti hari minggu yang lain aku mengemaskan dapor dan juga memgampai kain setelah dimesin. Rumah ku lap mana yang patut dan Vacum mana yang perlu. Semuanya siap pukul 8 pagi.Din masih belum bangun lagi. Aku pergi mandi dan ku basoh bekas air mazi ku. Dalam bilik air aku meneliti tetekku. Tetekku cantik 'D' dengan ukuran 34", inilah yang Din pegang petang semalam. Kini aku melihat pantatku pula. Bulu ku tidak begitu lebat saperti bulu butuh Din. Buluku halus dan hanya tumbuh ditundun sahaja. Bulu butuh Din HITAM dan tumbuh dengan banyaknya. Ku basoh pantatku dengan air suam dibahagian dalamnya. Kedapatan daki pada Labia minora ku. Ku basoh dan kini pantatku bersih. Bau air mazi pun dah hilang. Ku keluar bilik berkemban dan menutup kepala ku kerana aku mandi junub. Setiba aku dibilik aku terperanjat kerana Din menunggu aku disitu. 'Din buat apa disini'. 'saja, nak tengok .....' Ku tak tahu nak buat apa. Nak suroh dia keluar aku rasa takut kerana ini rumah dia. ' Din, pati ( nama ku Fatimah) nak pakai baju ni, bolih tak........' Din mencelah 'takkan tak bolih...nak tengok aja.' Ku terus mancari seluar dalam ku dan memakainya. Sedang aku membongkok memakainya, Din merapati ku dan memelokku. Aku gamam. Ku bangun dan seluar dalam ku hanya sampai paras betis aja. Ini membuatku susah nak berjalan. Din memelok sambil membawa aku kekatil. Aku direbahkan. Ku terbaring. Tangan kananku menutup pantatku dan tangan kiriku memegang kain untuk menutup tetekku. Tapi Din pantas, dia menarik kainku....dan kini terserlahlah tubuh mongel ku didepan Din. Din rapati mukaku, 'Din nak tengok aja, bukan nak apaapa..' Ku mendiamkan diri. Dalam hati ku berkata-janganlah Din pegang. Ini kerana aku tahu diri aku. Kalau Din jumpa switch aku, matilah aku.

Kini aku dapat rasakan angin pagi sejuk menyelimut badan ku yang berbogel tu. Lama juga Din meratah aku dengan matanya. Setelah itu Din beredar dari situ. Segera aku memakai seluar dalam ku dan juga pakaian lengkapku. Kini aku rasa malu nak keluar bilik. Din tak buat apaapa, hanya lihat aja. Ku malu kerana dia telah melihat pantakku dan tetekku. Selama ini ayahku pun tak dapat lihat. Kini Din dapat ! 'Pati !' Din memanggil ku. 'Ya' aku menjawab sambil aku membetulkan rambutku. Ku turun tangga dan melihat Din sedang mendukong anaknya dan Din meminta supaya aku membuat susu untuk anaknya. Segera aku kedapor dan menguruskan arahannya. Ku berikan botol susutu kepada Din, din sengaja memegang jariku. Sambil tersenyum Din berkata ' takut lagi ?' aku berkata ' takkkk'.

Kini makan malam hanya kami berdua sahaja. Anak-anaknya dah tidor. Sambil makan selalunya Din bergurau dengan bininya. Kini keadaannya suram dan sesekali berkata dengan aku. Itu pun hanya berkenaan dengan hal rumah sahaja. Setelah sudah aku mengemas nya Din terus kefamily area untuk menonton TV. Kali ini aku terus kebilik kerana takut peristiwa menonton 'hang Tuah' berulang lagi.

Esoknya sedang aku membuaikan anaknya Din membuka Video. Ceritanya ada adengan SEX dan ini membuatkan aku gelisah. Walaupun perkara sumbang berlaku pada ku tetapi aku masih seronok dengan Din kerana dia baik dan juga selalu membuatkan aku rasa saperti adik beradik. Mungkin SEXnya terlalu extreme. Pada aku itu telah dikurniakan padanya. Aku tidak salahkan Din. Kini adengan KATIL pula terbambang dikaca TV. Mata ku mula memerhatikan gelagat Din. Memang, Din memang kuat nafsunya. Belum sempat aku habiskan ayatku itu Din sudah mula memegang butuhnya. Aku cuba tidak memandang tapi hatiku kuat menyuruh aku memandang. Kali ini Din sengaja menanyaku samaada aku nampak atau tidak. Sambil senyum aku menganggokkan kepala ku. Din meneruskan RANCAPANNYA. Ku lihat KY Jellynya telah habis separoh. Melengkong tiub KY jelly tu kerana isi perutnya telah Din sapukan kepada butuh dan kontolnya. Sambil turun naik tangan kirinya Din memandang aku, aku terus memandang kaca TV. Tapi ditepi mataku ternampak juga pulasan dan turun naik tangan Din melancapkan butuhnya. Terfikir juga aku, mungkin Din puas bila ada orang melihatnya semasa dia melancap. Aku perempuan, tentu dia suka kalau perempuan melihatnya. Mungkin juga ia sedang mengoda aku atau menyuruh aku melawan kembali. Mungkin....

Persoalan ini membuatkan aku susah untuk membuat keputusan, terutama bila perkara sumbang berlaku lagi. Ku sunggoh tidak dapat mengagak apakah NEXT ! Setakat ini aku hanya melayan perasaan ku agar perbuatan Melancapnya itu hanya setakat itu sahaja. Memegang tetekku, itu mungkin perkara biasa kerana disekolah pun ada juga budak jahat yang sengaja melemparkan tangan nya untuk mencecah tetekku. Masa makan malam telah tiba, makanan telah disaji. Hanya MENUNGGU Din sahaja. Lama juga aku menunggu tapi wajah Din belum lagi muncul. Jam sudah pukul 9.00 malam. Seang fikiran aku melayang mengingatkan peristiwa masa aku disekolah, Din telah ada di tepi meja makan. 'marilah makan sama..' Din memulakan perbualan. Aku terus ambil pinggan dan saperti biasa mengambil nasi untuk Din. Semasa aku berikan pinggan nasi, Din sengaja memegang tanganku. Kini dia tidak melepaskan tangan ku. Ku pandang mukanya dan sambil senyum Din melepaskannya. Aku reda. Kami makan dan kali ini Din ashik memandang pada tetekku. Ku dapat rasakan. keadaan ini membuatkan aku gelisah. Bila ku pandang mukanya dia senyum dan matanya tidak berganjak dari melihat tetekku.

Setelah selesai makan, kami menonton TV. Kali ini dia terus naik keatas dan senyap. Ku mula memikirkan apa yang dibuatnya. Untuk melihatnya aku sengaja membuat air kopi untuknya dan pergi memberi padanya. Kali ini dia sedang duduk dimeja tulisnya. Ku letakkan kopi dimeja tulisnya, dan terima kasih jua aku terima. Bila aku perpusing untuk keluar Din meraba buritku. Ku toleh dan Din bangun terus merapati ku. Din memelokku dan mulutnya mencari mulutku. Kini mulutnya bertemu dengan mulutku. Lidah Din menjulor masok kedalam mulutku. Olih kerana ini kali pertama aku KISS, aku tidak tahu untuk melakukannya. kemudian Din melepaskan mulutnya dan memberitahu supaya aku belajar untuk masa depanku. Aku diam MALU. Din bertanya lagi ' nak tahu tak, nanti Din ajarkan !' fikiran aku mula bercelaru. Din terus mencium semula dan mengajar aku bagaimana 'KISS'. Seronok juga. Dia menyuroh aku menghisap lidahnya, aku buat dan lama juga 'PELAJARAN' itu. Kini aku sudah tahu bagaimana yang dikatakan 'KISS'

Aku kaku. Din dengan perlahan membuka bajuku dan kainku. Terburai kain pengikat baju 'Telok Belanga' ku. Kemudian dia membuka braku dan seterusnya seluar dalamku. Kini aku berbogel dalam bilik Din dengan hanya sinaran lampu meja tulisnya . hanya separoh badanku sahaja yang terang. Kepala ku dalam gelap. Kini giliran dia pula melepaskan kain pelikat 'Cap Gajah' nya. Setelah kami berbogel, dia mula KISS aku semula. Kini dia suroh aku merangkulnya. Aku turut. Tangan Din mula merayap keseluroh buritku dan sesekali menjamah bulu pantatku. Aku mula lemas. Leher ku dicium, misainya yang lebat itu membuatkan aku geli TAPI seronok. Berahiku mulai, dan pantatku mula mengeluarkan air mazi. Setiba mulutnya diputing tetekku, aku mengeliat. Ini kerana seronok dan hisapan Din memang seronok dan mengetarkan aku ! Din membawa mulutnya lebih kebawah, kini telah mencecah bulu pantatku. Lidahnya dijelirkan untuk masok kedalam pantatku. Ku mulai rasa bahang dalam pantatku. Din menolak kakiku supaya membuka lebih luas. Din mengangkat sebelah kaki aku keatas kerusi, ini menyebabkan pantatku terbuka luas. Jilatan lidahnya bermula dari biji kelentitku dan menurun kebawah sampai pada lubang buritku. Din lakukan dengan baik dan lembut. Kini dia menhsisap pula biji kelentitku, aku mengeloh ah........ ah.... er........... Din teruskan hisapannya. Aku tidak tahan dan rasa nak jatoh, namun Din membuatnya dengan sedap membuatkan aku bersemangat untuk berdiri dengan lebih lama.

Din bangun dan berkata, ' Pati pula buat..' Ku tidah faham. Din menyuroh aku menyangkong sambil menghalakan butuhnya kemulutku. ' Hisap saperti pati makan ice cream' Ku mulakan dengan membuka mulutku. Hujung kepala butuhnya sudah berair. Ku buka luas lagi mulutku. Kini kepala butuhnya telah masok dalam mulutku. Din menyuroh aku berdiri semula. Dia memimpin aku kekerusi meja tulisnya. Din duduk dan terang aku nampak butuhnya dengan sinaran lampu meja tulisnya.

Din mengambil pensil, 'macam ni.....' lalu Din mengambil pensil lalu masokkan kedalam mulutnya. Ku nampak Din menghisap pensil, kempis pipinya menghisap pensil. Kemudian pensil itu dikeluarkan dan kini Din menjilat 'eraser' pensin tersebut. Kini ku faham arahannya. Aku hanya menganggokkan kepala aja. Aku berlutut dan keadaan ini memang membuatkan mudah untuk aku merapati butuhnya. Ku pegang butuhnya dengan tangan kananku sambil mulutku ku rapatkan kebutuhnya. Ku mula bayangkan bagaimana Din menghisap pensil tadi. Ku ikuti sapertimana 'demontrasi' . Din mula mengeliat bila gigiku terkena kepala TAKOKnya. Ku hisap kepalanya. Kini aku nak cuba masokkan semua butuh kedalam mulutku sambil menghisap. Separoh jalan ku rasai nak muntah kerana kepala butuhnya dah mencecah anak tekakku. Ku keluarkan semula namun hisapan aku teruskan saperti 'Pensil'. Kini aku sudah pandai, kerana Din tidak berkata lagi. Selalunya bila aku silap Din akan memberitahu untuk membetullkan caranya. Lama juga aku menghisap butuhnya. Ku mula memasokkan kontolnya kedalam mulutku dan juga memainkan buritnya dengan lidah sapertimana dia lakukan padaku tadi. Setelah lama dan lemas aku dengan air mazinya, Din menarik aku supaya berdiri.

Din memberitahu aku bahawa ini adalah perkara yang perlu aku tahu, nanti kahwin senang. Kalau tak tahu ini semua nanti Laki lari dan cari perempuan lain. Benar juga kata Din itu. Selama ini tak pernak orang mengajar aku cara saperti ini. Dalam fikiran aku berkata , bagus juga Din ni. Hendak dia mengaja aku. Kalau orang lain susah juga aku, dan aku pun senyum sambil memegang pensil diatas meja tu. 'Bagaimana, nak teruskan atau kita berhenti dulu ?' Din memulakan perbualan. Aku diam. 'Pati tolong Din dulu, lepas tu kita sambong' Ku tak faham lagi. Sedang aku berfikir Din mengambil KY Jelly lalu menyapukan kepada kepala butuhnya dan menarik tangan aku ke butuhnya.

Kini baru aku tahu, Din menyuruh aku Melancapkan butuhnya. Sekali lagi Din mengaja aku. Telah dua kali butuhnya lembik kerana mengajar aku. Tapi Din memang kuat nafsunya. Butuhnya kembali tegang bila aku menyentohnya. Aku teruskan prlajarannya, ku pegang butuhnya dan melancapkannya. Kepala butuhnya ku pusungpusingkan dan sambil itu tangan kiriku meramas mesra kontoknya. Setelah aku 'Pandai' Din merebahkan badanya dikerusi dan melepaskan aku seorang melancapkan butuhnya. Kepala butuhnya ku usap dengan tapak tanganku, ini membuatkan Din terangkat buntutnya. Aku tahu dia kesedapan yang amat sangat. Kini aku kira Din nak melepaskan air maninya, ku rasai kepala butuhnya membesar dan jari kaki Din melunik kerana menahan kesedapan. Din terus bangun dan memberitahuaku dia nak climax. Aku pandang mukanya dan kini din menyuruh aku menghisap dengan mulutku, ku turuti dan belum sempat butuhnya masok habis dalam mulutku air maninya terburai dalam mulutku. Ku dengar Din menyuruh aku teruskan hisapan, 'Kuat lagi ti....' Aku pun menghisapnya dengan kuat, aliran panas air maninya menerusi tekakku dan masok terus beperutku. Walaupun air maninya telah habis, namun dia menyuroh aku menghisapnya, kini dia memegang kepalaku supaya aku tidak mencabutnya. Ku dengari kelohannya Ahhhhhhh......... em............ oh........................................ Kini Din tersandar, aku diam memerhatikan gelagat Din. Selang beberapa minit Din bangun dan menanya samaada aku nak teruskan ataupun tidak. Aku membisu, tapi aku kira pelajaranku belum habis lagi. 'Ok masa untuk pati pula..'

Din menyuruh aku baring atas katilnya dan dengan perlahan Din menbuka kangkangku supaya memudahkan dia berada didepan pantatku. Din mula mengesel pehaku dengan lidahnya. Tangan nya mula meraba dan meramas tetekku. Kini tetekku tegang dan putingku kembali keras. Setelah kedua peha aku dijilat dan digigit mesra, kini Din menjilat pantatku pula. Sambil menjilat jari telunjuknua mencari lubang pantatku. Perbuatan Din ini menyebabkan aku terangkat dan air mazi ku keluar lagi banyak. Jilatan demi jilatan, akhirnya Din memasokkan jarinya kelubang buritku pula. Mulanya pedih tepi setelah lama dan dibantu dengan air maziku, keadaan menjadi sedap oh........... aku mengeloh kesedapan. Bila aku mengeloh Din melajukan alunan jarinya keluar masok lubang buritku. Din masih menjilat. Din kemudian bangun dan bertanya padaku ' pati nak macam mana/' Aku malu nak menyatakan padanya ' suka hati Din lah' aku menjawab. Lalu Din sekali lagi membenamkan mukanya kepantatku. Dari julatan tadi kini menghisap pula. Biji kelentit aku dijilat perlahan dan jarinya saperti tadi masok kedalam lunbang pantatku. Kali ini ku rasa macam nak pecah pantatku, aku meraung kesedapan. Sambil itu dia masih lagi mengerjakan pantatku. Lama juga kali ini, aku tak tahan dan aku tarik kepalanya rapat dengan pantatku. Din faham, din melajukan jilatan dan hisapannya, kali ini Din concentrate pada biji kelentitku. Ku tak tahan lagi. Ah......ah.......oh.......aku meraung dan serentak dengan itu ku rasai aku kekejangan dan badanku rasa sejok dan pantatku pula rasa macam pecah. Din meneruskan julatan pada biji kelentitku. Keadaan ini membuatkan aku lagi geli dan sedap, aku mengeliat dan mengerang lagi. Din teruskan juga. Setelah reda baru Din melepaskan pantat ku dari jilatannya. Aku 'PUAS' din pula sambil senyum dia mencium pipi ku dan terus mencium tundun ku yang berbulu nipis itu. Aku terlena sebentar. Bila aku sedar, aku sudah berada didalam bilikku dan gebar sudah menyaluti badanku. Din berada disebelah aku. Bila dia nampak aku dah terjaga dia menyuroh aku tidor semula dan mencium dahiku lalu menutup pintuku dan terus kebiliknya. Aku terlena sampai pagi.....

Bila terjaga, hari dah siang. Bau Din masih lagi ada di hidungku. Lama juga aku berangan dan memikirkan peristiwa malam tadi. Mulanya aku takut, ialah laki orang. Tapi bila ku amati, ah...Din nak mengajar aku aja. Bagus juga. Sekarang aku dah tahu bagaimana nak melancapkan orang lelaki. Juga aku tahu bagaimana rasanya climax. Susah juga nak belajar pelajaran ini, kalau ada pun siapa nak mengajarnya. OK aku kira ini adalah pengetahuan aja.

Ku bangun dan terus bebilik air dan mandi. Bau Din kini telah hilang dan pantat serta buritku kini kembali bersih. Sedang aku membelek pantatku, ternampak aku tanda merah di tepi bibir pantat sebelah kanan. Baru aku ingat ini mesti Din yang gigit. Aku senyum kerana ini membuatkan aku teringat perkara malam tadi. Aku mandi kini menyanyi. Hati ku senang. Apa yang aku fikirkan adalah salah. Din tidak akan menganyai aku, Din baik. Aku suka padanya.

Kini malam ketiga isteri Din tak ada, besok hari isnin dia akan balik. Aku takut, mungkin tak bininya tahu. Kalau tahu matilah aku. Sambil melangkan ketingkat bawah aku terpandang Din sedang bermain dengan anakanak nya. Din menjeling aku. Aku balas dengan senyum. Kini Din menyuruh aku menidorkan anaknya. Aku ambil dari kelekannya. Sempat juga Din meraba tetekku semasa itu. Memang pantas Din ! Ku tidak bolih buat apa, hanya membiarkan sahaja, Jika aku mengelak mungkin anaknya akan jatoh. Setelah tidor aku turun kebawah untuk makan malam. Kini Din makan dengan pantas dan terus beredar dari situ. Ku berfikir, kenapa Din macam lipas kudong aja ? Nak kemana agaknya. Setahu aku Din selalu dirumah aja. Sedang aku ashik menonton TV, Din dari atas tangga memanggil aku 'pati..' Ku menoleh keatas, ku nampakDin dan dia melambai aku. Dalam samar sinaran TV itu aku melangkah menghampirinya. Din mengajak aku kebiliknya. Sambil mengikorinya dari belakang aku berfikir, apa pula Din ni nak buat kali ini. Setahu aku 'Pelajaran' dah habis ! Setiba dibilik aku, dia mengangkat tilan aku dan dibawanya kelantai. Aku pelik, apa juga ni . kemudian Din berkata. 'Pati tunggu Din dan buka baju semua' Aku tercengang. Aku duduk atas tilam yang telah dilantai.

Sekejap lagi Din datang dan terus memadamkan lampu bilikku. Keadaan menjadi gelap. Setelah beberapa minit keadaan ku rasa menjadi terang kerana sinaran bulan yang cerah pada malam itu. Din menyuroh aku membuka semua bajuku. Aku turuti. Kini aku berbogel dan elepas itu aku nampak Din membuka kainnya dan kami berbogel. Din datang dari arah kepalaku. Dia mula mencium pipiku, kemudian mencium mulutku. Ku rasa lain sekali kerana bau minyak wangi yang Din pakai sedap sekali. Kami bercium, lidah Din saperti biasa memainkan peranannya. Aku membalas sapertimana pelajaran yang Din telah berikan. Sambil bercium itu tangan din mula mencari tetekku. Kedua tangannya meramas tetekku. Kini din melepaskan mulutku dan mencium tetekku pula. Din mulakan dengan menonjolkan lidahnya dan hujung lidahnya terus mencari puting tetekku. Tangan sebelahnya meramas teteku yang lagi satu. Ku dapat rasakan keseronokkannya. Muka ku kini telah mencecah perutnya. Ku keluarkan lidahku dan ku jilat perutnya. Lama juga Din memainkan tetekku. Aku sudah bersedia sekarang. Pantatku berair dan segalanya SEDIA. Din kini meneruskan sasarannya. Kini mulutnya mencari pantatku pula. Setiba mulutnya dipantatku, muka ku pula ternampak butuhnya. Kini butuhnya tidak begitu tegang, Megang aja. Kini kami sudah menjadi angka 69. Aku tidak fikir panjang lagi terus butuhnya aku jilat dan aku hisap sapertimana yang telah diajarkan pada aku. Aku melakukannya sapertimana 'Pelajaran' yang telah aku tahu. Ku meluaskan kangkangku, Din pula mengaturkankedudukan supaya butuhnya senang aku hisap. Aku mulai suka dengan position 69 ini. Aku tidak berasa malu kerana aku tidak dapat lihat mukanya. Aku cuma rasa kenikmatan sahaja. Jari Din kini telah menjumpai buritku, dimasokkan kedalam buritku. Aku juga begitu. Din tidak melarang bila aku memasokkan jari telunjukku kedalam lubang buritnya. Aku sunggoh seronok. Kini aku sedah tidak dapat menahan lagi, kemuncak telah tiba pda ku. Din memberhentikan hisapannya. Aku tidak mahu lalu aku menekan kepalanya kepantatku. Sambil mengerang aku berkata ''Hisap kuat Din..'' terus ku rasakan hisapannya dikelentitku. Kini bukannya satu jari yang menusuk kedalam pantatku tapi DUA satu dipantat dan satu lagi didalam buritku. Ku tidak dapat menahan lagi, sambil aku menghisap butuhnya aku climax 'ah...... ah........ ah...... em.............. aku mengerang. Masa itu aku dapat rasakan lidah Din kesemuanya didalam pantatku. Buritku rasa bahang dan jarinya kini ku kemut dengan kuat. Aku kalah dalam 'pusingan' ini.

Din bangun dan terus duduk didepan kakiku. Dia mula merapati badanku. Dia sekarang berada diatas badanku. Din kini mengangkat lutut ku keatas dan ini mrmbuatkan aku terkangkang. Butuhnya yang besar itu mula mencecah bibir pantatku. Belum habis lagi ngilu biji kelentitku kini butuh Din sudah mengeselnya pula. Ku berpeloh dibuatnya. Din membetulkan kedudukannya. Dengan kedudukan itu kepala butuhnya telah masok kedalampantatku. Ku terasa sakit. Lalu din mencium bibirku dan terus mengomol aku. Aku dilambong ombak'Din' ciuman din memang menghayalkan ku. Sambil tangan kirinya membantu supaya kepala butuhnya tidak keluar dari pantatku, lidahnya mencarilidahku. Ku menghisap lidahnya. Tanpa ku sedari kurasai pantatku macam koyak bisa dan pedih. Din terus juga mengomol aku. Aku kesesakkan. Aku lemas. Butuh Din kianmasok kedalam pantatku. Pedih yan gdari tadi masih terasa olih ku. Kepedihan itu membuatkan aku merapatkan pehaku. Ku rasa butuh Din tak mungkin bolih masok. Ini dapat aku rasakan. Butuhnya besar sedangkan lubang pantatku kecil. Sedang aku merapatkan pehaku, jari telunjuk Din menikam perutku ini membuatkan aku terbuka pehaku. Masa itu din memelokku dan menghayunkan butuhnya rapat kepada pantatku. Ah........ ah........ aku mengerang kerana kesakitan.

Din diam sebentar. Tapi hentiannya itu sebentar sahaja. Din meneruskan lagi hayunannya. Sedikit demi sedikit butuhnya ku rasai masok kedalam pantatku. Kini ku rasai penoh pantatku. Kepedihan tadi sudah mula kurang. Kini ngomolan Din telah menghayalkan aku. Aku cuma mendiamkan diri. Din pula sedikit demi sedikit memasikkan butuhnya kedalam pantatku. Butuhnya dikeluarkan sebahagian, lepas itu dimasokkan semula. Kali ini ku rasai seronok pula. Pantatku kini telah membenarkan butuh Din masok. Din terus menghayun lagi. Em...... em...... bunyi suara Din. Dalam masa yang sama butuhnya telah masok habis. Sunggoh pandai Din memantat ! selang beberapa saat Din mula menghayun butuhnya keluar masok kedalam pantatku. Keseronokkan ini belum pernah aku rasai. Setiap hayunan Din dapat aku rasakan. Kepala butuhnya terasa keluar masok. Sesekali aku rasa ngilu bila kepala butuhnya menyentoh biji kelentitku. Sedang aku menikmati hayunan yang menghayalkan itu, ku mulai rasai Din melajukan hayunannya. Ini lagi sedap aku terus mengerang, kali ini aku telah lupa dimana aku. Yang aku rasai ialah kesedapan dan sedap yang amat sangat. Semakin laju hayunan Din semakin sedap dan akhirnya Din mengerang dan melepaskan air maninya didalam lubang pantatku. Ku rasakan hangat didalam pantatku. Penoh pantatku olih butuh dan air mani Din. Ku pelok Din dengan erat dan Din juga membuat begitu. Kami sama-sama berpelukkan.

Butuh Din masih didalam pantatku lagi tapi kini sudah mula kecil. Ku tidak mahu butuh itu keluar dari pantatku. Ku kemut dengan kuat. Ini menyebabkan Din mengerang... oh........ em........... Din masih diatas badanku, dan butuhnya yang sudah kecil itu masih ku gengam dengan pantatku. 'pati........ dah..... din dah keluar....' Aku senyum dan berkata 'Pati rasa tadi...' kami senyum sambil berpelok lagi. Din terdampar diatas badanku. Ku lepaskan pelokkan dan lesu rasanya badan ku. Din bangun dan aku masih baring lagi. Sambil bangun Din berkata ' nak lagi ke ?' Aku mengangok, memang. Aku memang nak lagi. Ku rasakan apa yang aku buat tadi memang seronok dan sedap, mungkin perkataan itu saja yang dapat aku fikirkan kesedapan aku pada masa itu. Ku kini telah 'PASS' dalam pelajanku. Hati ku senang. Walaupun 'DARA' telah dirampas olih Din bukan 'Suami' ku. Namun aku tidak menyesal. Lelaki sekarang bukannya tahu ada DARA atau tidak. Senang aja, bila masa tu kemutkan kuatkuat dan katakan sakit. Mana dia tahu aku sakit atau tidak !

Esoknya, bila aku bangun jam sudah pukul 10.00 pagi. Setelah mandi 'JUNUB' aku kebawah dan rumah senyap. Ku lihat diatas meja ada tudong saji. Ku buka, ku lihat ada dua biji 'TELOR' separih masak dan roti yang sudah dibakar 4 keping. Air kopi masih suam lagi bila aku rasai tekoh besi yang berkilat itu. Ku naik keatas dan menjengok bilik Din. Ku lihat Din sedang menulis atas mejanya. Ku bertanya ' Dah sarapan ke?' Din menjawab ' pati sorang saja yang belum, Din dah' Din menyambung 'pati minumlah, Din buat sarapan pagi ni, Pati tak bangun lagi' Sambil senyum Din mengenyitkan matanya. Aku pun turun terus minum kopi dan makan 'Telor' yang telah disediakan olih Din. Aku memang lapar. Habis semuanya aku baham. Inilah kali pertama aku sarapan pagi ada orang sediakan. Din...Din... baik sunggoh......
Ku duduk bersama keluarga Din selama 3 tahun. Aku terpaksa meninggalkan Din 'KESAYANGANKU' kerana ibu ku menyuruh aku kahwin. Semua rahsia aku telah diketahui Din. Ku masih ingat lagi setelah dua bulan aku berkahwin aku singgah dirumah Din. Isterinya menyambut aku dengan baik. Kini aku tahu isterinya tidak tahu apa yang berlaku antara aku dan 'kesayanganku' DIN! Kini kalau aku ada peluang nak juga aku mengulangi dengan DIN......... 
Posted at 06:32 pm by notyjoe
Give Comment  

Teruna & Dara


Masa tu aku baru saja lepas menduduki SPM.Lepas habis SPM aku ke K/L..rumah brother. Rumah brother aku ni bersebelahan dengan rumah sewa gadis-gadis kilang..Rumah teres katakan..Di kawasan Cheras. Memang aku selalu lepak rumah brother jika cuti sekolah sebelum ni..

Satu hari sedang aku potong rumput laman rumah, aku telah disapa. Aku pun pandang..siapa yang menegur aku..Berderau darah aku bila melihat sorang awek sebelah rumah..Mukanya memang manis dengan senyuman dan gigi yang teratur rapi.. " Bila sampai?" tanya dia.Aku tersipu-sipu kerana aku hanya memakai seluar pendek..macam mini skirt.."Semalam petang." Aku pun datang mendekati pagar yang memisahkan rumah kami.. Aku hulurkan tangan mengenalkan diri ku.." Hai..Saya Omm " Dia menyambut tangan saya sambil mengenalkan dirinya Liza. Petang tu aku berbual dengan Liza ringkas saja...Dia kata baru balik kerja.."Badan pun letih,nak mandi dulu..nanti lepas mandi boleh bual lagi" katanya.

Aku pun meneruskan kerja aku petang tu ..lebuh kurang setengah jam kemudian, Liza keluar dengan memakai baju tidur saja... Melopong mulut aku bila tengok dia..Dalam hati aku berkata baru pukul 6.30 petang dah pakai baju tidur..Aku mengemaskan peralatan memotong dan menyimpannya dalam stor. Aku dan Liza berbual dengan dibentengkan pagar dawai.. Banyak juga Liza ceritakan pasal diri dia dan kawan-kawan. Liza sorang saja..kawan yang lain kerja shif malam..Balik jam 11.00 malam.Sesekali aku mencuri pandang buah dada Liza yang aku agak berukuran 36 inci..Liza punya bentuk badan yang kecil tapi berbody..kira-kira 5'2" ketinggian Liza.

Liza ramah...Gelak tawanya membuat sesiapa pun akan syok.. Aku nampak sesekali Liza jeling kat batang aku..maklum aje..pakai seluar pendek..agak ketat pula tu..Liza jemput aku ke rumahnya..kalau nak berbual..Dalam hati aku apa hal nak sembang sampai masuk kat rumah dia..kat luar ..kan boleh..Tapi aku tak kata apa-apa.. Brother aku balik dengan wife dia..Aku minta diri dengan Liza...Sebelum aku pergi dia bisikkan supaya datang jam 8.00. Aku hanya tersengeh aje..

Aku pun masuk dan mandi..Ketika tu aku terbayangkan Liza. Batang aku dah stim..Aku pandang kat batang aku..boleh tahan juga...kepala yang kembang macam cendawan .Genggaman jari aku cukup-cukup meliliti batang..Aku agak panjangnya kira-kira 6 setengah..Aku melancap..dah kat 10 minit..tak juga terpancut...borring la...Aku teruskan mandian aku..Dah semua o.k.aku pun bersiap untuk makan malam bersama brother..Masa makan kami berbual pasal biasa saja...Habis makan dan kemas,aku kata kat brother aku nak ke kedai...Brother aku tak kisah sangat pasal aku dah biasa dengan kawasan Cheras...

Aku pun capai kunci rumah dan keluar..Aku lihat rumah Liza samar-samar saja..Mungkin dia tengok TV...Setelah aku pastikan brother aku tak nampak aku...aku pun terus masuk ke dalam pagar rumah Liza...Takut juga kalau jiran nampak..Aku ketuk 2/3X..Liza buka cermin dan tinjau..Dia senyum bila lihat aku..Setelah mempersilakan aku masuk, Liza tanya aku nak minum apa..Aku kata .." Apa-apa pun boleh..asal jangan yang ada ais..."Kurang 5 minit Liza keluar dari dapur dengan membawa dua cawan kopi O dan sepiring biskut.Aku duduk kat atas kapet sambil bersandar kat dinding..Rumah Liza tak ada kerusi set..Maklum aje la..rumah sewa...Bukan tetap..Sambil tengok TV...Liza bagi aku secawan kopi..Aku sambut cawan..Tangan kami bersentuhan...Aku pandang Liza...Dia pun sama...senyum.. Mak oiiiii...Manisnya Liza ..walaupun dalam cahaya samar aku dapat lihat Liza cukup menawan..Aku kira liza baru mencapai usia 19 tahun.

Kami berbual sambil makan biskut..Aku minta kat Liza air sejuk mati...Sebab aku memang amalkan minum air tu...Kata datuk aku..bagus untuk kesihatan dan awet muda..Liza bangkit dan kedapur..Aku perhatikan Liza dari belakang..Body Liza cukup mengancam dan seksi...Sekali lagi tangan kami bersentuhan...Kali ni lama sikit...Entak macamana air tu tertumpah kat baju dan seluar aku..Nasib baik cawan tak terjatuh..Cepat-cepat Liza membersihkan air yang tertumpah kat baju dan seluar aku..Aku pun tak tau masa bila pula Liza menyapu air tu. Dalam Liza menyapu air tu...ntah...terpegang Liza kat batang aku...Masa tu aku pakai seluar sleck..Memang aku tak suka pakai seluar dalam..dah hobi aku..Tapi dia buat tak tau aje...macam tak terusik...Liza kata kat aku.."nak tukar pakaian tak..." Baju dan seluar aku dah basah..Liza terus masuk bilik dan membawa satu seluar pendek..Aku pu capai dan terus menuju ke bilik air..Liza kata ..pakai saja kat dalam bikik dia...Aku pun melangkah masuk dan menanggalkan pakaian aku.

Entah masa bila Liza masuk...aku pun tak tutup pintu bilik masa tu...Liza senyum saja tengok batang aku yang terjulur tu...Liza datang kat aku...katanya..batang aku panjang dan besar...Aku senyum sambil tersipu-sipu malu...Aku tanya kenapa..? Dah selalu tengok batang lelaki...?Liza kata..tak la...Tengok kat B/F aje...Sambil aku sarungkan seluar..Liza menghampiri aku...Katanya boleh tak dia pegang...Aku malulah..Selama ni tak pernah perempuan pegang batang aku...Belum pun aku sempat jawab..tangan Liza dah pun berada kat batang aku..Nasib baik kat luar saja..Bila tangan Liza sentuh saja...darah aku pun naik la kat kepala...Batang aku pun mula la bangun...Liza ketawa kecil..."Kenapa..tadi lembut...sekarang dah keras..."Aku diam saja...Aku pandang Liza..Dia seperti mengerti...dan kami pun bercium ala france...Lama juga kami bercium...Liza sedut lidah dan mengiggit kecil lidah aku...Sesekali aku dapat rasakan nafas Liza tidak teratur...

Tangan Liza mula memainkan batang aku yang dah tegang separuh mati tu...Liza melurut-lurut batang aku...Aku terangsang bila Liza buat begitu..Aku pun dah tak tahan ...aku buka butang baju tidur Liza...Rupa-rupanya Liza tak pakai bra..ntah bila dia buang...Aku Lumat mulut aku kat puting Liza...Lepas kiri..kanan..lepas tu ..ni...Aku tengok Liza makin tak tentu arah..Aku masukkan sebelah tangan aku kat dalam seluar tidur Liza...Basah.....Jari jemari aku main kat tundun Liza...Walaupun ini lah pertama kali aku pegang pantat perempuan...aku buat biasa saja...Aku suruh Liza buka seluar...Liza menggelengkan kepala..tak nak...Aku kata kita bukan nak main...Nak romen aje...Liza tak bagi juga..Aku teruskan memainkan jari aku kat alur Liza...Jari aku dapat masuk kat celah seluar dalam Liza dan apa lagi ..aku pun gosok la....Air Liza makin banyak..becak..abis dan berair...Sesekali Liza menganggkat punggung keatas...Walaupun masa tu kami berdiri.

Liza makin tak tentu arah...Biji kelentitnya dah aku uli... Mulutnya terbuka kecil...Perlahan-lahan aku bawa Liza rebah kat katil dia...Cuma tilam nipis saja...Aku jilat kembali buah dada dan menggigit kecil puting liza...Jari aku still kat celah alor Liza...Liza merengek kecil...yang aku tak tau bahasanya...Kesempatan ini aku turunkan seluar tidur Liza sehingga ternampak seluar dalam Liza berwarna putih..Masa tu lampu bilik aku tak padam...maka jelaslah nampak tundun liza yang tembam walaupun bersalut lagi..Aku alihkan lidah kearah perut dan pusat...Liza menarik-narik rambut aku macam orang yang kemaruk sesuatu..Aku angkat punggung Liza untuk melepaskan seluar dalam dia...Liza tak larang...Mungkin dia pun dah tak ingat apa lagi...Terlepas saja kain terakhir yang menutupi tempat yang terlarang tu...aku dah mula naik angin...Bulu Liza tidak lah lebat...masih kelihatan halus dan bertrim..Aku pusing badan aku jadi 69..Liza masih pegang batang aku..Aku minta Liza kulum...Liza diam saja...Aku tak ambil kisah pasal tu..Aku teruskan memainkan mutiara Liza...

Pantat Liza merah... dan berair...Aku suakan lidah aku kat celah lubang pantat Liza...UUUUrggggggghhh...OOhhhhhh...sedapnya.....Liza makin tak karuan...Lidak aku mainkan kat biji dia... Aku rasa ada sesuatu yang buat aku syok...Rupanya Liza dah mula kulum batang aku...Liza tak pandai...Aku biarkan saja....Nak masuk kat mulut pun susah...Batang aku memang ukuran besar...mulut Liza pula agak kecil...Liza cuba sumbat juga...Tercungap2 aku nampak Liza... Aku teruskan menjilat pantat Liza...sambil jari aku menguis-guis lubang pantat..Liza terus mengeluh kesedapan...Sampai satu ketika tu aku nampak dia seperti orang yang kekejangan...terangkat punggung Liza...sambil mengepit kepala aku...Mungkin dia dah sampai....Aku biarkan dia reda sikit....Lepas tu aku tukar posisi...Di birai katil Liza terjuntai kaki dan aku atas lantai...Aku jilat terus pantat Liza...Liza meramas-ramas rambut aku....Sekitar 5 minit aku lihat Liza bernafsu sangat...Mulut dia tak habis berkata-kata...seeeedaaappp......oooouuuuggghhhh.....

Aku rasa serba salah....tapi aku nekad...aku pegang batang aku dan aku halakan kat lubang pantat Liza.... Aku ulit kat lubang dia...Liza mengeliat..Cepat la.... cepat la,,..Aku ambil masa sedikit dan melihat reaksi Liza...Dia makin tak tahan...terus meminta..minta.. Aku pun ambil kedudukan melutut kat lantai dan liza di birai katil...aku angkat kedua kaki Liza di bahu.. Batang aku masuk kepala...Liza angkat punggung,...Wajahnya menunjukan kesakitan..Aku tekan lagi...masuk suku..."Aduhhhh..."sakit..."Aku naik kesian tengok Liza mengerut kesakitan...Aku tak masukan lagi tapi memainkan batang aku tarik sorong...sekitar 3 minit..aku lihat Liza mula menerima kehadiran batangku...Argggghhhh.. Seeeedapppp..Aku ambil kesempatan ini dan membenamkan terus batang aku sampai kepangkal..Liza menjerit.Aduuuuh.... sakitttt....sambil menolak badan aku...Aku tak bergerak...Mulut Liza aku kulum dan sedut lidah dia... Sakitttt.....katanya....pelan..pelan...la...aku biarkan sekitar seminit...

Aku tarik batang aku dan sorong perlahan-lahan...6 ke7 kali...Liza mula melihatkan kesedapan... urghhhhhh.....urguhhhhhhh....sedapppppp.....Aku pun mulakan laju sedikit...Tangan Liza memaut tengkuk aku...naik lemas dibuatnya...Aku terus sorong tarik...Liza dapat mengikut rentak...tak henti-henti Liza mengeluh kesedapan..sekitar 5 minit aku tenguk Liza kejang lagi..dalam pantat Liza aku rasa panas....dan mengemut-ngemut...Pantat Liza aku rasa macam ada cili...panas..aku berhenti sekejap....Liza dah ok..aku pun mula kan lagi...Aku memang tak pandai banyak aksi...Aku dapat rasakan lubang pantat Liza menyedut-yedut...Aku tengok batang aku keluar masuk kat pantat Liza....Air mazi bercampur mani dia membuat bertambah lancar batang aku keluar masuk...Aku terhenti seketika... Betul ke ni..? Dalam hati aku berkata...Liza ni masih dara...Air yang melimpah dari lubang pantat Liza bercampur dengan warna merah.... Dalam hati aku..kira ok..la...teruna jumpa ngan dara.
Aku teruskan kerja sorong tarik...aku tengok Liza dah lembek...Kesian Liza....Aku nak habiskan cepat... kurang 10 minit aku rasakan seperti aku nak terkencing... Aku pun cabut dan aku halakan kat muka Liza...Cherrrrrttt ....cheeeerttttt....mak..oooiiii....basah muka Liza kena ngan air mani aku...ada yang masuk kat dalam mulut dan lubang hidung...Arggghhhhhhh....Aku betul-betul puas... Liza ambil kain dan lap mulut dan muka dia...Lepas tu aku ambil kain dan tolong lap pantat Liza....Liza senyum bila pandang kat aku...aku malu...tapi kontrol...Aku minta maaf kat Liza..."Tak apa....sedap........" Aku tanya Liza.." Ini first time ke..?" Liza mengangguk sambil tersenyum.. Kami rehat sekitar 5 minit ..lepas tu aku ke bilik air untuk mandi...
Posted at 06:32 pm by notyjoe
Give Comment  

Teman Adik


Pertama kali aku dikenalkan dengan hubungan sexual yang sebenarnya terjadi pada saat adikku perempuanku memperkenalkan kepadaku seorang teman wanitanya. Sejak pertama kali aku melihat, memang aku sangat tertarik pada wanita ini, sebut saja namanya Nuke. Suatu saat Nuke datang ke rumahku untuk bertemu dengan adikku yang kebetulan tidak berada di rumah. Karena sudah akrab dengan keluarga- ku, meskipun di rumah aku sedang seorang diri, ku persilakan Nuke masuk dan menunggu. Tapi tiba-tiba ada pikiran nakal di otakku, untuk nekat mendekati Nuke, meskipun rasanya sangat tidak mungkin.

Setelah berbasa-basi seperlunya, kutawarkan dia untuk ku putarkan Blue Film. Mulanya dia menolak karena malu, tapi penolakannya ku pikir hanya basa-basi saja. Dengan sedikit ketakukan akan datangnya orang lain ke rumahku, aku putarkan sebuah blue film, lalu ku tinggalkan dia menonton seorang diri dengan suatu harapan dia akan terangsang. Benar saja pada saat aku keluar dari kamar, kulihat wajah Nuke merah dan seperti menahan getaran. Aku mulai ikut duduk di lantai dan menonton blue film tersebut. Jantungku berdegup amat sangat keras, bukan karena menonton film tersebut, tapi karena aku sudah mulai nekat untuk melakukannya, apapun resikonya kalau ditolak.

Ku bilang pada Nuke:" pegang dadaku...... rasanya dek dekan banget", sambil kutarik tangganya untuk memegang dadaku. Dalam hitungan detik, tampa kami sadari, kami telah berciuman dengan penuh nafsu. Ini pengalaman pertamaku berciuman dengan seorang perempuan, meskipun adegan sex telah lama aku tahu (dan kuinginkan) dari berbagai film yang pernah ku tonton. Mulutnya yang kecil ku kulum dengan penuh napsu. Dengan penuh rasa takut, tanganku mulai merayap ke bagian dadanya. Ternyata Nuke tidak marah, malah kelihatan dia sangat menikmatinya. Akhirnya kuremas-remas buah dadanya dengan lembut dan sedikit menekan. Tanpa terasa kami sudah telanjang bulat berdua di tengah rumah. Setelah puas aku mengulum puting susu dan meremas-remas buah dadanya, mulutku kembali ke atas untuk mencium dan mengulum lidahnya. Sebentar kemudian malah Nuke yang turun menciumi leher kemudian dadaku. Tapi sesuatu yang tak pernah ku bayangkan akan dilakukan seorang Nuke yang usianya relatif masih sangat muda, ia terus turun menciumi perut sambil mulai meremas-remas kemaluanku. Aku sudah amat sangat terangsang. Kemudian mataku hampir saja keluar ketika mulutnya sampai pada batang kemaluanku. Rasanya nikmat.... sekali. Belum pernah aku merasakan kenikamatan yang sedemikian dasyat.

Ujung kemaluanku kemudian dikulum dengan penuh napsu. Nampak luwes sekali dia menciumi kemaluanku, aku tidak berpikir lain selain terus menikmati hangatnya mulut Nuke di kemaluanku. Kupegang rambutnya mengikuti turun naik dan memutarnya kepala Nuke dengan poros batang kemaluanku. Setelah sekian lama kemaluanku di lumatnya, aku merasakan sesuatu yang sangat mendesak keluar dari kemaluanku tanpa mampu kutakah lagi. Kutahan kepalanya agar tak diangkat pada saat spermaku keluar dan ach....... dengan menahan napas aku mengeluarkan spermaku di mulutnya. Sebagian langsung tertelan pada saat aku ejakulasi, selebihnya ditelan sebagian-sebagian seiring dengan keluarnya spermaku tetes demi tetes. Aku tertidur pulas tanpa ingat lagi bumi alam.

Kurang lebih sepuluh menit kemudian aku terbangun. Aku sangat kaget begitu kulihat tepat dimukaku kemaluan Nuke. Rupanya pada saat aku tertidur, Nuke terus menjilati kemaluaku sambil sedikit-sedikit menggesek-gesekan kemaluannya pada mulutku. Meskipun awalnya aku takut untuk mencoba menjilati kemaluannya, tapi karena akupun terangsang lagi, maka kulumat kemaluannya dengan penuh napsu. Aku segera terangsang kembali karena pada saat aku menciumi kemaluan Nuke, dia dengan ganas mencium dan menyedot kemaluanku dengan kerasnya. Aku juga kadang merasakan Nuke menggigit kemaluanku dengan keras sekali, sampai aku khawatir kemaluanku terpotong karenanya. Setelah puas aku menjilati kemaluannya, aku mulai mengubah posisiku untuk memasukkan kemaluanku pada kemaluannya. Tapi dia menolak dengan keras. Ternyata dia masih perawan dan minta tolong padaku untuk tidak membimbingnya supaya aku memasukkan kemaluanku pada kemaluannya. Terpaksalah aku menjepitkan kemaluanku di payudaranya yang besar dan ranum. Sambil kugerakkan pantatku, ujung kemaluanku di kulum dan dilepas oleh Nuke. Aku tidak mampu menahan aliran spermaku dan menyemprot pada muka dan rambutnya. Aku melihat seberkas kekecewaan pada raut wajahnya. Saat itu aku berpikir bahwa dia takut tidak mencapai kepuasan dengan keluarnya spermaku yang kedua. Tanpa pikir panjang aku terus turun kearah kemaluannya dan menjilati dengan cepatnya. Karena aku sudah tidak bernapsu lagi, kujilati kemaluannya sambil berhitung untuk supaya aku terus mampu menjilati dalam keadaan tidak bernapsu sama sekali.
Pada hitungan ke 143 lidahku menjilati kemaluannya (terakhir klitorisnya), dia mengerang dan menekan kepalaku dengan keras dan menjerit ach................ Dia langsung tertidur sampai aku takut sendiri kalau-kalau ada orang datang. Ku gendong Nuke ke tempat adikku dalam keadaan tertidur dan kupakaikan baju, lalu kututup selimut, lantas aku kabur ke rumah temanku untuk menghindari kecurigaan keluargaku. Inilah pengalaman pertamaku yang tak akan pernah aku lupakan. Aku tidak yakin apakah akan kualami kenikmatan ini lagi dalam hidupku. 
Posted at 06:31 pm by notyjoe
Give Comment  

Suamiku Suamimu Jua


Namaku Azidah. Usiaku kini 30 tahun. Mempunyai hanya dua orang anak kerana aku mengamalkan pil perancang keluarga (Aku sangat suka hubungan seks tetapi tidak suka mengandung). Aku bertugas sebagai seorang pendidik disalah sebuah sekolah menengah dinegeri Johor.

Apa yang kutulis disini semata-mata yang benar sahaja dan aku mahu memberi peluang pada kaum sejenisku yang malang untuk turut merasakan nikmat yang tidak dapat dinilai dengan kata-kata ini iaitu nikmat seks!.

Mungkin ada kalangan pengunjung internet yang pelik dengan sikapku. Tetapi percayalah ini adalah azam yang ku jadikan bagai nazar dalam kehidupan ku. Biarlah aku ceritakan dahulu sejarahku sebelum kisah kehangatan bersatu dengan suamiku. Terpulanglah samada anda mahu turut sama menikmati atau tidak........

Aku dinikahi suamiku sepuluh tahun yang lalu. Saat itu aku sangat bahagia. Puas benar rasanya diriku dengan hubungan kelamin. Suamiku sungguh pandai melakukan hubungan seks. Sebutlah apa sahaja posisi seks kami sudah lakukan, lelaki diatas, perempuan diatas,perempuan bersujud, duduk atas batang tegang,kepala dikaki, main duduk, main berdiri, pendek kata main dengan apa carapun sudah kami rasai. Hmmmm...sedapnya jika membayangkan semua ini.

Namun keenakan itu hampir pupus bila tiba-tiba alat kelamin suamiku mula lemah setelah tujuh tahun kami bersama. Tak boleh tegang. Kalau tegang pun sekejap lembik dan terpancut. Bermacam-macam usaha kami cuba, makan jamu, urut, bekam, urut refleksi namun tidak menampakan kesan positif.

Setelah itu aku bernazar. Aku minta benar pada Tuhan supaya nikmat keenakan seks jangan ditarik dari kami. Aku sanggup mengizinkan suamiku melakukan hubungan seks dengan siapa sahaja asalkan kesihatan alat kelaminnya pulih. Bukankah itu lebih baik dari kongker suami sorang-sorang tapi barang tak boleh pakai. Akhirnya suamiku berurut diParit Raja, Batu Pahat, Johor. Alhamdulillah!!! suamiku pulih semula, malah lebih hebat dari dahulu. Aku bersyukur dan aku akan tunaikan nazarku. Kepada wanita yang malang, pakailah suamiku. Aku rela asal jangan diambil terus. Aku tak mahu bermadu tapi aku bangga jika wanita lain dapat merasakan sama kehebatan suamiku kini.Hubungi aku di e-mail : azdi99@hotmail.com

Tiga hari suamiku berurut. Aku menanti dengan hati berdebar-debar. Bolihkah penyakit suamiku dipulihkan ?. Dalam tempoh tiga hari itu kami kena berpantang. Tidak boleh lakukan seks!!

Malam keempat, setelah anak-anakku tidur aku usap rambut suamiku. Dia cuba menahan senyuman. Benar seperti sangkaanku, dia hanya pura-pura tidur. Aku pura-pura tersentuh alat kelaminnya dalam kain sarungnya. Tersentak aku dibuatnya, keras sungguh batangnya, sudah terhunus, berdiri tegak dan tegang.Dadaku berdebar-debar.Aku jadi tak sabar.

Ku cium pipi suamiku,ku kucup bibirnya. Dia membalas kucupanku. Bibir kami bertaut. Lidah ku hulur bersambut.Lidahku dikulum. Enaknya. Kami berpelukan. Betapa enak rasanya bila gunung semanggulku yang tidak bercoli ditindih dadanya. Biarpun masih berlapik baju, keenakan tekanan gunung itu sungguh mengasyikkan. Gunung semanggul kembar duaku diramas-ramas. Enaknya menjalar membakar darah keseluruh tubuh. Abang tidak dapat menahan sabar lagi. Tangannya menyelak bajuku mengusap gunung berputing merahku. Daging dadaku yang sudah sekian lama pejal diramas-ramas. Puting tetekku di gentel-gentel. Tak dapat kulupakan sedapnya ketika itu.Mulut kami berkucupan. Kulum mengulum lidah silih berganti tak henti-henti. Dapat rasakan air mazi sudah mela merembes dicelah kelengkangku.

Nafsuku makin menggila. Maklum sahaja sudah lama tidak merasakan kepuasan bersetubuh yang sewajarnya. Butang baju kemeja abang kubuka satu persatu. Abang faham perasaanku. Baju tidurku dibukanya. Aku hanya berspender nipis warna pink ketika itu. Abang perasan ada rembesan air mazi dispenderku. Kawasan yang basah dikuis dengan jari.

Aku menarik nafas, berderau darahku seperti mahu menjerit, menahan keenakan bila celah bibir cipapku dikuis begitu. Kain yang Abang pakai sudah basah bertompok-tompok disana sini. Air mazi Abang mesti banyak. Sebab itu abang tak mahu buka kain. Gunung semanggulku yang sudah tidak bersalut abang ramas-ramas. Kepala Abang turun kebawah. Buah dadaku dihisap, dikulum silih berganti. Sekejap yang kanan, sekejap yang kiri jadi mangsa kuluman dan jilatan lidah Abang. Kakiku terkujat-kujat, pehaku terangkat-angkat, punggungku terkisut-kisut kekanan dan kiri menahan keenakan. Tak sabar lagi rasanya menunggu serangan abang seterusnya.

Kepala Abang turun makin kebawah. Seluar dalam warna pink nipis yang sudah basah dilurut turun. Tubuhku tidak ditutupi seurat benangpun. Aku menggeliat dan merengek keenakan bila lidah Abang menjilat rekahan bibir kelengkangku. Air likat keluar makin banyak. Betapa nikmat rasanya bila hidung Abang yang separuh mancung menekan biji kelintitku dan lidah Abang pula menjilat rakus tanpa batasan alur rekahan cipapku.

Bibir kemaluanku kembang kuncup menahan kenikmatan dan keberahian.Lidah Abang masih menggila. Sudah dua kali air maniku turun lantaran keenakan yang tidak dapat dibendung melanda keseluruh jiwa. Lantaran tidak dapat menahan nafsuku yang menggelodak, rambut Abang ku jambak.Aku tidak peduli samada dia sakit atau tidak. Aku tidak sabar lagi untuk menikmati senjata

Posted at 11:43 am by AKMAR20
Comments (6)  

Recover A

A

Member Baik


Nama aku Lan (bukan nama sebenarnya). Semasa aku belajar di salah satu universiti di malaysia. Aku ada seorang member perempuan, sebut saja namanya Ida. Si Ida ini member baik aku sejak sekolah menengah lagi. Jika aku ada masalah atau aku gagal mencari pemuas nafsuku, dia inilah yang jadi tempat aku tumpahan air maniku aku. So.. dia selalu lepak dengan aku. Orangnya lawa. Tapi ini bukan aku yang kata, member-member aku yang kata begitu. Dulu aku kata dia tak ade sebarang daya penarik. Mungkin aku tak sedar kut, ya, abis ... tiap-tiap hari aku jumpa dia dan tengok dia, jadi aku merasa dah macam biasa. Member–member aku pernah kata si Ida tuh nampak seksi dan menghairahkan, apalagi bila terlihat dari bahagian lehernya hingga sampai ke lurah dadanya. Orangnya tidak lah begitu tinggi, sedanglah buat gadis. Tingginya 162 cm dan beratnya 46 kg. Langsing kan...? Rambutnya panjang paras pinggang. Bayanglah bagaimana orangnya yek.

Di antara aku dan dia jika sembang memang dah tak ada batasnya, termasuk tentang hal sex ni. Dia juga dah tau ukuran konek aku. Sedangkan aku hanya tahu ukuran pinggangnya dia saja, 24 inci. Yang bahagian atas dan bawahnya aku tidak diberitahu . "Belum saatnya Lan..", gitu kata Ida dengan nada romantik tetapi dengan renungan yang..entah lah…jika aku selalu bertanya. Aku hanya boleh tengok ukuran teteknya, tidak begitu besar. Sekitar 32 gitulah...

Aku dah Ida sering tengok wayang dan jalan-jalan berdua dengan dia. Member-member aku sangkakan aku cintan dengan dia, padahal aku dengan dia cuma member baik. Namun kejadian yang membuat aku mengirim cerita ini terjadi beberapa 2 tahun yang lalu, waktu kami berdua pergi tengok wayang cerita mat saleh. Seperti biasa…aku akan jemput dia, kami terus pergi tengok wayang di KL. Kali ini si Ida aku nampak memang terlalu seksi sangat. Tak pasal-pasal konek menegak…Haruman minyak wanginya janganla cerita..macam nak terkam je. Pelik juga aku... Dia pakai baju ketat putih favourite aku. Aku yang suruh dia pakai kerana aku suka tengok dia pakai camtu. Dan dia juga selalu setuju dengan permintaan aku. Dan dia pakai skirt pendek yang aku kata amat sendat dan terlalu singkat dan aku terangsang ajer..lepas tu. Sekitar 15-20 cm lah dari lutut. Dia seorang berbulu roma lebat orangnya, bayangla…ternampak..seram sejuk aku..dahla putih. Sepanjang perjalanan dia duduk di sebelah aku dan pahanya terlihat hampir sampai pangkalnya. Dalam hati aku gila juga ni.. si Ida. Dalam perjalananan balik dari tengok wayang kira-kira dalam pukul tujuh, aku ajaklah dia kerumah aku seperti biasanya aku dengan dia …sembang-sembang dulu baru balik. Dia dah sering kerumah aku dan masuk bilik aku. Jadi dia mahulah...

Kebetulan pulak rumah aku takde orang pulak hari tu. Keluarga aku sedang ke Kuala Kangsar, menghadiri undangan orang kahwin. Dan aku anak tunggal. Cuma tinggal pembantu rumah. Aku ajak dia masuk bilik aku dan sembang-sembang sambil ketawa. Aku terus ke toilet sebentar nak kencing. Sebenarnya supaya konek aku tidak sakit kerana mencanak dari tadi. Waktu kencing, aku terbayang pula body Ida yang aduhai….. Lepas tu aku terus masuk bilik aku balik. Bila aku menolak pintu, aku tengok Ida berada di hadapan dgn meja tulis aku, sedang menonggeng untuk melihat buku-buku belajar aku. Bedegup jantung aku..mencanak balik konek aku…nampak jelas lebih jauh ke celah pehanya yang putih melepak tu dan ternampak seluar dalamnya…..warna merah muda..bercorak. Aku dah tak tahan lagi dah..terus jer aku rapat ke badan Ida dan aku terus dia peluk dari belakang. Si Ida tersentak kerana terperanjat tapi taklak menolak aku sebaliknya hanya memusingkan badannya untuk mengadapi aku, cuma undur kebelakang sikit dan bertanya seolah-olah ingin tahu..atau buat tak tahu. "Kenapa kau Lan", katanya.

Aku terus saja mengucup bibir merah merkahnya itu, dan aku sambil menghimpit dia ke dinding bilik aku. Terperanjat…kucupan ku berbalas dan apalagi…aku terus jer kulum lidahnya sambil aku tangan-tangan ke perlahan-lahan turun merayap ke dadanya…meramas ramas dua gunung yang comel dan tersergam indah itu. Buah dadanya jenis kenyal dan keras sikit… Si Ida seolah-olah macam kelemasan dan merengek perlahan. Aku semakin geram…dan terangsang…. Tangan ku turun lagi…turun ke bawah perutnya …ke celah pehanya… dia macam tersentak…tapi tak menolak juga…Aku buka zipnya….skirt pendeknya itu aku lurutkan sampai ke lantai sehingga dia cuma tiinggal seluar dalam dan baju ketatnya. Ternyata bukan hanya pakaiannya saja yang menaikkan nafsuku, malah dia pakai seluar dalam yang bertali di bahagian pinggangnya, dan depan seluar dalamnya ade riben…dan jarang..macam net..jadi boleh nampak bulunya yang lembut…... Aku turun mencium-cium dan menghirup bahu asli seorang gadis …sambil mulai menarik tali seluar dalam sebelah kirinya. Jelas nampak bulu yang halus terawat dan alurnya yang berwarna merah muda yang bermula nampak berair..jernih. Mutiara kecil di atas alur itu masih tersimpan rapi..

Suara-suara Ida merengek-rengek makin kuat terdengar. Aku main mutiaranya dengan jariku. "Ahh..Ahhh...Lan...". lurah itu semakin basah. Perlahan-perlan ku letakkan hujung lidahke di alur itu…lalu aku jilat alurnya, mutiara pink tu aku jilat-jilat perlahan…itu membuatkan seolah-olah Ida macam terkejut kena short circuit dan aku jilat dari sudut atas tu..sampai ke hujung hampir dengan lubang dubur dia. Pasal Ida makin mengeIiat-ngeIiat kegeIian. Sambil menjilat alurnya aku tanggalkan seluar jeans aku dan seluar dalam aku sekali. Keluarlah konek aku yang dah tegang sangat. Lalu aku berdiri, aku angkat kaki kanan Ida ,yang masih tersangkut seluar dalam nya, setinggi pinggang aku dan mulai mengarahkan konek aku tepat ke celah lurahnya…untuk memasuki alurnya. Si Ida menolak pinggang aku. "Jangan Lan, aku tak mahu… I'm virgin.. ....". Aku terus kata bagaimana kalau kita cuma tiru aksi-aksi yang terdapat dlm filem-filem barat tu, si Ida hanya tersenyum simpul tanda setuju. Aku teruskan gerakan gaya di atas badannya..aku hanya gesel-geselkan saja konek aku pada alurnya..yang terasa panas..dan dah banjir tu…lembut sekali kawasan tu…Ida..janganla cerita…merengek.-rengek…mengelepar-ngelepar…sekali-sekali..konek aku tertonjol kat lubang keramat tu…cuma tak masuk jer..itu membuat Ida seakan-akan terangkat menolak pinggangku untuk melawan..tak puasnya aku…. "Ahhh..ahhh.. terus Lan", si Ida juga ikut bergoyang kesedapan.

Lama-kelamaan tanpa disedari terasa jari-jari Ida mulai memegang-megang konek aku, lalu tanpa aku sedar dia acukan konek aku ke dalam alurnya. Rupanya si Ida dah terangsang sangat dan tidak peduli lagi. Blesh...... konekku mulai menerjah ke alurnya..rezeki. "Ahh... aduhh ..sakit Lan", kata Ida. Ketat sangat dan sempit, walaupun ukuran konek aku tidaklah besar sangat. Nampak muka Ida..meringut..tahan sakit….air mata nya mengalir Akhirnya masuk juga semuanya dan aku terus menyorong tarik . Ida belum beri respond..dia sakit kut…Aku lak…sedap sangat rasanya, baru kali ini aku merasakan cipap gadis. Biasanya aku hanya masturbate jer... Mungkin kerana baru pertama kali project tidak lama lepas tu , aku dah rasa air dah nak keluar. Aku cuba menarik keluar ..tapi Ida sebaliknya menarik aku lebih rapat lagi….aku takut dia pregnant ..tapiii…lalu crooot...croot... aku terpancut kat dalam. Si Ida nampaknya belum puas dan selamba, aku panic jugak... Sambil terus berpelukan aku tengok ke kiri aku ada cermin dan aku tengok posisi aku dengan Ida nampak terangsang sangat. Apatah lagi buat wayang sendiri. Konek aku yang masih lagi lembik tu . Aku cium Ida, aku dukungnya dan aku rebahkan di atas katil aku. Baju putih ketatnya aku tanggalkan, begitu juga bra nya. Benar dugaan aku, teteknya tidak begitu besar tapi putih melepak. Cukuplah besarnya. Ida sudah tanpa seurat benang pun, dah telanjang bulat, cuma seluar dalam nya yang masih tersekat di kaki kanannya. Aku hisap sebelah putingnya. Ida pun mula menggeliat lagi. Putingnya yang satu lagi aku gentel-gentel lembut dengan jari aku.

Terasa konek aku dah mula keras balik dan aku membesarkan kelengkang pehanya dan aku masukkan sekali lagi ke alur Ida. "Ngehhh.....ah...", si Ida mengerang kuat. Kali ini tidak seketat yang pertama tadi. Aku sorong tarik konek aku dan Ida mengikut rentak dayunganku aku. Aduh... gila tidak sangka jika alurnya gadis sesedap ini. Sambil aku cium bibirnya aku ramas teteknya dengan tangan aku. Tidak lama kemudian alurnya Ida terasa mengemut-ngemut tiba-tiba seperti mencengkam konek aku dan badannya menegang. Si Ida pun teriak "Ahhhhhhhh..." Aku tidak tahan konek aku dicengkam dengan alurnya lalu aku terpancut sekali lagi. Dan aku pun terbaring di sebelahnya sambil mengusap-usap rambutnya. Selepas tu aku pun menghantar dia balik. Selama perjalanan kami sembang tentang tadi. Ternyata dia suka dengan perlakuan aku. Katanya sedap. Dan bila di hari-hari berikutnya, bila aku memintanya memakai baju yang seksi-seksi dan dia pasti merenung aku sambil tersenyum malu yang penuh bermakna.

Aku dengan Ida sering berjumpa selepas itu. Dan untuk yang kedua kali dan seterusnya aku pakai kondom, kerana takut dia akan mengandung. Dulu tu, Ida kata dia tengah tak subur…kira selamat la..Semuanya aku lakukan di rumah aku kerana rumah aku selalu takde orang. Aksi-aksi aku pun sudah bertambah hebat. Terakhir sekali aku boleh buat dia orgasm sampai 4 kali dalam satu round. Waktu itu dia pakai stokin seperti aksi-aksi pelakun filem blue. Terangsang gila... Tapi Ida tetap sebagai member baik aku, dia tak mahu terkongkong. Aku tidak pasti pulak samada aku akan terus buat dengan dia setelah kami masing-masing dah punya suami dan isteri. Yang penting aku fikir terus aje kan…yang lain tu..tolak ketepi dulu.
Begitu la ceritanya permulaan aku di dalam soal sex. Dan selain Ida aku ade gak buat dgn 3 orang budak irc yang aku kenal. Dah kira member baikla..Dengan budak lain biasanya aku buat oral sex ajer. Sebab aku jenis tak main bantai aje, walaupun aku jahat camni..kena gak hati-hati..yela.. aku mengamalkan safe sex. Rasanya cukupla cerita ni dulu…nanti aku tulis cerita aku dengan budak irc tu pulak. 
Posted at 06:24 pm by notyjoe
Give Comment  

Maz


Terlebih dahulu aku.....ingin memperkenalkan diri aku,bekerja di sebuah syarikat separuh kerajaan dan separuh swasta.di sebelah utara dekat sempadan siam. aku mengenali Maz sejak dibanku sekolah menengah lagi.Maz mengahwini rakan sekelasku dan juga kawan karibku.Kebetulan masa tu aku bertugas dekat kawasan kampungnya. Aku ke bukit kayu hitam untuk mencari bohsia..........Aku singgah di rumah kawanku itu tetapi suami Maz tiada dirumah.Yang aku tahu dari Maz sejak kebelangan ini suaminya bermain kayu tiga dibelakangnya.....dia berlaku curang didepan mata ataupun dibelakangnya.

Tengah dok makan kuih muih yang dibuat oleh Maz.....Maz pandang aku.....pandanganya lain macam saja............Aku terus makan.Maz datang duduk sebelah...........aku buat tak endah lagi. Batang zakarku mulai mengeras..........macam hendak terbang mencari sarangnya.Memang sudah lama aku mengidam tubuh Maz ni........orangnya kecil molek,mulut kecil,mata kuyu........mana-mana jantan yany terngok dia mesti geram habis.Biarpun anak satu........tapi macam anak dara lagi.

Pelan-pelan aku masuk kebilik Maz.........aku tanggalkan bra Maz.......Maz ikut apa yang aku cakap...........Aku lihat dua buah gugung susu yang masih pejal dan padat dalam kesamaran cahaya lampu bilik tidurnya.Maz beritahuku ini adalah eposid balas dendam kepada suaminya.Yang sedap.........aku yang dapat kepuasan.Maz cantik sungguh.........dengan nippel warna keputihan.........cantik dan indah sekali malam tu.

Aku terus meramas-ramas dengan lembut gunung susunya.............sambil Maz mengeluarkan suara hhhhhh.........Aaaaaaaaahhhhhggghhh.......,"Aku makin naik stim dibuatnya.Aku kucup bibir Maz yang mongel itu,saling kulum mengulum lidah,ketika jari jemari aku bermain di dada maz.Aku jilat dwengan ganas dua buah gunung susu Maz dari cicap ke bukit,aku jilat kedua-dua belah puting susunya dari kiri ke kanan.......Lidahku berjalan kepusat dan mulai turun kecelah paha........sambil aku tanggalkan seluar dalam Maz.........dan Maz tanggalkan seluar dalam ku. Tak ada seurat benang pun yang menutupi tubuh kami berdua.Cicap maz terus ku usap-usap sambil mulutku mengulum lidah Maz.......sementara jari jemariku bermain di batu permata Maz. "Aaaaauuuuuwwwwwww..............sssseeeeeddddaaaaapnya..,"desis Maz. Aku duduk dalam posisi 69 darjah........sambil Maz mengulum batang zakarku yang panjang 9 incin dan lebarnya sebesar pergelangan tanganku....dan ianya maha hebat.Aku tersenyum sendirian..........sekejap lagi akan merasa nikmatnya sayang........bisikku ditelinga Maz........akan ku tumpahkan sebanyaknya air maniku kedalam liang cicapnya,agar Maz dapat kepuasan yang dicarinya selama ini.Ku julurkan lidahku kepermata kesayangan Maz,kupegang kedua belah ponggongnya,sementara bibirku bermain-main dicelah cicapnya.

".........Mmmmmmmmmmm.........bbbbbbaaanng.........annuuuummmmm......,"Maz mengerang-erang dalam kenikmatan dan kesedapan. "baaannggg.......sssssssseeeeeeeeedddaaappppnya......bbbaaannnggg....aaaahhhhaahhh........ooooouuuuhhhhhh,"jerit Maz semakin keras melepaskan klimaksnya.

Terkadang Maz seperti menangis menahan nikmat.........munkin tidak berdaya menahan nikmat yang kuhasilkan pada cicapnya....Tubuh Maz mengeliat hebat kerana nikmat.......Maz mengeluh tak menentu......menikmati permainan ini yang diperolehi dariku bukan suaminya.......aku jilat seluruh permukaan cicapnya........ aku geselkan dan ku usapkan kepala zakarku keatas bukit cicap Maz yang tampak basah,mencari liang cicapnya perlahan.......kurasakan bukit cicapnya hangat dan nikmat.......aku arahkan batang zakarku masuk separuh saja..........kerana Maz menjerit kesakitan.......liang cicapnya tidak dapat menerima batang zakarku yang besar....."perlahan bang....desis Maz lemah,". "Kenapa Maz........aaabbaanng punya besar dan panjang,Maz tak pernah rasa yang ni,suami Maz puya kecil dan..........".Sementara kulihat Maz memejamkan kedua beleh matanya seolah menunggu......aku memulakan permainan. Segera aku pegang bahunya agar jangan begerak,aku berhenti menekan........aku mainkan zakarku separuh saja ........dalam pada itu mulutku merayap kedadanya....aku jilat putingnya.......dan apabila aku nampak Maz berada dalam keenakan dan kenikmatan ......aku terus menjunam batang zakarku hingga kedasar........sampai kemulut rahimnya serapat-rapat yang boleh.

"Aaaahhhhhh......bbbbaaaanngg........mmmmmm.......hhhhhgggghhhhgghhh........Maz memekik kecil.

Sementara aku sendiri pejam celik.........menahan nikmat......hhhhrrrgggkkkk........batangku keenakan bila kupaksa untuk menyelusup masuk ke dalam lian cicapnya yang agak sempit....berasa hangat dan sedikit basah.......betapa nikmatnya kemutatan begitu kuat seakan-akan meramas-ramas batangku.Kukulum bibir dan lidah Maz dengan bernafsu sekali sambil kugoyongkan ponggongnya perlahan-lahan.....ku sedut-sedut.....sehuinggi tampak kemerahan tubuhnya yang putih melepak..........mendesah-desah Maz menahan kegelian dan nikmat. Akhirnya aku mulakan permainan yorong menyorong batangku kedalam cicap Maz yang tembam berkali-kali.....Maz mula merintih kembali.....aku menjunam batang zakarku terus kedasarnya........tubuh Maz terangkat sambil memeluk tubuhku."Maz........bagaimana sekarang.....,"bisikku mesra.

"Mmmmmmm.........ssedapnya bang.......macamana dengan suami Maz,suami Maz tidak dapat memberikan dengan apa yang apa abang berikan sekarang"ujarnya terus-terang. Aku menuruti kehendak Maz....aku kulum lidah Maz......ia terus mengulum lidahku......Aku goyong perlahan-lahan,sementara Maz mengerakkan tubuhnya tanpa aku pinta.....aku geselkan tubuhku yang bogel kepada tubuh Maz pada bahagian kelangkangnya dimana batangku masih terpacak........menekan cicap milik Maz yang lembut......bertapa nikmatnya kurasakan.Maz mengeliat keseronakkan samasekali tak menolak.......Maz merintih kesedapan.

"Aaaaaaahhhhhhhh........sssssseeeeeeddddddaaaaannnggggnya.......bbbbaaannggg....,"erang Maz membuatku terangsang....bisiknya hampir tak dengar......manja.

Aku tarik batangku keluar masuk mengesel liang cicapnya......aku dah tak tahan....nak klimaks.....ku lihat Maz seperti terawang-awangan perasaannya........kedua jari jemeriku perlahan mengusap gunung susunya......aku kembali mengajak mez bercumbu,aku juga kembali mengerakan ponggongku turun naik....perlahan-lahan dan teratur.Kutarik perlahan batangku dan ku sorong kembali dalam cicapnya.Cicapnya mengemut lembut batangku ,kemutan liang cicapnya menahan kelajuan batangku dari nterus menjunam kedasarnya....aaaggghhhhh....kembali aku mengerang menahan nikmat.Aku tekan ponggongku kebawah hingga batang zakarku tidak ada lagi yang tersisa diluar.......hinggi menyentuh mulut rahimnya......arrrgghhh........Maz mengerang-erang mulai rasa permainan ini.

"Oooouuuhhhhhwwwwww.......bbbannggg........sssseeeedddaapppnya.....aaadduuuuhhhh........,"Maz kembali mengerang nikmat. "Aaahhhggghh......bbbb....aaaaannggg.....aaaaggghhhhhh.....nikmatnya bbbbaaannnggg........"erang Maz lagi.

Ketika itu seluruh batang zakarku kubenamkan ke dalam liang cicapnya secara perlahan.Jari jemeri Maz mengusap belakangku.Badan Maz ikut bergoyong perlahan,aku tarik batang ku dengan penuh nikmat........tubuh Maz kurasakan bergerak-gerak.......ketika Maz menahan kesedapan dan kenikmatan yang tak mampu diberikan oleh suaminya....aku hentak batangku sampai kedasarnya sekali lagi.......tubuh maz terangkat ketika aku melakukan begitu setiap kali......... Mulutnya mendesis dalam kulumanku.........kedua-dua kakinya tiba-tiba diapit ke ponggongku..........sambil ponggongnya diayak-ayak tanpa kepuasan dan kenikmatan yang tidak terhingga.Aku biarkan batang zakarku yang maha hebat itu terbenam dalam cicapnya.....Maz menjerit kecil dan menlenguh panjang.......sambil melepaskan klimaksnya yang entah keberapa kalinya.

"Aaaaauuuuuuuuwwwwwwwww............aaaaagghhhhgggghhhhh....Ooooooouuuuuwwwwwwww......erang Maz lagi.

Kubiarkan Maz menikmati klimaksnya...........sambil kurendamkan batangku seketika.......mata Maz terpejam rapat.....aku terus berdayung dan berdayung dalam kehangatan klimaksnya,selama 2 jam aku bertarung dengan Maz.........akhirnya aku menyerah kalah........Aku benamkan seluruh batangku dan melepaskan rasa nikmatku..........kami sama-sama mencapai puncak nikmat yang tiada terhingga rasanya. Air maniku keluar dicelah paha Maz ....Aaarrrggghhh.....melepaskan segala penat lelah semasa bertarung dengan Maz.

"Oooouuuggghhhhhh.....bbbannggg......Ooooouuuuggghhhh" Maz melepaskan klimaksnya.
Kedua kakinya terkulai lemas tak bertenaga......kami berdua mendesis panjang menghabiskan sisa nikmat yang tertinggal......Maz memegang batangku terus mengulum sisa air maniku. Beberapa kali kami melakukan hubungan badan malam itu........aku terus menhenyak tubuh mongel itu sebeberapa yang boleh.......sebelum aku meninggalkan pada pagi besoknya.

Maz Part II

Tiap-tiap malam pasti aku meniduri Maz.......Kami macam suami isteri layaknya.Kalau tak di rumahnya ..............akan ku bawanya kerumah ku.Suaminya jarang ada di rumah.........ia selalu menghabiskan masa di rumah perempuan simpanannya. Perhubungan sulit kami berjalan lancar.............seperti tiada apa-apa yang berlaku. Kawanku tidak dapat mencium perhubunganku dengan isterinya.Rumahnya macam rumahku sendiri...........aku boleh buat apa saja dalam rumah tu.Perhubungan kami berdua hingga Maz melahirkan seorang bayi lelaki yang comel.Maz adalah seorang bissnes women.Mila adalah seorang kerani Maz...................yang baik dan rajin.

Aku pun tidak tahu ......... kenapa banyak gadis-gadis, janda atau isteri orang sangat suka kepadaku...........aku tidak tahu kenapa.Sekali .......aku panggil saja mereka akan datang kepadaku.Kebanyakan mereka........aku kawan setakat tiga hari saja.......pasti dapat menjamah tubuh mereka.

Hampir satu minggu aku..............tak menjamah tubuh Maz,aku sebuk dengan tugas ku di pejabat,air sudah naik ke kepala........aku mesti mendapatkan Maz petang ini juga..........kerana aku akan ditukarkan ke pulau legenda tidak beberapa Hari lagi.Aku kerumahnya pada petang selasa............lebih kurang jam 7 petang.....nasib menyebelahiku.......suaminya pergi ke pahang beberapa hari........aku pergunakan sepenuhnya hari-hari suaminya tiada dirumah.

Kerana tidak terlalu sabar ..........Aku memeluk Maz di hadapan Mila........Ia agak terkejut dengan tindakan memnya..........sedangkan suaminya ketika itu berada di pahang.Mungkin dalam fikirannya,memnya menyimpan lelaki.Maz merongkaikan pelukanku..........kerana tergamam..........Mila sedang perhatikan kami berpelukan. Aku tidak hiraukan ..........tidak hiraukan pada mila yang sedang perhatikan kami .......Aku terus mencium bibir Maz serta mengulum lidahnya .......jemariku meramas buah dadanya di sebalik bajunya.......Tanpa malu-malu Maz membalas ciumannya kepadaku dengan rakus.

Sebelum aku mengajak Maz keruang tamu............aku sempat bertanya tentang diri Mila kepada Maz. "Maz........Mila kahwin ke belum.......belum lagi bang.......tapi dia sudah bertunang" Katanya lagi kepadaku. "Kenapa......bang.......kalau boleh abang nak dia punya......kan Maz tahu abang kuat sex". "Itupun kalau Mila mahu" kataku.

Aku kucup semula bibirnya.......sambil lidahku menjilat tengkoknya.....aku meramas-ramas disegenap tubuh Maz.............Aku dan Maz tahu Mila sedang perhati permainan kami.Maz mengeliat kelemasan. Aku senyum melihat telatah Mila..........yang tidak duduk diam sekali.Dengan matanya yang kuyu dan mulutnya terbuka sedikit.Tangannya meramas-ramas buah dadanya sendiri.Sebentar lagi seorang lagi akan kehilangan daranya tanpa di paksa. Aku merebahkan Maz diatas tilam yang dihamparkan diruang tamu.........yang muat untuk dua orang.

Aku menindih tubuh Maz dengan perlahan........Jemariku meramas kedua buah dadanya dengan puas........aku merapatkan bibirku dengan mengulum lidah nya.Mulutnya menjerit kecil penuh dengan nikmat.

"AAaaaaahhhhhhhh.........bbbaaanngggg.......,"keluh Maz perlahan.

Maz membuka pakaianku satu persatu........sementaraku pulak membuka pakaiannya juga,hingga tiada seurat benang pun yang melekat dibadan kami.Senjataku tegang,besar dan panjang.Maz memasukkan batang zakarku kedalam mulutnya..... .....ia terus mengulum batangku........dan menjilat batangku dari telur hingga kekepala.......Mila telan air liur melihat batangku, yang sedang dikulum oleh memnya, yang besar dan panjang.Ku benamkan mulutku di alur cicapnya.....lidahku menjilat-jilat batu permatanya......Maz mengeliat kelazatan.

"mmm........MMmmmm.......bbaanggg......,"Maz mengerang lazat.

Aku tekankan batangku kedalam cicapnya.........aku goyang-goyangkan ponggongku. Aku tekan dan aku tarik batangku berkali-kali .......dan aku benam kan hingga kedasarnya.........lebih kurang 1 jam aku bertarung dengan Maz.....akhirnya kami sama-sama mencapai klimaks..........Aku terus membenamkan batangku hingga kedasannya dan melepaskan cairan pekat kedalam rahimnya.

"HHhhhgghhhhh.......ooouuuwwwww.......MMmmmmaazzz........ooooouuuwwww....... hhhgggghhrrrkkk......bbbaannnggg......,"kami sama mengerang melepaskan nikmat.

Aku dan Maz bangun.........duduk disofa dalam keadaan bertelanjang bulat,sambil berpelukkan.Dalam keadaan bogel Maz.......menarik tangan Mila duduk disisi kami. Tanpa ku suruh Maz menelentangkan Mila di atas tilam empuk.Maz menindih badan Mila yang masih di baluti baju kurungnya.Maz mencium mila........sambil tangannya meramas-ramas buah dada kepunyaan Mila......Mila memejamkan matanya......diperhatikan olehku segala tindakan Maz keatas Mila.

Kulit Mila agak gelap sedikit.........pinggangnya yang ramping......membuahkan nafsuku lagi batangku kembali mengeras.Aku menindih tubuh yang kecil molek itu .........dengan dibantu oleh Maz.Jemariku dengan ganas meramas buah dadanya yang pejal disebalik baju kurungnya.Umurnya dalam lingkungan 24 tahun.Aku terus mengulum bibirnya dan menghisap lidahnya.Matanya masih terpejam rapat.

"Oooohhhhh....bbbanngg....,"Bisiknya perlahan.

Tanganku mula merayap dari pusat hingga berhenti di pangkal pehanya........menyelunsuri kain sarungnya.Berhenti di bukit cicapnya........tanganku meramas-ramas bukit cicapnya dengan lembut.Aku merapatkan bibirku kebibirnya dan mengulum lidahnya.Mulutnya menjerit kecil penuh dengan nikmat.

Aku mengulum mulutnya...........jemariku membuka baju kurung serta colinya.......tersergam indah buah dadanya yang sebesar apam.....aku jilat buah dadanya berganti-ganti......ketika tanganku meramas-ramas teteknya.Aku pintal-pintalkan putingnya berkali-kali ........dengan ujung lidahku.Jari jemariku membuka kain sarungnya,sambil tanganku melurut seluar dalamnya.Aku sembamkan mukaku kealur cicapnya......aku sedut-sedut lurahnya dan aku jilat batu permata kesayangannya.Setelah cukup puas lidah dan mulutku bermain dialur cicapnya.........Mila masih memejamkan matanya biarpun aku bertindak dengan ganas keatas tubuhnya yang kecil molek itu.

"MMMMmmmmmm..........Bbbb....bbaanngg.......,"Mila mendesah tak keruan,tangannya meramas kain cadar dengan kuat. Tangan ku memegang batangku..........dam menacukan dilubang cicapnya.Aku tekan perlahan-lahan.......aku keluarkan batangku kembali..........aku tekan semula dengan ganas..........ssrruuuuuuuuppppppppp..........dara Mila terkoyak.......darah memercik hingga terlekat di pehaku.....aku menlapkan darah dengan seluar dalamku.

"AAAAAAAaaaaaaauuuuuuuuwwwwwwwwww...............HHHikkkkk...hhiisss..hissss hhhhhuuuuuuuuhhhhh.huuhhh...,"Mila menangis teresak-esak menahan kesakitan.

Tanpa memperdulikan esak tangisnya......aku mula mengoyang-goyangkan pongongku secara perlahan-lahan,kukulum bibir dan kuhisap lidahnya,aku ramas kedua belah buah dadanya .....kemutan cicapnya begitu kuat seakan meramas batang zakarku.Aku terus benamkan hingga kedasar..........sampai kemulut rahimnya.Ada lebihan 3 inci batangku diluar cicapnya.............cicapnya tidaklah begitu dalam.Mila merintih kesakitan. Aku tolak dan tarik batangku berkali-kali..........sedang Mila leka.......aku benam kembali hingga kedasarnya.

"SSsssaaaakkkkk.....aauuffffffff.......ssseddaappnnyyaaa........bb..bb..bbaa nngggg......,"erangnya perlahan,perkataan sakit sudah menjadi sedap.

Aku kulum bibirnya....nafasnya mendesah-desah.......aku meramas-ramas ponggongnya sambil aku menyorong tarik batangku kedalam cicapnya........berulang kali.....Mila masih memejamkan matanya.....mulutnya terbuka......ia menjerit kecil nyilu dan penuh kelazatan.Aku rasa tak tertahan nikmat.........kepuasan merangut dara lagi.

"OOOoouuuwwwww........MMmmmiillaaaaaaaa........sssseeedddaaapppnnyyyyaa..... ......bbbaannggg...bbbb....aangggg.....,"Mila mengerang nikmat. "AAaaarrrggghhhrrrggghhhhhhhhh..............,"erangnya lagi.

Kubiarkan Mila melepaskan klimaksnya yang ketiga kali.........aku terus berdayung dan berdayung.........dengan rancaknya.........aku benamkan seluruh batangku kedalam cicapnya.........melepaskan rasa nikmat......"AAAaaaaaarrrrgggghhhhh.....," Aku melepaskan tembakan air maniku kedalam cicapnya.

"OOOooouuuhhhuhhhhhuhhhh.......bbb..aaa...aannggggg.....,"Mila melepaskan klimaksnya lagi. "OOOooo.....ooouuuuhhhhhhhhhh.......,"erangku sambil meramas tubuhnya.
Dengan tak disangka-sangka aku ..........aku meniduri tunangan orang.......yang bekerja di pejabat Maz.Sebelum aku meningalkan Maz dan Mila.........aku sempat main dengan kedua-duanya sekali. 
Posted at 06:23 pm by notyjoe
Give Comment  

May
Aku dengan member aku yang satu fakulti selalu ulangkaji pelajaran di ruang legar fakulti pada malam hari, kalau tempat ni penuh dengan student lain, kami akan beralih ke bilik toturial yang biasanya tidak digunakan pada malam hari. Biasanya kami mengulangkaji pelajaran hingga pukul 2 atau 3 pagi barulah pulang kerumah atau hostel masing-masing.

Terdapat juga pasangan student yang tenngah bercinta study di sini, bukanya apa saja nak privacy kata orang, tak kira cina, melayu atau india, banyak yang bercouple di sini. Kebiasaanya aku bersama kawan – kawanku iaitu uda dan zul akan study di meja yang hujung sekali kerana disini tempatnya agak berhampiran dengan kawasan semak di pinggir kawasan fakulti, kebanyakkan student tidak suka dengan tempat ini, kata mereka banyak nyamuk.

Berdekatan dengan tempat yang selalu kami study ni ada bilik persatuan pelajar fakulti ini dan biasanya senior tahun akhir selalu lepak dibilik ni sambil mengulangkaji atau menjalankan kegiatan persatuan. Atara senior tersebut, kami selalu memerhatikan satu pasangan couple bangsa cina selalu berdua-duaan dalam bilik tersebut hingga jauh malam, yang lelaki tu biasalah dengan cermin mata tebal dan rambut pendek tegak ala komondo tapi hensem jugaklah, tapi yang pompuan tu yang buat kami tak tahan tengok, dah lah jenis kulit putih, bodynya pulak, aduhai… teteknya besar dan tegang menatang, pinggangnya ramping dan bontotnya bulat, padat, besar dan sedikit tonggek macam ziana zain, tubuhnya tinggi, sama tinggi dengan balak dia, selalunya dia pakai skirt pendek atau seluar pendek dengan tshirt saja, nampak pehanya yang putih tu yang buat kita orang tak tahaan..

Suatu malam tu, kami tengah study, tengok dia datang dengan balak dia, terus masuk dalam bilik persatuan, malam ni dia pakai seluar pendek putih dengan tshirt dan blazer kat atas, masa dia jalan tu kami tiga orang asyik tengok tundun dia yang nampak menonjol dari dalam seluar, uda dah tak tahan sambil membetulkan kedudukan adiknya, mungkin adiknya dah bangun agaknya. Aku pun rasa semacam saja, akhirnya kami ambil keputusan untuk lakukan sesuatu agar dapat merasa cipap tembam amoi ni..

Kami ambil keputusan untuk mengenali amoi ni dengan lebih dekat lagi, lalu kami bertiga dengan membawa soalan yang totur berikan siang tadi, kami bergerak ke bilik persatuan, tujuannya untuk bertanya tentang soalan tersebut, kononnya kami tak tahu nak jawaplah..kamipun ketok pintu bilik persatuan, dan amoi tadi yang buka pintu.. Ya, ada apa…. Dia bertanya.. aku mengucapkan selamat malam dan memohon maaf kerana menggangu dia..kami sebenarnya nak bertanya tentang soalan ni…tak tahu macam mana nak jawap… mungkin kakak senior boleh tolong… uda dan zul tersenyum ..mungkin kerana lucu dengar aku panggil amoi tu kakak senior, amoi tu jawap… apa pulak kakak senior…. Sambil tersenyum amboi manis sekali….. nama saya May dan ini teman saya Steven, dia memperkenalkan balak dia… soalan ni senang saja, mari saya tunjukkan… sambil berjalan masuk dan duduk di salah satu kerusi yang ada disitu, kami pun masuk, uda duduk dikerusi yang bersetentang dengan amoi tu aku dan zul berdiri saja, sambil melihat amoi tu membaca soalan dan mula memegang pen dan kemudian mengeluarkan kertas…dia kemudian menjelaskan kepada kami berkaitan dengan soalan tu, aku asyik memerhatikan pangkal buah dadanya yang kelihatan sewaktu dia tunduk menulis.. sungguh putih dan gebu sekali.. konek ku mengeras.. mungkin uda dan zul juga sama dengan aku… kemudian selesai menerangkan soalan tadi, kami mengucapkan terimakasih … sebelum pergi dia bertanyakan nama kami… nama saya usop dan yang ni Uda dan ini Zul… kami terus berlalu…

Kami sudah bersepakat untuk melakukan sesuatu. Esoknya aku ke klinik pelajar berjumpa doktor dengan memberitahu aku mempunyai masalah untuk tidur kemudian doktor memeriksaku dan memberikan dua jenis ubat tidur, mungkin untuk membolehkan aku tidur malam, sementara zul dan uda, aku arahkan untuk mendapatkan pil khayal dan roche untuk rancangan malam tu.

Malam tu kami dah telah bersedia, ubat tidur tu aku hancurkan dan campurkan dengan pil khayal dan roche yang zul bawa, kami campurkan air sedikit dan dengan menggunakan jarum suntikan, kami suntikkan ubat tersebut ke dalam air kotak yang telah kami sediakan. Satu untuk amoi tu, dan satu lagi untuk balak dia, dengan lubang bekas suntikan yang kecil tak mungkin amoi tu menyangka yang minumannya telah dimasukkan ubat.

Sambil minuman kepunyaan kami, kami menuju ke bilik persatuan, pintu tak bertutup malam ni, kami terus masuk dan kelihatan amoi tengah study dekat balak dia, aku cakap… sorry may, steven, kami ada satu solan lagi nak tanya, may senyum …. No problem apa yang saya boleh tolong, saya tolong lah… kan kita disini masih belajar… dia menghampiri kami … dan uda menghulurkan air kotak yang dah diletakkan ubat tadi pada may… may, ini untuk may.. kami beli telebih tadi… dan satu diberikan kepada balak may, may cakap …. Oh thank you.. kami baru rancang nak pergi minum tadi…nampaknya tak payahlah kita keluar steven… steven hanya senyum dan mengucapkan thanks..terus masukkan straw dan menghisap air nya… uhh..hilang dahaga rasanya … kemudian sekali lagi megucapkan ….. thanks ahh geng…

Amoi tu tak minum pulak lagi, dia asyik baca soalan yang kami berikan… amoi tu mula ambil pen… cepat-cepat aku cakap…. aaa May boleh tangguh sekejap tak… saya rasa nak ke tandas lah… sambil aku memegang perut pura-pura sakit, zul cakap … apalah usop, lecehlah kau ni.. dah pergi lah cepat uda pulak menghalau aku dengan loghat terengganunya… May cakap …okeylah saya tunggu .. cepat sikit tau.. senyum pulak tu.. sambil berlalu keluar aku tengok may ambil air kotaknya dan mula masukkan straw sementara steven tengah menghisap air kotaknya… aku keluar.. kemudian uda berkata …. May kami tunggu kat luar ajelah ye…. Okey .. may jawap sambil senyum dan menghisap air kotaknya….

Aku berada di ruang legar fakulti sambil melihat uda dan zul lepak dekat tempat parking motosikal hadapan bilik persatuan. Zul menunjukkan isyarat tangan dengan ibu jari keatas menandakan semuanya berjalan seperti yang dirancangkan. Hampir setengah jam aku menhampiri uda dan zul, … agak-agak menjadi ke ubat tu.. zul jawap mintaklah bagi jadi… kami pun bergerak ke bilik persatuan dengan perlahan, dada mula berdegup kencang, dengan perlahan kami membuka pintu bilik persatuan, mula yang kami nampak steven dah tertidur dengan keadaanya masih lagi duduk cuma kepalanya dengan beralaskan lengan diatas meja, tapi may tak kelihatan, pintu dilebarkan kami masuk kedalam bilik rupanya may berada dikerusi (sofa) rotan yang terdapat dalam bilik tu dah tidur jugak.

Aku memandang zul dan uda dengan tersenyum, kami menghampiri steven, memanggil namanya tapi dia tak sedar pun… sah menjadi ubat ni. Kami alihlan steven letakkan atas lantai dan kami ikat kaki dan tangannya serta mulutnya kami plaster dengan loytape, matanya kami ikat dengan sapu tangan.

Kemudian kami menuju kepada may, amoi ni tidur dengan menyandar di kerusi rotan, aku memanggil namanya tapi amoi ni senyap saja, melihatkan amoi ni terus senyap, kami alihkan nya ke atas meja panjang yang terdapat disitu, kami telentangkanya, aku mula memegang teteknya, tetek yang selama ini aku idamkan sudah berada ditapak tanganku, aku ramas puas-puas, teteknya pejal sekali, besar tak muat tangan aku nak pegang semuanya, aku cium bibirnya terasa hangat tapi tak ada respon pun, zul tengah meraba cipapnya, uda menarik baju may keatas dan aku menolong melucutnya, aku lihat may pakai bra warna putih, nampak branya seakan tak dapat menampung tetknya yang besar tu, aku tak sabar terus melucutkan branya, kini tersembullah dua gunung yang indah menatang, niplenya warna coklat cerah, aku meramas yang sebelah kanan dan uda disebelah kiri, kami meramasnya dengan sepuas-puasnya,

Zul sudah melucutkan seluar pendek may, sambil meramas tetek may aku melihat keindahan body amoi sorang ni, zul menarik panties may yang berwarna cream kebawah dan nampak lah cipap may yang tembam dengan bulu yang nipis di trim rapi, konek ku dah tegang dah.. zul mengusap-usap cipap may dan kemudian tunduk mencium disitu, emmmm baunya meransangkan, aku dah tak tahan melihat zul mengusap cipap may, aku cakap dengan zul….. zul.. aku pulak zul… dah tak tahan ni… zul sengih dan bergerak meninggalkan kawasan tu, aku mengambil alih, uda tengah menyonyot tetek kiri may dan zul mula meramas tetek kanann may, aku mengangkat kaki may ke atas dan cipapnya terbuka luas menampakkan lurahnya yang sempit, aku tunduk dan terus menjilat cipap may sepuasnya dan aku rasakan cipapnya dah penuh dengan air liur aku, lalu aku buka butang seluar dan keluarkan konek aku yang dah lama tegangtu… aku ambil body lotion yang terdapat disitu, entah siapa punya, aku sapukan di kepala kenek aku, kemudian aku letakkan kepala konek aku betul – betul di lubang cipap may, perlahan aku tekankan, perlahan juga konek aku masuk kedalam cipap may, terasa ada juga kemutan walaupun may tengah tidur, aku benamkan lagi konek aku, aku terasa tubuh may tersentak bila aku membenamkan keseluruhan konek aku ke dalam cipapnya sampai habis semua, aku mendiamkan diri, begitu juga dengan zul dan uda menegakkan diri dan saling berpandangan kemudian beralih kemuka may, takut kalau dia tersedar, tapi tak sedar pun, nampak may terus tak sedarkan diri, aku pun teruslah sorong tarik kembali, terasa hangatnya lubang cipap may dan tak lama kemudian aku merasakan yang air aku dah nak keluar, aku lajukan lagi dan akhirnya aku lepaskan maniku dalam vargina may, aku tarik keluar konek aku yang mula lemas dan mengecil tu, terlihat ada kesan mani yang meleleh keluar dari lubang cipap may bercampur darah, rupanya may ni masih virgin lagi.

Kemudian uda mengambil alih dengan memasukkan konek nya pula, konek uda lebih besar dari aku punya tapi rasanya panjangnya sama saja, tapi uda punya berurat timbul disekeliling koneknya, aku membantu uda dengan memegang kaki may, tak lama uda selesai kini giliran zul pula, konek zul sama besar dengan aku tapi lebih panjang hampir 7.5 inci. Lama sekali zul melakukanya tapi tak keluar juga, aku menyarankan zul supaya memasukkan dalam lubang anus may, zul menarik konek nya keluar dan aku menarik kaki may keatas hingga lututnya bersentuhan dengan teteknya, dengan itu lubang anusnya terangkat ke atas, zul menyapukan body lotion pada lubang anus may dan memasukkan jarinya, kemudian mengeluarkan jarinya dan menghalakan kepala konek yang dah di sapu lotion tu terus menekan dan masuk dalam anus may dengan perlahan-lahan. Akhirnya masuk semuanya dan zul mula sorong tarik, akhirnya tak lama zul keluarkan maninya dalam anus may.

Aku bertanya uda kalau dia nak lagi, uda cakap dia dah letih, jadi kami pun memakai pakaian masing-masing dan mengalihkan may keatas kerusi panjang rotan, kemudian kami buka ikatan steven dan kemi bogelkan steven, kami letakkan steven yang bogel dengan posisi meniarap menindih tubuh may, air mani yang meleleh dari cipap may dan anusnya kami sapukan pada konek dan muka steven, konek steven yang tak sunat tu nampak macam pisang emas saja tapi bulunya lebat. Bekas air kotak yang berisi ubat tadi kami ambil dan gantikan dengan sisa air kotak kami yang bersih, kalau apa-apa jadi tentu puncanya bukan dari air kotak tu.

Setelah semua siap kami tutup lampu dan lock pintu dari dalam dan terus keluar, sambil masing-masing tersenyum puas, kami terus kemaskan barang dan balik kerumah masing-masing. Selang dua hari berikutnya aku terserempak dengan may di kampus, dia memanggilku dan berjalan kearahku, aku mula gabra, berdegup kencang jantung aku, takut kalau may tahu apa yang kami buat, aku berlagak selamba saja, …. Morning may.. aku menyapanya dulu, morning….. ehh usop, I nak tanya satu soalan.. dalam hati aku…. Mampus aku kali ni….. aku berlagak tenang saja… soalan apa may, kalau saya boleh jawap saya jawaplah…. bukan macam may sombong minta tolong terangkan mengenai soalan toturial pun tak nak… aku mula mengenakan dia dulu, sebab aku rasa aku tahu soalanya yang nak disoalnya….. may berkerut dahi dan …. Apa maksud usop..may tak fahamlah…. Alaah malam tu kan kita orang pergi jumpa may kat bilik persatuan minta tolong, lepastu usop ketandas, tapi bila kita orang pergi semula kesitu, panggil may, ketuk pintu, may tak buka pun, tapi lampu masih dipasang, so usop ingat may mesti tak nak tolong kami, kami pun blah lah, may diam kemudian aku lihat may tutup mukanya dan duduk dikerusi berhampiran, may menangis… aku menghampiri may dan bertanya lah kononya …… apa pasai ni may… usop minta maaf lah… usop bukan nak menyinggung perasaan may… may tak nak tolong pun tak apa…tapi jangan menangis……

May mula angkat mukanya, tangisnya mula reda dan may ceritakan pada aku yang steven telah meragut keperawanya tanpa may sedar, may yakin yang steven telah memberinya ubat tidur dan menidurinya, may juga jelaskan yang dia dah berjumpa doctor menegenai kesannya, tapi doktor tak boleh pastikan lagi yang may pregnant atau tak, aku bersaimpati dengan may dan aku memberi semangat pada may……. May, saya bersimpati dengan may, kalau lah may pregnant akibat dari perkara ni, saya sanggup menjadi ayah kepada bayi tu……. Dalam hati aku selamatlah aku , may ingat steven yang buat…. May memandang aku dengan hairan, mungkin dia tak sangka yang aku sanggup berkorban begitu, may terus memeluk aku dan tangisnya kuat kembali.. semakin ramai student yang menjeling kearah kami. Macam drama swasta pulak. Sejak hari tu aku bertambah rapat dengan may dan akhirnya dia jadi makwe aku.
Sekian cerita aku kali ni. Lepas ni aku nak sambung bagaimana aku dagangkan tubuh may untuk dapatkan wang….. nantilah ceritaku seterusnya.

 Hubungan aku dengan May bertambah erat dan mesra, maklumlah aku belum pernah ada awek keturunan cina. Sayanglah konon, sayang nak mengena… Hubungan kami biasa saja walaupun aku tahu May dah tak dara lagi, tapi mengenangkan tekanan perasaan yang dialaminya selepas peristiwa dia ditiduri, aku memnjadi bertambah kesian kat amoi sorang ni, nak pantat kena pelan-pelan pujuk, nanti melepas. Setiap kali jumpa may atau dating dengan May, aku terpaksa menahan nafsu, batang aku sentiasa tegang tapi terpaksa berlagak cool, balik rumah aku tibai Yaya atau Angah, (kisah keluarga angkat) tapi bayangkan wajah May… sekali fikir lucu gak.

Peluang yang aku tunggu akhirnya tiba, tapi bukanlah dirancang tetapi secara tak kusangka. Peristiwa ini bermula apabila Persatuan Pelajar Fakulti aku selesai menganjurkan Operasi Khidmat Masyarakat yang diadakan di Setiu Terengganu, aku salah sorang AJK lah, tumpanglah seronok sebab majlis kami tu berjaya, jadi aku bersama beberapa orang teman buat keputusan nak celebrate kejayaan kami di pusat hiburan, jadi sampai masa yang dijanjikan kami pun pergilah ke tempat yang dijanjikan. Bukanlah jauh sangat dekat PJ Old Town saja, malam tu yang ada 8 orang semua, 6 darinya berpasangan iaitu aku dan May, Uda ngan Zana, Chew dengan Lili, manakala Kathy dan Lina ni solo aje, kathy ni memang lah tak ada pakwe sebab body dia fuhhh semangat habis, gemuk sangat, tetek dia tu punya lah besar, nampak macam buah kelapa dan bontot dia kalau buat kari, kena taruk kelapa 10 biji, itupun belum tentu lemaknya.

Kami sampai di pusat hiburan tu lebih kurang pukul 10.30 malam lah. Terus masuk dan order minuman, Uda dengan Chew order air mabuk aku order coke aje, tunjuk baik lah konon, Lina pun coke jugak, awek aku sama Lili dan Kathy order air apa tah, warnanya putih je, kita orang lepak-lepak aje sambil berbual dan minum-minum, lepas tu mula menari dah letih menari kita orang rehat sambil minum-minum. Uda dan Chew dah mula terasa high dah sebab aku tengok muka dia orang dah merah semacam aje, dia orang cabar aku minum air mabuk warna kuning tu, aku bukanya tak biasa minum tapi malas nak tunjuk hebat, dah dicabarkan apa nak buat aku pun minumlah, tapi tak lah banyak sesedap rasa je..

Sekalitu sampai time lagu slow diputarkan, aku ajar May nari, dia cakapp akey, kami pun narilah, tangan dia kat leher aku, tangan aku kat pinggang dia, batang aku dah tegang dah sebab teringat waktu aku fuck dia hari tu. aku rapatkan May ketubuh aku, terasa tetek dia lembut kat dada aku, May merapatkan kepalanya kebahu aku, aku turunkan tangan aku kebontotnya, pejal sekali bontot ni, tambah pula malam tu may pakai seluar panjang yang kainnya lembut. May bisik diteliga aku…. jangan abil kesempatan ya….. aku jawap…. Mana ada ……. Sambil merapatkan bibirku ketelinga may dan kemudian mencium telinganya, May terasa geli agaknya dan merenggangkan tubuhnya dari tubuh ku dan ….apa ni usop….kan I cakap jangan ambil kesempatan…. Tapi nadanya masih lembut, aku menjawap dengan bersahaja, ……itu bukan ambil kesembatan…itu nak tunjukkan kasih sayang…… aku memandang tepat pada matanya…… May senyum sikit dan meneruskan kata-katanya…. Pandailah awak Usop, ingat I tak tahu…. Kemudian May merapatkan semula kepalanya ke bahu aku, aku bisikkan lagi ….. apa yang U tahu….. May jawap….. ada lahhh, tapi rahsia tak boleh beritahu…… aku semakin stim, lalu menjawap…. Ohhh…berahsia ya, baik bagitahu, kalau tak I ambil kesempatan lagi…… May mengangkat kepalanya dan menjawap….cubalah kalau berani…… serentak dengan itu aku menurunkan kedua tangan aku ke bontot dan meramas lembut bontotnya, May buat-buat terkejut dengan membulatkan matanya dan cuba merenggangkan tubuhnya, aku cepat-cepat mencium bibir May, tapi tak kena sebab May dah berpaling mengelak serangan aku, cuma kena dekat pipinya saja,serentak dengan itu May cubit aku dekat leher, aku mengaduh dan kemudian melepaskan pelukan, May tersenyum dan kemudian mengejek aku…. padan muka…… sambil membuat mimik muka yang lucu dan terus cepat-cepat seperti berlari menuju ke meja kami, aku mengekori May dan sampai di meja aku terus duduk sebelah May dan …. Nanti lah, I mesti balas apa yang you buat….. sambil mengangkat tangan saakan ingin mencekik leher may, May menjerit kecil dan menyembamkan mukanya ke bahu kathy yang duduk disebelahnya… kami terus minum-minum sampai pukul 12 tengah malam, dan kemudian keluar dari pusat hiburan tersebut.

Di luar aku bertanya, ….kau orang nak kemana selepas ni? Uda jawap……. Entah lah, tak ada rancanganlah, Chew mencadangkan….apa kata kita lepak rumah gua, parents gua pun tak ada so bolehlah kita sambung party kita…. Uda set saje, Zana cakap dia tak kisah, aku pun nak join gak tapi May kata…. I join sekejab saja bolehlah, I kena balik awal esok I uncle I nak datang jemput I ke rumah dia….. so kita orang bergerak ke rumah Chew, aku dan uda bermotosikal dengan awek kami, Kathy, Lili dan Lina naik kereta Iswara Chew.

Dipertengahan jalan aku singah dekat petrol pam untuk isi minyak sementara Uda meneruskan perjalanan. Selepas isi minyak kami meneruskan perjalanan menuju ke rumah Chew yang terletak di damansara, rumahnya besar siap ada kolam mandi lagi, aku dah beberapa kali kesana.

Setelah hampir sampai dekat rumah Chew, tiba-tiba hujan turun tak lah lebat tapi basah jugalah. Sampai di rumah Chew, Uda dah sampai, Chew tolong bukakan pintu pagar dengan berpayung, baju aku dan seluar basah jugaklah, May yang membonceng tak lah basah teruk cuma dibahagian lutut dan bahu sahaja.

Kami masuk dalam rumah, Chew sarankan agar kami lepak dekat tingkat atas saja, kami pun ke tingkat atas, di situ ada second hall, taklah besar sangat tapi semua ada aircond lagi. Lili keluarkan air mabuk dari peti ais, kathy sibuk nak tengok VCD, Chew sarankan agar aku tukar pakaian sebab pakaian aku basah, dia berikan tuala,track dan t-shirt untuk aku, untuk May dia cakap tak ada pakaian perempuan, seluar pendek rap dengan t-shirt adalah. Chew suruh kami masuk bilik sebelah hujung sebab bilik tu ada bilik air so kalau nak mandi bolehlah,

Kamipun masuklah bilik, aku yang tak tahan dengan pakaian basah tambahan aircond lagi terus buka baju dan seluar, May yang tengok aku buka pakaian, menjerit……. Hei..!, tak malu…… sambil menutup mukanya dengan tangan dan bepaling mengadap dinding. Aku terus masuk bilik air dan mandi, selesai mandi dengan pakai tuala aku keluar, May duduk di birai katil dengan bertuala saja, ……peeewwiit, seksilah makcik……. Aku mengusik May, May bangun manjelir lidah dengan mimik muka yang lucu, terus berlalu ke bilik air. Batang aku dah mula naik sikit tengok body May yang hanya pakai tuala tu, teteknya tanpa bra nampak menatang, bontotnya yang pejal tu nampak beralon lembut mengikut lenggok May berjalan.

Aku pakai track sambil duduk di katil mengelapp rambut aku yang basah. May dah sudah mandi, keluar dari bilik air pakai tuala aje, aku buat-buat tak kisah saja, May ambil seluar pendek dan t-shirt kat atas katil, bawa pergi dekat meja solek, tengok t-shirt nya jatuh dan may menunduk mengambil t-shirtnya, aku yang berada dibelakang May dapat melihat sekilas pantatnya apabila dia tunduk, batang aku semakin tegak lagi, aku bangun menhampiri may kat meja solek, buat-buat cari sikat rambut, May masih berdiri tengah sapu bedak, sambil berdiri belakang May aku menyikat rambut, aku tanya May…. May..!, tadi kat pusat hiburan U cakap tahu sesuatu, apa tu….. May jeling sambil tersenyum…..kan namanya rahsia, mana boleh bagitahu…… Aku cari akal lagi…. Aahh.! Baru ingat…tadi cubit I ya, sekarang tibalah masanya untuk pembalasan dari si hero….. mendengar aku cakap begitu, may terus menjauhkan diri…..jangan mengadalah Usop, nanti May ketuk dengan botol bedak ni,… Aku jawap….. tak kira hutang darah dibalas darah, hutang cubit dibalas cubit..ha..ha..ha….sambil berjalan mendekati May, May semakin berundur dengan ketawa galak….. jangan lah Usop, ampun lah….sambil berundur, aku semakin maju dengan mengayakan gaya samseng dengan tangan siap untuk mencubit. Akhirnya May dah tak boleh undur lagi sebab dah sampai dekat penjuru bilik, aku terus memelok May….haaa..dapat, mana mau lari….. sekarang masa untuk mencubit…ha..ha..ha… May masih cuba untuk melepaskan pelukan aku, tapi aku rasa bukan cuba betul-betul pun, cuba cuba tolak badan aku dengan perlahan saja sambil ketawa manja, …… kat mana yang sedap kalau cubit ni, emmmmm……sambil mata aku melihat tetek May, May segera menutup teteknya yang berada dibawah tuala dengan kedua belah tangan takut aku betul-betul cubit kat situ.… janganlah usop….larangan manja pula. ….ohh, kat situ tak boleh, tak apa kat lain kan ada….. sambil menggerakkan sikit tangan aku dipinggangnya, …..jangan lah usop, I gelilah…sorrylah Usop…. Okey I boleh maafkan, tapi dengan satu syarat, aku memendang tepat ke mata may, …..apa syaratnya…… sambil buat-buat berfikir,….emmmm syaratnya I nak kiss U…. May cakap…..okey, haaa ….sambil menyuakan pipinya, ….tak nak situ…….may besarkan mata …….habis kat mana…… dengan senyum yang paling manis aku cakap …..kat bibir U……May buat-buat terkejut kot,sambil buat mimik muka berkerut, kedut-kedut sampai mata yang sepet tu macam tertutup, aku tak tunggu lama terus merapatkan bibir aku kat bibir May, may berbunyi…..emmmmpph, emmmpph, bukan tanda stim tapi tanda protes sambil cuba menolak tubuh aku, tapi aku semakin merapatkan tubuh May ke tubuh aku, sebelah tangan kat belakang tubuh May dan sebelah tangan aku pegang kepala May tak kasi bergerak.

Aku cium bibir May lembut, sambil lidah aku cuba untuk menyusup ke dalam mulutnya, tapi May tak buka mulut, aku mainkan lidah aku di bibirnya dan kemudian dapat masuk menyentuh giginya yang masih ditutup rapat, aku bermain lidahku dekat bibir bahagian dalam, lepas bawah atas, sesekali aku menyedut bibir bawahnya, akhirnya May menyerah, membukakan mulutnya, apalagi lidah aku meluru masuk bertautan dengan lidah nya dan bermain di segenap ruang mulutnya, nampaknya May dah mula membalas ciuman aku, lidahnya juga dah mula tak duduk diam, aku rasakan nafas may juga semakin laju, matanya terpejam rapat, tanganya dah memeluk aku dan menggosok belakang aku yang tidak berbaju, tangan aku juga mengosok di bahagian belakang May menjalar kebawah sampai di bahagian bontotnya, aku mengusap-usap dan meramas-ramas lembut di situ, kemudian tangan aku memasuki bawah tualanya yang singkat tu dan kini aku mengusap bontot May dan aku dapat merasakan batapa halusnya kulit may, betapa lembutnya bontot May, Batang aku dah tegang sangat dan terasa bersentuhan dibahagian perut May.

Aku melepaskan ciuman, dan aku lihat May masih lagi memejam mata, bibir aku terus mencium pipinya, dan kemudian bergerak ke telinganya, aku mencium dan menjilat telinganya May semakin mengelinjang dan tanganya semakin kuat memeluk aku, tangan aku masih lagi mengusap bontot may sesekali meramas dan sesekali bergerak hingga ke bahagian paha sementara mulut aku masih lagi ditelinga, kemudian turun keleher May, aku mencium, menjilat dan sesekali menggigit kecil disitu,May dah mula mendesah macam radio yang tak betul siaran, ssssttt…..sssttttt…..dalam hati aku dah comfirm aku dapat May malam ni, kemudian mulut aku keatas kembali mencari bibirnya, bertemu saja bibir aku dan dia, May terus kiss aku dengan kuatnya, ganas lak tu…. dalam hati…hai, dah stim habis budak ni……. Merasakan May yang begitu agresif tu, tangan aku sebelah kanan mula merayap keatas menghampiri teteknya, sampai disitu aku terus mengusap lembut teteknya dari luar tualanya, tapi tak best, rasa tuala, aku pun menerik simpul tuala may kat tengah antara dua teteknya dan menarik kebawah, aku kembali mengusap teteknya dan meramas lembut, teras enak sekali, aku mengentel niple May, may mula mendesah ….mmmmpphh….mmmmpphh…. tangan aku yang sebelah kiri merayap perlahan ke bahagian depan tubuh may, sampai di pahanya dan kemudian sampai ke bahagian bulunya, tarasa bulu cipapnya pendek dan lebat, tangan aku menuju ke alur cipapnya dan jari tengah aku bergerak kebawah menuruni lurah cipapnya dengan lembut, rasanya cipap May dah basah, aku mencari kelentitnya, tak susah sebab tak sunat, aku mengentil kelentitnya dengan jari aku, May melepaskan ciuman, dan mendongak keatas ………sssssttttt …….uuuuhhh….uuuhhh… May dah stim setengah mati.

Aku tarik May dan baringkanya di katil, kemudian aku lock pintu, terus aku buka pakaian aku, batang aku yang menegang tu terangguk-angguk bila aku berjalan menuju ke arah May yang terlentang atas tilam dengan matanya masih terpejam,perlahan-lahan aku naik menghampiri May dan mengucup bibirnya, May membalas kucupan aku dan tangannya terus merangkul leher aku, tangan aku sebelah menehan tubuh aku dan sebelah lagi mengusap tetek May, aku gentel putting tetek dia, May semakin teransang, aku lepaskan bibirnya dan bibir aku merayap di lehernnya dan kemudian kebawah lagi, kepangkal buah dada yang membusung tu, aku jilat teteknya, niplenya yang berwarna pink tu dah mengeras dan terjojol naik, aku jilat niplenya dengan hujung lidah aku, terangkat-angkat tubuh May menahan keenakkan, sambil aku terus menjilat, menyonyot dan sesekali menggigit lembut niplenya tangan aku merayap keselangkang dia, cipapnya yang basah tu aku usap-usap lembut dari atas kebawah meneruni alur cipapnya berulang-ulang, kemudian aku berhentikan jari tengah aku dekat bijinya, terus aku gentilkan bijinya, May mendesah kuat ……sssstttt……sssstttt….. bibirku perlahan-lahan meninggalkan tetek dia dan bergerak turun terus kebawah sampai di lubang pusat, aku masukkan lidah aku dalam lubang pusat May yang agak dalam tu, tak best kat situ bibir aku terus turun beserta dengan tubuh aku, kini aku seperti sujud di celah kangkang may, aku bukakan paha May luas-luas, cipap may indah sekali, dengan bulunya yang tebal bewarna hitam, bibir cipapnya bewarna merah kehitaman, biji kelentitnya terjojol keluar kerana tak sunat, aku rapatkan bibirku ke cipap May dan keluarkan lidah aku sepanjang mungkin lalu lidah aku menyentuh bibir cipap May dan aku terus menjilat bahagian antara cipap dan pangkal paha May, terus ke bawah antara lubang cipap dan anusnya, May mendesah panjang, kemudian aku jilat disepanjang lurah cipap May, terangkat bontot May bila lidah aku sampai di kelentitnya, aku hentikan lidah aku disitu dan nyonyot biji May, sampai aku rasa May dah nak klimax, aku tahu bila aku rasakan tubuh May dah mengejang dan pahanya dengan kuat menyepit kepala aku sementara jarinya mencengkap kuat rambut aku, lalu aku hentikan jilatan aku.

May seakan tak puas, yalah member dah nak sampai, tangannya menekan kepala aku ke cipapnya, aku tak peduli terus aku hentikan, aku tarik tubuh May ke pinggir katil, aku angkat paha May keatas, aku lapikkan satu bantal bawah bontot may, sekarang kedudukanya lebih tinggi, aku rapatkan paha May dan aku tolak keatas sehingga lututnya hampir menyentuh buah dadanya, sekarang kelihatan cipap may tersepit comel diantara pahanya dan lubang anus May jelas nampak terkemut-kemut. aku melutut dilantai dengan tangan aku menahan paha May agar tidak kebawah, aku tundukkan kepala aku dan aku masukkan lidah aku dalam lubang cipap May, May kembali mendesah, tapi tak lama lidah aku di lubang cipapnya kerana bukan tujuan aku disana, aku turunkan lidah aku memnjilat kawasan antara lubang cipapnya dengan anusnya, kemudian terus ke lubang anusnya, terasa pahit-pahi sedikit dan masin-masin sedikit mungkin sisa sabun mandi fikir aku, aku terus menjilat lubang anus may, May mendesah kuat sekali, uuugghhttt….uuhhhh….aaahhh. dan kepalanya menggeleng kekiri dan kanan, tanganya mencengkam kuat cadar tilam, aku bermain lidah di anus May sepuas-puasnya. Dah lama aku geram dengan bontot ni.

Dah puas aku menjilat, aku bangun dan aku nak kiss bibir May, tapi menyedari bibir aku semakin hampir dengan bibir dia, May memalingkan mukanya…. Emmmm..tak nak…. Mungkin May rasa kotor dengan bibir aku setelah aku kerjakan anusnya, tak kisahlah, aku ambil posisi di celah kangkang May, aku halakan kepala konek aku dekat cipap May, dan aku gosok-gosok kepala konek aku dekat lurah cipap dia, dan kemudian aku letakkan betul-betul dekat lubang cipap May, dah ready nak masuk, …..May, boleh ke ?…. aku minta dulu, mana tahu nanti tak pasal dia salahkan aku, may hanya mengangguk kepala …..aem…aem… apalagi lampu hijau dah dapat, perlahan-lahan aku tekan batang aku kedalam, masuk kepalanya, May dah mendesah sakan dah…..sssstttt………ssstttt…..aku tekan lagi, masuk setengah, aku tarik semula, tekan lagi dan masuk habis, aku diamkan sekejab, rasa cipap May mengemut-ngemut batang aku, kemudian bontot May mula bergerak keci dan bergoyang, aku menarik batang aku sehingga tinggal kepalanya sahaja dan kemudian aku tekan semula hingga masuk habis, semakin lama semakin laju tarik tekan yang aku lakukan. Rasa nikmat giler, May senyap aje, cuma nafasnya yang bertambah laju.

Aku terus sorong dan tarik, tiba-tiba May menolak tubuh aku dengan kuat hingga batang aku terkeluar dari lubang cipapnya, aku terkejut dan batang aku yang basah dengan air cipap May berkilat-kilat dan terangguk-angguk, May terus duduk dengan kakinya dibengkokkan hinggakan pahanya bertemu teteknya dan tangan dia memeluk lutut dan kepala disembabkan pada lututnya, May menangis tersedu-sedu, aku jadi terkejut dengan situasi ini, tak tahu nak buat apa, aku hampiri May yang masih tersedu dan memeluk tubuhnya, tubuhnya bergoncang kuat akibat sendunya, aku usap-usap rambut May, akibat terkejut dengan keadaan May, nafsu aku hilang dan batang aku masih lagi tegang.

Ada lah dalam dua atau tiga minit, tangisan May dah mula reda, dan May paling melihat aku, dapat aku lihat matanya yang merah dan air matanya mengalir dipipi gebunya, May mengiring kearah aku dan memeluk aku, menyembamkan mukanya didada aku, …..I'm so sorry May abaut this….sambil tangan aku terus mengusap rambut may, dalam sendu dan dengan suara yang tertahan-tahan may menjawap…. Not your fault, I teringatkan peristiwa I di setubuhi, tadi I bayangkan mungkin Steven lakukan begini, dan aku biarkan May melepaskan kesedihanya. Kesian juga aku, rupanya tekanan perasaan May akibat perbuatan aku dan kawan-kawan aku masih kuat.

Selepas May kembali tenang, kami mengenakan pakaian yang diberikan oleh Chew, dan May meminta aku menghantar dia pulang kerana dah hampir jam 1.30 pagi, keluar dari bilik aku lihat hanya Lili, kathy dan lina sahaja yang tengah layan VCD cerita Batman, aku tanya yang lain kemana, Kathy jawap Chew talifon kat bawah, Uda ngan Zana kat atas buai kat laman. Aku bagitahu yang aku kena hantar May balik, May keluar dengan matanya masih merah dan hidung berair kerana nangis tadi, aku lihat dia cuba tersenyum pada membernya tapi senyum yang tak jadi, Kathy bertanya……apa yang kau buat Usop sampai macamtu…. Aku angkat bahu dan kenyitkan mata pada Kathy, nasib baik dia orang faham tak tanya lebih-lebih.

Aku kebawah dan bagitahu Uda yang tengah lepak atas buai dengan Zana yang aku nak hantar May balik, kejab lagi datang lagi aku suruh Uda tunggu.
Ada lagi sambungan…. Jangan lupa ikuti cerita May-3, peristiwa yang paling best yang aku pernah alami. Kalau pembaca nak hubungi aku silalah contack mr_usop@hotmail.com

 Selepas menghantar May aku kembali ke rumah Chew, sampai disana aku lihat Uda berada atas motor dan enjin motor dah dihidupkan, Zana turun dari atas ikut tangga yang terdapat dibahagian luar rumah, aku terus masuk laman rumah dan parking motor, Uda cakap dia nak hantar Zana Balik, dah dekat pukul 2 pagi, Aku tanya samaada nak datang balik lepas tu, Uda cakap nak datang so aku suruh dia bawak kunci sekali, nanti tak payah susahkan aku buka gate.

Lepas Uda blah aku naik perlahan ikut tangga luar rumah, kemudian sampai di balkoni, tujuan aku nak kejutkan budak-budak kat dalam tu biar diaorang terperanjat.

Aku berjalan terhendap-hendap, sampai dipintu aku lihat melalui cermin cuma ada Kathy dan Lina saja, kathy tengah mencangkung depan VCD player, tukar filem agaknya, Lina duduk atas karpet menyandar dekat sofa, untung lampu balkoni tak pasang, jadi aku boleh intai dia orang. Aku lihat lampu bilik sebelah terpasang, mungkin Chew ada dalam, aku berjalan menuju ke hujung balkoni untuk melihat siapa dalam bilik melalui tingkap yang menghala ke balkoni. Tapi tingkap tu dipasang langsir, oleh kerana lampu terpasang di dalam dan di balkoni gelap jadi senanglah aku mencari bahagian langsir yang terselak ke, atau yang berlubang untuk aku intai, cari punya cari akhirnya dapat dekat hujung tingkap dimana langsir nya terbuka sedikit dibahagian sambungan antara langsir. Aku lihat Lili tengah blow job batang Chew, batang Chew tu tak lah besar sangat tapi oleh

Posted at 11:15 am by AKMAR20
Comments (5)  

Oct 10, 2010
Hye!

Lamak x muncul, yalah tek, guna blog lain bha, heheheee... Knek dan 5 bulan dan kat giat, heheheee... Macam-macam yang dah berlaku eh, yalah tek, masa cepat na berjalan.... Malas nak tulis panjang-panjang, heheheee....

Posted at 05:26 pm by AKMAR20
Make a comment  

Sep 17, 2010
Ayah

Semenjak kematian ibunya, Haryani yang baru berumur 14 tahun terpaksa mengambil alih tugas ibunya menjaga adik-adiknya seramai tiga orang. Setiap pagi ia terpaksa bangun awal untuk menyiapkan bekalan adik-adiknya yang semuanya bersekolah kerana ingin mengurangkan kos pembelanjaan yang ditanggungi oleh bapanya. Setiap pagi jugalah adiknya Sarimah 12 tahun membantu Haiqal dan Haizam yang belajar di tahun 3 dan Tahun 1 menyediakan pakaian dan membantu adik-adiknya memakai pakaian sementara menunggu kakaknya Haryani menyediakan sarapan dan memasakkan sedikit makanan untuk ayahnya bila pulang dari kerja nanti. Pak Abbas sudah menjadi rutinnya, awal-awal pagi telah turun dari rumah untuk pergi menoreh getah. “Imah, Haiqal.. Haizam, cepat nanti terlambat pula kita ke sekolah” jerit Yani yang sudah bersiap untuk sama-sama dengan adiknya mengorak langkah sejauh 1km setiap pagi untuk sampai ke sekolah. Setelah pulang dari sekolah ia terpaksa melupakan hasratnya untuk berehat kerana terpaksa mencuci pinggan mangkuk, membasuh pakaian dan mengemas rumah. Hari demi hari yang dilaluinya membuatkan ia mula merasa letih untuk melengkapkan rutin hariannya yang kian menyukarkannya. Namun untuk menyuarakan kepada ayahnya untuk tidak bersekolah lagi, terasa begitu sukar untuk ia melafazkannya kerana sikap ayahnya yang cepat naik angin membuatkannya ia melupakan sementara hasratnya untuk memberitahu ayahnya. Suatu hari, Yani datang kerumahku dengan membawa kain bajunya. Aku sedikit teperanjat bila malam-malam begini Yani boleh berada di hadapan rumahku. Haryani merupakan adik angkatku sewaktu aku mengikuti program anak angkat yang telah diadakan di kampungnya. Yani tidak berkata apa-apa tetapi dari kejernihan air matanya yang turun membasahi pipinya, aku dapat merasakan yang Yani sedang menghadapi masalah. Aku menjemput Yani masuk dan menyuruh Kak Asmah menyediakan minuman untuk Yani. Aku bertanya dengan Yani kenapa datang malam-malam begini. Melihatkan wajahnya yang tertunduk sayu, aku dapat merasakan yang dirinya mempunyai masalah yang besar. Yani tidak menjawap ia melihat mukaku dan linangan air mata kembali bercucuran membasahi pipinya yang gebu itu. Aku memegang tangannya dan mengharapkannya dapat menenangkan keadaan. Aku menyuruhnya menceritakan apakah yang telah berlaku. Setelah selesai makan, adik-adikku semuanya sibuk mengemas buku dan menyiapkan kerja sekolah. Aku pula mengemas pinggan untuk dicuci kerana esok tidak kelam-kabut kerana segala telah akuselesaikan pada malam ini. Setelah siap mengemas aku naik ke atas, aku lihat adik-adikku telah masuk ke bilik untuk tidur. Aku masuk ke bilik untuk mengambil buku sekolahku. Melihat adik-adikku yang bergelimpangan tidur, aku merasa sebak kerana di usia yang kecil mereka telah kehilangan kasih sayang dari seorang ibu. Baru sahaja aku hendak membuka buku latihanku, terdengar jeritan suara ayah dari dalam bilik. “Yani.. Yani ambil minyak angin atas almari tu bawak sini” suaranya ayah nyaring kedengaran memecahkan suasana malam. “Ni minyaknya ayah,” aku menghulurkan kepada ayahku namun ia tidak mengambilnya. “Kau tolong urutkan badan ayah ni, sengal-sengal pulak rasanya” terus ia meniarap di atas tilam dan menarik sedikit kain pelikat yang dipakainya ke bawah sedikit agar memudahkan untuk aku mengurutnya. Aku tanpa banyak membantah, terus menuangkan minyak di atas badannya dan menyapu seluruh badannya dengan minyak panas tadi. Aku terus menekan-nekan belakangnya mengikut apa sahaja gerakan tanganku kerana aku bukannya reti sangat nak mengurut tetapi mengenangkan ayah yang suruh terpaksa juga aku menurutinya. Aku lihat mata ayahku sesekali terpejam rapat, aku pun tak pasti samada ia sakit ataupun sedap sebab diurut oleh aku. “Urut bawah sikit, ni ha.. Kat pinggang ayah ni,” tangannya dihalakan ke belakang pinggangnya. “Ayah.. Dah lama dah ni, Yani penatlah..” aku terus memperlahankan urutan tanganku. “Ni.. Sikit aje lagi.. Bahagian dada ayah ni..” badannya di terbalikkan menghadap aku. “Ayah urutlah sendiri, dada ayah tu ” aku menghulurkan minyak kepadanya. “Kau ni kenapa malas sangat.. Aku suruh sedikit aje dah malas, kalau aku larat takan aku suruh engkau” wajahnya mula merah, mungkin marah dengan kata-kataku tadi. “Saya bukan malas ayah tapi saya pun penat jugak, besok dah kena bangun awal pagi lagi” aku memberikan penjelasan agar ia tidak memarahiku. “Haa.. Asyik mengeluh penat aje, dah tak payah sekolah lagi duduk aje dekat rumah” ia bingkas bangun dan menolak aku ke bawah. Terjelepuk aku jatuh, terperanjat dengan tindakan ayah yang tiba-tiba berangin. Kain yang aku pakai terselak menampakkan pangkal pehaku. Aku lihat mata ayah tak berkelip melihat pehaku. Aku segera menutupnya dan cuba untuk bangun. Namun syaitan mana yang telah merasuk ayah, ia sentap tanganku dan menghumban aku ke atas tilam. Aku menjadi takut dengan tindakannya seperti orang yang telah dirasuk. “Ayahh.. Jangan ayah.. Ni Yani anak ayahh, sedarlah ayah..” air mataku mula mengalir mengenangkan musibah yang akan melanda. “Kau tahu tak, aku ni lagi penat.. Siapa yang peduli?” mukanya semakin merah bagai harimau nak menerkam mangsa. “Ayahh.. Ayahh.. Cakap sahaja apa yang perlu saya bantu.., makan-minum, pakaian, apa lagi yang saya boleh buat untuk tidak menyusahkan ayah?” badanku terasa mengigil melihat ayah yang sedemikian rupa. Ayah sememang sudah dirasuk, apa yang aku lakukan tidak memberi makna kepadanya. Tangan yang kasar itu terus menekan tanganku kiri dan kanan. Aku cuba menolak tangannya dari terus menindih tanganku, namun siapalah aku untuk melawan tenaga yang sudak dirasuk syaitan itu. Nafsunya telah menguasai diri, mulutnya terus mencium leherku dan menjilat-jilat telingaku. Segala tenagaku yang kukeluarkan untuk menepis asakan ayah nampaknya tidak bermakna langsung. Apa yang boleh aku lakukan hanya menangis mengenang nasib yang gelap yang bakal aku lalui. “Ayah.. Tolonglah ayah.. Ayahh jangan buat Yani macam ini..” tolakanku semakin tak terdaya. “Kau ikut sahaja apa kemahuanku” suaranya lembut disebalik telingaku. “Ayah sedarlah.. Apa yang ayah lakukan ini.. Ini anak ayah..” titisan air mataku terus membasahi pipi. Kata-kataku terhenti bila mulutnya terus bersatu dengan mulutku, aku cuba mengelak ke kiri dan kekanan tetapi satu tamparan yang hebat hinggap di pipiku. Kini aku sudah tidak berdaya lagi, melawan pun tiada guna pasti ia akan melakukan jua. Aku hanya membiarkan ia terus memuaskan nafsunya terhadap aku. Tanpa belas kasihan, bajuku direntap kuat olehnya. Berbekalkan suasana malam dan terangan cahaya bulan, aku terus diasak oleh ayahku. Aku pun tidak tahu samada adik-adikku yang lain sedar atau tidak. Bra yang ku pakai mula terlepas dari menyaluti gunungku dari dicorobohi oleh pandangan mata yang selama ini sering mencuri-curi pandang kerana payudaraku agak besar juga pada peringkat umur sepertiku ini. Bagaikan seorang yang kehausan, habis putingku yang baru sahaja hendak membesar disedut-sedutnya dengan lahapnya. Terasa juga kesedapan bila ia meramas-ramas dan menjilat-jilat putingku yang berwarna kemerah-merahan itu. Sudahlah aku dipaksa melayan nafsunya, malah tubuh aku juga turut menjadi mangsa keganasan mulutnya. Kesedapan yang baru hendak kurasai hilang bila ia mula mengigit-gigit putingku dan badanku sambil meramas terus payudaraku. Kini tangan pula terus meliar mencari simpulan kain batik yang ku pakai. Aku cuba melarangnya dari terus melakukannya namun sekali lagi tangannya hingap di mukaku. Hanya air mata sahaja yang dapat menemani keperitan yang kurasai kini. Melihat diriku yang tidak melawan lagi, ayah terus melucutkan kainku. Aku yang sememang di sebelah malam tidak pernah memakai seluar dalam maka terus terselah cipapku yang baru nak menembam di hadapan muka ayahku dengan jelas tanpa diselindungi oleh bulu-bulu halus kerana aku baru lepas mencukurnya. “Ayahh.. Tolonglah jangan mengapa-ngapakan Yani, Yani ni anak ayahh” aku masih lagi cupa untuk melembutkan hatinya. “Kau boleh diam tak, nanti aku lempang lagi muka kau tu” suara ayah cukup mengerunkan aku. Ayah tidak menunggu lama, habis segala sudut cipapku dijilatnya. Jarinya terus mengentel-gentel biji kelentitku yang sememangnya tersentil disebalik cipapku. Manakala lidahnya terus dijelir-jelirkan menembusi tasik maduku yang pertama kali disentuhi oleh lelaki bila ku dewasa kini. Aku rasa dah tidak tahan bila terus diperlakukan sedemikian rupa. Aku tekan kepala ayahku ke atas cipapku agar ia dapat terus menyelami ke dalam lubuk madu di dalam tasikku. Akhirnya saat yang tidak pernah ku lalui, buat pertama kali, mencurah-curah air pejal keluar dari dalam vaginaku. Naik terangkat punggungku menahan seribu kenikmatan yang diberikan oleh ayahku walaupun secara paksa. Daripada menanggung sakit, baik rasanya aku melayan terus nafsu buas ayahku. “Arghh.. Urghh.. Ehmm” hanya itu sahaja yang dapat aku suarakan. Melihatkan aku yang terkulai kelemasan, ayah sudah mula membuka kain sarung yang dipakainya, kini kami sama-sama berada diatas katil ayahku tanpa seurat benang pun menutupi kami berdua. Ayah membuka pehaku seluas-luasnya. Apa yang boleh aku buat hanya pasrah sahaja kerana malam ini pasti mahkota suciku yang kujaga selama 14 ini akan hilang disantap oleh ayahku sendiri. Aku hanya menunggu dengan seribu debaran. Tidak sanggup rasanya hendak melihat batang kepunyaan ayahku. Dalam suasana yang samar itu ayah mula mengaturkan permainan syaitannya. Nafsunya yang memberontak menghilangkan kawalan akalnya. Ia mula mengesel-geselkan kepala cendawannya ke atas cipap aku, Aku yang baru sahaja kejang dalam kenikmatan yang diberikan oleh ayahku mula terasa kembali kegelian bila ia memain-mainkan kembali biji kelentitku dengan batangnya. Perlahan-lahan ayah menghalakan batangnya kelubang cipapku. Ia mula menekan batangnya ke dalam cipapku. Namun terlalu sukar baginya untuk memasukkan batangnya untuk memecah masuk lubuk maduku. Ia menyapu sedikit lendiran minyak urut yang kuberikan kepadanya ke hujung batangnya bagi melicinkan perjalanannya. “Aduhh.. Ayahh.. Sakit, aduh sakit ayahh” begitu pedih rasa cipapku bila kurasakan ada seketul daging pejal mula menerokai lurang di dalam cipapku. Ayah menarik kembali, batangnya, ia masukkan masukkan dua jarinya ke dalam cipapku dan memain-mainkan di dalamnya. Aku terasa ngilu dan sakit bila ia terus memainkan jarinya mungkin untuk membesarkan sedikit lubang vaginaku. Bila ia merasakan air dalam cipapku cukup untuk melicinkan kemasukkan batangnya, ia mula memasukan lagi batangnya. Sekali tekan, seinci masuk ditarik lagi.. dua kali tekan tiga inci masuk.. Ditarik lagi tiga kali tekan, “Urghh.. Sakitnya..” lelehan air jernih membasahi pipiku. Tidak dapat kuceritakan betapa perit dan sakitnya luring vaginaku bila selaput daraku telah dipecahkan oleh ayahku. Jeritan kesakitan yang kualami tidak sedikitpun memberikan ruang untuk ayahku membehentikan tindakan ganas nafsu serakahnya. Malah semakin cepat sorong dan tariknya bila melihat aku sudah mula senyap dalam linangan air mata yang terus turun bercucuran bersama seribu kegelapan masa depanku. Jika ibu masih ada tentu perkara ini tidak akan berlaku. Aku pernah menyuarakan pendapat agar ayahku berkahwin lagi bila melihatkan ia hidup keseorangan dan ringan sedikit tugasku untuk menjaga adik-adik serta mudahlah untuk aku menumpukan pada pelajaranku. Ayah masih dengan sifat barannya, aku pula yang menerima hendikan darinya kerana tidak tahu bahawa hidupnya kini ibarat “kais pagi makan pagi kais petang makan petang”, tetapi ayah juga perlukan seseorang untuk mengisi kesunyian dirinya dan lihatlah sekarang ni aku pula yang jadi tempat untuk ia memuaskan nafsu. Siapa sangka, cadar ini jugalah yang dipakai oleh ibuku sewaktu melihat gambar pengantin yang ibu simpan. “Ayah.. Cuckuplah tu ayahh.. Yani sakit sangat ni” lelehan air turun mengalir di cipapku membasahi cadar peninggalan ibuku. Ayah tidak mempedulikan esakkanku, Aku lihat batangnya keluar dan masuk di dalam cipapku. Pelayarannya harus diteruskan bagi menerokai lubuk yang baru dijumpainya. Setelah agak lama dengan posisi melentang, ia memusingkan pula punggungku menghadapnya. Tanganku meramas cadar yang terus berselerak di atas katilnya. Dengan gaya “Doggie Style” habis punggungku di asak oleh badannya yang sasa itu. Aku mula merasa sedap dan ngilu bila tolakan batang terus menerjah masuk mencecah dasar dalam vaginaku, tangan yang berurat-urat itu terus meramas-ramas puting kecilku yang mula mengeras naik akibat tidak tahan dengan kenikmatan yang baru bermula ini. Namun baru sahaja aku hendak merasai kenikmatan pertama ini. Ayah telah dulu mensasarkan meriamnya di atas belakang badanku. Crott.. Crott.. Arghh… Ulelehan-lelehan air hangat mengalir penuh di atas belakang badanku. Aku yang belum sempat mencapai kemuncak merasa sedikit hanpa atas kerana ayah telah sampai ke garisan penamatnya, namun aku tetap bersyukur kerana penderitaan aku malam ini telah berakhir. Ayah terus merebahkan badannya di sebelahku. Namun ia sempat berberi amaran kepadaku agar jangan menceritakan perkara ini kepada sesiapa jika tidak mahu melihat adik-adikku teruk dipukulnya. Aku segera memakai kembali pakaianku dan segera meninggalkannya. Aku masuk bilik dengan seribu kekesalan namun biarlah aku sahaja yang menanggung kesedihan ini dari melihat adik-adikku diherdik dan dipukul oleh ayahku. Akhirnya terlena juga aku malam itu bersama linangan air mata yang hampir kering memikirkan kegelapan masa depan yang akan aku lalui. Pagi itu aku terlewat bangun kerana terlalu letih dan penat melayan nafsu buas ayahku malam tadi, mujurlah adikku mengejutkan aku. Aku cuba bangun untuk ke dapur menyiapkan sarapan dan bekalan adik-adikku untuk ke sekolah tetapi aku rasakan kepalaku cukup berat untuk bangun. Aku memanggil adikku Imah agar membantuku memanaskan nasi dan lauk semalam untuk dibawa bekal ke sekolah dan memakan biskut yang ada untuk sarapan. Aku cuba bangun juga ke bilik air dan terasa begitu perit lubang vaginaku terkena air, aku segera mencuci dan kembali ke bilik kerana kurasakan badanku melayang-layang. Adik-adikku semuanya telah pergi ke sekolah. Aku melelapkan mata kembali kerana badanku terasa begitu lemah untuk bangun pagi itu. Baru sahaja aku hendak melelapkan mata, aku merasakan seperti ada orang yang menyelak kainku. Aku cuba membuka mata dan dalam samar-samar aku dapat merasakan tubuh ayahku mula menindih aku kembali. Aku sudah tidak larat lagi untuk melawan kerana tubuhku begitu lemah. Aku hanya membiarkan sahaja baju dan kainku dibukanya, lagi pun adik-adikku telah pergi ke sekolah dan aku tidak mahu kerana keengganan aku, adik-adikku pula nanti yang menjadi mangsa. Kini aku mula merasa kenikmatan bila payudaraku diramas dan dijilatnya, namun ia tidak menunggu lama kali ini. Mungkin kerana sudah tidak tahan melihat aku yang terdampar tanpa rela terus menerima asakan dari batangnya menembusi lubang cipapku. Hentakan-hentakan yang dilakukan olehnya kini sudah berkurangan kesakitannya, malah kini sorongan-sorongan yang dilakukan olehnya menaikkan nafsuku pula. Aku terus menerima dan memberi kerana pagi ini aku mahu sama-sama mencapai kumuncaknya bersama-sama ayahku. Pagi ini aku dapat lihat batangnya yang sederhana besar dan panjangnya itu menerjah masuk ke dalam lubang vaginaku. Perjalanan yang dilaluinya disertakan dengan gentelan-gentelan terus ke aats biji kelentitku. Aku sudah tidak dapat menahan lagi. “Urghh.. Arghh.. Ehmm” terangkat punggungku dalam kekejangan mengakhiri klimakku yang pertama kali sampai dalam perjuangan ini. Baru kutahu betapa nikmatnya bila mencapai kenikmatan bersama dengan tolakan dan tarikan batang dari seorang lelaki. Aku tidak menunggu lama, tidak sampai lima minit kini ayahku pula mencapai kenikmatan buat kali kedua bersama dengan aku. Air-air pejalnya menembak tepat ke arah mukaku. Aku sedikit peranjat kerana mataku yang terpejam rapat, tiba-tiba dibasahi dengan air hangat dari ayahku. Ayahku sempat mencium bibirku sebelum meninggalkan aku keseorangan di dalam bilik dan aku terus terlelap dengan tubuh badanku hanya ditutupi oleh selimut yang melindungi tubuhku tanpa seurat benang ini. ***** Begitulah Abang Zack, tubuh Yani ini bagaikan patung bernyawa yang hanya menjadi perhiasan sahaja di dalam rumah itu, walaupun puas dikerjakan oleh ayahku namun aku tidak boleh berbuat apa-apa. Tidak kira siang atau malam, bila ada sahaja kelapangan waktu pasti diri ini menjadi mangsa nafsunya. Yani sekarang pun tidak dibenarkan pergi ke sekolah atau keluar rumah kerana takut Yani menceritakan kepada kawan-kawan. Yani sedar kini tiada gunanya Yani hidup tetapi menyenangkan adik-adik yang lain Yani terpaksa merelakan diri ini mengantikan tepat ibu. Aku menyuruhnya berehat kerana aku perlu ke rumahnya untuk membawa adik-adiknya yang lain keluar sebelum menjadi mangsa ayah sendiri yang tidak berperikemanusian. Aku segera melapor kepada polis dan menangkap bapanya pada malam itu juga. Kini Yani selamat setelah di tempatkan bersama anak-anak yatim yang lain di rumah Kebajikan. Semoga ada sinar kebahagian di hari esok buat Yani dan adik-adiknya. Namun kini telah lama aku tidak dapat menghubunginya. Apa yang aku tahu Yani kini telah menghabiskan alam persekolahannya. Aku cuba juga mencarinya di tempat ia bekerja tetapi masih tidak bertemu. Melihat diri adik-adiknya yang kini telah membesar bersama rakan-rakan yang lain yang senasib dengannya, aku berasa bertuah kerana masih mempunyai ayah dan ibu untuk menjaga aku walaupun kasih dan sayangnya agar berkurangan terhadap aku bila ku dewasa. Pada suatu hari yang tidak kusangka, aku ditegur oleh seorang gadis sewaktu berjalan-jalan di pusat membeli belah “Abang Zack.. Lama tak jumpa ye” dan apabila aku menoleh, sebujur tubuh yang selama in ku cari berdi didepanku. “Haryani” perhatian tetumpu penuh pada seorang gadis jelita yang berdiri di depanku kini. Kepada pembaca-pembaca yang mempunyai pengalaman suka dan duka, bolehlah mengirimkan cerita kepada saya untuk sama-sama berkongsi pengalaman bersama pembaca-pembaca yang lain. E N D

Posted at 10:46 am by AKMAR20
Make a comment  

Dalam Keta

Peristiwa ini berlaku sewaktu aku bekerja di JB di mana aku telah dilantik menjadi ketua untuk menganjurkan company family day. Seperti tradisinya hanya orang bujang akan menjadi jawatankuasa penganjur. Sebagai ketua aku telah menetapkan aktiviti dan melantik ahli jawatankuasa yang lain. Nak dijadikan cerita dua minggu sebelum function kami perlu ke beach resort yang sudah ditempah untuk memastikan persediaanya berjalan lancar. Kami 6 orang, 3 lelaki dan 3 wanita akan kesana yaitu aku, Roy dan Khan sementara wanita pula Nurool (nama sebenar) awekku, Mimi dan Leen. Kami bertolak jam 3 petang selepas mendapat kebenaran Personnel Manager dengan dua kereta. Kami sampai jam 5 petang. Setelah 2-3 jam berbincang dengan pengurusan hotel kami pun berangkat pulang kira kira pukul 8 malam. Sebelum pulang aku memberi isyarat kepada Roy aku nak balik berdua dengan Nurool aja. Terpaksalah Roy tumpang kereta Khan, dia pun faham. Nurool ni memang lawa baru aja grade dan masih 6 bulan bekerja di sini. Berasal dari utara. Budaknya berkulit putih bertubuh langsing tinggi dan bila tersenyum amat manis sekali. Habis budak jantan kat sini nak tackle dia tapi sudah rezeki aku agaknya. Tapi part paling seksi buah dadanya yang menonjol dan punggungnya yang melentik agak tonggek. Tambahan lagi dia nia jenis outspoken dan boleh diajak sembang dan bergurau tentang seks. Tak keterlaluan aku katakan sudah ber gelen gelen air maniku habis melancap bermodalkan Nurool. Berbalik pada kisah kami. Oleh kerana perjalanan kami agak jauh kami berbual supaya tidak mengantuk dalam masa yang sama tangan aku mengambil kesempatan meraba-raba peha dan sekali sekala buah dada Nurool. Nurool tak kisah sebab kami sudah selalu ringan-ringan kadang-kadang tu dalam office pun jadi. Nurool pulak menyandarkan kepalanya ke bahuku sementara tangannya mengosok gosok pehaku. Sambil tu Nurool mencium-cium aku lama kelamaan batang konekku pun bangun stim, senak perutku bila adikku tu mengeras dalam seluar jeans. Aku bagitau Nurool supaya membuka seluarku sebab aku sudah tak tahan. Nurool pulak nakal diramas-ramas, dilurut dari atas kebawah batang pelirku. Makin mencanak kerasnya. Aku makin tak selesa sebab aku tak boleh respons kat Nurool kerana sedang memandu. Jadi aku memutuskan untuk cari port yang sesuai dan beromen sebelum meneruskan perjalanan. Aku memberhentikan kereta disebuah kawasan taman yang sunyi dan aku yakin tak dilihat orang. Bila kereta sudah parking senanglah kami beromen, aku segera memeluk Nurool, kami berkucup-kucupan penuh mesra tanganku meraba-raba buah dada Nurool yang mengkal pejal dibaluti coli nipis. Tangan Nurool pula masih mengurut-urut batang pelirku. Kami terus berkucup dan berkulum-lulum lidah sambil tanganku membuka satu persatu butang blouse yang dipakainya, kemudian tanganku menyelinap masuk ke dalam coli dan meramas perlahan-lahan buah dada sambil mengentel-gentel putingnya. Tanganku tak henti-henti menguli payudara Nurool hingga buah dadanya kemerah-merahan dan keras mengkal terpacak. Setelah puas berkulum lidah aku meneruskan dengan mecium dan menjilat-jilat pipi tengkuk, cuping telinga hingga kelehernya semua aku kerjakan sampai birat-birat. Aku teruskan lagi dengan mulutku menghisap sebelah buah dada Nurool sementara tanganku meramas yang sebelah lagi. Aku lihat Nurool sudah gelisah nafasnya turun naik kencang sesekali mendengus-dengus matanya pula tertutup rapat menikmati rangsangan tangan dan mulutku ke atas buah dadanya. Aku hisap dan ramas buah dadanya hingga lenjun dengan air liurku. Aku teruskan lagi dengan tanganku merayap keperutnya yang rata, ke pusat hingga ketendunnya yang tembam dan masih ditutupi skirt labuh yang dipakainya. Sewaktu tanganku cuba menyentuh bahagian sulitnya Nurool menolak tanganku melarangku daripada meneruskannya. Memangpun sebelum ini aku tak pernah menyentuh bahagian sulitnya, tapi kali ini aku amat terangsang untuk melihat sendiri faraj Nurool. Maklumlah dia ni memang lawa dan putih melepak orangnya. Aku memujuk rayu Nurool agar membenarkan aku menyentuh farajnya. Aku katakan padanya yang aku amat mencintainya dan tak akan merosakkanya dan aku berjanji hanya nak menyentuhnya tak lebih dari itu. Akhirnya Nurool terpedaya dengan pujuk rayuku dengan syarat aku hanya menyentuh tanpa memasukkan jari atau batang pelirku ke dalam rongga farajnya. Tanganku mula meraba-raba faraj Nurool daripada luar skirtnya aku dapat merasakan pantatnya beransur-ansur mengembang bila kuusap-usap hingga menjadi semakin tembam walaupun masih ditutupi skirt. Beransur ansur aku masukkan tanganku kecelah pehanya kuusap-usap peha lembut dan gebu hingga kepangkalnya. Apabila sampai kepangkal peha aku menekup faraj Nurool dengan tapak tanganku. Penuh tapak tanganku, ‘memang besar pantat budak ni’ getus hatiku. Aku dapat merasakan panties Nurool dan lembab dengan cairan ghairah daripada farajnya. Tanganku mula bergerak ke atas dan ke bawah mengikut alur pantatnya sementara mulutku masih mengerjakan buah dadanya. Makin lama makin banyak cairan hingga basah pantiesnya, tapak tanganku pula dan semakin lenjun dibuatnya. Aku segera menyelak pantiesnya dan melurutkan jari tengahku ke alur farajnya. Pantat nya betul betul sudah lenjun aku terus melurut-lurut jari jemariku ke atas adan kebawah hingga menyentuh biji kelentitnya. Pantatnya begitu hangat dan basah sambil terasa bibir farajnya mengemut-ngemut menahan asakan berahi jemariku. Kali ini Nurool tak lagi mendengus malah mengerang-ngerang kesedapan setiap kali jariku mengentel biji kelentitnya sambil tangannya meramas-ramas badanku. Sesekali tangan Nurool menahan tanganku agar terus mengentel biji kelentitnya. Aku juga amat terangsang menyebabkan batangku mencanak sekali. Aku cuba merapatkan mulutku kefarajnya tetapi agak sukar kerana kami berada ditempat duduk depan kereta jadi pergerakan dan aksi kami amat terbatas. Aku segera memusingkan badan Nurool supaya menyandar ke dinding kereta sementara kaki kanannya kuletakkan ke konsol kaki kirinya kuletakkan ke dash board. Nurool agak kurang selesa tapi sebab sudah syok dia akur sahaja. Dalam samar-samar aku dapat melihat dengan jelas farajnya yang menjadi idamanku selama ini. Farajnya amat tembam tersembul dan merah merekah. Kelihatan amat dijaga rapi hanya bulu-bulu nipis menutupi bahagian atas sementara bahagian bibir farajnya bersih dicukur. Dalam posisi mengangkang jelas kelihatan saluran faraj Nurool sudah terbuka sambil mengalirkan cairan jernih yang membasahi keseluruhan permukaan faraj dan meleleh hingga ke duburnya. Aku amat terangsang lalu menyuakan mukaku kecelah kelengkangnya. Lidahku menjilat-jilat seluruh farajnya, kelentit dan duburnya hingga habis cairannya aku hisap. Habis aku gigit kelentit dan menyedut pantat Nurool hingga birat-birat kukerjakan. Akhirnya Nurool tak dapat menahan lagi nafsunya nafasnya semakin pantas tubuhnya kejang kedua tangannya memaut kemas menekan kepalaku diikuti farajnya mengemut ngemut sebelum membuakkan cairan faraj dengan banyak sekali. Nurool mencapai klimaksnya. Habis mulut dan muka aku dipenuhi lendi daripada farajnya. Tubuh Nurool sudah kelihatan amat lesu dan longlai tersandar dikerusi kereta, matanya kuyu memandangku kosong sambil tersenyum kepuasan tapi aku belum puas lagi. Nafsuku membuak-buak ingin merodok rongga dara Nurool dengan batang pelirku yang sudah terhunus keras, walaupun aku sudah berjanji tak nak merosakkannya tapi atas desakan nafsu yang membuak-buak aku tak peduli lagi. Aku tengok Nurool pun sudah pasrah dan lemas dalam lautan nikmat seksual seperti meminta aku meneruskan kembara hingga kepuncaknya. Oleh kerana kami di dalam kereta yang agak sempit untuk bersenggama jadi aku memberi isyarat kepada Nurool supaya merangkak ke kerusi belakang pula. Ketika merangkak aku memerhatikan punggung Nurool yang putih melepak dan menonggek amat menghairahkan nafsuku. Aku menyuruh Nurool menyandar ke pintu kereta sambil membuka kangkangnya. Aku membongkok menghampirinya kucium mulut dan berkulum lidah, tanganku pula meramas lembut buah dadanya sementara tangan sebelah lagi memaut erat pinggang Nurool yang ramping. Nurool juga memaut erat pinggangku sementara sebelah tangannya mengusap dadaku sambil mengentel puntingnya. Aku betul betul sudah steam tapi cuba bertenang sambil mengawal keadaan. Aku acukan batang pelirku yang keras seperti batu tepat ke lubang farajnya, kutusukkan perlahan sekadar melepasi kepala butuhku yang dang kembang macam cendawan. Aku terasa amat hangat dan ketat sekali kemutan faraj Nurool sehingga batangku tersekat walaupun farajnya tak henti-henti mengeluarkan pelincir. Memang masih dara lagi Nurool ni bisik hatiku memandangkan begitu sukar aku memasukkan batangku tambahan pula saiz batangku memang agak besar. Aku teruskan menusuk pelirku keluar masuk setakat yang dapat, Nurool pulak mendesah dan mengerang kesedapan setiap kali aku tusukkan senjataku ke dalam pantatnya. “Ohh.. Ohh.. Abangg.. Seedapnya bang.. Oohh.. Abang pelan sikit Nurool tak tahan.. Sakitt.. Oohh..” Begitulah keluhnya. Apabila aku merasakan lubang pantatnya sudah semakin kembang aku tusukkan lebih dalam lagi hingga satu ketika kepala butuhku terasa seperti telah menembusi lapisan kulit, diikuti raungan daripada Nurool. “Aduuhh.. Oohh.. Sakiit Bang aduhh.” Nurool menahan kesakitan dalam kelazatan, aku lihat dia mengalirkan air mata barangkali memang sakit ketika aku mengoyakkan selaput daranya. Apabila Nurool dan agak tenang aku terus tusukkan batang pelirku hingga santak kepangkal rahim. Nurool meraung lagi penuh kenikmatan, aku membiarkan batangku seketika di dalam untuk menikmati kemutan faraj Nurool yang amat kejap dan berturut-turut. Kemudian aku meneruskan dengan acara sorong tarik, aku menyorong dengan perlahan hingga santak dan menarik batang pelirku dengan pantas bertalu-talu. Punggung Nurool terangkat-angkat mengikut irama hayunanku menambahkan lagi kenikmatan persetubuhan. Nurool begitu terangsang hingga klimaks beberapa kali, dia meraung kesedapan sambil tangannya menarik narik rambutku. “Ohh.. Ohh.. Ooohh.. Arghh..” Itu saja yang kedengaran dari mulut mungil Nurool yang pantatnya sedang aku kerjakan. Setelah puas memantat dalam posisi menelentang aku menyuruh Nurool menungging. Ku ramas ramas punggungnya yang montok dan kubuka kangkangnya seluas-luas hingga tersembul farajnya. Kulihat farajnya sudah banjir dengan lendir lalu ku suakan mulutku menjilat cipapnya hingga ke dubur hingga hampir kering kukerjakan. Dalam posisi doggy style terus aku tusukkan seluruh batangku ke dalam lubang farajnya hingga santak kepangkal rahimnya. Aku menghayun dengan pantas dan bertalu-talu hingga menghasilkan bunyi berdecap-decup batang pelirku berlaga dengan pantat Nurool. Sambil menghayun batang pelirku ke dalam faraj tanganku sibuk menguli buah dadanya mulutku pula mengigit tengkuknya. Betul-betul 3 dalam 1. Punggung Nurool pula maju mundur mengikut hala tusukan, terkemut-kemut farajnya menahan asakan batangku. Badan kami berdua sudah lenjun bermandi peluh maklumlah bersenggama dalam kereta, buka tingkap sikit aja cukup-cukup untuk udara bernafas. Tiba-tiba pantat Nurool mengemut begitu kuat sekali dan meraung penuh ghairah mencapai klimaks yang entah keberapa. Akibatnya kepala butuhku terangsang yang amat sangat, aku seperti tak dapat mengawal keadaan, nafasku kencang jantung berdegup pantas kepala butuhku pula berdenyut seperti nak terpancut. Nurool seperti mengerti keadaanku meminta aku pancut diluar farajnya. “Abangg.. Buang kat luarr.. Oohh.. Pless..” Rayunya. Dengan pantas aku mencabut pelirku dan cuba bertenang mengawal pernafasan supaya tidak terpancut dahulu sebab aku belum puas lagi menyetubuhi pantat Nurool. Lagi pula aku tak mahu memancurkan air maniku ke dalam pantat Nurool, buatnya dia mengandung naya aku. Jadi aku meminta nurool mengisap saja pelirku hingga memancutkan air mani. Aku menyandar sementara Nurool membongkok mencapai pelirku. Dia cuba memasukkan keseluruhan batangku namun tak dapat sebab terlalu panjang. Nurool mengulom batangku dengan lahap sekali sambil tangannya melancapkan bahagian batang pelir yang tak muat dimulutnya. Jilatan dari lidah kasap nurool serta urutan jemarinya yang lembut ke atas batang pelirku amat menghairahkan sekali. Mataku terpejam menahan kesedapan oral seks sambil tanganku meramas ramas punggung Nurool yang pejal dan menonggek. Sesekali jariku mengusap lubang dubur dan hujung farajnya. Terangkat punggung Nurool bila jejariku menusuk nusuk lubang buntutnya. Setelah hampir 10 minit batangku dikerjakan Nurool, aku sudah tak dapat nak menahan lagi kepala butuhku terasa berdenyut-denyut, uraturat pelirku terasa amat tegang diikuti rasa sensasi yang amat sangat hingga akhirnya aku memancutkan keseluruhan air mani ke dalam rongga halkum Nurool. Nurool awalya cuba mencabut mulutnya tapi tanganku lebih pantas menekan kepalanya hingga kesemua air maniku habis ditelannya. Aku amat puas kerana dapat menyetubuhi pantat Nurool gadis pujaanku, walaupun aku terpaksa melakukannya E N D

Posted at 10:40 am by AKMAR20
Make a comment  

Sekolah

Terlebih dahulu, Aku ingin memperkenalkan diri. Aku adalah seorang pegawai di sebuah syarikat swasta yang terkenal kerana sebelum ini ia adalah milik penuh kerajaan. Ibu pejabat syarikat ini berada di Petaling Jaya tetapi Aku kene jaga kawasan timur. Sebagai pegawai atau lebih tepat pengurus, Aku selalu ke ibu pejabat kerana menghadiri mesyuarat mahupun hal-hal lain. Oleh kerana terlalu banyak masa di luar, keinginan naluri aku terhadap sex jarang dapat dipenuhi atas sebab masa yang tidak menentu. Terus terang aku katakan, aku ini lelaki normal, kalau lihat awek muda sikit aje, aku ingin memilikinya luar, dalam dan semuanya kalau boleh. Batang aku ni macam nak terbang sendiri mencari tempat bermain. Lebih-lebih lagi kalau awek tu masih sunti walaupun dah tak dara lagi. Keinginanku agak lebih sikit. Bahkan wife akupun kadang menyerah. Tiap-tiap hari aku nak main. Tak dek rest. Yang susah kalau masa bendera jepun datang. Tu yang kena carik luar plak. Dan bermulalah cerita. Aku carik yang sunti nih bukannya apa. Aku teramat syok bila mendengar lawan main aku merintih-rintih. Menggeliat sakan kerana kurang pengalaman. Belum boleh control lagi. Kalau sampai menjerit kesakitan lagi mengancam. Kata orang tua-tua. Makan keropok. Pengalamanku yang pertama macam ni. Masa tu aku kena menghadiri mesyuarat kat ibu pejabat. Aku duduk Hotel Hilton. Hari Ahad. Check in petang. Malam tu. Tak tau nak buat apa-apa. Akupun carik makan kat medan selera. Jalan kaki jer. Dekat. Tengah dok syok makan. Aku terperasan ada awek yang dok pandang aku. Dia tengah bayar makan dia. Bila aku pandang. Dia senyum. Dan akupun balas senyum dia. Nampak macam budak sekolah lagi. Mungkin student yang berdekatan kot. Bisik hatiku. Dia pakai T-Shirt merah dengan mini-skirt putih. Peha dia. Fulamak. Putih melepak. Tentu yang dalam ni lagi best. Bisik hatiku lagi bersamaan dengan ‘bird’ Aku yang dah cuba mengepak nak terbang. Aku buat dek aje. Tak leh response banyak-banyak. Sebab orang ramai. Kang mana tau ada balak dia. Buat malu je. Akupun terus makan. Dan aku tak tau bila plak dia blah. On the way balik ke Hotel. Ada sebuah bus stop kat jalan depan Hotel. Dari jauh aku nampak awek tadi duduk sorang-sorang. Ada chance nih. Bisik hatiku. Akupun mendekati awek tu. Dekat je. “Adik tunggu siapa?” tanyaku. “Saja je. Tak tunggu sesiapa”, jawabnya. “Kenapa. Berdiri aje. Duduk le. Ke takut”, Kata dia lagi. Aaiikk. Boleh ni. Bisik hatiku. Jiwa Aku naik bergelora bila kakinya yang mula-mula bersilang terbukak sedikit. Saja je dia buat begitu. Dari cahaya lampu jalan. Aku terlihat seluar dalamnya yang berwarna kehitaman. Akupun mula duduk dekat dengan dia. Dia perkenalkan diri dia sebagai Winnie. Baru aje masuk tingkat empat. Yang berdekatan. Dan kami mula berborak. Tapi yang aku ingat ini je. Winnie kata.. “Sekarang ni susah yek Bang. Semua perkara kena pakai duit”. Dan dia mula menceritakan masalahnya untuk membiayai persekolahannya. “Sekarang ni. Walaupun ada wang saku. Tapi hanya cukup setakat ala kadar saja” katanya. Aku bersimpati dengannya. Tapi kalau tak dapat apa-apa. Apasal nak tolong plak. Paling kurang boleh rasa cipap dia. Aku kata kat dia.. “Macam ni la. Mari ikut Abang” “Ke mana Bang?”, tanya dia. “Ikut je”, kataku. Kami pun jalan bersaing masuk ke Hotel tempat aku menginap tu. Sampai di bilik. aku terus ajak Winnie masuk. Bilik Hotel tu besar nggak. High Class Hotel katakan. Winnie minta izin ke bilik mandi buat mandi kerana belum mandi katanya. Masa Winnie nak masuk ke bilik mandi yang ada bath-tub tu. aku menghalangnya. “Mandi sama-sama ye, Abang belum mandi nggak nih”, aku terus straight to the point walaupun tadi aku dah mandi. “Malu la!”, ujar Winnie terperanjat. “Buat apa nak malu”, kataku lagi yang akhirnya membuatkan Winnie terdiam. Terpaksa bersetuju. Kemeja dan seluar terus aku tanggalkan, begitu juga dengan T-Shirt merah dan Mini-Skirt Winnie. Aku tinggal seluar dalam jer, Winnie tinggal bra jarang dengan seluar dalam warna hitam. Wow, boleh tahan nggak, aku nyaris gelap mata, kagum gila. Di bath tub, kerana tak tertahan aku pegang buah dada Winnie yang masih berbungkus dengan bra jarangnya. Winnie tergamam, “Ee. Jangan le. Malu la!”, ujarnya seraya mengangkat tangannya menepis tanganku. Tetapi tak jadi. Bila tanganku sampai dulu. “Kenapa, Winnie?”, tanyaku. “Tak de apa-apa, tapi rasa lain macam je?”, ujar Winnie. Aku makin gembira, pelan-pelan aku tanggalkan bra Winnie, dia ikut aja, sampai aku lihat dengan jelas buah dada Winnie, wah comel je. Cute. Dengan nipple warna kemerahan. Cantik dan indah sekali. aku terus belai, aku ramas-ramas lembut, Winnie kebingungan. Cuma bibirnya saja yang mengeluarkan suara.. “Errghh. Aahh..” Aku makin naik stim, aku kucup bibir Winnie, kami saling mengulum lidah masing-masing, sementara tanganku asyik bermain-main di dada Winnie. Air di bath tub separuh penuh. Badan Winnie aku terlentangkan. Aku jilat dengan lahap buah dada Winnie dari lembah ke bukit dan mengisapnya kiri dan kanan. Lidahku berjalan ke perut dan mulai turun ke bawah, aku tanggalkan seluar dalam Winnie hingga tak de seurat benangpun menutupi tubuhnya. “Aahh.. Eahahh.. Ahh, sseedappnnyyeerr”, ujar Winnie mendesis. Aku makin rancak, tanganku bermain-main di kelangkang Winnie hingga ke cipapnya. Cipap Winnie terus aku usap-usap dan sesekali kularikan jariku ke ‘batu permata’nya sambil mengulum bibir Winnie. Jari hantu aku mulai masuk ke liang cipapnya, Winnie semakin keras mendesah.. “Ergaahh.. Aahh.. Aahh.. Bang.. Sakit.. Bang.. Ahh”. Baru aku tau rupanya Winnie virgin lagi. aku tak peduli, aku terus mengulum bibir Winnie, sementara Jari hantuku menari-nari di tebing cipap dan batu permata Winnie lalu Winnie pun klimaks untuk pertama kalinya. Tiba-tiba Winnie berkata, “Winnie Nak tengok abangnya boleh?” Tanpa jawapan dariku Winnie segera menanggalkan seluar dalamku dan dengan malu-malu terus memegang batang aku. Entah datang dari mana semangatnya. Winnie. Seperti seorang profesional, melancap dan membelai batangku. “Cam mana kalau masuk mulut yer?” Winnie makin berani. “Cuba ler..”, ujar aku perlahan. Pelan-pelan Winnie memasukkan batang aku ke mulutnya. Terus aje dia mengulum dan mengisap. Suaranyanya masih terdengar, “Mmpph.. Mmpphh..” mungkin kerana geram dia mula nak menggigit, aku terperanjat dan terus kuramas-ramas buah dadanya. Ia tersenyum malu namun terus bermain dengan batang aku. Bila nak klimaks, aku tarik batang aku dan aku pancutkan di antara buah dada Winnie. Ujarnya, “La. Kenapa kencing!!” “Ini bukan kencing, ini air mani la..”, ujar aku. Dia mengangguk paham. Sambil mengusap-usap air maniku di dadanya. “Jom. Main yang real punya. Boleh tak!”, lanjut aku. “Tapi Winnie takut la?”, Winnie jawab balik. Innocence. “Apa nak takutkan. Tak ada apa-apa. Pengalaman buat Winnie”, kataku lagi. Winnie yang inginkan pengalaman yang tak pernah dilaluinya itu terus menyetujuinya. “Boleh, tapi di atas katil ye. Jangan kasar-kasar tau”. Setelah itu pelan-pelan kami berdua beriringan sambil berpelukan berjalan ke arah katil. Aku terus baring di atas katil berselimutkan comforter. Winnie duduk di sebelah. Tanpa berfikir panjang aku tarik tubuh Winnie dekat kepadaku. Gile. Betul, tubuhnya walaupun kecil tapi montel dan gebu. aku terus beraksi, pertama dengan ‘french kissing’. Aku mulai mencium, mengulum, dan menggigit-gigit bibir comel Winnie sampai Winnie telentang dengan sendirinya. Lidah kami tolak menolak. Winnie semakin sesak nafasnya. Aku baring di sisi kanan Winnie. Kami meneruskan ‘french kissing’ dengan lebih bernafsu sambil tanganku berlegar-legar ke arah buah dada Winnie. Tubuh Winnie terus menggeliat-geliat, aku semakin bertambah nafsu. Aku ramas perlahan-lahan buah dada Winnie, dari bawah menuju ke nipplenya. Nipplenya yang masih berwarna kemerah-merahan jadi keras. Buah dadanya tegak keras, sesekali aku gentel nipplenya dengan lembut menggunakan ibu jari dan jari telunjukku. Setelah itu aku mulai mengulum dan mengisap nipple buah dada Winnie, dia semakin meghenyam-ghenyam.. “Aahh. Eaahhee.. Aahh..”, ujarnya sambil menarik rambutku. Aku tak tahan, aku gigit nipplenya perlahan-lahan dan semakin kuat ia menarik rambutku. “Aahh.. Aahh..”, ujarnya semakin kencang. Kemudian aku pusingkan badannya dengan posisi 69, Winnie terus menyambut batangku dan mengulumnya dengan penuh berahi. Sementara itu aku jilat cipap Winnie, wah wangi. Mungkin bau perfume bercampur bau cipap Winnie. Sambil menjilat, aku main-mainkan ‘batu permata’. Sesekali kucuba masukkan jari hantuku ke dalam. cipap Winnie. Winnie tersentak dan mendesah keras.. “Aahh. Sakit Bang. Aahh. Slow slow ye.. Aahh..” seraya mengulum batangku lebih kuat lagi. Terasa nak tercabut batang aku dek kuluman kuat Winnie. Aku buka bibir cipap Winnie dan kurapatkan mulutku ke arahnya. Aku jelir lidah aku ke dalam sambil aku ayak-ayak ponggongnya. Setelah itu, dengan menahan nafas aku sedut tengah-tengah cipap Winnie. Berdesit-desit bunyi. Air Winnie masuk ke dalam mulutku. Bagai menggelegak tubuh Winnie. Tiba-tiba Winnie menekan cipapnya kearah mukaku. Tubuhnya seperti seakan kejang dan ia mendesah perlahan dan kemudian bertambah keras.. “Aahh.. Aa.. Hh.. Hh.. Hh..”, nafasnya tercungap-cungap. “Satu session lagi, Win”, ujarku. Aku tak gunakan kondom pasal aku tau yang Winnie ni belum pernah main lagi. Jadi aku nak dia rasa macamana yang real. Tanpa kondom. Tanpa membuang masa aku telentangkan Winnie. Mukanya nampak sedikit letih. Mulutnya comot dek air liurnya dan air maziku. Aku kangkangkan kaki Winnie. Nampak ‘batu permata’nya dengan rekahan yang comel. Bulu ada sikit tapi halus-halus. Perlahan-lahan aku pegang batangku. Aku tempelkan kat batu permata dia. Bagi salam sikit. Aku nampak alur Winnie ni dah lama becak. Mula-mula aku masukkan kepala batangku dulu. “Eerrhh..”, Ringik Winnie sambil memegang tubuhku. Bila aku cuba menolak lagi, “Bang.. Sakit Bang..” Sambil tangannya menahan ke arah tubuhku. Aku enjut perlahan-lahan. aku goyang-goyang sikit, buat round sambil itu aku kulum lidahnya. “Aahh.. Eehh.. Aahh.. Eehh..”, Winnie mendesah lagi. Bila Winnie dah macam hayal. Dengan satu hentakan. Aku radak cipapnya. Chhess. Bunyi seperti bawang kena hiris. Winnie. Menjerit. Sakit katanya. Sambil teresak. Aku tak hiraukan katanya. Kubenamkan batangku dalam-dalam. Sambil tu, aku kulum cuping telinganya. Winnie menggeliat kegelian. Hilang sakitnya. Akupun mula tarik sorong batang aku. Lama-lama dari perkataan sakit. Timbul ringikan Winnie kembali. Tanganku kembali berjalan-jalan di sekitar buah dada Winnie, meramas dan membelainya perlahan-lahan sambil kukulum lagi lidahnya. Dengan tiga serangan serentak. Winnie seakan hilang ingatan. Kemut cipapnya menjadi-jadi. Menggelepar tubuh Winnie. Setelah beberapa lama, kerana kemutan yang kuat dari Winnie aku merasakan bahwa aku akan klimaks. Aku melajukan enjutanku. Dan dengan satu hentakan kuat, aku simbah liang cipap Winnie dengan air azimatku. Bila terasa kepanasan air azimatku. Winnie sekali lagi menggelepar keenakan sambil mengayak-ayak ponggongnya. Pejam-celik pejam-celik sehingga satu masa mata hitamnya hilang dek kelazatan yang amat sangat.. “Aahh.. Aahh.. Aahh..”, ujar kami bersama-sama setelah kami berdua mencapai puncak kenikmatan. Setelah itu, kami tertidur bersama di atas katil dalam keadaan telentang, keletihan. “Sedap kan?”, ujarku yang terus diakui oleh Winnie. “Senang je ye. Melakukannya kerja tu. Sedap pulak tu. Tapi rasa sengal-sengal lagi la”, kata Winnie kemudiannya sambil memegang cipapnya. “Esok-esok hilang le. Lepas tu tambah sedap ade”, ucapku. Aku kemudian merenungkan Winnie sambil tersenyum, hingga akhirnya Winnie juga turut tersenyum malu. Waktu tu dah dekat dua belas tengah malam. Kemudian Winnie berkata, “Dah lewat dah ni. Esok ada kuliah pulak”. Kemudian dia bingkas bangun. Dan menuju ke bilik mandi. aku turut mengekorinya. Di dalam bilik mandi. Kami saling bantu membantu. Sabun menyabun. Winnie basuh batang aku dan aku gosok-gosok cipap dia. Dalam dia ramas-ramas batang aku. Bangun balik batang aku. “Nak lagi ke?”. Kata Winnie. “Ahh Ahh le tu”, kataku. Tapi cepat-cepat dia balas. “Esok pulak lah ye. Nanti. Father Winnie marah pulak. Balik lewat sangat” “Okay. Janji tau. Esok tunggu tempat kita jumpa tadi ye”, ujarku setuju. “Okay”, katanya setuju. Setelah merapikan diri, Winnie kembali pulang ke rumahnya. Sebelum dia balik tu, aku nak bagi dia RM-RM 100 tapi dia tak nak. “Esok ajer la. Winnie percaya kat Abang”, katanya. Malam itu tinggallah aku mengenangkan kejadian yang mengasyikkan. Dan aku baru teringat yang aku juga ada urusan penting keesokan harinya. Periuk nasi kena jugak jaga. Akupun terus tidur bertemankan babak-babak nikmat di dalam kepalaku. Aku tak menyangka yang aku akan dapat menikmati kelazatan bermain bersama dengan gadis dara sunti seperti Winnie. Harapan aku, Winnie akan merasakan keindahan pengalaman semalam sehingga dia ketagihnya dan datang kepadaku. ***** Keesokan harinya, selepas meeting dan menguruskan segalanya yang perlu di Ibu pejabat, aku balik ke Hotel. Waktu tu dah petang. Dekat pukul 7.00 petang. Biasalah tu. Kalau tak kerjapun buat-buat ada kerja. Aku seperti biasa mandi dan bersiap-siap. Sementara itu aku menunggu kedatangan Winnie. Namun setelah menunggu beberapa lama. Winnie tak muncul-muncul. Mungkin Winnie tak datang dan mungkin rezeki aku untuk satu malam jer dengan Winnie. Bisik hatiku. Perut aku mula berkeroncong. Nak makan. Ingatkan nak belanja stake ke kat dia. Di Victoria Station. Depan Hotel tu. Lagipun RM-RM 100 yang aku nak bagi dia ada kat aku lagi. Aku bukan apa. Main-main jugak. Simpati kat dia ada nggak. Seperti semalam Akupun turun dari Hotel dan akan menapak ke medan selera. Sampai saja aku di Hotel Lobby aku nampak Winnie. Tetapi bukan seorang. Ada seorang lagi bersamanya. Seorang gadis sebaya dengannya. Winnie masa tu pakai T-Shirt dan Skirt pendek. Seorang lagi berpakaian baju kurung tapi tak pakai tudung. Nampak ayu aje. Winnie nampak aku dan tersenyum. aku balas balik senyum dia dan terus mendekati mereka. Kuhulur tangan aku. Berjabat salam dengan Winnie. Kemudian Winnie memperkenalkan aku dengan kawan dia. “Ni, kawan Winnie” Katanya sambil tersenyum. “Hello” kataku. “Hi” sapanya kembali. Kami bersalam. Dia tersenyum dan aku balas senyumannya. “Winnie nak pinjam bilik boleh tak. Kita orang nak mandi”. Winnie berkata kemudiannya. “Boleh. Apa salahnya. Tapi jom kita makan dulu. Abang belanja makan. Abang tengah lapar ni” kataku. “Kita orang dah makan la. Sebelum datang tadi. Sorry ye”. Jawab Winnie. “Macam ni la. Winnie dan kawan Winnie naik bilik. Mandi. Kita jumpa nanti. Okay”. Kataku lagi. Winnie mengangguk tanda setuju. Akupun menyerahkan kunci bilik kepada Winnie. Winnie dan kawannya terus menuju ke lift Hotel sementara aku menapak ke medan selera. Aku order simple jer. Nasi putih. Sup ekor. Telur dadar. Aku tak nak order yang berat-berat. Takut lambat. Kerana aku tak sabar-sabar untuk balik ke hotel semula. Dalam kepalaku berlegar bermacam-macam adegan yang mengasyikkan. ‘Bird’ akupun mengangguk-angguk di dalam seluarku tanda setuju. Siap je. Akupun balik. Naik je, sampai tingkat bilik aku. Dari jauh, aku nampak bilik tak berkunci. Ahh. Sudah. Apa dah jadi ni. Bisik hatiku. Slow-slow aku tolak pintu tu. Aku nampak ada sorang tengah tidur atas katil aku tu. Aku melihat ke arah cermin solek. Dan di atas meja cermin tu terletak sepucuk surat untuk aku. Aku terus baca. “Dear Abang, maafkan Winnie kerana tidak menunggu kepulangan Abang. Semasa Abang membaca surat Winnie ini, Winnie kemungkinan telah bersama dengan lelaki lain. Sebenarnya, semalam itulah kali pertama Winnie melakukannya. Pengalaman bersama Abang akan Winnie bawa untuk mendapatkan wang perbelanjaan Winnie”. Bla. Bla. Dan seterusnya. Mula-mula berderau jugak darah aku. Rasa bersalah pun ada. Tapi lama-lama terfikir pulak. Aku ni siapa yang tak nak bagi dia kerja macam tu. Tapi. Kalau boleh tak nak lah dia kerja macam tu. Itu yang aku suruh Winnie contact aku semula. Nak tau perkembangan dia macamana. Kerja lagi ke atau sebaliknya. Kalau boleh aku nak dia berhenti kerja macam tu. Okaylah. Selepas aku baca surat Winnie, aku beralih ke tepi katil. Aku lihat kawan Winnie sedang tidur nyenyak. Berselimutkan comforter yang disediakan oleh pihak hotel. Dalam kepala aku berfikir sesuatu. Kenapa pulak dia ni tak ikut Winnie. Dalam hatiku berdetik. Lama juga aku perhatikan dia. Tak lama kemudian dia menggeliat. Dia membuka mata dan terus duduk. Tubuhnya masih di dalam comforter. Sambil tersenyum manis, gadis itu menyapaku. “H.. Hai.., d… Dah lama b… Balik..”. “Dah lama jugak” jawabku seramah mungkin sambil tersenyum. Dia amat gugup bila mahu bertanya kepadaku. Mungkin dia malu. Tetapi soalnya kenapa dia sengaja mahu ditinggalkan oleh Winnie. “Mana Winnie?”, Tanyaku pura-pura tak tau. “Eehrr.. Winnie.. Itu.. Dia.. Dia.. Bang.. Entah.. Tak.. Tau..”, jawabnya dengan suara tersekat-sekat. Akupun segera duduk di birai katil. Sebelahnya. “Ooh.. Jadi.. Winnie tingalkan adik sorang-sorang la ye?”, aku terus bertanya. “Mm..”. Dia mengangguk. Semakin tak tentu arah melihatku duduk di sebelahnya. “Sekolah lagi kan. Tingkatan berapa Dik?”, tanyaku memanfaatkan kesempatan yang ada. “Mmph. A.. Aa.. Ting.. Katan.. Empat.. Bang..”, jawabnya tersekat-sekat. Gugup dan malu. Wajahnya nampak merah padam. Jelas pada kulitnya yang putih bersih, kelihatan manis dan ayu. Bibirnya yang merah dan kecil tersenyum malu sambil memperlihatkan giginya yang putih. “Iih. Adik ini kenapa malu-malu. Tak suka berbual dengan Abang ye”, pancingku. “Mpphh.. Tt.. Tak.. Aah..”, jawabnya sambil tersenyum manis. Makin berani dia ni. Fikirku. “Mmh. Boleh Abang tau nama adik?”, tanyaku kemudian. “Mm…”. Dia tak menjawab, tapi senyumnya semakin manis. Tersipu malu. “Mm.. Mm.. Mm.. Kenapa Mm.. Aje he.. He.. Tak apa kalau tak boleh. Abang cuma ta..”. “Mm.. Lisa Bang”, tiba-tiba ia memotong kata-kataku. “Oo. Lisa. Cantik ye nama tu. Oh ya, Nama Abang..”, sahutku sambil menghulur tangan kepadanya. Mula-mula dia malu-malu, namun akhirnya ia meraih tangan kananku. Kujabat erat tangannya yang agak kecil, halus mulus sekali, macam tangan Winnie jugak. “Abang datang sini business ye”, tanyanya makin berani. “Iyaa. Kenapa?” tanyaku kembali. “Tak. Saja je tanya. Tak boleh ke” Jawabnya makin manja. Kuberanikan diriku. Segera aku cuba menarik tubuhnya dekat di sampingku. Dia mengikut dengan manja. Comforter yang pada mulanya menutupi tubuhnya. Jatuh ke bawah memperlihatkan baju kurungnya. Melihat reaksinya itu tanpa terasa batangku tersengguk-sengguk. Mulai mengeras. Aiihh. Boleh ni. Bisik hatiku. Aku segera memeluk tubuh kecil molek yang seksi itu dan dengan perlahan aku cium pipinya yang putih bersih itu dengan bibirku. Lisa gemetar dan terkejut melihat tindakanku yang terlalu berani, lalu segera menarik pipinya. Aku jadi tak sedap hati dibuatnya. “Eeh. Abang ni. Beraninya”, Lisa memandangku. Namun dia sempat melirik tersenyum. “Biasa la” jawabku. Mempertahankan diri. Aku segera cuba mengawal diri semula, sambil tersenyum manis. Aku segera meraih tangannya dan kutarik turun dari katil. Sambil kupegang tangannya erat-erat. Sejuk aje. aku tatap wajah manisnya yang sangat innocent itu. Wajahnya masih mulus dan kelihatan malu-malu, tapi aku tau. Dia ni mahu merasakan bagaimana nikmatnya bersama lelaki. Mungkin Winnie telah menceritakan kepadanya. Ini merupakan peluangku untuk mendapatkan seorang lagi dara sunti. Bisik hatiku. Sambil terus tersenyum manis aku berkata padanya. “Lisa. Tadi tu. Abang rasa dah tak tahan. Lisa tak biasa ke?”, tanyaku. “Mm.. Tak. Ta.k Tak.k?” Lisa seakan tetap gemetar. Lisa berjalan menuju ke kusyen. Tubuhnya yang hanya setinggi bahuku itu melenggok asyik. Walaupun kecil tapi tubuhnya gebu dan kelihatan seksi sekali. Tentu yang di dalam lebih lagi. Hati kecilku berkata. Ponggongnya yang bulat terkulat-kulat menggelek seksi, sedang kedua kakinya kelihatan agak kecil, maklumlah masih sunti. Walaupun dia memakai baju kurung tapi agak ketat sehingga aku dapat lihat bentuk buah dadanya. Walaupun tidak sebesar kepunyaan Winnie. Sangat merangsang sekali. Seorang gadis yang tubuhnya mulai mekar berkembang seperti mekarnya sekuntum bunga di dalam taman. Batang aku mulai keras kembali. Lisa menghempaskan ponggongnya di kusyen. aku segera mendekatinya dan duduk rapat di sampingnya, aku pandang wajahnya. Bibirnya yang kecil kelihatan basah dan ranum kemerah-kemerahan tanpa lipstik. Mm. Ingin rasanya aku kucup dan kulum bibirnya yang menawan itu. “Lisa ni cantik la.”, godaku. “Boleh tak kalau Abang cium Lisa.” kataku semakin nekad walaupun aku tau tak perlu aku katakan begitu. “Iih. Abang ni.. Ahh..”, jawab Lisa. Tapi aku tau dia bersandiwara. aku jadi semakin berani dan bernafsu. “Lisa. Jangan takut ya. Apa yang Abang nak. Lisa pun nak. Oleh itu. Terus teranglah”. Kataku. Tanpa aku sedari kata-kata itu keluar dari mulutku. Aku hairan dengan kata-kataku sendiri seolah-olah ada yang memaksaku untuk mengatakan begitu. Sementara itu mata Lisa memandang ke arahku, mukanya yang putih. Manis merah padam jadinya. Bibirnya yang kecil merah merekah dan tampak basah. “Bangg..”, hanya kata itu yang diucapkannya, ia hanya memandangku tanpa sepatah katapun. Aku mengambil inisiatif dengan menggenggam erat mesra kedua belah tangan kecilnya yang halus mulus. “Betulkan. Apa yang Abang kata” Selesai aje aku berkata begitu aku dekatkan mukaku ke wajahnya, dan terus aje aku mengucup bibirnya dengan lembut. Bibirnya begitu hangat dan lembut, terasa nikmat dan manis. Hidung kami bersentuhan lembut sehingga nafasnya kudengar tersekat-sekat, namun Lisa tidak menolak, aku kulum bibir bawahnya yang hangat dan lembut, kusedut sedikit. Nikmat. Kali kedua aku mengucup bibir seorang gadis dara sunti. Mengasyikkan. Tidak lama kemudian, aku lepaskan kucupan bibirku. Aku ingin melihat reaksinya. Semasa aku kucup tadi rupanya Lisa memejamkan kedua belah matanya. Dengan mata yang kuyu dia memandangku. Wajah manisnya begitu mempesonaku, bibir kecilnya yang kukucup tadi masih setengah terbuka dan basah merekah. “Cammnana. Lisa okay tak? Okay. Kan”, tanyaku sambil menahan nafsuku yang bergelora. Tanpa disedari oleh Lisa batangku sudah tegang tak terkira, kerana batangku menghala ke bawah, sakitnya terpaksa kutahan. Rasa senak pun ada. Aku kucup bibirnya lagi karana aku tak tahan dengan nafsuku sendiri, namun dengan cepat Lisa melepaskan tangan kanannya dari remasanku, ditahannya dadaku dengan lembut. Aku tak jadi mengucupnya. “Bang.” Lisa berbisik perlahan, kelihatan takut dan gemetar. “Kenapa. Malu lagi?”, hanya itu yang terucap. Fikiranku telah dikuasai oleh nafsu. Tak tau nak cakap apa. “Tapi Bang. Lisa takut Bang” “Takut apa. Cakap. La. Tak ada yang perlu Lisa takutkan. Percayalah”, pujukku meyakinkannya. Tanpa kusedari kubasahi bibirku sendiri. Tak sabar ingin mengucup bibir kecilnya lagi. Batangku semakin keras. Selain sakit kerana salah parking. Makin membesar, bayangkan aja aku sudah tinggal beberapa babak lagi keinginanku akan dipenuhi, bayangan tubuh gebu. Telanjang bulat. Tak berdaya. Siap untuk di santap. Dara sunti lagi. Ahh alangkah asyiknya. Tanganku bergerak semakin berani, yang tadinya hanya meramas jemari tangan. Kini mula meraba ke atas. Menyelusuri dari pergelangan tangan terus ke lengan sampai ke bahu lalu kuramas lembut. Kupandang busut bulat bak putik kelapa dari balik baju kurungnya. Kelihatan bonjolan penuh berisi daging montok yang sangat merangsang. Jemari tanganku gemetar menahan keinginan untuk menjamah dan meramas bukit montok itu. aku lihat Lisa masih memandangku. Tergamam. Namun aku yakin dari wajahnya. Dia telah dilanda oleh nafsu berahi yang menggelora. Dan aku rasa dia tahu. Aku telah bersiap sedia untuk menerkam dirinya. Menjamah tubuhnya. Meramas dan akhirnya akan menguasai dirinya luar dan dalam sampai puas. aku senyum dan berhenti seketika namun bisikan-bisikan di belakangku seakan mengatakan, “Teruskan”. Kini jemari tangan kananku mulai semakin nekad mengusap bahunya yang sedang mekar itu dan ketika jemariku merayap ke belakang, kuusap belahan ponggongnya yang bulat lalu kuramas-ramas. Aduuh mak. Begitu asyik, hangat dan padat. “Aahh. Bang”, Lisa merintih perlahan. Semakin lemah. Saat itu jemari tangan kananku bergerak semakin menggila, kini aku bergerak menyelusup ke belah depan pangkal pehanya yang padat berisi, dan mulai mengusap bukit kecil. Bukit cipapnya. Kuusap perlahan dari balik kainnya agak licin, kemudian dengan perlahan aku selak kainnya ke atas dan kulekapkan jemari tanganku di tengah kelangkangnya. Dan aku genggam perlahan. Lisa menggeliat kecil, semasa jemari tanganku mulai meramas perlahan. Terasa lembut dan hangat di sebalik seluar dalam putihnya. Kudekatkan mulutku kembali ke bibir kecilnya yang tetap basah merekah. Hendak menciumnya, namun Lisa menahan dadaku dengan tangan kanannya. “Iih. Bang.. Aah.. Bb.. Bang.. Jangan ganas-ganas ya Bang”, bisiknya. Nafasnya turun naik. Laju. Kena dah dia ni. Fikirku. Menang. Jari jemari tanganku yang sedang berada di celah pehanya itu terus kumainkan peranan. Aku lupa diri, dan aku tak peduli akibat nanti. Yang terfikirkan saat itu, aku ingin segera menjamah tubuh Lisa, merasakan kehangatannya, bermesra dengannya sekaligus memagut dan merasakan nikmat keperawanannya sampai nafsuku dipenuhi. Tanpa membuang masa segera aku mengucup bibir kecilnya dengan penuh ghairah. Kuhayati dan kurasakan sepenuh perasaan kehangatan dan kelembutan bibirnya itu, aku gigit lembut, kusedut mesra. Mm nikmat. Dengus nafasnya terdengar tak menentu sewaktu aku kucup dan kulum lidahnya. Cukup lama.

Posted at 10:37 am by AKMAR20
Make a comment  

lalaa..

Cerita Gairah – Keperawananku Direnggut Ayahku Sendiri Ini adalah kisah saya semasa kecil dan bukan cerita rekaan. Saya membuat cerita ini sebagai gambaran agar tiap wanita terutama remaja putri tidak mudah merangsang lelaki. Nama saya Maria, 18 tahun, Kejadian ini bermula di rumah saya di Jakarta Selatan, ketika itu usia saya baru 11 tahun. Saya berasal dari keluarga berada dan ayah saya seorang dokter spesialis THT. Ayah saya sangat menyayangi saya dan memang saya adalah anak tunggal. Pada ibu saya pergi ke Kalimantan untuk kerja dinas dari kantornya selama 2 bulan. Selama 1/2 bulan pertama keadaan biasa-biasa saja, hanya saja saya melakukan kesalahan yang tidak saya sadari yaitu saya menjadi senang memakai daster tipis yang sebatas lutut saja tanpa memakai BH. Ibu saya memang selalu menganjurkan saya untuk memakai BH semenjak 2 bulan yang lalu karena usia saya mulai menginjak 11 tahun. Tetapi karena saya terlalu cuek, maka saya tidak memakai BH saya karena terasa panas kalau dipakai. Tapi setelah 1/2 bulan kepergian Ibu saya ke Kalimantan, saya mulai memperhatikan gerak gerik ayah saya yang kadang-kadang memperhatikan ke arah paha saya kalau saya sedang menonton (saya suka menonton di lantai dengan mengangkat sebelah kaki saya), tapi saya tidak menghiraukan itu semua. Kadang pula ketika saya sedang mengerjakan PR ayah saya suka melirik ke arah belahan daster saya. Saya tahu buah dada saya akan terlihat oleh ayah, yang pada saat itu dada saya masih kecil tapi sudah mulai agak terbentuk. Tapi saya berpikir, kenapa harus malu, khan ayah saya sendiri?? Pada suatu hari saya merasa tidak enak badan. Saya mengatakan ke ayah saya untuk tidak sekolah saya besok. Lalu pada malam harinya ayah saya meminta kepada saya untuk membuka daster saya supaya dipijit saja agar lekas sembuh. Mulanya saya merasa agak risih juga sih.. tapi yah sudahlah! Lalu saya membuka daster saya dengan badan membelakangi ayah saya..soalnya saya agak malu juga!! lalu saya tidur tengkurap dengan hanya memakai CD saja. Ayah saya lalu memijit betis saya dengan lembut dan perlahan-lahan kearah paha saya. Saya merasa geli juga soalnya pijitannya itu lebih pantas disebut belaian! Lalu tangan ayah saya mulai merayap ke arah pangkal paha saya. Di situ saya merasa perasaan campur aduk antara geli, risih, malu dan nikmat! Saya jadi bingung, jantung saya berdebar-debar, keringat mulai keluar. Sesekali jari ayah saya menyentuh belahan vagina saya yang masih tertutup CD. Saya menengok ke arah kanan saya..astaga! ayah saya tidak memakai CD di balik belahan celana pendeknya! Saya melihat sebuah “ular” yang berotot, tegang dan besar dengan kepalanya bewarna pink. Tiba-tiba tangan ayah saya merayap ke dalam CD saya dan menyentuh vagina saya. “Geli yah!” kataku Lalu dia menjawab, “Ria..biar ayah buka saja celana dalammu supaya ayah bisa memijit bagian pantatmu, soalnya penyakitnya mungkin ada di bagian tulang ekor kamu!”. Saya menganggukkan kepala saya lalu ayah membuka CD saya (tubuh saya masih tengkurap saat itu). Lalu dia mulai memijit pantat saya dengan lembut dan perlahan. Tangannya kadang membuka belahan pantat saya..saya jadi malu juga..pasti terlihat anus dan belahan vagina saya! Dia lalu berkata: “Ria coba balikkan badanmu supaya ayah bisa memijit perutmu”. Saya bingung! Akhirnya saya membalikkan badan saya dan terlihatlah dada saya yang mulai terbentuk sedikit dengan pentil bewarna merah jambu dan vagina yang belum tumbuh 1 bulu pun! Ayah saya mulai memijit perut saya lalu ke dada saya dan menyentuh puting susu saya. “Geli yah!” kata saya. Lalu ayah saya menurunkan tangannya ke perut saya lagi dan akhirnya ke bagian vagina saya dan sekali lagi saya berkata “Gelii yahh!” Lalu dengan tenang dia berkata: “Ria..tenang saja, ayah kan dokter, jadi ayah tahu cara menyembuhkan kamu..biar ayah lihat bagian dalam vagina mu, mungkin disitu ayah bisa ngeliat gejala penyakitnya” Saya heran..kok ngeliatnya di dalam vagina saya padahal saya kan cuma nggak enak badan! Yah sudah! akhirnya saya melentangkan kedua kaki saya. dia mulai membuka bagian vagina saya dengan jarinya. Terlihatlah sudah seluruh bagian dalam vaginaku! Malu, risih, nikmat, dan perasaan sedikit sakit terasa dalam hatiku, saya hanya bisa menutup mata saya! Tiba tiba saya merasa ada belaian yang basah di vaginaku..astaga! dia menjilat vaginaku..malu dan nikmat bercampur menjadi satu. Saya hanya bisa melenguh saja dan memegang kepalanya. Lalu kepalanya berpindah ke dadaku dan menghisap puting susuku. Nikmatnya! geli dan nikmat! Akhirnya dia membuka baju dan celana pendeknya dan menyodorkan batang zakarnya ke mulutku, “Ria..hisaplah penis ayah, enak kok! jangan malu-malu, saya khan ayah mu sendiri!” Lalu saya mulai menjilat-jilat, dan akhirnya mengulum sebagian zakar ayahku (soalnya penis ayahku besar). Tangannya juga membelai sebelah dadaku dan vaginaku. Dia mengubah posisi ke atas tubuhku sambil memegang ke-2 kakiku dan berusaha memasukkan batangnya ke mulut vaginaku! Tapi dia kelihatannya kesulitan, lalu tangannya memegang zakarnya dan mendorong zakarnya dan akhirnya tembuslah kepala zakarnya ke mulut vaginaku. Aku merasa kesakitan ” Sakit yah!”..tapi itu hanya sementara. Saya merasa nikmat kemudian! Dia mulai menghempas-hempaskan tubuhnya dan saya hanya pasrah sambil menikmati goyangan tubuhnya. Akhirnya saya merasa ingin kencing tapi kencing kali ini beda! Terasa nikmat kencing saya dan saya merasa lemas. “Ngilu yah” itu yang saya katakan karena dia saya masih saya bergoyang diatas badan saya. “Sebentar lagi sayang” Tiba-tiba dia memegang dengan keras kedua dada saya dan akhirnya jatuh lemas di atas tubuh saya. ” Ria, kamu cantik sekali!, jangan bilang ke Ibu, janji loh?” Saya hanya mengangguk kepala saya. Kejadian ini terus berlangsung sampai sekarang. Hendaknya kepada remaja putri untuk tidak bergaya merangsang kepada lelaki manapun juga! TAMAT

Posted at 10:27 am by AKMAR20
Make a comment  

Aug 28, 2010
1

Memiliki rupa yang cantik tidak selamanya menguntungkan. Memang banyak lelaki yang tertarik, atau mungkin hanya sekedar melirik. Ada kalanya wajah menentukan dalam mendapatkan posisi di suatu pekerjaan. Atau bahkan wajah dapat dikomersiilkan pula. Tapi aku tidak pernah mengharapkan wajah yang cantik seperti yang kumiliki saat ini. Aku juga tidak pernah menghendaki tinggi badan 163 centimeter dengan berat 52 kilogram. Tidak juga kulit putih merona dengan dada ukuran 36B. Tidak! Sungguh, semua itu justru membawa bencana bagiku. Bagaimana tidak bencana. Karena postur tubuh dan wajah yang bisa dinilai delapan, aku beberapa kali mengalami percobaan pemerkosaan. Paling awal ketika aku masih duduk di bangku esempe kelas tiga. Aku hampir saja diperkosa oleh salah seorang murid laki-laki di toilet. Murid laki-laki yang ternyata seorang alkoholik itu kemudian dikeluarkan secara tidak hormat dari sekolah. Tapi akupun akhirnya pindah sekolah karena masih trauma. Di sekolah yang baru pun aku tak bisa tenang karena salah seorang satpamnya sering menjahilin aku. Kadang menggoda-goda, bahkan pernah sampai menyingkap rokku ke atas dari belakang. Sampai pada puncaknya, aku digiring ke gudang sekolah dengan alasan dipanggil oleh salah seorang guru. Untung saja waktu itu seorang temanku tahu gelagat tak beres yang tampak dari si Satpam brengsek itu. Ia dan beberapa teman lain segera memanggil guru-guru ketika aku sudah mulai terpojok. Aku selamat dan satpam itu meringkuk sebulan di sel pengap. Dua kali menjadi korban percobaan pemerkosaan, orang tuaku segera mengadakan upacara ruwatan. Walaupun papa mamaku bukan orang Jawa tulen (Tionghoa), tapi mereka percaya bahwa upacara ruwatan bisa menolak bahaya. Selama dua tahun aku baik-baik saja. Tak ada lagi kejadian percobaan pemerkosaan atas diriku. Hanya kalau colak-colek sih memang masih sering terjadi, tapi selama masih sopan tak apalah. Tapi ketika aku duduk di bangku kelas tiga esemu. Kejadian itu terulang lagi. Teman sekelasku mengajakku berdugem ria ke diskotik. Aku pikir tak apalah sekali-kali, biar nggak kuper. Ini kan Jakarta, pikirku saat itu. Aku memang tak ikut minum-minum yang berbau alkohol, tapi aku tak tahu kalau jus jeruk yang aku pesan telah dimasuki obat tidur oleh temanku itu. Waktu dia menyeretku ke mobilnya aku masih sedikit ingat. Waktu dia memaksa menciumku aku juga masih ingat. Lalu dengan segala kekuatan yang tersisa aku berusaha berontak dan menjerit-jerit minta tolong. Aku kembali beruntung karena suara teriakanku terdengar oleh security diskotik yang kemudian datang menolongku. Sejak itu aku merasa tak betah tinggal di Jakarta. Akhirnya aku segera dipindahkan ke Yogyakarta, tinggal bersama keluarga tanteku sambil terus melanjutkan sekolah. Awalnya ketenangan mulai mendatangiku. Hidupku berjalan secara wajar lurus teratur. Tanpa ada gangguan yang berarti, apalagi gangguan kejiwaan tentang trauma perkosaan. Aku sibuk sekolah dan juga ikutan les privat bahasa Inggris. Tapi memasuki bulan kelima peristiwa itu benar-benar terjadi. Aku benar-benar diperkosa. Dan yang lebih kelewat batas. Bukannya lelaki yang memperkosaku, tapi wanita. Yah, aku diperkosa lesbian!! Dan lebih menyakitkan, yang melakukannya adalah guru privatku sendiri. Namanya Jude Kofl. Umurnya 25 tahun, tujuh tahun diatasku. Ia orang Wales yang sudah tujuh tahun menetap di Indonesia. Jadi Jude, begitu aku memanggilnya, cukup fasih berbahasa Indonesia. Jude tinggal tak sampai satu kilometer dari tempatku tinggal. Aku cukup berjalan kaki jika ingin ke rumah kontrakannya. Kejadian itu bermula pada saat aku datang untuk les privat ke tempat Jude. Kadangkala aku memang datang ke tempat Jude kalau aku bosan belajar di rumahku sendiri, itupun kami lakukan dengan janjian dulu. Sebelum kejadian itu aku tidak pernah berpikiran macam-macam ataupun curiga kepada Jude. Sama sekali tidak! Memang pernah aku menangkap basah Jude yang memandangi dadaku lekat-lekat, pernah juga dia menepuk pantatku. Tapi aku kira itu hanya sekedar iseng saja. Siang itu aku pergi ke tempat Jude. Ditengah jalan tiba-tiba hujan menyerang bumi. Aku yang tak bawa payung berlari-lari menembus hujan. Deras sekali hujan itu sampai-sampai aku benar-benar basah kuyup. Sampai di rumah Jude dia sudah menyongsong kedatanganku. Heran aku karena Jude masih mengenakan daster tipis tak bermotif alias polos. Sehingga apa yang tersimpan di balik daster itu terlihat cukup membayang. Lebih heran lagi karena Jude menyongsongku sampai ikut berhujan-hujan. "Aduh Mel, kehujanan yah? Sampai basah begini.." sambutnya dengan dialek Britishnya. "Jude, kenapa kamu juga ikut-ikutan hujan-hujanan sih, jadi sama-sama basah kan." "Nggak apa-apa nanti saya temani you sama-sama mengeringkan badan." Kami masuk lewat pintu garasi. Jude mengunci pintu garasi, aku tak menaruh kecurigaan sama sekali. Bahkan ketika aku diajaknya ke kamar mandinya, aku juga tak punya rasa curiga. Kamar mandi itu cukup luas dengan perabotan yang mahal, walau tak semahal milik tanteku. Di depanku nampak cermin lebar dan besar sehingga tubuh setiap orang yang bercermin kelihatan utuh. "Ini handuknya, buka saja pakaian you. Aku ambilkan baju kering, nanti you masuk angin." Jude keluar untuk mengambil baju kering. Aku segera melepas semua pakaianku, kecuali CD dan BH lalu memasukkannya ke tempat pakaian kotor di sudut ruangan. "Ini pakaiannya," Aku terperanjat. Jude menyerahkan baju kering itu tapi tubuh Jude sama sekali tak memakai selembar kain pun. Aku tak berani menutup muka karena takut Jude tersinggung. Tapi aku juga tak berani menatap payudara Jude yang besar banget. Kira-kira sebesar semangka dan nampak ranum banget, tanda ingin segera dipetik. Berani taruhan, milik Jude nggak kalah sama milik si superstar Pamela Anderson. "Lho kenapa tidak you lepas semuanya?" tanya Jude tanpa peduli akan rasa heranku. "Jude, kenapa kamu nggak pakai baju kayak gitu sih?" Jude hanya tersenyum nakal sambil sekali-sekali memandang ke arah dadaku yang terpantul di cermin. Kemudian Jude melangkah ke arahku. Aku jadi was-was, tapi aku takut. Aku kembali teringat pada peristiwa percobaan pemerkosaanku. Jude berdiri tegak di belakangku dengan senyum mengembang di bibir tipisnya. Jemarinya yang lentik mulai meraba-raba mengerayangi pundakku. "Jude! Apa-apaan sih, geli tahu!" Aku menepis tangannya yang mulai menjalar ke depan. Tapi secepat kilat Jude menempelkan pistol di leherku. Aku kaget banget, tak percaya Jude akan melakukan itu kepadaku. "Jude, jangan main-main!" aku mulai terisak ketakutan. "It's gun, Mel and I tak sedang main-main. Aku ingin you nurut saja sama aku punya mau." Ujar Jade mendesis-desis di telinga Jade. "Maumu apa Jude?" "Aku mau sama ini.. ini juga ha..ha.." "Auh.." Seketika aku menjerit ketika Jude menyambar payudaraku kemudian meremas kemaluanku dengan kanan kirinya. Tahulah aku kalau sebenarnya Jude itu sakit, pikirannya nggak waras khususnya jiwa sex-nya. Buah dadaku masih terasa sakit karena disambar jemari Jude. Aku harus berusaha menenangkan Jude. "Jude ingat dong, aku ini Melinda. Please, lepaskan aku.." "Oh.. baby, aku bergairah sekali sama you.. oh.. ikut saja mau aku, yah.." Jude mendesah-desah sambil menggosok-gosokkan kewanitaannya di pantatku. Sedangkan buah dadanya sudah sejak tadi menempel hangat di punggungku. Matanya menyipit menahan gelegak birahinya. "Jude, jangan dong, jangan aku.." Muka Jude merah padam, matanya seketika terbelalak marah. Nampaknya ia mulai tersinggung atas penolakanku. Ujung pistol itu makin melekat di dekat urat-urat leherku. "You can choose, play with me or.. you dead!" Aah.. Dadaku serasa sesak. Aku tak bisa bernafas, apalagi berfikir tenang. Tak kusangka ternyata Jude orang yang berbahaya. "Okey, okey Jude, do what do you want. Tapi tolong, jangan sakiti aku please.." rintihku membuat Jude tertawa penuh kemenangan. Wajah wanita yang sebenarnya mirip dengan Victoria Beckham itu semakin nampak cantik ketika kulit pipinya merah merona. Jude meletakkan pistolnya di atas meja. Kemudian dia mulai menggerayangiku. Jude mulai mencumbui pundakku. Merinding tubuhku ketika merasakan nafasnya menyembur hangat di sekitar leherku, apalagi tangannya menjalar mengusap-usap perutku. Udara dingin karena CD dan BHku yang basah membuatku semakin merinding. Jemari Jade yang semula merambat di sekitar perut kini naik dan semakin naik. Dia singkapkan begitu saja BHku hingga kedua bukit kembarku itu lolos begitu saja dari kain tipis itu. Setiap sentuhan Jade tanpa sadar aku resapi, jiwaku goyah ketika jari-jari haus itu mengusap-usap dengan lembut. Aku tak tahu kalau saat itu Jade tersenyum menang ketika melihatku menikmati setiap sentuhannya dengan mata tertutup. "Ah.. ehg.. gimana baby sweety, asyik?" kata Jude sambil meremas-remas kedua buah dadaku. "Engh.." hanya itu yang bisa aku jawab. Deburan birahiku mulai terpancing. "Engh.." aku mendongak-dongak ketika kedua puting susuku diplintir oleh Jude "Juude..ohh.." Aku tak tahan lagi kakiku yang sejak tadi lemas kini tak bisa menyangga tubuhku. Akupun terjatuh ke lantai kamar mandi yang dingin. Jude langsung saja menubrukku setelah sebelumnya melucuti BH dan CDku. Kini kami sama-sama telah telanjang bagai bayi yang baru lahir. "You cantik banget Mel, ehgh.." Jude melumat bibirku dengan binal. "Balaslah Mel, hisaplah bibirku." Aku balas menghisapnya, balas menggigit-gigit kecil bibir Jude. Terasa enak dan berbau wangi. Jude menuntun tanganku agar menyentuh buah dadanya yang verry verry montok. Dengan sedikit gemetar aku memegang buah dadanya lalu meremas-remasnya. "Ah.. ugh.. Mel, oh.." Jude mendesis merasakan kenikmatan remasan tanganku. Begitupun aku, meletup-letup gairahku ketika Jude kembali meremas dan memelintir kedua bukit kembarku. "Teruslah Mel, terus .." Lalu Jude melepaskan ciumannya dari bibirku. "Agh.. Oh.. Juude.." Aku terpekik ketika ternyata Jude mengalihkan cumbuannya pada buah dadaku secara bergantian. Buah dadaku rasanya mau meledak. "Ehg.. No!!" teriakku ketika jemari Jude menelusuri daerah kewanitaanku yang berbulu lebat. "Come on Girl, enjoy this game. Ini masih pemanasan honey.." Pemanasan dia bilang? Lendir vaginaku sudah mengucur deras dia bilang masih pemanasan. Rasanya sudah capek, tapi aku tak berani menolak. Aku hanya bisa pasrah menjadi pemuas nafsu sakit Jude. Walau aku akui kalau game ini melambungkan jiwaku ke awang-awang. Jude merebahkan diri sambil merenggangkan kedua pahanya. Bukit kemaluannya nampak jelas di pangkal paha. Plontos licin. Lalu Jude memintaku untuk mencumbui vaginanya. Mulanya aku jijik, tapi karena Jude mendorong kepalaku masuk ke selakangannya akupun segera menciumi kewanitaan Jude. Aroma wangi menyebar di sekitar goa itu. Lama kelamaan aku menciuminya penuh nafsu, bahkan makin lama aku makin berani menjilatinya. Juga mempermainkan klitnya yang mungil dan mengemaskan. "Ahh.. uegh.." teriak Jude sedikit mengejan. Lalu beberapa kali goa itu menyemburkan lendir berbau harum. "Mel, hisap Mel.. please.." rengek Jude. Sroop.. tandas sudah aku hisap lendir asin itu. Suur.. kini ganti vaginaku yang kembali menyemburkan lendir kawin. "Jude aku keluar.." ujarku kepada Jude. "Oya?" Jude segera mendorongku merebah di lantai. Lalu kepalanya segela menyusup ke sela-sela selakanganku. Gadis bule itu menjilati lendir-lendir yang berserakan di berbagai belantara yang tumbuh di goa milikku. Aku bergelinjangan menahan segala keindahan yang ada. Jude pandai sekali memainkan lidahnya. Menyusuri dinding-dinding vaginaku yang masih perawan. "Aaah.." kugigit bibirku kuat kuat ketika Jude menghisap klit-ku, lendir kawinkupun kembali menyembur dan dengan penuh nafsu Jude menghisapinya kembali. "Mmm.. delicious taste." Gumamnya. Jude segera memasukkan batang dildo yang aku tak tahu dari mana asalnya ke dalam lubang kawinku. "Ahh..!! Jude sakit.." "Tahan sweety.. nanti juga enak.." Jude terus saja memaksakan dildo itu masuk ke vaginaku. Walaupun perih sekali akhirnya dildo itu terbenam juga ke dalam vaginaku. Jude menggoyang-goyangkan batang dildo itu seirama. Antara perih dan nikmat yang aku rasakan. Jude semakin keras mengocok-ngocok batang dildo itu. Tiba-tiba tubuhku mengejang, nafasku bagai hilang. Dan sekali lagi lendir vaginaku keluar tapi kali ini disertai dengan darah. Setelah itu tubuhku pun melemas. Air mataku meleleh, aku yakin perawanku telah hilang. Aku sudah tak pedulikan lagi sekelilingku. Sayup-sayup masih kudengar suara erangan Jude yang masih memuaskan dirinya sendiri. Aku sudah lelah, lelah lahir batin. Hingga akhirnya yang kutemui hanya ruang gelap. Esoknya aku terbangun diatas rajang besi yang asing bagiku. Disampingku selembar surat tergeletak dan beberapa lembar seratus ribuan. Ternyata Jude meninggalkannya sebelum pergi. Dia tulis dalam suratnya permintaan maafnya atas kejadian kemarin sore. Dan dia tulis juga bahwa dia takkan pernah kembali untuk menggangguku lagi. Aku pergi dari rumah kontrakan terkutuk itu seraya bertekad akan memendam petaka itu sendiri. Tamat

Posted at 03:04 pm by AKMAR20
Make a comment  

Jun 16, 2009
Until now

Mek dah sedia hadapi segalanya,masa hampir 6 bulan rasanya dah mencukupi untuk melupakan nya,maybe?gambar nya,simpan jak lah,kenangan bah,at least dah pernah bersama dolok. Apa rasanya bila kita dah x diambil peduli gk? mek dah merasanya almost 5 month,maybe mek msg pun,nya xkan peduli kali?
My list
Aen-Thanks
Nana-Tq
Kak Diela-Mek g Sematan klak
Ein-Rajin2 k?
Pat-Ney grek kowh ney?
Carol-Take picture with you,mek simpan and its sweet ek,hek3
Laen2? entah rasanya maybe mek t`serah ngan tuhan

Mek dah mula belajar untuk menghargai,tetapi at least mek dah cuba nak?
Banyak kenagan yg dah mek rasa,sungguh bermakna bah,cam b`jumpa org yg dah lama mek harapkan untuk untuk btemu,thanks iza semoga ktak akan berjumpa dengan org yg lebih memahami ktak k?
Azie,mek doakn ktak semoga b`jaya k?
Anyway,cukup2 jak untu hari towkhu3

Posted at 08:13 am by AKMAR20
Make a comment  

Previous Page Next Page


AKMAR20
April 19th
Male
Malaysia
   

<< December 2014 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04 05 06
07 08 09 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29 30 31


If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed