Jan 10, 2011
Cikgu Suraya

Cikgu Suraya – Cerita Seks Melayu Aku teringat akan kisah yang berlaku 10 tahun yang lalu, ketika aku masih lagi di alam persekolahan. Kisah yang bakal aku ceritakan ini mendatangkan kesan yang mendalam terhadap aku, terhadap kehidupanku. Semasa berada di tingkatan 5 di salah sebuah sekolah di Malaysia ini, aku terkenal dengan sifat seorang yang pemalu dan takut terhadap perempuan. Ketakutanku itu bukan kerana takut macam orang nampak hantu, cuma tiada kekuatan dalam diri untuk aku berhadapan dan bergaul dengan mereka. Walau bagaimanapun, aku seorang yang happy go lucky, suka bersenda gurau. Sekolah aku tu pulak, sekolah lelaki. Semua pelajarnya lelaki, perempuan yang ada hanyalah cikgu aje. Jadi, tambah-tambahlah ‘ketakutan’ aku pada kaum hawa itu. Walaupun aku ‘takut’ terhadap perempuan, keinginan aku untuk bergaul dengan mereka amat tinggi. Aku sering berangan ada awek, dan cemburu melihatkan rakan-rakanku yang ada awek dan sering keluar bersama awek mereka. Aku juga ada tabiat yang lain, iaitu ‘geram’ melihat perempuan lawa dan seksi, selalunya Cina. Bila aku ke pekan, aku sering stim sendiri melihatkan awek-awek Cina yang seksi dan mengghairahkan itu. Sebab itulah aku selalu melancap. Di sekolah aku tu, cikgu perempuannya ramai daripada lelaki. Cina ada, India ada, Melayu pun ada. Dalam banyak-banyak cikgu perempuan yang ada, ada le tiga orang yang lawa. Dua Cina seorang Melayu. Cikgu Cina yang dua orang ni mengajar Tingkatan 6, selalu pakai skrit aje datang sekolah. Seorang namanya Mrs. Dorren dan sorang lagi Miss Jennifer. Mrs. Dorren ni walaupun dah ada anak tiga orang, umurnya dah dekat 40, tapi badannnya mengancam lagi. Miss Jennifer pulak masih belum kahwin, Tapi umur dah lanjut, dekat 35 tahun dah. Masih solid lagi. Biasalah, Cina memang punya bentuk badan yang menarik. Cikgu Melayunya pulak, baru aje ditukarkan ke sini, dengar cerita dia daripada Kedah. Dia pindah sebab ikut suaminya yang bertukar ke sini. Kami panggilnya Cikgu Suraya yang berusia lingkungan 26 tahun. Dia ni baru aje kahwin, anak baru sorang umur setahun lebih. Dengar cerita, lepas aje belajar, dia terus kahwin. Duduk di Kedah setahun, terus tukar ke sini. Suaminya bekerja sebagai Pegawai Kerajaan. Aku sangat suka melihat ketiga-tiga orang cikgu ini, wajah mereka, badan mereka sungguh menawan, terutama Cikgu Suraya walaupun dia tidak berpakaian seksi, malahan bertudung tetapi tetap menghairahkan. Bila Miss Jennifer atau Mrs. Dorren nak balik, atau baru sampai, aku mesti menerpa ke arah kereta mereka. Bukan nak tolong angkat buku, tapi nak tengok peha gebu mereka semasa duduk dalam kereta. Kemaluan aku pun menegang masa tu. Cikgu Suraya, susah sikit nak nampak keseksiannya, sebab dia bertudung dan berbaju kurung ke sekolah. Bila dia pakai kebarung, baru nampak sikit bentuk tubuhnya yang montok dan kecil molek itu. Apa yang aku suka sangat kat Cikgu Suraya tu ialah, wajahnya yang lembut dan menawan, suaranya manja bila bercakap. Dengan bentuk badan yang kecil molek, kulit yang cerah akan memukau mata sesiapa sahaja yang terpandang. Tapi sayang seribu kali sayang, ketiga-tiga mereka tidak ditakdirkan mengajar kelas aku. Aku hanya dapat tengok waktu rehat, waktu perhimpunan ataupun di bilik guru sahaja. Tiada urusan yang membolehkan aku berdamping dengan mereka. Entah bulan berapa aku tak ingat, kalau tak silap dalam bulan 3, cikgu metematik aku berpindah ke sekolah lain, sebabnya aku tak berapa ingat. Jadi, selama 2 minggu kami tidak belajar matematik. Masuk minggu yang ketiga, waktu pelajaran matematik, Cikgu Suraya masuk ke kelas kami. Kami semua tertanya-tanya, adakah dia masuk untuk ganti sekejap ataupun mengajar subjek itu menggantikan cikgu lama. Cikgu Suraya yang melihatkan kami semua tercangak-bangak, menjelaskan bahawa dia akan mengajar matematik untuk kelas ini menggantikan cikgu lama. Dengan tak disangka, semua pelajar dalam kelas bersorak gembira termasuklah aku. Aku tak tau mereka gembira sebab dapat cikgu ataupun gembira sebab lain. Yang pasti, aku gembira sebab cikgu yang paling cantik, yang selalu aku angankan akan masuk mengajar di kelas ini. Ini bermakna aku dapat tengok dia hari-hari. Mulai hari itu, cikgu Surayalah yang mengajar matematik. Aku pun dah jadi minat dengan pelajaran ni, walaupun aku tak pernah lulus matematik sebelum ni. Aku sering tanya dan berjumpa dia bertanyakan masalah matematik. Daripada situ, pengetahuan matematik aku bertambah, aku lulus juga akhirnya dalam ujian bulanan walaupun hanya cukup-cukup makan. Oleh kerana terlalu minat kat Cikgu Suraya, aku dapat tahu serba sedikit tentang latar belakangnya. Bila birthday dia, tinggal di mana dan keadaan keluarganya. Dalam bulan Mei, Cikgu Suraya punya birthday, aku pakat satu kelas ucap Selamat Hari Lahir bila dia masuk nanti. Bila Cikgu Suraya masuk, ketua kelas mengucapkan “Selamat Hari Lahir” dan diikuti oleh kami semua. Dia terperanjat, dan tanya mana kami semua tahu birthday dia. Budak-budak lain tunjuk aku, mereka kata aku yang beritahu. Cikgu Suraya tanya mana aku dapat tahu, aku jawab “ada lah”. Lepas tu dia tak tanya lagi. Cikgu Suraya tinggal di rumah teres bersebelahan taman tempat aku tinggal, lebih kurang 2 km dari rumahku. Waktu cuti, aku selalu ronda dengan basikal ke taman perumahan tempat tinggalnya. Aku tahu rumahnya dan selalu bersiar-siar di situ. Ada sekali tu, waktu sedang ronda, Cikgu Suraya sedang memasukkan sampah ke dalam tong di luar rumah. Dia ternampak aku, dan terus dipanggilnya. Aku pun segera pergi ke arahnya. Dia tidak memakai tudung, terserlahlah rambutnya yang lurus paras bahu itu. Sungguh ayu aku lihatnya petang itu. “Amir, hang dok kat sini ka?” tanyanya dalam loghat Kedah. “Tak juga” balasku. “Dekat-dekat sini aje” “Cikgu tinggal sini ke?” saja aku tanya, padahal dah tahu. “Haa…” “Sorang aje? Mana suami?” “Ada kat dalam, dengan anak” Sedang kami berbual, suaminya keluar, mendukung anak perempuan mereka. Terus aku diperkenalkan kepada suaminya. Aku berjabat tangan dan menegur anaknya, sekadar menunjukkan kemesraan. Suaminya taklah handsome sangat, tapi nampak bergaya, maklumlah pegawai. Setelah agak lama, aku minta diri untuk pulang. Dah 6 bulan Cikgu Suraya mengajar kami, aku bertambah pandai dalam matematik. Dan selama itulah aku seronok berada di kelasnya. Aku sering membayangkan keadaan Cikgu Suraya tanpa seurat benangpun di tubuh badan, mesti best. Dengan bentuk tubuh yang montok, kecil, pinggang yang ramping serta kulit yang cerah, jika telanjang pasti membuatkan orang yang melihatnya menerkam tanpa apa-apa isyarat lagi. Tapi, aku cuma dapat tengok rambut sahaja, di petang itu. Hari ini cuti, cuti peristiwa sebab Sukan Tahunan. Aku tak tau nak ke mana, aku capai basikal dan mengayuh tanpa arah tujuan. Agak jauh kali ini aku ronda, masa nak balik aku lalu di kawasan perumahan Cikgu Suraya, langit gelap masa tu, nak hujan barangkali. Aku harap sempatlah sampai rumah. Tapi, belum pun sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, hujan mulai turun, makin lebat. Habis lenjun pakaian aku. Aku tak berhenti, terus aje kayuh, aku tak sedar yang tayar basikal aku makin kempis, sepatutnya aku pamkan dulu semasa keluar tadi. Lagi sikit nak sampai di kawasan rumah Cikgu Suraya, aku tak boleh lagi menunggangnya, kalau ditunggang juga, alamat rosaklah tayar basikal aku. Aku menuntun basikal sampai ke rumah Cikgu Suraya. Niat aku nak pinjam pam kat dia. Bila tiba aje di depan pintu pagar rumahnya, aku tekan loceng. Tak lama kemudian pintu rumah dibuka, kelihatan Cikgu Suraya berkain batik dan berbaju T menjengok kat aku. “Cikgu !!” jeritku. “Apahalnya Amir” tanyanya kehairanan melihatkan aku basah lenjun dalam hujan lebat dengan kilat yang sabung menyabung. “Saya nak pinjam pam, tayar pecah” “Tunggu sat !!!” jeritnya. Cikgu Suraya masuk semula dan keluar membawa payung. Dia membukakan kunci pintu pagar dan meminta aku masuk. Semasa menuntun basikal masuk, mata aku mengerling ke arah Cikgu Suraya yang berada di depan, melenggang-lenggok berjalan menuju ke dalam. Dari belakang, kerampingannya terserlah, dengan T Shirt yang agak ketat dan kain batik yang dililit kemas menampakkkan bentuk badannya yang menarik. Punggungnya yang montok dan pejal itu membangkitkan ghairah aku bila dia berjalan. Kemaluan aku menegak dalam kebasahan itu. “Hang pi mana ni?” soalnya bila tiba di depan pintu. “Saja ronda-ronda, dah nak balik tapi tayar pulak tak de angin” jelasku. “Cikgu ada pam tak ?” “Sat nak tengok dalam stor. Masuklah dulu” pelawanya. “Tak payahlah, nanti basah pulak rumah cikgu” “Tunggu sat” Cikgu Suraya pun meninggalkan aku kesejukan di situ, dia terus berlalu menuju ke dalam. Sebentar kemudian dia keluar membawakan pam dan sehelai tuala. “Nah” dihulurkannya pam ke arah aku. Aku capai dan terus mengepam angin ke dalam tayar basikal aku. “Nak balik terus la ni” “Haa…lepas pam terus balik” “Hujan lebat nak balik macam mana” “Tak apa, dah basah pun” jawabku lalu terbersin. “Haaa… kan dah nak kena selsema” “Sikit aje” kataku lalu menyerahkan pam kepadanya. “Terima kasih cikgu” “Macam ni lah, ambil tuala ni, lap bagi kering dulu badan tu” katanya sambil memberikan aku tuala yang dipegangnya sejak tadi. Aku mencapai tuala itu dan mengelap rambut dan muka yang basah. Aku terus lap macam kat rumah sendiri, aku buka baju depan dia. Lepas tu, baru aku perasan. “Sori cikgu” kataku perlahan. Cikgu Suraya berlalu ke dalam. Aku ingat dia marah sebab buka baju depan dia, tapi dia datang semua membawa sehelai kain pelikat, T Shirt dan sebuah bakul. “Nah, salin pakai ni” katanya sambil dihulurkan kepada aku. “Baju basah bubuh dalam bakul ni” Aku terus aje campakkan baju aku dalam bakul. Seluar aku buka depan dia, tapi kain pelikat aku sarung dulu le. Selepas keluarkan dompet, aku campakkan seluar yang basah tu dalam bakul, last sekali spender aku. “Masuk dulu, tunggu sampai hujan berhenti baru balik” sambung Cikgu Suraya sambil mengambil bakul berisi pakaian basah aku. “Nanti cikgu keringkan baju ni dulu” Aku pun ikut dia masuk. Selepas pintu dikunci, aku disuruh duduk diruang tamu dan Cikgu Suraya terus pergi ke dapur. Aku melihat-lihat perhiasan rumahnya, agak mewah juga perabut dan perhiasannya. Sedang mata aku meliar, Cikgu Suraya datang dengan membawakan secawan minuman dan meletakkan atas meja lalu dia duduk berhadapanku. “Minum lah. Baju hang cikgu tengah keringkan” Aku pun mengambil air nescafe itu dan menghirupnya. “Mana suami cikgu ?” tanyaku memulakan perbualan. “Kerja” “Oh ya, hari ni Isnin” balasku. “Anak ?” “Tidur” “Hang duduklah dulu, cikgu ada kerja sikit nak buat” katanya sambil bangun meningglkan aku. “O.K.” ringkas jawabku. Di luar, hujan masih turun dengan lebat, diikuti dengan bunyi guruh yang membingitkan telinga. Aku melihat-lihat kalau ada buku yang boleh dibaca. Ada. Aku capai sebuah novel dan mula menatapnya. Sehelai demi sehelai aku membelek isi kandungan novel itu, tak dibaca pun. Aku bukan minat sangat baca novel ni, tapi dah tak ada apa nak buat, tengok aje lah sikit-sikit. Aku tak tahu apa yang Cikgu Suraya buat di belakang, biarkanlah. Tetapi, semasa membelek helaian demi helaian, fikiran aku jauh melayang membayangkan kisah fantasi aku bersama Cikgu Suraya. Aku teringatkan cerita-cerita X dan Blue yang aku tonton dulu, bila terjadinya kejadian seperti ini, pasti akan berlakunya adegan asmara. Aku membayangkan yang aku akan berasmara dengan Cikgu Suraya, macam dalam filem yang aku pernah tengok. Dah hampir 20 minit, hujan tidak menunjukkan tanda-tanda untuk berhenti. Aku terasa nak terkencing, maklumlah sejuk. Aku bingkas bangun dan terus menuju ke dapur, nak cari bilik air. Semasa aku hendak sampai, aku sekilas pandang aku nampak Cikgu Suraya sedang masuk ke biliknya, hanya dalam keadaan berkemban tuala sahaja, mungkin baru keluar dari bilik air. Sekilas pandang itu aku tak sempat melihat apa-apa, hanya kelibatnya yang berkemban masuk bilik sahaja yang sempat oleh mata melihatnya. Aku teruskan ke dapur, dan apabila melewati biliknya, aku dapati pintu bilik tidak bertutup rapat. Aku cekalkan hati, pergi ke arah pintu dan mula mengintai Cikgu Suraya yang ada kat dalam, tengah buat apa, aku pun tak tahu. Fulamak, berderau darah aku, macam nak tercabut jantung rasanya melihatkan Cikgu Suraya sedang berbogel di dalam biliknya. Serta merta kemaluan aku mencanak. Aku hanya dapat melihat bahagian belakangnya sahaja, daripada hujung rambut sampailah ke tumit, semuanya jelas di penglihatan. Cikgu Suraya sedang mengelap rambutnya yang basah. Inilah pertama kali aku melihat perempuan berbogel secara live, selalu tengok video aje. Terpaku aku di muka pintu melihatkan bentuk badan Cikgu Suraya yang seksi, pinggang ramping, punggung yang montok serta kulit yang cerah sedang mengelap rambutnya. Terasa saja hendak diterkamkan cikgu matematik aku itu, tapi aku takut dituduh mencabul pulak nanti, tak ke naya. Perlakuan Cikgu Suraya terus memukau mata ku. Kadangkala, tuala itu di halakan ke celahan kangkangnya, lalu dilapkan. Kemuadian tuala itu dicampakkan ke atas katil. Secara tak disedari, Cikgu Suraya memusingkan badannya ke arah pintu, tempat aku berdiri ,mengendap, untuk membuka pintu almari dan terpandanglah sekujur tubuh tanpa seurat benang pun yang hanya selama ini menjadi khayalanku sahaja. Buah dada Cikgu Suraya yang menonjol segar kemerah-merahan itu sempat aku perhatikan, begitu juga dengan segitiga emas miliknya yang dijaga rapi dengan bulu yang tersusun kemas, semuanya sempat aku lihat. Di kala itu juga, Cikgu Suraya terpandang arah pintu dan nampak aku sedang melihatnya, dan …. “Hei !!!” sergahnya. Lalu menutupkan bahagian tubuhnya dengan kain yang sempat dicapai dari almari. Aku terkejut, terus lari meninggalkan tempat itu. Aku terus ke bilik air. Aku diam di situ hingga kemaluan aku mengedur, sebelum kencing. Mana boleh kencing masa kemaluan tengah keras. Selepas selesai, perlahan-lahan aku keluar, aku dapati pintu biliknya bertutup rapat. Mungkin Cikgu Suraya ada kat dalam lagi. Malu kut, aku pun malu bila dapat tahu dia tahu aku mengendapnya. Aku terus ke ruang tamu semula. Hajat hati aku nak terus balik, redah hujan, takut Cikgu Suraya marah sebab mengendap dia tadi. Tapi, baju seluar aku ada kat dia, tak kering lagi. Aku tak tahu mana dia letak, kalau tahu aku ambil dan terus blah. Nak tak nak, aku duduklah di situ menantikan segala kemungkinan. Tak lama kemudian, Cikgu Suraya pun datang. Dia berkain batik dengan kemeja lengan pendek. Wajahnya tak senyum, tak pula menampakkan tanda nak marah. Dia duduk depan aku, sempat juga aku mengerling ke arah pangkal buah dadanya yang putih itu.Dia merenung tepat ke arah mataku. Aku takut, lalu mengalihkan pandangan. “Amir !” tegurnya dengan nada yang agak tinggi. Aku menoleh menantikan ayat yang akan keluar dari mulut yang kecil berbibir munggil itu. “Dah lama Amir ada kat pintu tu ?” “Minta maaf cikgu” balasku lemah, tunduk mengakui kesalahan. “Saya tanya, dah lama ke Amir tengok cikgu masa dalam bilik tadi ?” dia mengulangi semula soalan itu. “Lama le juga” “Amir nampak le apa yang cikgu buat ?” aku mengangguk lemah. “Maafkan saya cikgu” “Amir …. Amir …. kenapalah Amir mengendap cikgu ?” nada suara Cikgu Suraya kembali lembut. “Saya tak sengaja, bukan nak mengendap, tapi pintu tu yang tak rapat …” “Salah cikgu juga sebab tak tutup pintu tadi” balasnya. Cikgu Suraya macam tak marah aje, aku pandang wajahnya yang ayu itu, terpancar kejernihan di wajahnya. Aku hanya mampu tersengih aje bila dia senyum sambil menggelengkan kepalanya. “Kenapa Amir nampak pucat ?” “Takut, takut cikgu marah” “Tak adalah, cikgu tak marah. Cikgu yang salah, bukan Amir. Kalau siapapun dapat peluang macam tu, mesti tengok juga kan ?” jelasnya. Aku menganggukkan kepala sambil tersenyum. Tak sangka Cikgu Suraya begitu sporting, walaupun dalam kes begini, yang melibatkan maruah. “Aaaa, seronok le tu” katanya sambil menjuihkan bibir. Aku ketawa kecil mengenangkan peristiwa yang berlaku tadi. Sesungguhnya aku seronok sangat sebab dapat tengok Cikgu Suraya bertelanjang bulat, kemaluan aku menegang dalam kain membayangkan tubuh montok Cikgu Suraya yang tidak dibaluti seurat benang tadi. Cepat-cepat aku cover dengan meletakkan bantal kecil ke atas kemaluanku bila melihatkan Cikgu Suraya terpandang ke arah situ. “Hai, tak turun lagi ?” perlinya manja. Aku menjadi malu, tak senang duduk. Aku tak mampu lagi untuk berkata-kata bila diperlu sebegitu. Agak lama suasana hening menyelubungi ruang tamu rumah teres setingkat yang dihias indah itu. “Cikgu” aku mula bersuara. “Best le” “Apa yang best” “First time tengok” “Tengok apa” “Perempuan telanjang” “Heh …. Tak senonoh betullah hang ni” “Betul, cikgu tengok ni” kata aku sambil mengalihkan bantal dari perutku. Terjonggollah batang kemaluan aku ditutupi kain pelihat suaminya. “Tak nak dia turun lagi” sambungku sambil menunjukkan ke arah tonjolan di bawah pusatku yang beralaskan kain pelikat suaminya. Cikgu Suraya tergamam dengan tindakan aku, namun matanya terpaku di tonjolan pada kain pelihat yang aku pakai. “Hei ! Sopanlah sikit” tegurnya. Aku membiarkan kemaluan aku mencanak dalam kain, aku tak tutup, aku biarkan aje ia tersembul. Aku biarkan aje Cikgu Suraya menatapnya. Tapi Cikgu Suraya berasa malu, matanya dilarikan ke arah lain, sesekali ekor matanya menjeling ke arah tonjolan itu. “Cikgu” sambung aku lagi. Dia merenung menantikan kata-kata yang lain, sesekali dikerlingkan ke bawah. “Cikgu tahu tak, cikgulah orang yang paling cantik kat sekolah kita” “Mana ada” balasnya manja malu-malu. “Betul. Semua kawan saya cakap macam tu. Cikgu lelaki pun cakap macam tu” “Alah, bohonglah” “Betul, tak tipu” “Apa buktinya” “Buktinya, tadi. Saya dah tengok macam mana lawanya cikgu masa cikgu tak pakai baju tadi. Itulah buktinya.” Jawabku dengan berani. Aku sangkakan dia akan marah, tapi Cikgu Suraya diam, dia tunduk malu. Melihatkan responnya itu, aku semakin berani mengucapkan kata-kata yang lebih daring. “Badan cikgu kecil molek. Kulit cerah. Pinggang ramping, punggung montok …..” “Ah, sudah, sudah” dia memotong cakap ku. Kelihatan mukanya merah menahan malu, tapi aku tak peduli, aku teruskan. “Punggung cikgu saya nampak pejal, montok. Itu dari belakang. Masa cikgu paling ke depan, fulamakkkkk, cipap cikgu yang cantik tu buat batang saya macam nak patah. Tetek cikgu saya rasa macam nak hisap aje, sedap nampak.” sambungku melihatkan keadaan Cikgu Suraya yang tak membantah, dia masih lagi tertunduk malu. Masa aku cakap ni, kote aku jangan cakap lah, macam nak tercabut, punya le tegang tak tau nak cakap. Cikgu Suraya masih lagi tunduk membisu, perlahan-lahan aku bangun menghampiri dan duduk di sebelah kirinya. Aku rasa dia sedar, tapi dia buat dono aje. Aku depangkan tangan dan memegang belakang badannya, sambil berkata …. “Rilek le cikgu, saya main-main aje” Dia terkejut bila aku pegang badannya. Lalu dia goyangkan badan, aku pun turunkan semula tangan aku itu. Aku masih lagi di sebelahnya, bahu kamu berlaga , peha kami juga bergeseran. Hujan makin lebat, tiba-tiba kedengaran bunyi petir yang agak kuat. Cikgu Suraya terkejut lantas dengan spontan dia memeluk ku. Aku pun terkejut, turut mendakap kepalanya yang berada di dadaku. Sempat juga aku belai rambutnya. Entah macam mana dia tersedar, “Sori” katanya ringkas lalu membetulkan kedudukan. Aku melepaskan tangan yang melengkari badannya, wajahnya aku pandang, Cikgu Suraya menoleh ke arah ku, lepas tu dia kembali diam tunduk ke bawah. Syok juga aku rasa tadi, mula-mula dapat tengok, lepas tu dapat peluk kejap. Puas, aku puas walaupun setakat itu. Entah macam mana nak dijadikan cerita, petir berdentum lagi, kali ini lebih kuat, bunyi macam dekat-dekat sini aje. Terperanjatkan bunyi yang lebih dahsyat itu, sekali lagi Cikgu Suraya berpaling dan memeluk tubuhku. Aku tak lepas peluang terus memeluknya kembali. Aku lengkarkan tangan kiri ke pinggangnya yang ramping dan tangan kanan membelai rambut dan kepalanya. Kali ini aku rapatkan badan aku ke arahnya, terasa buah dadanya yang pejal menekan-nekan dadaku. Cikgu Suraya mendongakkan kepalanya menatap wajahku. Aku masih tak lepaskan dia daripada rangkulan, belakang badannya aku usap dari rambut sampai ke pinggang. Dia merenung seolah-olah meminta aku melepaskannya, tapi aku merenung tepat ke dalam anak matanya. Mata kami bertembung, perlahan-lahan aku rapatkan muka aku ke arah mukanya, bibir aku, aku halakan ke bibirnya yang munggil dan separuh terbuka itu. Makin rapat, dan semakin hampir menyentuh bibirnya, dan bersentuhanlah bibir aku dengan bibir cikgu yang mengajar aku matematik itu. Belumpun sempat aku nak mencium bibirnya, baru kena, Cikgu Suraya memalingkan mukanya sambil tangan menolak badanku minta agar dilepaskan. Aku degil, aku tak lepaskankan dia, peluang mana nak datang banyak kali. Aku tarik dia lagi rapat. Terkejut Cikgu Suraya dengan tindakan aku…. “Amir … tak nak le” Cikgu Suraya membantah sambil meronta lemah. Aku tak peduli, aku eratkan lagi pelukan aku, dada kami bertemu, terasa ombak dadanya turun naik dengan nafas yang agak kencang. “Please cikgu …..” rayuku. “Tak nak le, cikgu ni isteri orang” rontanya lagi. “Rilek le cikgu, pleasssssseeeeee……” balasku lagi sambil mencium lehernya dengan lembut. Sempat juga aku menjilat cuping telinganya. “Ja…..ja…..ngan….lah……” bantahnya lagi dengan suara yang tersekat-sekat. Dia memalingkan mukanya kiri dan kanan mengelakkan ciuman aku. Aku terus mencium lehernya sambil mengeratkan pelukan, takut terlepas pulak. “A … a …. mirrrrr ….. ja ….” belum sempat Cikgu Suraya menghabiskan katanya, bibir aku bertaut pada bibirnya, kali ini aku cium sekuat-kuat hati. “Mmmppphhh ….mmmpppphhhh ….” Cikgu Suraya tidak bersuara lagi apabila mulutnya dikucup. Dia meronta makin kuat. Aku terus mencium dan mengucup bibir dan mulutnya sambil tangan kiri menggosok ke seluruh bahagian belakang badan manakala tangan kananku memegang kepalanya agar kucupan aku tidak putus dari mulutnya. Kadang kala, punggungnya yang pejal itu aku ramas, aku picit semahunya. Agak lama mulut aku bertaut di bibirnya, hinggakan rontaannya makin lemah, suaranya tidak lagi berbunyi, lama-kelamaan tiada lagi rontaan, sebaliknya tangan Cikgu Suraya memeluk erat leher aku. Aku terasakan bibirnya mula membalas ciuman aku. Apa lagi, aku pun mula menciumnya dengan penuh mesra dan kelembutan, dia membalas sambil mengeratkan pelukannya. Terasa akan lidahnya dijulurkan, aku menyambut lalu menghisap lidahnya, berselang selilah kami berhisap lidah. Pada waktu itu, hanya kedengaran bunyi air hujan yang mencurah membasahi bumi dan bunyi kucupan mulut kami berdua. Agak lama kami berkucupan, bertautan bibir dan lidah sambil berpelukan mesra. Kemudian, Cikgu Suraya meleraikan tautan itu diikuti dengusan berahi … “Mmmmm…….” Kami bertentang mata, tangan masih lagi dilengkarkan, badan masih lagi rapat, nafas makin kencang, nafsu makin berahi, kemaluan aku makin menegang. Renungan matanya yang redup itu bagaikan meminta sesuatu, lantas aku halakan sekali lagi bibirku ke bibirnya. Kami saling berkucupan mesra, sesekali ciuman dilarikan ke arah leher yang putih itu, aku cium, aku gigit dan aku jilat batang lehernya. Cikgu Suraya hanya menggeliat kegelian diperlakukan sedemikian…. “Ooohhhhh ….A… mirrrrrrrrr…..” suara manjanya menerjah ke dalam lubang telingaku. Sambil berciuman itu, tangan kananku, aku larikan ke arah depan, buah dadanya aku pegang, aku ramas lembut. Terasa ketegangan buah dadanya, pejal, montok. Sedang Cikgu Suraya hanya mendesis menahan keenakan yang dikecapinya. Ciuman aku larikan pula ke pangkal dadanya yang putih itu. Aku cium ke seluruh permukaan pangkal dadanya, baju kemejanya aku tarikkan sedikit ke bawah, hingga menampakkan coli warna hitam yang dipakainya. Kepala dan rambut aku diramas dan dipeluk erat oleh Cikgu Suraya bila dadanya aku cium dan teteknya aku ramas. “Aaahhhhh …….mmmmpppphhhhh…….” rintihannya membangkitkan nafsu aku. Aku semakin berani, butang baju kemejanya aku buka satu persatu semasa aku mencium dan mengucup wajahnya. Mulut kami bertautan lagi, sedang jemari aku sibuk menanggalkan butang kemejanya, dan akhirnya habis butang aku buka, dan perlahan-lahan sambil mencium mulutnya, aku melucutkan kemejanya ke belakang. Seperti dalam filem, Cikgu Suraya meluruskan tangan agar kemeja itu dapat dilucutkan dari tubuhnya. Kini, bahagian atas tubuh Cikgu Suraya hanya berbalut coli saja. Aku leraikan ciuman mulut lalu mencium pangkal buah dada di atas colinya. Aku cium, aku jilat seluruh pangkal buah dadanya sambil meramas-ramas. Suara rintihan Cikgu Sura makin kuat apabila aku memicit puting tetek yang ada dalam coli. Cikgu Suraya merangkul erat dan meramas-ramas rambutku. Sambil mencium dan meramas buah dadanya, aku lengkarkan tangan ke belakang dan mula mencari kancing penyangkuk coli yang dipakai Cikgu Suraya. Jumpa, dan aku terus lucutkan kancing itu. Perlahan-lahan aku menarik turun coli hitamnya ke bawah dan terus campakkan ke atas sofa. Terpukau mata aku bila bertatapan dengan teteknya yang putih kemerahan yang tadi hanya mampu aku lihat dari jauh saja. Aku renung dan gentel-gentelkan puting teteknya sambil mulut mencium dan menjilat yang sebelah lagi. Suara desisan Cikgu Suraya makin manja, makin ghairah aku dengar. Habis kedua-dua belah teteknya aku jilat, aku hisap semahunya, putingnya aku jilat, aku gigit mesra dengan diikuti rangkulan yang erat dilakukan oleh Cikgu Suraya ke kepalaku. Sambil mengulum puting teteknya, aku membuka T Shirt yang aku pakai tadi lalu campakkan ke bawah. Aku tak berbaju, begitu jua Cikgu Suraya, kedua-dua kami hanya berkain pelikat dan berkain batik sahaja. Suasana dingin terasa oleh desiran hujan di luar, namun kehangatan tubuh Cikgu Suraya membangkitkan nafsu ghairah kami. Aku terus memeluk Cikgu Suraya erat-erat sambil berkucupan mulut. Buah dadanya terasa hangat bergesel dengan dadaku. Inilah perasaan yang sukar digambar, berpelukan dengan perempuan dalam keadaan tidak berbaju, teteknya yang pejal menekan-nekan dadaku ke kiri-dan ke kanan mengikut alunan nafsu. Setelah agak lama berkucupan berpelukan, aku baringkan Cikgu Suraya ke atas sofa itu. Dia merelakannya. Aku menatap sekujur tubuh yang separuh bogel di depan mata. Aku bangun berdiri, Cikgu Suraya hanya memandang sayu melihat aku melucutkan kain pelihat dan bertelanjang di hadapannya. Kemaluan yang dah mencanak itu memerlukan sesuatu untuk dijinakkan. Aku duduk kembali di sisinya, terus membelai buah dadanya yang menegang itu. Aku kembali mengulum puting teteknya, sambil tangan kananku menuruni ke arah lembah lalu menerokanya mencari puncak keberahian wanita yang begitu dipelihara. Segitiga emas milik Cikgu Suraya akan aku terokai, aku mula mengusap dan menggosok di rekahan bawah lembah itu. Terangkat-angkat punggung Cikgu Suraya menahan keenakan dan kenikmatan yang sukar digambarkan oleh kata-kata. Yang kedengaran hanyalah rintihan dan desisan manja lagi mempesonakan. “Mmmpphhhmmmmm….. aaahhhhh…….” Aku mula meleraikan simpulan kain batiknya, dengan lembut aku menarik kain itu ke bawah, lalu terus melucutkan terus dari tubuhnya. Segitiga emasnya hanya ditutupi secebis kain berwarna hitam yang mesti aku lucutkan juga. Aku usapkan kemaluannya dari luar, terasa basah dan melekit pada hujung lurah yang subur itu. Pahanya aku raba dan usap sambil lidah kini menjilat dan mencium pusatnya. Terliuk-lentok badan Cikgu Suraya diperlakukan begitu. Kedua tanganku memegang seluar dalamnya dan mula melurutkan ke bawah, aku tarik dengan punggung Cikgu Suraya diangkatnya sedikit, dan terlucutlah benteng terakhir yang ada pada tubuh badan Cikgu Suraya. Aku tak lepaskan peluang menatap sekujur tubuh lemah yang tidak dibaluti seurat benangpun, yang sangat diingini oleh setiap insan bergelar lelaki, yang berada di depan mata minta dijamah. Kelihatan cipapnya berair dikelilingi bulu-bulu nipis berjaga rapi. Aku sentuh cipapnya, terangkat tubuhnya menahan keenakan. Aku sentuh lagi dan menggeselkan jari-jari aku melewati lurah itu, suara mengerang mengiringi liuk-lentok tubuhnya. Kelentitnya aku mainkan, aku gentelkan hinggakan suara yang dilepaskan kali ini agak kuat dengan badan terangkat kekejangan. Terasa basah jari aku waktu tu, aku tak tau apa yang jadi masa tu, tapi sekarang baru aku tau yang Cikgu Suraya dah klimaks. Aku ingat aku nak jilat macam cerita Blue, tapi tak jadi sebab cipap Cikgu Suraya dah berair, dah basah. Aku terus menghempapkan tubuh aku ke atas tubuhnya dengan lembut sambil mencium wajahnya. Kemaluan aku bergesel dengan kemaluannya. Terasa hujung kote aku berlaga dengan bulu dan air mazi yang membasahi lurah keramat itu. Setelah mendapatkan kedudukan yang selesa, aku pegang kote dan halakan ke lubang cipapnya. Seperti dirancang, cikgu Suraya membuka dan meluaskan kangkangnya sedikit. Setelah berada di hujung muara, aku pun labuhkan tongkat nakhoda aku ke dalam lautan berahi perlahan-lahan, diikuti dengan desisian dan raungan kami berdua bersilih ganti mengiringi terbenamnya tongkat ke dalam lurah di lautan ….. “Aaarrrghhhhh ….. mmmmmm….” Aku tekankan sampai pangkal kemaluan dan biarkan sekejap, sebab terasa macam nak terpancut. Aku mencium leher dan mulutnya berulang kali. Bila keadaan dah agak OK, aku mula mendayung, atas bawah slow and steady. Kenikmatan pada waktu itu adalah sangat best, susah nak cakap, tak dapat nak bagi tau macam mana bestnya sewaktu kote menerjah masuk ke dalam lubang cipap, kemudian memainkan atas dan bawah berulang kali. Kali pertama aku buat tu, terasa macam nak menjerit, punya la seronok. Cikgu Suraya tak apa le, sebab dia pernah buat dah, dengan laki dia. Aku sorong tarik kemaluan aku dengan diiringi suara mengerang yang agak kuat sambil melihat panorama di bawah, indah, cukup indah melihatkan kote masuk dan keluar dari lubang cipap, dengan bunyi yang cukup menawan. Cikgu Suraya memeluk erat pinggangku semasa berdayung, punggungnya bergerak atas bawah mengikuti rentak dayungan. Sesekali dia menggoyang-goyangkan punggungnya membantu dayungan aku, terasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya. Aku lajukan dayungan, makin laju dengan suara yang makin kuat, Cikgu Suraya dah hampir menjerit suara mengerangnya, dan aku rasa macam dah nak terkeluar, dah macam gunung berapi nak muntahkan lavanya, aku lajukan lagi dan sekuat-kuat hati aku tusukkan sedalam yang boleh ke dasar lubang cipapnya diikuti dengan jeritan Cikgu Suraya yang nyaring, terpancutlah air mani aku jauh ke dasar cipapnya. Aku buka mata dan melihat mata Cikgu Suraya terkatup dengan dadanya naik turun dengan cepat, ada titisan peluh di dadanya. Begitu juga badan aku, terasa peluh meleleh di belakang. Kote aku makin berada dalam lubang keramatnya, makin lembik akibat muntahan yang padu tadi. Aku kucup dahi Cikgu Suraya, dia membukakan mata, senyum memandangku. Aku membalasnya dengan mengucup mesra bibirnya. Akhirnya aku landing atas tubuhnya di atas sofa itu, dengan kepala aku ku letakkan atas dadanya. Terdengar bunyi degupan jantung yang kencang di dada Cikgu Suraya, cikgu yang mengajar aku matematik di sekolah. Setelah beberapa minit, aku bangun dan mengeluarkan kote dari dalam lubang cipapnya. Kelihatan saki baki air maniku meleleh keluar melalui lubang cipapnya yang terkemut-kemut menahan kesedapan. Aku capai tisu di tepi meja, lantas aku lapkan air mani yang meleleh itu. Cikgu Suraya hanya memandang sambil melemparkan senyuman mesra ke arah ku. Kote aku yang masih basah, aku biarkan kering sendiri. Aku duduk bersila di atas carpet dengan mengadap memandang arahnya. Kepala aku hampir dengan kepala Cikgu Suraya yang masih lagi terbaring atas sofa itu. Aku meramas dan menggentel-gentel puting teteknya. Cikgu Suraya membiarkan sahaja sambil tangannya membelai rambutku. Terasa macam suami isteri pulak. “Terima kasih cikgu” bisikku lembut. Cikgu Suraya mengangguk senyum. Agak lama juga kami berkeadaan begitu sementara menantikan tenaga pulih kembali, sehingga jantung berdegup dengan normal. Kemudian, Cikgu Suraya bingkas bangun mencapai pakaiannya berlalu ke dalam bilik. Jam menunjukkan pukul 11.30 pagi. Hujan masih belum berhenti, tak ada tanda-tanda nak berhenti. Aku sarungkan semula kain pelikat, baju tak pakai lagi. Masih letih. Aku duduk bersandar di sofa mengenangkan peristiwa sebentar tadi. Fikiranku menerawang. Inilah tuah badan. Apa yang diidamkan selama ini dah pun dapat, cikgu yang selama ini hanya hadir dalam khayalan telah dapat di alam nyata. Berasmara dengan Cikgu Suraya adalah igauan setiap lelaki yang memandang. Aku, aku dapat menikmati tubuh yang menggiurkan itu. Jika selama ini aku lihat Cikgu Suraya bertudung dan berbaju penuh, hari ini, aku melihatnya tanpa pakaian, mengamati seni tubuhnya, setiap lengkuk, lurah dan denai, semuanya aku alami dengan pemandangan yang mempesonakan, malah dapat merasai kenikmatan yang ada pada tubuh itu. Aku bahagia. Aku puas sangat puas dengan apa yang berlaku tadi. Aku tersenyum sendirian ……. Sedang aku mengelamun, aku dikejutkan dengan bunyi dentuman petir yang kuat. Aku teringatkan Cikgu Suraya. Jam sudah menunjukkan 12.00 tengah hari. Rupa-rupanya hampir setengah jam aku mengelamun. Aku bangun dan menuju ke arah bilik Cikgu Suraya. Aku ketuk pintu dan terus masuk. Kelihatan Cikgu Suraya telah berpakaian tidur sedang menyikat rambutnya. “Nak apa Amir ?” tanyanya lembut. “Saja je. Boring kat luar” jawabku ringkas sambil duduk di birai katil memandang Cikgu Suraya menyisir rambutnya. Di hujung bilik, kelihatan katil kecil yang di dalamnya sedang tidur anak perempuan Cikgu Suraya dengan nyenyaknya. Bunyi dentuman petir seperti tidak diendahkan, dia tidur macam tiada apa yang berlaku. “Terima kasih cikgu” kataku. “Terima kasih apa ?” “Tadi. Sebab bagi peluang kat saya rasa” “Ohhh….. tapi jangan bagi tau orang lain tau” “Janji” balasku. Aku teruskan memerhatinya mendandan. Haruman minyak wangi menusuk hidung bila Cikgu Suraya menyemburkan ke badannya. “Cikgu, kenapa cikgu tak marah” “Marah apa ?” “Iya le, mula-mula cikgu larang, cikgu tolak saya, lepas tu …..” “Lepas tu cikgu biarkan kan ?” sambungnya. “Haaa …” jawabku. “Apasal” “Kalau cikgu lawan pun tak guna, hang mesti dapat juga kan ?” “Belum tentu” jawabku. “Mesti punya le. Cikgu mana larat nak lawan. Jadi lebih baik cikgu biarkan dan bagi kerjasama kat hang. Dua-dua dapat rasa” jelasnya. “Cikgu tak menyesal ke ?” tanyaku ingin kepastian. “Kalau dah rela, nak menyesal buat apa” jelasnya lagi. “Lagi pun, bukan Amir rogol saya, Amir minta elok-elok, saya cikgu bagilah. Lagi pun Amir dah tengok. Lainlah kalau Amir masuk rumah cikgu, serang cikgu dan rogol cikgu, yang tu cikgu boleh report polis. Amir boleh masuk penjara” “Habis, cikgu nak report la ni ?” tanyaku berseloroh. “Report buat apa, Amir bukan pecah masuk, cikgu yang suruh Amir masuk. Cikgu juga yang benarkan Amir buat dengan cikgu.” “Kalau suami cikgu tau ?” “La ni siapa yang tau ?” tanya Sikgu Suraya. “Kita aje kan ?” aku mengangguk. “Jadi, janganlah bagi tau orang lain” aku angguk lagi tanda faham. Jelasnya sambil menuju ke arah katil anaknya sambil membelainya dengan penuh kasih sayang seorang ibu. Kemudian, Cikgu Suraya terus duduk di sebelahku. “Wanginya …” sapaku manja. Cikgu Suraya mencubit paha ku. “Cikgu … nak lagi” “Nak apa” “Buat” “Tadi kan dah buat” “Tak puas lagi” “Aiii … takkan tak puas. Suami cikgu dapat sekali terus tidur, hang nak lagi ?” “Nak le, bukan selalu dapat peluang macam ni. Lagi pun tadi saya tak sempat nak jilat cipap cikgu. Cikgu pun tak pegang pun kote saya. Saya nak merasa juga orang perempuan pegang kote” terang aku jujur. “Jilat, nak tiru cerita Blue la tu” balasnya tersenyum. Aku angguk membalas senyumannya. Kemaluan aku kembali mencanak, tenaga sudah pulih. Aku pegang tangan Cikgu Suraya dan meletakkan atas batang kemaluan aku yang mencanak itu. Cikgu Suraya seperti faham melurutkan batang aku yang ada dalam kain itu. Aku biarkan sahaja, sedap rasanya. Lepas tu, aku berdiri dan melondehkan kain. Aku berbogel berdiri di hadapan Sikgu Suraya. Dia hanya tersenyum memandangku. Perlahan-lahan, kemaluan aku yang menegang itu dipegangnya, dibelai dan diusap atas bawah. Syoknya tak terkira, selalu jari sendiri yang buat macam tu, tapi hari ini jari jemari lembut seorang wanita cantik yang melakukannya. Aku mendesis sedap. Aku berharaplah yang Cikgu Suraya akan menghisap dan mengulum batang aku. Memang Cikgu Suraya dah tahu keinginan aku. Diciumnya hujung kemaluan aku, dan hujung lidahnya dimainkan di lubang koteku. Aku terasa nyilu, tapi sedap. Perlahan-lahan Cikgu Suraya membuka mulut dan dimasukkan batang kemaluan aku ke dalam mulutnya. Terasa kehangatan air liurnya membasahi batang yang setengah berada dalam mulutnya. Dihisapnya kote aku, dikulumnya ke atas dan ke bawah. Terasa nak tercabut aje masa tu. Aku pegang dan ramas rambutnya yang baru disikat tadi. Aku tolakkan kote aku jauh ke dalam mulutnya, terasa hujung kote aku berlaga dengan anak tekaknya. Cikgu Suraya hisap sampai ke pangkal sambil tangannya meramas-ramas telur zakarku. Di saat itu, aku rasakan kesedapan yang lain dari yang tadi. Aku biarkan Cikgu Suraya menghisap semahunya, aku biarkan dia menjilat seluruh batang kemaluanku, telurku, aku biarkan sebab sedap sangat rasanya. Setelah itu, aku pegang bahunya. Dia berdiri memandang dengan penuh kesayuan. Aku pegang dan kuis rambut yang terjuntai di bahu. Perlahan-lahan aku lucutkan baju tidurnya ke bawah, dia tidak memakai pakaian dalam. Terserlahlah tubuh cikgu Suraya yang bertelanjang di hadapanku. Aku lengkarkan tangan di pinggang dan mula mendakapnya lembut. Kami berpelukan dan bertautan bibir sambil jari-jemari meraba dan menggosok seluruh badan. Sekarang baru aku berpeluang merangkul tubuh yang kecil molek dengan pinggang yang ramping ini puas-puas. Pinggangnya kecil sahaja. Aku dakap dan aku ramas punggungnya sambil melaga-lagakan kote aku ke perutnya. Sungguh sedap dapat berpelukan sambil berdiri begini. Aku baringkan dia atas katil, sambil terus memberikan kucupan demi kucupan. Kali ini aku tak lama mencium tetek Cikgu Suraya sebab aku nak sasarkan mulut aku ke cipapnya. Aku turunkan ciuman aku ke bawah, kemaluannya masih kering. Aku terus mencium kemaluannya itu dengan lembut. Terangkat punggungnya menahan kenikmatan itu. Cipapnya aku jilat, aku jelirkan lidah dan menusuk ke dalam lubangnya. Dia mendesis keenakan sambil menggeliat manja. Biji kelentitnya aku hisap, aku jilat semahunya. Cipap Cikgu Suraya mulai basah, aku tak peduli, aku terus jilat dan hisap sambil tangan menggentel-gentel puting teteknya. Tiba-tiba, sedang tengah sedap menjilat, Cikgu Suraya meraung dengan tubuhnya terangkat. Serentak dengan itu juga habis mulutku basah dengan simbahan air dari dalam cipapnya. Ada yang termasuk mulut sikit, rasanya agak payau, masin pun ada. Aku berhenti dan lapkan mulut aku yang basah dek air mani dia. Rupa-rupanya Cikgu Suraya klimaks. Aku mainkan dengan jari aje le lubang cipap itu. Entah macam mana, timbul nafsu untuk menjilat air cipap dia lagi. Aku terus membenamkam muka ke situ dan mula menjilat lurah yang basah berair itu. Lama-lama rasa sedap pulak, habis aku jilat, aku hisap cipapnya. Cikgu Suraya hanya merintih manja sambil meliukkan tubuhnya. Semasa aku menghisap kelentitnya, aku mainkan lubang cipapnya dengan jari. Tiba-tiba sekali lagi dia terkejang kepuasan, dan kali kedua jugalah air cipapnya menerjah ke dalam mulutku. Aku biarkan aje. Dengan mulut yang basah dengan air maninya, aku cium mulut dia. Air maninya bersebati dengan air liurnya apabila aku membiarkan lidahku dihisap. Cikgu Suraya menjilat air maninya sendiri tanpa mengetahuinya. Bila dah habis air mani di mulutku dia sedut, aku mula melepaskan layar. Tubuhnya aku tindih, dengan sauh di halakan ke lubuk yang dalam. Dan dilepaskan layar maka jatuhlah sauh ke dalam lubuk yang selama ini hanya dilabuhkan oleh sebuah kapal dan seorang nakhoda sahaja. Kini, kapal lain datang bersama nakhoda muda yang terpaksa berhempas pulas melawan badai mengarungi lautan berahi untuk sampai di pulau impian bersama-sama. Perjuangan kali ini lebih lama, dan mencabar kerana masing-masing tidak mahu mengalah awal. Pelbagai aksi dilakukan untuk sampai ke puncak kejayaan. Tubuh Cikgu Suraya aku lanyak dalam pelbagai posisi, dan dia pula memberikan kerjasama yang padu kepada ku dalam menempuhi gelombang. Akhirnya, selepas berhempas pulas, kami tiba juga di pulau impian dengan kejayaan bersama, serentak dengan terjahan padu air hikmat dengan jeritan manja si puteri meraung kepuasan. Kami terdampar keletihan setelah penat belayar. Terkulai Cikgu Suraya di dalam dakapan aku. Kali ini lebih selesa sebab buat atas tilam yang empuk. Banyak aksi boleh dibuat. Kami terlentang kepenatan, dengan peluh memercik membasahi tubuh dan cadar. Air maniku meleleh keluar buat kali kedua dari lubang yang sama. Cikgu Suraya mendakap badanku sambil jejarinya membelai kemaluanku yang terkulai basah itu. Dimainkannya, seperti baby mendapat anak patung. Aku biarkan sambil mengucup dahinya tanda terima kasih. Kami tidak bersuara, letih. Sempat juga aku mengalih pandangan ke arah katil anaknya, kelihatan masih lena dibuai mimpi. Aku risau juga takut dia terjaga kerana jeritan dan raungan kepuasan ibunya yang berhempas pulas melawan badai samudera bersama nakhoda muda yang tidak dikenalinya. Tubuh kami terasa tidak bermaya, rasa nak angkat kaki pun tak larat. Lemah segala sendi dan urat dalam badan. Hanya suara rintihan manja sahaja yang mampu dikeluarkan dari anak tekak dalam kedinginan hujan yang masih lagi mencurah. “Terima kasih cikgu” aku mengucup dahinya. Dia tersenyum. Kepuasan nampak terpancar di wajahnya. “Hang hebat la Amir” sahutnya. “Hebat apa ?” “Ya la, dua kali dalam sejam” “First time” balasku ringkas. “Tak pernah cikgu rasa puas macam ni” jelasnya jujur. “Tak pernah ?” tanyaku kehairanan. Dia mengangguk perlahan. “Cikgu tak pernah pancut dulu” “Suami cikgu buat apa ?” “Dia masuk aje le sampai dia keluar air” sambungnya. “Bila dah keluar, dia letih, terus tertidur. Cikgu nak lagi masa tu” “Cikgu mintak la” saranku. “Dia tak larat dah” “Dalam seminggu berapa kali cikgu buat” tanya ku mengorek rahsia mereka suami isteri. “Sekali, kadang-kadang langsung tak dapat” “Apasal ?” “Dia balik dekat nak malam, letih. Tak larat lagi nak buat tu” “Ohhhh …..” aku menganguk macam le faham. “Bila last sekali cikgu buat ?” pancingku lagi. “Errrr…….dua minggu lepas” jawabnya yakin. “Dua minggu cikgu tak dapat ?” sambungku terkejut. Cikgu Suraya hanya menganggukkan kepala mengiyakannya. “Patutlah Cikgu Suraya tak berapa nak marah masa mula-mula aku nak jamah tubuhnya” bentak hatiku. “Dia nak juga rupa-rupanya” Hampir setengah jam kami berbual dalam keadaan berpelukan dan bertelanjang di atas katil itu. Segala hal rumah tangganya aku tanya, dijawabnya dengan jujur. Semua hal yang berkaitan diceritakannya, termasuklah jeritan batinnya yang dahagakan belaian dari suami yang tidak dikecapinya. Suaminya terlalu sibuk dengan kerjaya hingga mengabaikan nafkah batin si isteri. Memang bodoh suami Cikgu Suraya sebab tidak menggunakan sepenuhnya tubuh yang menjadi idaman setiap lelaki yang memandang itu. Nasib aku baik sebab dapat menikmati tubuh itu dan seterusnya menyelesaikan masalah jeritan batinnya. Aku semakin bangga apabila dengan jujur Cikgu Suraya mengakui yang aku berjaya memberikan kepuasan kepada dirinya, batinnya kini tidak lagi bergejolak. Raungannya kini tidak lagi tidak dipenuhi, Cikgu Suraya sudah dapat apa yang batinnya inginkan selama ini, walaupun bukan daripada suaminya sendiri, tetapi dengan anak muridnya, yang muda 10 tahun tetapi gagah bak berusia 30 tahun. Desiran hujan makin kurang, titisannya semakin perlahan, menunjukkan tanda-tanda hendak berhenti. Kami bangun dan memerhati ke luar jendela. Seperti di suruh, Cikgu Suraya mengenakan kembali pakaian tidurnya lalu terus ke dapur. Aku menanti di bilik itu. Tak lama kemudian, dia masuk dan menyerahkan pakaian aku yang hampir kering. Setelah mengenakan pakaian, aku ke ruang tamu dan minta diri untuk pulang memandangkan hujan sudah berhenti. Cikgu Suraya mengiringi aku ke pintu. Sekali lagi aku mengucapkan terima kasih atas segala layanannya. Cikgu Suraya juga berterima kasih kerana telah membantunya. Aku capai basikal, buka pintu pagar dan terus kayuh menuju ke rumah. Tak kelihatan pun jiran-jiran Cikgu Suraya di halaman rumah, maklumlah hujan, lagipun sekarang waktu makan tengah hari. Sesampai di rumah, aku mandi. Di bilik, kelihatan kesan gigit di leherku. Ah, sudah. Malulah aku nanti. Aku tekad kalau tak hilang menjelang esok, aku tak nak ke sekolah. Pagi esoknya, tiada kesan gigitan pada leherku. Aku ke sekolah seperti biasa bersama adik-adikku yang lain. Mereka perempuan, sekolah lain. Di sekolah, bila bertembung dengan Cikgu Suraya yang berbaju kurung bertudung kepala, aku senyum dan mengucapkan selamat, buat macam tak ada apa-apa yang berlaku antara kami. Cikgu Suraya pun buat macam biasa aje, walaupun di hati kami masing-masing tahu apa yang telah terjadi sewaktu hujan lebat semalam. Dalam kelas, dia mengajar seperti biasa. Aku pun buat selamba aje, nanti member syak pulak. Selama sebulan lebih selepas kejadian itu, kami masih buat tak tahu aje. Tak pernah ceritakan hal itu. Kalau kami bertemu pun, tentang hal pelajaran. Aku yang baru first time dapat, dah rasa ketagih. Terasa nak lagi menjamah tubuh perempuan, dah tak larat nak melancap aje. Pada suatu hari, kalau tak silap hari Selasa, aku berjumpanya di bilik guru. Waktu tu, bilik guru agak lengang, aku memberanikan diri minta nak lagi menjamah kenikmatan tubuhnya. Pada mulanya Cikgu Suraya agak keberatan mengizinkan buat kali kedua, tetapi setelah mendesak dan memujuknya, dia mulai lembut. Cikgu Suraya setuju, tapi dia akan beritahu aku bila. Aku kata cepat sikit sebab dah tak tahan lagi. Kalau line clear, dia akan memberitahu aku. Aku gembira dengan penjelasan itu. Tiga hari selepas itu, Cikgu Suraya memanggil aku ke bilik guru. Dia meminta aku ke rumahnya malam hari Isnin. Dia memberitahu bahawa suami akan out-station ke Johor selama dua hari. Aku janji akan datang. Aku setuju, tapi bagaimana aku nak bagi tau mak ayah aku yang aku akan bermalam di luar. Aku cakap, aku tidur rumah kawan, sebab nak study dan terus ke sekolah esoknya. Mereka benarkan. Tiba malam yang dijanjikan, lebih kurang pukul 8.00, aku tiba. Cikgu Suraya menyambutku dengan senyuman. Anaknya yang bermain-main dengan permainannya terhenti melihat aku masuk. Selepas diamati, dia kembali semula bermain. Nasib baik anak Cikgu Suraya kecil lagi, kalau tak tak tahu lah. Malam itu, kami tidur bersama di bilik seperti sepasang suami isteri. Persetubuhan kami malam itu memang menarik, seperti sekian lama tidak merasanya. Aku melepaskan rindu dendam ke seluruh bahagian tubuhnya. Cikgu Suraya kini tidak lagi malu-malu meminta dipenuhi hajatnya jika diinginkan. Kalau tak silap, malam tu kami bertarung 4 kali. Yang last sekali, waktu dinihari, dan kami tertidur. Sedar-sedar, pukul 8.00 lebih apabila anaknya menangis. Kami dah lewat ke sekolah, Cikgu Suraya menelefon dan menyatakan dia sakit. Aku pun dah malas nak ke sekolah. Selepas memujuk anaknya, memberikan susu, dia tidurkan semula anaknya itu. Kami bersarapan dengan makanan yang disediakannya. Kemudian, kami mandi bersama, bertelanjang dan berasmara di dalam bilik mandi. Di sinilah, aku minta aku nak pancutkan air ke dalam mulutnya. Cikgu Suraya setuju, setelah puas batang aku menyusuri lembah, di saat hendak melepaskan titisan terakhir, aku minta Cikgu Suraya duduk dan aku halakan senjata aku ke sasaran, dan terus menembak ke lohong yang terbuka luas. Penuh mulut Cikgu Suraya dengan air mani aku. Ada setitis dua yang tertelan, yang lain diluahkan kembali. Aku menghalakan batang masuk ke dalam mulutnya, dia terpaksa menerima dan mula menghisap batang aku yang masih berlinang dengan sisa air mani yang ada. Kami terus mandi dan membersihkan badan. Anaknya telah lama dibuai mimpi, kami berdua berehat di ruang tamu sambil mendengar radio. Kami berbual tentang hal peribadi masing-masing. Sesekali air nescafe panas yang dihidangkan oleh Cikgu Suraya aku hirup. Aku memberitahu yang aku tak pernah ada awek bila ditanya, dan aku juga berasa bangga kerana dapat merasai nikmat perhubungan antara lelaki dan perempuan lebih awal. Sambil berbual, aku mengusap dan meramas lembut buah dada cikgu ku yang berada di sebelah. Aku juga bertanya tentang suaminya, adakah dia syak atau terasa perubahan semasa berasmara bersama. Cikgu Suraya menjelaskan bahawa dia buat macam biasa, waktu berasmara pun macam biasa. Cikgu Suraya tidak pernah menghisap kemaluan suaminya sebab suaminya tak mahu, begitu juga kemaluannya tidak pernah dijilat. Jadi, akulah orang pertama menjilat kemaluannya dan kemaluan akulah yang pertama masuk ke dalam mulut Cikgu Suraya. Cikgu Suraya kata yang dia seronok apabila kemaluannya dijilat, dihisap dan dimainkan dengan mulut. Sebab itulah, Cikgu Suraya tidak keberatan mengulum kemaluan aku. Kami ketawa kecil mengenangkan aksi-aksi ghairah yang pernah dilakukan. Jam menunjukkan pukul 10 lebih. Cikgu Suraya bangun menuju ke biliknya, aku mengekori. Di bilik, dia menjengok keadaan anaknya yang sedang lena. Perlahan-lahan aku memeluknya dari belakang. Tangan ku, aku lengkarkan ke pinggangnya yang ramping sambil mulut mengucup lembut lehernya. Sesekali tanganku meramas buah dadanya yang kian menegang. Aku memalingkan tubuhnya, kami berdakapan sambil berkucupan bibir. Tubuhnya aku labuhkan ke atas katil sambil menggomol mesra. Pakaiannya aku lucutkan, begitu juga denganku. Mudah dilucutkan sebab masing-masing menghendakkannya. Entah kali ke berapa, mulutku penuh lagi dengan air maninya sebelum kemaluanku meneroka lurah keramat itu. Kali ini aksi kami makin ganas. Tubuhnya yang kecil itu aku tindih semahunya. Akhir sekali, muntahan cecair pekatku tidak dilepaskan di dalam, tetapi di mulutnya. Air maniku memenuhi mulutnya apabila aku lepaskan di situ. Dia menerimanya dengan rela sambil menjilat-jilat sisa yang meleleh keluar, sambil batang kemaluanku dikulumnya menjilat sisa-sisa yang masih ada. Aku tersenyum melihat lidahnya yang menjilat-jilat itu seperti mendapat sesuatu makanan yang lazat. Dia juga turut tersenyum melihat aku. Setelah habis di telannya. Aku mula menyarungkan kembali pakaian. Cikgu Suraya duduk bersandar, masih berbogel. “Sedap?” tanya ku sambil menjilat bibir. Cikgu Suraya mengangguk faham. Dia kemudian menyarungkan pakaian tidur lalu menemankan aku hingga ke pintu. Setelah selesai, aku minta diri untuk pulang ke rumah, takut nanti jirannya nampak. Dia melepas aku dengan berat hati. Aku balik, emak ayah tak ada, yang ada orang gaji. Aku bagi tahu yang aku sakit dan terus ke bilik. Tidur. Begitulah kisah aku berasmara dengan guru matematiku yang sehingga kini masih menjadi kenangan, walaupun lebih 10 tahun aku meninggalkan sekolah dan negeri itu untuk berkerja di KL. Waktu aku tingkatan 6 Rendah, Cikgu Suraya bertukar ke Johor. Selama waktu itu, banyak kali kami melakukan hubungan seks. Sebelum berpindah, Cikgu Suraya mengandung, aku sempat juga tanya anak siapa, dia tidak menjawab tapi tersenyum memandangku. Aku mengerti, itu adalah hasil daripada benih yang aku taburkan berkali-kali. Selepas itu, aku tak pernah bertemu atau dengar kisahnya. Setelah 3 tahun di KL, aku dapat cerita tak rasmi yang Cikgu Suraya kini mengajar di KL. Kalau betul, aku cuba nak mencari walaupun kini usianya lebih kurang 38 tahun. Sehingga kini, aku masih belum menemuinya

Posted at 01:51 pm by AKMAR20
Comment (1)  

Dec 17, 2010
RECOVER L

Alice
Aku berumur 23 tahun dan sedang menuntut di salah sebuah institusi pengajian tinggi. Kisah yang ingin aku paparkan ini memang benar-benar terjadi pada diriku setahun yang lepas. Aku pun sendiri tak menduga yang perkara ni benar-benar berlaku.

Kisah bermula bila aku mengenali satu girl ni dari ruangan berkenalan sebuah majalah. Nama dia Alice (bukan nama sebenar), berumur 19 tahun, Chinese dan rumah dia kat Kajang. Aku yang boring melepak kat hostel ni cuba ler menghantar surat pada Alice ni. Aku expect yang dia takkan balas surat aku seperti surat yang aku hantar kat orang lain yang cuba aku nak kenal daripada majalah. Dah sebulan berlalu, aku masih lagi tak dapat balasan dari surat yang aku hantar. Memang aku dah agak dah!!!

Tapi dengan tidak di sangka sepucuk surat yang aku tak kenal tulisannya sampai ke bilik aku. Aku tengok cop stem tu cop pos office Kajang. Surat itulah surat yang meneruskan hubungan aku dan dia melalui pos. Setelah 3 bulan berutus surat, tiba pula time aku nak cuti semester. Sebenarnya aku nih orang KL tapi belajar kat IPT di pantai timur. Jadi sebelum aku balik, aku dengan dia dah setkan satu pertemuan kat KL. Aku bagi dia nombor telefon aku dan dia janji akan call aku waktu aku sampai kat KL nanti.

Sehari selepas aku sampai kat KL, Alice telefon aku. Jadi aku set satu blind date kat CM. Dia setuju je. Tepat pada waktu yang dijanjikan, maka bersualah aku buat kali pertamanya dengan Alice. Dia nih boleh tahan cun dan body dia memang menarik minat aku. Buah dada dia boleh kata besarlah jugak. Cuma ketinggian kurang sikit. Dia pakai baju kot ala secretary memang menampakkan body dia macam kerengga. Kita orang greet lebih kurang dan terus gi lepak kat restoran mamak dalam Central Market tu. Lepas tu kita orang pun borak-borak cerita pasal diri sendiri. Sebelum aku terlupa, masa aku berutus surat ngan dia, aku banyak cerita-cerita yang lucah dan dia pun layan baik jugak. Masa tu aku tanya dia, dia pernah kena fuck ker, dia kata paling kuat dia buat pun ringan-ringan jer dengan pakwe lama dia tapi dia memang suka melancap kalau tengok cerita blue. Aku yang dah banyak pengalaman nih pun cerita kisah-kisah sex aku yang lalu pada dia. Dia nampak memang interested dengan cerita aku.

Kitaorang borak kat restoran mamak dalam CM tu sampai pukul 7.30 malam. Lepas tu aku cakap aku nak lepak kat Hard Rock pasal aku kalau kat KL aku memang regular kat Hard Rock tu. Dia cakap dia nak ikut. Aku pun tak kesah ler. Kita orang pun pergi kat sana dan lepak minum. Dia layan aku minum kat situ sambil sambung borak-borak. Mula-mula dia cakap nak balik pukul 10.30 tapi bila tiba waktunya, dia cakap dia nak extend lepak ngan aku sampai tutup. Aku risau gak pasal dia nih minor lagi and one more thing camner lak dia nak balik nanti. Aku ni cuma pedestrian jer kat KL ni. Dia cakap nanti dia suruh mak dia jemput. Aku pun tak kesah ler. Kita orang pun layan sampai Hard Rock tu tutup.

Lepas tu aku ajak dia makan kat City Garden sebab jam baru pukul 1 pagi. Lepas gi makan nasi lemak kat situ dia pun nak balik. OK. Aku pun teman dia gi telefon. Nak dijadikan cerita, handset mak dia pulak tutup. Banyak kali dia cuba tapi memang out of service. Panik sekejap. Aku pun memberi cadangan pada dia supaya bermalam di hotel pasal aku pun dah penat dan nak balik rumah. Dia cakap dia takut dan suruh aku temankan. Aku pun OK jer (dalam hati aku, yes!! Line sudah terbuka).

Kita orang pun check in kat Asia Hotel. Aku saja mintak tingkat tinggi-tinggi supaya line lebih clear. Takut gak aku kalau-kalau ada checking. Masuk-masuk jer bilik, Alice terus capai tuala dan mandi. Time tu aku dah terfikir kalau aku dapat dia malam nih sure best nyer. Memang putih melepak kulit dia. Body solid lak tu. Paling best dia nih memang belum kena usik dek orang lagi. Masa dia mandi tu, aku pun berfikir untuk menyusun strategi aku. Maklumlah Alice nih anak dara lagi. Tak boleh nak paksa-paksa. Nanti aku kena kes rogol lak nanti. Lagipun aku nak dia feel sekali dengan aku. Kalau buat tanpa rela mesti kaku je nanti. Mana nak best cam tu.

Selesai dia mandi, dia terus berselimut dan baring kat katil. Bilik yang aku tempah tu bilik dua katil bujang. Dia pun aku tengok muka cuak je. Aku pun layan borak ngan dia lagi. Tujuan aku untuk kusutkan sikit fikiran dia.

Setelah banyak bercakap kosong, aku tanya dia, “Alice takut ker?”. Dia menggeleng kepala. Lepas tu aku pun terus try, “Boleh tak I tidur kat sebelah you?” Tanpa menunggu jawapan dia, aku terus jer ke katil dia. Mula-mula dia berpaling. Aku pun suruh dia nyanyikan lagu untuk aku. Dia pun nyanyi ler walaupun aku tahu dia dah menggelabah gak ngan aku. Aku yang bersikap gentlemen takkan terus-terus jer nak balun tanpa memikirkan kepuasan dia. Sambil dia menyanyi aku pun menjalankan aktiviti tangan yang lembut. Aku usap jari-jemari dia. Aku teruskan dengan kerja tu sampai dia start membalas usapan aku. Lepas tu aku peluk dia erat-erat dan terus aku bagi belaian manja aku. Aku bermain lidah di sekitar pangkal leher dia dan telinga dia sampai aku nampak dia cukup stim dengan belaian aku. Mata dia dah semakin kuyu. Aku tahu dia dah naik ghairah dengan perbuatan aku. Memang aku mementingkan kepuasan maksima pada couple aku supaya mereka tahu yang aku ni hebat di ranjang.

Dari situ, aku dan Alice terus berbalas kucupan. Kucupan demi kucupan dan tangan aku dah start menjalar ke arah buah dada Alice. Memang dari petang tadi aku mata aku kuat terpesong ke arah buah dada dia. Boleh tahan besar, memang padat dan hebat. Aku meramas-meramas buah dada dia yang masih dibaluti sambil kami kissing. Time tu aku bukakan baju dia dan seterusnya baju aku dengan sebelah tangan tanpa memberhentikan tugas anggota badan yang lain. Fuhh!! Badan dia putih bersih. Memang adik aku yang kat bawah nih dah mencanak-canak nak keluar dari tahanan dia, tapi aku masih lagi bersabar dan mengikut step supaya tak segera tamat permainan ini.

Dah puas aku meneroka dalam mulut dia dengan lidah aku, aku start turun slow-slow
ke bawah. Sampai je kat area gunung dia, aku terus menanggalkan bra yang dipakainya. Terbonjollah buah dada dia. Puting dia belum lagi pucat menandakan belum ada lagi orang yang pernah hisap (hehehe). Aku memang dah geram pada tadi lagi terus jadi macam bayi baru lahir. Dengan rakus aku hisap buah dada dia. Mula-mula sebelah kiri dengan yang sebelah lagi diuli seperti mamak uli tepung roti canai. Dah puas aku hisap yang sebelah kiri, aku pindah pulak ke sebelah kanan. Aku hisap, aku sedut, aku jilat, aku gigit, pendek kata semua aku buat. Alice masa tu memang dah tak larat tak tolak kepala aku lagi. Mula-mula dia tolak tapi pasal aku bagi dia stim kaw-kaw punya terus dia pasrah. Itu belum lagi usik yang bawah lagi tu.

Dah puas aku teroka dua buah gunung tu, aku slow-slow turun ke bawah. Aku aku jilat habih sambil buat love bite kat area antara bukit dan lurah tu. Sebelum aku masuk ke kawasan larangan dia, aku pusingkan dia ke belakang. Aku tarik sikit underwear Alice kebawah. Lidah aku bermain di kawasan bumper dia pulak. Memang merah-merah aku buat kat bumper dia. Mana taknya, nyamuk paling besar kat situ tengah gigit dia. Alice yang memang dah tenggelam di lautan asmara, semakin suka dengan cara aku. Aku tahu tu sebab mula-mula dia rasa janggal je nak sentuh aku tapi sekarang dia dah pegang aku erat-erat. Ada kalanya rambut aku macam nak tercabut dia tarik.

Aku jilat sampai ke lutut sebelum aku pusingkan dia semula. Bila aku dah pusingkan dia, aku tengok seluar dalam dia dah lencun. Aku perasan dari tadi lagi tapi bila aku tengok kali nih memang basah sungguh. Alice nih memang dah sampai masa untuk mencari kepuasan yang optima tapi aku belum nak lagi. Macam biasa, aku dari lutut dia slow-slow naik ke pangkal peha dia. Sampai je kat tempat yang masih berbalut tu aku stop. Alice macam tahu-tahu jer aku suruh dia lucutkan panties dia. Merimbun hutan dia. Tapi takpelah, mungkin dia bukan jenis yang reti trim-trim bulu ni. Aku sambung balik kerja aku dan kali ni kat tempat yang terakhir. Memang basah tempat tu. Tak pernah aku tengok tempat tu begitu punya banjir. Tapi pada mula jumpa lagi aku tengok dia nih memang jenis banyak air. Fuhh!! Sedapnya, tak terkata. Aku memang paling rakus kalau buat servis kat tempat tu. Sambil Alice mengerang kat atas aku makin cergas dengan aktiviti aku kat bawah tu. Biji dia kembang. Aku suka betul tengok mutiara tu. Aku geli-gelikan dengan lidah aku. Makin kuat bunyi mulut dia makin aku rancak aku mainkan bahagian sulit dia tu aku mainkan dengan mulut dan jari-jemari aku. Belum pernah kena ler katakan. Dia punya reaksi memang macam dah tak ingat dunia masa tu. Cukup khayal dengan belaian aku.

Setelah aku rasa cukup kat bahagian tu, aku naik balik dan berciuman dengan Alice. Kali nih aku tengok dia lebih advance dari mula-mula tadi. Dia dah pandai meneroka mulut aku dengan lidah dia. Segenap pelusuk mulut aku lidah dia pergi. Kita orang berkucupan beberapa ketika dan seterusnya aku pulak nak keluarkan harimau buas aku. Aku buka seluar aku underwear aku lalu adik aku pun terhunus keluar. Dari tadi tegang, baru time ni aku keluarkan dia. Alice punyalah terperanjat.

“Wow! That thing is so big. I always masturbate with those tabung uji, tak besar macam nih”, begitulah kata-kata Alice yang aku ingat. “Let me see it a little closer”, dia terus tarik adik aku. Dia pun mengamati benda yang dia tak pernah lihat sebelum ni. Adik aku nih boleh ler dikategorikan besar jugak. Dalam karier aku melakukan sex, memang orang paling puji sekali pasal adik aku ialah kepala dia besar dan bila mengembang dah jadi macam cendawan.

“May I suck it?”, Alice nih… hisap jelah. Takkan aku nak marah kot (hehehe). Alice pun hisap batang aku sambil aku pulak rileks melayan perasaan. Tapi aku tak biarkan lama pasal first shot memang kejap jer. Aku bagi dia bermain kejap dengan adik aku sampai aku rasa cukup time nak membenam adik aku.

Sebelum aku nak benam adik aku, aku letak bantal kat atas punggung dia sikit supaya
bumper dia tak terayak huru-hara nanti. Lagipun dengan cara tu, bumper dia tak ler cepat jatuh. Aku tanya dia, “Are you ready for this?”. Tanpa banyak bicara dan cukup stim, Alice mengangguk kepala dia. Aku tahu dia tak tahan pada tadi lagi. Tapi aku rileks lagi. Aku main-main dengan jari aku dulu sebab aku tahu pantat dia kalau terus-terus masuk, meraung dia nanti. Aku slow-slow tolak jari hantu aku. Aku buat finger fuck dulu. Dah cukup separuh jari tu aku sorong tarik baru aku placing adik aku kat bibir pantat dia. Aku starting mendayung kat gigi-gigi air dulu(hehehe). Alice memang dah tahan nak rasa time tu terus berkata, “ Come on dear”. Dari gigi air tadi, terus adik aku menjunam ke lautan yang lebih dalam. Macam biasa bunyi mengerang timbul lagi. Aku cukup taksub dengan bunyi tu. Mulanya aku mendayung dengan slow kemudian melajukan sedikit pergerakan sorong tarik tu. Cukup licin pergerakan aku sebab air dia dah cukup banyak. Nikmatnya tak terkata… cukup sedap. Aku dapat kali ini memang cukup ketat. Memang aku hayun cukup-cukup.

Aku kemudiannya menukar posisi. Dia duduk di atas pulak. Kali ni time dia pulak mengayak. Huh! Memang nak patah batang aku dibuatnya. Tapi aku tak kesah sangat sebab lebih sedap dari sakit (hehehe). Alice tak pandai mengayak sangat. Beberapa kali jugak batang aku terkeluar daripada lorong dia. Aku dapat merasakan yang adik aku ni telah meneroka ke alam yang baru. Ke alam yang membuatkan dia bahagia. Tapi tak cukup bahagia lagi sebab… aku kena tukar posisi.

Kali ni aku minta cara doggy pulak. Alice memang tak menolak dah sebab dia memang nak rasa semuanya dari aku. Walaupun dia tak pernah buat tapi aku yakin dia cukup arif dalam pemerhatian dia daripada cerita-cerita blue yang ditontoninya. Aku macam biasa ler… style nih memang aku cukup suka sebab batang aku boleh masuk sepenuhnya. Dah beberapa minit aku sorong tarik, aku terasa nak keluar. Apalagi, aku terus kaw-kaw punya henjut. Bila cukup jer time, aku pun keluarkan adik aku dan adik aku terus muntah kat belakang Alice. First shot tu likat sekali. Air dia punya pergi sampai ke rambut Alice. Fuhh.. tak terhingga kenikmatannya. Lepas jer adik aku muntah, Alice menoleh kepadaku dan mengukir satu senyuman kepuasan. Dia cium aku sebab dia cukup bahagia time tu. Dah lepak kejap kat katil tu Alice pergi bilik air membasuh badan dia. Aku masih lagi lepak sambil aku memikirkan satu benda. Apa yang aku tengah fikirkan masa tu ialah kalau Alice anak dara, mana darah dara dia. Aku nak gak simpan buat kenangan. Aku tak tahu apa pendapat kau orang tapi aku rasa mungkin dara dia hilang sebab dia ni kuat melancap. Mungkin tabung uji yang telah memecahkan dara dia. Ataupun memang dara dia pecah sebab dia ini aktif sangat. Biasalah kalau orang yang aktif ni, mungkin time dia beraktiviti dia pecah dara. Tapi Alice bersumpah kat aku yang dia tak pernah bagi orang lain pantat dia… walaupun sentuh dan aku percaya akan kata-katanya. Tak kesah ler semua tu… aku pun malas nak pening-pening.

Selesai jer Alice basuh badan dia, terus dia ke pangkuan aku. Dia cakap dia nak hisap adik aku sebab dia cakap sedap sangat… macam aiskrim (hehehe). Alice kali ni dah pakar sikit. Aku pun rileks tengok dia dengan rakusnya menghisap adik aku. Lepas tu dia cakap dia nak try anal sex pulak. Aku keberatan nak buat anal sex kali nih sebab Alice belum cuci dan mungkin dia tak tahu cuci lagi lubang kunyit tu. Aku cakap lain kali ler… takkan player baru main side A lepas tu nak terus auto reverse side B(hehehe). Dia pun tak membantah dan kita orang pun start second round….third round…foruth round dan akhirnya round kelima pada pagi itu dengan bermacam-macam style.

Kami keluar hotel pukul 11 pagi dan aku hantar dia pergi balik kerumah. Aku teman dia naik komuter. Kat dalam komuter tu, sempat lagi dia hisap adik aku. Memang line clear pulak kat gerabak aku tu jadi aku selamba cowboy aje ler…Alice ni pun satu. Dia terpikat sangat dengan adik aku. Kalau nak pun tunggu ler time ‘line clear’ dulu. Ini nak time tu jugak. Inilah satu kerja gila yang aku rasa aku takkan buat lagi. Buatnya jurugambar nampak… naya aku.

Sampai kat Kajang, aku pun ambil komuter balik KL. Kami berjanji akan berjumpa petang nanti. Lepas tu aku pun balik rumah dengan wajah yang penuh kelesuan. Petang tu kita orang jumpa dan kali ni kami mengulangi perbuatan kami kat rumah member aku. Member-member nak tumpang sekaki tapi aku tak bagi ler pasal dia bukan bohsia.

Selepas aku pulang ke kampus aku, aku pun terus contact dia macam biasa. Time aku cuti semester tu, aku ada jumpa Alice dua tiga kali dan… kali terakhir aku jumpa dia, dia kata itulah pertemuan kami yang terakhir kerana mak dia tak merestui aku kawan dengan dia pasal berlainan bangsa dan dia pun sebenarnya dah ade balak lain. Aku pun tak kesah sangat sebab dia masih nakkan sex daripada aku. Memang kami bina relationship tu bukan nak jiwa-jiwa sebab awal-awal lagi aku cakap aku ni flirter dan all rounder.

Sekian sahaja cerita pengalaman aku ini. Kalau sambutan daripada cerita ini amat menggalakkan, mungkin aku akan ceritakan kisah aku yang lain pulak. Jumpa lagi.
Posted at 09:14 pm by notyjoe
Give Comment  

Amoi Cina
Ini adalah cerita betul yang terjadi masa malam Hari Raya ke - 2 di KL. Aku boring duduk rumah malam tu so aku call member ajak keluar, tau - tau diaorang dah ada kat Spiral (pub). Apa lagi aku tukar baju start enjin kereta terus blah menuju Spiral, punyalah kosong KL malam tu, tak macam biasa kalau esoknya cuti!. Aku dah agak mesti mesti kosong, celaka betul aku cakap kat member aku jom blah. Lalu kat The beach pehhh ramainya orang! signal kat member, masuk!

Kat dalam punyalah ramai mat salleh ngan cina, ahhh tak kisahlah janji ada orang. Aku minum banyak gak sebab kalau aku nak usha makwe, kepala kena penuh. Agak-agak dah berani aku mula cari mangsa. Aku tengok semua makwe cina ngan mat salleh kebanyakannya dah ada balak, tak boleh jadi ni. Ha! tu dia makwe cina dua orang takde balak. Time tu member aku dua orang ni dah boring pas tu nak pergi Backroom, aku cakap korang blah dululah kejap lagi aku sampailah.

Okay it's time!, aku pergi toilet basuh muka, order segelas air terus aku pergi rapat dengan makwe cina dua orang tu. Sorang badan dia just nice cuma berisi sikit, mesti banyak air ni kataku dalam hati. Member dia pulak kurus abis, tak boleh pakai! tak stim langsung! Aku eye yang berisi sikit tu, aku tengok ada dua kerusi depan diaorang yang tengah berdiri menari tu. Aku dapat idea aku rapat kat yang berisi tu terus aku tanya dia "can I sit here?" dia jawab "yes by all means" aku senyum tenung mata dia terus duduk, tengah aku nak hirup airku, yang berisi tu tanya aku "you must have sore legs" aku tanya "why do u say that" dia kata "I've been observing you" ini sudah bagus kataku dalam hati. Tak payah pasang ayat banyak-banyak. Borak punya borak aku ajak dia dance, aku jalan belakang dia tengok dia punya pinggul pehh! Tak tahan, terus aku pegang pinggang dia dan rapatkan badanku kearahnya. Kepala dah penuh masatu tak pikir banyak dia pun tak kisah. Aku gesel-geselkan antara batangku yang dah stim menonjol dalam seluar jeans dengan pantatnya, saja je aku gelek-gelek bagi dia rasa bonjol kote aku yang dah stim, dia senyum je, ah aku rapatkan mulutku kearahnya dan terus cium mulutnya dengan lidahku didalamnya. Dia suka agaknya sebab dia suck lidah aku.

Agak dah penat dance, aku ajak dia duduk. Masa berlalu sampaii pukul 3am (antara yang tutup lambat) dia tanya aku balik mana sebab aku dah mabuk abis dah ni dengan setengah botol gin diaorang aku pulun. Aku kencing yang aku takleh drive sebab mabuk dia kata okay dia hantar aku dengan member dia follow bwlakang. Aku pulak cakap masak aku nak balik dengan keadaan camni, aku cakap aku nak stay kat concorde dan kalau dia nak ikut jom.

Dia tak fikir panjang terus kami menuju ke concorde hotel, didalam bilik tanpa bayak hal aku terus buka semua bajuku sampai aku bogel. Dia mengangkat kening terperanjat! Tanpa banyak fikir aku ambil tangan dia suruh dia usap kote aku. Yang bagusnya bukan dia usap dengan tangan tapi dia melutut dan jelirkan lidahnya jilat keliling topi jermanku , yang tak tahan dia geli-geli lubang keluar kencingku dengan lidah dia. Kemudian dia jilat menurun kearah telurku, pehh dia kulum telur aku yang banyak bulu itu satu persatu. Itu memang favourite aku tu. Kemudian dia beralih dengan hisapan turun dan naik sampai aku rasa cam nak climax, aku memintanya untuk berhenti dan beritahunya supaya kita ke katil. Dia malu sebab lampu terpasang, aku tutup semua tapi aku biarkan lampu bilik air terpasang, dia masih malu gak aku cakap aaahhh. Terus aku ramas buah dadanya yang bersaiz 36DD itu dan menyelak blouse yang dia pakai. Aku mintak dia bukak dia pun bukak tinggal coli, itupun aku suruh bukak dengan seluarnya sekali. Habis dia strip dia bertanya tentang "protection" aku cakap takde, tanpa banyak hal aku terus tunduk dan jelirkan lidahku kearah putingnya yang dah menegak. Aku habiskan banyak masa dengan menjlat keliling putingnya dengan sekali-sekala mengenakan gigi ku menggigit perlahan dan seturusnya mengalih arah menuju putting yang lagi satu, dia mengerang perlahan "uuuuhhhh hmmmmmm" agak boring ngan teteknya dengan usapan demi usapan aku menuju kearah tundunnya. Panjangnya bulu kataku dalam hati, aku basahkan ibu jari kananku dengan airliurku terus aku gentel kelentit dia menggunakannya. Dia mengerang perlahan "hmmmmmmm" aku alihkan ibu jariku dan sedut serta jilat kelintitnya membuatkan dia mengerang dengan agak tinggi, lama juga aku jilat sebelum aku masukkan jariku kedalam lubang pantatnya yang sudah basah itu dan posisikan kearah g-spot dia. Memamg takde perempuan dalam dunia ni boleh tahan kalau kena gayanya. Dia mengerang dengan agak tinggi dari sebelumnya, sambil menjilat aku teruskan usukan dengan jariku. Aku angkat kepala dan dengan jari kelengking dari tangan yang satu lagi aku main-mainkanya dilubang dubur maoi tu, perlahan - lahan sedikit jariku masuk kedalam membuatkan dia mengangkat pinggulnya keatas sambil berkata "please honey don't" aku senyum dan buat tak tahu dan lama - kelamaan dia pun tak kisah dan dia dengan sendiri menggesel kelentitnya sambil kedua - dua jari aku memberikan kepuasan kepadanya. Sampai satu tahap dia mengerang dengan kuat "aaaaaaaaahhhhhhhhh ahhhhhhhhhhhhhhhhhhh emmmmmmmmmmmmmm hmmmmmmmmmmmmmmmm yeeeeesssssssssss I'm cummmmmmmmmming dengan seraya dia kepit pinggul dia dengan pehanya.

Aku buka kangkangan kakinya dan gesel-gesel kepala butoh aku di cipapnya, dia tak sabar kut sebab dia tolong aku memasukkan batang aku. Aku tolak perlahan tangan dia perlahan dan sambil memegang kedua lututnya aku masukkan sepenuhnya kepala jerman aku kedalam, dia bersuara "please put it all in" dengan muka stim dia padaku. Aku buat tak tahu dan masukkan perlahan - lahan kedalam lubang pantatnya. Betul dia tak sabar sebab dia tarik bahuku kebawah membuatkan aku mengepitnya dengan erat da dia silang kaki aku supaya kote aku masuk dengan kesemuanya. Aku henyak dia beberapa kali sambil menjilat cuping telinganya. Aku angkat badan aku dan letakkan sebelah kakinya dia atas bahu aku supaya terangkat sedikit sebelah badan dia dan aku tusuk keluar dan masuk arah menuju ketepi dinding pantatnya, agak lama sedikit aku ubah sebelah kaki pula dengan mengubah arah tusukan kote aku.

Kemudian aku beritahunnya yang aku nak dia duduk atas aku (style ini aku boleh tahan lama), dengan dia memegang kote aku dengan perlahan dia memasukkan keseluruhannya kedalam. Bermulalah adegan seperti naik kuda dan agak-agak seperti aku nak keluar, cepat-cepat aku bangunkan badan aku rapat kearahnya membuatkan dia tak boleh nak turun naik sangat. Dengan itu sekali lagi aku cuba jolok masuk jari kelinking aku kedalam lubang duburnya sambil aku menjilat serta mengigit sedikit putingnnya membuatkan dia mengerang dengan kuat kerana separuh jari kelinkingnya sudah masuk kedalam ditolong oleh lelehan cum dia tadi dan pinggulnya yang terbuka agak luas. Lama kelamaan dia mulutnya menuju kearah mulut aku dan sedang kami bercium dia melepaskan mulut aku sambil mengerang dengan lebih kuat lagi "aaahhhhhhhhhhhhhhh aaaahhhhhhhhhhhhhhh yeeeeesssssssssssssss hmmmmmmmmmmmmm hhhhhhmmmmmmmmmmmm haaaaa haaaaaaaaaa" tahulah aku dia dah keluar. Dia rebah kearahku.

Aku memintanya bangun dan membelakangkan aku 'doggy style'. Aku position baik punya dan dengan sekali tolak masuk semua sekali kedalam sambil aku menolak dengan badan aku kebawah sehingga dia tertiarap. (Ini favourite aku kalau nak keluar cepat) dengan kedua lututku aku rapatkan kedua-dua pehanya supaya bertemu membuatkan lubangnya agak ketat sedikit. Tak cukup dengan itu aku membisikkan kedalam telinganya supaya mengemut pantatnya sambil aku fuck dia. Tak sampai sepuluh kali tujahan keluar dan masuk dengan segera aku keluarkan batang aku dan pancutkan air mani aku kearah punggungnya. Aku rebahkan badan ke sisi dia kepenatan dan kelihatan dia bangun menuju kearah bilik air.

Aku rapatkan mata aku sebab dahlah mabuk kena pulak penat baru lepas main, tetiba aku terasa kote ku diusap, nampak gayanya dia nak lagi ni kataku dalam hati. Aku buka mata aku ………………………dan berakhir dengan aku keluar sekali lagi dengan dia cum sebanyak dua kali lagi.
Keesokannya aku bangun dari tidur, tengok sekeliling dia dah chow, atas meja tertulis note 'Thanks for the good time" dan nombor h/p dia tertulis dibawah serta nama dia. Baru aku realise yang aku tak tahu nama dia dan diapun tak tahu nama aku.

P.S. - Nanti bila ada masa aku akan cerita pasal sugar-mommy aku semasa remaja dan tunjuk ajar dari dia yang membuatkan aku pernah dipanggil oleh seorang minah mat salleh 'the greatest pussy licker'.
Posted at 09:11 pm by notyjoe
Give Comment  

Amoi Dara Part 3
Aku bangun dan terus kebilik air untuk mandi membersihkan badan......tapi bila aku sampai jer didalam bilik air aku terperanjat ...........kerana didalam bilik air lucy sedang mandi sambil mengosok gosok buah dadanya yang tegang dan besar.....Aku lihat mata lucy amat kuyu dan dahaga kan sesuatu.Aku terperanjat dan dengan cepat menutup batangku dengan baju aku.....Lucy senyum dan menghulurkan tangan pada ku sambil berkata "i pun mahu macam Lulu......" aku tergamam "i sudah tengok semua sekali apa yang u buat tadi....."Plssssssssssss kata lucy pada aku.....alamak aku baru nak relax....kata hati ku.

Namun aku tak hampakan lucy.... aku menyambut tangan lucy...lucy senyum.......aku membalas senyum....Bila aku merapatkan badan ku kepada lucy terus membasahkan batangku yang kecil tu dengan air dan terus memainkan tangannya yang penuh dengan buih sabun.Sungguh pandai gerakan awal lucy nie kata dalam hati aku...Bila batangku mula diusap oleh tangan lucy bersama buih sabun maka mulalah batangku mula menunjukkan rupa sebenar.....Lucy gembira bila perubahan batangku lantas ia membersihkan buih sabun dan terus mengulum batang ku hingga berdejut dejut bunyi batang ku dihisap...Aku bagai tak jejak kaki kelantai bila lidah lucy memainkan dilubang kecil batang ku.Maka hisapan demi jilatan dilakukan oleh lucy membuatkan batang ku mula mengeras dan keras lagi.....Aku dah tak tertahan lagi...aku kini tidak mahu membuang masa lagi......Aku menarik batangku dari mulut lucy dan membaringkan badan lucy ke tub mandi. Lantas menguakkan kaki lucy luas luas.....

Wow jeritku didalam hati...... rupanya lucy mempunyai bentuk cipap yang lebih cantik jika dibandingkan dengan lulu......Dengan bulu nipis sejemput di atas cipapnya yang tembam membuatkan aku lebih geram lagi...... Lantas aku mula mencuit cuit biji yang panjang sama dengan lulu....Lucy megerang keenakkan campur kegelian.......lantas aku mainkan jariku terus kebiji lucy dan mengentel gentel biji....sedangkan mulut aku terus ke buah dada yang besar. Aku benamkan mukaku ketengah tengah gunung yang besar dan pejal.....Lucy merenggek renggek keenakkan....ahhhhhhhh....uhhhh lidah ku mula memainkan peranan.....badan lucy bertambah gigil bila putingnya dijilat oleh lidahku....ahhhhhh aiksssssssss pls do again plssssssssssss aiksssssss........

Lidahku terus menguasai segala yang ada didada lucy....lucy benar benar keenakan..... aku dapat rasakan yang cipap lucy bertambah basah setelah dijilat dan digental......Aku amat geram dengan keadaan cipap lucy...lantas aku mula menjilat perlahan turun sedikit demi sedikit hinggakan sampai di depan gua yang cantik tapi amat basah sekali........Aku menguakkan kedua kaki lucy...lucy menurut malah dibesarkan laki kakinya bila lidah ku menjilat keliling cipapnya... Ahhhhhhhhhh aikssssssssss fuck me pls...........' Aku mulakan meneroka gua lucy dengan lidah kedalm gua yang comel...Ahhhhhhhh.......lucy mengerang keenakan aku mainkan lidah ku di mutiara yang menegang seolah olah mahu keluar dari tempat sembunyinya.sudah puas menjilat air kini makin banyak keluar dari cipap lucy.Aku mula menghalakan batangku kecipap lucy.....Kini aku ingin merasa bagaimana enaknya cipap lucy...... Bila semuanya dah reda aku mula benamkan batang ku perlahan lahan tapi keenakan dan kesempitan ku dilarang lucy....auwwww lucy menjerit bila kepala batang ku mula masuk kedalam cipapnya...dia menolak nolak badanku agar berhenti.....Ooooooo rupanya lucy nie masih dara rupanya bentak hatiku....Aku tahu apa yang hendak aku buat.....Aku berhenti buat seketika batang ku masuk tapi aku mula mengulum lidah lucy dan kedua belah tangan ku mula mencari buah dada lucy terus meramas ramas lembut manakala jariku memainkan puting....kini ingatan sakit yang dideritai oleh lucy hilang bila aku lakukan sedemikian rupa dan ini membuatkan aku mengambil kesempatan untuk memasukkan batangku seterusnya.....kini batang ku mula terbenam...hinggakan aku terpaksa lepaskan satu henjutan kerana agar sukar untuk terus masuk.....auw....pls stop........jeritan lucy bila batang ku mengoyakkan selaput nipis dara lucy..... sebelum lucy menolak badan ku aku teruskan henjutan hinggakan batangku habis terbenam..... dan satu tolakkan kuat singgah dibadanku.... hinggakan aku tertolak kebelakang.

Lucy menahan kesakitan dan kepedihan yang amat sangat......aku lihat di cipap lucy ada lelehan darah bercampur air mani keluar di cipapnya......aku senyum lucy senyum sambil menahan kepedihan ...... aku merapatkan badan ku ke lucy dan menarik tangan lucy ke batangku.......lucy faham ......lantas lucy genggam erat batang ku keras...... so long and big..... kata lucy pada ku....aku senyum jer...lantas aku menyuakan batangku kemulut lucy. Lucy membenamkan batang ku kemulut nya dan membuat satu hisapan dan jilatan yang mengghairahkan aku......aku mula meramas buah dada lucy dan menjilat jilat puting lucy...... lucy seolah olah lupa kesakitan yang baru dirasai........dari buah dada tangan ku mula mencapai cipap lucy yang masih basah dan kini jari ku terus mengentel lembut biji yang tersembul keluar.Lucy mula mengerang semula tanda lucy terangsang kembali.....kini lidah ku pula mengambil alih jariku di biji cipap lucy...bertambah banyak air mengalir dari cipap lucy.......aku dah tak tahan lagi......aku masukkan lidahku yang lembut kedalam gua lucy... ternaik naik punggung lucy bila lidah ku masuk kedalam gua.....aku mainkan lidah ku begitu untuk beberapa ketika....lantas lucy menolak aku baring kedalam tub mandi dan lucy memegang batangku yang keras lagi tegang dan menyuakan ke cipapnya.......

Dengan bantuan air yang keluar dari cipap lucy batangku mula tengelam sedikit demi sedikit hinggan habis batangku masukkedalam cipap lucy....Ahhhhhhhhhhhh aku merasa betapa sempit dan enak cipap lucy.....lucy mula menggangkat punggungnya atas ke bawah..........lucy mengerang keenakan bila aku menunjang batang ku keatas agak kuat...Ahhhhh ahhhhh ahhhhhhhh........Aku tak puas aku menonggengkan badan lucy dan memasukkan kembali batangku...ahhhhhhhhhhhh sempit sungguh aku rasakan dan lucy pula mengeleng gelengkan kepala tak tertahan dan tiba tiba lucy mengerang aiksssssssssssssssssssssssss.... ahhhhhhhhhhhhhhhhhhh kejang seluruh badan lucy dan rebah.......Aku biarkan lucy merasa kenikmatan klimaxsnya seketika.....Bila lucy mula sudah mendapat nafas aku membongkokkan lucy dan memasukkan batangku dan menghayun batangku selaju lajunya.....hayunan semakin laju dan aku sudah hampir ke penghujungnya........hentakkan demi hentakkan batangku kedalam cipap lucy semakin ganas....lucy terus mengelengkan kepala dan mengerang keenakkan kerana tak pernah merasa keenakkan sedemikian rupa....ahhhhhhh....aiksssssss pls do again......fuck me harder.....harder...ahhhhhhhhhhhhhh dan akhirnya tusukan akhir batangku kedalam cipap lucy berakhir dengan pancutan air mani aku dan lucy klimax kali keduanya........ ahhhhhhhhhhhhhhhh aiksssssssss aku rebah bersama sama lucy kedalam tub mandi.........

Bila dah reda aku bangun dan terus mandi membersihkan badan....dan meninggalkan lucy sendirian di tub mandi.... Sesudah mengenakan seluar dalam aku rebah disebelah Lulu yang masih lena.............Aku sedar bila Lulu bangunkan aku.......Aku bangun dan dapati Lulu tidak berpakaian semalam tapi kini berbaju t'shirt nipis tak berbaju dalam....matahari terang menunjukkan hampir pukul 2.30 petang.....Lulu melemparkan t'shirt padaku dan berkata come on wake up time to go.......sambil senyum......aku bangun mandi dan bersiap untuk pakai seluar ku yang siap bergosok....Emmmmmmm kata hati ku.........sedang terkial kial memakai baju tiba tiba aku dipeluk dari belakang....aku menoleh rupanya lucy....i like yours........sambil memegang batangku yang letih.....dan kecil.....Aku dikulum lidah dan ditinggalkan tercengang cengang.Aku membalas senyum lucy yang menjeling manja pada ku....Bila kau sudah siap kini giliran Lulu pula menerpa aku memeluk mengucup bibir aku dan membisik ketelinga aku...okay time to go.....and i like malay fuck...Aku meramas lembut buah dada Lulu yang comel tapi cukup membuat orang geram bila memandang.Sambil menbalas kuluman Lulu.I wait u in lobby.....

Sampai aku kat bawah jacky senyum padaku sambil menghulurkan tangan dan ucapkan thanks kerana bawa dia dan lucy ke hotel.....Aku ok jer sambil jeling ke lucy....... padan muka ko jacky aku dan ratap tubuh lucy dulu...kekekekekekeke ketawa ku dalam hati...sebelum meninggalkan aku di hotel tersebut sempat lulu beri sin 50 dollar dan kad agar call dia.......Dan pesanan dia akan datang lagi ke malaysia lagi...... bye.......... mereka hilang dari pandangan kesibukan bandaraya johor bahru........habis..........
Posted at 09:05 pm by notyjoe
Give Comment  

Amoi Dara Part 2
Sedang aku enak tidur dibuai mimpi.....Tiba tiba aku aku rasakan satu kenikmatan yang sukar di gambarkan.... Aku mencuba menghayati keenakkan agar aku tau aku ini bermimpi atau tidak.Ternyata aku tidak bermimipi ini adalah kenyataan.......

Bila aku membuka mata ternyata yang Lulu sedang giat menguli uli batang ku yang kecil dan terlentuk lentuk tak bernyawa......Lulu tersenyum bila aku mencelikkan mata....dan ternyata batangku pun mula berubah keadaan dari segi besar dan panjang.....Perubahan ini menyebabkan Lulu bersemangat lantas tanpa membuang masa Lulu memasukkan batang ku kedalam mulutnya..... apa lagi makin terangsanglah aku.

Jilatan yang dilakukan oleh Lulu membuatkan aku ternaik naik punggung aku menahan serangan Lulu.Namun aku cuba bertahan agar Lulu benar benar puas menghisap batangku....Lulu tak tertahan lagi lantas menarik tanganku ke buah dadanya minta diramas.......Aku pun mula memainkan peranan meramas lembut sambil jari ku memainkan diputing warna kemerahan.....Lulu mengeliat sambil mengigit embut batang ku..... kini aku faham yang Lulu dah tak tertahan lagi......Lulu melepaskan batangku dan mengakangkan kakinya hinggakan menampakkan rekahan kolam yang basah..... Aku senyum melihat Lulu bagai cacing yang kepanasan......Namun aku tidak benamkan batangku terus kerana aku belum lagi puas menatap keindahan cipap Lulu.........

Aku labuhkan dahulu jari manis ku ke sebiji mutiara yang agak panjang... Jari ku terus memainkan di biji itu.....Satu tindak balas dari empunya biji............. ahhhhhhhhhhhh pls........ fuck me......... aku tak peduli renggekan Lulu aku terus memainkan biji nya..... air yang terbit dari kolam yang ternganga nyata bertambah banyak mengalir.......Aku tahu yang Lulu dah tak tertahan lagi namun aku masih belum puas lagi dengan keadaan sedemikian.Aku mula mencium mulut Lulu dan turun sedikit demi sedikit ke leher turun ke buah dada Lulu habis segala yang ada didada Lulu habis aku jilat hinggakan Lulu mengeliat dan mengeleng gelengkan kepala tanda agar jangan dilakukan lagi. Puas aku menyonyot puting dan menjilat segala yang ada didada Lulu kini beralih turun perlahan lahan hinggakan bersua gua yang minta di masukkan sesuatu yang memuaskan yang empunya badan.....Disitu mulut ku terhenti seketika..... Lulu menarik narik rambut agar jangan diteruskan jilat demi jilatan dibadannya.....

Namun aku tak hiraukan itu semua...Sedang Lulu menarik nafas lega kerana jilatan terhenti....Tiba tiba bagaikan terkena kejutan elektrik lulu mengeliat bila lidah ku mula meneroka apa yang berada didalam gua kepunyaan Lulu.Manakala jariku memainkan di mutiara yang berdiri megah kekerasan dan sebelah jari ku meramas ramas lembut buah dada Lulu serentak...Dengan itu juga Lulu mengerang keras......dan mengepit kepala ku dicelah celah kelengkang dan Ahhhhhhhhhh aikssssssssssssss uhhhhhhhhhhhhhhhhh.................... klimaxs yang ditahan oleh Lulu terpanjut kemuka aku...Lulu mengeliat panjang dan melepaskan kepala aku.....Aku terus tidak mahu klimaxs Lulu berakhir aku halakan batang ku yang dari tadi menegak minta disarungkan kedalam gua......Ahhhhhhhhhh......yes......Lulu merengek bila batang ku mula terbenam......sedikit demi sedikit..........Lulu mengemut gemut kan cipapnya.... tanda menerima kehadiran batangku dengan satu geliat yang agak kasar dan mengeleng geleng kan kepala menahan keenakkan sebenar......Aku macam nak terpancut bila menerima reaksi sedemikian rupa. Namun aku masih boleh menahan......

Bila Lulu agak reda aku mula menarik sorong keluar masuk batang ku kedalam cipap Lulu yang tidak senang lagi Dengan kemutan Lulu dan kebesaran batangku bila aku menarik keluar batangku bagaikan semua kandungan dalam cipap Lulu bagai mahu terkeluar mengikuti batangku.Lulu makin tak tertahan bila kau mula menghayun laju.....Yes.......ahhhhhhh yes.......i like it.... Keluhan demi keluhan Lulu menahan keenakan yang dirasai.......Puas aku dengan keadaan sedemikian aku mula menonggengkan Lulu.....Kini aku mula dengan cara doggie....Aku pahatkan betul betul batang ku yang bersinar sinar akibat air yang terbit dari cipap Lulu.... Bila dah tersedia semuanya....aku mula benamkan batangku... ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh................ Lulu merengek.....Fuh! sempit sekali aku rasakan ....Lulu geleng gelengkan kepala menanti bila batangku habis terbenam.....Bila habis terbenam aku menarik laju batang ku dan benamkan semula dengan perlahan lahan yang bole...Lulu tak tertahan bila aku lakukan sedemikian bila kali ketiga aku benamkan batang ku Lulu meraung.....Ahhhhhhhhh shaz.....i coming..... aikssss............ Lulu kejang dan mengemut sekuat kuat hatinya aku dapat rasakan betapa batang ku bagai dicengkam kuat. Dan Lulu terbaring tertiarap keletihan sedangkan aku belum lagi keluar........

Aku capai sebuah bantal dan letakkan di bawah cipap Lulu agar punggung Lulu ternaik keatas...... Dengan kaki yang tercantum rapat aku mula menhayunkan semula batang ku.....Dengan bantuan cecair yang makin banyak keluar dari cipap Lulu makin mudah aku tarik masuk keluar batang ku.......Aku mula hayun laju dan laju lagi hinggakan Lulu meraung raung keenakan ahhhhhhhh pls..... stop....... aiks...... uhhhhhhhh....... namun aku terus melajukan lagi henjutan batangku........ Hinggakan aku hampir nak terkeluar............Aku benamkan batangku sedalam dalam yang boleh dan Ahhhhhhhhh.....................aku meraung macam ayam jantan....dan Lulu uhhhhhhhhhhhhhh yesssssssssssssssss......... kejang.............. sama sama kejang dan aku rebah diatas badan Lulu yang telah lemah longlai tak bergerak cuma hanya kedengaran laju nafas aku dan Lulu........ Akhirnya aku tertidur bersama Lulu dengan batang ku terendam didalam cipap Lulu........Aku puas begitu jua Lulu........Itulah hadiah hari jadi Lulu di malaysia........

Dalam lebih kurang 3 jam aku tertidur aku terbangun dan terus kebilik air untuk mandi.....tapi aku terperanjat bilaaaaaa.........................

bersambung............
Posted at 09:04 pm by notyjoe
Give Comment  

Amoi Dara Part 1
Pertengkaran tadi benar benar membuatkan aku bosan dan tension.Untuk release tension aku menghabiskan masa di sebuah disko berdekatan.Walaupun dalam disko tersebut bercelaru dengan bunyi yang tah aper aper tah.Namun aku dapat gak release tension aku nie......Sedang aku dok mengelamun tiba tiba aku rasa seperti ader yang mencuit bahu aku.......Aku berpaling......woyooooooo amoi sih!!!!! Mata aku tertumpu pada keindahan pangkal kedua buah dada amoi........Aku leka sekejap.....Eh! kawan ader orang duduk disini tak???? Tanya amoi itu pada aku. Ah!!! oooooo takder takder jawap ku.kekeke dalam hati aku ketawa sendiri.Fuh! punyalah putih dan montok buah dada amoi nie geram aku sih!!!!

Amoi tu datang ngan member dia tapi member dia ader pakwe sedangkan amoi nie sorang jer. Amoi tu senyum jer tengok aku. Aku pun senyumlah balik.Muzik bergema dengan kuatnya dan aku pun bertanya amoi tu. Amoi u dari mana???? Dari Singapore..... OOOOO aku kata.Mana boyfriend u??? Tanya ku lagi...Dia tak dapat datanglah....i boring tengok dia...Aku hulurkan tangan i shaz u???? I Lulu and this my friend Lucy and boyfriend Ricky.Aku bersalaman......Waktu Lulu tunduk mencapai minuman sempat gak mata ku menjeling kearah buah dadanya...Emmmmm geram betul aku.

Malas nak berbual aku sambung balik mengelamun tadi.....Tiba tiba amoi tu mencuit bahu ku Jom dance.......Jommmmmmmmmm aku kata.Aku aper lagi tunjukkan segala skil yang aku ader..Amoi ketawa dan terus dance.Sambil dance mata aku terus tertumpu pada kedua buah dada amoi tu yang bergerak gerak mengikut rentak muzik.Fuh! aku menelan air liur..........Sabar kata hati ku.... dari music rancak kini menjadi slow...... Kini giliran aku pula mempelawa amoi .Amoi malu tapi setuju. Apa lagi aku memeluk pinggang amoi lembut.Amoi membalas.....Aku membisik ke telinga amoi u datang sini ader aper....Saja...but today is my birthday.Oooooo aku kata happy birthday.Aku eratkan lagi pelukkan ku hinggakan dada ku dapat merasai kepejalan daging amoi tu.Emmmmmmmm empok aku kata.Tangan aku mula mempermainkan peranan tangan ku mula mengosok gosok dibelakang badan amoi. Amoi yang berpakaian simple tapi membuatkan batangku mengangguk anggukkan kepala. Amoi melentukkan kepala ke bahu aku.Peh! ader can nie aku kata.Aku mula memberi ciuman di telinga. Amoi diam jer tak membantah. Membuatkan aku lebih berani. Kini tangan ku mula mencari dua gunung yang berdiri megah didada amoi.Aku mula meramas lembut.......Amoi diam tidak membantah.Tangan ku mula masuk kedalam baju amoi....walaupun agak sempit namun aku mudah mem masukkan tangan dengan pertolongan amoi.Kini hanya sehelai kain nipis agak keras yang menhalang tangan ku dari terus menjamah kehalusan kulit buah dada amoi.Namun aku berpuas hati bab dapat gak merasa buah dadanya yang mula mengeras....Aku meramas ramas lembut hinggakan amoi meng geluarkan bunyi keenakan......ahhhhhh...................

Tangan aku sebelah lagi mula menarik punggung amoi agar rapat mengena batangku yang dah lama tegang.Geselan berlaku antara batangku dengan cipap amoi...Walau pun amoi memakai skrit pendek dari jeans namun aku dapat merasa tembam cipap amoi.Lepas sebelah sebelah buah dada amoi tu aku ramas........Sedang syok aku melayani kepejalan buah dada amoi tiba tiba terang .Kelam kabut aku menarik tangan ku keluar.....aku dan amoi ketawa.....dan amoi menarik aku duduk.

Aku tengok Ricky dan Lucy dah mabuk....Aku tanya amoi....U naik aper datang sini.Dia kata naik kereta Ricky.So macam mana nie sekarang.Aku kata takper aku tolong hantar u ke hotel kay. Amoi setuju dan senyum kepada aku.Aku mepapah Ricky sedangkan amoi memapah Lucy kekereta. Fuh! Honda beb! Aku hempaskan Ricky kat belakang kereta dan menolong lulu terkial kial memapah Lucy.Aku menyuruh lulu ambil beg tangan didalam dan aku bereskan si Lucy nie.....Sewaktu aku letak kan Lucy ketempat duduk belakang kain gaun yang dipakainya tersingkap hinggakan nampak jelas cipapnya.Fuh! boleh tahan tembam.Aku jeling tiada orang.... Apalagi aku ramas kejap cipap yang tembam tuh.Emmmmmmmm geram aku.Buah dada si Lucy lebih besar dari lulu...Emmmmmmm aku tak ketinggalan meramas buah dada Lucy sekali.Tak puas aku singkap baju Lucy dan coli sekali.. Fuh! buah dada yang agak besar tuh membuatkan batangku naik semula.Aku lepaskan geram aku jilat sekejap dan meramas sepuas puasnya.Bila aku tengok Lulu datang aku betulkan semula cam biasa.

Berderum laju aku menuju ke hotel........Dihotel aku menyuruh lulu booking room dan aku memapah Ricky dan Lucy naik.Bila sudah selesai aku meminta diri pada lulu tapi sebelum tu aku nak tumpang mandi bab baju dan badan aku berbau arak.Lulu setuju lantas menyuruh aku mandi dulu nanti dia hantar tuala....Aku apa lagi mandilah.........sedang aku syok mandi tiba tiba aku dipeluk dari belakang.Aku menoleh Lulu??????? Lulu kata Boleh i join u mandi.......Aku kata suka hati u lah... Dengan perlahan dan satu satu baju yang dipakai nya jatuh kelantai.....Kini Lulu tidak ada seurat benang pun berada dibadannya.Fuh! kini mataku memandang puas puas badan yang montok didepan mata.Aku senyum Lulu pun senyum dan terus memeluk badan ku.Air panjut yang agak panas men yirami kedua badan....Aku mengucup bibir lulu ,lulu membalas kuncupan dan tangan aku mula merayap mencari dua gunung yang tegak berdiri.Aku meramas lembut kedua buah dada lulu.Lulu memeluk memaut tengkuk aku agar jangan dilepaskan.Batangku mula berdiri perlahan lahan hinggakan menyentuh cipap lulu.Lulu merintih keenakkan Ahhhhhhhhh iksssssssss......... Kini dari bibir mulutku turun perlahan keleher dan berhenti di dua gunung yang tegang.Puting lulu yang
kemerahan dan tegang aku jilat.Mengeliat Lulu bila dijilat sedemikian.Tangan ku mula mencari tempat baru.merayap rayap dicelah celah kelengkang.......Sebelah tangan ku meramas pangkal buah dada lulu dan lidahku terus menjilat jilat putting buah dada yang terus tegang dan mengeras. Ahhhhhhhh i like it.............pls do again......... rintih lulu ketelinga aku.Aku capai tangan lulu agar memegang batangku.Wow! big......sambil tersenyum.......Aku senyummmmm.

Aku membaringkan lulu di tub mandi dan mengakangkan kedua kakinya.Peh! tembam betul cipap lulu hinggakan ternaik biji yang tak bersunat panjang......Aku membenamkan jari aku kedalam cipap lulu.....Ahhhhhhhhh iksssssssssssssssssssss rintih lulu.Aku geram dengan keadaan ini.Aku jilat cipap lulu hinggakan ternaik naik punggung dia keatas.Sedangkan jari aku tarik masuk tarik kedalam cipap lulu.Sampai satu ketika lulu mengejang keras... Ahhhhhhhh...................... iks............................ Makin banyak air yang keluar dari cipap lulu.Tahulah aku yang lulu dah game over (klimax) Aku hulurkan batamgku kemulut lulu. Lulu mengulum batang ku macam mengulum ais krim..... Dia mainkan lidah nya kekolam yang mula mengeluarkan cecair.......Agak gelojoh lulu menhisap batang ku hinggakan aku bagai tak jejak kaki dilantai.......Tiba tiba aku lak merasa nak keluar air mani.Lulu perasan perubahan aku. Lantas dia menyedut sekuat kuat hati..... Aku tak tertahan lagi critttttt critttt terpancut air mani aku kedalam mulut lulu.Lulu menelan airku dan memainkan lidahnya dikepala batangku.Terenjut enjut kakiku menahan nikmat......Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh aku mengeluh. Lantas aku dan lulu mandi dan tertidur diatas katil tanpa memakai satu baju pun...

bersambung...................
Posted at 09:01 pm by notyjoe
Give Comment  

Anak Partner Part 3
Sebaik terjaga aku merasakan sangat lapar kerana seharian masih belum pekena yang heavy lagi cuma kote sahaja yang dah dapat habuan tapi perut dak lagi, aku menggerakkan Marianne agar bangun dia terpisat-pisat mengesatkan matanya sambil cuba menutup tubuhnya yang bolen seratus peratus tapi "Tak payah cover anything Mar 'cos uncle have seen all of it indeed" tambahku lagi "Cepat bersiap kita kena makan sikit nanti tak larat pulak". "What do you mean tak larat uncle…..I'm still young and full of energy….may be on your side I'm not so sure" hantu betul budak ni ke situ pulak fikirnya bentak hatiku. "No I'm not talking about mainlah itu kejap lagi kita boleh sambung balik tapi kalau tak makan macamana nak main lama-lama" terus aku cempung gadis muda tu ke bilik air dan suruh dia bersihkan badannya yang berbau air mani dan peluh. "By the way uncle nak tanya sikit….tadi uncle pancut kat dalam tak apa ke nanti buncit pulak perut tu baru padan muka" soalku "No problemlah uncle I'm now on a safe side….kalau tak tentu uncle tak dapat punya" sambil dia tertawa menampakkan giginya yang cantik. Setelah bersiap kami terus menaiki buggy yang sengaja ditinggalkan sebuah terus menghala ke Coffee House membuat pesanan dan makan, aku lihat si Mar ni makan begitu berselera agaknya lapar sangat hingga habis licin pinggannya tak bersisa kalau ikut pesan orang tua gadis yang tak membazir makanan seperti si Mar ni elok sangat dibuat bini kaya raya kome nanti.

Selesai makan kami kembali ke villa, aku menikmati cigar Daviddoff bila Marianne membawa secangkir kopi hitam bersama segugus anggur sambil aku menghembuskan asap cigar perlahan-lahan si Mar menyuapkan anggur sebiji sebiji ke mulutku aduh nikmatnya rasa kalaulah dia ni dah habis bersekolah mahu aku meminang kat tokeh untuk jadi isteriku sorang lagi. "Uncle mind you I tanya soalan…..do you think I'm pretty enough to be someone wife?" "Why?" Tanyaku balik "Dead sure you are pretty enough….malah more than pretty you have everything….you know like anak orang kaya pandai pulak tu heh….susah juga nak cari calon husband nanti" Aku mengusik Marianne. "But I have someone in my mind but dia ni so difference kalau nak compare with my self" Jelas si Mar lagi "So Mar cakap sahaja kat uncle nanti uncle kasi tau tokeh pilihan hati Mar dia mesti dengar cakap uncle". Si Mar datang menghampiriku sambil memeluk leherku "Masalahnya orang tu ialah uncle sendiri" Aku pura-pura terkejut "Unclekan dah tua tak sesuai untuk Mar" "Tapi bolehkan uncle you masih handsome and benda you tu masih kuat lagikan….bolehlah uncle" Rayu Marianne. "Okay but Mar must promise to finish your study with flying colours….so I will reserve a place for you…..and one more never to flirt around must take care of yourself" Aku bertegas.

Mendengarkan itu sekali lagi ia mencium bibirku lalu kami berkucupan semula dengan penuh nafsu sambil perlahan-lahan bergerak ke arah bilik tidur semula. Tanpa banyak bicara kami terus bertelanjang bolen sambil bergomol sekali lagi. Kakinya berjuntai di birai katil dan aku terus menikam masuk batang pelirku ke dalam liang pantatnya dengan sekali henjut sampai ke dasarnya. Marianne terangkat lagi punggungnya agaknya masih ada saki baki sakit yang dirasainya tapi tak lama dia terus menerima dengan air pelicinnya tumpah membasahi alor yang merekah memudahkan pergerakan keluar masuk batang pelirku berdecap-decup rasanya pantat muda si Mar ni. Aku melipatkan kedua-dua kakinya sambil meminta ia memaut kakinya sendiri dalam posisi ini kedua-dua lubang pantat dan dubur berada dalam kedudukan yang mudah untuk dipacu sepuasnya. Aku meneruskan mengasak lubang pantatnya sambil melumurkan air pelicin pada mulut lubang duburnya pula. "You want to fuck my anal uncle?….if so please be gentle your cock so huge and my anal so small" bimbang juga si Mar ni takut koyak lubang duburnya yang comel tu "I will do it slowly so very slowly….takanlah I nak rosakkan my future wife" Aku memujuk. Aku terus mencabut keluar kote dari lubang cipapnya dan perlahan-lahan menlendat pembukaan duburnya. "Mar sayang tahan sikit ye kalau sakit tapi kalau sakit sangat cakap tau" Tambahku lagi. Seraya itu aku menekan masuk perlahan-lahan bila ku pastikan sudah cukup licin duburnya untuk menerima kepala koteku yang dah kembang tu, lama juga aku mengulit barulah Mar melepaskan kawalan bagi membolehkan kepala koteku menjenguk masuk buat pertama kali dan terus aku tekan sedikit lagi hingga melepasi hasyafahnya.

Mulut si Mar ternganga sambil menahan kemasukan kepala koteku "Sakit uncle lebih sakit dari my pussy so please uncle" aku tak menjawab hanya angguk dan mengeluarkan semula kepala koteku, agak tercohong juga lubang dubur Marianne sebelum merapat semula. Sekali lagi aku mencuba membenamkan kepala koteku lalu ku tekan dan tarik secara kecilan untuk membolehkan si Mar memberi ruang kemasukannya sambil tanganku mengurut-ngurut punggungnya, sekali sahaja ia melonggar terus aku menekan keras memasukkan lebih dalam batang pelirku. Marianne terjerit kesakitan dan hampir sahaja melepaskan kakinya tapi sempat ku tahan so sebelum ia bertindak sebaliknya aku menghuja sekali lagi hingga santak tak boleh masuk lagi, Marianne makin kuat tangisnya tapi aku dah tak peduli lagi terus sahaja memainkan keluar masuk batang pelirku….ketatnya tak boleh nak cakap maklumlah dah le pertama kali iapun dalam rela tak rela jadi tambah menyempitkan lagi laluan. Aku meneruskan dayungan sementara esakan si Mar kian reda sambil ia memandangku, aku mengenyitkan mata tanda ok dan dia membalas dengan senyuman yang gusar, air matanya ku seka sambil ku kucup bibir dan pipinya. Kelegaan itu membuatkan aku didatangi gesaan pancutan mani yang menghampiri lalu tanpa berkata apa-apa ku pacu Marianne sungguh-sungguh sampai terdengik-dengik ia menahan paluan demi paluan. Aku meniarapkan terus tubuhnya dan dengan membelitkan kakiku pada kakinya yang terkangkang luas ku tusuk sedalam mungkin lubang duburnya lalu semburan demi semburan air maniku terhambur dalam lubang duburnya yang hampir relah ku kerjakan.

Marianne menggigit bucu bantal menahan asakanku yang bertubi-tubi tu dan kalau tidak tentulah jeritannya kedengaran membelah malam di pinggir hutan berkenaan. Aku mencabut keluar batang pelirku dengan kelelahan yang memanjang si Mar berpusing lalu perlahan-lahan mengurut batang pelirku sambil menjelirkan lidahnya mengambil saki baki air mani yang masih melekat di hujung mulut koteku. Sambil tu ku lihat pehanya basah akibat lelehan air mani yang keluar, Marianne terus mengulum koteku sehingga benar-benar kendur barulah ia melepaskannya. "I love you uncle….love you so much" dan kami berdakapan hingga tertidur………………..
Posted at 09:00 pm by notyjoe
Give Comment  

Anak Partner Part 2
Tokeh menghantar Marianne ke lpgterbang tetapi terus berlalu kerana ada tugas penting katanya ini diberitahu sendiri oleh Mar sebaik sahaja kami bertemu di VIP-Lounge. Aku mempersilakan Mar duduk sambil mengambil secawan kopi untuknya, dia hanya tersenyum manis menyambut cawan kopi sambil membalas dengan sekarton cigar DavidDoff “Pemberian Daddy” katanya. Pandai pulak tokeh ni mengambil hati kerana cigar berkenaan memang kesukaan aku sejak dulu. Dalam pesawat kami tak banyak berbual disebabkan sama-sama letih maklumlah aku terkejar-kejar sepanjang pagi dan tengahari tadi menghabiskan kerja-kerja yang perlu dibereskan sedangkan Mar pula kalut dengan sekolah dan kerja-kerja rumahnya sebelum berkejar ke lpgterbang pula. Sepanjang penerbangan tu kami tertidur dan hanya sedar apabila p’guri meminta kami menegakkan tempat duduk sebab kpl terbang akan mendarat tak lama lagi.

Sebaik pendaratan dan keluar kami dapati hari dah agak gelap dan aku terus sahaja mendapatkan limo yang telah ditempah lebih awal untuk membawa kami ke tempat penginapan. Sampai sahaja ke tempat berkenaan aku yang selalu juga menginap di situ telah disambut dengan mesra oleh pengurus pada petang itu sambil menyatakan bilik buat kami semuanya sudah siap tapi aku segera menarik tangannya sambil berbisik sesuatu. Ia tersenyum lalu membawa kami menaiki buggy menghala ke salah sebuah villa yang agak terpencil di pinggir hutan sambil sebuah lagi buggy mengekori di belakang membawa beg-beg kami. Dia membuka pintu villa dan meminta pembantunya memasukkan beg-beg kami sementara itu Mar agak tercengang dengan perubahan yang tidak disangka-sangkanya tapi masih sempat menghulurkan tip kepada pembatu berkenaan. Aku mengucapkan terima kasih kepada pengurus kamcingku itu sambil meletakkan sesuatu ke dalam poketnya, ia hanya tersenyum sambil berbisik “Just tonite only Sir” aku angguk kerana villa tu dah dibooking orang sebenarnya.

Aku memanggil Mar sambil mengarahkannya memilih bilik mana yang disukainya “Wah hebatlah uncle ni dalam tak diam punya member kat sini dan dapat pulak villa ni” aku jawab “Takdalah dia tu tadi adalah kenalan uncle semasa di U dulu jadi tentulah dia dapat tolong, by the way cepat call your daddy or mummy katakan kita dah sampai….and pandai-pandai cakap sebab kita tak tidur di bilik yang di tempah nanti dia orang ingat apa pulak”. Mar terus menelefon ibunya dan entah apa yang dia goreng akupun tak pasti tahu-tahu dia datang memelukku sambil berbisik semuanya beres dan nanti tak ada orang telefon kacau kita sebab uncle nak relakkan katanya, aku angguk sambil tersenyum. “Mar nak makan dulu ke atau nak mandi dulu?” “Ingat mandi dulu lagi baik nanti makan bila-bilapun boleh”. Dia terus menuju ke biliknya bersalin pakaian untuk mandi.

Sedang enak si Mar mandi akupun masuk ke bilik mandi walaupun dia nampak terkejut namun masih meleret senyumnya, “Uncle tumpang mandi sama bolehkan?” tanpa bicara diapun berdiri di tengah-tengah tub untuk memberi ruang kepadaku masuk tapi aku hanya tercegat di tepi tub memandang sesusuk tubuhnya yang bertelanjang bulat dengan kedua-dua tanganya mencekup cipapnya, “Bukakla apa nak malu uncle tengok Mar nanti Mar tengok uncle punya pulak” “I malu you know why, because I’ve so little pubic hair macam budak kecik aje” “That no problem sooner or later dia akan tumbuh juga tapi kalau memang keterunan tak banyak bulu that cannot help; how about your sister and madam (ibunya)” aku menambah “Well, sis lebih banyak but mummy selalu cukur so tak ada bulu langsung”. “Bukakla don’t be shy” kataku lagi.

Mar melepaskan tangannya lalu terserlah cipapnya yang tembam memutih dengan bulu-bulu jarang yang boleh dikira, alor rekahannya memerah dengan biji kelentit terletak elok diatasnya. Aku terus menarik kudup kelentitnya untuk melihat keseluruhan suis berahinya, bijinya agak panjang juga maklumlah. Koteku terus mencanak naik tersenggut-senggut dan tanpa disuruh Mar terus mengusap manja sambil berbisik “Your dick is fat and long not like daddy’s....short” “How can a huge thing like yours can penetrate women vagina without pain?”. Nampaknya rasa ingin tahu begitu tebal dihati Mar lalu sambil menggosok-gosok badannya aku berkata “Uncle have two wives but none of them run away bila tengok uncle punya malah mereka suka dan nak selalu merasa kote uncle ni…kalau Mar suka boleh cuba nanti tapi uncle tak mahu paksa”. Mar merebahkan kepalanya lalu ku sambut dan kami bercium sepuasnya sambil meneruskan mandian kami.

Aku mengeringkan badan Mar sambil meminta ia berpakaian dan aku menyusul di belakangnya ke arah bilik masing-masing. Aku hanya memakai boxer DOM bila Mar memanggil aku ke biliknya, rupanya ia meminta aku membantunya mengeringkan rambutnya sambil ia menyapu sedikit bedak di pipinya, ia hanya memakai bathrobe tanpa mengikat tali di pinggangnya. Aku jadi tak tahan lalu ku pusingkan badannya menghadapku dan tanpa berkata apa-apa Mar mencium bibirku dengan rakusnya. Aku mencempungnya lalu membawanya ke bilikku kerana katilnya lebih besar jadi lebih senang kalau nak berjuang dengan dara pingitan sorang ni. Pakaiannya dah terlucut habis sambil tangannya merangkul pangkal tengkukku, “Uncle do it to me but please be gentle ‘cos I’m still virgin takut koyak-rabak my pussy nanti” “Don’t worry my dear I know what to do….sure Mar nak lagi nanti bila kena uncle punya”.

Kami bergomol sakan dengan saling menjilat tubuh masing-masing pandai gak anak dara ni beromen, kami berpusing lalu melakukan 69 cipapnya habis lencun ku kerjakan dengan biji kelentitnya dah memerah menerima hisapan dan jilatan lidahku entah dah berapa kali ia klimaks aku tak pasti cuma mulutnya yang kecil tu tak dapat menerima kemasukan batangku yang dah membesar serta memanjang ke tahap maksimum tersedak-sedak Mar menggagahi tojahan batangku dalam tekaknya. Aku berhenti lalu membaringkan dara ini punggungnya ku alas dengan bantal kecik sambil melapikkan tuala putih di bawahnya. Kedua-dua kakinya dilipatkan lalu ku sandarkan pada badanku aku membawa kepala koteku mengusap-ngusap biji kelentitnya; mulut cipapnya yang masih tertutup rapat agaknya ia takut lalu menyepit lubangnya tapi lurahnya dah lencun dengan air pelicin yang membasahi hingga ke lubang duburnya. “Uncl

Posted at 12:01 pm by AKMAR20
Make a comment  

RECOVER K

As Part 2
Sorry semua, aku tak sempat nak habiskan....part by part is more interesting rite? So, untuk kali ni.....aku sambung.. :P

Selama beberapa ketika aku membiarkan As merasai dan menikmati sensasi pertama yang dirasakannya. Permainan masih panjang..bisikku dalam hati. As menggeliat perlahan di bawah pelukanku. Merasakan batangku masih keras dan kenyal menempel di bukit cipapnya, As perlahan menghulurkan tangannya yang halus itu ke bawah dan perlahan juga menggenggam dan meramas-ramas lembut batangku. Merasakan kenikmatan yang belum tercapai, aku membalikkan tubuhku menyandar di sofa. As tersenyum sambil menyandarkan mukanya ke dadaku.. Ku tolak kepalanya ke bawah. As seolah mengerti perlahan menggeser turun sehingga mukanya betul-betul berada di kelangkangku. Dan sebelum sempat dia melakukan sesuatu, tanganku sudah memegang bahagian belakang kepalanya dan menariknya ke arah batangku sehingga batangku itu pun menempel di bibirnya yang kecil.

"Emmmmhhh.. Zackk…apa yang… ..mmphh…" As tak dapat meneruskan kata-katanya kerana aku sudah mula menggesek-gesekkan batangku di antara dua bibirnya itu. Dengan nafas yang tersekat-sekat, As membuka mulutnya lebar-lebar...lalu.. perlahan-lahan dia memasukkan kepala batangku melalui bibirnya..giginya...lalu diletakkannya di atas lidahnya.. kemudian dikatupkannya bibirnya sehingga menyepit bahagian tengah batangku yang tegang itu.. lidah dan langit-langit mulutnya bergerak menyedut sehingga aku merasakan batangku diramas-ramas..

"AAAAHHH...ASSS.. terus sayang..teruuusss..." Aku mengerang sambil terus memegang kepala As supaya tetap berada di situ.. tangan kiri As memegang pahaku menongkatkan tubuhnya.. dan tangan kanannya kini mula meramas-ramas batangku itu sambil bergerak naik turun mengikut gerakan mulutnya menyedut dan menghisap. Aku kagum dengan kemahiran gadis ini, diluar jangkaan! Kedua buah dadanya yang besar itu ikut bergetar-getar mengikut gerakan mulutnya memainkan batangku. Aku meraih kedua buah dada itu dan mula meramas-ramas dengan bergairah.

"Emmmhh.. emmmmhhhh.. emmmmmhhhhhhh…." As mula menjerit-jerit sambil terus mengulum batangku.

Tiba-tiba As melepaskan kulumannya dan naik ke atas wajahnya mengadap mukaku. Dengan buas As memeluk leherku dan bibirnya menjamah bibirku.Ohhohoho….budak ni memang nak rasa…!! Sambil duduk dan mencium bibirnya, aku memeluk pinggang gadis itu dan menyelipkan kedua tanganku ke balik mini skirtnya. Dengan sekali tarik sahaja zip itu terbuka dan melondehkannya ke hujung sofa. Aku memegang kedua daging bontotnya yang padat itu dan menariknya ke arahku sehingga batangku yang masih berdiri tegak itu menempel erat ke liang cipapnya. Aku melepaskan ciuman dan menundukkan kepalaku.. dalam sekejap sahaja mulut dan lidahku beraksi dan menjilat buah dada dan puting As. Dengan rakus aku mencium kedua buah dadanya berganti-ganti... "Auuhhh..auuuhhh...ssssss... Zack…please..Zackk…I tak tahann" Tanganku yang masih meramas bontot As turun pula ke bawah.. menyusur belahan bontotnya .. terus ke bawah menuju ke liang cipapnya.. punggung As bergoyang-goyang kegelian "Emmmhhhhh... emmmhhhh..Zackk.. oohhhh huuuu..hhhh.." rintihnya ketika jariku bermain-main sambil cuba menguak pintu cipapnya. Lalu.. aaah.., jari tengahku ku jolok masuk liang cipap As yang masih sangat sempit itu lalu kuputar-putar jariku dengan perlahan... As menggeliat-geliat kegelian sambil terus menyodorkan buah dadanya untuk terus kusedut dan kuhisap….Ku lihat As sudah memejamkan matanya rapat-rapat.

Aku bangun perlahan dan kemudian aku membaringkan As di sofa itu. Aku membuka kedua paha As dan berlutut di antaranya.. Aku kembali memeluk dan mencium bibir As dengan mesra….As benar-benar sudah melayang…... dalam keadaan terbaring dan mengangkang itu dia membimbing tangan kananku ke cipapnya. Dengan cepat jariku menyentuh tonjolan kecil sebesar kacang yang sudah membengkak itu.. tiba-tiba wajah As melangut ke atas. Keningnya berkerut dan… "...Yessss.. aduh Zack.. ouucchhhh…sayang..aahhhrrgghh" rintihnya sambil kembali menggoyang-goyangkan punggungnya.. cukup lama tanganku menggentel-gentel dan memintal-mintal biji kecilnya.

Seketika kemudian, merasakan dia semakin teransang dan hampir memuncak untuk kali kedua, aku mula memegang batangku dan menghalakan batang yang keras dan kenyal itu ke muka cipapnya. Dengan amat perlahan kepala batangku mula menguak pintu liang cipapnya, sedikit, demi sedikit mendesak masuk... semakin dalam... semakin dalam..aku mula merasakan cipapnya bereaksi dan mula mengemut-ngemut batangku. As memelukku dengan lebih erat sambil menggigit bibirnya menahan sakit.. "…ahhhh....ahhhhhhhh... ssssssssss.... aaAAHHHHH..." As menjerit keras ketika batangku sudah hampir separuh tenggelam di liang cipapnya. Aku terasa cipapnya mengemut-ngemut dan berdenyut-denyut.. As menarik nafas panjang-panjang.. satu kali... dua kali...dan...... "AAAAAAHHHHHHH..ZACKKKK..... sssakiiittt....!!!!" Aku membenamkan seluruh batangku ke dalam cipapnya dengan sekali tusukan.. terasa darah segar mengalir dari cipapnya.

Aku terdiam beberapa saat untuk memberi kesempatan kepada As menenangkan diri.. As menutup kembali matanya yang terbuka terkejut tadi. .Dia merapatkan kedua bibirnya...mengatur nafasnya sambil terus memeluk leherku. Tangannya agak gementar.. sesaat kemudian ia mengangguk…perlahan….tanda bersedia untuk permainan seterusnya… Sambil tersenyum ..perlahan kukucup mesra keningnya, matanya yang sedikit basah, dan terus menggulum bibirnya yang sedikit terbuka. As membalas kucupan bibirku sambil lidah kami saling bersilangan. Dalam sensasi mulut yang saling bertautan, aku mula menyodokkan batangku keluar... masuk... keluar... masuk...mula-mula perlahan tapi kemudian makin cepat.. makin cepat... "Ouhh.. ouhh.. ouhh.. sss..sss..sss….." As melepaskan bibirku dan mula merintih dan mendesis seiring dengan hunjaman batangku. Tanganku mula meramas-ramas kedua buah dadanya.. dan bibirku kembali mencium bibir dan mengulum lidahnya...

As yang terbaring di bawahku mula menghentak-hentakkan punggungnya ke atas menahan hunjaman-hunjaman batangku yang semakin kasar dan laju. Tiba-tiba As mengerang.. tubuhnya mengejang dan bergetar lembut…dia memeluk erat leherku.. sambil diletakan dagunya di atas bahuku.. As menggigit bibirnya.. alisnya mengkerut.. kedua kakinya dihentak-hentak lembut ke bontotku….Aku dapat merasakan liang cipapnya mengemut-ngemut membuatkan batangku bagai di ramas-ramas…..matanya membelalak... ototnya menegang..dan.. " Zack…Zack…i…takk…taa..hannn..Oouucchhhh" As mengangkat bontotnya tinggi-tinggi, serentak dengan itu kuhunjamkan batangku sedalam-dalamnya…kurasakan liang cipapnya mengemut kuat memegang batangku, dan airnya menyembur-nyembur membasahi batangku yang masih terbenam di cipapnya. "Ooouuchhhh…Huhuhuuuuu….Arrrghhhhh…" As terkejang seketika sambil kedua belah kakinya yang telanjang itu memeluk erat pinggangku. Orgasmenya yang kedua ini terasa sedikit panjang dan mengasyikkan.

Kubiarkan seketika As menikmati orgasmenya yang kedua itu…..sambil kurendam batangku seketika…menikmati kemutan cipap orgasme seorang wanita…..aku memeluk pinggangnya erat….. Mata As terpejam rapat.

"Oh, Zack…u ..great…..," desah As perlahan sambil menahan nafasnya yang kelelahan. Aku mencium lehernya yang putih dan mengasyikkan itu. Sedikit basah oleh peluh pertarungan yang masih belum selesai. As memeluk leherku, sambil mempereratkan lagi pelukan kakinya dipinggangku, seolah tidak ingin membiarkan batangku keluar dari cipapnya. Dalam posisi seperti itu, pantas aku bangun sambil menatang erat bontotnya yang kental itu. Tanpa mencabut batangku dari cipap As, aku membawanya ke katil. Ohohohhoho….setiap gerakan menimbulkan sensasi yang tak tergambarkan di batangku.

Perlahan ku baringkan tubuh seksi itu ke atas katil. Dengan gerakan cekap, kucapai bantal di kepala katil lantas melapik bontot As. Dengan batang yang masih terbenam di cipapnya. Aku membongkokkan badanku dan mula kembali mencium bibirnya…..mengulum bibirnya yang merah itu, As membalas…. Kujulurkan lidahku kedalam mulutnya dan As terus mengulumnya hangat…Permainan baru bermula!!

Kedua tanganku membelai dan mengusap tubuhnya dari bahu terus ke bawah ...dan menyusup ke bawah bontotnya yang padat. Aku genggam dan ramas semahunya…sambil sesekali mula menggoyangkan bontotnya itu. Aku gesel tubuhnya yang bogel terutama pada bahagian kelangkangnya dimana batang ku masih terbenam.. menekan cipapnya yang lembut dan hangat… "Ahhhh….hahhhhhhuuuuu……." As menggeliat dan merintih kegelian. Kenikmatan yang dirasai tadi belum lagi hilang, kini menanti bersedia untuk permainan yang kedua. Namun As sama sekali tak menolak ….batangku terasa di ramas-ramas dalam liang cipapnya….. As hanya merintih kesedapan dan menjerit kecil.

" Aaahhh .... sedap Zackkk ....", erangnya membuatkanku semakin terangsang…. " aaahhhh .... Ass….. I feel it…c'mon sayang…... sssshhhhh ...", "Zack….please….arrghhhh…" …As merintih kecil sambil menggoyang-ngoyangkan bontotnya. Aku juga mula goyang perlahan-lahan mengikut rentaknya….sambil kucium bibirnya dengan kemas, As membalas dengan bernafsu…. Nafasnya mendengus-dengus kasar…...... Batangku mula menggesel-gesel liang cipapnya dengan agak kasar ........ As memeluk erat pinggangku, tangannya terasa mengcengkam daging bontotku. Aku merasa sedikit pedih namun kenikmatan yang diciptakannya begitu meransang…..As kembali merintih-merintih kecil.

Aku keluar masukkan batangku…. menggesel liang cipapnya .….. ….. As kulihat memejam-mejam kan matanya dalam kenikmatan, seperti terawang-awangan. Aku kembali merapatkan bibirku ke bibirnya yang terbuka dan sesekali merintih kecil itu. As menyambut bibirku dengan hangat….Aku mula mempercepatkan gerakan ponggongku turun naik …cepat….. dan teratur. Kutarik perlahan batangku keluar dari kemutan liang cipapnya….. Perlahan-lahan batangku sorongkan kembali di celah liang hangatnya …… Cipapnya kembali mengemut lembut kulit batangku. Kemutan liang cipapnya meramas-ramas batangku .... aaaaggghhh ... kembali aku mengerang menahan rasa nikmat yang tercipta….. As menjerit kecil lalu merintih-rintih perlahan. Sesekali aku tekan bontotku lebih ke bawah hingga kurasakan kepala batangku menyentuh dasar cipapnya.. aaaghhhghh …As kini semakin keras mengerang-ngerang…menikmati permainan indah ini…

" Ooouuuhwhww ....Zackk..... Ass…ss....oouuuhhwww ..." ia kembali mengerang kenikmatan.

Saat itu seluruh batangku kembali kubenamkan kedalam liang cipapnya. Kedua tangan As mengusap-usap dan meramas-ramas bontotku yang terus bergerak turun naik secara lembut membenamkan batangku ke cipapnya. Badannya ikut bergoyang perlahan naik turun dan sesekali memutar-mutarkan bontotnya mengikut irama yang kumainkan. Beberapa kali As melepaskan kucupannya dan mendesah lembut melepaskan rasa nikmat…

Aku hunjamkan batangku dengan penuh kenikmatan….sesekali batangku menyentuh lembut biji kenikmatannya …..As bergetar-getar menahan rasa….dan ketika As mengerang-erang kesedapan …Aku hunjam batangku masuk sampai kedasarnya kembali…. Tubuhnya terangkat-angkat…..dan bergetar lembut kenikmatan….

Tiba-tiba tubuh As mengejang …..mulutnya mendesis dalam kuluman bibirku… kedua kakinya tiba-tiba dihentakkan kebelakang bontotku…..Aku merasakan liang cipap miliknya terkemut-kemut membuat batangku seakan diramas-ramas kuat….. Tubuhku ikut merasakan kenikmatan yang amat sangat. Aku biarkan lagi batangku terbenam didalam liang cipapnya yang sedang berkemut-kemut itu… suatu cairan yang hangat dan licin mulai membasahi seluruh batangku……... As menjerit kecil dan melenguh panjang….Aku tau..As dah klimaks lagi…untuk kali ketiganya

" Aaaaaagghghhghgghghggg .....aaaagghghghhgh ....oooooouuuuuuhhhhhhhhhhhhh .....", erangnya nikmat….

Bontotku yangg tadi mengayuh lembut turun naik kini menghentak-hentak kuat sampai setiap kali aku menghentak kebawah membenamkan batangku ke dalam liang cipapnya, aku dapat merasai hujung batangku menyentuh keras dasar cipapnya. Tak kupedulikan lagi rintihan dan erangan As….entah kesakitan atau kenikmatan ... yang jelas aku sendiri merasakan kenikmatan yang sangat luar biasa.

" Mmm ...Aaarrrghhhhhh ...ahhh ...Ass ..ngghhh ... i sayanggghhhh ...oouhhh ....", erangku kenikmatan. Getaran lembut tubuh seksi itu masih terasa, dan begitu mengasyikkan. Kurasakan kedua pahanya pun mengepit makin kuat ....bontotnya bergoyang-goyang lembut dan bergetar. Kurasakan cipapnya mengemut dan meramas batangku kuat-kuat.

" Nnnggghhhh ...Asss.......aahhhh ...I nakkk Asss ……. aaarrggghhh......" Aku jadi semakin tak tertahan. Kuselitkan kedua tanganku ke bawah bontotnya yang bulat dan pejal itu. Lalu kuhunjamkan turun naik batangku beberapa kali sebelum akhirnya kuhentakkan sekuatnya ke dalam liang cipapnya. "Aaaarrrghhhhhhh…… Oouuuhh .hhhuuurrggfffhh....", Serentak itu ku semburkan air kenikmatanku ke dalam liang cipapnya yang sempit dan mengasyikkan. Crreeet .........ccreeeetttttt ...........crraaaaatttttttttttt ..... Wuuuiiihhhhh .... Rasanya nikmat luar biasa. Aku mengerang-ngerang kenikmatam melepaskan sejuta rasa. Ku nikmati setiap saat kemutan cipap As sambil menaburkan benihku di dalamnya

Aku terkulai lemas di atas tubuh bogelnya yang basah berkeringat. Puting buah dadanya yang keras terasa menusuk nikmat di dadaku. Kubiarkan batangku yang masih keras itu terendam nikmat di dalam liang cipapnya. Menikmati kehangatan dan kelembutannya serta sisa-sisa kenikmatan sex.

Kami berdua hanya mendesah panjang merasai sisa-sisa kenikmatan yang masih tersisa. Aku memeluk erat tubuh As., lalu kukulum bibirnya dengan rakus..

bersambung....
Posted at 08:51 pm by notyjoe
Give Comment  

As Part 1
Kali ini aku nak cerita pengalaman terbaru aku. Bukan terbaru jugak la, it was happened last year, September.Masa tu aku kena buat out station kat JB. Jumpa sorang client dari Singapore…….Cerita aku bukan pasal client Singapore tu…ader cerita lain. Masa aku kat sana tu, kebetulannya aku terjumpa dengan As…….(aku cuma panggilnya As). Actually As ni gf aku masa sekolah-sekolah dulu. Kita student SBP dulu ada ocassion tahunan yang kita panggil PPM. Masa tu aku wakil sekolah aku (tak payah mention ler debate ker, basketball) dan As pun wakil sekolah dia. 1991, masa tu PPM dibuat di sebuah sekolah SBP kat Kelantan. Budak2 SBP yang pergi masa tu tengah famous ngan Demi Morre la (syed putra ader, stf ader, macam-macam), Julia Rais la (sapa ingat budak sains selangor tu) dan ntah sapa-sapa lagi.

As ni aku perhatikan sejak aku terjumpa dia hari kedua or hari ketiga pertandingan, aku pun dah lupa. She's something. Agak famous masa tu. Malangnya pula aku ni bukan star kat pertandingan tu. Cuma nak cukup korum jer….heheheheh. Cuma malam terakhir tu, bila ada persembahan or..Malam perdana what, aku ada kesempatan untuk rapat dengan As. Sejak malam tu kitaorang jadi rapat. Sekolah aku semua balak kan, then sekolah dia pun semua pompuan, mungkin sebab tu juga kami jadi lebih2 rapat. Malangnya lepas SPM, aku dengar As dapat offer pergi oversea, buat acc. Aku pula buat matrik kat sini jer….makin lama kami makin senyap…dan aku lost contact ngan As…..

Sorry, panjang sikit mukadimah. Bukan apa, sebab As ni ada nostalgia tersendiri dengan aku. That's why bila aku jumpa dia kat Grand Continental tu, aku sangat…terkejut. Tak tahu apa nak kata. Sebab dulu pun ada feeling kat dia juga kan. Tambah pula dia yang tegur aku dulu, tak sangka dia masih kenal aku lagi.

Dipendekkan cerita, As ajak aku Dinner ngan dia malam tu. As pakai kemeja sutera dengan mini skirt hitam, dan rambutnya yang lurus separas bahu itu menambahkan keseksiannya. Aku cuma pakai jeans dengan t'shirt. Dinner tu biasa jer, kan baru jumpa. Dan nostalgik lagi. Sesudah dinner, aku minta As menghantarku pulang ke hotel, jimat kos, kataku. "Tak nak singgah dulu, " pelawaku sambil-sambil..mana tau kan. "Okay jugak…boleh I rest kejap….." katanya sambil tersenyum manis. Aku memaut tangannya sambil berjalan beriringan ke lif. Aku terasa As memegang lenganku erat.

Sampai di bilik, kami duduk di sofa sambil minum dan berbual tentang banyak perkara. As yang berada di sebelah sesekali merapatkan badanya ke tubuhku bila terasa kesejukan air cond. Sesekali bila terkenang balik cerita masa dulu, tiba-tiba suasana terasa sangat hening….dan romantis. Tiba-tiba As memegang tanganku dan meramasnya perlahan. Tiba-tiba aku merasakan satu perasaan aneh mula menjalar dalam tubuhku.

As kemudian menyandarkan kepalanya di bahuku sambil merapatkan lagi tubuhnya ke tubuhku. Perlahan kucium kepalanya. Rambutnya yang harum itu menusuk jiwaku. Tangannya makin kuat meramas-ramas tanganku dan tangan kirinya mula memaut pinggangku. Dan perlahan juga bibirku bergerak menelusuri rambutnya.. terus turun ke telinganya.. Aku menjilat perlahan cuping dan daun telinganya.. As menggeliat geli sambil mempereratkan pelukannya. Kini kedua tangannya memeluk erat pinggangku dan sesekali mengerang kecil menikmati permainan mulutku yang terus menelusuri pipinya.. lehernya.. lalu naik lagi ke dagu.. "Aaahhhhhh.." As mula merintih kecil ketika bibirku sampai ke bibirnya.

Tiba-tiba dia menutup matanya ketika bibirku menyentuh lembut bibirnya.. Dengan takut takut dia membalas.. mengucup.. menyedut.. . Dengan buas aku mengulum lidah As yang bergerak lincah di dalam mulutku. Tangan kiriku mula merayap ke atas dari arah pinggang... terus ke perut.. naik perlahan ke buah dada kanan... dengan tapak tangan kiriku, perlahan kutekan buah dadanya sambil memutar-mutarkan tanganku lembut. As mula menggoyangkan dadanya dan sesekali menggerakkannya berlawanan dengan arah tanganku. Nafas As semakin mendesah…..

Aku menghentikan permainan di buah dadanya dan merayap menuju ke butang bajunya yang teratas. Dengan lincah jemariku membuka butang yang pertama... kedua...dengan tangan sedikit gementar…..... sampai habis !! Sambil terus mengucup bibirnya, aku melirik ke arah dadanya yang terbuka itu. Woowwwww….!!! licinnya... begitu putih dan gebu... sampai-sampai urat-urat halus yang berwarna biru itu nampak terbayang di pangkal bukitnya.

Aku menghentikan ciumanku tiba-tiba…..batangku yang semakin keras terasa sedikit sakit menekan seluar. " Zack…..why??", Aku tersenyum… "Tak sangka u cantik…..sangat As…" As tertawa lirih sambil tangannya cuba mencubit pinggangku "nakal..!!" Kesempatan itu dengan cepat kuraih As dalam pelukan ku kembali dan menciumnya mesra dan lembut. Serentak itu juga kedua tanganku menyusup ke belakang As dan…..TASSS!!! Bra thriump hitamnya jatuh ke bawah. Aku mengalihkan tangan kiriku ke depan.. dengan tapak tangan menekan lembut buah dada kanannya yang empuk, aku menggentel-gentel lembut putingnya dengan jari telunjuk dan jari hantuku. Puting yang semakin keras itu semakin membesar kurasakan... tubuh As bergetar.. nafasnya mula semakin berat. "Aaaahhhhh Zackkk.. ooohhhhhhh." As memeluk erat leherku dan meletakkan dagunya di bahuku sambil terus merintih dan mendengus lembut menikmati jariku di puting buah dadanya. Aku pun dengan cepat memasukkan tangan kananku pula ke dalam bajunya mula meramas buah dada kirinya. Mata As layu dan dengusannya semakin kuat.

Selang beberapa minit, aku turunkan tangan kiri dan mula meraba paha kanan As yang terletak di atas paha kirinya. Dengan lembut tanganku merayap ke atas menikmati kehalusan pahanya.Tanganku menyusup ke dalam mini skirtnya dan mengelus lembut pantiesnya. Dengan gerakan gugup As menurunkan dan membuka kedua pahanya memberikan jalan untukku. Oohohhohoho…. Dengan pantas aku meramas cipapnya yang empuk di sebalik pantiesnya yang terasa basah. Aku menggosok-gosokkan jari hantuku dari hujung atas hingga bawah liang cipap yang sempit itu. Jariku bermain sepanjang garis liang cipapnya. As mempereratkan pelukannya di leherku.

Tiba-tiba As menjerit kecil ketika dirasakannya tanganku dengan cepat menarik pantiesnya ke bawah "Zack..jangan…..Zack…." katanya tergugup-gugup sambil merapatkan pahanya sehingga panties yang berwarna hitam itu tersangkut di lututnya. Aku mencium pipi As dengan mesra.. "Really ?Do u want to stop, don,t you? I tahu apa yang u nak As…kan.." As terdiam mendengar kata-kataku. Dia mula membuka kembali pahanya. Aku tersenyum dalam hati…..dah makan umpan.. Dengan sekali tarik terjatuhlah pantiesnya ke lantai. As memejamkan matanya dengan rapat....

As mula menggoyang-goyangkan bontotnya ketika jariku semakin rancak membelai liang cipapnya yang sudah semakin banjir. Matanya semakin kuyu dan sesekali dipejamcelikkan apabila jariku mula menggentel biji merah kecilnya yang tertonjol di hujung cipapnya.

"Zack…Ohhhh…zack….hhhhuuuuhhh…"rintihnya sambil menggeliat-geliatkan tubuhnya yang seksi itu. Buah dadanya yang empuk dan kenyal itu terasa menikam dadaku, berguncang-guncang dan menggesel-gesel lembut. perlahan aku menurunkan mukaku ke arah dadanya dan dengan cepat bibirku menangkap kedua buah dada ranum itu.. bibir dan lidahku bermain, menggentel dan menyedut kedua-dua putting dan buah dadanya. "Arrghhhhh……Zackkk….Please..Zackkk..Oooohhhh…"

Sesaat aku bangun, dan dengan cepat membuka bajuku. Sambil tersenyum, aku membuka pula jeansku. Kulihat mata As tertumpu pada bahagian yang menonjol di kelangkangku. Aku mendekati wajah As yang menanti dengan pandangan sayu.. kukucup bibirnya dengan lembut….sambil dengan lembut juga kulepaskan baju putih nipisnya sehingga bahagian atas tubuhnya terpampang, menakjubkan …dan mengghairahkan. Perlahan kubaringkan tubuh seksi yang masih bermini skirt itu di atas sofa yang cukup lebar itu... lalu perlahan kutindih tubuh montok itu dan aku mula mencium bibir, leher, telinga, dan pipi As. As kian mendesah dan memeluk leherku dengan erat.. Aku merasakan kenyalnya buah dada As yang menikam dadaku. Sambil bibirku terus beraksi, aku mula membuka kedua paha As sambil menyelakkan mini skirtnya ke atas menutupi perutnya. Cipapnya yang terpampang empuk itu seolah menggamitku untuk segera dijamah.

As menggeliat semakin kuat apabila kutempelkan batangku selari dengan alur cipapnya. Dan sambil perlahan-lahan aku memutar-mutarkan bontotku untuk merasai dan menikmati sensasi yang kian terasa. Sambil tangan kiriku meramas-ramas lembut buah dada As yang kenyal itu, tangan kananku mula turun ke bawah dan menolak seluar dalamku hingga ke paras lutut. Batangku yang kian mengeras itu kini bergeselan dengan cipap empuk As tanpa sebarang alas lagi.

"Ouuuuuuuhhhh ...Zackkk ...ouhhhhhhh..." rintihnya ketika aku mula menggerakkan bontotku membuatkan batangku yang keras itu menggesek-gesek biji kenikmatannya yang semakin membengkak. As memutar punggungnya mengikut goyangan punggungku. Suara rintihan, dengusan nafas, dan kucupan mesra memenuhi ruang bilik itu.. Peluh mula bercucuran di wajah As. Dengan mata terpejam, mulut menganga, dan wajah kenikmatan As kian memperhebatkan putaran punggungnya.

Aku tahu, As mula merasai sensasi yang tidak mampu tertahan lagi. Aku kembali mencium muka, leher, dan buah dada As, kali ini dengan gerakan dan mainan lidah yang buas dan rakus. Batangku yang melintang di atas liang cipapnya kugesel-gesel dengan cepat.. As kembali menggelinjang dan menjerit-jerit nikmat.. "Ohhh.. ohhh.. Zackk.. geli..uuhhhhh…." " U like it, As…? U like it?" "Hmm…Yess…..Zackkk..aarrghhhh…" As mengangguk sambil mengeluh kuat ketika mulutku dengan keras menyedut puting kedua buah dadanya….. tiba-tiba As memeluk kepalaku yang masih berada di dadanya dengan kuat…dan.. "ZACKKK….OOUUUHHHH.............. EMMMMMMH...…." As menjerit perlahan sambil menyemburkan cairan hangat dari liang cipapnya.. ..mulutku terus menyedut dan memintal puting kedua buah dadanya… semakin kuat dan keras… "AAAAAHH... Zackkk....." Tubuh As menggelepar sejenak dan kejang selama beberapa saat. Selama beberapa ketika aku membiarkan As merasai dan menikmati sensasi pertama yang dirasakannya. Permainan masih panjang..bisikku dalam hati.

Opssss.......aku ada kejer laa...nanti sambung lain kali....
Posted at 08:48 pm by notyjoe
Give Comment  

Atuk Kerjakan Aza
Cerita ini berlaku pada tahun lepas disebuah perkampungan Felda jauh di pendalaman. Cerita ini di sampaikan oleh sahabat ku yang menetap di kampong tersebut.

Aza adalah gadis sunti berumor 17 tahun tinggal dengan atuk beliau di sebuah rumah usang di tepi sebuah ladang kelapa sawit. Pada awalnya Aza tinggal bertiga di rumah tersebut, tetapi sejak kematian nenek, Aza tinggal berdua dengan atuk.

Aza memang seorang dara yang cantik. Memiliki tuboh yang tinggi lampai dengan kulit halus putih bersih. Tetek Aza tak berapa besar tapi sunggoh tegang sekali. Bontot Aza melentik tonggek, sunggoh seksi bila dia berjalan. Muka Aza tidak ubah seperti Nasya Aziz (model/pelakon) terkenal itu.

Semenjak kematian nenek, Aza perhatikan kelakuan atuk terhadap Aza berlainan sekali. Acapkali Aza terserempak dengan mata atuk asyik memerhati tetek dan bontot Aza. Kadangkala bila Aza melangkah, atuk akan memerhatikan kaki Aza yang putih gebu itu. Kadang-kadang Aza terpandang atuk mengurut-gurut koteknya bila terpandang Aza. Aza risau dengan kelakuan atuk ini kerana takut pantat daranya akan jadi habuan atuk. Kerapkali Aza terbaca didalam akhbar tentang kes rogol yang terjadi di antara atuk dan cucu.

Satu petang sedang Aza berehat di atas katil sambil mendengar muzik. Pintu bilik Aza tak berkunci seperti biasa kerana cuaca amat panas pada hari itu. Aza pula berkemban dengan tuala kecil menutup pantat dan tetek. Aza baring mengangkang menghala ke pintu bilik. Seperti biasa rumah tersebut tiada orang kerana biasanya atuk akan hanya balik pada waktu petang.

Hari itu atuk balik awal kerana kepenatan bekerja di bawah cuaca panas. Atuk naik ke rumah dan melintas di depan bilik Aza. Berderau darah atuk bila terpandang cucunya sedang terkangkang menampakkan peha yang putih gebu tanpa ada cacat celanya. Atuk berdiri agak lama di situ kerana di sangkakan Aza perasaan akan kehadirannya. Rupanya cucunya sedang asyik leka mendengar lagu Ziana Zain hingga tak perasaankan dia.

Kotek atuk tiba-tiba bangun menengak. Sunggohpun, atuk berumor 65 tahun tapi badan atuk masih tegap. Nafsu seks atuk jangan cerita. Telah 5 kali nenek minta cerai daripada atuk kerana tak tahan dengan kehendak seks atuk. Dengan perlahan atuk membongkok dan merangkak. Atuk berkata "nie rezeki dapat lihat batang tuboh gebu cucunya". Atuk buka zip seluar dan perlahan-lahan keluarkan kotek hitam legamnya. Atuk mula mengurut batang pelirnya yang besar itu. Lagi di urut lagi kembang kepala butoh atuk. Berdenyut-denyut kepala butoh itu menahan kesedapan lancapan di tambah atuk tak memantat lebih setahun.

Atuk bertekad untuk melancap seberapa rapat dengan cucunya. Oleh itu dia merangkak perlahan-lahan ke arah Aza yang masih leka mendengar lagu di corong radio. Rumah yang berlantaikan kayu itu berkeruk berbunyi bila atuk memulakan rangkaknya. Bila sampai di hujong katil atuk dapat lihat dengan jelas pantat Aza. Pantat yang masih berbungkus dengan seluar dalam pink itu sunggoh tembam dan bersih. Kotek atuk semakin keras bila melihat pemandangan tersebut. Atuk mengurut sedikit kepala butohnya. Sedikit air mani terbit dari lubang kecing atuk. Atuk mengetap gigi menahan kesedapan.

Tiba-tiba Aza bangun dari pembaringannya. Terkejut sakan Aza melihat atuk dalam posisi merangkak sambil memegang kotek nya yang telah membesar panjang. Atuk juga tergaman dengan dengan pergerakkan Aza secara tiba-tiba. Aza menjerit" atukkkk.. atuk buat apa itu, atuk ngendap Aza yea". Atuk tak dapat nak menjawab. Aza mula menangis menahan perasaan malu dan takut.

Atuk bangun dari posisi merangkak dan bergerak ke arah Aza. Dia cuba memujuk cucunya. atuk berkata" atuk minta maaf, atuk tak tahan tengok Aza terkangkang tadi, dah lama atuk tak dapat pantat sejak nenek kau mati. Batang atuk nie pun dah lama tak di lancapkan. Biasanya nenek kau yang melancapkan atuk". Aza terkedut dengan jawapan atuk. Dalam hati Aza berfikir "dah buang tebiat ke orang tua nie"

Atuk memujuk lagi" cu boleh tak atuk minta tolong?". Aza menjawab " tolong apa tuk?". Atuk sambung lagi "boleh tak cu lancapkan atuk, atuk teringin nak di lancapkan oleh tangan halus macam cu nie". Aza berfikir nafsu gelora orang tua nie tengah memuncak, kalau dia tak puaskan segera besar kemungkinan atuk akan kerjakan pantat dara Aza. Aza takut pantat daranya di main oleh kepala butoh atuk kerana neneknya pernah bercerita batang atuknya besar dan keras macam besi.Cerita itu terbukti benar bila melihat batang atuk yang hitam legam tu sebesar lengannya dengan kepala butoh bulat kembang di depanya.

Aza berkata "atuk Aza tak pandai nak lancapkan atuk, Aza segan". Jawapan Aza rupanya memberangsangkan lagi nafsu seks atuk. Atuk dengan pantas bangkit dan menanggalkan seluarnya. Kepala butoh atuk menegang tercodak. Atuk baring di sisi Aza. Atuk pegang tangan Aza dan rapatkan ke kepala butoh atuk. Kemudian atuk gengamkan tangan Aza ke batang atuk.

Berdenyut-denyut batang atuk bila di gengam oleh tangan halus gebu milik cucunya. Atuk menyuroh Aza mengerakkan gengamannya ke atas dan kebawah. Aza melakukan dengan perlahan. Terangkat-angkat bontot atuk menahan kesedapan lancapan tangan halus Aza. Atuk mendesus desas bila lancapan Aza bertambah laju.

Tiba-tiba atuk menarik kaki Aza ke arah mukanya. Kaki yang putih bersih dan gebu itu melekat betul di hidung atuk. Atuk mengulum dan menjilat jari-jari kaki Aza. Aza mengeliat kegelian. "Atuk jangan Aza geli tuk". Atuk tak hiraukan kata-kata Aza. Dia sedang dilanda ombak ledakan air mani. Aza mempercepatkan goncanganya. Aza berharap atuk cepat sampai klimiks. Lebih cepat atuk klimiks lebih cepat ia terlepas dari keadaan yang memalukan ini. Kepala butoh atuk dalam gengaman tangan halus Aza bengkak mengembang.

Tiba-tiba atuk menjerit sekuat hati" Ehhhhhhhhhh" dan bersamaan jeritan itu terpancut ledakan air mani atuk...creeeert...creeet...creeet. Aza dalam posisi mengiring kerana kakinya masih dikulum oleh atuk tidak dapat mengelak pancutan air mani atuk. Air mani atuk tepat mengenai bibir dan muka Aza. Weeeek... Weeek... Weeek ..nak termuntah Aza bila terhidu bau hanyir air mani atuk. Badan atuk mengigil-gigil dek kesedapan dan akhirnya terperosok ke atas tilam. Batang hitam atuk masih memancutkan air mani. Kali ini tangan gebu Aza pula di saluti air mani atuk. Kotek atuk masih keras seperti besi lagi. Tegak mencodek sunggohpun telah memuntahkan segala isinya.

Akhirnya atuk terkulai keletihan. Aza perhatikan nafas atuk turun naik kelelahan. Mata atuk terpejam rapat persis orang sedang tidur lena. Aza gunakan peluang ini untuk lari ke bilik air untuk membersihkan tubohnya dari semburan air mani atuk. Dalam hati Aza berkata" pegi jahanam dengan orang tua gatal nie, dia ingat boleh dapat pantat dara aku, dia hanya dapat kulum jari kaki aku je". Aza bertekad untuk meningglkan rumah itu sebelum batang atuk tersumbat didalam lubang pantat daranya.

Petang itu juga Aza berkemas dan memberitahu atuk niatnya untuk kembali kerumah maknya. Atuk telan air liur terkilan tak dapat mengerjakan pantat dara Aza. Tetapi rezeki atuk memang murah. Petang itu hujan turun dengan lebatnya. curahan hujan tak henti hingga ke malam. Aza terpaksa membatalkan niatnya untuk pulang. Tetapi Aza tetap berhati-hati kali ini kerana tidak mahu kejadian petang tadi berulang semula. Pintu biliknya di kunci kemas menghalang atuk dari menceroboh ke biliknya. Akhirnya Aza tertidur lena di buai mimpi.

Aza terjaga bila tersedar macam ada satu benda berat menindih tubohnya. Bila Aza buka mata Aza terkejut sunggoh. Atuk telah pun berada atas tuboh Aza. Rupanya atuk berjaya memecahkan kunci bilik Aza Tangan atuk sedang cuba membuka T-shirt yang di pakai oleh Aza. Aza cuba melawan kehendak atuk. Meronta, menendang dan menarik. Tetapi sia-sia. Cengkaman atuk begitu kuat. Baju T Aza di koyakan oleh atuk. Kemudian kain batik yang di pakai oleh Aza mengelungsur ke bawah lututnya seterusnya di tarik ke hujong kaki. Kini tuboh gebunya terpapar di depan atuk.

Nafsu gila atuk semakin menjadi. Bra Aza di tarik oleh atuk. Dengan sekali rentapan bra hitam Aza tercampak ke bucu katil. Tetek kecil dengan puting merah Aza tersembul keluar. Atuk tak membuang masa. Puting tetek di kulum oleh atuk. Berdecit.. decit.. decit bunyinya. Aza mengelapar kegelian. Sebelum ini tak pernah puting teteknya di buat begitu. Aza cuba melawan lagi. Tapi atuk lebih bijak bertindak. Puting tetek kanan pula di kulum oleh atuk sementara tangan kiri atuk telah menyelinap kedalam seluar dalam Aza.

Jari atuk mula mencungkil biji kelentit Aza. Dara sunti yang tak pernah di sentuh kelintetnya membengkokkan badan persis udang di bakar. Semangatnya untuk melawan telah cair dek kepakaran atuknya menaikkan nafsunya. Badannya seperti terkena karan bila biji kelentitnya di gentel begitu. Atuk bertindak pantas. Seluar dalam Aza di sentap oleh atuk dan di buang di tepi katil. Atuk mengangkang peha Aza.

Dengan rakus, atuk menjilat pantat Aza bermula dari biji kelentit turun ke bibir pantat dan seterusnya ke lubang jubur Aza. Aza mengerang kesedapan. Isyarat ini memberi petanda baik untuk atuk. Atuk tahu musuhnya telah berjaya di jinakkan. Jilatan atuk semakin rancak. Biji kelintit Aza di jilat, dikulum dan di gigit manja oleh atuk berulang kali. Pantat Aza telah banjir dek air pelincin yang keluar bagi air terjun. Kedua-dua tangan atuk tak berhenti-henti meramas puting tetek Aza yang merah itu. Lidah atuk pula menyapu bersih rekahan pantat dan lubang jubur Aza. Mengigil-gigil badan Aza menahan kesedapan layanan atuk. Tuboh semanis 17 ini begitu berselera di nikmati oleh orang tua ganyut ini.

Tiba-tiba atuk bangun dan menghunuskan batang nya ke lubang pantat Aza. Aza panik buat seketika demi memikirkan selaput daranya akan di pechahkan oleh batang atuk yang besar itu. Atuk menekan batang hitam legam itu kearah pantat Aza. Aza menggepit batang atuk dengan peha halus gebunya. Atuk kesedapan di buat begitu. Tiba-tiba atuk menjerit " siallllllll aku dah nak keluar". Semburan air mani atuk memenuhi celah peha Aza. Atuk merangkul Aza sehingga tidak dapat bernafas. Pancutan air mani masih dapat dirasakan oleh Aza di celah pehanya. Panas dan hangat meleleh ke lubang pantat. Atuk akhirnya terkulai layu. Hajat atuk untuk memechahkan dara Aza belum kesampaian.
Posted at 08:24 pm by notyjoe
Give Comment  

Awek Keempat
Namaku Mat. Citernya cam nie..Pengalaman sex aku yang pertama ketika aku berumur 17 tahun. Kira dah tua dah masa tu. Member aku kebanyakannya ada sex experience masa dia orang 15 lagi. Kira aku yang last sekali di kalangan member2 aku. Tapi citer pengalaman pertama tak best. Takde thrill..Ni aku citer pasal awek aku yang nombor empat. (kira aku ni jenis loyal nyer tak banyak awek..) Masa tu aku baru lepas grad dan kerja kat sebuah syarikat tv kabel.

Awek aku yang nombor empat nie orang belah pantai timur..senang citer, orang kelantanlah gamaknya. Aku ngan awek nie kerja satu office, tapi lain-lain shift. Awek ni takde lah lawa sangat, manis tu ada dan dia pakai tudung. Tapi yang penting ialah body dia. Pergh! Mantap giler..Badan dia kecik aje. Tinggi adalah lebih kurang dalam 5 kaki. Pinggang dia dalam 27 inci. Tapi breast dia ish boleh lemas wa cakap lu.!! Banyak gak citer yang aku dengar pasal body dia Cuma masa tu aku tak berminat sangat. Kira cam rimau simpan kuku la aku nie. Ntah camana aku tergerak nak tackle dia..pas tu dapat lak tu. Maka aku pon bercintanlah dengan awek nie. Aku jenis tak terus main punya Maklumlah melayu.

Seminggu lepas tu aku ajak awek nie naik Genting. Genting tu memang tempat aku selalu projek ngan x-girlfriend aku. Tujuan aku naik Genting tu cam biasalah, mesti nak projek. Aku nengok awek nie pon jenis boleh makan. Tapi aku saja try test dulu. Kang di buatnya awek nie tak nak projek, aku yang malu. Dahlah satu office. Sampai kat atas tu, aku pon parking kereta kat tempat yang biasa aku parking. Kira kat situ memang lain clear. Tak pernah terkantoi kalau aku park kat situ. Mula-mula biasalah, layan borak dulu. Borak ngan mulut, pas tu aku pon try borak ngan tangan. Slow-slow tangan aku panjat badan dia. Start dari peha sampailah kat tempat yang dah lama aku 'aim', mestilah breast dia. Mula-mula usap kat luar jer. Aku tengok awek tu senyap jer, mesti line clear nie. Aku terus cium leher dia. Melawan wa cakap lu. Terus awek ni paut leher aku dan bagi french kiss yang terganaz di abad ini. Sambil mulut french kiss, tangan aku pon terus masuk dalam baju dia. Kali ini takde usap kat luar bra lagi, aku terus menyelusup masuk ke dalam bra dia. Tak sangka awek ni punya nipple kecik sangat. Tak padan ngan breast dia yang besar tu. Memanglah jenis breast kegemaran aku.

Lebih kurang dalam setengah jam, aku dah letih jilat leher, aku pon memulakan langkah seterusnya iaitu singkap baju awek ni dan nyonyot nipple dia. Wow !! Rupa-rupanya nipple dia warna pink lah!! Ish.!! Bertambah ganas reaksi awek ni. Sampai sakit leher aku di pautnya. Kebetulan, aku memang pandai sikit dalam bab nyonyot nie. Tengah baik punya nyonyot, tiba-tiba ada orang ketuk tingkap aku. Korang bayangkanlah camana gabranya aku pakaikan awek tu baju. Rupa-rupanya securiti kat situ. Nasib kita orang baik, kita orang kena warning jer. Citer lebih kurang, aku ajak awek tu balik. Muka dia pon dah serba-salah dah. Memang potong betul securiti tu.

Semenjak tu, selalulah aku ngan awek nie beromen. Biasanya kat dalam kereta akulah. Aku nie jenis duduk ngan family. Susah nak bawak awek balik rumah. Camana pon aku dah berniat nak jojos awek nie. 4 bulan lepas tu, kesempatan yang aku tunggu pon tiba tanpa disangka-sangka. Aku baru lepas gaduh ngan awek tu, pas tu aku pon pujuk dia dan minta maaf. terus kita orang berpelukan dan sambung lak dengan ciuman dari mulut ke mulut. Kebetulan masa tu member dia semua takde rumah (awek ni duduk bujang) dia pon ajak aku masuk dan kita orang continue kat dalam rumah lak.

Macam biasa, aku nie tak pandai cium molot. So aku terus jer nyonyot nipple dia. Memang tempat mainan aku tu. Memandangkan yang kita orang kat atas katil, maka awek ni terus bukak baju dia. First time aku dapat tengok dia tanpa baju. Selalu romen dalam kereta pakai baju sebab takut kena rush cam ari tu. Tengok awek tu tak berbaju, aku pon bertambah geram, dan terus nyonyot dengan ganaz.

Dah puas nyonyot, tangan aku pon turun bawah dan usap cipap awek ni dari luar seluar dia. Masa tu tangan awek tu macam biasalah, mesti paut kat leher aku. Cam takde tempat lain nak pegang. Sambil-sambil tu dia usap belakang aku perlahan-lahan.Aku pon try nak bukak zip seluar dia. Biasanya memang dia tak bagi tangan aku masuk dalam seluar dia, ntah camana hari tu dia bagi lak. Aku pon tanpa melengahkan masa terus bukak zip seluar dia dan meneruskan aksi mengorek lubang cipap. Memang ketat habis cipap awek ni. Daralah katakan. Tapi masa tu air dia dah berlambak-lambak keluar. Tinggal nak tunggu batang aku jer masuk dalam tu. Tapi, 4 bulan boleh tunggu, takan setengah jam tak boleh kot.

Aku meneruskan aksi dengan menjilat cipap awek nie. Aksi ni merupakan kegemaran aku. habis aku jilat seluruh permukaan cipap awek tu termasuk ngan air mazi dia sekali. Sambil tu tangan aku tak melepaskan breast awek ni dengan begitu saja. Aku teruskan mengepam breast awek ni dengan sebelah tangan. Betul-betul tegang breast awek ni aku kerjakan. Kena pulak ini kali pertama orang cium cipap dia. Memang awek ni tak tahan langsung. Sedang aku meneruskan aktiviti menjilat dan mengepam, tiba-tiba terkeluar suara awek tu. Memang pelik ayat dia. Dia kat "sayang, tolong sayang" Aku terkejut giler, tapi control macholah. Aku tanya dia cuba ulang balik apa yang dia cakap. Dia kata "tolong sayang, tolong puaskan ____"(nama dia secrect) Aku tergamam giler masa tu. Sepanjang pengalaman aku, tak pernah awek mintak jojos dengan ayat camtu.

Anyway, untuk tidak menghampakan permintaan awek ni, aku pon bukak baju dan seluar. Terus aku panjat badan awek ni, tapi tak masuk lagi. Aku mainkan dulu batang aku kat celah cipap dia sampai dia merengek suruh masukkan batang aku dalam cipap dia. Masa tu mata dia dah tinggal suku jer lagi yang terbukak. Mulut dia lak mencungap-cungap macam tak cukup oksigen. Aku pon kangkangkan awek tu dan halakan batang aku tepat kat lubang cipap dia. Memandangkan awek ni dara lagi, aku cium mulut dia dulu bagi tak rasa sakit sangat.

Tangan aku pon menghalakan batang aku ke dalam cipap dia. Masuk jer kepala aku, dia terus mendongak dan berkata "sayang.sakit" Aku pon bagi ayat power "Alah.sakit sikit jer. Tahan ye sayang" Awek tu angguk slow dan baring balik. Aku pon meneruskan kemasukkan batang aku. Sampai jer setengah batang, pelukan dia kat aku bertambah kuat. Dah sampai kat dara dia la tu. Aku pon dengan slow giler meneruskan perjalanan batang aku dan Chuppp!! Dah koyak dah dara awek aku ni. Awek ni terus peluk aku rapat2 sampai susah aku nak bernafas. Mulut dia ada keluar bunyi tapi cepat2 aku cover dengan ciuman molot aku. Muka awek ni berkerut giler tanda sakit. Tapi bukan dia aja yang sakit, batang aku pon sakit gak. Korang tau jelah cipap dara punya kemutan camana. Tapi stim punya pasal aku teruskan jugak kayuhan aku.

Bila permukaan batang aku jumpa permukaan cipap dia, terus aku peluk dia kuat-kuat dan cakap kat dia yang aku sayang dia. tiba-tiba jer awek tu nangis dan cakap yang dia pon sayang kat aku. Tu pasallah dia bagi dara dia kat aku. Habih jer part jiwang tu, aku pon mula start nak sorong tarik. Mula-mula mesti la slow beb..Masuk 3 ke 4 kali sorong, cipap dia dah boleh adjust ngan batang aku, so senangla sikit.

Awek ni pon aku tengok dah start enjoy. Mulut dia memang bising habis. Mengerang tak berhenti-henti. Mula-mula sakit, pas tu mengerang sedap lak. Aku nak cover ngan ciuman molot pon tak larat sebab aku sendiri pon tak cukup oksigen menahan kesedapan. Bertambah stim aku dengar keluh-kesah awek ni. Dah dekat setengah jam aku main, aku pon tukar posisi main style kuda lak. Aku kat bawah, dia kat atas. Walaupon ini kali pertama, tapi awek ni dah biasa tengok blue ngan kawan-kawan dia. Dia pon bangun dan duduk atas aku. Masa ni aku dapat pemandangan yang paling best. Sambil dia enjut, aku dapat tengok breast dia yang besar tu. Tapi tak berayun coz dah keras sangat. Tangan aku pon tak lepas-lepas ramas breast dia. Lebih kurang 15 minit aku tanya dia "dah puas?" Dia kat "belum sayang" Pelik betul aku..Susah betul nak puaskan awek ni.

Pas tu aku pon decide nak tukar position, dia kat bawah, aku kat atas. Masa tu aku pon keluar kan segala skill yang aku tahu. Habis aku lanyak cipap dia. Aku masukkan batang aku dan pusing-pusing sambil jolok ke kiri dan kanan. Kalau awek lain sure dah kalah, tapi awek ni lain macam sikit. Pas tu aku guna skill lain lak, aku angkat kaki dia dan gantung atas bahu. Kena position cam ni, baru lah dia respon giler. Dia kata sedap sangat position cam ni. Aku pon taruk kaw-kaw sampai dia turunkan kaki dia dan peluk aku kuat-kuat. Rupa-rupanya dia dah klimaks. Aku intai kat cipap dia dah terlihatlah lendir putih yang sebijik cam air mani aku. So awek ni dah puas, sampai turn aku lak. Aku pon enjut laju-laju sampai merecik peluh aku atas muka dia. Masa tu dia punya kemut punyalah kuat. Batang aku dah sakit kena kemut kuat sangat, aku pon cabut dan pancut kat luar. Lepas tu aku nak angkat kepala pon dah tak larat. Tak pernah aku jumpa awek yang kuat main cam awek ni. Dahlah susah nak klimaks, kemut punyala power.

Lepas tu aku relax jap dan aku suruh dia blow job batang aku. Aku nak try 2nd round lak. Masa 2nd round tu aku main lagi lama. Dekat 2 jam dan dengan berbagai-bagai posisi termasuklah style doggie. Dia kata selama ni dia asyik tengok dalam tape jer, barulah hari nie dia merasa. Kalau korang nak tau, ini pon 1st time aku main style doggie. Best giler..Kalau calang-calang orang memang cepat pancut main style nie. Nasib baik aku ni pandai control..

Semenjak hari tu, kita orang selalu gak main. Tapi aku dah limit kan hanya 2 kali seminggu. Kalau selalu sangat, nanti jamm lak batang aku. Tapi itu cerita setahun yang lepas. Sekarang awek ni dah bertunang ngan orang lain. Aku punyalah frust. 2 minggu aku ponteng kerja. Walaupon aku dapat dara dia, tapi aku memang sayang giler kat awek ni..Ingat nak buat stock bini jer..So, sekarang aku nekad nak stay single..Sape2 nak contact aku email jer kat matnor20@hotmail.com. Sure aku balas punya.
Posted at 08:21 pm by notyjoe
Give Comment  

Awek Uitm
Kisah berlaku terjadi dalam tahun 1996. Waktu itu aku bekerja di salah sebuah resort yang terkemuka di Pangkor. Aku juga adalah salah seorang yang boleh di panggil "Playboy" di tempat kerja, tak kira apa bangsa dan status perempuan mesti aku sondol punya. Aku ni tak la dikatakan kacak tapi manis dan ayat - ayat yang aku keluarkan pasti akan membuat perempuan tergoda kat aku.

Masa itu aku seperti biasa sedang bekerja didalam pejabat, tiba - tiba aku menerima satu panggilan telefon yang menyuruh aku menguruskan tempat penginapan seorang pelajar praktikal dari ITM yang bernama Iza. Aku pun apa lagi kelam kabut la sebab arahan tu datang dari GM aku. Iza boleh dikatakan cun jugak dengan saiz badanya 38-28-36. Aku terus menelan air liur bila terpandangkannya. Aku pun berbual dengan Iza bertanyakan latar belakangnya sambil mata aku memerhatikan lurah buah dadanya yang besar tu.

Keesokkan harinya aku nampak Iza didalam pejabat dengan GM aku sambil meneliti beberapa dokumen. Aisey…..aku lambat masuk pulak hari ni……mampos! GM lak ada…..aku pun masuk ke pejabat dengan muka toya je sebab ku balik lambat semalam jadik boleh la masuk lambat sikit hari ni. Iza tersenyum pada aku, aduh! Senyumannya membuatkan perasaan aku untuk menuikmati tubuhnya membuak - buak. GM aku pulak bagi arahan yang Iza akan berada dibawah pengawasan aku selama 2 bulan dan kemudiannya dia akan ditukarkan ke bahagian lain pulak. Aku pun mula la pasang angan - angan sambil cuba untuk mengenakan jerat.

Aku buat seperti biasa walaupun mata aku tak lari dari memandang pehanya yang putih gebu tu. Aku mengajarnya cara - cara perjalanan tugas yang dijalankan dialam bahagian aku. Lewat petang aku mempelawa Iza untuk makan malam bersama - sama di restoran yang berhampiran. Iza bersetuju. Ah! Jerat sudah mengena……kata aku. Malam tu tepat jam 8:00 aku terpacul dihadapan pintu chaletnya seperti yang telah dijanjikan. Iza keluar dengan berkembankan tuala……sorry baru lepas mandi, tunggu kejap ok……sambil tersenyum…..mata aku pulak terus menjelajah setiap inci tubuh Iza yang putih gebu. Kelitan buah dadanya yang besar dan manik - manik air kelihatan jatuh menuyusuri lurahnya…….aku terpaku sebentar……Hei! Dengar tak………Iza kata…….. sorry! I ternampak sesuatu yang indah yang belumpernah I tengok sebelum ni….kata aku tergagap - gagap……..apadia!…….tanya Iza……..Tuuu! ………..sambil aku memuncungkan mulut kearah buah dadanya…….Ai! tak pernah tengok ke……..katanya………Jarang! ……..kata aku singkat…….sambil tangan ku dalam poket memegang konek aku yang mula nak menegang……….

Tiba - tiba Iza menarik tangan ku masuk ke dalam bilik chaletnya…….lantas dia membuka tuala yang dikembankannya maka terlihatlah aku buah dadanya yang putih lagi besar dan pejal……… Dia cium bibir aku sambil lidahnya meneroka dalam mulut aku, aku biarkan sahaja seketika Kemudian dia menyedut bahagian bawah bibir aku, lepas itu disedutnya pula lidah aku dengan perlahan dan dinyonyotnya dan seterusnya lidahnya menjilat keliling bibir aku. Seterusnya giliran aku pula memainkan peranan, aku pula memasukkan lidah ku kedalam mulutnya yang terbuka membuat aku berlaga lidah dengannya dan aku kulum lidahnya kemudian menyedutnya dengan cukup perlahan dan kemudian bahagian atas bibirnya aku sedut, dengan perlahan - lahan dia menanggalkan seluar jeans aku. Tangannya memainkan konek aku yang dah keras dan tegang, manakala tangan aku pula meramas - ramas dan menguli buah dadanya yang cukup besar dan lembut itu. Tangan aku tak cukup untuk memegangnya sebelah.

Dengan perlahan aku meniup ke telinganya dan dia kegelian lantas aku meneroka lubang telinganya dan seterusnya turun ke leher ku jilat keseluruhan lehernya dan dengan perlahan - lahan menurun ke arah buah dadanya…..putting teteknya yang merah kehitam - hitaman ku gigit manja dia mendesah kesedapan lalu ku sedut dan jilat. Kedua - dua buah dadanya aku kerjakan aku ramas, jilat uli dan sebagainya manakal Iza tak henti - henti mengeluarkan bunyi ahhhhhhh…..ummmmm…..esss…..tanda kesedapan…..sekarang gilirannya pula beraksi dengan dia mendirikan aku dan melondehkan seluar dalam aku menggunakan mulutnya……maka terjuntailah konek aku yang sedari tadi memang diidamkannya. Dengan manja diusapnya konek aku, kemudian dengan perlahan - lahan dimasukkannya kedalam mulut sehingga ke pangkal. Aku kesedapan, lalu dihisapnya konek aku dan dengan perlahan - lahan dia menolak aku kekatil yang berhampiran……lantas telur aku pula dijilatnya setelah aku menelentang…..diamsukkan kedua telur aku disedutnya…..aku kesakitan yang sedap…..lalu diangkatnya kaki aku dan dijilatnya pula lubang dubur aku……peh! Nikmat! Setelah itu dia menjilat sekeliling pusat aku dan seluruh tubuh aku…….aku kegelian dan kesedapan….inilah kali pertama aku diperlakukan sedemikian…….lalu dia turun balik ke arah konek aku dan di hisapnya sehingga puas. Aku pula memainkan peranan dengan menjilat seluruh tubuh badannya, lubang duburnya aku jilat lalu mengarah ke farajnya aku jilat perlahan - lahan dan dengan menggunakan lidah aku memasukkannya kedalam lubangnya……Iza mendengus kesedapan……lantas ku mainkan bijinya menggunakan tangan…….aku lihat bijinya dah mengembang dan air semakain banyak keluar…..ku jilat perlahan sambil menggigit manja biji kelentitnya. Dia menjerit kecil dan mendesah lagi…. iskkkkk….. ummmmm….. ahhhhhhhhhh…… lantas ku masukkan jari ku kedalam farajnya mencari G-Spotnya. Tiba - tiba dia mengerang dengan kuat dan mengemut jari ku dengan kuat …….Iza sudah climax!…….kemudian aku membawa konek ku ke lubang farajnya…..ku mainkan ia seketika dibibir faraj hingga Iza menarik aku …….maka dengan secara langsung konek aku masuk terus hingga ke dasar manakala aku berkuluman lidah dengannya…….berlakulah sorong tarik ……..aku melakukannya dengan perlahan……..sambil Iza mendesah kesedapan…….tiba - tiba dia menarik aku lantas kedua kakinya merangkul dipinggul aku dan dikemutnya konek aku yang berada didalam lubang farajnya…….untuk kedua kalinya Iza sudah climax!……..manakala aku sekali pun belum…….

Kemudian aku meminta Iza menonggeng manakala aku dibelakangnya…..secara doggy aku masukkan konek aku perlahan - lahan kelubang duburnya dan aku tekan……perlahan - lahan konek ku masuk ke lubang duburnya dengan bantuan air yang banyak keluar tadi…….Iza menjerit kecil sebelum mula untuk mendesah kesedapan….aku menolak seluruh konek aku hingga ke pangkal dan seterusnya aku menyorong dan menarik konek aku didalam lubang dubunya manakala jari jemari aku memainkan farajnya…….setelah puas lubang duburnya ku teroka dengan konek…….aku memasukkan konek ku ke lubang farajnya pula...…..kali ini dengan kelajuan yang agak tinggi aku menyorong dan menarik setelah itu aku rasakan air mani aku ingin meletus lantas aku peluk Iza kuat - kuat sambil mulut aku mengulum lidahnya dan ku pancutkan segala air aku kedalam lubang farajnya………aku keletihan dan kesedapan maka terdamparlah aku diatasnya sehingga keesokan paginya…….Semenjak itu kami berdua sering melakukan persetubuhan tidak kira waktu dan tempat asalkan hati kami berdua puas………mungkin lain kali aku ceritakan pulak bagaimana aku bersetubuh dengan isteri orang pulak……..bini navy wooooo! Muda lagi baru 24 tahun …..

Sekian…….heh! heh! heh! heh!…….oleh aku WILDsexMAN………………
Posted at 08:21 pm by notyjoe
Give Comment  

Dendam
Nama aku zali umur aku telah 35 tahun.Aku tak penah menulis di ruangan seperti ini.Tapi bila selalu aku baca cerita ni aku terasa ingin untuk menulis pengalaman sebenar aku.Cerita ini adalah benar tanpa apa apa perubahan cuma penambahan kata untuk membuat cerita ini menarik. Dan cerita ini harus di jadikan teladan pada kaum yng telah bekeluarga yang hidup di bandar besar dan sibuk. Cerita ini terjadi sewaktu umur ku 30 tahun dan aku telah berkahwin mempunyai anak 3 yang masih kecil. isteriku tidak bekerja sepenuh masa dirumah.dua anak ku tinggal dkampung hanya yang kecil berumur 3 tahun ada bersama aku.Aku bekerja dijabatan kerajaaan di kl.Aku menyewa di satu kawasan perumahan kos rendah.Oleh kerana isteriku adalah seorang suri sepenuh masa maka jiran ku yang mempunyai anak yang belum sampai setahun telah menyuruh isteri ku menjaga anaknya kerana pada masa tu susah untuk mencari pengasuh tambahan pula mereka berdua bekerja.Di kl masa untuk keluar rumah adalah seawal 5.oopg. maka selalunya suami jiran ku yang menghantar anaknya kerumahku, lebih kurang pukul 5.15 pagi dan aku ke pejabat ewat jam 7.30 pg. Selalunya isteriku yang menunggu kehadiran jiranku itu di bahagian bawah aku tidur di bhg atas.kekadang isteriku tidur dibawah kerana katanya senang terjaga diwaktu jiran ku hantar anaknya ,,,,aku tiada mensyaki apa apa kerana aku tahu jiran ku jujur. Tetapi setelah sebulan jiran ku menhantar anaknya,aku lihat isteri ku kerap tidur dibawah. Maka aku mengambil peluang untuk mengintai apa yang berlaku .Lalu suatu hari aku dengar pintu hadapan di buka, maka aku menyorok dicelah tangga berhati hati.....tanpa aku duga aku lihat isteriku mengambil anak jiran aku dan meletakkan ia didalam buaian,lalu aku lihat jiran ku mengekori isteriku dari belakang dan memeluk isteriku, isteri tidak membantah lalu aku berfikir mungkin pekara ini telah lama berlaku.Ku lihat isteriku yang tidak pernah memakai apa apa pakaian dalam semasa tidurnya mengeliat apabila teteknya diramas ramas dari belakang. aku lihat isteriku memberikan respon dengan meraba alat sulit jiran aku itu.Semakin lama jiran ku meraba kemaluaan isteri ku, melondehkan kain batik nya.Isteriku masih bediri lalu jiran duduk melutut di celah kangkang isteri ku dan menjilatnya. aku melihat isteriku semacam tak tentu arah dan kaki nya terangkat2.Jiranku tidak sabar sabar dan membuka zip seluar lalu mengeluarkan sejatanya.jiran ku menyuruh isteriku menonggeng di mana tangannya memegang buaian. dan aku lihat jiranku memasukkan zakarnya kedalam pantat isteri ku.dan berlakulah adegan tolak tarik.disamping itu aku lihat tangan jiran ku tak pernah lepas dari tetek isteriku yang berumur 27 tahun itu. Pada mulanya aku ingin sergah mereka tapi aku sendiri telah terlalu asyik dan aku membiarkannya. Seterusnya aku lihat mereka bermain dan jiran aku memancutkan airnya kedalam pantat isteriku....dansetelah itu yang aku tak sangka isteriku menghisap kemaluan jiran ku itu setelah airnya terpancut dan aku lihat isteri ku terlalu gairah sedangkan dia tidak pernah melakukan begitu setelah air ku keluar biasanya dia terus tidur. Setelah itu mereka mengemaskan pakaian mereka,dan jiran ku keluar untuk pergi kerja. aku perlahan lahan tidur semula. Keesokannya aku masih mengintai mereka kaliini lebih dahsyat aku lihat isteriku berpeluh peluh begitu dahsyat rupa rupany jiran ku telah memasukan zakarnya kedalam lubang jubur isteriku yg tak pernah aku buat. Tapi aku lihat isteriku seperti menikmatinya. Aku mengambil keputusan untuk memberitahu isteri jiran aku tapi bagaimana?...Suatu hari aku berpeluang untuk bercerita hal ini pada isteri jiran aku. dia amat terkejut dan tak percaya....lalu aku memberi cadangan untuk mengintai mereka. Aku katakan pada isteriku yang aku kena pergi kerja luar selama 3 hari begitu juga isteri jiran aku. Pada hari yg telah ditetapkan aku mengambil isteri jiranku kami tidur sebuah hotel di kl .pada jam5.30 pg aku membawa isteri jiranku masuk kerumahku melalui pintu belakang.Pada masa aku dan isteri jiran aku masuk aku lihat kedua dua isteri dan jiran aku telah berbogel dan sedang begomol dengan berbagai bagai aksi.Isteri jiran aku terkejut dan ingin mengejutkan mereka. tapi aku tak membenarkannya,,,,aku kata kita lihat sahaja. dan dia pun setuju.Semasa isteri jiran aku mengintai dia terpaksa menonggeng dan aku di belakangny

Posted at 12:00 pm by AKMAR20
Comments (12)  

RECOVER J

Pak Ali
Setelah perkawinan kami memasuki tahun kelima, aku dan isteriku mengalami hubungan suami isteri yang makin hari makin hampa, kerana kesibukan mengurus 2 anak kami yang masing-masing berumur 2 dan 3 tahun. Isteriku malas sekali jika diajak berhubungan suami isteri, alasannya terlalu penat bekerja sebagai ibu rumah tangga dan mengurus anak. Aku yakin isteriku bukan jenis isteri yang suka selingkuh, selain taat beragama, norma-norma moral dan kesusilaan sangat dijaga benar oleh isteriku, ini kerana isteriku berasal dari keluarga baik-baik. Aku berusaha mencari maklumat bagaimana memulihkan hubungan kami supaya normal kembali. Jika kupaksakan berhubungan, isteriku berteriak kesakitan, meskipun sudah dengan pemanasan (four play) yang lama. Isteriku tidak terangsang sama sekali dan lubang kemaluannya tetap kering, dan jika dipaksakan masuk, dia akan menjerit kesakitan. Aku berusaha mencari alternatif untuk penyembuhan kedinginan isteriku ini. Sudah berbagai cara diginakan tapi belum berhasil. Isteriku berumur 28 tahun dan aku 31 tahun, pada awalnya perkawinan kami boleh dikatakan cukup bahagia, namun sekarang kerana isteriku mengalami kedinginan seks yang nampaknya kekal, membuatku bingung mencari penyelesaiannya. Sebelum kulanjutkan, aku ingin menceritakan isteriku yang bernama Dila, yang kukawinkan 5 tahun yang lalu, untuk ukuran orang melayu dia termasuk wanita yang cukup tinggi dengan tinggi 170 cm dengan berat 49 kg. Kulitnya kuning langsat, rambut sebahu, memiliki leher yang jenjang. Apa yang kusuka dari isteriku adalah kakinya yang panjang dan jenjang, serta bibirnya yang tebal dan mengghairahkan, buah dadanya tidak terlalu besar namun bentuknya indah mancung ke atas. Yang membuatku penasaran adalah puting teteknya yang besar, hampir sebesar ujung kelingking, itu yang membuatku senantiasa cemas dan ingin selalu menghisapnya. Kembali ke masalah tadi. Setelah mendapat maklumat dari seorang rakan, dia mengatakan bahwa di daerah Baling ada seorang dukun orang asli yang dapat menyembuhkan segala penyakit termasuk penyakit dingin seks seperti isteriku ini. Nama aslinya orang kampung tak ingat, tapi semua orang memanggilnya Pak Ali. Sebenarnya isteriku ragu-ragu untuk berubat dengan dukun itu, namun atas desakanku tidak ada salahnya dicuba. Kami terus saja ke tempat yang diberitahu. Sambil menunggu, aku mengamati pengunjung sebelumnya, ternyata rawatan dukun tersebut adalah dengan cara mengurut menggunakan minyak (seperti minyak kelapa) yang dibuatnya sendiri. Setiap pesakit perempuan harus melucut seluruh bajunya, coli dan tinggal celana dalam, dan mengenakan sarung yang disediakan. Aku sempat mengamati kamar kerjanya yang serupa dengan kamar tidur itu pada saat pintunya terbuka. Beberapa wanita sedang menanggalkan coli dan memakai sarung. Begitu isteriku tahu tentang itu, dia hampir saja membatalkan niatnya untuk berubat kerana risau harus buka pakaian, apalagi harus melondeh coli. Jarum jam sudah menunjukkan pukul 8.30 malam, kemudian giliran kami dipanggil ke dalam. Aku pun disuruh masuk oleh pembantunya. Orang itu meperkenalkan namanya, kemudian menanyakan masalah penyakit isteriku, dia pun mengangguk-angguk mengerti dengan syarat seluruh rawatan harus diikuti dengan serius tanpa ragu-ragu. Kami pun mengiyakan, asal isteriku dapat sembuh. Kemudian Pak Ali menyuruh isteriku menanggalkan pakaiannya, begitu isteriku membuka colinya, kulihat ekor mata Pak Ali agak terkejut melihat buah dada isteriku yang putih dan mancung ke atas, serta puting susunya yang cukup besar itu. Setelah sarung dililitkan di tubuh isteriku yang hanya tinggal mengenakan celana dalam, kemudian isteriku disuruh tidur telentang di tilam yang sudah disediakan. Aku melihat Pak Ali mulai meminyaki rambut dan kepala isteriku dengan minyak, kemudian isteriku disuruh duduk, serta merta lilitan sarung yang dipakai isteriku terlepas. Kemudian dari arah belakang Pak Ali meminyaki belakang isteriku. Posisi Pak Ali duduk menghadap belakang isteriku. Dari arah belakang kedua tangannya mulai meminyaki tetek isteriku yang kiri dan kanan, seluruh permukaan tetek isteriku diminyaki, dan kemudian aku melihat Pak Ali melakukan urutan-urutan yang menurutku sepertinya urutan erotik. Aku juga melihat tangan Pak Ali meminyaki puting susu isteriku, tangannya yang hitam dan telapak tangannya yang besar dan kasar itu meminyaki puting susu isteriku. Dan aku terkejut ketika aku melihat jari-jari Pak Ali yang besar itu juga memutar-mutar puting susu isteriku yang besar itu. Anehnya aku melihat isteriku diam saja, tidak memberikan perlawanan. Sungguh aku hairan, dengan aku saja suaminya dia amat tidak suka puting susunya kupegang-pegang tapi dengan Pak Ali dia diam saja. Puting susu isteriku yang sememangnya sudah besar itu semakin besar dan keras terlihat semakin kencang dan menegak kerana terus dipicit, dielus dan ditekan-tekan oleh jari-jari Pak Ali, yang kiri dan kanan. Aku semakin mengamati bahwa urutan Pak Ali tidak lagi mengurut, tapi justru meramas-ramas kedua tetek isteriku. Aku bertanya-tanya dalam hati, kenapa dia tidak mengurut bagian tubuhnya yang lain tapi justru hanya kedua tetek isteriku saja. Kuperhatikan kedua puting susu isteriku semakin besar dan mengacung keras. Sungguh kontras menyaksikan kedua telapak tangan Pak Ali yang hitam dan besar dengan tetek isteriku yang putih yang diramas-ramas oleh tangan yang kasar. Aku semakin hairan, apakah ini rawatan untuk menghilangkan dingin seks isteriku? Dan yang lebih aneh, buah dada isteriku nampak makin keras dan mengencang seiring dengan puting susunya yang juga mengencang. Apalagi isteriku diam saja diperlakukan demikian, kerana benar-benar kusaksikan Pak Ali bukan mengurut, tapi meramas-ramas buah dada isteriku sesukanya, dan itu dilakukan cukup lama. Segala macam bentuk pertanyaan timbul dalam hatiku, bayangkan buah dada isteriku diramas-ramas oleh Pak Ali di hadapan mata kepalaku sendiri, dan aku mendiamkannya. Dan yang lebih aneh lagi sarung yang masih melilit di pinggang isteriku diturunkan ke bawah oleh Pak Ali, tentu saja paha isteriku yang putih panjang dan mulus langsung terpampang. Lalu dia berkata kepada isteriku, "Cik, tolong buka celana dalamnya, Pak Ali mau periksa sebentar..!" Anehnya entah kerana kena pukau, isteriku menurut membuka celana dalamnya tanpa membantah sedikit pun. Tentu saja aku teekejut dan lidahku kelu. Jantungku berdegup dengan kencang. Pak Ali menyuruh membuka celana dalam isteriku. Dan yang membuat jantungku lebih berdegup dengan kencang, kenapa isteriku tidak keberatan atas permintaan Pak Ali? Setelah isteriku melepaskan celana dalamnya, aku melihat sendiri mata Pak Ali terbelalak melihat kemaluan isteriku, yang bersih tanpa rambut sedikit pun. (Memang bulu kemaluan isteriku selalu dicukur, agar nampak bersih) Dan memang aku mengakui kemaluan isteriku termasuk indah seperti kemaluan anak gadis umur 14 tahun, dengan kedua bibir kemaluan yang tertutup rapat. Jantungku semakin berdegup kencang ketika Pak Ali menyuruh isteriku berbaring dan sekaligus melebarkan pahanya ke kiri dan ke kanan yang secara otomatik kemaluan isteriku terpampang tanpa ada yang menutupi sama sekali. Lalu Pak Ali berkata, "Cik, Pak Ali mau periksa lebih dalam.., cik tenang-tenang saja, yang penting penyakit cik boleh sembuh sembuh." Lalu isteriku pun mengangguk tanda setuju. Dan tanpa kusadari, batang kemaluanku sudah tegang luar biasa, apalagi ketika jari-jari Pak Ali yang berbuku-buku besar itu mulai membelai-belai kemaluan isteriku. Dia mulai membelai bibir kemaluan isteriku seraya melumuri dengan minyak. Jari-jari Pak Ali, yang besar dan berlumuran minyak itu mulai mempermainkan kemaluan isteriku. Aku melihat jari telunjuk Pak Ali menyentuh kelentit isteriku. Jari tengahnya mulai masuk perlahan-lahan meneroka ke dalam kemaluan isteriku. Aku hampir tidak percaya pada pendengaranku, aku mendengar isteriku mengerang kecil dan mendesah-desah tertahan, seperti orang yang sedang menahan suatu kenikmatan orgasme (sebenarnya aku senang mengetahui bahwa sebenarnya isteriku tidak frigid). Aku melihat mata isteriku begitu redup, seperti orang keenakan. Pak Ali tidak hentinya terus mulai memundur-majukan jari tengahnya ke dalam liang kemaluan isteriku. Jari tengah Pak Ali yang besar dan hitam itu masuk dengan lancarnya ke dalam kemaluan isteriku. Nampaknya minyak pelincir di dalam kemalaun isteriku sudah keluar. Aku terkejut paha isteriku semakin dibuka lebar, dan tanpa disadarinya isteriku mulai menggoyangkan punggungnya. "Oh.. ah.. oh.., eh.., eh.., eh..!" desahnya. Isteriku kemudian mengangkat punggungnya tinggi-tinggi, sudah dipastikan isteriku terangsang luar biasa oleh permaianan Pak Ali. Aku melihat isteriku benar-benar menikmati apa yang dilakukan oleh Pak Ali pada dirinya. Jari-jari Pak Ali yang berada di dalam liang kemaluan isteriku membuat tubuh isteriku yang telanjang bulat itu mengelinjang-gelinjang tidak keruan sambil tangannya mencengkam tilam serta mengangkat punggungnya dan pantatnya, kemudian menggoyangkannya ke kiri dan ke kanan. Jari tengah Pak Ali yang besar dan kasar itu terbenam dalam sekali di dalam lubang kemaluan isteriku. Aku juga melihat ibu jarinya mengosok-gosok klitoris isteriku. Sungguh pandai sekali Pak Ali membangkitkan nafsu isteriku. Aku melihat mata isteriku menandakan keenakan, dimana biji matanya yang hitam tidak nampak, sementara jari-jari Pak Ali terus bergerak mundur maju di antara bibir vagina isteriku, dan makin lama jari-jari Pak Ali makin jauh terbenam di dalam vagina isteriku. Lalu yang membuat jantungku berdegup kencang, Pak Ali memutar-mutar jarinya yang sedang berada di dalam kemaluan isteriku, diputar ke kiri dan ke kanan, sungguh pandai dia menjolok-jolok kemaluan isteriku. Klitoris isteriku juga menjadi perhatian penuh Pak Ali, ibu jari Pak Ali yang besar dan kasar permukaanya itu terus mengosok-gosok klitoris isteriku. Semakin lama nampak klitoris isteriku membesar dan menonjol kepermukaan, sungguh pemandangan yang luar biasa. Digosok dan dimainkan sedemikian rupa, klitoris isteriku semakin besar sebesar biji kacang tanah, dan isteriku pun mengerang tidak keruan menahan kenikmatan yang didapat dari Pak Ali. Aku pun semakin tercengang, kerana Pak Ali mulai memasukkan tambahan jarinya, yaitu jari telunjuknya yang berbuku-buku besar itu ke dalam kemaluan isteriku. Bersama jari tengah dan telunjuknya yang besar itu, Pak Ali semakin menggila meneroka kemaluan isteriku serta sering memutar-mutar jarinya di dalam. Tidak dapat dibayangkan selama ini, aku saja suaminya tidak pernah melakukan apa yang seperti Pak Ali lakukan. Jangankan memasukkan jari ke dalam kemaluannya, menggosoknya dari luar pun isteriku tidak mau, alasan isteriku tidak bersih. Susah dibayangkan, bagaimana rasa nikmatnya Pak Ali ketika jarinya masuk ke dalam kemalauan isteriku yang kecil dan tertutup rapat itu dijolok oleh kedua jari Pak Ali yang besar-besar itu. Apalagi tangan kiri Pak Ali yang bebas mulai menggapai tetek isteriku dan mulai meramas-ramasnya bergantian yang kiri dan kanan serta memelintir-melintir puting susu isteriku bergantian. Aku melihat puting susu isteriku yang sebesar ujung kelingking itu membesar dan mengacung ke atas kerana diperlakukan demikian. "Ahhh..!" suara desahan isteriku makin kuat terdengar (sebenarnya isteriku paling malu mengerang-ngerang keenakan seperti ini, biasanya dia tahan, tidak mengeluarkan suara) tapi dengan Pak Ali dia benar-benar tidak tahan. Sungguh aku hairan, dengan Pak Ali lain jadinya. Kalau aku suaminya yang melakukan dia tidak mau, jangankan memasukkan jari ke dalam lubang kemaluannya, meramas-ramas buah dadanya saja isteriku tidak mau, ngilu katanya. Dengan Pak Ali dia merelakan kedua teteknya diramas-ramas, dan membiarkan Pak Ali mempermainkan puting susunya (yang menurut dia sangat geli dan sensitif). Dan yang membuatku tidak habis berpikir dan membuat birahiku semakin naik, kenapa dia membiarkan jari-jari Pak Ali masuk ke dalam lubang kemaluannya, sedangkan aku ditolaknya dengan tegas jika ingin mempermainkan kemaluannya. Tapi aku tidak dapat berpikir lama lagi, kerana aku sedang menyaksikan pemandangan yang sangat luar biasa, dimana isteriku sedang menikmati perbuatan Pak Ali. Jari-jari Pak Ali semakin dalam terbenam dan semakin cepat maju mundurnya. Dan, tiba-tiba aku melihat kedua paha isteriku menjepit kencang tangan Pak Ali yang berada di selangkangan isteriku. Kedua tangan isteriku menarik tangan Pak Ali sambil berusaha menekan punggungnya ke depan serta menarik tangan Pak Ali dan berusaha menekan jari-jari Pak Ali untuk lebih jauh masuk ke dalam vaginanya. Isteriku merintih histeria tidak tertahan, "Ahh.., ahh.., ahh.., ahhh..!" Rupanya isteriku telah mencapai orgasme dengan sempurnanya. Pak Ali dapat merasakan cairan isteriku telah keluar dan meleleh ke bibir kemaluannya. Dan aku juga melihat wajah Pak Ali sudah memburu penuh nafsu. Dengan perlahan dia membuka celana hitam labuhnya, kemudian membuka celana dalamnya, lalu tersembul lah batang kemaluan Pak Ali yang sudah membesar dan menegang itu, yang dikelilingi oleh urat-urat yang besar. Aku pun terpana kaku memandang batang kemaluan Pak Ali yang besar dan panjang itu. Jantungku berdegup dengan kencangnya. Lalu Pak Ali menoleh kepadaku, "Encik, encik rela tidak sebagai suami, demi untuk kesembuhan isteri encik ini, isteri encik mesti saya suntik dengan ini," sambil menunjukkan batang kemaluannya yang besar itu, "Saya harus menyetubuhi isteri encik sekarang. Biar penyakitnya hilang." Aku pun terdiam, pikiranku berkecamuk, tiba-tiba seperti suara halilintar yang memecahkan telingaku, isteriku berkata, "Biar saja Pak Ali, saya mau, yang penting.. saya boleh sembuh." Jantungku berdegup kencang, tapi tubuhku menjadi lemas mendengar perkataan isteriku tadi. Isteriku rela disetubuhi oleh orang yang baru dikenal, bahkan dilakukan di depan suaminya, seingatku Dila adalah isteriku yang paling setia, alim dan tidak pernah macam-macam, tapi kenapa sekarang boleh jadi begini, apakah kena pukau, atau apa? Aku tidak dapat berpikir lebih lama lagi, dengan perlahan dan pasti Pak Ali mengarahkan topi keledarya ke dalam kemaluan isteriku. Isteriku pun juga cukup terkejut melihat topi keledar Pak Ali lebih besar dari batang kemaluannya. Dan sialnya, sepertinya isteriku tidak sabar menunggu batang kemaluan Pak Ali menghampiri kemaluannya. Tanpa rasa malu sedikit pun, isteriku menarik punggung Pak Ali dengan kedua belah tangannya untuk cepat merapat ke kelangkangnya. Tapi ternyata Pak Ali sedar diameter kemaluannya yang hampir 3 cm itu memang terlalu besar untuk kemaluan isteriku yang kecil dan comel itu, (sebenarnya ada perasaan rendah diri dalam diriku, kerana batang kemaluanku jika dibandingkan dengan Pak Ali jauh lebih kecil). Perlahan Pak Ali mengosok-gosok topi keledarnya di permukaan kemaluan isteriku yang kecil dan mungil itu. Aku pun penasaran melihat pemandangan yang menakjubkan itu, apakah boleh masuk seluruh batang kemaluan Pak Ali ke dalam vagina isteriku..? Aku melihat wajah ketidaksabaran isteriku kerana Pak Ali belum memasukkan seluruh batang kemaluannya ke dalam liang vaginanya. Nampak wajah protes dari isteriku dan Pak Ali mengerti. Perlahan dan pasti topi jerman Pak Ali sudah mulai terbenam masuk ke dalam kemaluan isteriku. Mata isteriku mendelik-delik ke belakang, merasakan kenikmatan yang luar biasa, dan membuat perasaan iri menjalar di tubuhku. Isteriku memeluk tubuh Pak Ali dengan kencangnya, seolah tidak mau melepas batang kemaluan yang sudah masuk ke dalam vaginanya. Isteriku semakin membuka kedua pahanya lebar-lebar, ke kiri dan ke kanan, mempersilakan batang kemaluan Pak Ali masuk tanpa hambatan. Kini seluruh batang kemaluan Pak Ali sudah terbenam di dalam liang vagina isteriku. Pak Ali tidak langsung memainkan batang kemaluannya, dibiarkannya sesaat batang kemaluan itu terbenam, ini membuat isteriku makin gelisah. Dan sungguh di luar dugaan, Pak Ali berusaha mencium bibir isteriku yang mekar itu, aku menyaksikan bagaimana bibir Pak Ali yang hitam itu melumat bibir isteriku yang tebal dan mengghairah itu. Aku tahu sebenarnya isteriku tidak mau dicium oleh sembarang pria, tapi kerana desakan berahi yang meluap-luap, mau juga isteriku membalas ciuman Pak Ali dengan ganasnya. Kulihat mereka berpagutan, namun isteriku sudah tidak tahan. Dia berkata, "Cepat Pak Ali, mulai..!" Perlahan dan pasti Pak Ali mulai memaju-mundurkan batang kemaluannya di dalam vagina isteriku. Aku melihat disaat batang kemaluan Pak Ali menghujam ke dalam, bibir kemaluan isteriku pun ikut melesak ke dalam, dan disaat batang kemaluan tersebut ditarik keluar, bibir vagina isteriku pun ikut melesak keluar. Hal ini dikeranakan batang kemaluan Pak Ali yang terlalu besar untuk ukuran vagina isteriku yang kecil dan mungil itu. Aku melihat wajah isteriku merah padam, menahan kenikmatan yang luar biasa. Matanya terpejam-pejam saat menerima tikaman batang kemaluan Pak Ali serta bibirnya mendesis-desis. Ternyata isteriku sangat menikmati persetubuhannya dengan Pak Ali, dikeranakan memiliki batang kemaluan yang besar dan panjang. Sementara aku melihat wajah Pak Ali, matanya pejam celik, menikmati liang vagina isteriku yang kecil dan mungil itu. Tanpa ada rasa malu, di sela-sela rengekan nikmat yang keluar dari bibir isteriku, aku mendengar dia berkata, "Ahh... Ayuh.. Pak Ali, cepat lagi..!" Rupanya isteriku sudah ingin mencapai orgasme. Isteriku semakin cepat menggoyangkan punggungnya ke kiri dan ke kanan, dan mengangkat punggungnya tinggi-tinggi. Dan benar saja, Pak Ali semakin mempercepat permainannya, topi jerman dan batang kemaluan Pak Ali yang dikelilingi oleh urat-urat yang besar sekarang begitu mudahnya masuk keluar dari dalam liang kemaluan isteriku yang sempit itu. Sukar dibayangkan, batang kemaluan Pak Ali yang demikin besar itu dapat menerobos masuk dan keluar dengan mudahnya, ini dikeranakan pasti isteriku sudah mengeluarkan cairan pelincirnya begitu banyak. Tapi kerana teramat besarnya batang kemaluan Pak Ali, bibir kemaluan isteriku tetap melesak ke dalam atau ke luar ketika dibenam maupun ketika dicabut. Ini merupakan pemandangan yang sangat menakjubkan, cepatnya batang kemaluan Pak Ali masuk dan keluar, diikuti dengan cepatnya bibir vagina isteriku melesak ke dalam dan keluar. Aku pun sudah tidak tahan untuk melakukan lancapan melihat isteriku disetubuhi oleh laki-laki yang belum dikenal dengan batang kemaluan yang luar biasa besarnya. Pak Ali ternyata tidak mau rugi sama sekali, apabila diperbolehkan menyetubuhi isteri orang dalam rangka penyembuhan, mesti dimanfaatkan sebaik mungkin, tidak boleh ada bahagian tubuh yang ditinggalkan. Memang sungguh berlebihan, sempatnya Pak Ali melahap kedua buah dada isteriku yang terguncang-guncang terkena hentakan batang kemaluannya. Dengan rakus disedut-sedutnya puting susu isteriku dengan kuatnya yang kiri dan kanan bergantian, sungguh Pak Ali menikmati puting susu isteriku yang sebesar ujung kelingking itu (seperti anak kecil isap puting). Pasti nikmat kerana terasa puting itu di mulut yang menghisapnya. Kesan dari ini semua isteriku tidak tahan untuk berteriak-teriak menikmati kenikmatan yang amat sangat yang belum pernah dirasakan. Dan tiba-tiba aku melihat tubuh isteriku mengejang kaku dan bergetar seperti dialiri elektri ribuan volt. Tangan dan kakinya memeluk Pak Ali dengan kuat seperti melekat. "Ahh.., ahh... Ahh..!" tangannya mencakar belakang Pak Ali hingga berdarah dan bibirnya mengigit lengan Pak Ali hingga berdarah pula. Punggung isteriku diangkat menempel di tubuh Pak Ali, seolah tidak dapat lepas, isteriku mengalami orgasme yang luar biasa hebatnya, yang seumur hidup belum pernah dirasakannya. Sementara Pak Ali pun sudah tidak tahan, dia mempercepat kocokannya. Dan akhirnya ketika ingin memuntahkan laharnya, dia cepat mencabut batang kemaluannya yang besar dan berurat itu dan disodorkan segera ke wajah isteriku. Sperma putih melumuri wajah isteriku dan sebagian dari sperma itu harus ditelan oleh isteriku, sebagai salah satu syarat penyembuhan. Setelah selesai, Pak Ali menyuruh isteriku mandi air bunga yang disediakannya dan memberikan beberapa ramuan kepadaku untuk diminum isteriku. Ketika hendak pulang, kutanyakan berapa bayaran untuk rawatan yang baru saja dilakukannya. Dikatakannya percuma, kerana sudah dibayar dengan tubuh isteriku. Dia mengatakan aku merupakan lelaki yang beruntung mempunyai isteri yang lubang kemaluannya kecil dan rapat meskipun sudah beranak 2.
Posted at 07:32 pm by notyjoe
Give Comment  

Adikku
Kisah benar diriku, umtuk tatapan para pembaca agar dibuat renungan dan pengajaran. Kisahnya begini, adikku seorg yang agak alim (bertudung Labuh, umur 19 tahun, telah bertunang, kulit putih, muka lawa, sopan santun dan amat mengiurkan sesiapa yang melihatnya..termasuk klah aku sendiri tidak tahan bila melihatnya ). Aku seorg yang bernafsu kuat, umur 25 tahun..darah panas beb, suka malakukan lancapan terutama bila melihat laman sexysuraya.. bertubuh sasa dan macholah katakan, muka nampak baik, tapi aku sebenarnya org yang sentiasa dahagakan kepuasan dan sentiasa ingin kelainan. Sebelum ini Mak Usu ku yang berumur 36 tahun telah kuterokai cipapnya dan juga adik seorang kawanku, Zam juga telah ku pecahkan daranya sewaktu aku pulang ke kampungku (dalam perjalanan pulang aku menumpangkan balik dari pekan.. disitulah aku mengambil peluang untuk melepaskan cecair nakalku kedalam rahimnya.. memang hebat keenakkan tubuh adik kawan rapatku). Tiada siapa yang tahu kelakuan ku, kecuali Zam. So, utk menyembunyikan perkara tersebut, Zam pula mengenakan syarat yang ketat, iaitu dia ingin menjamah pula tubuh adikku yg gebu dan sopan itu..aduuuuh, pening kepalaku.. tapi apa boleh buat.. Suatu hari aku dengar orang dikampung kecuali adikku akan berjalan dan tidak pulang selama tiga hari.. maka setan pun telah merasuk aku utk melangsaikan hutang ku, aku terus kekampung.. lantas aku terfikir, sebelum Zam menjamah dara adikku, baik aku yang merasmikannya.. baru berbaloi. Di sinilah episod kenikmatanku. Aku sampai dikampung, selepas isyak dan pintu berkunci..tapi biasalah McGuyver. Aku masuk dan intai dibilik adikku, tak berkunci.. fuuyooo, adikku sedang baring mengiring membaca mejalah.. maaakkk datuuuk, begitu hebat sekali.. pinggulnya, payu daranya terbonjol, leher dan betisnya putih, hanya ditutupi baju tidur.. lantas konekku pun mencodak dan nafsu tak dapat dibendung..aku masuk kebilik, kunci pintu dan terus menindih kemontokkan tubuhnya yg asyik membaca itu.. dia terperanjat, cuba menjerit, sebelum berkata2 aku sempat mengikat tanggannya keatas katil dan menyumbat mulutnya.. sewaktu aku menindih itulah dadaku dan konekku telah tersentuh padanya.. aduuuuh terasa pejalnya. Aku tak tahan lantas aku merobekkan baju tidurnya..praak terkoyak, terus aku londehkan.. aku tergamam, itulah kali pertama aku menjamah mataku dgn tubuh adikku yg selama ini bertutup likup.. payu daranya amat sederhana, segar, pusatnya, dan waaah cipapnya.. baru aku tau yg adikku tak memakai pakaian dalam semasa dirumah.. akun pun menjilat pipi, leher, payu dara.. adikku merengeh dan aku terdengar samar2 dia berkata.... "Apa abang buat ni....! Nor kan adik kandung abang.. tak baik uat macam nie.. eeiii....! mmmmmm...!" Aku buat dek jer, aku terus menjilat ke pusat, dia menangis dan kegelian, dan terus pula ke lurah dibawah pusat itu..disitulah aku melihat cipap adikku bergerak-gerak kerana menggeliat.. terus saja aku sembamkan mukaku danm menjilat-jilat serta menyedut- nyedut.. memang lembut dgn bulu yg sentiasa dicukur, aku menggentel kelentitnya dan menghisap..dia merayu... "Tolonglah jgn lakukan..." "Diam... lepas ini aku bagi engkau yg lebih best...!" aku bersuara. Konekku telah tersangat tegang, so, terpaksalah aku merapatkannya ke cipap adikku.. adikku terbeliak.. "Jgn baaang.. jgn lakukan itu, ia adalah utk bakal suami ku saja". "AAAhhh.. dah memang tadkir dia tak akan dapat rasa rezeki ni....! hehehe..." Aku terus membenamkan sedikit demi sedikit, memang ketat dan sempit.... terus aku tekankan saja maka terkoyaklah dara adikku.. "Tiidaakk.. uuuuhhh.. eeehhh.. sakiiiit...!!!" Mendengar itu, aku semakin ghairah dan semakin laju dayungan ku, hingga akhirnya akupun terasa ingin memuntahkan cecair likatku, aku benamkan sedalamnya, adikku tahu apa yg akan terjadi.. "Tolong baaang.. jangan buang didalam... jangan buntingkan saya.... tolonglah abang...!" Aku semakin laju dan oooohhh.. aaarggh.. fuuuhhh cecairku meledak kedalam dan sangat nikmat, tidak kurang empat das ledakkan aku lepaskan, dan ku lihat mata adikku juga terpejam serentak itu juga aku dapat rasakan kehadiran cecair dari dalam cipapnya tersembur dan bercampur, disitulah berakhirnya perjuanganku. Aku mencabut konekku dan mencumbuinya dengan penuh manja, dan menjilat-jilat disekitar cipapnya. Aku lihat adikku hanya mendiamkan diri.. sememangnya aku puasssss.....! Bersambung ni adalah sambungan dari kisah benarku yang lalu. Sila ikutinya lagi... Setelah aku terdampar layu mengerjakan adikku, aku bangun dan meninggalkannya didalam bilik yang masih dalam keadaan bogel itu.. masih lagi menangis. Sambil tersenyum puas aku keluar dam mengambil minuman lantas aku pun menelefon Zam untuk memenuhi janjinya. Dalam beberapa minit dia telah sampai kerumah ini. "Hai Zam, nah aku berikan hidangan mu ..tuu didalam bilik sana". Tanpa berlengah Zam pun terus melucutkan baju dan seluarnya, maka tercodaklah tongkat yang telah lama mengeras.. adikku terkejut beruk. Zam pun merapatkan tubuhnya ke tubuh montok adikku yang masih terikat itu.. "Nak apa lagi nie.. tolonglah..... aku dah sakit dan lesu ni...!" "He.. he.. he.. aku nak menikmati tubuhmu wahai cik Nor" ..Zam bersuara sambil memuji tubuh adikku. Adikku mula menangis apabila Zam merapati dan menggomol dan menghisap seluruh tubuhnya.. diwaktu itulah merakamkan segala perlakuannya.. untuk keselamatan beb.. biasalah.. Ku lihat Zam semakin rakus meramas payu dara adikku, menghisap puting dan terus kekelentitnya yang masih basah dengan air maniku itu.. ku lihat adikku menggigil dan kegelisahan... "Mungkin dia telah dapat merasai kenikmatannya" ..bisikku. Selepas puas menjilat, tanpa berlengah Zam pun memulakan operasi tonjolan dan dayungan dengan batang pelirnya, ..begitu laju sekali dayungannya dengan dayungan ygt gagah itu.. adikku pun merengek.... "Yiaaaah.. uhhhh.. hmmmm.. jangaaaaan". Dengan tidak semena- mena aku pun ghairah mendengar suaranya, maka konekku pun tegak kembali. Aku merapatkan konekku ke mulut adikku, sumbatan mulutnya ku buka dan ku tonyohkan konekku kedalam, dia cuba mengelak tetapi paksa juga, akhirnya dia mengalah, maka terendamlah konekku didalam mulutnya, ku sorong tarik dengan agak lama dan akhirnya klimaksku hampir tiba, aku biarkan saja terendam didalam mulut dan akhirnya meletuslah pancaran cecair hengat dari konekku, terbelahak adikku dan mungkin ada yang tertelan, Saat itu juga Zam menderaskan dayungan dan tiba-tiba... "I'm cumming.. yeeaaahhh....!" "Jangan.. tidak.. aaaarrgghh...!" adikku mendengus. Beginilah akhirnya episodku.. dan sehingga kini aku masih mengulangi lagi aktiviti kami.. bertukar-tukar adik sebelum mereka bernikah tidak lama lagi... kami bernasib baik benih kami tidak melekat... banyak cara beb. Semangnya aku puas bila mengerjakan adik sendiri yang lawa,sopan dan fiiuuuuh.. cerita pun tak guna. Kengkawan sendiri boleh mencubanya jika ada kesabaran, keberanian dan keyakinan diri.... Pendek katanya " mahu seribu daya tidak seribu daleh." Macam slogan masa kat sekolah dulu...... "TEKUN BERUSAHA PASTI BERJAYA
Posted at 06:48 pm by notyjoe
Give Comment  

Intan
Peristiwa ini berlaku semasa aku bekerja dengan sebuah badan kerajaan. Ia menjadi kenangan paling bermakna buat aku.

Ceritanya bergini, Intan adalah pekerja setempat dengan aku bekerja. Dia nie dah berkahwin anak dah 3 orang, anak yang pertama berumur 10 tahun yang kedua 8 tahun dan yang ketiga 8 bulan, tapi body dia fuhh¡K.. memang mengancam. Yang aku tahu dia nie selalu pergi kelas senamrobik di luar selepas waktu kerja mungkin sebab itu body dia mengancam. Yang aku tak leh tahan tu bahagian dadanya yang tersembul gebu tu bagaikan gunung kinabalu. Teteknya tak lah besar sangat tapi dia punya tegap tu yang membuatkan aku hilang fikiran kejap. Dia nie pakai tudung skaf memang lemah lembut orangnya dan peramah. Ramai yang mana tak tahu dia nie dah khawin tergilakan dia, bukan padang wajahnya tapi pada potongan badannya dan dadanya itu khasnya.

Satu hari nak terjadi kisah pejabat kami hendak berpindah tempat aku dan intan sama-sama mengemas di dalam bilik stor untuk dibungkus dan dibawa pindah. Hari tu dia pakai kebaya yang membuka dada mulanya aku dah memang geram dah kat tetek dia tu sampai aku mengemas pun tak tentu arah. Intan dan aku duduk dilantai sambil mengemas kemudian dia menyuruh aku mengambil kertas yang berada di atas kabinet di belakang ku aku pun berdiri untuk mengambil kertas yang disuruhnya itu. Apabila aku berdiri aku terpandang teteknya yang masak ranum dan tegap itu di sebalik baju kebayanya bebungkus coli berwarna putih. Fuh¡K. memang class¡K. macam anak dara punya¡K lah aku terpaku kerana ini pertama kali aku melihat teteknya yang ku idamkan itu.
Dalam hati aku berkata ¡§Kalau aku dapat aku ramas sampai puas¡¨.Kemudian dia mengangkat kepalanya memandang aku sambil bertanya ¡§mana kertasnya¡¨, aku terperanjat dan buat tak tahu je tapi aku rasa dia tahu yang aku melihat dadanya kerana dia selepas itu menutup bahagian dadanya dengan kain tudungnya.

Apabila telah habis mengemas jam menunjukan pukul 1.00 tgh masa untuk rehat. Aku bertanya pada ¡§intan nak keluar makan tak¡¨ dia kata ¡§tak naklah¡¨ sebab dia nak baring kat stor sebab penat. Aku pun terus keluar dari stor itu. Sampai diluar aku terasa yang aku tertinggal barang iaitu kunci motor.

Akupun masuk ke stor semula dan akau lihat intan dah berbaring di atas lantai beralaskan kotak yang telah dibuka menjadi lebar. Aku terhenti langkah di hadap pintu yang aku buka hanya separuh hanya kepalaku yang terhulur. Alangkah indahnya pemandangan yang aku lihat di saat itu.

Sepasang gunung yang tegap berada di hadapan aku. Masa itu Intan baring melentang dan terserlahlah teteknya yang aku idamkan itu. Pelahan-lahan aku masuk ke arahnya untuk melihat lebih dekat lagi. Apabila aku berada dekat dengannya aku pun duduk sama dengan teteknya. Sambil aku tatap puas-puas, nak pegang takut dia sedar.Lama juga aku menatap teteknya itu hampir 10 minit juga. Kerana takut dia sedar aku pun ambil keputusan untuk beredar.

Semasa aku hendak bangun dia dah sedar dan dia terperanjat melihat aku berhampiran dengannya. Dia bertanya pada aku ¡§Kau buat apa¡¨. Aku dengan panik menjawab ¡§Tak ada apa kak intan aku cuma¡K.. dia menyampuk ¡§cuma apa kau nak rogol aku ke?¡¨. Aku bertambah panik bila dia cakap aku nak rogol dia. ¡§Baik kau cakap kau buat apa tadi, Kalau tidak aku beritahu orang pejabat¡¨ dia bertanya. Aku pun tak ada pilihan lain aku berterus terang dengannya yang aku hanya memandang teteknya yang tegap itu. ¡§Apa !!!¡¨ dia menengking aku. ¡§Aku tak buat apa-apa aku cuma lihat aje siapa tak geram tengok tetek kau macam tu¡¨ dengan berani aku berterus terang. Dia terdiam sambil tunduk. Lama juga dia tunduk dan terus pergi.

Di pejabat kami buat tak tahu aje macam tak ada apa yang berlaku. Semasa hendak pulang dia memberi mesej pada aku dengan menulis sekeping kertas menyuruh aku berjumpanya di tingkat 4. Setahu aku tu tingkat tu tak ada orang selepas waktu kerja nie dan sunyi pulak tu. Tapi aku tak kisahlah mungkin dia ada hal dengan aku mungkin pasal peristiwa tadi.

Aku pun terus menaiki lif untuk ke tingkat 4. Disana aku dapati tiada orang cuma lampu aje terpasang. Aku terus berjalan melalui lorong di situ. Tiba-tiba pintu sebuah bilik terbuka dan aku lihat Intan berada di situ sambil melambai aku. Aku menuju ke arahnya sambil tertanya-tanya apa dia mahukan. Sampai berdekatan dengannya dia menarik aku masuk ke bilik itu aku lihat bilik tersebut kosong tiada barang kecuali kotak lama. Aku bertanya kepadanya kenapa panggil aku ke sini. dia kata disini tiada orang.
¡¨ Tadi kau kata kau geramkan kat tetek aku, sekarang aku nak beri kau rasa nak tak?¡¨. Aku terperanjat ¡§Apa¡K.Intan nak beri tetek intan untuk saya rasa, betul ke nie?¡¨ aku bertanya dengan senyuman. ¡§Betul¡¨ dengan serius dia menjawab. ¡§Nak tak, kalau tak nak intan pergi¡¨, sambil melangkah ke pintu keluar. Apa lagi aku dengan rakusnya terus menangkapnya di bahagian dadanya sambil meramas tetek yang aku idamkan itu selepas dia melepasi bahu aku.

Dia merengek manja kerana teteknya diramas. Aku rasa nikmat tak terhingga apabila dapat meramas tetek yang aku idamkan selama ini berada didalam genggaman aku. Tiba-tiba aku rasa tangan aku basah dan membasahi bajunya aku berhenti meramas dan bertanya kepadanya ¡¨ apa nie intan¡¨. Dia tersenyum dan berkata ¡§Inilah susu saya untuk menyusukan anak saya, kalau nak hisaplah¡¨.

Aku dengan rakusnya membuka baju intan, satu persatu butang bajunya aku buka apabila semuanya terbuka aku selak colinya dia merengek sekejap. ¡§Hisaplah¡K.¡¨ dengan nada manja. Mulanya aku teragak-agak nak melakukannya tapi dia menarik kepala aku rapat ke teteknya dan dia sumbat puting teteknya kemulut aku sambil menyuruh aku menghisap putingnya. Aku pun menghisap teteknya dengan pelahan dan aku rasakan satu air yang panas memasuki mulut aku rasanya tawar walau bagaimanapun aku menghisapnya juga.

Lama-lama aku naik syok dengan perbuatan tersebut lalu aku menghisap teteknya seperti aku menghisap air kotak. Dia merengek manja ini membuatkan nafsu aku naik. lalu aku angkat intan dan baringkanya di atas lantai. Dia merelakan apa yang aku lakukan. Hampir 20 minit aku melakukannya akhirnya dia bersuara yang teteknya dah kering susu dia menyuruh aku berubah ke sebelah lagi. Aku pun dengan tidak membuang masa terus berubah ke gunung sebelah dan menghisapnya seperti tadi. Setelah aku ras perut aku penuh dengan air aku berhenti dan bangun.

Aku rasa nafsu aku memuncak lagi apabila aku lihat teteknya yang aku hisap tadi dan aku mengulangi kembali meramas teteknya dengan kuat sekali lebih kuat dari mula dan dia merengek manja tanda kesedapan. Aku turunkan kepala aku ke mukanya tapi dia mengelak dan berkata ¡§kau kata nak rasa tetek aku sahaja sekarang kau dah dapat sudahlah¡K.ah¡Kah¡K¡¨, sambil merengek kesedapan kesedapan apabila aku meramas teteknya itu. Aku kata yang aku tak puas dengan kelakuan tadi, jadi aku nak rasa seluruh tubuh montoknya itu.

Dia terperanjat dan berusaha untuk melepaskan diri dari pelukan aku. Tapi aku menahan perlakuannya itu dan terus mengomoli badannya dengan ganas sekali. Dia menjerit tapi aku tak endahkannya. Aku terus mencium mulutnya supaya dia tak menjerit lagi. Lam juga aku cium dia hingga dia betul-betul seronok dengan ciuman aku itu lidahnya aku hisap dan sekali sekala aku gigit lidahnya kerana terlalu seronok dengan ciuman itu.

Setelah hampir 5 minit aku mencium bibirnya yang gebu itu aku melepaskannya dengan pelahan sambil tangan aku masih lagi meramas pada teteknya yang menjadi kegeraman aku tu. ¡§Ahhhh¡K.ssss¡K..¡¨ dia merengek manja.Pelahan-lahan aku menanggalkan baju kebaya biru yang dipakainya mulanya dia melawan tapi aku paksa juga membuka bajunya itu lama kelamaan dia membiarkan sahaja perlakuan aku itu.

Sekarang hanya tinggal colinya sahaja yang terbuka kerana aku hisap tadi. Aku mengangkat badannya sedikit agar dapat aku membuka pin coli di belakangnya. Dan sekarang tiada apa yang tinggal di badannya dan aku lihat badannya yang putih gebu itu di hadapan mata aku dan menanti untuk aku menjamahnya. Dalam hati aku ¡§Hari ini akan aku jadikan makanan kenduri aku¡¨.
Coli yang aku buka tadi aku campakkan ke atas bahagian kepalanya. Nafsu aku semakin menjadi-jadi, pertama sekali aku mencium bahagian lehernya yang memang putih gebu itu dan sekali-sekali aku menggigit lehernya. Dia hanya mampu merengek manja sambil tangan aku masih lagi meramas teteknya yang gebu itu. Aku dah bertekad takkan lepaskan tetek dia dari ramasan aku kerana ianya terlalu sedap bila aku meramasnya.

Lehernya memang cantik aku jilat sampai basah lehernya. Apabila puas aku jilat lehernya aku menurunkan tangan aku ke bahagian bawah dan membuka kain yang dipakai dia melawan tapi aku mendesak juga dia merayu pada aku supaya tidak melakukannya namaun aku tidak hiraukannya dia tak boleh berbuat apa-apa kecuali merengek manja. selepas terbuka butang kainnya aku memesukan tangan aku ke dalam kainnya dan meramas kemaluannya¡K.. fuuhhhhhh terasa kemaluannya tembam sekali. Aku menjadi semakin ganas kain yang dipakainya aku londehkan ke bawah¡K kini dia hanya tinggal seluar dalam sahaja yang berwarna merah jambu ini lagi membuat aku ghairah.

Tanpa membuat masa aku terus menyembam kan muka aku ke kemaluannya dan menggosok hidung aku di kemaluannya baunya agak hamis tapi itu belakang cerita¡K dia hanya merenggek manja sambil terangkat-angkat kepalannya.. kerana kesedapan. Aku bertambah ghairah apabila dia berkelakuan demikian, dan aku terus membuka seluar dalamnya dan terserlahlah kemaluannya yang berbulu agak nipis itu terus aku masukan lidah di celah-celah kemaluannya. Kali ini agak kuat juga rengekkannya dan dia merayu agar aku berhentikan kelakuan aku itu terhadap kemaluannya.

Aku tidak menghiraukan rayuannya itu terus aku menjilati kemaluannya seperti aku menjilat sisa makanan yang lazat sekali. Dia tidak boleh berbuat apa-apa kecuali sesekali dia mengangkat bahagian bawah badannya itu kerana kegelian agaknya. Setelah hampir 5 mini aku menjamah kemaluannya itu aku berhenti dan kali ini dia hendak bangun tapi aku tidak membenarkannya kerana aku hendak memulakan aksi seterusnay iaitu memasukan batang yang lama kehausan kemaluan wanita ini.

Aku mengangkat kedua belah kakinya ke atas dan terserlahlah kemaluannya yang lazat itu dan memudahkan aaku memasukan batang aku yang saiznya agak besar juga (saiz orang asia)kedalam kemaluannya. Dia cuba meronta untuk melepaskan diri, kali ini aku bertindak lebih kasar kepadanya. Dia merayu agar aku melepaskannya, tapi aku tidak menghiraukannya. Dengan satu hentakan saja batang aku telah masuk semua kedalam kemaluannya dia menjerit seketika apabila batang aku terbenam kedalam kemaluannya.
Aku tersenyum kesedapan apabila batang aku berada didalam kemaluannya. Air matanya mengalir tanda menyesal tapi aku tersenyum kesedapan. ¡§Tak sangka kau intan mempunyai kemaluan yang masih ketat lagi¡¨ kata aku. Dia tidak bersuara hanya mengelengkan kepalanya kekiri da kanan aku terus menarik batang aku dan menyodoknya kembali seperti oang menarik papan dan menyorongnya kembali. Intan berdesis kesedapan dan aku teruskan dayungan aku itu. Tangan aku masih lagi di teteknya sambil meramas-ramas manja. Iantan sudah menjadi tidak tentu arah kadang-kadang badannya terjungkit naik apabila aku benamkan batang aku dengan ganas sekali kedalam kemaluannya.

Hampir 20 minit aku menyorong tarik batang aku di dalam kemaluannya dan tiba masanya aku hendak pancutkan air mani aku, tapi aku berhenti sekejap dan berkata pada Intan ¡§Intan kemaluan kua masi ketat walaupun anak dah 3 orang ini membuatkan aku rasa tak puas kalau aku pancut sekarang jadi sekarang aku berhenti sekejap untuk berehat. Masa berehat itu batang aku masih didalam kemaluan intan. Sambil aku berehat itu aku sempat menghisap teteknya yang berisi susu itu selama lima minit. Selepas itu aku maneruskan sisa perjuangan aku semula sehingga penghabisan.

Setelah 15 minit aku melakukan terhadapnya tiba masanya aku memancut semua air mani aku ke dalam kemaluannya. Dia hanya berdesis kesedapan apabila air mani aku bertakung didalam kemaluannya. Aku menghembuskan nafas kelegaan. Dia memejamkan matanya sambil bibirnya terkumat-kamit seperti membaca sesuatu.

Selesai saja kami berdua berpelukan untuk menghilangkan rasa letih kami. Intan kemudiannya bangun dan mencapai pakaiannya yang berterabur diatas lantai. Aku terus mencapai baju akau dan memakainya semula. Sewaktu mamakai baju kami sempat lagi berbual-bual dia bertanya pada akua adakah aku puas sekarang aku kata kalau ikutkan hati belum tapi ini dah cukup untuk memenuhi pintaan batang aku ini. Dia hanya tersenyum. Kami pun beredar dari bilik tersebut sambil aku masih lagi meramas teteknya sewaktu berjalan menuju ke lif
Posted at 06:42 pm by notyjoe
Give Comment  

Biniku
Aku dah berkawin dan mempunyai seorang anak perempuan berumur 11 tahun.Perkawinanku telah menjangkau usia 12 tahun tetapi rezeki yang diberi hanya seorang saja.Isteriku tidak merancang malah nafsu berahinya semakin tua semakin meliar.Kami masing masing giat berusaha untuk mendapatkan anak tetapi rezeki belum tiba.Usia isteriku pula telah memasuki 30 tahun dan aku tua lima tahun daripadanya.Aku sedar bahawa aku tidak dapat memenuhi kehendak nafsu membuasnya diranjang.Kedalaman vaginanya juga tidak dapat dicapai oleh penisku yang hanya 5 inci panjang ini.Setiap kali kami
bersetubuh aku sajalah yang tewas dulu.Tetapi isteriku ini sabar sahaja namun aku berusaha juga mengimbangi keadaan dengan menggunakan dildo untuk memuaskan nafsu meliar biniku.

Setelah selesai kerja aku balik kerumah jam 5.30 petang.Aku mendapati biniku sedang bersolek dimeja soleknya.

“Abang! Ana ada seminar malam ni.Seminar pembekal Avon.”kata biniku.

“Jam berapa?”aku bertanya.

?.00 petang”jawapnya ringkas.

“Ana mungkin lewat balik sebab selepas seminar ada jamuan makan malam.Ana dah siap masak tu abang makanlah bersama ani nanti ya.”kata biniku.

“Kalau ana nak balik nanti ana call abang.Pergi ni ana tumpang ngan Yanti, abang tak payah hantar .”sambungnya lagi.

Beberapa minit kemudian biniku dengan tergesa gesa meninggal aku dan anak ku. Dah syak dah biniku pasti pergi bertemu kekasih lamanya malam ini bisik hatiku.Biniku memang ahli Avon dan sering pergi menghadiri seminar-seminar yang telah dianjur oleh Avon.Malam ini adalah salah satu diantaranya tetapi hatiku berat menyatakan yang
biniku kali ini tidak menghadiri sepenuhnya seminar yang diadakan.Biniku pasti pergi berjumpa Rizal.

Setelah menghubungi Lan, jam 6.00 petang aku ke tempat kerja Lan.Temanku ini memang sangat cekap dengan tugasnya semuanya yang aku arahkan telah pun dilakukannya.Dalam bilik khas dengan monitor TV yang agak besar kami dapat melihat suasana semua sudut bilik yang disewa oleh Rizal.

“Siapa Rizal tu man?”soal Lan kepadaku.

“Bekas kekasih biniku.”jawapku ringkas.

“Jadi apa halnya?”Lan ingin dapatkan kepastian.

“Ni yang aku benggang ni.Biniku dah main kayu tiga nganku ni.Tengahari tadi aku sendiri nampak dia bersama Rizal.Tulah aku telefon kau.Aku pasti Rizal akan menyewa disini.”Aku memberi penerangan ringkas.

“Oooo! Fahamlah aku sekarang.Kalau gitu aku biarkan kau disini seorang.Kalau kau nak apa apa call aku aja.Aku ada kerja ni.”Lan memahami persoalannya.

Lan sememangnya amat memahami sikap aku.Kami berdua adalah rakan sepermainan sejak dari kecil lagi.Sehingga kini dalam menempuhi kehidupan suka duka, kami sering bantu membantu satu dengan lain.

“Okey lah Lan thanks banyak banyak kerana tolong aku.”Kataku sambil berjabat salam dengan Lan.Kemudian Lan meninggalkan aku seorang.

Bilik masih tidak berpenghuni.Jam tepat 6.45 petang.Aku duduk memerhatikan skrin TV dibilik khas hotel.

Difikiranku tertanya tanya kemana agaknya mereka waktu ini.Aku takut juga rancanganku ini akan menghadapi kegagalan.Mungkin juga biniku tidak semudah itu untuk menyerahkan tubuhnya kepada lelaki lain dan pertemuan mereka tengahari tadi adalah pertemuan biasa sahaja maklumlah bekas kekasih katakan.Tetapi ada rakanku yang pernah terserampak dengan biniku bersama lelaki lain.Mungkin juga perkara
itu benar.Semua persoalan sedang bermain main di kepalaku.Setengah jam sudah berlalu bilik masih juga kosong.Aku sandarkan diri di kerusi empok hotel.

Jam 7.15 malam tiba tiba aku melihat diskrin TV 29 inci yang merakam suasana bilik yang disewa Rizal pintu bilik terbuka dan muncul dua orang yang memang aku kenal.Dia ialah Rizal dan seorang lagi wanita yang telah hidup bersamaku selama ini,biniku.

Mereka berkepit masuk kedalam bilik.Belumpun sempat mereka duduk, mereka berpelukan sambil berkucupan mulut dan agak lama juga adengan itu.Setelah itu Rizal kebilik air.Dah stimlah tu agaknya.Biniku pula duduk diatas katil yang bertilam empuk.Dihenjut-henjutnya tilam yang tebal itu.Nak testlah tu.

Rizal keluar daripada bilik air lalu menanggalkan bajunya.Bentuk badannya sasa seperti ahli sukan bina badan.Biniku yang sedang duduk menghulurkan tangan mengapai bidang dada Rizal yang berotot itu lalu meramasnya mesra.

Aku tinggikan sedikit volume suara dan memasang telinga supaya dapat mendengar jelas perbualan mereka.

“Abanggg, Ana telah lama menginginkan suasana seperti ini.”Kata biniku.

“Ana nak abang puaskan ana malam ni..,”sambung biniku manja.

“Macam mana suami Ana? Dia tak saspek ke?”Tanya Rizal.

“Takdelah I dah katakan padanya yang I ada seminar malam ni dan balik agak lambat sedikit untuk jamuan makan malam.”Biniku memberi alasan.

Biniku merapatkan mukanya ke arah dada Rizal dan mula menjilat sambil mengigit gigit kemas puting susu Rizal.

“Auww! Gelinya?

Rizal mengeluh sambil tangannya lembut menolak kepala biniku dari menjilat susunya. Jilatan biniku pula beralih kebawah dan berhenti sejenak di pusat Rizal.

“Eeemmmmm”Rizal kesedapan.

Sambil menjilat sebelah tangan biniku membuat ramasan dibahagia dada manakala yang sebelah lagi meramas celah kangkang Rizal yang sudah nampak agak menonjol.

Bila tangan biniku menyentuh butuh Rizal yang masih berada disangkarnya ia agak terperanjat sedikit.

“Woooo..! besarnya bang! Bagi ana tengok boleh ke.?”minta biniku.

“Ohh sudah tentu,I milik ana malam ni”kata Rizal sambil tersenyum.

Rizal membuka zip seluarnya dan biniku cuba membantu dengan membuka butangnya.Bila seluar Rizal melurut kebawah maka teserlahlah batang butuhnya yang king sais itu - 8 inci.Biniku mengensut kebelakang sedikit seolah-olah tak percaya apa yang dilihatnya.

“Alamakkk!Sungguh Besar banggg!tak pernah ana nampak butuh begini besar.”suara biniku kehairanan.

“Suami ana punya tak besar macam ini ke?”Tanya Rizal.

“Tak,U punya lagi besar.”Biniku menjawap.

“Boleh muat ke ni,bang!!”Biniku agak gusar.

“Cubalah dulu.”Rizal cuba menyakinkan.

Biniku dengan perlahan menarik butuh king sais itu ke mulutnya dan membelainya dengan lidah.Rizal mengerang enak.

“Oohhhhhh!?

Adengan kulum mengulum berlaku agak lama.Biniku memang pakar dalam acara kulum mengulum ini.Sementara itu Rizal meramas buah dada biniku dan di ulinya puting susu yang masih berada didalam coli itu.Biniku berhenti sejenak untuk menanggalkan baju dan coli yang dipakainya.Rizal kemudiannya membongkok lalu membuat jilatan pada
kedua dua belah buah dada biniku.Biniku mengerang keenakkan.

“Ohhh!.”kelu biniku.

Beberapa ketika kemudian Rizal merebahkan biniku diatas katil dan memulakan penerokaan keseluruh tubuh biniku.Kini mereka sudah tidak berpakaian lagi.Ramasan dan jilatan terus menerus berlaku.Erangan biniku semakin meninggi.

“Ohh! Bang!! Sedappp nya…lagiii..bang!?

Suara biniku ketika Rizal menjilat vagina biniku.Sebutir mutiara yang berada dicelah kangkangnya turut menjadi bahan jilatan lidah Rizal menyebabkan biniku tak keruan. Rizal mengulum dan menyonyotnya dengan rakus.Kepala biniku menggeleng-geleng kenikmatan manakala punggungnya bergoyang keatas dan kebawah.

“Ohh! Ahhh! Aaaaabangggggg! Ana keeeluaarrrr!?


Beberapa detik kemudian badan biniku kejang dan itulah klamik pertamanya.Rizal membenamkan lidahnya kedalam vagina biniku dan mengisap semua air biniku.

Rizal kemudian bangun membetulkan posisinya diatas celah kangkang biniku. Dikangkangkannya kedua belah kaki biniku sehingga vagina biniku betul betul ternganga bersedia untuk ditusuk oleh butuh Rizal.Biniku membantu dengan menarik batang butuh Rizal kearah vaginanya.Sementara itu Rizal mendorongnya masuk perlahan kedalam lubang nikmat biniku.Baru kepalanya masuk biniku mengerang.

“Wooo! Abang pelan pelan.Ana rasa nak terkoyak nii!?

Walaupun vagina biniku sudah nampak basah namun dengan kebesaran butuh Rizal ianya agak sukar untuk dimasukkan.Rizal perlahan mendorong lagi.Tiga inci masuk.

“EEMMm! Oohh!?

Biniku mengerang lagi.Matanya terpejam sambil ia menggigit bibirnya.

“Bolehhhh lagii??

Tanya Rizal.Biniku menggangguk.Rizal mendorong lagi.Lima inci masuk.Biniku sudah boleh menerima kehadiran batang butuh yang besar itu.Dia mula mengoyangkan punggungnya. Rizal mengikut rentaknya.

“Ohhhh sedapppppnya! Bang!?…sssssttttt aaaaaaaahhhhhhhhhh!!?

Biniku menjerit.

Rizal mengerakkan punggung naik turun bermula perlahan dan semakin laju.Biniku sudah kehilangan pedoman menarik rambut Rizal.Rizal menekan lagi batang butuhnya dan hanya tinggal satu inci lebih yang belum masuk.

“Aadduuhhh!! Bang!AAAAHhhhhhh!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
Seedaappppppnya!!!OOOOOOhhh!!!!!”rintih biniku keenakan.

Baru kali ini kedalaman pukinya di terokai sepenuhnya oleh batang butuh.Biniku tidak keruan merasakan tusukan batang butuh besar Rizal.

Posisi ini berlaku lima belas minit.Sehingga biniku klamik lagi untuk kedua kalinya.

“Ooooh! Sedapnya bang!Ana dah nak keluar lagi.Eemm!OH!”Suara biniku terketar ketar keenakkan.

Dalam pada itu Rizal menghayun dengan lebih pantas lagi.

Rizal masih belum apa apa lagi.

Dia kemudian membalikkan badan biniku.Kini posisi menonggeng.Rizal memasukkan batang butuhnya dan mengerakkan punggungnya kedepan dan kebelakang.Biniku sudah nampak agak lesu menerima saja tikaman Rizal.Lima belas minit adengan di posisi ini berlaku. Suara erangan biniku sudah tidak kedengaran hanya kelihatan tubuhnya menggeliat
dan nafasnya turun naik.Biniku menikmati keenakan yang maksima.

Butuh Rizal masih tegang gagah.Rizal mencabutnya dan kemudian membaringkan biniku pada kedudukan miring dan sebelah kakinya diangkat keatas bahu Rizal seterusnya Rizal menusuk lagi biniku pada kedudukan ini.Gaya inilah paling biniku suka bila ia main dengan aku.Biniku mengerang lagi penuh rasa nikmat.

“Ahhhhhhhhh!bbaaaaaaang!eeemm!hhhhhsstt!?

Untuk kali ketiganya biniku klamik.Badannya sudah tidak bermaya lagi.Dalam keadaan biniku sudah terkulai itu Rizal merancakkan henjutannya tandanya ia mahu klamik juga.

“Abang!!!!ohh! sedappppnyaa!! Batang butuh mu bang!!?

Biniku cuba mengerah sisa tenaganya yang akhir mengimbangi terjahan batang butuh Rizal.

“Tekan lagi bang! Ohh eemmm sedapppnnnyyyyeee!?

Biniku mengeliat dan mengelupur diatas tilam empok sementara Rizal masih ligat memacunya dari sisi.

Akhirnya Rizal sudah sampai kepuncaknya dengan henjutan terakhirnya yang amat kuat sekali.

“AHHHHHHHH?!! BBBBAAAAANG!!?

jeritan biniku sambil kedua tangannya mengenggam cadar yang sudah kusut diatas katil itu.

Crrot! Crot! Crrot!

Airmani Rizal begitu banyak sekali memancut deras didalam lubang nikmat biniku. Punggung biniku nampak berdenyut denyut akibat pancutan airmani Rizal yang deras itu.Sambil itu Rizal merebahkan badannya di atas badan biniku tanpa mencabut butuhnya.Mereka kaku sejenak dengan nafas yang masih turun naik.

“Abang!!! Abang sungguh hebat sekali.Belum pernah Ana dapat kepuasan macam ini.?

Biniku mula bersuara.

“Oya ke! Habis kenapa, suami U tak macam ni ke??

“Taklah sehebat U?

“Okey Ana jom kita mandi.?

“Sabarlah dulu bang,biar butuh abang mengecut didalam.Jangan dicabut dulu.?

“Terserah U?

Rizal memberi kucupan diatas dahi biniku.Biniku terus meragut bibir Rizal dan menciumnya.Mereka berkucupan penuh mesra sekali beberapa ketika.Biniku memang pandai bermain lidah.Rizal masih tertiarap diatas biniku.Mereka bergelut diatas katil. Batang butuh Rizal yang masih berada di vagina biniku kembali tegang.

“U punya keras lagi??

Kata biniku sambil menggoyang-goyangkan punggungnya.Rizal menurut irama biniku. Adengan hubungan badan mereka sudah menghampiri sejam.

“Nak lagi ke??

Rizal memacu ligat biniku.Biniku mengerang lagi.

“Ohhhh!! Aaabangggg! Sedapp nya!?

Dalam kedudukan Rizal diatas biniku kali ini dia bertindak dengan lebih ganas lagi.Dia menyorong dan menarik butuhnya dengan laju sekali.

“Ana,abang nak kita klamik sama sama okey!?

Rizal berbisik ditelinga biniku.Biniku hanya menggangguk.

Lima belas minit kemudian mereka klamik bersama,bersama jeritan yang memanjang kedua duanya.

“OOOOOOOOOOOOHHHHHH!!!! ANAA! Ini DIA NAH!!!!!!!”erang Rizal.

“AAAAAAAABBBAAAAANGGGGGGGGGGGGG!!!!SSSSEEEEEEDDAPPPPPPP BAAAAAAAANG!”jerit biniku.

Jam ditanganku sudah menghampiri 10.00 malam.Tak terasa aku sudah hamper 4 jam berada di hotel ini.Dalam skrin TV sudah nampak Rizal dan biniku mengenakan pakai masing masing.Kelihatan mereka mahu keluar bersama dengan meninggalkan keadaan bilik tidur yang kusut masai umpama sarang tikus itu.Bila mereka beredar aku pun mematikan
suis perakam VCD dan disknya aku letakkan ditempatnya.Disk mengandungi cerita yang paling penting dalam rentetan hidupku.
Posted at 06:40 pm by notyjoe
Give Comment  

Ann
Ann seorang janda muda berhias (Tak ada anak) berumur 18tahun. Dia agak liar skit, sebab tu laki dia ceraikan dia. Dia kawen dulu dari aku atas kehendak ibubapa dan bercerai selepas 5bulan kawen. Ann memang rapat dengan bini aku dan aku, bila ada masalah dia akan serita kat aku. Lepas bercerai dia jadi semakin liar dan selalu berpeleseran di pusat membeli belah maklumlah baru bercerai mestilah sunyi. Aku pulak tak dapat nak bantu sebab sebok dengan tempahan di kedai dan tak suka campur urusan orang. Kekadang tu ada juga aku bawa dia jalan2 nak kurang rasa sunyi dia. Aku ada juga cadangkan supaya dia kawen lain dengan lelaki yang dia suka tapi dia tak mau sebab dah jatuh status jadi janda lagipun dia lebih suka hidup bebas dan tak mau kena kongkong dengan laki. Ann memang suka berpakaian sexy. Bila ada masa aku akan bawa dia membeli belah dan aku dapati Ann lebih suka memakai jeans sexy yang agak keterlaluan. Dia juga selalu minta pendapat aku bila dia beli jeans dan body tight baru dan aku pula akan puji dia bila pakai Jeans yang ketat dan bercawat pendek juga pakai body hangging yang ketat dan pendek yang nampak pusat. Tak dinafikan yang saiz badan kami sama besar kerana kami berkongsi seluar jeans. Semenjak aku belum kawen ngan bini aku lagi kami memang dah biasa berkongsi jeans dan kerap juga Ann pakai jeans bekas aku. Pernah beberapa kali pakai jeans aku selepas mandi di air terjun dan akupun terpasalah pakai jeans dia pulak. Ann tak suka pakai seluar dalam macam aku juga dan tak suka pakai coli dan yang paling best kami selalu mandi bogel bersama di air tejun dekak rumah kami. Nak dijadikan cerita, suatu kari Ann minta aku buatkan jeans untuk dia, siap dengan lakaran lagi disediakan kat aku. Mengikut lakaran jeans yang Ann tempah memang nampak sexy yang keterlaluan tapi aku tak kisah sangat lagipun aku memang suka kalau dia pakai sexy. Aku cuma senyum saja kat dia dan bersetuju jahit jeans tempahan dia. Aku bagi tau dia yang aku akan ukur saiz badan dia nanti bila nak buat. Ann bagi tau aku yang dia nak aku buat jeans yang ketat dan lebih kecil dari saiz badan dia, dia juga nak aku pendekan cawat jeans dia kurang dari 5". Wau... Aku terkejut dengan permintaan dia sebab dialah orang yang pertama tempah jeans yang bercawat pendek dari 5". Sehari selepas itu aku pun minta nak ukur saiz badan dia, aku suruh dia bogel supaya mudah aku mengukur saiz tubuh dia dengan lebih tepat lagi. Ann cuma memberi senyuman menggoda dan terus bogel. Aku mengukur setiap inci yang di perlukan dan setiap sukatan Ann akan dikurangkan walaupun saiz itu adalah saiz tubuhnya sebab dia mahukan jeans yang lebih ketat dan sexy. Tubuh Ann memang cantik dan sesuai jika dia digelar model, aku tak dapat kawal diri bila menyentuh bahagian sulit Ann sebab aku tak pernah sentuh dibahagian itu walaupun kami dah biasa berbogel berdua Ann juga aku lihat sengaja mengambil kesempatan ketika jari aku menyentuh bahagian sulitnya, aku pun apa lagi pada kesempatan yang ada tuh sengaja menggesel2kan jari aku kat lurah puki dia sampai keluar air mazi dia tapi aku sengaja tak teruskan niat aku lalu berhenti disitu. Ann aku nampak agak kecewa dengan tindakan aku yang tidak meneruskan permainan jari aku kat puki dia. Didalam hati, aku kata sabar dulu Ann, nanti kau akan dapat lebih dari tu. Bila sepasang jeans tempahan Ann siap aku menyuruh dia mencubanya dulu untuk pastikan dia puas sebelum meneruskanya lagi empat pasang dan tanpa berlengah Ann terus bogel dan memakai jeans yang baru siap aku buat itu. Itu memang tabiat Ann ketika salin pakaian didepan aku. Aku memang sporting habis dengan Ann dan Ann pula anggap aku sebagai kawan rapat yang selalu menyimpan rahsia peribadi dia. Memang susah untuk dipakai jeans yang saiznya lebih kecil dari tubuh tapi Ann paksa untuk memakinya juga dan aku turut bantu pakaikan dia. Ann memang orang yang paling sexy yang pernah aku lihat dengan jeans ketat dan bercawat pendek hingga nampak bulu pukinya yang agak lebat macam bulu butuh aku. Batang butuh aku jadi tak boleh tahan didalam jeans aku yang memang ketat seja dari tadi lagi. Aku terus ambil kesempatan menghampiri Ann dan memuji kecantikan dan keseksian dia. Tanpa segan Ann terus memeluk aku dan mencium bibir aku mengucapkan terima kasih. Aku terus mengambil peluang meramas2kan punggung Ann yang membangkitkan nafsunya lagi yang sememangnya hauskan batang butuh. Dengan itu Ann terus memeluk dan
mencumbui aku semahunya. Tindakan Ann telah meyakinkan aku lagi yang aku bakal menikmati tubuh sexynya itu, perlahan2 aku rebahkan tubuhnya di atas meja jahitan aku dan menarik jeans yang baru dia pakai kebawah sambil menindih tubuhya. Ann tak memperdulikan tindakan aku sambil terus menyedut lidah aku seperti bayi kelaparan susu sementara tangan nakalnya pula leka meraba2 butuh aku dari luar jeans. Aku kemudianya berjaya membebaskan batang butuh aku keluar dari jeans ketat aku dan menggeselkan di permukaan puki Ann. Ann menjadi geram dengan geseran batang butuh aku di alur pukinya yang banjir itu. Tanpa diminta Ann terus menolak punggung aku ke atas dan apabila kepala butuh aku berada tepat pada pintu pukinya, dia menarik semula dengan kuat hingga keseluruhan butuh aku tenggelam dalam lubang pukinya yang banjir itu. "Ketat juga puki Ann nie". bisik hati aku. "Ssssshhhhh....Arghhhh!!!" Ann mendesis kenikmatan setelah sekian lama tidak merasa batang butuh Ann aku nampak agak gelojoh mengerjakan batang butuh aku. Selepas itu aku pula mengambil alih mendayung perlahan2 dan semakin lama, semakin laju. Air mazi Ann semakin banyak keluar dan bercampur dengan air mazi aku. Aku turut mengulum dan menyedut lidah Ann dan Ann membalas dengan penuh nafsu. Sambil aku mendayung, Ann mula menanggalkan butang baju aku satu persatu. Aku tahu Ann ingin merasakan persetubuhan yang lebih mesra lalu aku turut membantu menaggalkan pakaian kami bersama hingga akhirnya tidak ada seutas benang pun pada tubuh kami. Bahagian kulit kami yang bergesel tanpa alas itu benar2 menambahkan lagi nafsu aku. Aku berdayung dengan lebih keras lagi sambil sekali-sekala aku geselkan butuh aku pada biji nikmat Ann. "Mmmmmphhh!!!", Ann mula mengeluh dalam kuluman dan sedutan mulut aku. Pelukanya juga semakin kuat seolah2 tak mau melepaskan aku lagi. Aku juga dapat merasakan kemutan puki Ann semakin kuat dan kerap seolah2 menyedut butuh aku. Ann mengerang semakin kuat sementara punggungnya dijulang2 tinggi menghentak kuat batang butuh aku, kedua kakinya juga memaut kuat pinggang aku. Aku tau Ann dah nak sampai klimak lalu aku membantu Ann dengan menghentak kuat dan padu batang butuh aku jauh ke dalam puki dia berkali2. Bibir Ann aku lepaskan supaya dia dapat lepaskan kata2 nikmatnya. "Aaarrghhhh!!!... Ooohhhhh!!!!...Mmmm!!!... Yesss!!!.. Fuck me!!..Fuck my pussy!!...Ann milik
Abanggg!!.." erangan Ann memenuhi ruang bilik jahitan aku. Puki Ann dan butuh aku terus bergesel sambil mengeluarkan bunyi2 lucah "Clup! Clap! Clup! Clap". Tubuh kami basah dengan peluh nikmat. Bulu butuh aku dah basah kuyup dengan campuran air mazi milik kami berdua. Sempat aku lihat puki Ann yang sedang kena pam oleh batang butuh aku. Sungguh indah sekali permandangan itu, bulu puki Ann juga aku lihat dah basah kuyup dengan campuran air mazi milik kam

Posted at 11:59 am by AKMAR20
Comments (5)  

RECOVER I

Anak Yatim
Aku seorang anak yatim piatu dari rumah Bakti Ulu Klang.Aku tak tau asal usul aku dan siapa ibu bapa aku.Sehingga umur aku 15 tahun aku berjumpa dengan abang Is.Dia seorang pemuzik dan telah mengambil aku sebagai adiknya.

Aku anggap abang is ayah,ibu ,kakak dan abang aku.Abang Is berkenalan dengan kak Iqin,seorang guru dari Penang melalui IRC.Mereka tidak pernah berjumpa.Hanya bercinta melalui SMS.Suatu hari abang Is terpaksa ke Australia untuk bekerja.Sepanjang tempoh tersebut aku melayan kak Iqin melalui SMS.Kak Iqin memang baik walaupun aku tak pernah berjumpa.

Abang Is terpaksa pula ke Ireland untuk berjumpa ibunya.Sepanjang 6 bulan aku yang menjadi tempat kak Iqin melepaskan rindunya pada abang Is.selepas 6 bulan abang Is balik ke Malaysia dan membuat temujanji dengan kak Iqin untuk pertama kali.
Setelah berjumpa mereka membuat keputusan untuk berkahwin.Aku pula juga telah buat keputusan untuk keluar dari rumah abang Is setelah mereka berkahwin tapi dihalang oleh abang Is dan kak Iqin.

Kak Iqin kesian dengan aku dan telah menganggap aku sebagai adik dia.Buat pertama kali aku telah berjumpa dengan kak Iqin.Memang cantik orangnya.Berbadan kecil dan rendah.Berambut panjang dan berkulit putih.Tapi yang lebih menarik perhatian aku kak Iqin mempunyai bentuk tubuh yang cukup cantik.

Kak Iqin memiliki sepasang buah dada yang agak besar walaupun badannya kecil dan punggungnya juga agak mengghairahkan aku.Renungan mata kak Iqin terhadap aku menyebabkan aku resah.Tersimpan niat untuk aku menjelajahi tubuhnya tapi aku sedar dia milik abang Is,org yang aku kagum dan hormat.Akhirnya mereka berkahwin.Aku pula terpaksa duduk dengan mereka di sebuah apartmen.

Abang Is dan kak Iqin nampak bahagia.Namun begitu abang Is sentiasa berkerja masuk petang dan balik awal pagi kerana banyak rakaman lagu terpaksa dia buat.Kak Iqin sering ditinggalkan berdua dengan aku.

Kak Iqin sering melayan aku seperti budak kecil hinggakan aku naik rimas dan marah.Akhirnya satu malam terjadi sesuatu yang tidak diingini tetapi menjadi khayalan aku selama ini.Pukul 12 malam.

Aku seperti biasa hanya berdua dengan kak Iqin.Abang Is berkerja di studio dan balik pagi.Ketika itu kak Iqin sedang melipat baju didalam bilik.Aku diruang tamu sedang menonton tv.Secara tak sedar aku tertidur.Kak Iqin yang telah selesai kerjanya datang melihat aku.Dia kejutkan aku.'Zam,bangun dik.Kalau nak tidur masuk dalam bilik.'Aku yang separuh sedar bangun dan masuk ke bilik.Kak Iqin memadam lampu diruang tamu dan menutup tv.

Kak Iqin ketika itu memakai baju t shirt ketat berwarna putih dan berkain batik.Aku terpandang buah dadanya yang ditutup dengan coli berwarna hitam.Cukup besar dan mengghairahkan aku.Aku yang hanya berseluar pendek tanpa baju tiba-tiba mengangankan sesuatu.Aku semakin hilang kawalan bila melihat kak Iqin berjalan dihadapan aku dengan lenggang lenggok yang menggiurkan.Aku mula pasang perangkap.

Aku dah tak ingat kak Iqin isteri abang Is.Aku keluar balik ke ruang tamu.Sengaja aku buat termenung.Kak Iqin yang perasan aku keluar tadi datang ke arah aku.'Kenapa dik?Takde apa-apa kak.'Kak Iqin duduk rapat disebelah aku dan memegang tangan aku.Aku dan semakin bernafsu.Ditambah dengan minyak pewangi kak Iqin.Terasa nak peluk tapi hati aku kata sabar.'Ada masalah cerita kat akak.Abang Is takde akak kan ada.

'Aku mulakan lakonan aku.'Kak,saya ni anak yatim piatu.Tak pernah rasa kasih sayang ibu bapa.Tapi satu saja yang saya rasa terkilan sangat.'aAa dia dik?'tanya kak Iqin.'Kak,saya nak rasalah kesedapan susu ibu.'Kak Iqin agak terperanjat tapi masih tenang.'Kenapa ni zam?Jangan ingat cerita yang lama.

Azam kena mulakan hidup yang baru.Abang Is dengan kak Iqin ada.''Tapi kak,saya rasa hidup saya tak lengkap macam orang lain'.Aku dengan wajah sedih kepura-puraan melihat kak Iqin hampir masuk ke perangkap aku.Kak Iqin rasa serba tak kena.aAu pun tak tau kenapa.Tiba-tiba'zam,meh sini baring kat riba akak.'Alamak,perangkap dah nak mengena.

Kak Iqin yang ingat aku ni masih budak-budak dan tak mengerti apa-apa tanpa segan silu membuka coli hitamnya.Aku yang dah baring kat peha dia menanti sesuatu penuh harapan.Coli kak Iqin ditanggalkan.'Zam,rasalah zam.Akak sayang kau.Akak taknak kau derita.'Kak Iqin mengangkat baju t shirtnya dan terserlah 2 buah gunung yang segar betul-betul dihadapan mata aku.

Aku tanpa berlengah mula mencari putingnya.Dalam samar-samar cahaya,aku dapat lihat buah dadanya yang putih dan putingnya berwarna coklat.Aku berpura-pura seperti budak-budak mula menghisap puting buah dada sebelah kanan sambil tangan aku memegang isinya.

Memang terasa kehangatan buah dada kak Iqin yang aku rapatkan ke muka aku.Kak Iqin agak selamba tapi setelah lama aku menghisap putingnya, terdengar keluhan manja'ahh..ahh'.'zam,dahlah ye.

'Aku tak peduli permintaan kak Iqin.Aku semakin bernafsu dan hilang kawalan.Kak Iqin terus mengeluh'ahh..aduh..zam,please,dah.'Aku mula bertindak berani.Buah dada sebelah kiri aku ramas dengan kuat dan aku picit-picit putingnya yang sudah mula menegang dan mengeras.

'Zam,please zam.jangan buat camni.ahh..ahh..'Aku dah tak peduli.Aku terus hisap putingnya dengan rakus.Akhirnya kak iqin tewas.'Zam.akak dah tak tahan.Ahh..ahh..'kak Iqin terus mengeluh.Bila aku dengar dia berkata macam tu aku pun bangun dan baringkan dia.

Aku tindih badan dia dan mengangkat t shirtnya keatas.Terserlah buah dada idaman aku.Mata kak Iqin semakin kuyu.Aku terus bertindak menghisap putingnya kanan dan kiri bersilih ganti.Aku ramas kedua-dua buah dadanya tanpa henti sambil mencium lehernya bertalu-talu.kak Iqin semakin lemas.

Dia mula memberi reaksi dengan memeluk aku yang sedang berada diatasnya.Aku mencium bibir dan mengulum lidahnya.Dia membalas dengan bunyi keluhan yang semakin kuat.'ahh..ahh..'aku dah tak ingat siapa kak Iqin dan dia juga begitu.Selepas itu aku mula menurunkan tangan aku ke cipapnya.Tangan aku cuba masuk kedalam kain batiknya.Aku baru sedar kak iqin tidak berseluar dalam.Ketika aku cuba menyentuh cipapnya dia merapatkan kakinya dan menolak badan aku.

'Zam,please.ini kak Iqin la zam.Jangan camni.'Aku dah tak ambil peduli.Aku mula bertindak kasar dengan menolak kedua-dua peha kak Iqin secara kasar.Kak Iqin terpaksa menurut tindakan aku dan terbukalah celah kelangkangnya.Aku memainkan jari aku dibibir cipapnya.Aku tau sudah kak Iqin telah tewas.Cipapnya sudah berair hingga penuh di keliling bibir.Aku memainkan jari aku di kelentitnya.Walaupun dia cuba lagi menolak tapi aku rasakan dia sudah tak bermaya.

Aku terus memainkan jari aku dikelentitnya dan memasukkan jari aku kedalam lubang cipapnya.Ketika itu dia sudak tak melawan.Tanpa aku sedar dia telah menanggalkan bajunya.Aku tau aku aku sudah berjaya menaikkan nafsunya.Secara perlahan aku londehkan kainnya dan tarik kebawah.Kak Iqin kini tanpa seurat benang.Khayalan aku selama ini tepat.

Memang kak Iqin mempunya tubuh badan yang menggiurkan.Antara sedar atau tidak kak Iqin menarik seluar aku ke bawah.Kini aku pula bertelanjang bulat dan kami sudah bersedia mengharungi bahtera kenikmatan.Aku turunkan muka aku kebawah dan menjilat cipap kak Iqin.Ketika ini respon kak Iqin semakin menjadi-jadi.Dia mula tak tentu arah lebih-lebih lagi ketika aku menjilat cipapnya.'Ahh..ahh..ahh..aduh..zam..sedap.
'Aku dengan rakus menjilat seluruh bibir cipap,kelentitnya hingga kepangkal lubang cipapnya.Air mazi kak Iqin semakin melimpah.Ada satu aroma yang semakin aku cium semakin ghairah jadinya.Kak Iqin semakin hilang kawalan.Selepas menjilat dan bermain-main dicipapnya,aku mula kembali keatas.Aku bermain diputingnya dan menghisap serta meramas buah dadanya.Kak Iqin mula memegang batangku.Diurut-urut sehingga aku pula rasa lemas.

Aku bisikkan ditelinga kak Iqin'kak,nak hisap ke?'Kak Iqin menggelengkan kepala.Takpe ,aku paham.Ketika aku menindih badan dia dan menghisap puting buah dadanya,kak Iqin sudah tak tahan dan cuba memasukkan batang aku ke cipapnya.Aku tau maksud kak Iqin.Aku kangkangkan dia dan aku tau masa sudah tiba.Aku memainkan batang aku dikelentitnya.Dia semakin tak tentu arah.'Ahh..ahh.zam..masukkan cepat..akak tak tahan dah.

'Atas permintaan kak Iqin,aku mula masukkan batang aku kedalam cipapnya. 'Ahh..kak'aku pula mengeluh kerana cipap kak iqin begitu ketat.Aku hampir terpancut tapi dapat aku tahan.Aku mula mendayung perlahan-lahan.Diatas sofa kak Iqin mengeluh dan berbunyi begitu kuat.

'Ahh..ahh..lagi zam..lagi zam..ahh.aduh..aduh..'Aku menolak masuk dan menarik keluar secara perlahan.Badan kak Iqin semakin bergegar.Aku dapat lihat buah dadanya yang besar itu pun ikut sama turun dan naik.Memang itu yang nak aku lihat.Kak Iqin menutup matanya.

Dia benar-benar menikmati permainan ini.Aku mula melajukan kayuhan aku dan kembali memperlahankan.Cara ini yang membuatkan kak Iqin semakin resah.Kak Iqin mula bertindak kasar dengan memegang pinggang aku dan mula membantu aku menolak dan menarik.

Cara ini menyebabkan aku mula berindak semakin kasar dengan menghentak secara kuat.Berlaga peha aku dan peha kak Iqin.Terasa senak bila batang aku dihayun secara kasar oleh kak Iqin kedalam lubang cipapnya.Hampir 20 minit aksi seperti itu.
Aku tak dapat mengubah posisi lain sebab kak Iqin semakin ghairah dengan cara ini.Semakin lama semakin laju kak Iqin menghayun pinggang aku dan aku juga melajukan tindakan aku.'Ahh..ahh..ahh..lagi zam..lagi zam..lagi..'aku dapat rasakan kak Iqin semakin hampir nak terpancut maninya.Aku terus secara kasar menghentak lagi hingga aku rasa aku juga nak klimaks.

Hayunan semakin laju.Kak Iqin semakin hilang arah.Aku sudah hampir klimaks.Aku cuba nak tarik keluar tapi kak Iqin memegang kuat pinggang aku.Aku tak boleh buat apa-apa.Semakin laju tindakan kami.Badan kak Iqin mula mengeras.Mata kak Iqin terbuka sedikit.Aku cuba lagi tarik keluar tapi dihalang kak Iqin.Kak Iqin menjerit kuat 'ahh.........ahh.........'akhirnya kami klimaks secara serentak.Aku memancutkan air mani aku kedalam cipap kak Iqin.

Badan kak Iqin terus mengeras dan secara perlahan dia membaringkan badannya kembali ke lantai sofa.Aku terdampar di dada kak Iqin.Kami keletihan yang amat sangat.Hampir 5 minit tanpa bersuara.Akhirnya aku keluarkan batang aku yang dipenuhi air mani kak Iqin.Aku bangun dan memakai seluar kembali.

Kak Iqin masih terbaring di sofa dalam keadaan masih bogel.Aku keluar ke balkoni dan menghisap rokok.Didalam aku dengar kak Iqin menangis teresak-esak.Aku masuk dan aku cakap'maaf kak.'Kak Iqin cuma diam.Dia bangun mengambil baju dan kainnya terus masuk ke bilik.Malam itu juga aku mengemaskan barang aku dengan niat keluar dari rumah.
Tak sanggup melihat wajah seorang isteri kepada seorang yang aku anggap abang yang aku telah aku tiduri.Aku keluar dan tinggalkan abang is yang kini mungkin sedang dalam persoalan.

Aku tak tau kalau kak Iqin cerita pada abang Is tapi terpulanglah.Aku sudah pergi jauh.......
Posted at 06:03 pm by notyjoe
Give Comment  

Diperkosa
Bagi menyambut ulang tahunku yang ke-25 baru-baru ini aku telah membuat perancangan yang belum pernah aku laksanakan. Tidak seperti lazimnya kali ini aku memilih untuk menyambut secara privasi bersama tunangku Azman. Kalau tahun-tahun sebelumnya aku menyambut secara meriah bersama kawan-kawanku tapi kali ini aku dan Azman memilih untuk berkhemah dan bermalam di satu tempat yang sunyi. Tempat yang kami pilih ialah berhampiran satu tempat rekreasi yang cantik berhampiran tasik yang sungguh bening airnya.

Pagi itu, sehari sebelum hari jadiku yang kedua puluh lima aku dan Azman berkereta ke tempat yang kami pilih bersama barang-barang keperluan lain seperti peralatan tidur, peralatan memasak dan keperluan makanan seperlunya. Kami bercadang untuk bermalam di sana.

Sesampainya di sana kami memilih satu tempat terpencil dan terlindung. Kami bermandi manda sepuasnya sebelum menjamah makanan yang kami bawa. Selepas mengisi perut seadanya kami menyediakan khemah dan berehat beberapa ketika.

Malam itu aku dan Azman tidur berdua di dalam khemah dan seperti biasa berlangsunglah adegan suami isteri. Puas melepaskan gian kami tidur dengan nyenyak diulit mimpi indah di tepi tasik berair jernih dan udara segar. Bila burung berkicau menjelang pagi kami tetap bermalas-malasan di dalam khemah. Kira-kira pukul sembilan pagi kami bangun dan terus ke tasik membersihkan diri dan mandi-manda. Aku hanya bercoli dan berseluar dalam sahaja sementara Azman hanya berseluar tanpa baju. Kami mandi sepuas-puasnya dengan perasaan gembira dan bahagia.

Puas mandi kami kembali ke khemah dan menyediakan sarapan. Sewaktu sedang menikmati sarapan pagi kami mendengar ranting patah dipijak sesuatu. Aku dan Azman menoleh ke arah suara tadi dan terpandang dua sosok tubuh manusia bertopeng. Sepantas kilat mereka menerkam ke arah kami dan mengacukan pisau tajam ke leher kami. Mereka mengugut akan membunuh kami jika kami menjerit. Oleh kerana terperanjat aku tak mampu berbuat apa-apa dan lidahku pun kelu. Kami hanya menurut saja kehendak kedua lelaki asing itu.

Salah seorang lelaki tersebut telah mengambil tadi rafia yang berada di tepi khemah dan melontarkan ke arah kawannya yang memegang Azman. Tangan Azman telah dikilas ke belakang dan diikat. Selepas mengikat kedua belah tangan Azman, lelaki yang mengawal Azman mengambil tuala kecil yang tersangkut di tali khemah dan mengikat kemas di mulut Azman agar dia tidak boleh bersuara. Aku lihat Azman menggigil diperlakukan demikian. Aku juga kecut menunggu tindakan berikutnya daripada kedua lelaki tersebut.

Lelaki yang mengacu pisau ke arahku mula bersuara. Dengan suara yang agak pelat aku disuruh melucutkan pakaianku. Kerana takut dicederakan aku patuh arahan mereka. Coli dan seluar dalam yang aku pakai aku lepaskan satu persatu. Sekarang aku berdiri bogel di hadapan tiga orang lelaki. Aku lihat mata Azman kuyu memandang ke arahku sementara mata kedua lelaki asing tadi bercahaya melihat susuk tubuhku yang telanjang bulat. Bagaikan patung di butik pakaian aku berdiri kaku. Sekujur tubuhku kini tidak ditutupi oleh seurat benangpun. Dadaku yang montok dan gebu menjadi sasaran mata mereka. Taman pusaka nenek moyang yang ditutupi oleh roma halus yang sentiasa kucukur itu menjadi jamahan mata-mata liar. Mereka memandang dan menikmati keayuan tubuhku.

Sehingga kini kedua lelaki bertopeng tersebut belum bertindak ganas. Badanku yang sedang berbogelpun tidak mereka jamah. Aku hanya menunggu tak berdaya. Tapi itu hanya seketika dan kenangan yang menjadi igauanku bermula. Lelaki yang mengawal Azman menarik seluar mandi yang dipakai Azman menampakkan batang pelirnya yang kecut. Aku tak pasti kecut kerana kesejukan atau kecut kerana takut.

Lelaki yang mengawalku memerintah agar aku melutut. Kawannya menolak Azman ke arahku hingga badan Azman berada beberapa inci di hadapanku. Dengan suara agak kasar aku disuruh menjilat dan mengulum kemaluan Azman. Takut dicederakan aku patuh arahan mereka. Pelir Azman yang kecut itu aku kulum dan hisap. Aneh sekali batang pelir Azman tidak juga mengembang dan keras seperti biasa. Biasanya pantang disentuh tongkat sakti Azman akan keras terpacak bagai tiang bendera. Puas aku menyedut tapi butuh Azman tetap tidak memberi reaksi. Kedua lelaki tersebut ketawa lucu melihat senjata Azman lembek seperti batang keladi rebus.

Sekarang aku diarah agar merangkak di tanah. Aku patuh. Kedua lutut dan kedua tapak tanganku menyentuh tanah. Seperti kanak-kanak aku berada pada posisi merangkak. Kedua tetekku yang pejal tergantung seperti buah papaya. Seorang lelaki tersebut menolak Azman dan mengarahnya melutut di belakangku. Sekarang giliran Azman pula diperintah menjilat buritku dari belakang. Tanpa berani melawan Azman menurut. Aku mula merasakan lidah Azman mula berlegar sekitar bibir kemaluanku. Bila saja kelentitku disentuh lidah Azman perasaan geli menjalar ke seluruh tubuhku. Makin lama lidah Azman bermain-main di taman rahsiaku, makin enak rasanya dan aku dapat rasakan cairan hangat mula mengalir keluar membasahi bibir buritku yang berwarna merah mudah.

Tanpa aku sedari aku mengerang kesedapan. Mendengar suara rengekanku lelaki di hadapanku mula memberi reaksi. Lelaki tersebut mula melondehkan seluar yang dipakainya. Bila saja seluar dalam yang dipakainya ditarik ke bawah terpacul keluar batang butuhnya yang hitam legam. Aku rasa kedua lelaki ini keturunan india. Kulit mereka yang hitam dan cara mereka bercakap jelas menunjukkan keturunan mereka.

Aku terpaku melihat batang balak lelaki tersebut sungguh besar dan panjang. Hitam legam terayun-ayun. Dan yang pasti butuh lelaki tersebut masih berkulup. Sungguhpun terpacak keras di hadapanku kepalanya masih belum keluar dari sarungnya. Agaknya lelaki tersebut sudah lama terangsang melihat tubuhku yang bogel dan melihat perlakuan Azman menjilat-jilat buritku yang bertundun tebal dan berbulu halus. Dengan tangannya yang juga gelap lelaki tersebut mula melancap batang pelirnya dan menarik kulit kulup ke belakang hingga kepala licin warna hitam terbuka. Memang mengerikan melihat senjata lelaki berkulup. Belum pernah aku melihat butuh berkulup selama ini secara “live”. Aku biasa melihat bila melayari laman web porno. Kebanyakan lelaki barat dan negro senjata mereka berkulup. Di dalam hutan di tepi tasik kali ini aku disogokkan dengan batang butuh berkulup.

Aku disuruh mencium dan menghidu kepala bulat tersebut. Sungguh aneh dan pelik baunya. Zakar Azman tak berbau seperti ini. Agak lama menghidu batang hitam berkepala bulat tersebut aku disuruh menjilatnya pula. Aku keluarkan lidahku dan menggerakkan hujung lidah sekitar kepala licin. Setelah beberapa minit aku disuruh menghisapnya pula. Batang bersar tersebut aku masukkan ke dalam mulut dan mula mengulum dan menghisap. Oleh kerana Azman masih bermain-main buritku dengan lidahnya maka perasaan nafsuku bergejolak jua. Dengan penuh ghairah batang india tersebut aku sedut dan kulum penuh semangat. Aku lihat lelaki tersebut tersentak-sentak nikmat batang butuhnya aku layan sebegitu.

Lelaki yang mengawal Azman mula melepaskan seluar yang dipakainya. Agaknya dia juga telah terangsang dengan perlakuan kami bertiga. Apalagi bila melihat bibir buritku yang merekah merah dan mula dibasahi dengan lendiran nikmatku. Seperti kawannya juga, lelaki kedua ini mempunyai batang pelir yang cukup panjang dan besar. Sama seperti pelir yang pertama, pelir yang kedua ini juga berkulup. Lelaki kedua mula mengosok-gosok torpedonya dan terlihat kulupnya mula ditarik supaya kepalanya keluar daripada kulitnya.

Dengan senjatanya yang terpacak keras dia bergerak ke arah belakangku dan menolak Azman ke tepi. Terasa tangan kasar memegang kulit belakangku dan kedua tetekku yang pejal dan kenyal diramas kasar. Aku geli dan terasa nikmat diperlakukan begitu. Agak lama buah dadaku diramas-ramas dan cairan pelicin makin banyak keluar membasahi bibir kemaluanku.

Tiba-tiba aku dapat merasakan satu benda keras menyentuh belahan buritku. Kepala bulat mula menyondol buritku yang merekah dan dengan tekanan agak kuat kepala bula mula menyelam ke dalam lubang nikmatku. Bila saja bahagian kepala terbenam, lelaki dibelakangku mula menekan batang pelirnya lebih kuat dan aku dapat merasakan batang keras yang besar dan panjang menyelam ke dalam rongga buritku. Sungguh nikmat rasanya bila lelaki kedua menarik dan menyorong batang butuhnya. Aku dapat rasakan balak lelaki ini dua kali leblih besar dari balak Azman. Sungguhpun dalam keadaan takut aku menikmatinya.

Sekarang kedua mulutku dipenuhi oleh batang hitam berkulup. Mulut atas dan mulut bawah disumbat oleh batang pelir lelaki india yang tidak kukenali. Mulut bawahku dikerja habis-habisan oleh lelaki kedua. Mulut atasku dikerja habis-habisan oleh lelaki pertama. Azman hanya melihat tak berdaya tunangnya diperkosa oleh lelaki asing. Tapi aku pula terasa seronok diperkosa oleh butuh besar dan panjang. Belum pernah aku merasakan batang besar dan panjang meneroka syurga nikmatku. Aku hanya mampu mengerang dan aku mencapai puncak nikmat. Aku klimaks dan puas. Dan lelaki kedua juga menghentakkan punggungnya dengan kuat ke punggungku dan melepaskan benih hindunya ke dalam rahimku. Sungguh banyak dan panas terasa pangkal rahimku disiram benih-benih india.

Lelaki pertama masih menikmati mulutku yang mungil. Lidahku terasa berlendir dan cairan masin keluar dari hujung kepala bulat. Aku tahu cairan mazi lelaki pertama mula keluar dari lubang kencingnya. Aku telan saja cairan masin itu. Tiba-tiba lelaki pertama menarik batang pelirnya dari lubang mulutku. Ternampak batang hitam tersebut basah lencun dengan air liorku. Lelaki pertama dengan terkengkang-kengkang berjalan ke arah belakangku. Batang hitamnya itu terhangguk-hangguk bila dia bergerak. Pinggangku dipegang dan kepala bulat diarahkan ke lubang buritku yang basah berlendir. Dengan sekali tekan seluruh batang hitam meluncur masuk ke dalam lubang buritku. Tanpa lengah disorong tarik batang balaknya dan aku sekali lagi menikmati kulup kedua yang tak kalah hebatnya.

Hanya beberapa minit lelaki ini tiba-tiba berdayung makin laju dan dengan suara kuat keluar dari mulutnya dia melepaskan cairan hangat menghala ke rahimku. Sekali lagi cairan kental lelaki india membasahi pangkal rahimku dan menyemai rahimku yang sedang subur. Aku hanya terkemut-kemut nikmat menerima curahan benih-benih hangat tersebut. Aku berdoa agar aku tidak mengandung.

Selepas puas menikmati tubuhku yang ranum kedua lelaki tersebut menyarungkan semula pakaian mereka dan mengucapkan terima kasih kepadaku dan pantas beredar ke dalam semak-semak. Tanpa kudrat aku menghampiri Azman dan melepaskan ikatan pada tangannya. Dengan mata kuyu tak berdaya Azman menoleh kepadaku tanpa kata. Aku puas dan nikmat diperkosa oleh dua lelaki tadi.
Posted at 05:58 pm by notyjoe
Give Comment  

Nora
Halim singgah sebentar di rumah Salim, sepupunya yang tinggal di kampong. Ingin bertanyakan soal tanah yang ingin dijualnya. Namun setibanya dia di rumah Salim, hanya anak perempuannya yang tinggal. Nora, anak Salim yang ke 3, tinggal di rumah bersama 3 orang anaknya yang masih kecil sementara suaminya sedang bekerja sebagai pengawal keselamatan di sebuah pasaraya. “Ohh.. Pak Usu, masuklah. Ayah dengan mak keluar pergi jemputan kahwin. Petang nanti balik la dia orang. Pak Usu datang sorang-sorang je ke?” Tanya Nora sewaktu menyambut Halim di muka pintu rumah.

“Ha’ah aku sorang-sorang je. Mak Usu kau tak mau ikut. Mana adik-adik kau yang lain? Ikut sekali ke?” Tanya Halim. “Ye, tinggal Nora dengan anak-anak je kat rumah. Pak Usu duduk dulu ye, Nora nak ke dapur jap.” Kata Nora.

“Ok, “ jawab Halim ringkas sambil matanya memerhati Nora yang berjalan meninggalkannya sendirian di ruang tamu. Mata Halim tak lepas memandang Nora. Punggungnya yang sendat berkain batik lusuh itu bergegar sewaktu melangkah pergi ke dapur. Bontot itulah yang begitu digilainya suatu masa dahulu. Jika tidak kerana cintanya kepada kepada kekasihnya yang juga isterinya kini, boleh jadi dia dan Nora sudah menjadi suami isteri.

Nora bukan orang lain dalam susur galur keluarga Halim. Lantaran hubungannya dengan bapa Nora iaitu Salim adalah sepupu, maka adalah sah jika dia ingin memperisterikan Nora. Malah, tidak dinafikan bahawa suatu masa dahulu mereka berdua pernah menyimpan perasaan cinta walau pun tidak terluah. Hanya tepuk tampar dan sentuhan-sentuhan yang boleh dikatakan melampau berlaku antara mereka. Nora boleh tahan juga sosialnya. Sikapnya yang open minded memberikan laluan kepada Halim untuk lebih berpeluang menyentuh segenap inci tubuhnya. Mereka pernah keluar bersama ke bandar atas alasan mengambil mengambil baju pengantin abangnya pada malam hari, sedangkan mereka sebenarnya keluar dating dan di akhiri dengan dua tubuh bergumpal mesra di dalam kereta berkucupan penuh nafsu. Itu baru sikit, malah Halim pernah meraba seluruh tubuh Nora ketika hanya mereka berdua di bilik pengantin abangnya sewaktu pesiapan sedang disiapkan di malam sebelum persandingan. Nora sama sekali tidak menghalang, malah merelakan dan suka dengan perlakuan Halim yang mencabul kehormatannya. Bagi Nora itu perkara biasa baginya, sebelum itu, dia juga pernah melakukan perkara yang sama bersama bekas kekasihnya, malah mereka pernah terlanjur dan berkali-kali melakukannya. Namun tiada siapa yang tahu termasuk Pak Usunya Halim. Nasib baik tidak mengandung. Tapi itu cerita dulu, sekarang masing-masing sudah ada rumahtangga sendiri, Cuma Halim sahaja yang masih belum ada cahaya mata.

“Hmmm… makin besar bontot minah ni.. tak tahan nih… “ getus hati Halim. Terus dia angkat punggungnya dari sofa buruk di ruang tamu dan terus menuju ke dapur. Kelihatan anak-anak Nora sedang khusyuk menonton tv melihat rancangan kartun yang tak henti-henti. Maklumlah, pagi Sabtu. Manakala anaknya yang masih bayi itu nampaknya sedang lena di atas tilam kecil di sisi kakak-kakaknya.

Sampai sahaja di dapur, Halim memerhatikan Nora yang sedang sibuk menyediakan air untuk Pak Usunya. “Alahhh… Tak payah susah-susah lah Nora. Aku tak lama singgah ni.. kejap lagi aku nak balik..” kata Halim sambil matanya melahap seluruh tubuh Nora dari sisi.

Baju t berwarna putih yang Nora pakai terangkat di bahagian punggungnya, mempamerkan punggungnya yang besar dan tonggek itu. Gelora nafsu Halim bergelombang di lubuk batinnya. Walau pun tubuh Nora sudah tidak macam dulu, sekarang sudah semakin gempal, tetapi tidak gemuk, tetapi ciri-ciri kematangan yang Nora miliki semakin menyerlahkan keseksian yang sejak dulu Halim geramkan. Perut Nora yang membuncit, bersama tundunnya yang menggebu membuatkan tubuh Nora lebih berisi berbanding dulu. Pelipat pehanya yang lemak menggebu menarik keinginan Halim untuk meramasnya geram. Peha Nora yang semakin gebu berisi kelihatan sungguh seksi. Punggungnya tak usah cakaplah, memang seksi, malah semakin seksi. Apatah lagi ketika itu tengah ketat dibaluti kain batik yang sudah agak lusuh. “Pak usu tengok apa?” Tanya Nora.

“Engkau ni aku tengok makin seksi la Nora.” Kata Halim memuji Nora. “Alah, siapalah Nora ni nak dibandingkan dengan Mak Usu, bini kesayangan Pak Usu tu…..” kata Nora, seperti merajuk gayanya.

“Nora macam merajuk je… Kenapa?…..” kata Halim sambil menapak perlahan menghampiri Nora yang sedang membancuh air di dalam teko kecil. “La, buat apa Nora nak merajuk… Apalah Pak Usu ni…” kata Nora.

“Aku faham Nora.. Aku tahu salah aku kat kau.. Tapi kau juga kena faham, dia datang lebih dulu dalam hidup aku berbanding dari kau… kalau kau ada kat tempat aku kau juga akan buat perkara yang sama..” terang Halim seakan berbisik di telinga Nora. “Pak Usu cakap apa ni….. Nora tak kisahlah… lagi pun itu cerita lama.. Dah hampir 3 tahun Nora jadi isteri orang.. Pak Usu pun sama jugak.. jadi apa masalahnya…..” Nora cuba menepis nostalgia yang Halim cuba bangkitkan.

Halim faham akan perangai Nora yang memang sedikit ‘bossy’ atau asyik nak menang. Dia juga faham apa sebenarnya yang Nora rasakan ketika itu. Dari kata-kata Nora, dia sedar adanya getaran kesedihan namun cuba disembunyikan. Halim merapatkan tubuhnya ke tubuh Nora. Tubuh mereka bersentuhan. Batang Halim yang sudah mengeras di dalam seluar itu di tekan rapat ke sisi pinggul Nora. Tangan Nora yang sedang membancuh air di dalam teko itu serta merta terhenti. Dadanya berdegup kencang.

“Nora, jangan fikir aku tidak jadi laki kau aku tidak mencintai kau… kau silap Nora.. Kau silap…” kata Halim. “Pak Usu cakap apa ni… Pak Usu nak apa……” Perlahan Nora bersuara.

Pandangannya kosong ke hadapan. Air di dalam teko dibiarkan tidak bergodak. Hatinya keliru antara bengang, sedih dan sayang yang cuba disembunyikan. “Nora… “ bisik Halim di telinga Nora.

Tangannya memaut lembut dagu Nora. Perlahan-lahan wajah Nora yang ayu itu dipalingkan mengadap wajahnya. Nora menurut tanpa bantahan. Wajah mereka bertentangan. Tubuh Halim yang berdiri di sisi Nora pula masih rapat menyentuh tubuh Nora. “Nora… Aku tak bohong… Aku masih sayangkan kau…”

Sejurus selepas habis kata-kata itu, bibir Halim terus bersatu dengan bibir Nora. Nora sama sekali tidak menentang, sebaliknya matanya terpejam menerima kucupan lelaki yang pernah mencuri hatinya dahulu. Lelaki yang hampir sahaja meratah tubuhnya sekian lama dahulu. Nora terus hanyut didalam kucupan Halim. Mereka membalas kucupan penuh berahi. Tangan Halim yang sudah sekian lama tidak menyentuh tubuh Nora kini kembali meraba-raba seluruh pelusuk tubuh Nora. Nora merelakan. Halim merangkul tubuh Nora. Tangannya sekali-sekala meramas bontot dan pinggul Nora yang berlemak gebu itu. Nora membiarkan.

Kucupan Halim kini turun ke leher Nora. Misai dan janggut Halim yang terjaga rapi menyentuh kulit leher Nora yang lembut itu, sekali gus menaikkan seluruh bulu roma Nora. Dia benar-benar lemas dalam dakapan lelaki yang pernah dicintai itu. Kucupan Halim naik ke telinga Nora. Hembusan nafas Halim yang hangat menerjah lembut ke telinga Nora. Perasaan syahwat Nora serta merta bangkit membuatkan dia terus lembut memeluk Halim dan menikmati alunan asmara yang pernah dinikmati sekian lama dahulu bersama lelaki itu. “Aku cintakan kau Nora… aku tetap milik kau sayang…” bisik Halim lembut di telinga Nora.

Kemudian mereka kembali berkucupan. Kali ini Nora memberi tindak balas yang memberangsangkan. Lidah berkuluman sesama mereka. Air liur mereka kembali bersatu bersama cinta yang tidak pernah padam. Tangan Halim menjalar turun ke kelengkang Nora. Tundun tembam Nora di usapnya lembut. Rabaan tangan Halim turun ke belahan cipap Nora yang semakin basah. Kain batik lusuh yang masih membaluti tubuh Nora menjadi bukti dengan adanya kelembapan yang terserap di kelangkang sewaktu Halim merabanya. Nora mengerti keinginan Halim. Di luaskan sedikit kangkangnya agar tangan Halim selesa meraba dan bermain-main di muara cipapnya. Nora selesa dengan keadaan itu. Dia menyukainya malah menikmatinya. Luka yang terjadi dahulu seolah kembali terubat. Cinta yang malap dahulu dirasakan kembali bersinar. Pak Usunya yang pernah dicintai dahulu, yang dahulunya selalu dihubungi di pondok telefon di hadapan rumah, kini mendakap tubuh gebunya. Ini bukan khayalan, tetapi realiti. Nora mahu selamanya begini. Nora ingin kembali dimiliki oleh Pak Usunya. Dia lupa anak-anaknya, dia lupa suaminya.

Perlahan-lahan Halim menyelak kain batik lusuh Nora ke atas. Terpampanglah punggung Nora yang bulat dan semakin besar itu. Halim meramas lembut, batangnya semakin tidak tertahan terkurung di dalam seluar. Ada juga kelebihan dia tidak memakai seluar dalam pada hari itu. Halim melepaskan kucupan di bibir Nora. Dia memaut pinggang Nora dan mengarahkan Nora supaya kembali mengadap meja kabinet dapur yang uzur itu. Nora yang sudah ditakluki nafsu itu hanya menurut tanpa sebarang kata. Halim kemudian berlutut di belakang Nora. Punggung bulat yang besar dan lebar itu di kucupi penuh kasih sayang. Itulah punggung yang selalu dirabanya dahulu. Kulit punggung Nora dirasakan lembut dan sejuk menyentuh bibirnya. Sungguh empuk dirasakan.

Halim menguak belahan punggung Nora. Kelihatan lubang dubur Nora terkemut kecil. Warnanya yang sedikit coklat itu menarik minat Halim untuk merasainya. Perlahan-lahan Halim menjilat lubang dubur Nora. Nora menggeliat kegelian. “Uhh… Pak Usu.. Nora gelilah…” rintih Nora perlahan, takut didengari anak-anaknya yang sedang khusyuk menonton tv.

Jilatan lidah Halim menyusuri sepanjang belahan punggung Nora yang lembut itu hingga tiba ke kawasan larangan. Kelihatan bibir cipap Nora semakin kuyup dengan lendiran nafsu yang terbit dari lubuk berahinya. Halim menjilat muara kewanitaan Nora. Nora terlentik tubuhnya menikmati perlakuan Halim di kelengkangnya. Pautannya di tebing meja kabinet dapur semakin erat. Halim menjilat semakin dalam. Lidahnya bermain keluar masuk lohong berahi milik Nora. Sesekali dijilatnya kelentit Nora yang semakin mengeras ototnya. Cairan kemasinan dan masam itu benar-benar menambah keseronokkan Halim untuk meneroka lubang cipap Nora lebih dalam.

Nora benar-benar asyik. Tubuhnya semakin menonggeng menikmati penerokaan Pak Usunya yang sedang berlutut di belakangnya. Bontotnya yang bulat dan lebar itu semakin menekan muka Pak Usunya. Nora benar-benar tidak menyangka bahawa hari itu adalah hari bertuahnya. Tidak pernah dia menyangka bahawa dia akan menonggeng di kabinet dapur dengan kain batik lusuhnya yang terselak ke atas membiarkan lelaki yang pernah dicintainya dahulu menikmati lubuk kenikmatannya. “Ooooohhhhh… Pak Usuuu… Sedapppp…….” rintih Nora kenikmatan.

Halim sedar, Nora semakin berahi. Air nafsu Nora sudah semakin tidak dapat dikawal jumlahnya. Semakin membanjiri muara cipapnya. Halim sudah tidak dapat bersabar. Terus sahaja dia berdiri dan terus membuka seluarnya. Terlucut sahaja seluarnya ke kaki, batangnya terus sahaja terhunus keras ibarat pedang mencari mangsa. Tanpa sebarang kata-kata, Halim terus mengacukan senjata kelakiannya yang sudah berurat itu ke lubuk berahi wanita yang dicintai itu. “Ohhhh……… Pak Usuuuu….. oooooohhhh…..” rintih Nora sewaktu merasai kenikmatan lubang berahinya pertama kali di masuki batang Halim yang keras dan panas itu.

Sepanjang hidupnya, inilah kali pertama senjata gagah Pak Usu yang dicintainya dahulu masuk ke tubuhnya. Dia benar-benar nikmat. Perasaan sayang dan cinta kepada Pak Usunya yang malap itu kembali bersinar penuh harapan. Nora benar-benar hanyut dalam arus nafsu cintanya. Arus nafsunya yang menikmati batang keras dan tegang Pak Usunya yang terendam sejenak di dalam tubuhnya. Halim juga begitu. Walau pun tidak seketat isterinya, namun, kenikmatan yang dirasai benar-benar terasa. Lebih-lebih lagi apabila ianya didasarkan atas perasaan cinta yang sekian lama terpendam, malah hampir terkubur dalam kenangan. Seluruh batangnya dibiarkan terendam di lubang berahi Nora. Kepala batangnya benar-benar menekan dasar lohong nafsu milik anak sepupunya yang juga ibu kepada 3 orang anak itu. Anak sepupunya yang pernah merasai permainan kasih dengannya dahulu.

“Nora… ohhhh….. Aku tak pernah lupakan kau sayangg…. Noraaaa….” Rintih Halim. “Pak Usuuu… Nora punnn….. uuhhhh…” rengek Nora keghairahan.

Halim terus menarik perlahan batangnya hingga hampir terkeluar kemudian kembali ditekan masuk hingga ke pangkal. Bulu jembut dan telurnya rapat menekan punggung montok Nora yang digerami itu. Nora menonggeng kenikmatan. Tubuhnya melentik membiarkan pak usunya menikmati tubuhnya dari belakang. Lubang berahinya mengemut batang Halim penuh nafsu. Halim terus melakukan adegan sorong tarik yang penuh dengan keberahian. Lendir nafsu Nora terikut keluar, melekat di batang Halim sewaktu Halim menarik batangnya. Manakala sewaktu Halim menghenjut masuk, bunyi lucah hasil lendir nafsunya terhasil dan memenuhi segenap ruang dapur.

“Cepak.. cepuk… cepak.. cepuk….” Nasib baik telinga anak-anak Nora penuh dengan bunyi adegan kelakar dari kartun di tv, jika tidak, tidak mustahil mereka juga akan dapat mendengarinya.

“Nora…. Bontot kau makin besarlah sayanggg…. Tak macam duluuu…” penuh nafsu Halim berkata sambil tangannya meramas pinggul Nora yang berlemak. “Ohhhh… Busu sukaaaa….. ke? Oooohhhh…” rintih Nora.

“Oh.. lebih dari sukaaa… sayangggg….. Aku sukaaa bontot kauuu… sejak duluuuu….” Halim mengaku jujur sambil tidak henti menghenjut Nora yang menonggeng di tebing kabinet dapur itu. “Betul ke Suuuu….. “ rintih Nora.

“Sumpahhhh……” Halim merintih kenikmatan. Nora semakin melentikkan punggungnya. Halim semakin berahi. Punggung Nora yang empuk dan gebu itu di ramasnya penuh geram sambil matanya melihat batangnya yang berselaput dengan lendir Nora dan mazinya sendiri keluar masuk lubang berahi melalui punggung Nora yang semakin tonggek dan bulat itu.

Halim tahu, Nora semakin tidak dapat bertahan. Lutut Nora dirasakan bergegar, begitu juga pehanya yang kelihatan semakin kejang. Kemutan faraj yang tadinya kejap mengemut batangnya dirasakan seakan longgar dan kejang juga. Malah, Nora juga kelihatan dengan sendirinya menghenjut tubuhnya ke depan dan belakang membuatkan kepala batang Halim semakin menghentak kuat dasar lubuk berahinya. Bintik-bintik peluh semakin terbit di tengkuk Nora. Simpulan rambut Nora gaya siput masih kekal terikat di kepalanya. Pautan Nora di tebing meja kabinet dapur semakin kuat dan akhirnya, tubuh Nora tiba-tiba melengkung sebentar, bersama kekejangan yang turut menekan dan menelan batang Halim sedalam-dalamnya. Selama beberapa saat Nora berkeadaan demikian. Kemudian nafasnya sedikit reda bersama tubuhnya yang semakin melentik menonggeng di hadapan Halim. Halim membiarkan seketika batangnya terendam diam di lubuk berahi Nora. Nafas Nora termengah-mengah. Dalam keadaan menonggeng dia menoleh ke belakang. Wajahnya yang berpeluh dan kemerahan memandang Halim. Matanya yang hampir kuyu akibat kepuasan dirasuk nafsu lemah memandang Pak Usunya yang masih tegap berdiri di belakangnya. Batang Halim masih utuh mengeras terbenam di lubuk keberahian Nora, menanti tindakan yang selanjutnya.

Kedua-dua tangan Halim meramas geram daging pinggul Nora. Nora seakan faham akan keinginan Pak Usunya. Permainan harus diteruskan. Malah, inilah pertama kali dalam hidupnya menikmati hubungan badan dengan lelaki yang dahulunya puas menyentuh seluruh pelosok tubuhnya. Lagi pun amat berbahaya jika permainan yang berbahaya itu berterusan dengan lama, bila-bila masa sahaja anak-anaknya boleh datang ke dapur dan terlihat dirinya menonggeng dengan kain batik yang terselak ke atas, mendedahkan punggungnya yang putih menggebu. Lebih teruk, keadaan Pak Usunya yang sudah tersedia terlucut seluarnya rapat menghimpit bontotnya, sudah pasti akan kecoh jadinya nanti. Perlahan-lahan Nora mengayak punggungnya ke kiri dan kanan. Punggungnya di tolak dan tarik ke depan dan belakang. Batang Halim yang berlumuran dengan lendiran nafsu Nora keluar masuk lubuk bunting yang mengghairahkan itu. Halim tahu, Nora benar-benar menginginkannya, Nora benar-benar merelakan dirinya di setubuhi ‘doggie’ oleh Pak Usunya. Dia sedar dia tidak mampu menipu dirinya. Nora akui, dia sebenarnya masih mencintai Pak Usunya. Perasaan itulah yang membuatkannya benar-benar bernafsu, lebih-lebih lagi apabila mengetahui Pak Usunya masih mencintainya, walau pun tubuhnya kini sudah semakin gemuk bagi dirinya.

Halim memacu laju, dia tahu, benih jantannya akan keluar bila-bila masa sahaja. Begitu juga Nora, dia tahu benih Pak Usunya akan keluar tidak lama lagi. Nora semakin menonggekkan lagi bontotnya sambil mengayaknya ke kiri kanan, bagi menambah keberahian Pak Usunya yang benar-benar menggilai bontotnya itu. “Pak Usuuu…. Nak keluar yee…..” Tanya Nora bergaya menggoda.

“Ye sayanggg…. Nora nak Pak Usu lepas kat mana…” Halim merengek kenikmatan. “Uhhhh… lepas dalam sayangggg….. .” pinta Nora.

Sejurus selepas Nora menghabiskan kata-katanya, berhamburan air mani Halim terlepas di lubuk berahi Nora. “Ooooo… Noraaaaa…. Cinta hati abangggg….. “ Halim merengek kenikmatan sambil menekan batangnya sedalam-dalamnya, melepaskan benihnya memenuhi lubuk bunting Nora.

Halim benar-benar hilang kawalan. Dia benar-benar kerasukan nafsu setelah mendengar permintaan Nora yang menggoda itu tadi. Nafsunya seolah meletup apabila mendengar suara Nora yang seksi memintanya melepaskan benihnya jauh di dasar lubuk berahinya. Nora benar-benar merelakan. Henjutan dan tekanan Halim kian longgar. Seluruh benihnya benar-benar di perah memenuhi lubuk perzinaan itu. Nora sekali lagi menoleh memandang Halim yang masih melayan kenikmatan di punggungnya. Denyutan batang Halim di dalam tubuhnya semakin perlahan, walau pun saiz dan kekerasannya seakan tidak mahu surut. Nora benar-benar kagum. Rasa menyesal tiba-tiba hadir di hatinya. Bukan menyesal kerana telah melakukan kecurangan, tetapi menyesal kerana tidak dapat menjadi isteri Halim. Nora merasakan cinta sebenarnya kini kembali hadir dalam hidupnya. Nora nekad, dia sanggup melakukan apa sahaja untuk menikmatinya sekali lagi, walau pun bukan dalam jangka waktu yang terdekat ini. Tetapi dia tetap nekad, untuk melakukannya lagi, bersama Halim….
Posted at 05:54 pm by notyjoe
Give Comment  

Biniku Fazura
Hari itu seperti biasa Fazura cuma berbogel di rumah. Dia telah dibiasakan bertelanjang sejak dari remaja lagi. Suami Fazura pula sudah biasa dengan gelagat isterinya yang montok itu. Malah dia juga suka sentiasa dapat melihat kelibat tubuh bogel Fazura yang montok itu setiap masa di rumah. Amat mudah untuk dia menikmati tubuh subur isterinya itu sebaik saja datang geram dia akan sekujur tubuh yang amat lazat untuk dijamah itu. Apa yang dia tidak tahu, isterinya itu juga selalu keluar ke laman rumah dengan keadaan bertelanjang bulat. Malah kadang-kadang jiran-jirannya juga selalu dihidangkan dengan pemandangan tubuh isterinya yang memberahikan itu.

Hari itu, suami Fazura, Azman, pergi bekerja seperti biasa. Setelah mengulum zakar suaminya dan meminum benih pekat suaminya sebelum Azman keluar rumah untuk mendapat restu, dia terus ke bilik air untuk mandi pagi. Dengan selamba dia mundar-mandir di dalam rumah dalam keadaan berbogel. Dicapainya tuala yang tersangkut lalu dia berjalan lenggang-lenggok ke bilik air. Tanpa menutup pintu dia mencangkung lalu terbitlah air kencing berwarna keemasan dari lubang kelentitnya yang comel itu. Dia mendengus keenakan ketika air kencingnya memancut-mancut keluar dengan deras. Amat menyelerakan sekali pemandangan tubuh montok Fazura ketika itu.

Setelah selesai mandi dan mengelap tubuh ranumnya itu dia terus ke ruang tamu untuk menonton televisyen. Dalam keadaan bogel dia berbaring di sofa sambil menonton drama kegemarannya sambil mengusap-usap bibir pantatnya. Bibir pantat Fazura yang mekar itu kelihatan sedikit terbuka menampakkan permukaan lubuk pembiakan wanita Melayu yang maha subur itu. Dalam pada dia menonton sambil berbaring itu dia telah terlena sekali lagi. Tanpa dia sedari, beberapa jam kemudian pintu rumahnya dibuka dari luar oleh suaminya, yang balik bersama rakan pejabatnya, Kamal, bersama seorang gadis yang kelihatan hanya seperti budak sekolah.

Azman sebenarnya sudah agak lama merancang perbuatan terkutuk ini. Di ruang tamu itu juga dia menelanjangkan budak sekolah yang bernama Farah itu sehingga budak itu bogel menampakkan bentuk tubuh yang amat montok sekali. Tubuh Farah yang agak berisi itu sangat memberahikan Azman. Pada Azman, tubuh gadis sebeginilah yang paling enak dan paling lazat untuk disetubuhi. Farah pula begitu merelakan tubuh mudanya dijadikan pemuas zakar Azman nanti.

Fazura pula masih lelap dan tidak menyedari mereka berada di situ. Azman dengan begitu bernafsu membaringkan Farah ke atas karpet bersebelahan tempat Fazura berbaring lalu mengangkangkan peha gebu Farah seluas mungkin dan kemudian menjilat celah pantat muda yang amat manis itu. Berlendir-lendir bibir pantat Farah yang amat tembam itu dijilat oleh Azman sambil diperhatikan oleh Kamal. Azman kemudian bangun lalu membogelkan dirinya sendiri. Sambil itu dia juga menyuruh Kamal berbogel. Dia memberi keizinan kepada Kamal itu menikmati tubuh montok isterinya yang masih terlena itu.

Farah sudah tidak sabar-sabar lagi untuk ditebuk oleh batang pembiakan Azman. Dia mengangkangkan pehanya seluas mungkin untuk dirodok dengan sedalam-dalamnya oleh pasangannya itu. Azman bercelapak di celah kangkang Farah sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang mengembang-ngembang itu ke celah bibir pantat Farah yang maha subur itu. Menjerit budak montok itu apabila Azman merodok lubang pantatnya sehingga santak ke pangkal. Jeritan nafsu Farah telah mengejutkan Fazura dari lenanya. Lebih terkejut lagi apabila dia terlihat zakar Kamal yang amat besar itu tersengguk-sengguk dengan nafsu di hadapan matanya. Dilihatnya kepala zakar Kamal mengembang-ngembang dengan nafsu.

Sepantas kilat Kamal menerpa ke arah tubuh bogel Fazura lalu memaut bontot gemuk Fazura dan meniarapkan wanita subur itu ke atas karpet bersebelahan dengan pasangan Azman dan Farah. Fazura bertambah panik bila melihat suaminya sedang menebuk pantat Farah dengan begitu bernafsu sekali. Farah pula memaut punggung Azman supaya zakar pasangannya itu menusuk sedalam mungkin ke dalam lubuk pembiakan remajanya. Kamal pula dengan begitu bernafsu memeluk bontot Fazura yang amat montok itu lalu menghalakan takuk kepala zakarnya ke arah belahan bibir pantat Fazura yang sedikit terbuka itu. Dengan sekali jolok zakar Kamal menyelinap setiap inci rongga pembiakan Fazura sehingga akhirnya kepala zakar durjana itu mencecah ke pangkal lubuk pantat perempuan subur itu. Tertonggeng bontot berlemak Fazura sambil dia terbeliak dan ternganga merasakan kehadiran zakar Kamal yang amat besar itu.

Tanpa belas kasihan lelaki-lelaki itu menikmati tubuh-tubuh bogel yang maha lazat itu. Farah pula kini sudah menonggeng sambil melentikkan bontotnya yang berlemak itu untuk ditebuk oleh Azman. Azman pula menebuk bontot yang amat gemuk itu semahu-mahunya sehingga mereka berdua mengengsot-engsot ke hadapan. Kini Fazura dapat melihat dengan amat dekat dan jelas bagaimana zakar suaminya menikmati kemanisan pantat muda Farah. Kelihatan pantat Farah begitu tembam dan montok dibelah oleh zakar suaminya. Dia melihat bagaimana bontot suaminya terkemut-kemut menikmati kelazatan lemak bontot remaja Farah. Kamal pula menghenjut pantat subur Fazura dengan sedalam-dalamnya. Dia begitu bernafsu mahu menikmati setiap inci pantat subur milik isteri kawan baiknya itu. Fazura pula terkangkang-kangkang sambil tertonggeng ditebuk oleh Kamal.

Man! Enaknya bontot montok bini kau Man! Kalau aku tahu dah lama aku tebuk bontot dia!! Jerit Kamal.
Kau tengok Man aku belah lemak bontot bini kau. Oh nikmatnya Man! Macam nak memancut rasanya!1 Jerit Kamal lagi.
Kan aku dah! kata Man.

Pantat dan bontot bini aku memang enak semacam. Kau tebuklah puas-puas. Balas Azman.
Bontot si Farah pun enak juga Man. Kau tengok sampai ternganga dubur dia aku sondol! Kata Azman.

Kelihatan Farah dan Fazura menggelinjang-gelinjang disondol oleh Kamal dan Azman. Bontot muda Farah yang amat montok dan gemuk itu mula kemerah-merahan akibat ditebuk dengan begitu bernafsu oleh Azman. Lazat dan enak sungguh pantat muda Farah. Fazura pula sudah mula meraung-raung kenikmatan. Zakar Kamal yang amat besar dan gemuk itu memberikan kenikmatan yang amat sangat kepadanya. Suaminya sendiri pun tidak mampu memberikan kenikmatan sedemikian rupa.

Azman pula sudah mula menarik keluar zakarnya dari lubuk pembiakan Farah. Fazura dapat melihat dengan jelas zakar suaminya yang berlendir-lendir itu dihalakan pula ke arah simpulan dubur budak sekolah itu yang sedang kembang-kuncup menanti untuk ditebuk oleh Azman. Fazura melihat dengan jelas bagaimana zakar Azman ditelan perlahan-lahan ke dalam dubur Farah yang amat subur dan lazat itu. Tertonggeng Farah apabila zakar Azman akhirnya santak ke pangkal lubuk duburnya sehingga kantung telur pasangan mengawannya itu melekap di celah belahan pantatnya.

Di depan muka isterinya Azman meraung sekuat hati merasai kenikmatan yang amat sangat di dalam genggaman dubur Farah yang amat berlemak dan tembam itu. Terkemut-kemut bontot dia menahan pancutan benih yang berebut-rebut nak mencerat keluar. Fazura pula semakin menghampiri kepuasan. Meleleh-leleh lendir pantatnya akibat ditebuk dengan penuh nikmat oleh zakar Kamal. Akhirnya Fazura akur lalu mengejang dan menjerit kepuasan. Kamal dapat lihat bagaimana bontot Fazura yang amat lebar dan gemuk itu terkemut-kemut menahan nikmat kepuasan. Berkerut-kerut lemak selulit bontot gemuk wanita subur itu menikmati kepuasan bersetubuh yang maha nikmat itu.

Dengan begitu hebat wanita subur itu tertonggeng-tonggeng menikmati kepuasan bersetubuh. Celah bontot Fazura yang amat padat itu kelihatan berlendir-lendir akibat kepuasan mengawan yang maha nikmat itu. Menjadi-jadi geram Kamal dengan bontot montok pasangan mengawannya itu. Kamal menarik keluar batang zakarnya perlahan-lahan lalu menghalakannya pula ke arah simpulan dubur Fazura yang kembang-kuncup itu. Fazura yang telah lemah akibat kepuasan tadi hanya dapat merelakan saja lubang najisnya diterokai oleh Kamal. Perlahan-lahan batang zakar bertuah itu menyelinap ke dalam lubuk dubur yang amat subur itu lalu akhirnya santak ke pangkal. Menggigil-gigil Kamal menahan rasa nikmat menebuk dubur wanita idamannya itu. Dia terpaksa membiarkan zakarnya terendam beberapa ketika kerana kalau digerakkan cuma sedikit nescaya benih buntingnya akan membuak-buak keluar.

Meremang bulu roma Kamal menahan nikmat yang dirasai oleh batang zakarnya yang tertusuk jauh di dalam bontot gemuk Fazura. Dia berasa amat geram dengan posisi tubuh Fazura yang ketika itu menonggek seperti ingin menadah tunjalan zakarnya. Sememangnya Fazura mempunyai bentuk tubuh yang amat sempurna. Tubuh Fazura amat solid dan padat. Bontot dan peha Fazura yang lebar dan montok itu membuktikan bahawa wanita itu amat matang dan subur sekali.

Wanita sebegini sememangnya pantang kalau dibenihkan, walaupun dengan air mani yang sedikit. Pasti dia akan membuncit membuntingkan bayi kepada lelaki yang membenihkannya itu. Dan setiap lelaki yang menikmati kelazatan tubuh Fazura sudah pasti tidak akan memancut dengan sedikit. Pasti pancutan benih lelaki tersebut akan menjadi pekat dan banyak akibat kelazatan rongga-rongga pantat dan dubur Fazura.

Azman pula sudah meraung-raung dan mendengus-dengus hendak memancut. Dia sudah tidak dapat mengawal benih maninya lagi. Farah yang mengetahui keadaan itu bersedia dengan menonggekkan bontot gemuknya setinggi mungkin sambil mengemut sekuat mungkin untuk menadah dan memerah benih bunting pasangan mengawannya itu. Dengan jolokan yang amat dalam, dan jeritan yang amat kuat, Azman melepaskan benih buntingnya yang amat pekat dan subur itu jauh ke dalam lubuk dubur Farah yang maha subur itu. Benih bunting Azman mencerat-cerat tanpa terkawal akibat terlalu geram dengan kemontokan bontot remaja Farah. Fazura melihat dengan jelas bagaimana bontot suaminya terkemut-kemut memerah sebanyak mungkin benih mani ke dalam dubur budak remaja itu. Farah pula menonggeng-nonggengkan duburnya supaya benih subur Azman memancut sehingga ke titisan terakhir.

Comel sungguh Farah ketika dubur montoknya dibenihkan Azman. Fazura melihat dengan jelas batang pembiakan suaminya itu berdenyut-denyut mengepam benih ke dalam dubur muda Farah. Setiap kali benih suaminya itu memancut setiap kali itulah Azman menjerit kenikmatan diikuti oleh rengekan manja seorang gadis remaja yang sedang dibenihkan. Sungguh banyak sekali benih yang ditaburkan oleh Azman ke dalam rongga dubur Farah. Fazura dapat lihat bagaimana benih suaminya mula meleleh-leleh keluar dengan perlahan kerana dubur sempit Farah tidak mampu menampung kencing mani yang begitu banyak. Apabila Azman menarik keluar zakarnya yang sudah mula longlai itu, Fazura dapat lihat dubur Farah yang comel itu terlopong luas sambil benih suaminya meleleh keluar dengan perlahan-lahan. Kalaulah benih suaminya itu ditaburkan ke dalam pantat Farah tentu bunting budak sekolah itu.

Setelah puas membenihkan Farah, Azman berpaling mengadap isterinya yang sedang mengangkang dan menonggeng ditebuk Kamal. Farah pula memegang muka comel Fazura sambil mengusap-usap rambut Fazura sambil menenangkan wanita subur yang begitu hampir untuk dibenihkan itu. Dia memujuk Fazura supaya bertenang dan menasihatkan Fazura supaya menonggek tinggi dan mengemut kuat apabila Kamal membenihkannya nanti. Fazura hanya mampu mengangguk-angguk dengan lemah sambil matanya terbeliak-beliak dan mulutnya ternganga-nganga akibat disondol Kamal.

Kamal juga sudah mula meraung-raung. Dia menjerit memberitahu Azman yang dia akan memancutkan segala simpanan benihnya ke dalam pantat subur isteri lelaki itu sebentar saja lagi. Dia memaut tetek comel Fazura dari belakang lalu menggentel puting tetek wanita itu sehingga Fazura menggeliat-geliat kenikmatan. Pada saat benih bunting Kamal hampir sangat untuk membuak keluar, dia memeluk bontot gemuk Fazura dengan amat erat, lalu menyondol dan melenyek lemak bontot subur itu dengan amat dalam sehingga Fazura terkangkang-kangkang dengan luas dan sambil mata Fazura terbeliak-beliak dan mulut Fazura ternganga-nganga lalu memancutkan benih buntingnya dengan semahu-mahunya ke dalam lubuk pembiakan Fazura yang maha subur itu.

Tidak terkira banyaknya dan pekatnya benih Kamal membuak masuk ke dalam pantat subur Fazura. Benih-benih Kamal yang amat subur itu meluru dengan laju untuk mencari telur-telur yang subur di dalam lubuk pembiakan Fazura. Fazura dapat merasakan benih bunting Kamal berebut-rebut untuk mendapatkan telur-telur pembiakannya untuk disenyawakan. Lidah Fazura pula terjelir-jelir apabila kencing nafsu Kamal membuak-buak tanpa terkawal mengenai dasar lubuk pembiakannya itu.

Dengan keadaan tubuh montok Fazura tertonggeng dan terkangkang, dia akhirnya terkencing akibat disondol dengan begitu dalam. Kamal yang sedang memancut itu dapat melihat bagaimana bontot pasangannya itu terkemut-kemut memancutkan air kencing. Seketika kemudian karpet yang menjadi pengalas persetubuhan mereka menjadi lembab dengan kencing wanita yang montok dan subur itu. Ini mengakibatkan Kamal menjadi amat geram lalu pancutan benihnya semakin deras dan pekat. Membuak-buak keputihan benih bunting Kamal meleleh dengan amat pekat sekali ke dalam rongga pantat Fazura yang maha subur itu. Kamal terjelepuk sambil menggigil-gigil menahan nikmat pancutan mani yang amat pekat dan banyak keluar dari lubang zakarnya sebentar tadi sambil bontot gemuk Fazura terkemut-kemut memerah benih bunting yang subur itu. Mereka berempat akhirnya tertidur kepuasan dalam keadaan berbogel.
Posted at 05:45 pm by notyjoe
Give Comment  

Ah Beng
Kisah ini berlaku semasa aku mengajar di sebuah sekolah menengah di sebuah pekan kecil di Selangor. Waktu itu aku baru sahaja di tukarkan ke pekan itu selepas lapan tahun mengajar di sekolah rendah di Sabah. Suamiku yang juga seorang guru bertugas di sekolah berhampiran dengan sekolah tempat aku mengajar. Anak-anak ku seramai dua orang di hantar kerumah Mak cik Piah jiran di sebelah rumah sewa kami.

Kisah ini bermula dengan tawaran dari Tauke Leong yang meminta aku mengajar anaknya bermain keyboard di rumah. Mulanya aku agak tidak bersetuju kerana beliau meminta aku mengajar anaknya pada waktu malam. Oleh kerana tawaran yang diberikan agak lumayan maka suami aku berkeras agar aku menerima tawaran tersebut dan dia bersetuju untuk menjaga kedua-dua anak kami pada waktu aku tuisyen.

Aku terpaksa mengajar Ah Beng selama dua kali seminggu iaitu malam Rabu dan Jumaat. Ah Beng pula adalah anak muridku di sekolah baru tersebut. Dia berusia 14 tahun pelajar tingkatan 2 Perdagangan 4, kelas terakhir di sekolah tersebut. Ah Beng seorang yang pasif dan tidak suka bercakap. Apa yang membimbangkan aku adalah Ah Beng adalah seorang yang suka melukis gambar-gambar lucah di dalam buku latihannya. Pernah sekali aku membongkar begnya semasa rehat untuk ,mengetahui apa yang dilakukannya semasa aku mengajar kerana dia sibuk melakarkan sesuatu di dalam buku latihannya itu.

Aku agak terperanjat besar bila mendapati berbagai gambar wanita bertudung sedang melakukan berbagai aksi lucah yang menjijikkan seperti memasukkan timun ke kemaluan, memasukkan paip air ke lubang dubur dan melakukan seks dengan anjing. Itulah puncanya aku menolak tawaran tauke Leong semasa mula-mula dia menawarkan aku tugas tersebut. Namun setelah dipujuk oleh suami serta memikirkan tentu Tauke Leong ada di rumah semasa aku mengajar maka aku terima juga tawaran tersebut. Aku tidak pula menceritakan peristiwa gambar lucah yang dilukis oleh Ah Beng kepada suamiku.

Hari Rabu yang pertama itu, suamiku menghantar aku ke rumah Tauke Leong pada pukul 8.15 malam sambil ditemani oleh anak-anakku. Tauke Leong menyambut kami dipintu pagar rumah banglo dua tingkatnya dengan mesra dan setelah berbual ala kadar dengan Tauke Leong suamiku berlalu meninggalkan aku seorang setelah berjanji untuk menjemputku pada pukul 10.30 mlam. Setelah masuk kedalam ruamh aku di hantar oleh tauke Leong ke bilik bacaan di tingkat dua dan diapun berlalu memanggil anaknya Ah Beng. Aku merayau-rayau di dalam bilik yang tersedia berbagai-bagai bahan bacaan dan sebuah key board yang telah siap dipasang di dalam bilik tersebut. Apa yang menarik perhatianku adalah sebuah video cam yang telah siap dipasang di atas tripod tersedia di hadapan meja keyboard. Sedang aku leka berseorangan Tauke Leong datang dengan pakaian yang kemas dan haruman semerbak bersama isteri dan anaknya Ah Beng. Tauke Leong mengatakan yang dia terpaksa keluar bersama isterinya untuk menghadiri makan malam rakannya di pekan dan berpesan agar aku dapat mengajar dan menemani Ah Beng di rumah.

Setelah itu dia dan isteri berlalu keluar. Tinggallah aku dan Ah Beng seorang diri di rumah banglo tersebut. Ah Beng dengan hanya berseluar pendek dan singlet mengambil dua kerusi lalu di letakkannya di hadapan keyboard tersebut. Akupun memulakan latihan dengan mengajar perkara asas mengenai nota muzik kepada Ah Beng. Lebih kurang pukul 9.15 Ah beng mengatakan bahawa dia ingin ke dapur sekejap untuk mengambil minuman dan berrehat sebentar. Aku menggangguk sambil tersenyum. Akupun berdiri sambil menggoyangkan tangan untuk menghilangkan lenguh. Lebih kurang 5 minit kemudian Ah beng datang semula dan memberi aku setin Coca Cola sejuk. Aku tersenyum sambil mengucapkan terima kasih kepadanya. Ah Beng terus berjalan menuju ke arah kamera video serta menghidupkan alat tersebut. Aku hanya memerhatikan sahaja kelakuan Ah Beng.

Setelah siap Ah Beng berjalan menghampiriku dan serta merta mengeluarkan sebuah pistol automatik dari bahagian belakang pinggangnya dan mengacukannya ke perutku. Aku terkejut yang amat sangat sehingga terjatuh tin Coca-Cola yang masih belum terbuka ke lantai. Sambil pistol diacukan ke perutku tangannya meramas-ramas buah dadaku dengan kasar. Nafasku turun naik dengan pantas. Aku seakan-akan tidak boleh bernafas lagi. Dari buah dada kiri tangannya beralih ke sebelah kanan. Aku masih berdiri tegak di hadapan Ah Beng, di hadapan kamera. Ah Beng semakin ganas. Tangannya menyelinap masuk ke dalam blouseku dari bawah bajuku. Jarinya mula merayap melalui bawah braku mencari sasaran. Pistolnya di masukkan ke bawah bajuku dan terus dihalakan ke bawah beserta seluar slack yang ku pakai. Kebetulan seluar tersebut pula tidak menggunakan zip sebaliknya hanya getah pinggang. Sekarang seluarku telah sampai ke paras lutut. Ah Beng mengarahkan aku membuka baju dengan isyarat pistol ayahnya. Aku seperti lembu dicucuk hidung terus menurut. Kini aku berdiri dengan keadaan tidak berbaju cuma tudung, baju dalam dan seluar dalam serta seluar slack separas lutut.

Ah Beng berdiri di belakangku sambil jarinya sibuk membuka baju dalam. Kemudian dia melondehkan seluar dalam dan terus melurutkan seluar slackku sekali. Aku seakan-akan dipukau terus mengangkat kaki untuk mengeluarkan kedua-dua seluar tersebut. Ah Beng kemudian mengambil sebuah kerusi dan diletakkan di hadapan kamera videonya. Dia mengarahkan aku berdiri memegang penyandar kerusi sambil membelakangi kamera.Setelah aku berbuat demikian Ah Beng mengarahkan aku menonggekkan sedikit punggungku dan terus dia menjilat bahagian punggungku yang pejal. Aku masih bertahan tetapi apabila lidahnya yang basah menjilat lubang duburku aku mula terkemut-kemut kegelian. Lidahnya menjalar semakin panjang ke dalam lubang duburku. Aku merasai satu persaan yang aneh menyelinap ke dalam darahku. Tubuhku mula panas. Sekarang aku pula yang menyuakan punggungku ke mukanya. Ini merupakan pengalaman baru bagi diriku.

Kini aku hanya menonggeng dengan bertudung sahaja.Ah Beng kemudian mengepak daging punggungku agar jlatannya boleh pergi kedalam lagi. Aku tanpa disangka-sangka telah melebarkan lagi kangkanganku untuk membolehkan lidahnya bermain-main di lubang duburku. Tangan kanan ku beralih dari memegang kerusi ke arah farajku pula. Aku mula mengentel biji kelentitku dan sekali sekala memasukkan jariku kedalam alur faraj. Aku semakin khayal, aku tidak sedar bila Ah Beng meletakkan pistol ke atas lantai. Aku hanya sedar apabila aku terasa lubang duburku seakan akan pedih dan bila aku menoleh ke bawah aku lihat Ah Beng sudah memasukkan jari manis dan jari hantunya ke dalam lubang duburku yang tidak pernah diterokai suamiku.

Ah Beng masih sibuk mengerjakan

Posted at 11:57 am by AKMAR20
Comment (1)  

RECOVER H

Ohh Rita Ku

Lebih kurang jam 10.15 malam , Aku dan Rita sampai di rumahnya. Rumahnya rumah teres dua tingkat di sebuah Taman Perumahan. Sebelumnya kami menghabiskan petang itu di Sunway Pyramid, Subang. Sungguh letih membeli-belah di sana pada petang tadi.

"Aidil.. you baring dulu di tempat duduk.. nanti bila I bagi signal baru you masuk ..ok.", kata Rita sambil memandu keretanya tadi. Dia membuka pintu kereta dan terus berjalan ke pintu rumah dan membukanya lalu masuk.

Aku sudah lama berbaring di kerusi kereta.. lebih kurang dua atau tiga kilometer sebelum sampai tadi. Kononnya seolah-olah Rita seorang saja memandu kereta itu.

Lebih kurang beberapa minit lampu depan padam dan kudengar suara Rita meminta aku masuk. Aku membuka pintu kereta lalu keluar. Kubiarkan saja pintu kereta terbuka. Aku segera masuk ke dalam rumah Rita. Rita pula keluar dan menutup pintu kereta dan mengunciinya secara elektronik. Benar-benar aku rasa seperti diseludup masuk ke rumah itu.

"Bilik kita kat atas..Ling. Bilik kat bawah ini bilik housemate I" Terang Rita sambil memimpin aku naik ke atas. Dia mula panggil aku 'darling'. Panggilan yang selalu digunakannya semasa di universiti dulu. "Yang ini bilik you. Yang sebelah tu bilik I.", kata Rita apabila kami sampai di depan pintu bilikku. Ada dua bilik di tingkat atas.

Rita segera memelukku. Dikucupinya aku bertalu-talu. Kami berkulum- kuluman. Berahiku terasang semula. Dadanya yang muntuk menekan hebat dadaku. Nafasku jadi sesak. Nafas Rita demikian juga. Tanganku memeluk erat pinggang Rita. Lama kami berkulum-kuluman di situ.

Pintu terbuka. Sambil berkulum-kuluman Rita mengheret aku masuk ke dalam lalu menolak aku ke atas katil. Tilamnya seempuk tilam di bilik hotelku rupanya.. pakai spring. Segera diterpanya aku. Dia di atas perutku dan mencium habis-habisan pipiku.

"I really miss you Aidil. I really miss you. I love you Aidil" kata Rita sambil menciumi pipiku. Ada kalanya dia mencium dadaku yang berbulu nipis ni."Ke mana you menghilang, I cuba cari you di kampung"

Aku terdiam saja. Tak sempat nak jawab, mulutku udah bertaut dengan mulutnya. Aku yakin Rita begitu merindui diriku. Memang benar janjinya padaku tempoh hari, iaitu sebelum dia dipaksa kahwin dengan Amir.

"You tunggu I, tahu Aidil. I pergi tak lama. Dont worry about me. My pussy is for you only". Kata-kata janji Rita ini masih kedengaran di telingaku. Aku tak menyangka Rita benar-benar menepati janjinya. Dan aku pula telah meletak jawatan dan berpindah ke tempat lain.

"Mana housemate you ?" Aku bertanya apabila ada peluang bersuara.
"Dont worry Aidil. Malam ni dia balik kampung. Besok baru baru dia ada."
"Sapa namanya ?"
"Miss Lucy"

"You mean Chinese ?" tanyaku sambil membuka butang bajunya. Rita duduk dan menanggalkan baju dan branya sekali. Jelas sekali Rita sudah horny atau sudah naik berahi. Teteknya sudah mengembang dan menonjol....Puncak kenikmatan yang dicarinya.

"Eee ya." katanya sambil mengangguk-anggukkan kepalanya. Tangannya membuka butang-butang bajuku. Aku duduk dan menanggalkan bajuku. Aku campakkan bajuku dihujung katil.

"How old is she ?"
"Older than me.. maybe 25 or 26 " terang Rita
"OIC..Pernah sleep sama dia", usikku. Rita mencubit aku.
"I told you, My pussy is for you only.", tegas Rita lagi.
"Kerja sama you ke..",
"Yes Darling...Account Executive "
"O hooo gitu .Hari ini mana dia ?"
"Pergi rumah kawan dia.. every week end dia hilang !"

Aku cuit-cuit tetek Rita. Ada kalanya kuisap putingnya. Dia mengeliat manahan kesedapan.. merasakan enikmatannya. Lagi rancak aku mengisap teteknya, lagi kuat dia mengeliat. Dan lagi hebat dia mengalami elazatannya.

Rita bangun dan berdiri di tepi katil. Dia membuka cangkuk dan menanggalkan mini skirtnya. Skirtnya engelongsur ke bawah. Kemudian dia membongkok menanggalkan seluar dalamnya. Tatkala membongkok itu, jelas kelihatan pussynya berlendir atau basah. Jembutnya yang menutupi pussynya kelihatan berkilat. Ini sesungguhnya menunjukkan Rita sedang berahi dan perlu disempurnakan hajat seksnya. Jika tidak, pastinya Rita restless...Oh god!

Dia melompat ke atas katil lalu bersembunyi di dalam selimut nipis di situ. Manakala aku baru selesai menanggalkan seluar. Aku merangkak naik ke atas katil. Tangan kiriku menutup konekku. Jelas sekali konekku kesejukan. Jembutku jelas kelihatan daripada batang konekku.

Sebaik sahaja aku menelentang Rita pun memelukku. Tangan kirinya merayau-rayau di dada dan perutku. Dia mula meraba konekku. Tatkala itu aku tolak Rita supaya dia dalam posisi menelentang. Ku seluk kepalanya dengan lengan kiriku... maksudku kepalanya berbantalkan lengan kiriku. Tangan kananku aktif seaktifnya. Mula-mula kuramas-ramas teteknya. Kanan dulu, lepas tu baru kiri. Kanan kiri terus-terusan silih berganti. Ada masanya kugentel puting teteknya. Kuisap juga puting tetek yang sebelah kiri.

Rita mula lemas dalam pelukanku. Nafasnya mulai kencang.. mulutnya mula mengerang kesedapan dan kenikmatan seks. Ada masanya punggungnya terangkat apabila aku jilat puting teteknya. Bertambah lemas lagi apabila aku kulum lidahnya. Bertambah kuat ngerangnya..uuuuugggghhhhhh !

Tiba-tiba aje Rita bangun dan mencari konekku. Aku memang mudah terasang... tapi konekku masih belum keras menegak. Digenggamnya batang konekku.. dan mula menjilat-jilat kepala konekku. Mula-mula genggam dengan tangan kiri.. kemudian tangan kanan.. mulut terus mengulum kepala konekku. Di dalam mulutnya aku terasa kepala konekku dipermainkan oleh lidah Rita.

Aku dah terasa konekku menegang dan tegak keras. Kulihat tangannya di bawah manakala tangan kanan di atas memegang batang konekku... adale seinci lebih terkeluar kepala konekku yang kelihatan. Yang itulah yang dijilat oleh Rita. Aku syok dan terasang seks ku, bagai nak gila aku cuba menahan sedapnya. Rita melepaskan konekku.. ternyata konekku sudah tegak dan keras.

Aku bangun dan membaringkan Rita. Dia dalam posisi menelentang. Aku ambil sebiji bantal dan letakkannya di bawah pinggulnya... ..buat lapik di bawah punggungnya. Kakinya mengangkang ke atas. Aku melutut di hadapan pussy Rita. Kuusap jembutnya yang lebat dan hitam lagi panjang itu. Kuselak (buka) pintu pussy Rita.. jelas kelihatan cunt atau kelentet berwarna pink. Pinkynya mula bengkak dan membonjol keluar membuka bibir pussynya. Tanpa membuang masa.. aku terus-terusan menjilat-jilat pinkynya. Lendir yang membasahi pinky Rita terasa merangsang sungguh kenikmatan seks ku. Lebih sedap daripada menjilat aiskerim...Konekku bertambah tegang dan keras.

Rita tak tahu diam.. dia mengerang habis.. uuugghhhh.. tak sudah-sudah. Terangkat ke atas ke bawah pinggulnya apabila aku terus-terusan menjilat pinkynya. Ada masanya dia menjerit kerana menahan rasa kenikmatan dan kelazatan bila pinkynya kujilat terus-terusan. Pinkynya mengembang. Semakin kujilat semakin membesar dan bertambah berlendir. Makin banyak lendir yang keluar semakin rakus aku menjilat pussy Rita. Rita pula hanyut dalam kelazatan.

"Aidil.. please Aidil..", rayu Rita tersekat-sekat.
Aku faham akan rayuan Rita ini. Dia mahu aku segera menamatkan perlumbaan ke puncak kenikmatan seks. Aku segera bangun melutut dan memegang konekku yang tegak dan tegang. Aku lurut ke depan ke belakang seolah-olah membuang abuk-abuk atau sampah-sarap yang mungkin melekat pada konekku dan mungkin juga akan melukakan pussy Rita.

Rita membukakan pintu pussynya.. pinkynya ternyata kembang penuh sampai menutup lubang pussynya. Mungkin ini yang dikatakan orang, pussy sempit atau "tight pussy". Lendir konekku cukup untuk melicinkan perjalananku ke dalam pussy Rita. Tambahan pula lendir Rita memang dah banyak. dan air liurku juga cukup banyak pada pinkynya. Walaupun tiada nampak lumbang pussy kerana sempit aku cuba benamkan konekku.. CUP...mudah aje masuknya kerana licin dek lendir pussynya.

Aku membetulkan posisi konekku di dalam pussy Rita. Begitu juga Rita... dia mencari keselesaan yang maksimum. Apabila semuanya ok... aku mulakan henjutan. Mula-mula alun sahaja naik turun punggungku. Aku jelas melihatnya dalam di cermin almari solek di bilik itu.

Rita terus-terusan mengerang... uuuugggghhhhhh... kuat hingga menjerit, seolah-olah ada sesuatu yang menyeksanya.. Atau ada benda tajam menusuk di badannya. Semakin laju aku menghenjut semakin kuat dia mengerang dan menjeritkan namaku. Sebenarnya dia menahan kesedapan, merasakan kenikmatan dan mengalami kelazatan.

Kudakap erat badan Rita. Ada masanya mulut kami bertaut. Kuramas teteknya dengan sebelah tanganku. Semua ini membuat Rita mengerang kesedapan dalam kelazatan seks. Konekku terus alun-alun keluar masuk di dalam pussy Rita. Sekejap melekat sekejap kurasa berlendir. Apabila melekat..konekku dikemutnya. Mulut Rita terus-terus mengerang.. sampai ada suatu ketika hingga suaranya tak terkeluar. Kulihat semacam nak pengsan .. tak bernafas. Kurendam konekku... Kuciumi pipinya... pussynya berlendir semula dan terasa panas seluruh pussynya...mudah bagiku menyorong masuk dan keluar konekku. Rita mula membuka matanya..dan mula semula mengerang kesedapan...Entah tiga atau empat kali keadaannya begitu. Kata orang sudah tiga atau empat kali orgy atau sampai climax. Aku rasa Rita masih mampu lebih lama dari itu.. lebih banyak dari itu sampai ke puncak kenikmatan dan kelazatan.

"Aidil.. Aidil..Oh Aidil. Help me..Oh God", rayu Rita supaya aku memancutkan air nikmat ku. Dia sudah bersedia untuk menerimanya. Aku mula mencari posisi yang sesuai.

Tiba-tiba saja pussy Rita kuat mengemut. Kulajukan henjutanku. Kutongkati dadaku dengan tangan. Kulihat lebih mudah Rita menggerak-gerakkan kepalanya ke kiri atau kanan. Ada masanya dia menjerit dan cuba bangun mencari sesuatu. Konekku sungguh terasa melekat di dalam pussy... Aku teruskan henjutan. Rita menjerit habis.. sampai tak bermaya lagi.. matanya pejam.. tatkala itu aku memancutkan air kenikmatan yang ditunggu oleh Rita.. Aku mengerang kelazatan. Aku terus-terus menghenjut pussy Rita.. hingga kuat bunyi kerecapnya. Rita lemah longlai... Konekku masih berendam. Kuciumi Rita. Kuisap kedua-dua puting teteknya.

Aku cuba bangun.Konekku masih tegang tapi kurang kerasnya. Kucabut perlahan-lahan. Kulihat pussy Rita penuh dengan lendir sampai membuak keluar perlahan-lahan menuruni alur bibir pussynya. Air nikmatku dan Rita dah bercampur di situ. Aku baring di sisi Rita. Bantal lapik pinggulnya, aku tolong buangkan..Kulihat ada sebahagian lendir itu meleleh menuruni pussy Rita lalu membasahi cadar katil itu.Kuambil kain selimut lalu menyelimuti Rita yang sedang menelentang itu. ... Dia benar-benar lemah longlai di puncak kelazatan dan kenikmatan. Sebelum aku menelentang, aku ciumi pipinya gebu itu.

"Good night darling." bisikku ke telinganya.

Sudah lama dia mendengkur. Jam tanganku menunjukkan hampir tengah malam. Aku mula mengingatkan episod-episod lama bersama Rita dulu......

Begitulah hari-hari aku dengan Rita,...sehinggalah kita benar-benar putus, for those who want to contact me,..just e-mail aidil_74@yahoo.com

Posted at 03:45 pm by notyjoe
Give Comment  

Risya


Macam biasa, malam minggu jer aku mesti melepak kat Modestos bagi melepaskan keboringan. Aku dengan seorg kawan, (nama dia ialah zul). Kami menuju ke Modestos menaiki kereta Honda Civic walaupon rumah sewa aku begitu dekat dengan tempat di tuju. Dan setelah sampai di persimpangan McDonald, aku pon park kereta aku bersebelahan dengan McDonald tersebut. Sebenarnya dari awal-awal lagi aku sudah bercadang untuk berjalan kaki ke Modestos supaya sambil jalan-jalan tu boleh la ayat awek yang ade.

Sedang kami berjalan menuju ke Modestos, ade la 2 Orang awek …pergh..lawa siottt….nak kata macammana pon tatau la aku..body ngancam..tetek besar tersembul niple dia…dah la tuh..ketat lak baju diaorang…aku pon berkata dengan Zul '…nih sudah baik…boleh ayat'…aku yg sememangnya gatal sikit..(ala..gatal sikit je, bukannya gatal macam zul..dia lagi gatal) memulakan langkah pertama…aku berkata hai kepada gadis berdua tersebut sambil menghulurkan tangan untuk bersalam..fuhhh..diaorang kasik respon dengan berkata hai balik kepada ku..tapi diaorang tak sambut salam aku sebabnya diaorang kata mana leh pegang tangan laki.. nanti berdosa sambil gelak-gelak dan disitu jugalah aku tau yg diaorang nih melayu…(aku ingatkan urasian la tadi). Dan aku pon dengan malunyer mengcoverkan malu aku dengan berkataa ‘elehh..u berdua tuh pakai macam tu tak berdosa ke..hehehe…’sambil aku melawak dengan diaorang.. yang budak zul tu pulak tersengih sengih menonton dari jauh..

Aku pon mulakan ayat aku..’jom kita pegi modestos dengan kitaorang’. ‘Ehh…kitaorang….mana kawan u?…..i nampak u sorang aje’..kata si tinggi lampai ni pulak…lupa lak aku nak cerita nama diaorang kat korang…nama yang si tinggi lampai manis ayu nih ialah Nora dan yang body montok sorang lagi nih Risya…

Sambung balik cite tadi…aku pon panggil la Zul datang kat aku..(memalulak budak sekor nih..terajang sekalik baru tau…).yang zul ni aku tau la dia memang saja simpan kuku..dah tau sangat perangai dia….

Sambil memperkenalkan awek dua orang tuh pada member aku nih , kita berjalan menuju ke modestos..sambil sambil tu aku pandang la ponggong si Risya nih..perghhh..memang mengancam wa cakap lu….serta merta adik aku nih mengatal nak bangun tido…aku pon cover la sikit….buat buat jatuh barang supaya tak la jelas sangat adik aku nih bangun tido..yang si zul nih cool aje..tak boleh nak kata la pasal dia nih memang pon kaki pompuan..

Setelah sampai ke Modestos aku pon order la fresh oren dan zul order coke..…awek dua orang ni pulak order coke je… dah duduk lama bersembang dengan awek ni..tahu la aku bahawa diaorang nih baru je grad dari universiti Malaya..amik bidang yang sama iaitu engeneering…tak pulak aku tanya engineering apa pasal aku dah stim sangat dah tengok chamber awek berdua nih…zul pulak ayat punya la power..kalah aku dibuatnya….

Dan setelah lama bersembang aku pon bertanya kepada Risya…’dah ade balak ke..’..dia kate takde….’eleh..muka macam nih punya lawa pon takde balak ke..sah kencing aku nih’..aku berkata dalam hati ku..dan aku try la pulak tanya bende sensitif kat Risya (awal² aku dah target dia)…’dah ade experience ke belum…’…dia jawab pulak ‘experience apa?’…. Ala…experience ehemmm…la’kataku lagi..dan si zul ni pulak nyampuk…’haah…dah ada experience ke..?…lupa lak nak tanya tadi..hehehe’ sambil zul tergelak….’ohhh.. experience tu ke….ala..tu kadang² aje bila dah gian sangat….’

Huihhhh…nih ade can ni kalau nak ajak beromen ni….setan kak bahu aku dah menjalankan tugasnya…aku pon dengan selamba tanya…’amacam kita try malam ni nak tak?…yang si Risya ni pulak galak jawab cepat cepat ….’kalau u punya besar boleh la…’ nora pulak mengiyakan kata si risya nih…

Ni yang aku panas mendidih nih..heheh..aku kata pulak kat diaorang..’nanti habis u dua orang tak boleh bangun pagi nanti..hehe..’kataku sambil tergelak….zul pulak kata….’dengan aku lagi la …sampai rasa pedas tu tak hilang 2 hari…’ hish budak nih ..’aku cakap kat zul pulak…’nanti takut pulak diaorang nanti…..’ Nora ngan risya gelak sakan…aku kata..’kalau u tak caya jom la kita pegi rumah i…..tengok kehebatan kami berdua..heheh’…ok..kami ok aje…no problem lah mannn…

Untuk dipendekkan cerita, kami sampai di rumah yang aku sewa..yang terletak di lucky Garden…turun aje kereta aku tengok si zul dah siap mendukung nora tuh..risya pulak senyum aje kat aku….(hehehe..ade peluang sesangat nih….dan setelah kami masuk kedalam rumah aku suruh zul masuk bilik bawah..aku pulak masuk bilik atas…aku kata kat Risya..’tak main la 2 couple dalam satu bilik..’so aku dengan selamba naik ke atas mengekori Risya…masuk² je dalam bilik aku suruh Risya pegi mandi dulu..aku kasik dia tuala..pas tu dia terus bukak baju dia kat depan aku….perghhhhh…dekat nak gugur telo aku tengok body dia putih melepak ..chamber dia tak boleh nak cerita la…korang bayangkan la sendiri….dia tangal satu-satu pakaian yang ada kat badan dia termasuk la suar dalam ngan bra..aku cuba control sikit upaya tak la nampak bodoh sangat…

Risya dengan tiba-tiba peluk aku…,dan kasik satu kiss kat pipi aku…lagi la aku terkejut pasai dia nih gelojoh sangat…aku kata kan risya ‘mandi dulu..bawak bersabar..ye…heheh’ risya pon dengan muka merajuk manja pegi la masuk dalam bilik air dan aku terdengar air mencurah-curah turun bermakna dia tengah mandi..aku pon dengan rancangan aku…bukak segala pakaian aku dan masuk ke dalam bilik air sambil bertelanjang bulat…’ehhh…ape ni…’ kata risya…’sabar la…’ katanya lagi…aku kata kat dia..’mana boleh tahan kalau ini macam..hehe…’ dan terus memaut dia di pingang…risya yang dalam keadaan terkejut terus menyesuaikan diri dengan membalas pelukan aku…aku pulak dengan tak semena-mena terus aje kasik kiss kat risya…pas tu beralih pulak ke telinga dia….

Air mencurah-curah turun ke tubuh kami sambil kami bersandiwara di bawah paip air hujan..(kata orang kampung aku…kampung lain tak pulak aku tau)…dan didalam bilik air itu lah aku memulakan langkah ku yang jitu menjilat seluruh tubuh Risya…dan Risya membalas dengan segala macam bunyi yang korang pernah dengar dalam vcd atau pon tape blue…(bayangkan sendiri)…bukan kepalang lagi aku…segala-galanya aku jilat termasuk lubang jubur dia…(tak kisah la geli ke tidak) …dan aku bercadang untuk tidak menjolok pantatnya ketika itu...... sekadar kasik stim dia stim abis je….

Selepas kami mandi dan kami mengelap tubuh kami sambil bergelak ketawa, aku pon dukung risya ke atas katil…dan dia terjerit kecil kerana aku campak dia ke atas katil secara mengejut…kata dia gayat…heheh…aku pon dengan gelojoh peluk dia pas tu ramas chamber Risya sampai merah…aku gigit niple dia sampai dia menjerit-jerit kegelian…sambil tangan kananku memainkan peranan menjelajah ke lurah dendam dia..heheh..ku gosok perlahan lahan dan semakin lama semakin laju sehingga Risya mengeluarkan suaranya yang amat menyetim kan aku…..adik aku dah lama bangun dah..keras semacam aje….masa tu aku dah tak ingat apa dahh..hajat aku cuma satu..iaitu untuk memberikan Risya kepuasan yang amat sehingga dia tidak akan melupakan aku ….

Aku gentel bijik kelentit dia sampai nak putus la aku agak…Risya pulak dah kuyu je aku tengok…berapa kali klimaks aku pon tak tahu pasal banyak kali dia klimaks…dan setelah aku berasa puas hati dengan keadaan risya aku pon memulakan strategi aku mengeluarkan meriam aku untuk menyerang musuh yang berada terang dihadapan muncungnya……aku gesel-geselkan kepala meriam aku dekat lembah beringin dia dan serentak dengan itu Risya bagaikan mendapat kuasa baru untuk bertempur dengan ku…. Terus sahaja dia mencapai meriam ku dah menariknya masuk kedalam lembahnya…aku tak dapat buat apa-apa pada masa tu kerana tindakannya yang begitu pantas…’hebat betul awek sorang nih..’kataku dalam hati…Tetapi aku telah berjaya membuatkan risya keciwa kerana aku menahan tarikan dia…aku berkata…’sabar risya..sabar…’…..aku pon sambung usapan meriam ku di lurah dendamnya untuk beberapa ketika bak mengasah pisau di batu asah….aku lihat kepala meriam ku telah berkilat dek air nikmat Risya…..nak dengan pantas aku terus menyarungkan meriam ku sehingga ke hujungnya….erghhhhhhhhhhhh…itu lah bunyi yang keluar dari mulut risya….tak ku sangaka lembah nya sangat pendek sehingga kan tak habis meriam aku masuk dah sampai ke penghujungnya…maklumlah..badan Risya memang kecil pon berbanding Nora……dah aku memulakan pelayaran menuju kenikmatan dunia….

Kecepek..kecepek bunyi badan ku bertembung dengan badan risya sehinggakan boleh didengar sehingga ke ruang tamu yang berada dibawah... agak aku…ini kerana aku melakukan seks ganas sehingga Risya menjerit-jerit macam orang kene rasuk….dan aku pon apa lagi…melajukan lagi hayunanku biarpon terasa kemutan risya tidak berapa mengancam berbanding dengan awek lain…..aku hayun sekuat-kuat hati sehingga aku pon naik lenguh menghayun…dan tepat pada masa aku terasa hendak berhenti menghayun …aku pon terpancut dan Risya pon klimaks kali ke berapa tah..sakit pinggang aku di kepit dengan kakinya…….dan aku pon terbaringlah kat sebelah risya sambil risya terseyum kepuasan tapi dia tak bukak mata…heheh..tuh dah memang puas habis la tuhh….dan aku teringat pulak si zul dekat bilik tingkat bawah…aku pon senyummm…

Kalau korang nak tau cerita selepas ini …tunguuuuuuuu….sesapa yang nak contact aku boleh la contact aku mengunakan email (saluran komunikasi mudah) iaitu physcomind@yahoo.com…….. bye
Posted at 03:44 pm by notyjoe
Give Comment  

Pak Man

" Pak Man, Mak Limah….tolong……tolong" Pintu rumah dibuka dan tersembul muka Mak Limah, "Kenapa?" "Emak pengsan Mak Limah…..tolong Mak Limah" kataku. "Kau baliklah dulu nanti makcik datang ", dan tergesa gesa Mak Limah masuk ke dalam semula. Aku pun terus balik semula ke rumahku yang terletak kira kira 50 meter dari rumah jiranku itu. Tak lama kemudian sampailah kedua dua laki bini itu. Kedua duanya baya ibuku, lebih kurang 45 tahun. Mak Limah terus menerpa kepada ibu dan kemudian dia panggil suaminya. "Ibu engkau ni kena dibawa ke hospital segera Wati….engkau siaplah boleh ikut Pak Man…adik adik engkau ni biar Mak Limah jaga" kata jiranku yang mulia itu.

Setelah bersiap ala kadar, aku terus memapah ibu naik kereta Nissan Sunny Pak Man untuk ke hospital di bandar Kuantan.Kira kira satu jam kemudian sampailah kami dan terus ke bahagian kecemasan. Ibu ditahan dan dimasukkan ke wad ICU. Untuk pemerhatian kata doktor. Dalam kecoh kecoh itu tak sedar hari dah malam. Pak Man ajak aku pergi makan dulu.Setelah makan di tepi Sungai Kuantan itu, Pak Man ajak cari hotel untuk bermalam. Aku kata takpalah biar aku tidur dekat emak di hospital tapi Pak Man kata tak dibenarkan oleh pihak hospital. Aku ikut sajalah. Pak Man kemudian bawa aku ke Kompleks Teruntum untuk beli T-shirt , kain batik, berus gigi dan bedak untuk aku.

Lepas tu Pak Man terus cari hotel. Dekat Pejabat Pos kalau tak silap aku. Masuk ke bilik aku lihat cuma ada satu katil saja. Macam tahu apa yang di fikiranku, Pak Man kata dia tak mampu nak ambil bilik asing asing. Malu aku rasa….dahlah dia tolong aku, aku pulak yang fikir bukan bukan. Pak Man dan Mak Limah banyak menolong keluargaku sejak ketiadaan ayah.

"Nah ambil tuala ni, mandilah dulu", kata Pak Man. Ku capai tuala tu dan terus ke bilik air. Lama juga aku kat dalam bilik air tu. Bila aku keluar kulihat Pak Man terlena atas katil. Letih sangatlah tu. Lebih lebih lagi pagi tadi dia mengchop buah kelapa sawit. Aku ambil satu bantal dan terus aku baring di lantai. Tiba tiba aku tersedar bila badanku terasa disentuh. "Eh apa tidur kat bawah ni…tidurlah kat atas katil tu nanti engkau pulak yang sakit", ku dengar suara garau Pak Man. Dalam keadaan aku yang mamai Pak Man peluk dan pimpin aku ke katil. Aku rebah menelentang di katil kelamin tu. Pak Man pula terus baring sebelah aku. Terasa panas nafas Pak Man kena pada leherku.

Tiba tiba Pak Man mencium aku dan tangan kasarnya meramas tetekku. Terkejut besar aku. "Apa ni Pak man?" soal aku. "Jangan Pak Man….jangan apa apakan Wati" pintaku. Aku tolak tangannya dan aku duduk dan mengensot ke hujung katil. Pak Man menghampiriku. "Toksahlah nak berlakun, engkau pun nak benda ni juga….aku ada dengar cerita pasal engkau Wati', "Tolong Pak Man", aku merayu lagi. Pak Man menerkam. Aku cuba melawan tapi apalah sangat kudrat budak perempuan 17 tahun berbanding denga peneroka bekas askar itu. Dicium ciumnya bibir aku. Aku memukul mukul belakang Pak Man. Sesak nafas aku kena tindih dengan tubuh sasanya. Pak Man jilat telinga aku….dagu…..leher….Tangannya terus meramas ramas tetekku kiri dan kanan.Setelah aku diam keletihan, Pak Man buka T-shirt yang baru dibelinya tadi.Aku cuba menutup dadaku tapi tanganku ditepisnya. Tangannya kemudian masuk ke belakang tubuhku dan cangkuk coliku dibukanya. Terdedahlah gunung gunungku untuk tatapan Pak Man.Terus dia menyembamkan mulutnya ke dadaku.Dinyonyotnya tetekku bergilir gilir kiri dan kanan.Dijilat, disedut dan digigitnya tetek aku. Aku merintih sakit. Airmataku mengalir mengenangkan ibu,adik adikku, Mak Limah dan anak anaknya. "Tolong Pak Man", aku cuba lagi merayunya.

Pak Man kemudian menjilat turun ke pusatku. Kain batik aku kemudian dilucutnya bersama seluar dalam lusuhku. Malunya aku rasa. Inilah kali pertama sejak aku 5-6 tahun aku berbogel depan orang lain. Apa yang dapat aku buat hanyalah menutup mataku dengan lenganku. Aku sedar kakiku dikangkangkannya. Cipap yang aku sorok selama ini terpampang untuk jiran yang aku sangkakan baik sebelum ini. "Ahhhhhhhhhh" terkeluar dari mulutku bila aku rasa Pak Man menjilat cipapku. Tak disangka muka Pak Man yang nampak warak itu kini tersembam di celah pehaku. Lidahnya kemudian bermain main di sebelah atas cipapku. Aku cuba menafikan perasaan yang aku alami ketika itu. Sedap. Sedap sangat.

"Ahhhhhhhhhh…….Pak Mannnnnnnnnnnnnnnn" aku tewas juga. Dapat kurasa air keluar dari cipapku. Pak Man sedut sedut pulak. Aku menarik narik cadar murah hotel itu. Tiba tiba aku rasa semacam je…..rasa nak terkencing. Tak sedar aku kepit kepala Pak man dengan pehaku dengan tanganku menekan nekan kepalanya. "Ahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh" "Sedappppppppppppppppppppppppp" Perasaan kelegaan menyelubungi diriku seolah olah batu 3 tan terlepas dari dadaku. Melayang layang rasanya. Pak Man kemudian bangun dan mencium bibirku. Tak sedar aku mengulum lidahnya…..melekit lekit…..aku dah tak peduli. Bertikam tikaman lidah…air liur campur air cipap……..

Pada masa yang sama terasa ada sesuatu menujah nujah cipapku. Pak Man kemudian melarikan mulutnya dan seakan akan hendak bangun. Dibukanya kangkanganku luas luas. "Tahan sikit Wati"' lembut dia bersuara. Tiba tiba aku rasa ada benda masuk ke dalam cipapku. "Aduhhhhh……sakittttttttttt", aku mengeluh. "Saaaaa……", tak habis aku bersuara kerana Pak Man mengatup bibirku dengan bibirnya. Sakitnya sampai ke otak. Aku rasa macam ada benda memberi…..koyak….berdarah kat bawah tu. Pak Man mendiamkan diri seketika….kemudian kurasa dia bergerak mengangkat punggungnya dan benda kat dalam cipapku ikut terangkat….dia masukkan balik benda itu. Sorong tarik pulak..mula mula pelahan lepas tu makin laju. Sakit aku pun mula hilang….. "celupup…celapap…celupup…..celapap" aku dengar. Sedap pulak….

Aku tak sedar memaut tengkuk Pak Man dan kakiku memaut pinggangnya. 'Sedappppppppp", kataku sambil jari jariku mengcengkam belakangnya. Rasa yang aku rasa tadi datang balik.Meningkat ningkat………nafas Pak Man pun makin deras.. makin kuat Aku rasa benda kat dalam tu makin besar…. Tak tahan aku. "Sedapppppppppp…… Pak Mannnnnnnnnnnnn……..mmmmmm". 'Watiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii", tiba tiba Pak Man menjerit dan aku rasa dalam cipapku kena pancut. Aku pun rasa terkencing lagi. Pak Man memelukku kuat kuat…lepas tu dia terjelepuk kat sebelah aku.

Lepas kira kira 10 minit diam, Pak Man bangun ke bilik air. Masa tulah aku tengok kali pertama konek lelaki dewasa….berkilat kilat hujung dia….membuai buai masa Pak Man berjalan. Aku duduk dan bila aku sentuh cipapku ada darah….atas cadar pun ada….kat peha ada sikit…. Pak Man keluar berbogel saja sambil membawa cebok dan tuala.Dilapnya pelahan lahan….bila aku kata aku nak kencing, Pak Man angkat aku ke bilik air dan dia suruh aku kencing di bawah air paip yang dibukanya. Sakit juga…..

Pagi esoknya dua kali lagi kami buat…..Pak Man ajar aku macam macam… jilat….hisap… tukar tukar kedudukan…dari depan,belakang,atas bawah…...sedapnya. SEDAPPPPPPPPP. Dah tak sakit…. dah tak malu. Sedap. Lupa aku pasal ibuku yang terlantar sakit, lupa pasal Mak Limah yang aku kena hadap nanti…. lupa…lupa. Sedap……
Posted at 03:42 pm by notyjoe
Give Comment  

Peach Bah. 2


Peach kemudian menarik wajahku dan mencium lembut bibirku. Sesaat kemudian ia menaikkan kedua lututnya hingga di sisi pinggangku, kedua tangannya memeluk pinggangku. Dan sesaat kemudian tanganku bergerak membimbing batangku.... perlahan kudorong hingga bagian kepalanya menyentuh cipapnyaa .... kutatap wajahnya, sedang menggigit bibir. Kugoyangkan sedikit menyibak belahan cipapnya ... ia menahan napas. Ujung kepala batangku kini kurasa sudah berada di tempat yang tepat, kulepaskan genggaman tanganku ... kudorong perlahan ...Kukulum mulut Peach rapat. Mata Peach hanya terpejam-pejam dan dari kerongkonganya terdengar suara yang tidak jelas. Ketika baru kepala batangku masuk, Peach hanya mendelikkan matanya seakan-akan sukmanya terbang entah kemana.

Tapi bila kudorong untuk maju lagi, terasa seakan ada suatu selaput yang menyekat. Aku diam sejenak, kulepas bibir Peach, aku konsentrat untuk maju mendesak rongga cipapnya. Saat aku mendesak ke dalam, Peach menjerit lirih, kuku-kukunya mencengkam punggungku dan kakinya mengejang menahan sakit, hanya pelukannya padaku semakin erat. Kutekan perlahan, seperempat dari bagian kepala batangku mulai terbenam .... ia menahan napas .... kutekan lebih dalam lagi .... separuh dari bagian kepala kemaluanku melesak masuk .... aku menahan napas ..... dengan lebih bertenaga kudorong kemaluanku untuk masuk lebih dalam lagi. Achhh ! Terdengar rintihannya ketika seluruh kepala kemaluanku sudah terbenam kedalam liang hangat cipapnya.

Kuhela perlahan napasku, begitu ketatnya kurasakan ujung kemaluanku terjepit di dalam kemaluannya. Kukecup bibirnya, ia membalas dengan penuh nikmat, wajahnya semakin berkeringat. Beberapa saat kami terdiam dalam keadaan itu .... menikmati bagian awal dari gelombang lautan kenikmatan yang sedang menanti. Kemudian kurasakan tangannya meramas punggungku, bergerak turun ke bawah hingga berada di bontotku dan menekannya perlahan. Kutahu maksudnya, kutekan perlahan batangku .... ahhh ... kembali ia mendesah .... perlahan .... teramat perlahan namun tanpa menghentikannya .... kudorong batangku untuk terus maju .... sedikit demi sedikit batangku masuk menerobos liang cipapnya yang sudah basah kuyup itu .... teramat perlahan ... hingga akhirnya tak dapat maju lagi, hampir seluruh batangku terbenam sudah, mungkin hanya terlebih setengah inci berada di luar. Kurasakan betapa ketatnya lubang cipapnya mencengkam batangku

Peach merintih .... kurasakan batangku berdenyut-denyut. Kudengar dia merintih lagi, batangku semakin bergetar-getar, dia pun semakin merintih. Kutarik dengan perlahan batangku hingga tinggal bagian kepalanya yang masih tertinggal .... kutekan masuk kembali hingga terbenam keseluruhannya .... kutarik kembali .... kubenamkan lagi ... demikian seterusnya secara perlahan-lahan. Dari wajahnya , sebagaimana diriku, kulihat ia betul-betul menikmati setiap inci dari batangku yang keluar masuk menelusuri liang cipapnya perlahan-lahan. Kukayuh batangku dalam rentak yang sama, perlahan-lahan. Rintihan perlahan dari mulutnya semakin lama semakin mengasyikkan gerak keluar masuk batangku. Kedua tangannya mula bergerak naik dari bontot ke belakangku.

Peluh mula membasahi tubuh kami, wajah Peach semakin memerah, kedua matanya setengah terpejam, bibirnya sebentar merekah ... sebentar kemudian mengatup dan menggigit bibir ... merintih .... mendesah ... Luar biasa ! Betapa indahnya pemandangan dari wajah seorang wanita yang sedang berpacu menuju ke puncak kenikmatan. Dengan tanpa menghentikan kayuhan batangku, kuatur kembali nafasku untuk meredakan tanda-tanda dari bagian bawah yang mula terasa.

Kutarik batangku hingga hampir terlepas, mungkin hanya tinggal setengah dari bagian kepalanya yang masih terbenam. Kutekan masuk lagi, kuhentikan hingga hanya bagian kepalanya yang masuk. Kutarik kembali seperti semula .... kutekan lagi ...perlahan .... hanya bagian kepala dari batangku yang keluar masuk .... kupercepat sedikit ... lebih cepat lagi ... hingga menimbulkan suara kecipak yang serentak dengan rintihan-rintihan Peach. Begitu nikmatnya kurasakan kepala batangku seolah diramas-ramas oleh cipapnya Kedua tangannya meramas-ramas rambutku, bahuku, menyelinap ke bawah dan kemudian mencengkam otot dadaku. Tubuhnya mulai menggelinjang kesana sini, pinggangnya bergerak-gerak ke kanan, ke kiri, memutar, tak beraturan dan semakin lama semakin bergerak naik seolah ingin kembali membenamkan seluruh batangku .... kuimbangi dengan lebih menaikkan bagian bawah tubuhku .... kupertahankan kecepatan rentak keluar masukn batangku .... suara kecipak akibat gesekan kami berdua semakin terdengar .... pinggangnya semakin terangkat, pada saat itulah kuselipkan tangan kiriku ke bawah bontotnya, serentak itu pula Peach mengangkat dan melingkarkan kedua kakinya pada pinggangku. Kuhujamkan batangku masuk hingga terhenti dan terbenam seluruhnya, Peach memekik lirih .... kutekan lebih kuat lagi dan kutarik ke atas pantatnya, hingga kurasakan hujung batangku menyentuh dasar paling dalam cipapnya.

Kubenam mukaku pada lehernya,Peach memeluk erat leherku, beberapa saat kami terdiam dalam keadaan seperti itu. Kemudian ku gesek-gesek hujung batangku dengan dsar cipapnyaa ... tubuhnya menggeliat .... dari mulutnya terdengar erangan .... tak lama kemudian kurasakan dinding-dinding liang cipapnya mengemut kuat, satu tanda yang amat kukenal. Kuangkat kepalaku untuk menatap wajahnya. Wajahnya mendongak ke atas, kedua bola matanya sudah terbalik ke atas, mulutnya setengah terbuka memperlihatkan hujung lidahnya yang bergerak-gerak perlahan, kulit wajahnya yang putih itu sudah berubah merah padam. Seperti yang sudah kuduga, ia sudah berada di depan pintu gelombang orgasme yang dinanti-nantinya.

Kutarik perlahan batangku untuk keluar, pantas Peach mencengkam belakang pahaku untuk menahan gerakanku. Kuteruskan gerakan batangku hingga tinggal bagian kepalanya yang terbenam .... perlahan kusorong kembali .... kutarik kembali ... kusorong lagi .... keluar masuk perlahan-lahan ... kukerahkan tenagaku untuk menahan cengkaman tangannya yang semakin terasa menahan pahaku .... kemutan liang cipapnya semakin terasa .... terdengar jeritan keras keluar dari mulutnya yang terbuka disertai kemutan yang sangat hebat dari liang cipapnya .... kepalanya terangkat ke atas .... kuteruskan gerakan keluar masuk batangku secara perlahan-lahan .... kembali ia menjerit .... kembali kurasakan kemutan yang berturut-turut dalam liang cipapnya .... kepalanya semakin terangkat ke atas, tubuhnya melengkung ke depan, keselipkan tanganku ke bawah tubuhnya dan menopang kepalanya .... kugerakan terus batang kemaluanku secara perlahan-lahan ... kujaga gelombang kenikmatan yang sedang melanda dirinya selama mungkin .... dinding cipapnya terus menerus mengemut .... jeritan dan rintihan silih berganti terdengar dari mulutnya .... seluruh bagian batangku bagai diramas-ramas dan dikocok-kocok perlahan-lahan .... aduh nikmatnya ...., seluruh otot ditubuhku meregang .... kuhujamkan dan kubenamkan seluruh batangku sedalam-dalamnya .... kurengkuh bontotnya serapat yang boleh .... Peach menyambut dengan menarik tubuh dan leherku sekuat-kuatnya dengan kedua tangannya ... tubuh kami yang sudah basah kuyup dengan peluh kini lengket dan bersatu .... batangku bergetar dan berdenyut-denyut disambut dengan kemutan otot cipapnya .... jeritan-jeritan kenikmatannya semakin menjadi-jadi .... dinding cipapnya terus menerus mengocok dan menghisap batangku .... sesuatu bergerak mendesak dari dasarku .... bergerak naik ke atas melewati batangku .... dan akhirnya batangku bergetar hebat ....Peach menjerit-jerit histeria .... dan .... bagaikan air bah lahar kenikmatan menyembur-nyembur .... Peach menggigit bahuku sekuat-kuatnya.....

Akhirnya kejantananku luluh oleh kelembutan kewanitaannya. Kami sama-sama terdiam dalam dakapan masing-masing. Peach terbaring lemas, aku juga lemas tapi batangku belum sepenuhnya merunduk. Ketika aku menggerakkan badanku untuk merenggangkan badanku darinya, batangku mengeras kembali. Ternyata aku masih ingin kembali mengulangi sensasi tadi.

Malam itu kami bersama beberapa kali lagi. Kebetulan besoknya adalah hari minggu. Bermacam teknik berasmara kuajar Peach.

Sejak hari itu aku selalu main dengan Peach bila ada peluang. Well , she's a good partner. Hey, she calls me..see ya guys.
Posted at 03:41 pm by notyjoe
Give Comment  

Peach Bah. 1


Aku kenal Peach ni waktu dia jumpa aku nak minta sponsor untuk Annual Dinner Kolej dia. Peach ni student sebuah IPT kat sini ( alahh…korang mesti taunya ). She's very nice, body dia memang type yang aku nak telan jer….tak der ler tinggi sangat. Tapi cute tu yang aku geram tu.. Kena lak PR dia bagus, aku pun layan elok ler. Dia bagi tau aku dia dancer kat kolej dia, well anak load lagi, ada Satria sebijik.

Since dia jumpa aku nak minta sponsor tu, kitaorang selalu keluar makan-makan. Masa tu aku dah agak budak ni memang nak kena ni. Gaya sensual dia memang aku pun tak tahan, beberapa peristiwa yang meyakinkan aku dia memang dah nak sangat, cuma aku jer yang cool lagi. Tak der ler lebih-lebih, ayat mesti baik, kontrol dulu , cari waktu yang sesuai kan. Kena lak company aku setuju lak nak bagi tajaan sikit-sikit…So, aku ngan dia jadi rapat.

First time aku main ngan dia masa malam Dinner kolej dia. Masa tu, aku jadi wakil boss aku, as penaja majlis tu, so boss aku dijemput ler tapi dia tak dapat pergi ( rezki aku kot). Sebab Dinner tu dibuat kat hotel kat sini, so aku awal-awal lagi dah booking satu bilik coz aku dah tekad by hook or by crook aku nak lanyak si Peach ni. Malam tu aku pergi sorang jer coz Peach pegi dengan kawan-kawan kolej dia.

Malam tu Peach duduk semeja dengan aku, dia dengan baju ketat belahan dada yang menonjolkan bukitnya yang indah dengan skirt hitam pendek paras paha, menarik…. dan seksi. Dinner tu habis around 12 o'clock, then lepas semua Vip balik, diorang ada Phase two lak. ( aku tau, masa aku student pun kitaorang selalu buat dinner camni) . Lampu-lampu warna warni mula berkelipan, tak berapa lama, suara musik disco berkumandang dan Dejayy mula berteriak, "Dancing time, guys !!". Dan beberapa orang mula berjoget, Peach mula pegang dan tarik tangan aku untuk berjoget. Ternyata hot juga budak ni, gerakan-gerakan tubuhnya benar-benar meransangkan (memang nak kena main budak ni). Beberapa kali dua bukitnya yang kental itu digeser dan digoyang-goyangkan di dadaku dengan sengaja. Lebih kurang 1 jam kita berjoget, akhirnya kita stop dulu. Kita rest, borak-borak then minum-minum apa yang patut.

Kemudian lagunya diganti jadi slow and romantic. Peach terus tarik aku ke tengah dewan. Pinggang dan bontotnya membayang dengan indah di saat ia berjalan mendahuluiku. Nampak garis seluar dalam dan branya membayang dibalik pakaiannya yang ketat itu. Kurasakan halkumku bergerak menelan ludah. Ketika berada di tengah dewan kuraih pinggangnya dan ia tersenyum manis sambil meraih tanganku yang lain dan menggenggamnya, sedangkan tangannya yang lain bertenggek di bahuku. Kami menari sambil saling bertatap mata, seolah berusaha menyelami hati masing-masing.

"Bagai mimpi", bisikku perlahan.

"Kenapa ?" tanyanya sambil terus menatap wajahku.

"Seperti mimpi rasanya, menari dengan gadis secantik you". Peach hanya tersenyum.

Kemudian Peach melepaskan genggamannya pada tanganku dan meletakkan kedua tangannya itu lembut di kedua bahuku. Aku pun pindahkan juga tanganku ke pingganggnya. Kutatap matanya dalam-dalam, kutarik rapat pinggangnya dengan kedua tanganku hingga bahagian bawah tubuh kami melekat. Tak lama kemudian Peach merebahkan kepalanya di dada atasku dan memeluk erat leherku dengan kedua tangannya. Kami menari dengan berpelukan erat, mukaku merapat pada kepalanya sehingga dapat kuhirup harum bau rambutnya. Kurasakan sesuatu dari dalam tubuhku bergerak naik, rasa hangat menjalar di dalam tubuhku, naik ke kepalaku. Api berahi mulai menguasai otak dan tubuhku. Kedua tanganku bergerak turun dari pinggangnya menuju ke kedua bontotnya yang padat. Peach tidak bereaksi. Kami terus menari.

Semakin lama aku rasakan sesuatu di bahagian bawah tubuhku semakin lama semakin menegang. Aku sedikit was-was karena aku yakin Peach boleh merasakan sesuatu yang semakin menunjal-nunjal perutnya. Tetapi Peach tetap tidak menunjukkan suatu reaksi yang negatif.(ada can ler ni) . Akhirnya tanganku dengan lembut meramas-ramas bontotnya. Tak lama kemudian Peach menurunkan kedua tangannya ke pinggangku, menarik erat pinggangku, sehingga aku merasakan batangku yang semakin mengeras itu semakin tergesel denagan perutnya di saat kami bergerak menari.

Tak tahan lagi kudongakkan wajahnya yang tersandar di dadaku, Peach hanya menatapku tanpa reaksi, perlahan ku turunkan wajahku, bibirku mendekati bibirnya, perlahan kukecup bibirnya dengan ciuman ringan. Kutatap lagi wajahnya, kulihat matanya sedikit terpejam, kukecup lagi bibirnya, kali ini kubiarkan bibirku menempel lama sedikit. Bibir Peach bereaksi, kepalanya bergerak sedikit. Kesempatan itu tak kubiarkan, kucium bibirnya dengan sebuah french kiss yang dalam, bibir Peach membalas ciumanku dengan hangat, kami saling mengulum dan melumat bibir kami masing-masing. Kami seakan lupa dengan sekeliling kami, namun tak ada yang perlu dirisaukan karena suasana suram seperti ini semua orang tak ambil peduli hal orang lain. Masing-masing dengan keadaannya sendiri.

Ciuman kami semakin erat, perlahan kuselipkan lidahku ke dalam mulutnya mencari lidahnya, Peach menyambut lidahku dengan gerakan lidah di dalam mulutnya. Perlahan dengan kemas tapi lembut aku mula meramas-ramas lagi daging bontotnya yang pejal, sesekali menyelitkan jemariku untuk merasai alur dibelakangnya dengan tanganku. Peach mengalihkan tangannya dari pinggangku kembali ke leherku dan menariknya lebih erat lagi. Akhirnya aku melepaskan tautan bibirku. Peach mengeluh perlahan, aku lihat matanya semakin terkatup seolah tidak mempedulikan keadaan sekeliling lagi. Aku cium tengkuknya yang putih, yang dipenuhi dengan bulu-bulu halus dan tanganku mula mencari buah dadanya. Waktu aku mula meramas lembut buah dadanya, Peach cuma menggeliat senang di pelukanku, dan dia semakin menggesel-geselkan perutnya ke celah kelangkanmgku. Sesaat kemudian, dia berbisik, "Zack, please . !".

Perlahan antara sedar dengan tidak, dalam kesuraman lampu Grand Ballroom tersebut, dan kelembutan irama romantis yang mendayu aku bawa Peach keluar sambil memeluk erat pinggangnya. Di dalam lif, aku sandarkan Peach ke dinding lif yang eksklusif itu, dan sekali lagi aku merapatkan bibirku ke bibirnya yang lembut. Lidah kami bertaut erat dan sesekali menyelit antara satu sama lain. Peach memaut erat leherku sementara tangan kiriku mula bermain di kedua bukitnya kiri dan kanan bergantian. Aku merasa kedua puncak itu semakin besar dan pejal. Manakala tangan kananku menjalar di pahanya dan semakin naik ke atas perlahan demi perlahan dan mengcengkam kemas cipapnya yang dah mula basah itu dengan erat. Peach mengalihkan bibirnya dari bibirku dan melepaskan keluhan panjang sambil tangannya semakin erat menarik leherku.

Sampai di atas, ku bawa Peach ke bilik dan membaringkannya ke katil sambil tidak melepaskan bibirku yang bermain di seluruh mukanya. Ku tenung mukanya dalam-dalam. Macam dah ada Green light, kumasukkan tanganku kedalam bajunya, kuelus lembut perlahan. Peach tetap diam, matanya terpejam-pejam. Akhirnya perlahan kulepaskan bajunya, kulihat branya yang hitam menutupi kedua bukitnya. Kutelengkupkan tanganku pada branya. Bukitnya yang besar itu kusentuh dan kuraba dengan lembut. Tak puas aku menyentuh hanya dengan telapak tangan, perlahan kuusap punggung tanganku pada bukit daging yang terbuka. Kudengar napas Peach semakin tak teratur dan suhu badannya semakin tinggi. Beberapa lama rabaan itu kulakukan, kemudian kumasukkan tanganku kedalam bra bagian kanan dan kukeluarkan pelan-pelan bukitnya.

Takjub mataku memandang, indahnyaaa, tak terkatakan dengan kata-kata. Putingnya yang merah jambu kecoklatan jelas dengan bukitnya yang putih. Dengan lembut kukecup bukit itu. Kemudian kumasukkan lagi tanganku kedalam bra sebelah kiri dan kukeluarkan pelan-pelan bukit sebelah kiri. Darahku berdesir, pemandangan begitu indah, begitu menggoda dan begitu mempesona. Perlahan kulepaskan branya, ah, aku tak tahan, Kudakap Peach, kucium bukit-bukitnya yang mengghairahkan itu. Kutempelkan kulitku pada kulitnya sementara terus kubelai bukit itu, punggung tanganku kugerakkan melingkari bukit itu kemudian dari puncak bukit ke lembahnya, ganti berganti.

Mulanya Peach hanya diam pasrah, tak lama kemudian kurasakan badannya mulai bergetar-getar, tahu-tahu tangannya memelukku erat dankemudian menempelkan bukitnya ke wajahku. Ku kulum dengan lembut puncak bukit Peach. Peach mendesah halus dan getaran badannya semakin keras kemudian badannya tiba-tiba bergetar lembut dan diam tak bergerak dengan mata terpejam. Tak lama kemudian Peach membuka matanya, tersenyum padaku, kemudian mengelus-elus rambutku kemudian mengelus lenganku bahkan kulit dadaku. Langsung kubuka bajuku, kusentuhkan kulitku dengan kulitnya, kami sama-sama bertelanjang dada, kurasakan sensasi yang luar biasa Perlahan kukecup bibirnya, ia membalas, aku pun mulai lagi menyentuhnya, merabanya dan mengelus seluruh permukaan kulitnya. Tak terasa tanganku semakin kebawah, akhirnya tanganku mengelus betisnya, terus mengelus pahanya.

Tubuhku kemudian bergerak menindihnya, kedua tangannya bergerak melingkari leherku, kembali kami berdua berciuman saling melumat bibir. Kuciumi dagunya, kugigit perlahan, tangan kananku bergerak meremas dengan lembut buah dadanya, bermain-main dengan tonjolan kecil di atasnya "Ohhhhhh…Zackk.."" Bibirku kemudian bergerak menelusuri pipinya ke arah telinganya, kucium dengan lembut cuping telinganya kemudian kujilat belakang telinganya. Peach merintih lirih, kedua tangannya meramas-ramas punggungku. Bibirku kemudian bergerak turun menelusuri batang lehernya yang putih mulus itu, dan terus turun ....turun....mencapai puting susunya, dengan hati-hati bibirku melumatnya selembut mungkin, karena aku tahu pada bagian inilah seorang wanita merasakan kenikmatannya yang terawal. Rintihan yang keluar dari mulutnya semakin mengeras, bibirku kembali bergerak turun, kini menelusuri perutnya, menjilat pusatnya.

Kemudian dengan perlahan kubuka skirtnya. Kutatap wajahnya, matanya terpejam dengan kepala sedikit mendongak ke samping, kedua tangannya mencengkam kemas cadar katil. Aku tolak skirtnya ke atas hingga terpampang dengan jelas di depan mataku keindahan tubuh bahagian bawahnya yang hampir telanjang itu. Pahanya begitu putih dan mulus, kedua betisnya ditumbuhi bulu-bulu halus.

Aku tarik tubuh munggil itu ke hujung katil, aku duduk di antara kedua kakinya yang kugantungkan di atas kedua pahaku. Kuangkat kaki kirinya, Peach membuka matanya perlahan-lahan menatapku. Sambil menatapnya kucium betisnya dan bergerak perlahan menelusuri ke atas, dan semakin ke atas.... hingga di bagian dalam pahanya, terdengar erangan dari mulutnya, otot pahanya meregang ...... kugeser tubuhku mukaku tepat di depan lubang cipapnya . Dan dibalik tipisnya triumph pink segitiganya, samar-samar kulihat bulu-bulu yang ditrim rapi. Saat kuusap segitiga tersebut, aku mendengar Peach mendesah, "Ohhh, Zack..Pleasee…"

Aku tak tahan, skirt Peach kulepaskan. Kuteruskan usapanku, desahan Peach semakin menjadi, akhirnya kumasukkan tangan kananku ke dalamnya dan menyentuh bulu-bulu serta lembah yang basah. Kugerakkan tanganku menyusuri lembah tersebut sehingga menyentuh clitnya, Peach menggeletar dan menjerit lirih. "Aahhhhhhhhhhhh…"

Tak puas dengan satu tangan, penutup tubuh Peach yang terakhir aku buka, Peach mengangkat punggungnya untuk memudahkan gerakanku. Didepanku terpampang cipapnya yang indah, rambut halusnya berwarna coklat kehitaman. Dengan ibu jari dan telunjuk kubuka lembah tersebut, terlihat bibir-bibir berwarna merah muda. Kemudian tanganku menyusuri bibir-bibir tersebut dengan lembut, Peach hanya mendesah. Tanganku menelusuri bibir-bibir tersebut kemudian ke clitnya, tiap kali tanganku menyentuk clitnya Peach hanya menggeletar dan mendesah. Kulakukan hal ini berulang-ulang bahkan kugunakan kulit sepanjang lenganku untuk menyusuri bibir tersebut sampai suatu saat Peach menjadi liar, dia menarik kepalaku dan membenamkannya di cipapnya. Karena tanganku tidak dapat digunakan sementara darahku sudah mengelegak, aku menggunakan mulut dan lidahku untuk menyusurinya. Ternyata Peach semakin menggila sampai kemudian cipapnya banjir, saat itulah Peach terdiam mengejang.

Aku tak tahan, kulepaskan tangannya, kulepaskan seluruh pakaianku, kulepaskan seluar dalamku, sesuatu yang sudah menegang dari tadi dan berdiri mendongak ke atas bebas dari sarangnya. Kemudian kupeluk tubuhnya, kurasakan kehangatan tubuhnya, kutempelkan batangku melintang di cipapnyat. Kudakap erat tubuhnya, tak lama kemudian kurasakan getaran lembut tubuh Peach. Kukecup lembut bibirnya dan tanganku mulai lagi menelusuri setiap lekuk liku tubuh Peach. Peach memelukku, dan mulai kurasakan bibir-bibir cipapnya berdenyut-denyut memamah batangku. Aku diam sejenak untuk bernafas kemudian kugeser-geserkan batangku pada cipapnya, dia tergetar dan mulai turut menggerakkan punggungnya, beberapa saat kemudian kulepaskan ciuman pada bibirnya, kutatap wajahnya.Butir-butir keringat mulai membasahi wajahnya, warna putih wajahnya sudah menjadi merah muda, matanya yang sayu menatapku, memancarkan sinar yang khas dari seorang wanita yang sudah di ambang penyerahan diri ke dalam gelombang samudera birahi.

Peach kemudian menarik wajahku dan mencium lembut bibirku. Sesaat kemudian ia menaikkan kedua lututnya hingga di sisi pinggangku, kedua tangannya memeluk pinggangku. Dan sesaat kemudian tanganku bergerak membimbing batangku.... perlahan kudorong hingga bagian kepalanya menyentuh cipapnyaa.... kutatap wajahnya, sedang menggigit bibir. Kugoyangkan sedikit menyibak belahan cipapnya ... ia menahan napas. Ujung kepala batangku kini kurasa sudah berada di tempat yang tepat, kulepaskan genggaman tanganku ... kudorong perlahan ...Kukulum mulut Peach rapat. Mata Peach hanya terpejam-pejam dan dari kerongkonganya terdengar suara yang tidak jelas. Ketika baru kepala batangku masuk, Peach hanya mencelikkan matanya seakan-akan sukmanya terbang entah kemana.......

Posted at 03:40 pm by notyjoe
Give Comment  

Pecah Teruna Part III


"Abang, Ani pegi mandi dulu, ya?" "Mmm.." Aku angguk aje, mata aku dok pejam lagi. Aku bukak sebelah mata dan jeling kat Ani. Dia tengah sibuk menukar pakaian pengantin yang dipakainya dan tak perasan aku dok mengintai.Memang tak dinafikan, Ani ni cukup cantik. Original kampung beauty,untouched by kimia kosmetik moden. Umur Ani baru 18 tahun. Orangnya kecil molek,berkulit cerah, muka dia bujur sirih, manis menawan. Pipi dia pulak licin dan agak kemerah-merahan, semulajadi.. tak payah pakai blusher. Bibir Ani memang original pinkish, aku rasa dia ni tak rajin pakai lipstick. Nak describe camana rupa Ani aku tak la berapa reti sangat. Yang aku pasti, diamemang lawa. Pilihan mak aku


Posted at 11:56 am by AKMAR20
Comments (5)  

RECOVER G

Pengorbanan Untuk Ayah Part II

Pulang membawa lori , pikiran Syed tiba-tiba menjadi gelisah tak menentu. Entah kenapa tiba-tiba ingatannya tercurah kepada Numi. Seperti ada sebuah perasaan cemburu tiba-tiba membuatnya menjadi tak tenang diam berada di dalam rumah. Sedangkan sikap Syed yang demikian, diam-diam memperhatikan kedua orang tuannya.

Babe pikir perhatiin lu kayak orang keconfusean, Hen. Ade ape sih?" tanya pak Dodo disaat melihat melihat sang anak salah tingkah kengkau ar kedalam dengan sikap tak tenang diam. "Ah tidak beh , cuma sedikit mikirin trayek yang besok pagi bakal aye kerjain ke Air Panas , be!" sahut Syed mengada ada. "Oh begitu.!" Ujar sang orang tua dengan kepala mengangguk angguk seperti apa yang telah membuat sang putra tampak gelisah itu. Ketika waktu sudah menunjukkan pukul setengah satu malam, pikiran Syed masih tetap resah tak menentu. Entah kenapa tiba-tiba dia menjadi punya pikiran yang tidak-tidak terhadap diri Numi. Seolah-olah kepergian Numi malam hari itu membuat ia menjadi curiga. Didalam bayangan matanya ketika itu Numi telah melakukan sesuatu perbuatan yang sifatnya sangat mencemarkan nama baiknya.

Tak salah kalau Heny tiba-tiba punya pemikiran sedemikian rupa. Kerana hampir setiap orang orang mempergunjing pak Zaidi, yang mengatakan tidak bekerja, tidak usaha tetapi duitnya tetap ada. Dan sedangkan cerita cerita itu dikaitkan Syed dengan kejadian yang diceritakan Jeff sian tadi. "Jangan jangan kehidupan rumah tangga pak Zaidi, Numi yang menanggungnya aku punya kecurigaan kalau dia telah melakukan perbuatan maksiat kerana memikirkan keadaan orang tuanya yang tidak bekerja dan didalam keadaan sakit itu ? Apa akalu ? Aku jadi penasaran juga ingin mengetahui secara persis. Ya.ya ! Tiba-tiba pemuda itu mengangguk-angguk sendirian didalam bilik bagai orang gila. "Aku harus mengetahui yang selalu menjadi incaran kaum lelaki didaerah ini?" sambungnya dan kemudian berusaha merebahkan tubuh diaabang pembaringan.

Keesokan harinya setelah waktu menunjukan pukul setengah delapan malam, sepulang narik Syed segera pergi ke warung mak Mardiati . Diwarung itu santai sambil ngopi ia berusaha menyelidiki apa yang telah terjadi di lain segi aabang kengkau arga pak Zaidi itu. Kenyataan yang diterima Syed memang betul. Disat ia sempat nongkrong di warung kopi itu ia mendengar dua orang lelaki yang berlagak boss tengah membercakapkan seseorang. Dengan jelas telinganya mendengar orang yang dibercakapkan itu lain tidak adalah Numi.

"Betul, saya mengantarkannya sampai ke warung ini," suara lelaki yang bertubuh gemuk dan sedikit botak kepada rekannya yang kurus tinggi. "Kalau tidak salah ia mengatakan nama Numi, ow sedap sekali dia. Saya betul betul tidak menyangka permainannya begitu hebat dan menyenangkan. "Ah, kau membikin aku ngiler saja?" sahut lelaki setengah baya yang bertubuh kurus tinggi menyahut ucapan rekannya bertubuh gendut itu. "Kalau begitu coba kita tunggu, mungkin sebentar lagi dia kengkau ar..?" Syed berusaha menenangkan perasaan sekalipun ketika itu hatinya hangat seperti tersulut emosi yang tak terkira. Sambil menghisap rokok Mild Sevens kesenangannya ia tampak sesekali menghirup kopi yang tampak masih mengepul diaabang mejanya.

Selang beberapa hari saat kemudian entah dari mana datangnya tiba-tiba Syed melihat Numi datang menghampiri lelaki yang berlagak boss itu. Seketika dada Syed menjadi berguncang hebat ketika ia melihat Numi menghampiri orang-orang setengah tau itu. Apa lagi ketika itu dilihatnya kedua lelaki itu sempat menyentuh bagian pantat gadis blesteran Arab India itu. Darah Syed betul-betul terasa tersirap menghangat saking menahan emosi yang tak terhingga kerana cemburu. Tetapi apa kejadian setelah itu setelah gadis itu melihat bahwa di warung itu melihat bahwa diwarung itu ada seseorang lelaki yang selam ini menjadi incarannya ada didalamnya. Wajah konyol yang genit itu mendadak ciut dan seperti malu ketika Syed menatap tajam ke arah mukanya.

"Kaak," sentak gadis itu dan kemudian memburu Syed dan tak memperdulikan kedua lelaki itu lagi. Syed berpura-pura jual mahal. Seketika kepalanya ditundukkannya menatap meja dan kemudian seolah-olah acuh dengan kedatangan Numi.

"Kak, kak marah kepada saya?" ucap Numi lagi dengan suara terdengar melemas seperti mempunyai kesalahan terhadap Syed . Sesaat Syed berpura-pura mengangkat kepala yang tertunduk. "Heeh." Selorohnya dengan sikap mencemooh. Kau kira aku tidak tahu apa yang kau kerjalkan selama ini, Kar?" sambungnya seraya melemparkan telapak tangan gadis itu yang berada di pundaknya. Melihat sikap Syed yang dingin itu Numi tampak surut merasa kecewa. Apalgi pertanyaan dengan kalimat yangkasar terceloteh dari mulut lelaki itu.

"Kaak," suara Numi memelas."Kakak sudah mengetahui ? Becikah kakak kerana telah melakukan perbuatan itu ?" Huuh." Selorohnya dengan penuh hina dan setelah itu pandangan mukanya diarahkan ke arah muka mak Mardiati . "Berapa harga saya makan mak ? Donat empat Bolu kukus dua dan kopis satu ?" sambungnya kemudian, mak Mardiati bergegas mendekati. "Cuma 2 ringgit aje ," sahutnya kemudian.
Posted at 03:32 pm by notyjoe
Give Comment  

Pengorbanan Untuk Ayah Part I

NUMI nama perempuan itu. Dia adalah seorang gadis blasteran Arab dan India. Wajahnya tampak dan menawan sekalipun kulitnya agak hitam. Hidungnya mancung, bibirnya tipis dan merekah sedangkan pada bola matanya yang bulat itu terhias oleh bulu-bulu lentik. Rambutnya ikal mayang terurai sebaabang bahu. Numi tidak seperti gadis-gadis yang lain pada umumnya. Tidak senang kengkau ar rumah, apa lagi untuk pergi kesana kemari atau menghadiri tempat-tempat sosial. Entah kenapa ia senang begitu sama sekali tidak ada yang tahu. Yang jelas diketahui semua orang ia selalu mengurungkan diri dan membantu orang tuanya di dalam rumah. Dari memasak sampai kepada hal-hal mencuci pakaian itu adalah merupakan hal sehari-hari.

Padahal pemuda yang ada disekitar kampungnya sangat senang dan banyak yang tertarik kepadanya. Tetapi gadis itu tampak dingin dan jarang sekali memberikan harapan kepada seorang pemuda. Paling-paling ia hanya memberikan senyuman dikala ia berlalu dengan begitu saja. Gadis itu betul-betul membuat gila bayang banyak pemuda. Seolah-olah untuk gairah bercinta sama sekali tidak pernah terpaut . Dan bahkan persoalan simple yang semata-mata tidak memberikan arti apa-apa buatnya. Gadis itu di aabang rumah tangga tuan Zaidi hanya merupakan seorang anak wayang. Ia tidak mempunyai kakak atau pun adik. Yang membuat orang-orang confuse terhadapnya, kengkau arga itu sesungguhnya hanya mengundang perhatian. Pak Zaidi yang sudah setengah tua itu diketahui orang tidak bekerja. Sedangkan akhir-akhir ini diketahui dia terserang penyakit ginjal yang teruk. Penyakit ginjal yang pernah diketahui dari seorang doktor yang merawatnya tidak bakal sembuh. Yang menjadi pertanyaan orang-orang setempat, pak Zaidi tidak bekerja, tidak berdagang seperti tak pernah mempunyai kegiatan apa-apa. Tetapi anehnya untuk menyambung kehidupan sehari-hari, kengkau arga itu tidak pernah kekurangan atau meminjam kesana kemari. Kengkau arga pak Zaidi tampak tenang, tentram dan selalu kelihatan harmonis. Confuse orang-orang bila memikirkan keadaannya yang demikian itu.

"Aku confuse melihat kengkau arga pak Zaidi, padahal dia tidak kerja, tidak dagang kok makannya tetap ada. Dari mana ya ia mendapatkan duit?" Tanya Rusdi yang berborak dengan beberapa orang rakannya di warung kopi pak Atan, sesaat Wahab yang mendengar celotehan itu, sambil mengunyah roti canai yang sudah berada di dalam mulutnya, dengan tenang ia menjawab.

"Merepet le kali?"

" Lakhanat…kencing aje lebih . Kita jangan punya pikiran terlalu sensitif, Rus. Dosa orang yang tidak ada faktanya." Potong Ridwan sambil meneguk kopi.

" Chee waahh , habis dari mana dia hendak mendapatkan duit kalau tidak dengan cara begitu?" sambar Rusdi lagi sambil meneguk manisnya.

"Yah, mungkin dia punya kekayaan sewaktu sebengkau m sakit dan disimpannya di bank! Siapa tahu simpanannya banyak dan di deposit dan kemudian setiap bulan dia hanya mengambil bunganya saja. Sedap cakap aje saja lu ikut orang," bingkas Ridwan lagi.

Namun bengkau m sempat Rusdi dan Ridwan meneruskan percakapannya itu, tiba-tiba seorang pemuda yang sangat disegani di kampung itu muncul dan kemudian menghempaskan pinggul duduk di samping Rusdi.

"Dari mane, abang?" tegur Rusdi menghormati pemuda itu. Pemuda itu tampak tersenyum hambar sambil menyeka mukanya dengan telapak tangan kanan.

.. Pemuda itu adalah Syed . Pekerjaannya sehari-hari adalah pemandu lori .. Dan lelaki itu masih bujang yang banyak di senangi kaum wanita. Syed juga sesungguhnya adalah menjadi pujaan Numi di kampung itu. Selain mempunyai wibawa diketahui Numi ia memiliki wajah tampan, tegap dan kekar badannya. Tetapi sekalipun seringnya Numi menggodanya Syed selalu menganggapnya dingin. Gadis blasteran Arab India itu kurang menjadi perhatian baginya. Kerana Syed merasa dia masih bengkau m mempunyai apa-apa. Dia harus mencari duit dan bekerja dahulu untuk mengumpulkan duit. Setelah duit terkumpul barulah ia mempunyai niat mencari seorang pendamping.

Syed sesungguhnya juga punya hati kepada perempuan itu, tetapi kerana mengingat keadaan yang tidak memungkinkan akhirnya, ia menjadi tersurut untuk tidak memikirkan hal-hal yang demikian itu. Sesaat pemuda itu tampak menyulut sebatang Jiesamsue. Dan setelah menyalakan rokoknya lalu di isapnya dalm dan kemudian asapnya dihembuskannya jauh-jauh kemuka dan bersamaan dengan itu mukanya diarahkannya kepada mak Mardiati yang punya warung itu. "Mak bagi kopinya atu, tolong gulanya jangan banyak-banyak ya mak!" ucapnya seraya mencomot kueh donat yang tertumpuk di dalam piring yang terhampar di meja.

Bengkau m lagi kopi pesanannya itu disediakan oleh Mardiati , ia langsung menggigit kue donat itu! Tampak santai sekali Syed dalam menghadapi istirahat siangnya itu. Rusdi dan Ridwan masih tampak tenang-tenang diam sambil sesekali meneguk air teh dan kopi mereka masing-masing. Dan setelah itu dengan tanpa disadarinya, tiba-tiba Rusdi mulai angkat bercakap kembali.

"Tetapi gue tidak yakin kalau dia punya simpanan savings . Aku punya dugaan kalau tidak punya cupangan, atau sekurang-kurangnya dia punya tuyul.." sambungnya kemudian.

Akh engkau jangan cakap sembarangan, lu, Aku bilang dosa ikut orang yang tidak ada buktinya. Engkau mau tidak dituduh begitu kalau nantinya engkau jadi orang kaya atau sekurang-kurangnya kayak pak Zaidi?"

"Ah kalau bukti kenapa mesti marah?" ketus Rusdi menjawab pertanyaan Ridwan seketika.

"Akh udah deh jangan nyeritain dia, yang penting dia kan tidak nyusahin engkau , tidak ngerugiin engkau dan sama sekali kagak ada sangkut pautnya dengan engkau kan " ujar ridwan kembali. Tetapi Rusdi yang sesungguhnya memang sakit hati kerana cintanya tidak terbalas oleh Numi terus saja menguntit tentang pak Zaidi. Pak Zaidi selalu diceritakannya dengan berbagai keburukan.

Diam-diam berbincangnya yang memperuncing pak Zaidi itu akhirnya didengar oleh Udin dengan serius.Dan sambil mendengar pembercacepat itu pikirannya berjalan menganalisa. Dan apa yang dikatakan kedua anak muda yang masih duduk di SEK.MEN SIMPANG RENGGAM itu akhirnya membuat Udin semakin ingin mengetahui dengan persis siapa sesungguhnya tuan Zaidi. Setelah selesai menyambar biaya makan dan mengopi di warung mak Mardiati itu lalu Syed sambil melenyelempangkan handuk kecilnya keleher, kemudian kembali bengkel Megat yang mempunyai kereta banyak dan Lori dialah yang selama ini ditamabangi Syed . Saat pemuda itu tiba di bengkel Megat , ia terus berlalu mendekati Jeff rekannya yang sama membawakereta milik Megat .. Dan di saat Syed mendekati Jeff, seketika saja rekannya itu berbisik pelan kepadanya.

" Hen, ada yang kirim salam buat lu, " Syed mengeryitkan alis mata mendengar bisikan itu, sedangkan mulutnya dengan tanpa sadar berceloteh.

" Kirim salam ?"

" Iya!" sahut Jeff dengan senyum dan mengerdipkan mata kiri. "Lu sih boleh abangga deh dapatin itu anak?"

Jantung Syed berdegup keras ketika mendengar ucapan rekannya itu. Mendengar ucapan itu ia betul betul terkejut. " Aku tak faham, siapa sih yang lu maksud kirim salam itu?"selorohnya kemudian. Jeff tampak mendekatkan mulutnya ketelinga Syed . Sedangkan telapak tangan kanannya menepuk bahu Syed dengan pelan.

"Numi. Anak pak Zaidi itu katanya tergila-gila sama engkau "

Mendengar ucapan itu Syed langsung menghela nafas panjang. Dan kemudian ia tampak diam seperti berpikir-pikir di dalam hati sambil menatap wajah rekannya yang masih memperhatikan senyuman itu.

Bersambung ke Numi II

Posted at 03:31 pm by notyjoe
Give Comment  

Peristiwa Dahulu

Sewaktu kecilku dahulu, aku tinggal di salah sebuah kampung di Perak. Tak payahlah aku nyatakan nama kampung tersebut tetapi cukup aku katakan ia berada di Hulu Perak. Di sana, kami sekeluarga tinggal berjiran dengan orang-orang yang berumur juga sebab kebanyakan anak dara dan teruna telah mula melangkah ke bandar mencari kerja. Tinggallah kami, budak-budak dan orang-orang tua.

Di sebelah rumah aku, tinggal pasangan Pak Abu dan Mak Minah. Mereka adalah jiran yang begitu rapat dengan kami sehinggakan kalau ada apa-apa yang terkurang, merekalah tempat kami meminjam. Dan Pak Abu pulak cukup rajin menolong aku terutama bila Mak Minah tak ada kat rumah. Apa saja yang aku minta tolong, cepat dia laksanakan. Sehinggalah satu hari, baru ku tahu niatnya terhadap aku.

Aku perlu membetulkan reban ayam dibelakang rumah ku. Mak dah membebel sebab reban ayam tu senget diredah musang 4 hari yang lepas. Beberapa ekor ayam kampung dara telah kecurian dan ayah sentiasa sibuk dengan kerja-kerja di kebun. So, sebab tak nak mak terus bising, sebagai anak tunggal, aku rela membantu membetulkan reban ayam itu dengan rela hati. Malangnya, alat tukul kesemuanya dibawa oleh ayah ke kebun.

Akupun ke rumah Pak Abu untuk meminjam penukul dan beberapa butir paku untuk menguatkan asas reban itu. Sewaktu aku ke sana, aku seperti biasa memakan kain dan T-shirt. Aku pun tak pernah terfikir apa-apa akan berlaku hari itu. Dengan selamba, aku memanggil Pak Abu dengan niat untuk meminjam alat penukul beliau. Sayup-sayup aku terdengar Pak Abu menjawab panggilan aku dari dalam rumah dan menyuruh aku naik ke atas. Akupun. Memandangkan pertalian kami rapat, naik ke rumah Pak Abu. Pak Abu ada di dalam bilik, so aku pun tunggu di ruang depan. Pak Abu keluar dengan bertuala singkat, cukup untuk cover bahagian perut hingga ke lutut sahaja. Aku menyuarakan hasrat untuk meminjam alat penukul Pak Abu. Pak Abu senyum meleret melihat aku dan dengan perlahan menyuruh aku mengambilnya di atas para di bilik tengah. Aku pun ke bilik tersebut dengan diikuti Pak Abu. Aku memang tidak menyimpan curiga sebab kami memang rapat.

Bila sampai aje di bilik tersebut, aku pun memijak stool untuk mengambil alat penukul yang berada di atas para. Tetapi, tanpa aku jangkakan, sewaktu kedua-dua tangan ku di atas para meraba-raba kedudukan alat penukul tersebut, tangan Pak Abu menyelingkar ke badan dan terus memegang buah dada ku. Aku tersentap dan akibat terlalu terkejut, aku tergelincir dan terjatuh ke dakapan Pak Abu. Aku dipeluk erat oleh Pak Abu dan disebabkan badan ku yang kecil molek, aku dengan mudah didukung dan dihumbankan ke atas katil yang agak empok itu.

Pak Abu dengan rakus terus menerkam ke atas ku dan mula menciumi seluruh mukaku, dan dengan ganas mengucup bibirku sehingga aku susah bernafas. Bila aku membuka mulut untuk mengambil nafas, lidah Pak Abu menyelinap masuk ke dalam mulut aku dan bermain-main dengan lidah ku. Aku tak dapat menjerit. Namun, ciuman ghairah Pak Abu benar-benar merangsangkan nafsu kecil ku. Pada waktu yang sama, tangan Pak Abu meramas-ramas tetek ku yang sederhana saiznya memandangkan umurku yang baru menginjak 16 tahun. Disingkapnya baju T aku dan mulutnya beralih menyonyot puting tetek ku pula. Tangan kiri Pak Abu meramas-ramas buah dadaku seperti belon. Secara perlahan, mulut Pak Abu menurun ke bawah dan dengan perlahan mula menjilat-jilat perutku terus turun menuju kemaluan ku sehinggakan aku rasa khayal dan mataku berbintang-bintang menahan perasaan baru yang tak pernah aku rasakan selama itu. Dan tiba-tiba, aku terasa seperti hendak kencing bila mulut Pak Abu menjilat biji kelentitku. Aku tiba-tiba terasa seperti terkencing tanpa kesedari sebenarnya air mazi ku mula terkeluar akibat kelazatan hisapan mulut Pak Abu. Aku cukup takut Pak Abu menyedari perubahan itu yang memungkin Pak Abu bertindak lebih ganas terhadap tubuh ku yang comel ini.

Aku berasa sungguh letih. Aku lihat Pak Abu bangun lalu melondehkan tualanya. Wow, terkejut aku melihat batang Pak Abu yang sungguh besar,tegang dan keras. Pak Abu tahu aku dah mula panik dan beliau dengan perlahan-lahan mara menarik tanganku sehingga aku berdiri. Pak Abu menyuruh aku melutut di depannya dan aku seperti terpukau melutut seperti yang dikehendakinya. Batang Pak Abu benar-benar berada di depan mataku dan dengan perlahan Pak Abu menyuruh aku membuka mulutku. Aku membuka mulutku dengan perlahan dan Pak Abu mula meletakkan batangnya ke mulutku.

"Hisap", arah Pak Abu. Aku benar-benar terperanjat tetapi takut kalau Pak Abu marahkan aku sebab terpancut ke dalam mulutnya tadi terus memasukkan batangnya ke dalam mulut ku. Terasa masin berlemak air yang berada dihujung batang Pak Abu tetapi aku terus masukkan batang itu sehingga ia mencecah tekak. Aku berhenti setakat itu.

"Hisap macam ais kerim" arah Pak Abu seterusnya. Aku pun mula menyonyot batang Pak Abu perlahan-lahan. Pak Abu mula mengerang-ngerang kesedapan dan aku tahu apa yang aku buat adalah seperti yang beliau inginkan. Pak Abu mula tak keruan. Ia dengan ganasnya menarik kepalaku rapat ke perutnya sehinggakan aku kadang-kadang rasa tersedak bila kepala batangnya kadang-kadang menujah tekak ku. Ada beberapa inci lagi batang Pak Abu diluar mulutku. Pak Abu terus meletakkan tangannya di belakang kepala ku dan menekan-nekan kepala ku rapat dan dengan tiba-tiba menekan dengan ganas kepala ku dan akibatnya kesemua batang Pak Abu masuk kadalam mulutku dan kepala batangnya terus masuk ke dalam tekak ku. Aku terasa seperti nak muntah dan nafasku terasa tersekat disebabkan tekak ku kini dipenuhi kepala batang Pak Abu. Dan tiba-tiba aku lihat Pak Abu seperti tersengguk-sengguk dengan muka yang merah melepaskan suara kepuasan dan aku terasa pancutan demi pancutan mengalir dalam tekak ku. Aku cuba mencabut batang Pak Abu tetapi bila terlepas sahaja batang Pak Abu dari mulutku, muka ku tertembak dengan air mani Pak Abu dengan amat deras sekali. Sungguh anih bau dan warna putih pekat air mani Pak Abu yang terpancut di mukaku ini.

Pak Abu terus menarik aku ke atas katil sambil memeluk ku dengan erat. Muka ku dijilat-jilat sehingga bersih. Mulutku dikucupi sekali lagi dan tetek ku diramas-ramas lagi sehingga aku rasakan putingku seperti hendak tercabut. Pak Abu menolak muka ku ke teteknya dan menyuruh aku menghisap puting teteknya pula. Aku pun mengikut sahaja dan tanpa aku sedari batang Pak Abu kembali tegang. Aku ditiarapkan di atas katil dan teras Pak Abu meramas-ramas bontot ku dengan lembut sekali. Terasa lidah Pak Abu bermain-main di lubang duburku. Pada mulanya, aku tak tahu apa yang berada di fikiran Pak Abu. Namun, aku terasa nikmat sekali. Pandai lidah Pak Abu menimbulkan rasa ghairahku semula. Tiba-tiba, aku teras sesuatu cecair sejuk dilumurkan ke lubang buritku aku cuba berpusing tapi hanya setakat separuh sahaja. Aku benar-benar terkejut melihat Pak Abu sedang melumurkan losyen Baby Johnson ke batangnya dan lubang buritku. Aku teras kepala batang Pak Abu yang suam-suam itu mula menujah-nujah lubang buritku yang sempit dan kecil itu. Aku cuba menghalang tapi tangan ku ditepis dan batang Pak Abu mula menceroboh lubang buritku secarapa perlahan-lahan. Aku cuba menjerit kesakitan yang amat sangat tapi cepat-cepat sebelah tangan Pak Abu mecekup mulut ku dan dengan sekali henjut, batang Pak Abu menerobos lubang buritku. Aku terasa sakit dan seperti hendak terberak tetapi aku tidak dapat berbuat apa-apa. Batang Pak Abu terus masuk ke dalam sehingga aku terasa bulu-bulu Pak Abu dah rapat ku punggungku. Sakit dan pedih yang amat sangat ku rasakan dan lubangku terkemut-kemut menahan rasa.

Pak Abu mula menggerak-gerakkan batangnya turun naik dari lubang buritku. Terasa seperti nak terkeluar lubangku mengikut gerak sorong tarik tersebut. Mula-mula perlahan tapi selepas itu, Pak Abu mula menggerakkan batangnya dengan laju dan ganas sekali. Aku yang pada mulanya terasa sakit namun mula terasa ghairah pula. Dalam kesakitan namun kesedapan. Bontotku juga mengikut rentak persetubuhan itu dan tak berapa lama, Pak Abu kejang dan dengan meramas kedua-dua bontotku dengan kuat. Aku terasa air mani Pak Abu sekali lagi memancut-mancut tetapi kali ini ke dalam lubang buritku. Pak Abu mengeluh kesedapan dan tertiarap di atas ku. Badanku yang kecil molek itu seperti tertimpa benda besar dan pada ketika yang sama, aku jua terpancut di atas katil itu.

Dengan perlahan Pak Abu menarik keluar batangnya dari lubang sempit ku. Air mani turun terkeluar dari lubangku dan melilih ke peha ku. Pak Abu tersenyum sambil mengucapkan terima kasih kepada ku. Aku tak tahu nak kata apa, yang aku tahun, lubang burit ku terasa pedih sekali tapi pada masa yang sama aku terasa nikmat yang amat sangat dengan persetubuhan itu. Aku cuba bangun tapi tak terdaya. Pak Abu tersenyum sahaja. Dia bangun, mengambil alat penukul dari atas para dan memberikan kepada ku. Dia memimpin aku ke bilik air untuk membersihkan badan. Tinggallah aku sendirian di situ. Bila aku cuba mencibuk lubang burit, teras pedih sekali.

Bila balik ke rumah, akupun menonggeng di depan cermin dalam bilik ku. Ternampaklah lubang burit ku luka dan terkoyak akibat dirodok oleh batang Pak Abu yang amat besar dan keras itu. Aku hanya dapat membetulkan reban ayam mak pada waktu tengahari selepas lega dari kepedihan tersebut.

Dan, untuk beberapa bulan, bila sahaja Pak Abu teringin memenuhi nafsu serakahnya, aku akan dipanggil ke rumahnya dengan pelbagai alasan. Aku juga sedikit demi sedikit mula ketagih denganpersetubuhan nikmat itu dan untuk beberapa bulan, aku melayan kehendak Pak Abu dengan rela hati. Berbagai posisi kami lakukan, dan di beberapa tempat seperti di kebun Pak Abu, di tepi sungai dan sebagainya. Aku tidak tahu kenapa lubang buritku yang menjadi sasarannya namun aku bersyukur dara kegadisan ku masih.

Peritiwa itu telah lama berlaku namun tetap segar dalam ingatan ku. Sesiapa yang ingin memberi komen dan bertukar-tukar fikiran terutama gadis-gadis yang pernah ditimpa peristiwa sebegini rupa, hantarlah e-mail ke lynn74_99@yahoo.com.
Posted at 03:28 pm by notyjoe
Comment (1)  

Pinjaman Yang Menjadi Lain


Kadang-kadang sesuatu yang datang tidak dipinta. Lain yang dihajat lain yang dapat. Tetapi kalau kita sudah berhajat, hendaklah berusaha untuk mendapatkannya. Ceritaku kali ini berlaku tidak dirancang, hanya masa dan kesabaran telah mengubah keadaan asal.

Aku bertemu dengan Juli secara tidak sengaja, semasa aku ke sebuah syarikat kewangan di KL. Pada masa itu aku ingin mendapatkan sedikit maklumat berkenaan pinjaman pengubahsuaian rumah yang ditawarkan oleh syarikat tersebut. Aku dilayani oleh seorang wanita yang memperkenalkan namanya sebagai Juli setelah aku duduk menunggu hampir sepuluh minit. Semerbak bau 'Armani'. Dia datang sambil meminta maaf atas kelewatannya.

"Sorry, most of my staffs are busy," jelas Juli.

Juli yang berpakaian baju kurung moden butik, kelihatan begitu manis tambahan pula bajunya menampakkan bentuk badannya yang sedikit berisi tetapi menawan. Begitu bergaya dengan solekan dan rambutnya yang berombak berbelah tepi, tambahan dengan 'cheekbones'. Aku mengagak umurnya dalam lewat 20an ataupun awal 30an.

Walaupun setelah diberitahu oleh Juli yang fasiliti pinjaman pengubahsuaian rumah telah dibekukan buat sementara waktu, aku bertanya pula berkenaan jenis-jenis pinjaman yang lain. Aku cuba memanjangkan perbualan dengan Juli, bertanya seolah aku ini begitu berminat untuk membuat pinjaman sambil aku selangselikan dengan sedikit jenaka, cuba untuk menarik perhatian Juli. Juli pula memang agak 'sporting', begitu baik budi pekertinya dan sentiasa melemparkan senyuman manis semasa menerangkan fasiliti-fasiliti lain yang ditawarkan oleh syarikatnya. Sambil menganggok aku menjeling kecelahan baju Juli, mengintai kalau-kalau dapat melihat celah buah dadanya. Tetapi pandai pulak Juli mengelak bila mataku cuba menjeling.

Agak-agak lebih kurang setengah jam, aku pun meminta diri. "I think I've got everything I want, I've to excuse myself. Terima-kasih daun keladi", aku berkata seraya mengambil borang-borang yang berkaitan dan ingin beredar. Aku hulurkan tangan kananku.

Tiba-tiba Juli berkata,"You ni US graduate ke?"

"Aik, mana you tahu?" aku menjawap kehairanan.

"I tengok cincin kat jari you tu, lawa color dia", Juli berkata sambil matanya menunjuk ke cincin 'graduate' berbatu topaz biru dijari manis tangan kananku.

"You pun graduate US ke, kat mana?" aku bertanya sambil mula duduk kembali.

"UCD, tahun 1990, you mana pulak?" Juli ingin tahu lebih lanjut.

"Somewhere midwest, senior you by 3 years. Tapi I pernah setahun di Aurora. Mmmm.. by the way, I've this appointment at eleven, got to rush. Maybe we could go out for lunch or something, boleh kita sembang lagi" aku berkata, buat-buat sibuk sikit. Saja aku nak jual mahal, nak tengok reaksi Juli.

"Sorry keeping you....., and nice meeting you" Juli senyum.

"No problemo....ni nombor cell I. Call la bila free nanti, we set a date" aku berikan 'business card'ku.

"Bye" Juli menghulurkan tangan.

"Bye and I hope this wouldn't be our last" aku pasang jerat.

Aku menyambut tangan Juli dan senyum. Tangannya lembut, seperti tak pernah membuat kerja-kerja rumah sepanjang hidupnya. Sambil mengenggam tangan kanannya, aku sempat menjeling cincin berlian di jari manis kirinya. "Mungkin cincin kahwin kot" aku berbisik sendiri.

Aku balik ke pejabat. Aku tidak dapat menumpukan perhatian kepada kerjaku. Komputer didepanku seringkali 'hang' semacam ia mempunyai hubungan telepatik dengan otakku, tak dapat berfungsi dengan elok. Fikiran aku asyik melayang teringatkan Juli dan senyumannya. Hidungku masih terbau bau wangiannya.

"Ah, tak mungkin dia akan call aku", bisik hatiku. Aku cuba lupakannya dan terus memaksa diriku menumpukan perhatian ke skrin komputerku.

Memang Juli tak 'call' aku hari itu. Dan bila masa terus berlalu ingatan aku pada Juli pun sudah semakin pudar.

Dua minggu kemudian, ketika aku sedang berkemas untuk pulang ke rumah, 'Nokia'ku berbunyi. Pada skrin tercatit nombor yang tak pernah aku lihat sebelum ini.

"Hello, ini Julilah. Don't tell me you already forget who am I",

"Mana boleh lupa", aku berbohong. "All the sudden, what can I do for you"

"Nothing special, just that I want to tell you about our new loan facility for entrepreneuer like you" Juli memberitahu dalam nada yang lembut.

"Fine, might be we could meet some other place, don't have to be at your office" aku cuba mengajaknya keluar.

"If you're free today, we could meet at PJ Hilton for lunch" Juli mencadangkan.

"Set. See you at twelve" aku 'confirm'kan dengan Juli.

Kami berjumpa tepat pukul 12.00 tengahari di lobby hotel. Kami terus ke restoran dan minta menu. Aku memang tak suka makan 'buffet' pasal kena beratur, lebih baik aku habiskan masa dengan Juli dari berdiri menunggu giliran untuk mengambil makanan.

Juli suruh aku order untuknya. Kami ambil "Chef Special: Chicken Kebab". Masa nak menyebut Chicken Kebab, aku tersasul Chicken Debab. Juli ketawa kecil sambil menutup mulut dengan tangan kirinya. Memang aku tak sengaja, fikiran aku masa itu terliurkan badan Juli yang debab.

Sementara menunggu makanan sampai, Juli menerangkan beberapa fasiliti yang baru ditawarkan oleh syarikatnya. Saya berpura-pura minat kerana buat masa ini memang aku belum ada rancangan nak buat projek baru atau 'expand' skop perniagaanku. Apabila makanan sampai, kami ketepikan soal 'business' dan mula cuba berkenalan lebih rapat lagi. Kami sama-sama makan sambil bercerita kisah-kisah masa 'study' di US dan keseronokan pengalaman disana. Sambil itu, aku cuba selitkan sedikit pengalaman seks aku masa di sana tetapi Juli tak berapa nak 'respon' bila sampai bab itu. Mungkin dia segan atau aku masih belum dapat pecahkan perasaan malunya itu.

Kami terus bersembang hal-hal biasa. Aku tak menyentuh hal peribadinya, takut dia tersinggung.

Selesai makan, kami berjanji berjumpa lagi. Juli berkata yang aku ini pandai mengambil hatinya dan ini membuat dia merasa selesa. Aku hanya mampu tersenyum sahaja bila ada orang puji aku macam ini.

Setelah aku membayar bil, aku temani Juli ke keretanya.

Kami selalu keluar makan tengahari selepas penemuan ini. Dalam seminggu mesti paling kurang sekali kami makan bersama. Sudah tiga bulan aku bersama dengan Juli tetapi aku masih bersikap 'gentleman'. Banyak perkara yang kami punyai persamaan; kami berdua masih meminati lagu Leo Sayer dan Fleetwood Mac, suka movie science fiction, dan suka makan Udon.

Kadang-kadang aku saja nak 'test' Juli dengan sekali-kali aku cuba masukkan cerita seks dalam perbualan kami. Juli mula ada 'respond' dan tersenyum-senyum malu. Semakin lama kami bertemu, aku sudah dapat tahu banyak maklumat berkenaannya....

"Tu cincin wedding ke?" aku cuba cungkil hal peribadinya.

"Mmmm, tapi ni cerita lama", Juli menjawab pendek.

Memang Juli sudahpun berkahwin tetapi bercerai setahun apabila mendapat tahu suaminya lebih sukakan lelaki daripada perempuan. Dia berkahwin semasa di US.

"Cinta monyet! Lagipun masa kat sana mana orang nak bagi nasihat", katanya.

Dalam hatiku, aku berkata "Pasal tu Juli tak ada anak, mungkin laki dia asyik tibai jubur dia je"

Memang Juli memerlukan teman untuk berbual tetapi dia juga perlukan teman untuk melepaskan kehendak seksnya. Aku cuba fikirkan bagaimana aku nak pecahkan malu Juli, nak mengajak Juli berasmara denganku.

Aku teringatkan buku 'Permata yang Hilang'......

Pada hari yang aku rancangkan, aku mengajak Juli keluar untuk 'high tea' di sebuah hotel di Shah Alam. Juli berpakaian 'simple' hari itu, hanya blaus 'beige' dan skirt labuh cotton. Seperti biasa, kami berbual berkenaan hal-hal semasa. Dalam perbualan itu, aku cuba menyelitkan lebih banyak kisah seks. Aku melihat Juli seperti resah.

Selepas makan, aku katakan kepada Juli,"I ada 'book'kan bilik di atas."

"Buat apa bilik tu", Juli berkata sambil tersipu.

"Ala, saja ye. Boleh kita berehat-rehat. Takkan you nak balik dah, baru pukul lima", aku menjawab.

"I ikut ye. I tahu 'gentleman' macam you takkan nak buat apa yang I tak suka", Juli membalas menyindir.

Berdengup kuat jantung aku bila mendengar Juli bercakap macam itu. Agaknya memang Juli nak tetapi malu nak minta. Bak kata orang tua-tua, perempuan itu ada sembilan malu...... dan juga sembilan nafsu.

Apabila kami masuk, Juli duduk di kerusi ditepi tingkap sambil melihat ke luar, mungkin cuba mententeramkan hatinya sendiri. Aku 'on'kan suis radio dipanel, mencari saluran 'evergreen'.

"Macammana aku nak start ni?" aku berkata dalam hati.

Juli bangun dan berkata nak ke bilik air. Aku masih lagi mati akal. Walaupun ini bukan kali pertama aku bermain seks tetapi inilah kelemahanku. 'Macam mana nak mula....'

Juli keluar dari bilik air sambil membetulkan skirt labuhnya. Aku tetapkan hati, aku tarik Juli dan cium bibirnya. Tergaman Juli, tangannya terkulai. Perlahan-lahan aku mengucup mesra dan memusingkan lidahku kedalam mulutnya. Juli mula bergerak, tangannya yang terkulai tadi memelokku. Nafasnya menjadi cepat. Juli membalas kucupanku.....

Tiba-tiba Juli menolakku,"I rasa this is not a good time for this". Aku tergaman sebentar dan melepaskan dakapanku.

"Sorry, it is my fault. I didn't mean anything...", aku meminta maaf.

"No, it's not you. It is just..just...",suara Juli semakin perlahan. Air matanya jatuh menitis, membasahi pipinya yang gebu. "I'm ready for this, I though I was, but..." sambung Juli yang sudahpun duduk dibirai katil.

"Yang, jangan nangis. Tell me about it. I won't do it without your permission", aku cuba memujuk. Aku duduk disebelah kirinya, menarik kepalanya kebahuku. Hatiku memang ikhlas masa itu. Memang aku menyesal kerana memganggap Juli begitu mudah untuk dilakukan sedemikian.

Juli mengenggam tanganku. "Bukan I tak nak tapi....I takut. I takut nanti ada 'commitment'. I don't want to fall in love with anyone, not yet", ujar Juli.

"Same here, but we got to differenciate between love and sex" kataku. "Look at me, Juli. Look into my eyes, tell me honestly."

Dengan mata yang masih dilinangi, Juli memandang tepat kearahku. Makin lama dia merenungku, bibirnya mula terbuka sedikit demi sedikit. Aku rapatkan mukaku, perlahan-lahan aku cantumkan mulutku kemulut Juli. Juli menghulurkan lidahnya. Sambil bibir kami melekat, aku menghisap lidah Juli. Tanganku turun ke bawah dan meraba-raba paha Juli yang berlemak. Juli membiarkan tanganku bergerak bebas, tangannya pula sudah memaut badanku.

Juli semakin berani. Mungkin nafsu sudah mula menguasai perasaan takutnya tadi. Tangannya membuka talipinggangku dan menarik zip seluarku ke bawah. Aku kangkang sedikit kakiku supaya mudah bagi Juli mengeluarkan zakarku dari seluar dalamku. Tanganku mengosok-gosok zakarku yang semakin mengeras. Mulut kami masih bercantum.

Skirtnya juga sudah tertanggal, hanya panties 'cotton' putih yang masih melekat dibadannya. Nampaknya Juli betul-betul tak dapat menahan dirinya.

Juli terus menbaringkan diri kekatil dan mengangkangkan kakinya. Lurah kemaluannya yang temban jelas kelihatan disebalik 'panties'nya. Aku rebahkan badanku dan aku rapatkan kepalaku ke celah kangkangnya. Aku mula mencium 'panties'nya, menjelirkan lidahku dan menjilat dimana bahagian lurah tadi. 'Panties' Juli semakin basah. Perlahan-lahan aku tarik 'panties'nya kebawah, bulu arinya yang teratur digunting dan bibir kemaluannya yang membengkak membuat zakarku mengembang lebih keras lagi. Air maziku mula menjelmakan dihujung lubang zakarku.

"Mmm..., I dah tak tahan ni" rayu Juli. Jarinya mengentel kelintitnya. Aku londehkan seluarku, sekarang aku berbogel dari pinggang ke bawah, begitu juga Juli.

Setelah menyarung komdom, sambil mengenggam pangkal zakarku, perlahan-lahan aku masukkan zakarku kedalam lubang faraj Juli. Walaupun air Juli telah membasahi lubang farajnya tetapi susah juga zakarku nak masuk. Terpaksa aku menolak kuat. Juli mengangkangkan lagi kaki luas.

Apabila kepala zakarku mula masuk, aku mula menyorong. Mata Juli rapat tutup, mulutnya tergangga sedikit. Kakinya memaut punggungku memaksa zakarku lebih dalam. Aku tunduk dan mencari bibir Juli. Kami mencium rakus, bibirku mula menjelajah keleher dan telinganya. Juli kegelian apabila aku menhisap cubing telinganya. Tanganku meraba bawah bajunya, mencari buah dadanya yang bulat. Aku meramas-ramas dengan geram, branya masih ditubuhnya. Tangan Juli mencengkam punggungku, menarik-narik.

Tidak sampai tiga minit, Juli mengerang kuat dan aku dapat merasai zakarku panas terkena air maninya. Juli sudahpun klimaks. Cengkeman faraj Juli yang kuat membuat aku pula menyusul kemudian. Aku memancutkan air maniku yang telah seminggu aku peram, penuh hujung kondomku.

Juli terbaring kepenatan. Kami mengucup lembut tetapi masih penuh ghairah, kata-kata hanya diluahkan oleh perasaan. Juli membisik,"next time tak payah pakai cap, I'm on pill".

Aku cabut kondom aku yang penuh dengan air maniku. Juli sudahpun menanggalkan bra dan blausnya. Terlentang bogel Juli di depanku. Sungguh cantik buah dada Juli, sebesar genggamanku. Putingnya kecil merah kecoklatan. Aku capai buah dada kirinya, hisap dan bermain putingnya dengan lidahku. Juli mengeliat.

Aku bangun. Aku tanggalkan semua pakaianku.

Zakarku yang separuh keras, aku masukkan kembali kedalam faraj Juli. Aku ramas kembali buah dada kirinya sementara aku suakan jari tanganku yang sebelah lagi kemulut Juli. Dia menghisap jariku. Zakarku sudah mengeras. Aktiviti sorong tarik sudah bermula. Kami berlayar sekali lagi. Kali ini Juli klimaks dua kali sebelumn aku memancutkan kedalam farajnya. Juli semakin ganas, sakit punggung aku dicengkau olehnya.

Aku menarik keluar zakarku dan melutut di atas karpet. Aku melihat air Juli bercampur dengan air maniku meleleh keluar dari lubang farajnya sambil mengeluarkan bau yang pekat. Aku pegang kedua paha Juli dan aku dekatkan mukaku kekemaluannya. Aku menjilat air yang keluar itu, merasa campuran air mani dari dua jantina yang berlainan. Lidahku mencari kelintit Juli, menjilat-jilat hujung kelintitnya dengan hujung lidahku. Kaki Juli cuba mengepit kepalaku, tetapi kekuatan tanganku sudah bersedia untuk menghalangnya. Aku terus menghisap kelintitnya, ibu jariku ku masukkan kelubang farajnya sambil memusing-musingkannya. Juli mengeliat, tanganku meramas rambutku. Aku teruskan aktivitiku. Apabila aku dapatkan rasakan airnya mula meleleh membasahi mukaku, barulah aku berhenti.

Juli bangun dari duduk, menarik mukaku ke atas. Dengan matanya yang liar, dia menolak aku sehingga terbaring aku di atas karpet.

Juli menerkam dan menhisap zakarku dengan gelojoh, menghisap sambil melancap zakarku. Juli ulangi sehingga aku hampir-hampir klimaks tetapi berhenti apabila melihat klimaksku kian hampir. Diulangi seperti ini dua tiga kali. Juli betul-betul cuba menyiksa aku. Akhirnya dikangkangkan kakinya dan dimasukkan zakarku kelubangnya. Aku dibawah dan Juli menunggangku, menyental-nyental kuat kemaluannya sambil mengemut-ngemut. Nasib baik Juli mencapai klimaksnya seminit kemudian selepas aku. Kalau tak, aku rasa boleh putus batang zakarku.

Juli merebahkan badannya ke atasku. Zakarku yang sudah terasa sakit sengal masih terkurung didalam farajnya.

"Hebatnya" bisik Juli beberapa detik kemudian, melihat kepadaku. "I tak pernah fuck macam ni."

"I pun tak sangka it'll end up like this, sampai sakit penis I", aku menjawab perli.

"Memang I nantikan masa ni dari mula kita lunch kat PJ Hilton dulu" kata Juli sambil membelai zakarku yang sudahpun lembit dan kecut.

"Tapi janganlah sampai cakar-cakar", aku berkata sambil mengosok kesan kuku Juli dipunggongku.

"Sorrylah, I janji lain kali kita slow-slow", suara manja Juli cuba memujuk aku.

"Lain kali I prepare dulu, I bawak handcuff!", kataku, jariku memicit puting kanan Juli.

Juli menjerit kesakitan, "Uuuu, brutal la you ni!"

Kami baring berehat, aku 'off'kan musik tadi. Ingatkan musik tadi boleh tenangkan dan bagi romantik sikit tapi adegan sudah panas sangat sampai akupun tak tahu lagu apa yang ada.

Kami tengok TV sebelum mandi bersama, kami sama-sama mencuci badan masing-masing. Masa cuci kemaluan Juli, aku sengaja jolokkan jariku yang berbuih sabun ini kedalam lubang dubur Juli. Nak tengok reaksi dia. Aku lihat Juli pejamkan matanya.

"Mmmm, ada chance ni", bisikku.

Selepas mandi. Juli menghisap zakarku, sampai kejang-kejang kaki aku. Dia hisap sampai aku tak tahan dan terpancut kedalam mulutnya. Lemah lutut aku....

"Ni cara I mintak maaf pasal I aggressive tadi. You maafkan I ye", Juli berkata mendongak melihatku. Air maniku masih meleleh dihujung bibirnya.

"Nak mintak maaf buat apa, bukannya you ada salah dengan I", aku cuba pujuk Juli.

Kami turun makan. Lepas makan kami naik balik ke bilik dan dalam masa tak sampai seminit, kami sudahpun berbogel berpelukkan atas katil. Kali ini kami buat 'slow-slow', menikmati setiap inci tubuh badan masing-masing. Aku tak sempat nak buat 'anal' kat Juli pasal zakar aku ni dah sengal sangat. Masuk kali ini dah lima kali aku klimaks.

Kami sering juga berjumpa bertanya khabar dan kadang-kadang terlanjur ke bilik hotel.

Urusan pinjaman kewangan yang aku tanya masa mula-mula berkenalan dengan Juli lenyap begitu sahaja, pinjaman 'body' pulak yang Juli beri.

Juli tahu aku dah beristeri dan antara aku dan Juli tak ada apa 'commitment' atau perasaan cinta. Bak kata Emmanuelle dalam 'Lady Chatterly' - Don't mixed sex with love.
Posted at 03:24 pm by notyjoe
Give Comment  

Nafsuku Pada Isteri Orang


Ini adalah kisah diri aku. Sebagaimana kebanyakan lelaki lain, aku mempunyai nafsu terhadap perempuan. Ya lah, lelaki mana yang tidak, kecuali yang gay sahaja. Tetapi nafsu aku ini bukannya pada anak dara sunti, tetapi pada perempuan yang telah berkahwin - ya… pada isteri orang lain.

Nak tahu kenapa? Aku pun tak tahu. Mungkin sebab thrill untuk memikat perempuan yang telah berpunya. Kalau anak dara tu senang lekat sebab dia pun sedang mencari jugak. Isteri orang ni lagi susah nak tackle, dan apabila dah dapat bukannya boleh bawak keluar sesuka hati di taman. Kena sorok-sorok dan senyap-senyap dari pengetahuan suaminya dan masyarakat yang lain.

It is the thrills and the adventures of cheating with another man's wife are the ones that made it really erotic.

Aku mula mengenali nafsuku ini bila aku bertemu Zarina, isteri rakan karibku Kamal, semasa kami belajar di overseas. Zarina ni memang cantik orangnya. Kulitnya yang sawo matang beserta dengan rupa paras gadis kampung Melayu menyebabkan aku geram padanya dan menambahkan keinginan untuk aku take up the challenge untuk memikatnya.

Obsesi aku terhadap Zarina semakin membuak dari hari ke hari. Setiap malam, aku teringatkan wajahnya. Aku sanggup mengumpul gambar-gambarnya yang aku ambil tanpa pengetahuannya dengan menggunakan kamera zoom aku, dan kemudian merenung gambarnya itu setiap malam sambil melancap batang zakar aku sehingga ke klimaksnya sambil berfantasi seolah-olah aku menyetubuhi Zarina.

Tahun berganti tahun. Kami semua telah pulang ke Malaysia sibuk dengan karier masing-masing. Zarina dan Kamal telah mempunyai tiga orang anak, dan aku pula telah mempunyai seorang girlfriend bernama Linda. Walaupun sibuk dengan tugas masing-masing, kami sentiasa membuat gathering setiap hujung minggu: semua rakan-rakan akan berkumpul di rumah masing-masing mengikut giliran dari minggu ke minggu.

Setiap gathering, aku mendekati Zarina, mencium perfume yang dipakainya dan menghidu rambutnya tanpa disedari olehnya, suaminya mahupun rakan-rakan yang lain. Kadangkala, aku akan mengambil gambar group kami (kononnya), tetapi sebenarnya aku zoom kamera hanya pada Zarina seorang.

Hubunganku dengan Linda adalah intim hanyalah sebab aku berfantasi bahawa Linda itu adalah Zarina. Setiap kali aku meniduri Linda, aku memejamkan mataku dan menganggap yang aku sebenarnya sedang menjamah tubuh Zarina. Walaupun kadang-kala aku memanggil nama "Ina" semasa aku sedang bersetubuh dengan Linda, dia tidak perasan kerana nama mereka hampir sama.

Sehinggalah satu hari apabila Linda mengajak aku berkahwin, aku sedar bahawa selama ini aku telah menipunya - yang aku telah menggunakannya untuk memuaskan nafsu aku sendiri. Aku tidak boleh mengahwini Linda kerana aku tidak mencintainya - dan aku tidak boleh membiarkan dirinya ditipu lagi. Aku mengambil keputusan untuk break-off dengan Linda. Dia mula-mula tidak dapat menerimanya dan menjadi emotional. Hampir dua bulan dia mengamok. What a mess. Tapi akhirnya, dia dapat menerima hakikat bahawa aku benar-benar tidak menyintainya.

Dalam salah satu dari gathering biasa kami, Zarina terus meluru kepadaku, "Jantan apa kau ni Faris? Setelah sedap kau tebuk dia, kau sanggup tinggalkannya begitu saja?" Zarina dengan lantangnya mempertahankan kaum wanita sejenis dengannya.

"I have my reasons, Zarina" aku jawab perlahan.

"Reasons? And what reasons might that be?" jawabnya dengan nada yang marah. "Yang aku nampak, engkau hanyalah seorang yang irresposible!"

Aku tidak menjawab.

"Well?" sambung Zarina. Aku masih menyepi. Jawapan yang ada masih rahsia kecuali pada diriku sahaja.

"Let's go, Kamal" Zarina memberitahu suaminya. "I don't want to be around this… filth!"

Semasa mereka meninggalkan gathering tu, Kamal menepuk bahuku, "Gimmie a call if you want to talk about it"

Malam itu aku tidak dapat tidur. Fikiran dah berserabut.

Keesokkan harinya, aku tidak menghubungi Kamal, tetapi isterinya, "Ina, I need to talk to you"

"I have nothing to listen to you" Zarina menjawab ringkas.

"You want to listen to this," Aku membalas, "kalau kau nak tahu reasons why I dump Linda, jumpa aku waktu lunch nanti"

Semasa lunch, aku bawa Zarina ke sebuah restoran di Kuala Lumpur.

"Kenapa baru sekarang nak beri tahu?" Zarina bersuara sebaik sahaja kami duduk di meja makan. "Semalam masa I tanyakan pada you, apasal senyap?"

"Sebab I only want to give the reasons to you" jawabku.

"To me?" Zarina memotong ayatku, "I rasa the rest of us pun has the right to know…"

"Shut up and listen" Jawabku tegas. Zarina menyandarkan diri di atas kerusinya sambil menyimpul kedua belah tangannya.

Aku mengambil nafas panjang. "Okay… kau nak tahu sangat kenapa I dump Linda, well this is the answer…"

Aku merenung terus ke dalam matanya, "Zarina, ever since the first time I've saw you, I have been crazy about you. Setiap malam aku teringatkan kau, I have been fantasising with your pictures. Ya, Zarina, aku melancap setiap malam dengan gambar-gambar kau. Linda? She is nothing but a tool for my fantasy. Setiap kali aku mengucup bibirnya, bibir kau sebenarnya yang aku kucup. Setiap kali aku mengusap rambutnya, menjilat lehernya, merapa badannya, itu semuanya sebenarnya adalah perbuatanku pada kau. And everytime I fucked her, it is you whom I'm really fucking"

Muka Zarina terus pucat, tangannya menggeletar mendengar kata-kata lucah yang baru aku ucapkan padanya. Dia kemudian meletakkan tangannya ke atas meja. Aku terus mencapainya. Apabila aku memegang tangannya, dia terkejut dan menariknya balik. Zarina kemudian bangun dari kerusinya, masih dalam keadaan terkejut sambil berkata, "I… I have to… go…"

Aku terus mengekorinya keluar dari restoran tersebut. Zarina terus menahan sebuah teksi yang berhampiran. Aku dengan pantas memegang tangannya.

"Let me go, you sick bastard!" dia menjerit.

"Everything I said to you is the truth, Zarina. I want you"

"I am a married woman! I am married to your best friend!"

"I don't care…"

"I am a mother of three children! I have a wonderful husband and a perfect family"

"I still don't care


Posted at 11:53 am by AKMAR20
Comments (6)  

RECOVER F

May Part III

Selepas menghantar May aku kembali ke rumah Chew, sampai disana aku lihat Uda berada atas motor dan enjin motor dah dihidupkan, Zana turun dari atas ikut tangga yang terdapat dibahagian luar rumah, aku terus masuk laman rumah dan parking motor, Uda cakap dia nak hantar Zana Balik, dah dekat pukul 2 pagi, Aku tanya samaada nak datang balik lepas tu, Uda cakap nak datang so aku suruh dia bawak kunci sekali, nanti tak payah susahkan aku buka gate.

Lepas Uda blah aku naik perlahan ikut tangga luar rumah, kemudian sampai di balkoni, tujuan aku nak kejutkan budak-budak kat dalam tu biar diaorang terperanjat.

Aku berjalan terhendap-hendap, sampai dipintu aku lihat melalui cermin cuma ada Kathy dan Lina saja, kathy tengah mencangkung depan VCD player, tukar filem agaknya, Lina duduk atas karpet menyandar dekat sofa, untung lampu balkoni tak pasang, jadi aku boleh intai dia orang. Aku lihat lampu bilik sebelah terpasang, mungkin Chew ada dalam, aku berjalan menuju ke hujung balkoni untuk melihat siapa dalam bilik melalui tingkap yang menghala ke balkoni. Tapi tingkap tu dipasang langsir, oleh kerana lampu terpasang di dalam dan di balkoni gelap jadi senanglah aku mencari bahagian langsir yang terselak ke, atau yang berlubang untuk aku intai, cari punya cari akhirnya dapat dekat hujung tingkap dimana langsir nya terbuka sedikit dibahagian sambungan antara langsir. Aku lihat Lili tengah blow job batang Chew, batang Chew tu tak lah besar sangat tapi oleh kerana mulut Lili yang kecil tu nampak susah nak blow job, batang aku pun dah mula naik kembali, tambah pula tadi aku tak sempat klimak dengan may, aku betulkan kedudukan batang aku dalam tracksuit.

Aku tinggalkan tingkap tu dan berjalan pula menuju kepintu hall, terkejut aku rupanya makcik dua orang ni layan VCD blue, aku nampak lelaki kulit hitam tengah bersetubuh dengan perempuan ingeris ikut belakang, Kathy tidur mengiring dengan sebelah tangan dia menungkat kepala manakala Liza dengan posisi tadi,

Aku terus buka pintu dan masuk…..aaahhh…kau orang tengok filem apa ?, … aku sergah diaorang, aku tengok dia orang panik, si Lina mencari remote nak off kan VCD dan Kathy menjerit kecil bergegas duduk sambil mengurut dada… apa Usop, bikin olang terkejut….. kathy marah aku dengan pelat cinanya, Lina dah dapat remote dan off kan VCD. Aku senyum tengok dia orang, aku masuk dengan selamba duduk atas sofa, sambil menjeling Lina, mukanya merah tahan malu…….apa tengok-tengok….ada hutang ka……kathy selamba je macam tak ada apa-apa. Aku cakap dekat Lina, ….eh Lina, kau nak tengok real punya aksi lucah tak….kalau kau nak tengok, kau keluar intai dekat tingkap sebelah tu, pelakonya Lili dengan Chew…..Lina nampaknya berminat sangat,….betul ke….jom Kathy….si Kathy pun tak kurang gatalnya, jom saja dia, pergilah dua minah tu mengintai, aku on kan balik VCD, layan blue sorang-sorang. Teransang juga aku tengok filem tu, batang aku naik balik, terjojol dalam seluar, nampak meninggi di bahagian tersebut,……psstt..pssttt…. Usop…..si Lina panggil aku, aku hampiri Lina kat pintu dengan batang aku nampak berdiri menolak seluar, sambil jalan aku betulkan batang aku, biarlah Lina nampak aku tak kisah lagipun dia orang pun tak senonoh jugak, …..apa hal…..si Lina jawap dia orang tak nampak, aku pun keluarlah nak pergi menunjukkan tempat untuk mengintai tu, baru je keluar aku tengok kathy dah melambai-lambai dengan menunjukkan tempat tu, dah jumpa lah tu, cepat-cepat Lina pergi bersemangat je, aku pun terlanjur keluar ikut sekali le, Lina tengah membongkok mengintai, sementara kathy juga membongkok tapi di tingkap yang satu lagi, aku hampiri Lina, bisik dekat telinga dia, …..nampak ke ?… lina angguk aje, ….tengok…Lina angkat kepalanya, aku pulak tengok, nampak Lili tengah duduk atas Chew yang tengah tidur, Lily enjutkan badanya naik turun, nampak teteknya yang kecil tu bergerak-gerak, aku rasa Lina mencucuk bahu aku dengan jarinya minta nak tengok, aku angkat kepala dan bagi Lina tengok pulak,

Aku berjalan ke kathy, ….amoi tengok….. sambil angkat kepalanya……haiya …lu kacaulah…. Aku tengok masih lagi posisi macam tadi, aku bagi Kathy tengok, Kayhy membongkok kembali, aku tengok bontot kathy yang besar tu, nampak padat, pejal sangat, aku teringin sangat-sangat nak tengok macam mana body dia kalau dia bogel, aku teringin nak rasa cipap perempuan yang gemuk ni, aku bisik kat telinga dia….Kathy,…U dah stim ka…..Kathy paling tengok aku….Lu gila ka…. Aku senyum aje sambil tangan aku memegang bontot Kathy, jari tengah aku betul-betul dekat lurah bontot dia, terasa dia terkejut dan bontotnya kemut jari aku, secepat kilat Kathy menegakkan tubuhnya dan cuba mencubit aku dekat perut, tapi aku sempat elak, dengan suara yang seperti berbisik takut pasangan didalam bilik dengar, …..oik,…jangan kacau lah…kemudian terus membongkok mengintai, dalam hati aku…. si Kathy ni tak marah betul-betul pun….aku jadi semakin berani, aku bisik kat telinga dia lagi,…Kathy, cepatlah I dah stim ni…. Kathy paling lagi ..gila lu ,nanti bagitau May….terus mengintai, ….sportinglah Kathhy, I tau U pun nak….sambil tangan aku letakkan dibelakang Kathy, ….Usop jangan kacau, tengah syok tengok ni, kejab lagilah….. sambil Kathy tepis tangan aku, ….aikk, dia kata kejab lagi,…ada can ni, aku cakap lagi …I tunggu U kat dalam,….aku tengok Kathy paling kemudian jelir lidah, melihat dia begitu sekali lagi aku pegang bontotnya dan ramas dengan agak kuat, terasa juga bontot dia kemut jari aku, Kathy cuba tampar aku pula dan dengan cepat aku mengelak terus menuju kearah Lina, ….Lina, amacam best, Lina menjawap dengan menunjukkan tangan dengan ibu jari keatas tanda best lah tu.

Aku masuk dalam rumah layan vcd blue sorang-sorang, sambil tu terfikir juga tentang budak dua orang yang tengah mengintai Chew buat projek tu, aku teringin sangat nak rasa Kathy punya, sebab aku tak pernah rasa yang gemuk, si Lina tu pun best jugak, Tubuh Lina lain sikit, kulitnya hitam, kening lebat dah tu bersambung lak, hidung mancung macam hindustan, mata bulat besar, leher jinjang, tubuh dia dari pinggang keatas nampak pendek saja, tetek taklah besar sangat letaknya pun keatas sikit, bontot bulat agak besar kalau dipadankan dengan tubuhnya, kakinya panjang, sekali pandang macam orang India, tapi memang keturunan India pun sebab nama bapaknya pun ada gulam, nama dia aku tak boleh sebut nanti dia marah lak.

Lama jugak aku layan VCD, batang tegang habis, aku lepak atas sofa dan aku luruskan kaki, biarkan batang aku selesa, nampal berbonggol dekat track yang aku pakai, Tak lama lepas tu Lina masuk, aku tanya dia ….show dah habis ke…. Dengan buat-buat selamba Lina jawap ….dah rugi kau tak tengok…..Lina jalan terus ke bilik, …..eh tak kan dah nak tidur…. Aku tanya Lina, ……tak, nak ke toilet…Lina jawap …..sambil senyum-senyum aku usik Lina …banyak sangat ke air keluar sampai tak sempat-sempat nak cuci… Lina capai bantal kecil dekat sofa dan baling pada aku, ….mana ada, entah apa-apa Usop…. Sambil terus masuk bilik.

Kathy masuk, dengan sengih – sengih, ….ni sorang lagi, mentanglah show free, intai sampai sakit pinggang… aku usik Kathy lak, …mestilah, bukan senang nak dapat…. Jawap Kathy sambil duduk sebelah aku atas sofa panjang tu, …..kathy, kau rasa Chew ngan Lili marah tak kalau dia tahu kau orang intai dia projek?, nanti I bagitahu Chew kau orang intai dia projek…. Aku usik Kathy, …..ehh..janganlah Usop, sure dia marah kami punya, dah tu malulah kami,…Kathy buat muka kesian, lucu jak si Kathy ni,

Kami berdua diam sekejab, aku jeling gak Kathy ni, aku tahu dia curi pandang batang aku yang nampak menegang dalam track aku, sure dia pun stim tengok Chew projek, sure air cipap dia banyak keluar, kemudian aku tukar disk ke 2nd disk, filem blue jepun, kisah budak-budak sekolah, makin layan aku dengan cerita ni, batang aku semakin tegang, track aku makin terangkat, aku tambah air mabuk dalam gelas aku, dan aku tuang dalam satu gelas kosong dan aku hulurkan pada kathy, dia teguk semacam saja, kami terus layan VCD.

…haa Kathy, tadi cakap lepas ngintai nak layan I,…. Saja je aku tanya, mana tahu nanti jawapanya menguntungkan aku, ….. I tipu saja, tak kasi U ganggu I,… ohh,ini kes tipulah ni… aku jawap buat biasa tapi dalam hati ..melepaslah… . Kemudian Kathy tanya mengenai May, sebab dia tahu May nangis tadi, so aku pun ceritalah dekat Kathy, memang dia orang tahu kes May dengan Steven, lepas tu kita orang sembang-sembang sambil mata melayan VCD. Sampai bab seks, aku tanya kathy dia pernah ke buat macam tu, dia kata pernah juga beberapa kali, masa tingkatan empat, masa tu katanya bodynya taklah besar sangat, adalah balak yang sukakan dia, tapi sekarang ni dia sendiri mengaku yang body dia gemuk habis, tak ada orang yang nak. Sambil dengar Kathy cerita aku usap pelan-pelan batang aku, sambil mata tengok filem. Aku jeling juga sesekali pada Kathy, tak nampak tanda-tanda dia stim pun, nampak biasa saja, dalam hati aku….tak ada nafsu ke dia ni….

Nafsu aku dah sampai tahap maksima dah, aku terpaksa cuba juga, apa nak jadi-jadilah, lalu aku cakap dengan kathy, ….err..err…kathy, I dah tak tahan ni, U boleh tolong I tak ?…. aku mengenjak dekat dengan Kathy, …..tolong apa ?…. dengan muka berkerut Kathy tanya balik, …tolong layan I lah…. Sambill tangan aku letak atas paha kathy, aku rapatkan lagi tubuh aku dekat dia,aku tahu kalau dia nak bangunpun bukanya senang dengan tubuhnya yang besartu, Kathy jawap….. hiiss, tak nak lah Usop…. Sambil tepis tangan aku, aku cuba lagi, …..ala Katy relaxlah, kejab aje….. tangan kiri aku letakkan kembali dekat bahu dia, dan aku gosok-gosok sikit, dan tangan kanan aku aku letakkan kembali dekat paha dia, Kathy larang aku tapi tak sungguh-sungguh, …..janganlah Usop…. Kathy terus pegang tangan aku sebelah kanan dengan tangan kanan dia, tangan kiri dia sibuk menepis tangan kiri aku yang dekat lehernya, aku nak cium leher dia tak sampai, lalu aku bangun dan duduk sebelah kaki dengan gunakan lutut atas sofa, so aku jadi lebih tinggi, aku cuba cium dia lagi dekat telinga dan leher, tangan dia sibuk menepis muka aku pula, tapi bukanya tepis betul-betul, tepis sikit-sikit saja, maunya kalau dia tolak aku betul-betul, aku rasa dengan tenaga dia mau telentang jatuh kerusi aku,

Aku usahakan tangan kanan aku agar terlepas, akhirnya terlepas, bibir aku sibuk menyerang leher dan telinganya, terasa masin juga bila lidah aku tersentuh leher dia, mungkin peluh kot biasalah orang gemuk, banyak peluh. Tangan kanan aku terus pegang teteknya, makoii, teteknya besar gila, lembut habis terasa macam belon, aku sempat ramas-ramas sekejab sebelum tangan kathy menangkap kembali tangan aku, … janganlah Usop, ….I tak sukalah…tolonglah jangan….

Aku relax sekejab, betulkan kedudukan aku, tangan kanan Kathy aku tarik aku letakkan disebelah kiri badan aku dan aku kepitkan dengan tubuh aku dekat sofa, tangan kiri aku melingkar dibahu kanan, melalui belakang leher sampai menyentuh bahu kirinya dan memegang pergelangan tangan kiri kathy yang dilipat ke atas dengan tangan kiri ini. Tapi susah juga nak pegang sebab lenganya besar, lalu aku pegang gelang besinya. Kathy cuba melepaskan diri, alah buat-buat tak nak, tangan kanan aku yang bebas terus meramas teteknya, lepas kiri, tetek kanan pula aku kerjakan, tangan kanan dia dibelakang aku mencengkam cengkap belakang aku, tak tahu lah sedap ke apa, mulut aku kembali menyerang leher dan telinganya, kepala kathy dah tersandar relax dekat sofa sambil mata terpejab merasakan ramasan aku dekat teteknya, tapi mulutnya masih malarang…. Uuhhhh jangan….taaakkk nnnaaakkk….ahhhhh …jjaaangaaan…… dah stim pun larang lagi, aku lepaskan tangan kiri dia, terus tangan kirinya pegang tangan kanan aku yang tengah meramas tu, tapi pegang aje, tak usaha nak alihkan tangan aku, aku pusingkan muka Kathy yang bulat tu kearahku, lalu aku rapatkan bibir aku dekat bibirnya, aku mula mainkan lidah aku, kathy dah balas ciuman aku, dalam hati aku….yahoooo, aku berjaya…. Tangan kanan aku marayap masuk dalam t-shirtnya, ccepat-cepat ke atas dan mencapai tetenya, terasa licin dan halus sekali kulit teteknya, bra yang dia pakai nipis aje dan rasanya kecil sangat kalau nak bandingkan dengan tetek dia tu, lalu tangan aku usap tetek dia atas bra, lepas tu perlahan-lahan mesuk bawah bra ikut bahagian bawah, susah juga tapi akhirnya ddpat masuk tangan aku, aku cari niple dia, fuhhh besar nya niple dia, besar guli dah tu keras pulak, aku gentil-gentil kuat jugalah, kathy dah mula bunyi emmmpphhh…emmmppphhh…dan kemudian lepaskan ciuman kau, mungkin tak cukup nafas kot. Kekmudian aku bisikkan ditelinga dia, ….masuk bilik jom…. Kathy angguk saja, so aku keluarkan tangan aku dari baju dia dan offkan VCD, terus jalan mengikut Kathy dari belakang menuju bilik yang aku projek dengan May tadi,

Aku lihat bontot kathy dari belakang, bulat, besar sangat dah tu bergetar-getar bila dia melangkah, Kathy ni walaupun gemuk tapi ada potongan juga, potongan orang gemuklah, rambutnya kerinting besar lepas bahu sikit, kulitnya putih habis, mukanya bulat, pipinya tembam, matanya sepet, hidungnya rendah je nampak sama tinggi dengan pipi dia, mulut kecil, lehernya pendek dah tu berkatam-katam macam tebu, tetek dia besar buah kelapa, pinggang dia kecil sikit tapi nampak berlapis-lapis dari luar t-shirtnya, paha dia bulat besar adalah besar badan aku, dan betis dia bunting padi berisi nampak gebu adalah besar paha aku, kau orang bayanglah nampak sangat lah aku ni kecil bila duduk sebelah dia. Tapi nafsu aku mengila nak rasa perempuan gemuk, apa boleh buat………

Sampai dalam bilik, aku terus peluk Kathy dari belakang, tangan kanan aku hanya dapat memegang pergelangan tangan kiri aku, batang aku yang tegang terletak dekat lurah bontot Kathy, terasa lembut sekali bontot dia, isi banyak. Aku cium lehernya dari belakang, bau peluh budak ni, tubuhnya pun terasa berpeluh sikit, so aku bagitahu Kathy aku nak mandi dulu dan aku ajak dia mandi sama, dia angguk aje, suruh aku masuk dulu dalm bilik air. Aku tanggalkan semua pakaian aku depan Kathy yang tengah buka skirt kembang dia, batang aku yang tegang jelas kelihatan, aku tengok kathy asyik memandang batang aku saja, aku kebelakang Kathy tolong buka hook bra dia dan kemudian dia sendiri tarik turun panties dia yang saiz XXL tu, tak tahan aku lihat bontot dia yang besar, mekar berkembang, kulitnya putih licin sekali, aku peluk lagi ikut belakang dan batang aku tarasa enak di bontotnya, tangan aku meramas tetenya, kemudian jari aku mengentel dua niple dia yang besar guli tu, …….sssttttt…..Usop….kata nak mandi….. Kathy mengeluh, aku pusingkan Kathy kearah aku, ….makaiii, tetek dia besar sungguh, betul besar buah kelapa tapi melandur sedikit jatuh, niple dia hitam besar guli dan bulatan keliling niple dia bear syiling 50 sen, aku pandang kebawah nampak perutnya yang mengelambir, berlapis-lapis, cipapnya tak nampak, hanya nampak bulu dekat tundun dia sikit-sikit sebab dilindungi perutnya, lagipun aku berdiri dekat dengan dia. Aku pegang tangan dia, ajak pergi bilik mandi.

Mandi air panas pagi-pagi ni best jugak tambah pula mandi dengan awek. Aku ambil sabun terus sabun tubuh aku dan Kathy masih lagi siram badan dia, aku hampiri Kathy dan tolong sabun badan dia, mula kat belakang, lepas tu aku sabun kat tetek dia, fuhh…lembut sekali, pas tu kat perut dia yang berlipat tu, pas tu yang lain dia sendiri sabun, selasai mandi Kathy baru lap prambut dia, aku dah tarik tangan dia untukcepat keluar, dudukkan dia atas katil dengan kaki terjjuntai, aku halakan batang aku yang separuh menegang kat muka dia, Kathy senyum sambil pandang muka aku, …..nak apa… dia tanya, aku pegang tangan dia dan letakkan dekat batang aku, dan aku halakan batang aku dekat mulut dia, batang aku dah kena bibir dia, tapi Kathy masih pandang aje batang aku, lepas tu perlahan dia keluarkan lidah dan menjilat kepala konek aku, dan masukkan dalam mulut dia, mulalah dia menghisap, nyonyot dan pusing-pusingkan kepala dia, terangkat aku dibuatnya, tangan aku pegang kepala dia, aku tak boleh lama macam ni, terasa air mani aku nak terpancut saja, tambah pula dah lama stim. Aku duduk sebelah dia dan mula mengucup bibir dia, tangan aku meramas tetek dia, kemudian bibir aku menjilat leher dia, dah tak rasa masin dah, bau sabun mandi lagi, kemudian perlahan aku ubahkan posisi aku, sekarang aku melutut atas lantai diantara dua kakinya, muka aku betul-betul dekat tetek dia, aku jilat perlahan-lahan tetek yang besar tu sambil sebelah tangan meramas lembut tetek yang sebelah lagi, kemudian aku nermain lidah aku dengan niple dia, sesekali aku gigit perlahan, Kathy dah macam kena histeria …..ssssttt…ssstttt…..sssttt…. agak lama lidah aku disitu, aku bergerak semakin kebawah sampai diperutnya yang bergelambir, berlipat-lipat, lubang psat dia langsung tak nampak.

Aku baringkan Kathy dan aku angkat pahanya keatas, kedudukan dia sekarang melentang dengan kaki terkangkang, terkejut aku tengok cipap dia, hampir sebesar piring kopi, lama aku pandang cipap dia, tak pernah aku jumpa cipap sebegini, tembam macam kuih pau, bulunya cuma ada dekat tundun sahaja, bahagian bibir cipap licin, tak ada bulu, mungkin kerana selalu tersepit dengan paha Kathy yang besar. Biji kelentitnya sebesar ibu jari nampak terjojol sikit je sebab bibirnya tinggi. Aku rapatkan muka aku dekat cipap dia, baunya kuat sekali, hancing pulak tapi aku tak peduli tu, ini kali pertama aku jumpa cipap yang begini besar, aku tak boleh lepaskan peluang, lalu aku mula menjilat bibir cipapnya, kemudian aku jilat sepanjang lurah cipapnya dari bawah keatas dan dari atas kebawah, sekejab saja aku rasa air cipapnya dah banyak keluar, sampai meleleh ke lubang bontot, Kathy makin mendesah, tangan dia menerawang tak tentu, sesekali dia nak pegang kepala aku tapi tak sampai, biasalah gemuk.

Aku jilat dekat biji dia, makin kuat Kathy mendesah, aku sedut biji dia, aku gigit perlahan, teranggat punggung dia yang besar tu, satu jari aku masukkan dalam lubang cipap dia, terasa suam didalam dan licin sekali, aku cuba masukkan dua jari , senang je barulah terasa ada kemutan cipap dia, aku mainkan jari aku dalam lubang sambil jilat kelentitnya, tiba-tiba kathy kepit kepala aku, dan tangan dia tekan kepala aku, sampai pulak tangan dia, rupanya dia bangun sedikit dan tangan sebelah kanan menahan tubuhnya dengan menggunakan sikunya dan tangan kiri menekan kepala aku, kathy mendesah kuat sekali….uuhhhhh….aahhhh.. hampir lemas aku, mau tak hidung aku terbenam dekat tundun dia yang tembamtu, Kathy dah sampai buat kali pertama, dan terlentang terus cuba atur balik nafas dia,

Aku bangun dan mengambil sekotak tisu yang terletak atas meja solek, lalu aku lap air cipap Kathy yang banyak keluar. Aku suruh Kathy anjak ketengah katil, aku kangkangkan dia semula, aku pegang batang aku dan halakan dekat cipap dia, dengan sekali tekan sahaja, masuk habis batang aku, Kathy tertahan nafas dan kelihatan menggigit bibir, aku mula masuk keluarkan batang aku, batang aku terasa biasa saja, cipap Kathy tak kuat kemut atau batang aku terlalu kecil bagi saiz lubang cipap dia tak tahulah, baru sekejab aku sorong tarik Kathy dah kejang seluruh tubuh, terasa sikit kuat kemutan cipapnya. Aku teruskan goyangan, air cipap banyak sekali keluar hingga terdengar bunyi ..cplok…cplok…cplok…bila batang aku keluar masuk.

Aku tarik batang aku keluar, nampak berkilat kepala konek aku kena air cipap Kathy, aku lap batang aku dan aku lap cipap kathy dengan tisu. Aku suruh Kathy menonggeng, kathy terus menonggeng, tak tahan aku lihat bontotnya yang bulat besar tu ada depan aku, aku halakan batang aku dan mula masuk dalam lubang cipap dia, kecewa aku kerana batang aku tak dapat masuk habis kerana tertahan dengan daging bontotnya yang besar tu, aku henjut juga, nampak daging bontot Kathy bergerak – gerak, beralun-alun tiap kali tubuh aku dihentakkan ke bontotnya.

Posisi doggy style tak lama sebab aku tak best, aku suruh Kathy kembali melentang, aku letakkan bantal sebiji bawah bontot dia, aku kangkang paha dia, cipap dia nampak lagi besar, tembam giler, aku masukkan tangan aku ikut bawah paha dia sampai bahagian lengan aku berada dibawah lutut dia, aku tolakkan kedepan ssekali dengan badan aku makin merapat dan bontot dia ikut terangkat keatas sedikit, aku masukkan batang aku dalam lubang cipapnya, yess, macam ni barulah best, boleh masuk habis batang aku, aku mula sorong tarik, tapi kemutan cipapnya tetap terasa perlahan, lama aku mendayung sampai Kathy dah dua kali klimak dalam posisi begini, aku pun dah tak kuat goyang dah, peluh dah keluar banyak, air cipap pun dah banyak keluar, tapi air mani tak nak keluar, macam mana nak keluar, kemut tak power. Tiba-tiba kathy bersuara…. Usop,…U lambat lagi ke nak keluar, I dah tak larat dah….. aku sempat lagi senyum dan jawap…lambat lagi….. lalu aku keluarkan batang aku bagi Kathy relax kejab, aku ambil tisu dan lap lagi batang aku, lap cipap dia, air cipap dia punyalah banyak meleleh sampai atas cadar, aku nampak bontot dia terkemut-kemut bila aku lap kat situ, tetiba aje aku teringin nak anus dia, mungkin kemut kuat kot. Aku bagitahu Kathy, dia tak nak, aku pujuk lah aku cakap tak sakit lah, macam-macamlah akhirnya dia setuju tapi dia minta aku lakukan slow-slow, aku suruh dia menonggeng, aku mula usap bontot dia lepas tu aku rapatkan muka aku dekat lubang bontot dia dan aku jilat anus dia, rasa semacam aje tapi tak kisah lah, nak jilat pun susah sebab daging bontot dia banyak, anus dia ke dalam sikit puas aku tarik isi bontot dia, Kathy rasa tak tahan bila aku jilat anus dia, bayangkanlah dari posisi dia macam merangkak sampai macam sujud, tangan dia meramas cadar dan kepalanya rapat di tilam, mulutnya merintih tak tentu hala, tak lama aku jilat sebab tak tahan dengan rasanya.

Aku pegang batang aku dan aku letakkan dekat lubang anus dia dan mula tekan perlahan-lahan, tak masuk juga, cuba lagi…tak berjaya, aku halakan kembali batang aku dekat cipap dia, bless masuk, aku mula henjut tubuh aku dan aku masukkan satu jari aku dalam lubang anus dia, aku pusing-pusingkan, kemudian aku masukkan satu lagi, sampai aku rasa berlendir lubang anus dia, aku keluarkan batang aku dari lubang cipap dia dan letakkan dekat lubang anus, mula menekan, yess…berjaya, masuk kepalanya, aku tekan dengan kuat dan masuk semuanya kemudian keluar semula sedikit dengan sendirinya akibat dari tolakan daging atai isi bontot Kathy yang tembam. Kathy menjerit keras bila aku tekan tadi, aku tak peduli, aku terus henjut dengn ganasnya, cadar dah habis tersingkat kerana ditarik oleh Kathy, aku rasa bontotnya kemut batang aku dengan kuat, aku semakin sedap, enak, terasa nikmat sekali, aku henjut selaju yang terdaya, selaju yang mungkin, Kathy sekejab mengangkat kepalanya macam merangkak dan sekejab rapatkan kepalanya dekat tilam, aku semakin laju, terasa nikmat sekali, lubang bontot Kathy terasa licin sekali, aku merasakan seluruh tenaga aku bergerak berkumpul di batang aku, dan dengan cepat menyerbu serentak ke kepala konek aku, terasa kepala konek aku mengembang dengan saiz yang paling besar, dan dengan hentakkan yang paling kuat, aku benamkan batang aku dalam-dalam, bontot kathy terasa mengurut batang aku dari pangkal ke kepala dengan kuat sekali dan serentak dengan itu terpancutlah air mani aku dalam lubang bontot Kathy. Dua, tiga kali aku hentakkan lagi batang aku dengan kuat dan setiap hentakkan akn diikuti dengan erangan kathy.. ahhhhhhh…..aaaahhhhh….aaahhhhhh.

Aku keluarkan batang aku, terasa tubuh aku kehabisan tenaga, aku baring di sebelah Kathy yang terus meniarap. Aku cukup puas dengan bontot Kathy tapi tidak dengan cipapnya. Kemudian aku bangun dan bersihkan konek aku dan tubuh aku sekali, aku pakai balik pakaian aku, Kathy terus tidur keletihan, aku keluar ke hall, aku off kan aircond dekat hall dan buka pintu luas-luas, kemudian aku keluarkan rokok gudang garam surya dan mula menyalakanya, aku lepak depan pintu, diluar hujan turun dengan renyai-renyai.

Tiba-tiba aku dengar bunyi pintu dibuka dan seseorang berjalan ke arah aku, aku berpaling, cehhh…kau rupanya, bila kau balik ?, dan apasal….ohhhh celakak kau… Uda rupanya, aku tak sedar dia balik maklumlah tengah pulun amoi sehat. Rupanya dia baru lepas projek dengan Lina. Uda sengih saja, ….eh Uda, best tak Lina ?, macammana kau boleh dapat dia ?…bertalu – talu soalan dari aku, Uda bagitahu waktu dia balik tadi, sampai dekat pintu ni dia nampak Lina tengah intai aku projek ikut pintu bilik kau yang ttutup tak rapat, aku masuk dan join dengan dia intai kau, …Lina kat depan aku kat belakang dia, jadi sambil intai aku raba dia, pas tu sambung dalam bilik dia…..Uda cerita macam mana dia dapat Lina, dia cakap Lina punya cipap warna merah dan panasss, sambil dia tibai rokok gudang garam aku dia tanya…. Amacam mak cik tu, best?….. aku pun bagitahu dia ….Fuuuhhh !, paling best in the world, cipap dia hampir sama besar dengan piring kopi dan tembam macam kuih pau,…. Kami berdua ketawa terkekeh – kekeh.

Amacam nak sambung lagi atau tak ?, tolong bagi pendapat, masih ada lagi adengan seks esok harinya, dengan Lina dan dengan Lili. Kalau ada yang nak beri pendapat silalah hubungi saya di mr_usop@hotmail.com
Posted at 03:01 pm by notyjoe
Give Comment  

May Part II

Hubungan aku dengan May bertambah erat dan mesra, maklumlah aku belum pernah ada awek keturunan cina. Sayanglah konon, sayang nak mengena… Hubungan kami biasa saja walaupun aku tahu May dah tak dara lagi, tapi mengenangkan tekanan perasaan yang dialaminya selepas peristiwa dia ditiduri, aku memnjadi bertambah kesian kat amoi sorang ni, nak pantat kena pelan-pelan pujuk, nanti melepas. Setiap kali jumpa may atau dating dengan May, aku terpaksa menahan nafsu, batang aku sentiasa tegang tapi terpaksa berlagak cool, balik rumah aku tibai Yaya atau Angah, (kisah keluarga angkat) tapi bayangkan wajah May… sekali fikir lucu gak.

Peluang yang aku tunggu akhirnya tiba, tapi bukanlah dirancang tetapi secara tak kusangka. Peristiwa ini bermula apabila Persatuan Pelajar Fakulti aku selesai menganjurkan Operasi Khidmat Masyarakat yang diadakan di Setiu Terengganu, aku salah sorang AJK lah, tumpanglah seronok sebab majlis kami tu berjaya, jadi aku bersama beberapa orang teman buat keputusan nak celebrate kejayaan kami di pusat hiburan, jadi sampai masa yang dijanjikan kami pun pergilah ke tempat yang dijanjikan. Bukanlah jauh sangat dekat PJ Old Town saja, malam tu yang ada 8 orang semua, 6 darinya berpasangan iaitu aku dan May, Uda ngan Zana, Chew dengan Lili, manakala Kathy dan Lina ni solo aje, kathy ni memang lah tak ada pakwe sebab body dia fuhhh semangat habis, gemuk sangat, tetek dia tu punya lah besar, nampak macam buah kelapa dan bontot dia kalau buat kari, kena taruk kelapa 10 biji, itupun belum tentu lemaknya.

Kami sampai di pusat hiburan tu lebih kurang pukul 10.30 malam lah. Terus masuk dan order minuman, Uda dengan Chew order air mabuk aku order coke aje, tunjuk baik lah konon, Lina pun coke jugak, awek aku sama Lili dan Kathy order air apa tah, warnanya putih je, kita orang lepak-lepak aje sambil berbual dan minum-minum, lepas tu mula menari dah letih menari kita orang rehat sambil minum-minum. Uda dan Chew dah mula terasa high dah sebab aku tengok muka dia orang dah merah semacam aje, dia orang cabar aku minum air mabuk warna kuning tu, aku bukanya tak biasa minum tapi malas nak tunjuk hebat, dah dicabarkan apa nak buat aku pun minumlah, tapi tak lah banyak sesedap rasa je..

Sekalitu sampai time lagu slow diputarkan, aku ajar May nari, dia cakapp akey, kami pun narilah, tangan dia kat leher aku, tangan aku kat pinggang dia, batang aku dah tegang dah sebab teringat waktu aku fuck dia hari tu. aku rapatkan May ketubuh aku, terasa tetek dia lembut kat dada aku, May merapatkan kepalanya kebahu aku, aku turunkan tangan aku kebontotnya, pejal sekali bontot ni, tambah pula malam tu may pakai seluar panjang yang kainnya lembut. May bisik diteliga aku…. jangan abil kesempatan ya….. aku jawap…. Mana ada ……. Sambil merapatkan bibirku ketelinga may dan kemudian mencium telinganya, May terasa geli agaknya dan merenggangkan tubuhnya dari tubuh ku dan ….apa ni usop….kan I cakap jangan ambil kesempatan…. Tapi nadanya masih lembut, aku menjawap dengan bersahaja, ……itu bukan ambil kesembatan…itu nak tunjukkan kasih sayang…… aku memandang tepat pada matanya…… May senyum sikit dan meneruskan kata-katanya…. Pandailah awak Usop, ingat I tak tahu…. Kemudian May merapatkan semula kepalanya ke bahu aku, aku bisikkan lagi ….. apa yang U tahu….. May jawap….. ada lahhh, tapi rahsia tak boleh beritahu…… aku semakin stim, lalu menjawap…. Ohhh…berahsia ya, baik bagitahu, kalau tak I ambil kesempatan lagi…… May mengangkat kepalanya dan menjawap….cubalah kalau berani…… serentak dengan itu aku menurunkan kedua tangan aku ke bontot dan meramas lembut bontotnya, May buat-buat terkejut dengan membulatkan matanya dan cuba merenggangkan tubuhnya, aku cepat-cepat mencium bibir May, tapi tak kena sebab May dah berpaling mengelak serangan aku, cuma kena dekat pipinya saja,serentak dengan itu May cubit aku dekat leher, aku mengaduh dan kemudian melepaskan pelukan, May tersenyum dan kemudian mengejek aku…. padan muka…… sambil membuat mimik muka yang lucu dan terus cepat-cepat seperti berlari menuju ke meja kami, aku mengekori May dan sampai di meja aku terus duduk sebelah May dan …. Nanti lah, I mesti balas apa yang you buat….. sambil mengangkat tangan saakan ingin mencekik leher may, May menjerit kecil dan menyembamkan mukanya ke bahu kathy yang duduk disebelahnya… kami terus minum-minum sampai pukul 12 tengah malam, dan kemudian keluar dari pusat hiburan tersebut.

Di luar aku bertanya, ….kau orang nak kemana selepas ni? Uda jawap……. Entah lah, tak ada rancanganlah, Chew mencadangkan….apa kata kita lepak rumah gua, parents gua pun tak ada so bolehlah kita sambung party kita…. Uda set saje, Zana cakap dia tak kisah, aku pun nak join gak tapi May kata…. I join sekejab saja bolehlah, I kena balik awal esok I uncle I nak datang jemput I ke rumah dia….. so kita orang bergerak ke rumah Chew, aku dan uda bermotosikal dengan awek kami, Kathy, Lili dan Lina naik kereta Iswara Chew.

Dipertengahan jalan aku singah dekat petrol pam untuk isi minyak sementara Uda meneruskan perjalanan. Selepas isi minyak kami meneruskan perjalanan menuju ke rumah Chew yang terletak di damansara, rumahnya besar siap ada kolam mandi lagi, aku dah beberapa kali kesana.

Setelah hampir sampai dekat rumah Chew, tiba-tiba hujan turun tak lah lebat tapi basah jugalah. Sampai di rumah Chew, Uda dah sampai, Chew tolong bukakan pintu pagar dengan berpayung, baju aku dan seluar basah jugaklah, May yang membonceng tak lah basah teruk cuma dibahagian lutut dan bahu sahaja.

Kami masuk dalam rumah, Chew sarankan agar kami lepak dekat tingkat atas saja, kami pun ke tingkat atas, di situ ada second hall, taklah besar sangat tapi semua ada aircond lagi. Lili keluarkan air mabuk dari peti ais, kathy sibuk nak tengok VCD, Chew sarankan agar aku tukar pakaian sebab pakaian aku basah, dia berikan tuala,track dan t-shirt untuk aku, untuk May dia cakap tak ada pakaian perempuan, seluar pendek rap dengan t-shirt adalah. Chew suruh kami masuk bilik sebelah hujung sebab bilik tu ada bilik air so kalau nak mandi bolehlah,

Kamipun masuklah bilik, aku yang tak tahan dengan pakaian basah tambahan aircond lagi terus buka baju dan seluar, May yang tengok aku buka pakaian, menjerit……. Hei..!, tak malu…… sambil menutup mukanya dengan tangan dan bepaling mengadap dinding. Aku terus masuk bilik air dan mandi, selesai mandi dengan pakai tuala aku keluar, May duduk di birai katil dengan bertuala saja, ……peeewwiit, seksilah makcik……. Aku mengusik May, May bangun manjelir lidah dengan mimik muka yang lucu, terus berlalu ke bilik air. Batang aku dah mula naik sikit tengok body May yang hanya pakai tuala tu, teteknya tanpa bra nampak menatang, bontotnya yang pejal tu nampak beralon lembut mengikut lenggok May berjalan.

Aku pakai track sambil duduk di katil mengelapp rambut aku yang basah. May dah sudah mandi, keluar dari bilik air pakai tuala aje, aku buat-buat tak kisah saja, May ambil seluar pendek dan t-shirt kat atas katil, bawa pergi dekat meja solek, tengok t-shirt nya jatuh dan may menunduk mengambil t-shirtnya, aku yang berada dibelakang May dapat melihat sekilas pantatnya apabila dia tunduk, batang aku semakin tegak lagi, aku bangun menhampiri may kat meja solek, buat-buat cari sikat rambut, May masih berdiri tengah sapu bedak, sambil berdiri belakang May aku menyikat rambut, aku tanya May…. May..!, tadi kat pusat hiburan U cakap tahu sesuatu, apa tu….. May jeling sambil tersenyum…..kan namanya rahsia, mana boleh bagitahu…… Aku cari akal lagi…. Aahh.! Baru ingat…tadi cubit I ya, sekarang tibalah masanya untuk pembalasan dari si hero….. mendengar aku cakap begitu, may terus menjauhkan diri…..jangan mengadalah Usop, nanti May ketuk dengan botol bedak ni,… Aku jawap….. tak kira hutang darah dibalas darah, hutang cubit dibalas cubit..ha..ha..ha….sambil berjalan mendekati May, May semakin berundur dengan ketawa galak….. jangan lah Usop, ampun lah….sambil berundur, aku semakin maju dengan mengayakan gaya samseng dengan tangan siap untuk mencubit. Akhirnya May dah tak boleh undur lagi sebab dah sampai dekat penjuru bilik, aku terus memelok May….haaa..dapat, mana mau lari….. sekarang masa untuk mencubit…ha..ha..ha… May masih cuba untuk melepaskan pelukan aku, tapi aku rasa bukan cuba betul-betul pun, cuba cuba tolak badan aku dengan perlahan saja sambil ketawa manja, …… kat mana yang sedap kalau cubit ni, emmmmm……sambil mata aku melihat tetek May, May segera menutup teteknya yang berada dibawah tuala dengan kedua belah tangan takut aku betul-betul cubit kat situ.… janganlah usop….larangan manja pula. ….ohh, kat situ tak boleh, tak apa kat lain kan ada….. sambil menggerakkan sikit tangan aku dipinggangnya, …..jangan lah usop, I gelilah…sorrylah Usop…. Okey I boleh maafkan, tapi dengan satu syarat, aku memendang tepat ke mata may, …..apa syaratnya…… sambil buat-buat berfikir,….emmmm syaratnya I nak kiss U…. May cakap…..okey, haaa ….sambil menyuakan pipinya, ….tak nak situ…….may besarkan mata …….habis kat mana…… dengan senyum yang paling manis aku cakap …..kat bibir U……May buat-buat terkejut kot,sambil buat mimik muka berkerut, kedut-kedut sampai mata yang sepet tu macam tertutup, aku tak tunggu lama terus merapatkan bibir aku kat bibir May, may berbunyi…..emmmmpph, emmmpph, bukan tanda stim tapi tanda protes sambil cuba menolak tubuh aku, tapi aku semakin merapatkan tubuh May ke tubuh aku, sebelah tangan kat belakang tubuh May dan sebelah tangan aku pegang kepala May tak kasi bergerak.

Aku cium bibir May lembut, sambil lidah aku cuba untuk menyusup ke dalam mulutnya, tapi May tak buka mulut, aku mainkan lidah aku di bibirnya dan kemudian dapat masuk menyentuh giginya yang masih ditutup rapat, aku bermain lidahku dekat bibir bahagian dalam, lepas bawah atas, sesekali aku menyedut bibir bawahnya, akhirnya May menyerah, membukakan mulutnya, apalagi lidah aku meluru masuk bertautan dengan lidah nya dan bermain di segenap ruang mulutnya, nampaknya May dah mula membalas ciuman aku, lidahnya juga dah mula tak duduk diam, aku rasakan nafas may juga semakin laju, matanya terpejam rapat, tanganya dah memeluk aku dan menggosok belakang aku yang tidak berbaju, tangan aku juga mengosok di bahagian belakang May menjalar kebawah sampai di bahagian bontotnya, aku mengusap-usap dan meramas-ramas lembut di situ, kemudian tangan aku memasuki bawah tualanya yang singkat tu dan kini aku mengusap bontot May dan aku dapat merasakan batapa halusnya kulit may, betapa lembutnya bontot May, Batang aku dah tegang sangat dan terasa bersentuhan dibahagian perut May.

Aku melepaskan ciuman, dan aku lihat May masih lagi memejam mata, bibir aku terus mencium pipinya, dan kemudian bergerak ke telinganya, aku mencium dan menjilat telinganya May semakin mengelinjang dan tanganya semakin kuat memeluk aku, tangan aku masih lagi mengusap bontot may sesekali meramas dan sesekali bergerak hingga ke bahagian paha sementara mulut aku masih lagi ditelinga, kemudian turun keleher May, aku mencium, menjilat dan sesekali menggigit kecil disitu,May dah mula mendesah macam radio yang tak betul siaran, ssssttt…..sssttttt…..dalam hati aku dah comfirm aku dapat May malam ni, kemudian mulut aku keatas kembali mencari bibirnya, bertemu saja bibir aku dan dia, May terus kiss aku dengan kuatnya, ganas lak tu…. dalam hati…hai, dah stim habis budak ni……. Merasakan May yang begitu agresif tu, tangan aku sebelah kanan mula merayap keatas menghampiri teteknya, sampai disitu aku terus mengusap lembut teteknya dari luar tualanya, tapi tak best, rasa tuala, aku pun menerik simpul tuala may kat tengah antara dua teteknya dan menarik kebawah, aku kembali mengusap teteknya dan meramas lembut, teras enak sekali, aku mengentel niple May, may mula mendesah ….mmmmpphh….mmmmpphh…. tangan aku yang sebelah kiri merayap perlahan ke bahagian depan tubuh may, sampai di pahanya dan kemudian sampai ke bahagian bulunya, tarasa bulu cipapnya pendek dan lebat, tangan aku menuju ke alur cipapnya dan jari tengah aku bergerak kebawah menuruni lurah cipapnya dengan lembut, rasanya cipap May dah basah, aku mencari kelentitnya, tak susah sebab tak sunat, aku mengentil kelentitnya dengan jari aku, May melepaskan ciuman, dan mendongak keatas ………sssssttttt …….uuuuhhh….uuuhhh… May dah stim setengah mati.

Aku tarik May dan baringkanya di katil, kemudian aku lock pintu, terus aku buka pakaian aku, batang aku yang menegang tu terangguk-angguk bila aku berjalan menuju ke arah May yang terlentang atas tilam dengan matanya masih terpejam,perlahan-lahan aku naik menghampiri May dan mengucup bibirnya, May membalas kucupan aku dan tangannya terus merangkul leher aku, tangan aku sebelah menehan tubuh aku dan sebelah lagi mengusap tetek May, aku gentel putting tetek dia, May semakin teransang, aku lepaskan bibirnya dan bibir aku merayap di lehernnya dan kemudian kebawah lagi, kepangkal buah dada yang membusung tu, aku jilat teteknya, niplenya yang berwarna pink tu dah mengeras dan terjojol naik, aku jilat niplenya dengan hujung lidah aku, terangkat-angkat tubuh May menahan keenakkan, sambil aku terus menjilat, menyonyot dan sesekali menggigit lembut niplenya tangan aku merayap keselangkang dia, cipapnya yang basah tu aku usap-usap lembut dari atas kebawah meneruni alur cipapnya berulang-ulang, kemudian aku berhentikan jari tengah aku dekat bijinya, terus aku gentilkan bijinya, May mendesah kuat ……sssstttt……sssstttt….. bibirku perlahan-lahan meninggalkan tetek dia dan bergerak turun terus kebawah sampai di lubang pusat, aku masukkan lidah aku dalam lubang pusat May yang agak dalam tu, tak best kat situ bibir aku terus turun beserta dengan tubuh aku, kini aku seperti sujud di celah kangkang may, aku bukakan paha May luas-luas, cipap may indah sekali, dengan bulunya yang tebal bewarna hitam, bibir cipapnya bewarna merah kehitaman, biji kelentitnya terjojol keluar kerana tak sunat, aku rapatkan bibirku ke cipap May dan keluarkan lidah aku sepanjang mungkin lalu lidah aku menyentuh bibir cipap May dan aku terus menjilat bahagian antara cipap dan pangkal paha May, terus ke bawah antara lubang cipap dan anusnya, May mendesah panjang, kemudian aku jilat disepanjang lurah cipap May, terangkat bontot May bila lidah aku sampai di kelentitnya, aku hentikan lidah aku disitu dan nyonyot biji May, sampai aku rasa May dah nak klimax, aku tahu bila aku rasakan tubuh May dah mengejang dan pahanya dengan kuat menyepit kepala aku sementara jarinya mencengkap kuat rambut aku, lalu aku hentikan jilatan aku.

May seakan tak puas, yalah member dah nak sampai, tangannya menekan kepala aku ke cipapnya, aku tak peduli terus aku hentikan, aku tarik tubuh May ke pinggir katil, aku angkat paha May keatas, aku lapikkan satu bantal bawah bontot may, sekarang kedudukanya lebih tinggi, aku rapatkan paha May dan aku tolak keatas sehingga lututnya hampir menyentuh buah dadanya, sekarang kelihatan cipap may tersepit comel diantara pahanya dan lubang anus May jelas nampak terkemut-kemut. aku melutut dilantai dengan tangan aku menahan paha May agar tidak kebawah, aku tundukkan kepala aku dan aku masukkan lidah aku dalam lubang cipap May, May kembali mendesah, tapi tak lama lidah aku di lubang cipapnya kerana bukan tujuan aku disana, aku turunkan lidah aku memnjilat kawasan antara lubang cipapnya dengan anusnya, kemudian terus ke lubang anusnya, terasa pahit-pahi sedikit dan masin-masin sedikit mungkin sisa sabun mandi fikir aku, aku terus menjilat lubang anus may, May mendesah kuat sekali, uuugghhttt….uuhhhh….aaahhh. dan kepalanya menggeleng kekiri dan kanan, tanganya mencengkam kuat cadar tilam, aku bermain lidah di anus May sepuas-puasnya. Dah lama aku geram dengan bontot ni.

Dah puas aku menjilat, aku bangun dan aku nak kiss bibir May, tapi menyedari bibir aku semakin hampir dengan bibir dia, May memalingkan mukanya…. Emmmm..tak nak…. Mungkin May rasa kotor dengan bibir aku setelah aku kerjakan anusnya, tak kisahlah, aku ambil posisi di celah kangkang May, aku halakan kepala konek aku dekat cipap May, dan aku gosok-gosok kepala konek aku dekat lurah cipap dia, dan kemudian aku letakkan betul-betul dekat lubang cipap May, dah ready nak masuk, …..May, boleh ke ?…. aku minta dulu, mana tahu nanti tak pasal dia salahkan aku, may hanya mengangguk kepala …..aem…aem… apalagi lampu hijau dah dapat, perlahan-lahan aku tekan batang aku kedalam, masuk kepalanya, May dah mendesah sakan dah…..sssstttt………ssstttt…..aku tekan lagi, masuk setengah, aku tarik semula, tekan lagi dan masuk habis, aku diamkan sekejab, rasa cipap May mengemut-ngemut batang aku, kemudian bontot May mula bergerak keci dan bergoyang, aku menarik batang aku sehingga tinggal kepalanya sahaja dan kemudian aku tekan semula hingga masuk habis, semakin lama semakin laju tarik tekan yang aku lakukan. Rasa nikmat giler, May senyap aje, cuma nafasnya yang bertambah laju.

Aku terus sorong dan tarik, tiba-tiba May menolak tubuh aku dengan kuat hingga batang aku terkeluar dari lubang cipapnya, aku terkejut dan batang aku yang basah dengan air cipap May berkilat-kilat dan terangguk-angguk, May terus duduk dengan kakinya dibengkokkan hinggakan pahanya bertemu teteknya dan tangan dia memeluk lutut dan kepala disembabkan pada lututnya, May menangis tersedu-sedu, aku jadi terkejut dengan situasi ini, tak tahu nak buat apa, aku hampiri May yang masih tersedu dan memeluk tubuhnya, tubuhnya bergoncang kuat akibat sendunya, aku usap-usap rambut May, akibat terkejut dengan keadaan May, nafsu aku hilang dan batang aku masih lagi tegang.

Ada lah dalam dua atau tiga minit, tangisan May dah mula reda, dan May paling melihat aku, dapat aku lihat matanya yang merah dan air matanya mengalir dipipi gebunya, May mengiring kearah aku dan memeluk aku, menyembamkan mukanya didada aku, …..I’m so sorry May abaut this….sambil tangan aku terus mengusap rambut may, dalam sendu dan dengan suara yang tertahan-tahan may menjawap…. Not your fault, I teringatkan peristiwa I di setubuhi, tadi I bayangkan mungkin Steven lakukan begini, dan aku biarkan May melepaskan kesedihanya. Kesian juga aku, rupanya tekanan perasaan May akibat perbuatan aku dan kawan-kawan aku masih kuat.

Selepas May kembali tenang, kami mengenakan pakaian yang diberikan oleh Chew, dan May meminta aku menghantar dia pulang kerana dah hampir jam 1.30 pagi, keluar dari bilik aku lihat hanya Lili, kathy dan lina sahaja yang tengah layan VCD cerita Batman, aku tanya yang lain kemana, Kathy jawap Chew talifon kat bawah, Uda ngan Zana kat atas buai kat laman. Aku bagitahu yang aku kena hantar May balik, May keluar dengan matanya masih merah dan hidung berair kerana nangis tadi, aku lihat dia cuba tersenyum pada membernya tapi senyum yang tak jadi, Kathy bertanya……apa yang kau buat Usop sampai macamtu…. Aku angkat bahu dan kenyitkan mata pada Kathy, nasib baik dia orang faham tak tanya lebih-lebih.

Aku kebawah dan bagitahu Uda yang tengah lepak atas buai dengan Zana yang aku nak hantar May balik, kejab lagi datang lagi aku suruh Uda tunggu.

Ada lagi sambungan…. Jangan lupa ikuti cerita May-3, peristiwa yang paling best yang aku pernah alami. Kalau pembaca nak hubungi aku silalah contack mr_usop@hotmail.com
Posted at 02:59 pm by notyjoe
Give Comment  

May Part I


Aku dengan member aku yang satu fakulti selalu ulangkaji pelajaran di ruang legar fakulti pada malam hari, kalau tempat ni penuh dengan student lain, kami akan beralih ke bilik toturial yang biasanya tidak digunakan pada malam hari. Biasanya kami mengulangkaji pelajaran hingga pukul 2 atau 3 pagi barulah pulang kerumah atau hostel masing-masing.

Terdapat juga pasangan student yang tenngah bercinta study di sini, bukanya apa saja nak privacy kata orang, tak kira cina, melayu atau india, banyak yang bercouple di sini. Kebiasaanya aku bersama kawan – kawanku iaitu uda dan zul akan study di meja yang hujung sekali kerana disini tempatnya agak berhampiran dengan kawasan semak di pinggir kawasan fakulti, kebanyakkan student tidak suka dengan tempat ini, kata mereka banyak nyamuk.

Berdekatan dengan tempat yang selalu kami study ni ada bilik persatuan pelajar fakulti ini dan biasanya senior tahun akhir selalu lepak dibilik ni sambil mengulangkaji atau menjalankan kegiatan persatuan. Atara senior tersebut, kami selalu memerhatikan satu pasangan couple bangsa cina selalu berdua-duaan dalam bilik tersebut hingga jauh malam, yang lelaki tu biasalah dengan cermin mata tebal dan rambut pendek tegak ala komondo tapi hensem jugaklah, tapi yang pompuan tu yang buat kami tak tahan tengok, dah lah jenis kulit putih, bodynya pulak, aduhai… teteknya besar dan tegang menatang, pinggangnya ramping dan bontotnya bulat, padat, besar dan sedikit tonggek macam ziana zain, tubuhnya tinggi, sama tinggi dengan balak dia, selalunya dia pakai skirt pendek atau seluar pendek dengan tshirt saja, nampak pehanya yang putih tu yang buat kita orang tak tahaan..

Suatu malam tu, kami tengah study, tengok dia datang dengan balak dia, terus masuk dalam bilik persatuan, malam ni dia pakai seluar pendek putih dengan tshirt dan blazer kat atas, masa dia jalan tu kami tiga orang asyik tengok tundun dia yang nampak menonjol dari dalam seluar, uda dah tak tahan sambil membetulkan kedudukan adiknya, mungkin adiknya dah bangun agaknya. Aku pun rasa semacam saja, akhirnya kami ambil keputusan untuk lakukan sesuatu agar dapat merasa cipap tembam amoi ni..

Kami ambil keputusan untuk mengenali amoi ni dengan lebih dekat lagi, lalu kami bertiga dengan membawa soalan yang totur berikan siang tadi, kami bergerak ke bilik persatuan, tujuannya untuk bertanya tentang soalan tersebut, kononnya kami tak tahu nak jawaplah..kamipun ketok pintu bilik persatuan, dan amoi tadi yang buka pintu.. Ya, ada apa…. Dia bertanya.. aku mengucapkan selamat malam dan memohon maaf kerana menggangu dia..kami sebenarnya nak bertanya tentang soalan ni…tak tahu macam mana nak jawap… mungkin kakak senior boleh tolong… uda dan zul tersenyum ..mungkin kerana lucu dengar aku panggil amoi tu kakak senior, amoi tu jawap… apa pulak kakak senior…. Sambil tersenyum amboi manis sekali….. nama saya May dan ini teman saya Steven, dia memperkenalkan balak dia… soalan ni senang saja, mari saya tunjukkan… sambil berjalan masuk dan duduk di salah satu kerusi yang ada disitu, kami pun masuk, uda duduk dikerusi yang bersetentang dengan amoi tu aku dan zul berdiri saja, sambil melihat amoi tu membaca soalan dan mula memegang pen dan kemudian mengeluarkan kertas…dia kemudian menjelaskan kepada kami berkaitan dengan soalan tu, aku asyik memerhatikan pangkal buah dadanya yang kelihatan sewaktu dia tunduk menulis.. sungguh putih dan gebu sekali.. konek ku mengeras.. mungkin uda dan zul juga sama dengan aku… kemudian selesai menerangkan soalan tadi, kami mengucapkan terimakasih … sebelum pergi dia bertanyakan nama kami… nama saya usop dan yang ni Uda dan ini Zul… kami terus berlalu…

Kami sudah bersepakat untuk melakukan sesuatu. Esoknya aku ke klinik pelajar berjumpa doktor dengan memberitahu aku mempunyai masalah untuk tidur kemudian doktor memeriksaku dan memberikan dua jenis ubat tidur, mungkin untuk membolehkan aku tidur malam, sementara zul dan uda, aku arahkan untuk mendapatkan pil khayal dan roche untuk rancangan malam tu.

Malam tu kami dah telah bersedia, ubat tidur tu aku hancurkan dan campurkan dengan pil khayal dan roche yang zul bawa, kami campurkan air sedikit dan dengan menggunakan jarum suntikan, kami suntikkan ubat tersebut ke dalam air kotak yang telah kami sediakan. Satu untuk amoi tu, dan satu lagi untuk balak dia, dengan lubang bekas suntikan yang kecil tak mungkin amoi tu menyangka yang minumannya telah dimasukkan ubat.

Sambil minuman kepunyaan kami, kami menuju ke bilik persatuan, pintu tak bertutup malam ni, kami terus masuk dan kelihatan amoi tengah study dekat balak dia, aku cakap… sorry may, steven, kami ada satu solan lagi nak tanya, may senyum …. No problem apa yang saya boleh tolong, saya tolong lah… kan kita disini masih belajar… dia menghampiri kami … dan uda menghulurkan air kotak yang dah diletakkan ubat tadi pada may… may, ini untuk may.. kami beli telebih tadi… dan satu diberikan kepada balak may, may cakap …. Oh thank you.. kami baru rancang nak pergi minum tadi…nampaknya tak payahlah kita keluar steven… steven hanya senyum dan mengucapkan thanks..terus masukkan straw dan menghisap air nya… uhh..hilang dahaga rasanya … kemudian sekali lagi megucapkan ….. thanks ahh geng…

Amoi tu tak minum pulak lagi, dia asyik baca soalan yang kami berikan… amoi tu mula ambil pen… cepat-cepat aku cakap…. aaa May boleh tangguh sekejap tak… saya rasa nak ke tandas lah… sambil aku memegang perut pura-pura sakit, zul cakap … apalah usop, lecehlah kau ni.. dah pergi lah cepat uda pulak menghalau aku dengan loghat terengganunya… May cakap …okeylah saya tunggu .. cepat sikit tau.. senyum pulak tu.. sambil berlalu keluar aku tengok may ambil air kotaknya dan mula masukkan straw sementara steven tengah menghisap air kotaknya… aku keluar.. kemudian uda berkata …. May kami tunggu kat luar ajelah ye…. Okey .. may jawap sambil senyum dan menghisap air kotaknya….

Aku berada di ruang legar fakulti sambil melihat uda dan zul lepak dekat tempat parking motosikal hadapan bilik persatuan. Zul menunjukkan isyarat tangan dengan ibu jari keatas menandakan semuanya berjalan seperti yang dirancangkan. Hampir setengah jam aku menhampiri uda dan zul, … agak-agak menjadi ke ubat tu.. zul jawap mintaklah bagi jadi… kami pun bergerak ke bilik persatuan dengan perlahan, dada mula berdegup kencang, dengan perlahan kami membuka pintu bilik persatuan, mula yang kami nampak steven dah tertidur dengan keadaanya masih lagi duduk cuma kepalanya dengan beralaskan lengan diatas meja, tapi may tak kelihatan, pintu dilebarkan kami masuk kedalam bilik rupanya may berada dikerusi (sofa) rotan yang terdapat dalam bilik tu dah tidur jugak.

Aku memandang zul dan uda dengan tersenyum, kami menghampiri steven, memanggil namanya tapi dia tak sedar pun… sah menjadi ubat ni. Kami alihlan steven letakkan atas lantai dan kami ikat kaki dan tangannya serta mulutnya kami plaster dengan loytape, matanya kami ikat dengan sapu tangan.

Kemudian kami menuju kepada may, amoi ni tidur dengan menyandar di kerusi rotan, aku memanggil namanya tapi amoi ni senyap saja, melihatkan amoi ni terus senyap, kami alihkan nya ke atas meja panjang yang terdapat disitu, kami telentangkanya, aku mula memegang teteknya, tetek yang selama ini aku idamkan sudah berada ditapak tanganku, aku ramas puas-puas, teteknya pejal sekali, besar tak muat tangan aku nak pegang semuanya, aku cium bibirnya terasa hangat tapi tak ada respon pun, zul tengah meraba cipapnya, uda menarik baju may keatas dan aku menolong melucutnya, aku lihat may pakai bra warna putih, nampak branya seakan tak dapat menampung tetknya yang besar tu, aku tak sabar terus melucutkan branya, kini tersembullah dua gunung yang indah menatang, niplenya warna coklat cerah, aku meramas yang sebelah kanan dan uda disebelah kiri, kami meramasnya dengan sepuas-puasnya,

Zul sudah melucutkan seluar pendek may, sambil meramas tetek may aku melihat keindahan body amoi sorang ni, zul menarik panties may yang berwarna cream kebawah dan nampak lah cipap may yang tembam dengan bulu yang nipis di trim rapi, konek ku dah tegang dah.. zul mengusap-usap cipap may dan kemudian tunduk mencium disitu, emmmm baunya meransangkan, aku dah tak tahan melihat zul mengusap cipap may, aku cakap dengan zul….. zul.. aku pulak zul… dah tak tahan ni… zul sengih dan bergerak meninggalkan kawasan tu, aku mengambil alih, uda tengah menyonyot tetek kiri may dan zul mula meramas tetek kanann may, aku mengangkat kaki may ke atas dan cipapnya terbuka luas menampakkan lurahnya yang sempit, aku tunduk dan terus menjilat cipap may sepuasnya dan aku rasakan cipapnya dah penuh dengan air liur aku, lalu aku buka butang seluar dan keluarkan konek aku yang dah lama tegangtu… aku ambil body lotion yang terdapat disitu, entah siapa punya, aku sapukan di kepala kenek aku, kemudian aku letakkan kepala konek aku betul – betul di lubang cipap may, perlahan aku tekankan, perlahan juga konek aku masuk kedalam cipap may, terasa ada juga kemutan walaupun may tengah tidur, aku benamkan lagi konek aku, aku terasa tubuh may tersentak bila aku membenamkan keseluruhan konek aku ke dalam cipapnya sampai habis semua, aku mendiamkan diri, begitu juga dengan zul dan uda menegakkan diri dan saling berpandangan kemudian beralih kemuka may, takut kalau dia tersedar, tapi tak sedar pun, nampak may terus tak sedarkan diri, aku pun teruslah sorong tarik kembali, terasa hangatnya lubang cipap may dan tak lama kemudian aku merasakan yang air aku dah nak keluar, aku lajukan lagi dan akhirnya aku lepaskan maniku dalam vargina may, aku tarik keluar konek aku yang mula lemas dan mengecil tu, terlihat ada kesan mani yang meleleh keluar dari lubang cipap may bercampur darah, rupanya may ni masih virgin lagi.

Kemudian uda mengambil alih dengan memasukkan konek nya pula, konek uda lebih besar dari aku punya tapi rasanya panjangnya sama saja, tapi uda punya berurat timbul disekeliling koneknya, aku membantu uda dengan memegang kaki may, tak lama uda selesai kini giliran zul pula, konek zul sama besar dengan aku tapi lebih panjang hampir 7.5 inci. Lama sekali zul melakukanya tapi tak keluar juga, aku menyarankan zul supaya memasukkan dalam lubang anus may, zul menarik konek nya keluar dan aku menarik kaki may keatas hingga lututnya bersentuhan dengan teteknya, dengan itu lubang anusnya terangkat ke atas, zul menyapukan body lotion pada lubang anus may dan memasukkan jarinya, kemudian mengeluarkan jarinya dan menghalakan kepala konek yang dah di sapu lotion tu terus menekan dan masuk dalam anus may dengan perlahan-lahan. Akhirnya masuk semuanya dan zul mula sorong tarik, akhirnya tak lama zul keluarkan maninya dalam anus may.

Aku bertanya uda kalau dia nak lagi, uda cakap dia dah letih, jadi kami pun memakai pakaian masing-masing dan mengalihkan may keatas kerusi panjang rotan, kemudian kami buka ikatan steven dan kemi bogelkan steven, kami letakkan steven yang bogel dengan posisi meniarap menindih tubuh may, air mani yang meleleh dari cipap may dan anusnya kami sapukan pada konek dan muka steven, konek steven yang tak sunat tu nampak macam pisang emas saja tapi bulunya lebat. Bekas air kotak yang berisi ubat tadi kami ambil dan gantikan dengan sisa air kotak kami yang bersih, kalau apa-apa jadi tentu puncanya bukan dari air kotak tu.

Setelah semua siap kami tutup lampu dan lock pintu dari dalam dan terus keluar, sambil masing-masing tersenyum puas, kami terus kemaskan barang dan balik kerumah masing-masing. Selang dua hari berikutnya aku terserempak dengan may di kampus, dia memanggilku dan berjalan kearahku, aku mula gabra, berdegup kencang jantung aku, takut kalau may tahu apa yang kami buat, aku berlagak selamba saja, …. Morning may.. aku menyapanya dulu, morning….. ehh usop, I nak tanya satu soalan.. dalam hati aku…. Mampus aku kali ni….. aku berlagak tenang saja… soalan apa may, kalau saya boleh jawap saya jawaplah…. bukan macam may sombong minta tolong tera


Posted at 11:52 am by AKMAR20
Make a comment  

RECOVER E

Mr. Pitt Bah. 1


Kisah in terjadi kira-kira setahun setengah lalu. Nama saya Habsah, usia 38 tahun, isteri kepada Abang Samad, peniaga perabot kecil-kecilan. Kawan-kawan panggil saya Kak Cha saja. Kami tinggal di sebuah rumah teres kat Rawang. Ketika kisah ini berlaku saya berusia 36 tahun. Semoga menjadi teladan kepada semua.

Hari tu Sabtu. Kak Chah sudah siap memasak makan tengah hari. Nasi dan lauk-pauk Melayu biasa. Kak Chah juga buat sikit persediaan untuk masak sup untuk makan malam nanti. Kak Chah nak masak sup dan belikan roti sikit untuk makan malam sebab kawan Abang Samad, Mr. Pitt melawat kami. Kami dah janji siangnya makan nasi dan malam nanti makan sup dengan roti, mungkin nasi goreng sikit. Mr. Pitt adalah Jurutera Kimia kat sebuah kilang di Kuantan. Abang Samad kenal dia semasa nak jual perabot pejabat kat kilang dia tu langsung jadi kawan. Dua tiga bulan sekali Mr. Pitt datang ke KL dan setiap kali dia akan singgah di rumah kami. Kadang-kala dia akan bermalam, ada juga dia singgah sejam dua.

Mr. Pitt (ohh ya, saya tak pasti ejaan sebenar nama dia, dia cuma mintak panggil dia Pitt saja) agak besar dan sasa orangnya berbanding dengan Abang Samad yang dahlah orang Timur bersaiz kecil pula. Kata Mr. Pitt dia asal Australia Barat tapi dah lama di Malaysia. Dia kata dah banayk ronda negeri-negeri di Malaysia. Kebanyakan tempat rekreasi dia dah lawati. Dia juga pernah cadangkan kami sekeluarga join dia outing sekali-sekala.

Mr. Pitt dengan Abang Samad ni kamcing betul. Setiap kali Mr. Pitt ada di rumah, mereka selalu bergelak ketawa. Anak saya yang dua orang tu pun suka kat Mr. Pitt sebab setiap kali dia datang ada toy untuk mereka. Anak-anak saya selalu memuji Uncle Pitt! Abang Samad juga suka belek enjin kereta kami dengan Mr. Pitt, kadang kala seharian mereka belek enjin kereta kami tu dan entah apa yang mereka bualkan...

Saya ingat lagi hari tu. Lepas makan tengah hari Abang Samad dengan Mr. Pitt nak keluar ke KL. Malam baru balik, sebab tu saya sediakan rencah sup tu siang-siang. Selepas makan tengah hari, Abang Samad dan Mr. Pitt pun bersiap-siap nak ke KL. Tiba-tiba...

Ringgg!!! Abang Samad menyapa,

"Hello..."

"Bila tu?...hah petang ni? Ah hah yer lah, hah ahh baik saya datang?"

"Apasal Bang, sapa tu?" tanya kak Chah sebaik-baik saja Abang Samad meletak telefon.

"Chah, boleh tolong tak. Boleh tak Chah bawak si Pitt tu pegi KL. Kak Yam telefon, katanya Ayah dengan Mak ada kat rumah dia nak balik ke JB petang ni jugak. Mereka tak sempat nak ke sini. Ayah mintak Abang ke sana se kejap, ada hal mustahak!"

Ke sana tu maksudnya Banting, rumah Kak Yam kakak kepada Abang Samad. Dia orang ni selalu macam tu selalu cakap apa-apa last minute. Kadang-kadang saya kecik hati juga, emak dengan ayah Abang Samad agak liat nak datang ke rumah kami di Rawang. Saya tau jugak yang dia orang cakap hal penting tu ialah pasal tanah dusun emak dan ayah mereka. Agaknya nak settle lah tu.

Kak Chah cakap kat Abang Samad, Kak Chah malu lagi pulak tak biasa jalan dengan lelaki lain. Abang Samad kata Mr. Pitt tu cuma nak pergi tiga tempat ajer kat KL. Muzium UTM, Muzium Telekom dan akhir sekali nak beli sikit barang kat Petaling Street. Kata Abang Samad lagi Mr. Pitt dah kenal semua tu cuma nak ke Rawang dia tak berapa confident.

"Alah Chah ikut aje dia nak ke mana lepas tu naik bas baliklah. Kalau dah lewat sikit ambil teksi suruhlah dia bayar, Chah tolonglah...Abang dah janji nak bawak Pitt tu hari ni, ni Kak Yam pulak cakap ayah dengan emak nak settle pasal tanah. Dah takder masa sebab ayah dengan mak nak balik ke Johor petang ni jugak...nanti Abang cakap kat Pitt tu!

Kak Chah tak kuasa nak bertekak dengan Abang Samad. Lagipun dia dah cakap Mr. Pitt tu kenal tempat nak dituju. Kak Chah sanggup ajelah.

Pendek cerita kira-kira jam 3.00 petang, Abang Samad hantar Mr. Pitt dan Kak Chah kat stesen bas Rawang. Ana dengan Hafiz ikut Abang Samad ke Banting. Segan ada malu pun ada berjalan dengan Mat Salleh. Kak Chah ni pulak isteri orang.

Dalam bas ke KL, tak banyak kami berbual. Tapi Mr. Pitt tanya jugak saya kerja apa, saya jawab suri rumah, macam mana boleh kenal Abang Samad (saya ceritalah sikit macam mana Abang Samad mengorat saya). Dia cakap Abang Samad baik dan periang orangnya, mudah menolong dan tak sombong. Kak Chah pun cakap itulah sebab Kak Chah terpikat kat Abang Samad.

Saya tanya Mr. Pitt dah berkeluarga ke belum. Dia kata belum. Saya tanya dia dah masuk 33 tahun mengapa belum kahwin. Dia kata dia belum ready. Entah apa yang dia tak ready tak saya tanya. Gaji Jurutera takkan belum ready lagi...

Saya tanya apa hobi dia. Dia cakap tangkap ikan. Saya cuba buat lawak sikit...tangkap ikan takper, jangan tangkap orang. Dia gelak sambil beri komen, dia nak cuba tangkap orang pulak sebab ikan kat laut dah abis...!! Kami sama-sama gelak...

Tup tup kami turun di Jalan Silang, KL. Mula-mula kami pergi ke Muzium Telekom, tapi tutup sebab dia bukak ikut office hours. Kami jalan balik ke Jalan Silang terus ke Pasar Seni. Sesak betul dengan remaja pada petang Sabtu gitu. Kami berlegar-legar sambil Mr. Pitt meninjau-ninjau beberapa kedai cenderamata. Sampai kat kedai jual anak ikan, Mr. Pitt cakap, "kesian ikan tu emas tu yer. Kena tangkap dan terkurung...Kalau Chah jadi ikan emas tu macam mana rasanya".

Saya cakap entahlah sebab saya bukan ikan emas. Mr. Pitt kata Chah memang emas bagi Samad. Lepas tu kami beredar ke Petaling Street sebab Mr. Pitt kata Muzium UTM pun mungkin tutup jugak, jadi kensellah.

Sampai kat pintu keluar Pasar Seni, keadaan berasak-asak sikit sebab orang yang masuk dengan yang nak keluar bertembung. Hampir terpisah saya dengan Mr. Pitt. Nasib baik Mr. Pitt sempat tarik tangan Kak Chah. Dengan badan dia yang besar dan tinggi tu dapatlah kami keluar ke Petaling Street. Mr. Pitt tak melepaskan tangan Kak Chah sehingga sampai ke Petaling Street. Entah kenapa Kak Chah tak pulak tarik tangan Kak Chah. Terasa pelik jugak tapi rasa seram pun ada sebab tangan Mr. Pitt besar dan kuat sekali. Kami berasnur-ansur meninjau jualan di Petaling Street hinggalah jam dah hampir 6.15 petang.

Mr. Pitt pelawa Kak Chah minum sekejap sebelum balik. Mr. Pitt dah belikan satu tali pinggang dan dua glob macam piuter gitu. Dia belikan juga toy untuk Ana dan Hafiz. Kak Chah ikut dia masuk kedai makan kat Pasar Seni. Walaupun dah petang Kak Chah order roti canai dengan the tarik jugak. Masa makan tu Mr. Pitt tak henti-henti bercerita tentang keindahan Malaysia. Dia kata seronok tinggal kat Malaysia, kalau boleh tak nak balik. Kak Chah tanya dia nanti kalau kena bertukar balik macam mana? Dia kata terpaksalah dan dia akan bawak balik souvenir dari Malaysia sebagai kenangan. Saya tanya apa yang paling menarik hati dia kat Malaysia, dia kata orang Malaysia tak sombong dan cantik-cantik. Dia tambah lagi, paling cantik Chah...

Kembang kempis saya kena puji gitu. Lebih kurang 6.45 petang. Kami pun beredar dari Pasar Seni ke Jalan Silang nak naik bas Rawang. Bas Rawang meninggalkan KL kira-kira jam 715 petang. Walaupun bas sesak, kami bernasib baik dapat tempat duduk. Kak Chah duduk tepi tingkap. Mr. Pitt tu badan besar, bas pulak sesak jadi terpaksalah kami berhimpit sikit. Saya berasa pelik sikit bila bersentuh dengan badan Mr. Pitt tu. Setiap kali bas membelok, badan saya bergesel dengan badan Mr. Pitt, setiap kali jugaklah saya rasa geli-geli...

Sampai kat Selayang hujan turun dengan lebatnya. Kak Chah tak risau sebab memang bawak payung kecil yang Kak Chah selalu guna tu. Tapi itu payung untuk lindung panas saja, kecil sangat.

Sampai di Rawang, hujan belum reda. Terpaksalah Kak Chah berkongsi payung dengan Mr. Pitt. Dek keciknya payung tu, Mr. Pitt pegang payung dan dia rangkul bahu Kak Chah. Kami berdua jalan ke tempat teksi. Nasib baik dapat satu teksi.

Sebaik saja turun dari teksi, rumah Kak Chah masih gelap. Abang Samad belum balik agaknya. Kami berjalan masuk rumah. Mr. Pitt paut pinggang Kak Chah waktu ke dalam rumah sebab hujan belum reda.

Sampai dalam rumah, Kak Chah telefon rumah Kak Yam. Abang Samad jawab dia baru nak bertolak sebab hujan baru reda. Kak Chah cakap baru sampai dan hujan masih lebat. Kak Chah pesan supaya Abang Samad memandu berhatihati...

Kak Chah buatkan kopi dan taruh dua tiga keping roti letak atas meja depan tv di ruang tamu untuk Mr. Pitt. Kak Chah cakap Mr. Pitt rehat dulu sebab Kak Chah nak mandi. Mr. Pitt pun tengoklah tv entah apa ceritanya.

Lepas mandi Kak Chah pakai baju kaftan terus ke dapur panaskan rencah sup. Sementara menunggu rencah sup panas, Kak Chah bawak biskut ke depan. Selepas meletakkan biskut tu dala piring, Kak Chah terpijak kereta mainan Ana lalu...

Oopps...kak Chah terjatuh, dahi terkena penjuru meja kecil. Nampak bintang sekejap. Tiba-tiba Kak Chah terdengar..

Oh my God...

Mr. Pitt terus selak rambut Kak Chah rupanya ada benjol kat dahi. Mr. Pitt cakap it's OK..easy...easy..entah apa lagi. Mr. Pitt lihat benjol lalu dia ambil sikit ais kat peti sejuk lalu dia sapukan pada dahi Kak Chah. Sakit taklah seberapa tapi Kak Chah terkejut dan pening sikit. Mr. Pitt bangunkan Kak Chah lalu dia dudukkan kat sofa. Mr. Pitt tuamkan dahi Kak Chah guna ais. Entah kerna letih ataupun terkejut. Kak Chah terlelap seketika.

Kak Chah terjaga dan mendapati dikucup. Kak Chah bukak mata rupa-rupanya Mr. Pitt yang kucup Kak Chah. Kami masih atas sofa. Baju kaftan Kak Chah terselak sampai paras peha.. Tangan Mr. Pitt yang kanannya meramas-ramas punggung Kak Chah. Tangan kiri Mr. Pitt memaut leher Kak Chah. Kak Chah cuba menolak tapi Mr. Pitt tu kuat sangat.

Mr. Pitt kemudian menjilat leher Kak Chah sambil tangannya mengusap punggung Kak Chah. Kak Chah berasa geli-geli bila Mr. Pitt meramas lembut buah dada Kak Chah. Malu ada takut pun ada. Kemudian Kak Chah rasa tangan Mr. Pitt mengusap-ngusap cipap Kak Chah. Kak Chah rasa stim kata orang muda-muda. Cipap Kak Chah terasa basah dah. Lepas tu Mr. Pitt menyingkap kaftan Kak Chah sampai paras dada. Malu jugak kak Chah tapi macam ada tarikan pelik pada tubuh Kak Chah.

Mr. Pitt kemudiannya meletakkan mukanya ke celah kelangkang kak Chah. Terasa benda lembut menjilat-jilat cipap Kak Chah. Geli-geli bertambah liar. Kak Chah kangkang luas sikit dan Mr. Pitt nampaknya makin ganas di celah kelangkang Kak Chah...Aduhhh syoknya. Kak Chah tak pernah rasa begitu syok. Mr. Pitt jilat cipap Kak Chah...rupanya kalau dibuat begitu syok sekali...

Lepas tu Mr. Pitt bangun . Kak Chah rasa macam tak sudah. Mr. Pitt bukak seluar dia. Tersembullah senjata Mr. Pitt. Besar betul tapi ada kulup. Tak sunat rupanya. Kak Chah terasa nak cuba senjata yang tak sunat. Kembang macam ular tedung senjata Mr. Pitt...

Mr. Pitt menyuakan senjatanya pada Kak Chah. Kepala senjatanya macam kepala kura-kura menjenguk dari kulit. Kak Chah tak tahu apa nak buat. Mr. Pitt pegang kepala Kak Chah lalu menyuakan senjata ke dalam mulut Kak Chah... Mula-mula Kak Chah kulum saja tak tau apa nak buat...nampaknya Mr. Pitt mendesah-desah...

Agaknya tak ada apa-apa, Mr. Pitt mengeluarkan senjatanya dari mulut Kak Chah. Mr. Pitt rebahkan Kak Chah..lalu dia menjilat-jilat dan meramas-ramas kak Chah. Kak Chah pun rangkul jugak badan Mr. Pitt. Kak Chah raba belakang badan Mr. Pitt. Kak syok sebab badan Mr. Pitt besar dan senjatanya besar. Kak Chah terpikir kalaulah senjatanya masuk cipap Kak Chah, alangkah sedapnya. Senjata Abang Samad kecil walaupun agak panjang...Kak Chah pegang senjata Mr. Pitt dengan tangan kanan. Memang besar, segenggam rasanya. Cipap Kak Chah dah lenjun agaknya. Mr. Pitt masih lagi meramas-ramas, dan menjilat serta mencium ke seluruh badan Kak Chah.

Lepas tu Kak Chah rasa ada benda menusuk cipap Kak Chah. Sikit demi sikit senjata Mr. Pitt memasuki cipap Kak Chah. Kira-kira sebahagiannya masuk, Mr. Pitt berhenti kemudian menarik keluar senjatanya. Kak Chah kata Pitt..Pitt cepatlah...Mr. Pitt tusuk balik separuh pelan-pelan kemudian tarik keluar. Kak Chah pegang punggung Mr. Pitt dan tarik ke bawah. Pitt...Pitt...Pitt hendakkkk...kemudian Mr. Pitt terus menusuk cipap Kak Chah perlahan-lahan sehingga santak. Mr. Pitt berhenti sekejap merendamkan senjatanya sambil meramas budah dada Kak Chah. Kak Chah paut punggung Mr. Pitt kuat-kuat. Kemudian Mr. Pitt menarik keluar senjatanya sehingga separuh jalan lalu menusuknya kembali. Dua tiga kali diulang-ulang ...Kak Chah macam orang mabuk...Kak Chah goyang-goyangkan punggung...

Lepas tu Mr. Pitt keluarkan terus senjatanyadan bangun. Terkapai-kapai Kak Chah sebab belum puas. Kak Chah cakap Pitt...Pitt...Pitt tolonglah...

Mr. Pitt membalikkan badan Kak Chah. Kak Chah dah tertiarap atas sofa tu. Kemudia Mr. Pitt meniarap atas belakang Kak Chah. Terasa senjata Mr. Pitt merayap-rayap kat punggung Kak Chah. Kedua-kedua tangan Mr. Pitt merasa-ramas buah dada Kak Chah dengan agak kuat. Sekali-sekali jarinya menggentel putting Kak Chah. Mulut Mr. Pitt pulak menjilat-jilat belakang tengkuk Kak Chah. Kak Chah rasa macam nak pitam rasanya. Lepas tu Mr. Pitt memegang punngung Kak Chah sambil menarik ke atas. Menyebabkan Kak Chah tertonggeng. Lepas tu terasa senjata Mr. Pitt yang besar dan berkulup tu memasuki cipap Kak Chah dari arang belakang. Sampai separuh senjatanya masuk, Kak Chah menyondolkan punggung Kak Chah ke belakang. Sampai ke celah kelangkangnya. Lepas tu Mr. Pitt menyorong tarik senjata sambil dia memegang penggung Kak Chah. Di selang-seli pulak dengan Mr. Pitt meramas-ramas buah dada Kak Chah. Adoii nikmat betul. Kak Chah tak pernah rasa begini seronok...tak teringat langsung kat Abang Samad masa tu.

Mr. Pitt melajukan lagi sorong tariknya. Mr. Pitt mula mengeluarkan bunyi macam kerbau nak kena sembelih. Kak Chah juga kemutkan cipap dengan kuat. Makin laju disorong-tarik Kak Chah makin seronok. Kak Chah gorangkan punggung sambil mengemut.

Lepas tu Mr. Pitt berhenti sorong tarik dan dia baringkan pulak Kak Chah telentang. Mr. Pitt ambil satu bantal sisi sofa dan meletakkannya di bawah punggung Kak Chah. Kak Chah tengok senjata Mr. Pitt kebiru-biruan dan kembang macam batang kayu. Kulupnya tersingkap banyak. Kak Chah rasa bertuah kerana dapat rasa senjata berkulup dan mat salleh punya pulak tu...Lalu Mr. Pitt menusuk cipap Kak Chah dan tanpa berlengah lagi menyorong tarikg dengan lajunya...Dia cakap Chah..Chah.. dan beberapa perkataan lain yang kak Chah tak tahu apa maknanya. Kak Chah juga berpaut kuat pada punggung Mr. Pitt setiap kali Mr. Pitt tarik keluar senjatanya Kak Chah tarik punggung dia ke bawah. Kak Chah lonjakkan pulak punggung Kak Chah ke atas. Kak Chah kemut dan jugak gorang-goyangkan punggungnya.

Di luar masih hujan. Mr. Pitt sorong tarik makin laju. Kak Chah juga dah tak tahan rasanya sambil menjerit...Pitt...Pitt...Pittt ndakk lagiii..lagiii.. sambil mengemut dan mengoyangkan punggung. Kak Chah rasa nak meletup. Tiba Kak Chah terasa kejang. Kedua-dua kaki Kak Chah pautkan ke pinggang Mr. Pitt, tangan pulak Kak Chah paut pada bahu Mr. Pitt. Kak Chah tak sedar Kak Chah tergigit dada Mr. Pitt. Kak Chah tak boleh kawal langsung. Hampir setengah minit kak Chah terasa meletup...Rupanya Mr. Pitt pun kejang jugak. Dia pun cakap macam merapu bunyinya...Dalam cipap terasa panas, agaknya benih Mr. Pitt sedang memancut-mancut.

Akhirnya tersadai kami di atas sofa tu. Bantal sisi basah betul. Selepas seminit, Kak Chah bangun. Kak Chah rasa puas betul. Handal sekali Mr. Pitt ni. Kak Chah terus-terang cakap, tak pernah Kak Chah rasa begitu nikmat kena setubuh. Kak Chah cakap kat Mr. Pitt, nak lagi lain kali...

Mr. Pitt kata no problem...

Memang Kak Chah buat dua kali lagi dengan Mr. Pitt tapi itu lain ceritalah.

Sejam kemudian barulah Abang Samad sampai dengan Ana dan Hafiz. Kak Chah dah berpakaina kemas balik dan Mr. Pitt pun macam biasa saja. Tak sangka Kak Chah dapat merasa senjata mat salleh yang berkulup tu.
Posted at 02:35 pm by notyjoe
Give Comment  

Lauk Kelas A1 Part II

Cerita ini adalah kesah benar-ku pada awal bulan Dec 1998 malam minggu. Aku sajer ler nak citer kat kau orang dan kalau mana-mana awek, janda atau bini orang nak test balak aku aku amat berbangga untuk memberikan perkhidmatan percuma ku. Anda di jamin puas, sepuas-puasnyer. Caranyer senang,. e-mail ajer kat aku dan identiti you all akan di rahsiakan. Tak kan ler nak makan lauk yang sama jer hari-hari kot….berikut adalah sambungan dari siri 1.



Setelah selesai check in kat counter resort tu aku terus tarik Kasmimi masuk bilik di tingkat atas. Lepas kunci pintu, tanpa membuang masa aku terus merangkul tubuh Mimi dan mengangkat nya style 'carry darling' dan mencampakkan nya keatas katil yang sedia menanti untuk adegan seterusnya yang tentu lebih panas dan ganas lagi dari dalam kereta. Mimi merelakan segalanya bila baju nya dengan mudah aku keluarkan dari tubuhnya yang putih melepak serta gebu. Kemudian kancing kutangnya aku tanggalkan dan setelah mengangkat sedikit tubuhnya aku campat semua barang-barang tu kelantai. Aku terpegun sebertar melihat tubuh perawan berusia 17 tahun tanpa berbaju di depan mata ku, tubuh gebu dan putih melepak tu mulai ku kerjakan dengan rakusnya mulai dari mulut, menjalar ke tengkuk dan seterusnya putting buah dada yang masih keras tu aku gigit dengan lahapnya. Mata Mimi telah terpejam kesedapan dan kakinya mulai mengerekot menahan kegelian. Aku meniarap disisi tubuh Mimi dan dada ku bertemu dada mimi yang aku dapat rasakan kepanasannya. Mulut ku menutup mulutnya sambil lidah ku menjunam masuk kedalam rengkong Mimi. Kemudian aku sedut lidahnya sehingga dia kelihatan tercungap-cungap kelemasan dan cuba melarikan mulutnya dari mulut ku, tapi aku tak memberinya peluang berbuat begitu kerana mulut ku sentiasa mengikuti pergerakan mulutnya samaad kekiri atau kekanan. Ini membuatkannya betul-betul lemas dalam pelukan ku. Sambil berbuat begitu sebelah tangan ku mula membuka butang dan menarik zip skirt nya.

Setelah selesai pekerjaan yang mudah itu aku terus melurutkan kebawah skirt Mimi dan dengan bantuan kaki ku skirt labuh tu telah berjaya ku letakkan di hujung kaki Mimi. Dalam suasana terang oleh sinaran table lamp tu aku melihat bulu pantat mimi yang lebat tapi masih halus kehitaman. Rupanya masa dalam keta tadi dia tak pakai seluar dalam setelah selesai project yang pertama. Tangan ku terus merayap dan mengusap paha yang putih gebu tersebut dan ku lihat tubuh Mimi mengeliat menahan kegelian. Aku mengusap bulu hitam tersebut perlahan-lahan dari jari ku terus melalui alur sempit yang basah berair. Mimi mengeliat dan mengetapkan bibirnya, tangannya mula merangkul kepala ku… cepat lerr banggg.. pinta nya…Pantat Mimi yang tembam tu aku gosok dengan ghairahnya berulangkali tanpa menghiraukan rintihan Mimi yang makin sayu….

Aku bangun dari meniarap dan membuka kemeja T adidas ku dan mencampakkannya kelantai, kemudian aku berdiri disisi katil menarik talipinggang dan zip seluar Puma ku. Aku melurutkan seluar ku diikuti dengan seluar dalam ku sekali. Balakku ku terus saja terpancut keluar dengan bangganya melihat keindahan tubuh yang bakal diratahnya sebentar lagi. Setelah aku berbogel, kaki Mimi aku tarik sehingga punggung nya berada betul-betul di birai katil. Aku duduk bersila menghadap pantat mimi yang kulihat berkilauan disinari cahaya lampu (kerna banyak air ler tuh). Kaki Mimi aku kuak seluasnya dan lututnya aku bengkokkan. Peehhhh,… apam tembamnya betul-betul berada didepan mata ku. Aku pun apalagi.. dengan ghairahnya terus menyelamkan lidahku mencari biji kelentitnya untuk dijadikan santapan lidah ku… Bila lidah ku tersentuh saja biji kelentit tu… mimi terus meraung dan seminit lepas itu….ppprrrrrrttttttttttttttt….ppprrrtttttttttt……. pppprrrrtttttttttttt…. Bunyi air dan angin tersembur keluar dari lubang pantat Mimi yang ternganga. Tangannya meramas kemas pada cadar tilam sambil kepalanya beroleng kekiri dan kanan… kakinya terkejang keras dan perut nya berombak… aku tahu dia sudah climax dan selepas satu sedutan yang kuat pada biji kelentit nya aku bangun dan naik keatas katil sambil menyandarkan badan ku kekepala katil.

Dalam keadaan berlunjur dan mengkangkangkan kaki ku aku menarik tubuh Mimi supaya berada di celah kaki ku. Aku menarik tangannya supaya memegang balak ku yang bersaiz 6 inci panjang itu dan meminta dengan lembut supaya memasukkan kepala takuk ku kedalam mulutnya. Ku lihat dia tergamam seketika dan seakan tidak mahu melakukan. Dia cuma menggenggam balam ku dan memerhatikan saja kepalanya yang berkilat. Aku tahu dia geli lagipun budak ni fresh lagi maner tau semua tuh,.. jadi aku kena ler main saikologi dia.. Aler Mimi… benda tu bukannya kotor,.. macam Mimi isap jari abang juga kataku…. Lagipun abang dah jilat pantat Mimi… biasa jer .. kata ku memberi keyakinan… Mimi mula mencuba memasukkan kepala takuk ku kemulutnya.. aku merasakan kepanasan air liur Mimi dan kemudian lidahnya bermain di kepala batang ku.. mula-mula sikit kemudian semakin dalam dan kekadang dia memainkan lidaknya diatas kepala bana ku… masin dan lemak ler bang… kata Mimi kepada ku. Mimi semakin ghairah mengulum batang ku tapi sehingga separuh jer sebab batang ku sedia maklum ler… panjang beb.. mana ler nak masuk habis kat mulut dia. Kemudian tanpa disuruh dia mula menjilat batang dan telur ku pun dikulumnya sehingga naik senak aku dibuat nya.

Kemudian aku suruh Mimi terlentang dan aku cakap nak buat 69 dengan dia. Apa tu bang…? Tanya Mimi. Aku diam jer dan bila tubuh tu terlentang aku terus merangkak keatas tubuhnya. Setelah mulut ku berada betul diatas pantat Mimi terus saja ku sembamkan mulut ku kecelah lubang pantatnya. Aku menjilat pantat tu dengan lahap dan Mimi pun tak payah disuruh lagi terus jer memagut balakku… Ader ler 5 minit macam tu aku dah rasa nak pancutkan air ku (memang sajer nak cepat buang). Aku tak beritahu Mimi yang aku nak pancut sebab aku sajer nak bagi air ku terpancut kat dalam mulut dia, biar dia menggelepar nanti bila air mani ku menerjah masuk kedalam mulut dia. Setelah aku merasakan empangan air mani ku pecah aku terus menyepit kepala mimi ngan kedua kaki supaya dia tak boleh bergerak dan serentak itu punggung ku pun aku bagi lower sikit supaya dia tak boleh cabut mulutnya dari batang ku. Apa lagi aku pun terus ler pancutkan air ku kedalam mulut Mimi dan aku merasakan badan Mimi bergerak kuat menolak tubuh ku dan cuba melarikan mulutnya dari batang ku tetapi semua itu sudah terlambat baginya dan dia terpaksa menerima keadaan itu walaupun tak rela.. Mimi tersedak-sedak dan aku menekan batang ku dengan kuat kedalam mulut Mimi macam aku tekan kedalam lubang pantat ler… Mimi cuba menggoyangkan kepalanyanya dan ini membuatkan aku rasa lebih sedap.. setelah habis air ku terpancut aku merenggangkan sedikit paha ku dan menggangkat punggungku dari mulut Mimi… kalau kau orang nak tau penuh mulut sehungga ke dagu dan leher dia ngan air pekat mani ku… abangggg…. Mimi geli lerr… perkataan pertama keluar dari mulut Mimi setelah dia dapat berkata-kata. Kemudian dia terus melompat dan berlalri ke toilet dan dah tentu ler cuci mulut dia. Aku dengar dia berkahak dalam bilik air dan aku senyum jer.. padan muka kau kata ku… tapi best ler aku tengok muka dia bila penuh ngan air mani ku…

Aku lihat Mimi melangkah longlai sajer dari bilik air menuju kekatil. Sampai ke sisi katil aku terus tarik tangannyer dan dia baring terlentang disisi ku… Haaa… acara resmi untuk menebuk lubang dara akan bermula. Tangan ku meraba dan meramas breast mimi dengan perlahan dan mata Mimi terus kuyu balik. Aku pun tanpa banyak citer terus jer meniarap keatas tubuh Mimi yang memang telah sedia menunggu dari dalam keta tadi. Setelah bercium dan menghisap putting mimi sedikit sebanyak aku bangun dan duduk di celah kangkang Mimi. Sebelah tangan ku menyelak bibir pantat yang telah banjir dan sebelah lagi tangan ku menghalakan batang ku yang memang ganas terus ke pintu syurga. Aku tak ler gelojoh nak palam terus benda tu tapi aku sajer ler gosok-gosok kepala takuk ku kat bibir pantat yang menganga dan becak. Bila kepala takuk yang keras tu ku geselkan ke lubang pantat yang basah tu Mimi terus mengeliat dan mulutnyer berdesis. Aku makin ligat membawa adik ku menari di kawah yang licin tu sehingga Mimi terketar-ketar. Cepattt ler bangggggggggggggggggg….. sambil tangan Mimi melurut batang ku kearah sasaran yang ternganga. Mimi dah ready…? Soal ku. Dia menganggok sajer.. heheheee.. green light ler tu.

Aku meniarap keatas tubuh Mimi sambil sebelah tangan ku merangkul tubuhnya dan satu lagi sedang mengadjust balakku supaya betul-betul berada di lorong yang sempit tu. Setelah aku merasakan memang dah perfect lagi tepat aku bawa kedua tangan ku merangkul leher Mimi dan mulut ku terus meraup mulut Mimi bukan aper supaya dia tak menjerit nanti bila aku tekan balak ku kedalam lubang pantat nya. Bila dah everything Ok aku terus tekan punggung aku dan batang aku menjunam masuk (ader ler suku).. mimi tersentak dan mulut dia ternganga.. Aaaaaaaaaaa… kata nya.. Mii.. relex Mi.. kata ku menenangkan dia.. tak mati punyer. Sakit nih sekali jer sebab dia nak pecahkan selaput dara jelas ku. Dia diam jer dan aku pun tak ler tolak masuk lebih dalam sebab nak bagi dia bertenang tapi aku dah dapat rasakan kemutan dan kepanasan suhu lubang pantat tu.

Sementara itu aku terus menjilat tengkok dan buah dada Mimi sehingga dia dah naik syok balik… Kemutan makin kuat dan bila aku lihat dia leka, aku pun hentak lagi…. Aku rasakan batang ku macam menembusi sesuatu serentak dengan jeritan sakit dari Mimi… Aaaaaaaaa…ddduuuuuuuuhhhhhhhh……. Bangggggg dan dia macam nak menolak tubuh ku tapi tak berdaya sebab kedua tangan ku memaut erat tengkoknya. 3/4 batang ku telah berada didalam lubang pantat Mimi dan aku dapat merasakan air panas mengalir keluar dari lubang pantatnya mengenai batang ku.. (darah ler tuh)..Aku buat dont know ajer dan mulut ku terus bagi satu love bite maut kat tengkok dia… aku relex seketika dari menekan batang ku tapi mulut ku tetap bekerja. Mulutnya ku tutup ngan mulut ku supaya dia tak meratap lebih lama. Aku dah tahu dara dia dah pecah dan lepas nih dah tak sakit lagi…. Setelah aku cium dan buat homework lebih kurang kat dada dia aku mula balik goyang balak aku kat dalam lubok dia… aku cuma tolak tarik sikit jer supaya tak banyak sangat pergerakan. Aku limitkan batang aku masuk cuma 3/4 bahagian jer. Aku lihat dia mula beri respond yang baik. Kemutan dah ada balik dan kepanasan cipapnya pun mula terasa. Sambil aku sorong tarik batang aku mulut ku melekat kat nipple dia membuatkan Mimi ternganga. Setelah aku yakin dia dah ok.. aku pun terus hentak habis hingga santak kepangkal batang ku… ku lihat mata Mimi terbeliak dan dia berkeriau.. aaaaaa…aaaaaaaahhhhhhhhhh….

Badan Mimi terangkat dan kedua tangannya terus menggari badan kuat dan kuat. Aku rendam buat seketika takut juga mana tahu dia menjerit terkena torpedo bersaiz 6 inci dengan ukurlilit 3 1/2 inci. Mau senak sampai ke jantung.. Setelah keadaan kembali tenang aku mulakan kayuhan yang sebenar. Mula-mula perlahan dan setelah aku yakin air Mimi memang banyak aku laju sikit. Dari peluk kemas aku dah mula tupang kedua tangan ku supaya Mimi lebih selesa dan aku dapat tengok muka dia yang sentiasa berkerut menahan kesedapan… Kedua kaki Mimi terangkat dan tangannya meramas-ramas cadar sambil mulutnya tak berhenti merintih.. Aduuuhhhhh banggg… sedapnyerrrr… aaaaaaaaawwwwwhhhhhhhhhhh…. Bila tiba-tiba jer tubuhnyer terkejang dan punggungnyer terangkat tinggi sambil mengayak kekiri dan kanan… (climax ler tuh)… air Mimi tersembur keluar sehingga bulu ku dan bulu Mimi basah macam kena siram. Peluh mula keluar dari badan Mimi walaupun jam dah dekat pukul 3.00 pagi. Aku biarkan tangan dan kakinyer terkejang sambil mulut tak berhenti merintih dengan kuat. Kalau kau orang nak endap pun lantak ler aku peduli apa. Aku mengayuh makin laju dan kemutan pantat Mimi menyepit tak henti-henti membuatkan aku semakin ghairah dan ganas menghentak pantat yang comel dan tembam tu.. Semua bulu-bulu dah rebah serta kedua paha ku dan paha Mimi bergenang dengan limpahan air dari pantat Mimi. Tubuh ku dan Mimi berpeluh kerna dah hampir 90 minit aku mengerjakan dia.

Aku sajer tak nak ubah stail sebab ini adalah first experience bagi Mimi. Aku rasa Mimi dah cum berkali-kali sampai aku lihat tubuhnya macam dah tak bernyawa aku kerjakan. Airnya membuak-buak keluar sehingga aku rasa macam bajak sawah jer.. mana taknyer setiap kali aku hentak pantatnyer.. keluar ler bunyi air tu… tapi sebenarnya tu ler yang buat kita makin syok dan gila lagi…. Setelah aku rasa dah dekat nak sembur keluar air aku.. aku pun peluk balik badan Mimi dengan lahapnyer. Badan kami yang dah berminyak walaupun dalam aircond tidak menjadi soal malah rasa makin sedap lak. Aku menghunjamkan balak ku bertalu-talu dalam aksi yang paling ganas untuk sepanjang tahun 1998 sehingga mata Mimi terbeliak dan badannya menggigil. Tangannya merangkul tengkok sampai aku rasa nak putus dan mulutnya riuh rendah macam keling mabok todi… aku merasakan balakku ku membengkak dengan saiz yang lebih besar dari biasa didalam pantat Mimi yang telah dilanda musim tengkujuh. Badan ku pun menggigil sama dan aku menghayun punggung ku dengan melebihi had kelajuan lebuhraya. Dengan satu hentakan yang boleh menembusi tembok besar cina keatas pantat Mimi, aku memancutkan segala air dan tenaga ku ke liang pantat Mimi. Kami sama-sama menjerit kesedapan… I,m cumminggggg… aaahhhhhhhhh.. jerit ku sambil memeluk Mimi dengan kuat sekali dan Mimi pun menjerit gak…. OOOOhhhhhhhhhhhhhhhhhhaaaaaaaaaggggggggggg……… dan aku rasakan ada air panas terpancut menjolok kepala bana ku nun jauh didalam lubuk Mimi dan satu jerutan yang paling kuat menangkap seluruh batang balak ku sehingga aku merasakan sedang berada di planet Marikh pada ketika itu…

Aku terlentok diatas tubuh Mimi dan bila aku sedar jam dah pukul 7.00 pagi… Kepala bana aku bengkak dan bersedia nak menjolok balik… aku senyum tengok Mimi yang terlentang macam mayat. Siap ler kau… lepas ni aku nak jubur kau pulak.. kata ku dalam hati…. Bersambung lagi ler kengkawan… kalau citer habis tak sedap ler kan… tapi aku duduk kat rersort tu ngan Mimi sampai ler ke pagi Isnin,.. bayangkan ler.. bulu dia pun aku cukur bagi botak… Oh yer.. bagi brother yang tak kuat main aku ader herba special (rempah ratus yang nenek aku buat).. power dia.. macam aku ler,… heheee.. kalau nak tahu e-mail ler aku…bye

Posted at 02:31 pm by notyjoe
Give Comment  

Lauk Kelas A1 Part I


Cerita ini adalah kesah benar-ku pada awal bulan Dec 1998 malam minggu. Aku sajer ler nak citer kat kau orang dan kalau mana-mana awek, janda atau bini orang nak test balak aku aku amat berbangga untuk memberikan perkhidmatan percuma ku. Anda di jamin puas, sepuas-puasnyer. Caranyer senang,. e-mail ajer kat aku dan identiti you all akan di rahsiakan. Tak kan ler nak makan lauk yang sama jer hari-hari kot..



Aku dapat awek ni masa dia nak telepon abangnyer tetapi operator dah tersalah masuk line termasuk ler ke line tepon aku atau pun memang ler rezeki batang aku hari tu. Aku pun aper lagi goreng sakan ler budak tu sampai dekat dua jam berborak kat tepon. Dari dia tepon abang dia dah bertukar lak ke aku yang tepon dia. Nama budak ni Kasmimi dan umur dia baru 17 tahun tapi pada mulanyer aku langsung tak percaya kerana suaranyer macam dah matured jer. Aku pun hari tu memang tak der kerja dan tunggu nak balik jer pada pukul 4.15 petang. Mula-mula tu mesti ler buat baik dan ayat dia nak ajak keluar makan pada hari sabtu lepas aku dan dia balik kerja. Budak nih kerja kilang jer dan pass setakat PMR jer. Laaaa.. kau orang mesti boring nyer baca intro nih tapi sabar ler kalau tak der intro tentu ler tak sedap kan macam main tak sempat beromen, pantat gajah pun sakit.

OK ler,.. sampai pada hari yang dijanjikan (sabtu ler tu) aku pun rasa nak tarik jer matahari tu supaya cepat tengahari. Sambil arah anak buah aku kerja aku dok planning macamana nak buffekan budak tu malam nih. Belum sempat pukul 3.00 petang keta aku dah tersadai tunggu budak tu kat bas stop yang dijanjikan. Gabra juga aku tunggu dia maner ler tahu kalau budak afrika lak yang keluar mau terkucil telur aku, maklum ler belum pernah bersua muka cuma manja dalam tepon jer. Mata aku tak lepas perati sorang-sorang awek yang lalu melalui cermin keta aku. Woi… dah 3.20, maner awek ni, jangan-jangan aku kena jual aper,.. rungut hati ku sambil menyumpah…tak per ler,,.. aku bagi kau chance sampai 3.30, kalau tak der selamat tinggal ler engkau. Dama aku dok menyumpah tu aku tengok ader sorang awek tu pakai T- shirt ketat merah ngan gown labuh warna biru berjalan sambil mengamati keta aku (tengok plat keta ler tu). Hati aku dah kembang-kempis dah, sah ler ni dia budak tu. Sampai jer kat keta Proton aku terus dia berhenti dan senyum pada aku, aku pun aper lagi senyum lebar ler kat dia dan bukakan pintu keta dari dalam dan jemput masuk. Dia ni pun tampa malu terus masuk macam keta dia plak. Aku pun masuk gear dan tekan minyak terus angkut dia ke Bandar K yang lebih kurang 30 batu untuk sampai. Dia minta maaf sebab terlewat sebab dia mandi dulu kata nyer. Waaa.. tu yang bau wangi jer sampai adik ku terbangun dari lena kerna terhidu wangian yang sungguh harum tuh.

Sampai di bandar mula-mula aku bawak dia makan kat Kenny Rogers dulu, lepak kat situ dekat satu jam aku pun bawak dia pusing kompleks dan nak ambik hati dia aku belikan ler sepasang kasut (jerat ler tuh) konon nyer sebagai penghargaan kerana sudi keluar ngan aku. Biasa ler aku nih kan banyak pengalaman nak lembutkan hati pompuan. Dah penat merayau aku pun ajak ler ke tempat kegemaran ku,.. apa lagi kalau bukan tak ke Mini Cinema tengok laser disc blue. Tempat ni kira haram ler cuma member-member kenal jer yang boleh masuk tapi orang tak berapa perasan sebab dia ader 3 cinima kat situ. Aku pun bawak dia masuk dalam jerat aku dengan selambanyer dan aku tengok ader ler 7-8 couple kat situ cari sarang nak mengorek masa filem tu on nanti. Aku tak boleh nak bayangkan betapa gabranyer budak ni nanti bila filem dah start. Tepat 7.30 filem pun `on` dan lepas 5 minit adegan jepun nak ratah orang pun bermula dan budak ni dah mula tak senang duduk dan tanyer aku citer apa nih bang… aku pun buat-buat terkejut beruk gak ler sambil menyumpah kat tokeh panggung tu… heheheee.. lakunan beb!.. aku cakap kat dia mungkin salah filem kot.. kita tunggu jap mungkin dia tengah nak tukar kot. Dia tunduk jer tengok kasut dia tapi aku cool jer sambil jeling kat dia. Dia cuit aku ajak keluar tapi aku cakap relex ler… kalau ader keluar baru kita keluar.. (trick lamer aku). Citer tu makin lamer makin panas, dan awek jepun tu pun dah kena kongkek dua tiga kali aku tengok dia dah mula tenung kat screen. Aku tengok dia macam lalang ditiup angin jer terlintuk ke kiri dan kanan. Sempat juga aku berbisik pada nyer.. Mi…, sedap gak citer nih yer … kata ku. Dia senyap dan senyum jer pada aku. Aku sajer ler tunjuk hero aku tak pegang dan usik pun dia sampai ler habis citer dan keluar dari cineflex tu. Aku sajer bagi dia jalan kat depan sebab aku nak tengok kain dia,.. ada basah ka..? kau orasng nak tau tak..?… Basahhhhhhhhh… Masa tu dah pukul 9 malam aku ajak dia makan kat pantai C. Dia setuju dan masa dalam keta tu dia senyap jer macam orang memikirtkan sesuatu tapi yang aku pasti dia ni mungkin tengah horny. Aku sajer pilih restoran Cina untuk makan, dan lepas makan aku bawak keta aku ke tepi pantai yang jauh dari orang. Aku padamkan lampu dan ajak dia berbual ngan aku. Aku tanya dia tak per ker balik lewat sikit… lebih kurang pukul 12, dia kata tak per dia boleh balik rumah nenek dia.

Aku sengaja melanggar tangan dia semasa aku nak betulkan radio keta aku, langgar ader makna tuh.. kemudian aku tanyer dia.. Mi.., ok ker citer tadi,.. abang ni jahat ler,.. ajak Mi tengok citer macam tu maner ler abang tahu itu citer blue… kata ku,.. tapi best Mi.. kan,.. kataku Mi.. tak biasa ler bang…, jawab nyer. Mi… abang nak cium Mi boleh tak?… acah ku pada nyer. Dia diam jer sambil menoleh keluar tingkap keta. Tanpa menunggu jawapan aku pun terus hulurkan hidung ku ke pipi nya yang mengiring menghadap keluar sambil tangan ku memegang sebelah lagi pipinyer. Dia agak terkejut, tetapi tak berkata apa-apa (mungkin dah tak sempat nak elak). Aku pun apa lagi dah dapat peluang saper nak buang. Dari pipi ke telinga dan aku sajer ler gigit telinga dia dan aku dapat rasakan bulu romanyer berdiri menahan kegelian. Badan Mimi bergetar macam demam kura bila lidah ku menjilat pangkal tengkuknyer. Nafas nyer sudah mula mendesah dan kasar. Dari pipi kanan akau beralih ke pipi kiri dan muka nya aku pusing menghadap muka ku. Ku lihat matanyer telah pejam dan dari kesempatan itu aku terus sambar mulut nyer yang masih merah bergincu. Aku junamkan lidahku kedalam mulutnyer dan lidak ku menerawang keseluruh mulut Mimi. Sambil itu tangan ku memainkan peranannyer dengan menarik lever seat keta aku supa Mimi terbaring. Bila seat keta aku jatuh kebawah tubuh Mimi pun aku tolak tolak sama. Dia menolak mulut ku dan berkata… Mimi tak mau lebih-lebih bang… Mimi takut.. katanyer. Nak sedapkan hati nyer aku pun kata.. abang bukan nyer ndak main ngan Mimi… sajer ringan-ringan ,,.. kata ku… (cek kosong ler tu).. Abang janji jangan buat kat Mimi tau,… kata nyer meminta kepastian.. aku mengangguk ..(maut ler kau) kata ku dalam hati.

Bila kusyen dah baring, lagi senang ler aku meneroka tubuh Mimi. Setelah puas acara menggigit dan mengulum telinga serta menjilat tengkuk, tangan ku mula merayap terus kedam baju Mimi dan mencari kutang nyer. Jari ku terus menyusup masuk kedalam bra dan mencari kepala putting Mimi. Bila terlanggar jer, macam ader karan.. terus melekat kat situ. Bukan senang nak gentel dalam baju dalam jadi aku tolak keatas baju dalam nyer. Mata mimi dah kuyu dan dia biarkan jer aku selak T-shirt dia sampai keparas leher. Kemudian aku buka cangkuk bra dia (kat depan) dan selambak ler keluar buah dada budak tu. Mulut ku dengan ganas nyer terus menyambar salah sebuah busut tu dan menggigit putting nya yang memang telah sedia keras menegang. Walau pun dah tegang tapi putting nyer halus saja sebab tak pernah tersentuh lagi. Aku memainkan peranan ku disitu lebih setengah jam dengan berbagai cara dari menggentel, menjilat, menggigit, mengusap sehingga ler busut tu dah teramat keras nyer seperti belon yang nak pecah. Mimi pun dah macam nak pengsan aku tengok menahan kesedapan dan kegelian mungkin. Hanya sesekali mulutnyer yang berbunyi. Aku masih lagi sabar walau pun budak aku dah lama terjaga tapi memandangkan aku nih dah banyak experience aku masih boleh cool.

Setelah penat mengiring, aku bangun dan menolak tempat duduk Mimi maksima kebelakang. Kemudian aku bertukar posisi dan duduk di celah kangkang mimi pula. Jadinyer kerja aku makin senang. Aku nak keluarkan T-shirt Mimi dari tubuhnyer tapi dia tak bagi. Aku kemudian mula mencium pehanyer yang terletak di depan muka aku. Sambil tu lidah aku mula memainkan peranan nyer dengan menjilat betis dan peha Mimi. Aku singkap skirt labuh nyer keatas bagi memudahkan mulut ku beroperasi. Gegaran badan mimi bertambah kuat bila lidah dan tangan ku sama-sama bekerja mengusap dan menjilat peha nyer. Mimi menyepitkan pahanyer ke badanku dan tangan nya merayau tak tentu arah. Mulut dan lidah ku makin hampir dengan seluar dalam mimi dan aku sudah dapat mencium bau air mazi dan bunyi lecak air dari alur lubang pantat Mimi. Tangan ku spontan menekup cipap Mimi dan aku merasakan seluar dalam nya telah basah oleh air mazi yang meleleh keluar. Mimi menggelepar dan pantas menolak tangan ku.

Bang… tolong ler..Mimi tak mau …kata nyer Mimi… abang tak nak main, abang cuma nak jilat jer,.. mimi jangan risau ler kalau kena jilat tak kan hilang dara dan sure tak mengandong punyer.. jaminan ku pada nyer.. (biasa ler mesti kena pujuk kalau nak dapat barang fresh).

Selepas itu dia diam.. mungkin telah termakan kata-kata ku. Aku pun apa lagi terus longgarkan zip skirt labuhnyer dan bila telah berjaya aku terus dengan susah payahnyer tarik seluar dalam Mimi keluar dari tempat nyer. Bayangkan ler buat kerja dalam keta, bukan nyer senang. Setelah aku berjaya mengeluarkan seluar dalam nya, aku pun terus ler membuka lebar paha Mimi dan membawa lidah ku kedalam semak samun mencari tempat kegemaran ku. Dengan menggunakan tangan ku, kelompak pantat mimi aku selak dan aku lidah ku mula mencari biji kelentit mimi. Terkejut aku bila merasakan kelentit nyer terjojol keluar.. wooiii…. Tak sunat ker budak ni.. kata hati ku. Lidah ku memang expert kat tempat macam nih. Bila berjmpa jer terus aku sedut biji kelentit Mimi dan apa lagi budak tu pun mula ler kena Histeria. Meraung beb!!!!.. aku naik panik di buat nyer.. welaka kata ku.. aku menerus kan adegan jilat menjilat dan sedut menyedut biji kelentit serta seluruh kawasan kawah yang telah pun banjir itu. Telah berapa kali aku merasakan tubuh Mimi kejang dan yang menjadi mangsa adalah rambut ku kerna di ramas oleh budak tu. Rasa nak tanggal kulit kepala aku di kerjakan nya. Pruttttttttt…. Bunyi angin dan air keluar dari lubang pantat Mimi serentak dengan itu jeritan erangan dari mulut mimi bertalu-talu. Punggung nyer terhayun kekiri dan kanan tampa henti dan lidah ku tetap bekerja keras tanpa henti…

Abanggg…… Mimi tak tahan banggggggg… tak per ler bang,.. abang boleh Main ngan Mimi.. kata nyer… aku buat bodoh jer. Mulut dan lidah ku terus bermaharaja lela di seluruh pantat Mimi sehingga hampir lumat tempat tu mulut ku kerjakan. Beberapa urat bulu pantat mimi termasuk kedalam mulut ku dan aku rasa bibir ku panas terkena air dari pantat Mimi. Pantat tu memang betul-betul becak dan berair sehingga kalau kerbau masuk pun boleh lemas. Aku tengok jam keta aku dak pukul 1.00 dan ini bermakna sudah 3 jam aku mengerjakan Mimi. Budak tu dah lembik sampai nak pengsan aku kerjakan dan aku akan melakukan adegan seterusnya di dalam chalet yang berhampiran sebentar lagi. Tak kan ler nak buat kerja tu dalam keta, maner sedap. Kali ni aku tak payah pujuk dah, memang dia menyerah diri. Lidah ku masih lagi bermain dengan biji kelentit yang masih dara dan jari ku mula nak mainkan peranan. Perlahan aku masukkan jari telunjuk ku kedalam liang yang panas lagi berair dan aku dapat rasakan satu kemutan yang kuat menyepit jari telunjuk ku. Punggung Mimi terangkat bila jari ku makin kedalam. Aku tak tolak masuk jauh sebab aku masih tak mau usik dara dia sebab nanti batang aku nak resmikan sebentar lagi. Aku cabut jari aku keluar dan kedua tangan ku merangkul punggung Mimi dan aku tarik punggungnyer naik keatas sehingga pantat nyer terdorong ke Mulut ku. Aku sajer buat gila dengan menjilatnyer secepat dan selahap yang mungkin sehingga Mimi mengerang-mengerang dan merintih dengan kuat nyer didalam kereta. Pruttttttttt….Pppppppprrruuutttttttttt---ppppppppprrruttttttttt,.. bunyi semburan air dari pantat Mimi dan aku dapat merasakan kehangatan air tersebut melanda mulut dan pipi ku.

Aaaaabbbaaannggggggggggg,,,,, cepat ler banggg.. mimi dah tak tahan ni bang…. Sepantas kita kilat kedua-dua tangan Mimi mencengkam rambut ku dan dia terbangun menahan kesedapan.. tubuhnya masih menggil bila aku melepaskan mulut ku dari pantat nyer…. Ok ler kalau Mimi nak main kita sewa chalet..,, kat sini tak selesa kata ku,..

Mimi hanya menggangok sahaja dan aku melepaskan tubuhnya dan kembali ke tempat duduk ku sambil aku mengelap mulut ku yang basah oleh air pantat Mimi. Ok Mimi…… pakai ler baju dan betulkan skirt tu kita pergi sewa chalet ….kata ku. Dengan badan yang longlai Mimi memakai baju dan membetulkan skirt nya dan bila everything dah Ok aku pun start keta dan jalan ... kemana lagi kalau buka ke syurga… adegan seterusnyer adalah memecah dara dan tunggu sambungan citer ini minggu depan sebab Mimi baru jer tepon aku ajak pi memburit petang ni..heheheeee.. jangan marah. Kalau sesapa nak tengok gambar Mimi e-mail ler aku… kalau nak tukar-tukar awek pun boleh. Kalau kau orang nak tahu yang paling aku bangga kat diri aku nih adalah aku boleh main sampai 2 jam baru keluar air.

Posted at 02:26 pm by notyjoe
Give Comment  

Lima 99


Office pada pagi itu sunyi sepi. Selalunya suasana di office pagi-pagi sudah riuh rendah dengan kesibukkan staff-staff menyiapkan peralatan dan perkakasan untuk di bawa ke Langkawi sempena pameran LIMA '99.

Tetapi tidak pada pagi itu.

Yang tinggal hanyalah receptionist, company secretary, dan beberapa orang kerani. Yang lainnya semuanya telah berlepas ke Langkawi petang semalam.

Eksekutif yang tinggal hanyalah Norhana Yusoff, pegawai bahagian perakaun syarikat. Dia tidak diperlukan sebab syarikat tidak boleh dibiarkan kosong tanpa staff. Lagipun, sebagai akauntan, Norhana tidak diperlukan di Langkawi. Yang kesana kesemuanya eksekutif pemasaran dan production.

Tapi Norhana tidak kesal kerana tidak ikut serta. For the past four weeks, Norhana terpaksa menolong rakan-rakan sekerja yang lain menyiapkan perkakasan dan brochures walaupun itu bukan bilang tugasnya. Tetapi kini dia boleh relaks, dan tiada sesiapa boleh kacau. Dia boleh berlagak jadi Big Boss pada hari tersebut.

Syarikat itu adalah sebuah syarikat sederhana yang mempunyai seorang direktor, enam orang eksekutif, dan empat non-exec. Walaupun kecil, tetapi keuntungan syarikat adalah besar kerana syarikat itu merupakan sub-con membekal peralatan komunikasi untuk sebuah syarikat gergasi.

Norhana menghabiskan masa di pejabat dengan browse Internet saja. Apa lagi kerja nak kena buat? Tepat jam lima petang, semua staff lain balik awal. Norhana tinggal sebentar masih ralik dengan browsing Internet. Dia tinggal lebih kurang sejam lagi sebelum membuat keputusan untuk pulang ke rumah.

Sebaik sahaja Norhana menutup suis lampu, tiba-tiba telefon berdering. Terperanjat dia seketika sebab kesunyian pejabat itu dipecahi dengan deringan telefon.

"Hello," Norhana menjawab.

"Ana! Nasib baik you tak balik lagi," suara rakan kerjanya Sue menalifon dari Langkawi.

"Apa halnya ni?" tanya Norhana.

"Ana, I betul-betul nak mintak maaf sebab menyusahkan you. But we are really in deep shit here," jawab Sue.

"Apasal ni Sue?" tanya Norhana kembali.

"You tau tak pasal new product brochures yang kita orang baru print tu? You tau tak that none of us bawak dia ke sini?" suara Sue hampir-hampir panik.

"What? You tak bawak? You mean it is still in the office?" tanya Norhana.

"Itulah I cakap. I ingatkan Rosli yang bawak. Rosli ingat I yang bawak. Last-last nobody brings it. Shit, director dah bengang ni!" Sue explain balik.

"Habis macam mana sekarang?"

"I'm so sorry Ana, but you have to take the first flight to Langkawi here tomorrow with the brochures or the director will kill us all!" jawab Sue.

"You mean all six boxes? You're kidding, right? Tell me you are"

"Sorry honey, it is as true as it gets. Don't worry Ana, all you need to do is bring the brochures. We'll pick it up at the airport. Lepas tu you relaks aje la kat sini" rayu Sue pada rakannya.

"Okaylah Sue. Apa boleh buat. Takkan I nak kata No pulak," jawab Norhana.

"You save my life, Ana. I owe you one," Sue menjawab lega.

Malam tu Norhana bad mood sikit. She was expecting to spend some good time with her family over the weekend. Dia dah rancang nak bawak family dia makan angin di Fraser's Hills, just to relaks lepas empat minggu kerja bagai nak rak. Then this came up pulak. Like it or not, she has to break the bad news to her family.

"We have been planning for this trip for ages! Sekarang you bagi tahu cerita ni pulak," Nasir, suami Norhana, bersuara.

"I nak buat macam mana, bang? They screwed up! Not me!" Norhana menjawab balik.

"So now what?" tanya Nasir.

"You pergi ajelah dengan budak-budak tu. They have been looking forward to this trip," kata Norhana pada suaminya dengan hampa.

Norhana tidak dapat tidur dengan nyenak malam tu. Fikirannya berserabut. She just want to get the job done and fly back home.

Keesokkan paginya, Norhana sampai di pejabat awal. Dia terus menalifon limousine service KLIA untuk hantar sebuah van ke pejabatnya. Dia kena bawak enam kotak brouchers ke Langkawi. Satu kotak beratnya sepuluh kilo. Enam kotak, enam puluh kilo. Nasib baik pemandu van tu baik orangnya sanggup angkat kotak-kotak tersebut, kalau tidak Norhana terpaksa mengangkutnya sendiri. Sepanjang pagi Norhana merungut.

Sampai di airport Norhana terus check-in dan membayar excess luggage fees. Walaupun mahal, tapi dia peduli apa. Company bayar. Dalam kapal terbang, Norhana teringatkan suaminya dan keempat-empat anaknya yang mungkin pada waktu tersebut sudah dalam perjalanan ke Fraser's Hills. Perasaannya semakin marah.

Kapalterbang touch-down di Langkawi jam 10.30 pagi. Malangnya, tiada siapa pun menunggu ketibaannya. Norhana menunggu rakannya sampai pukul 11.30 tapi satu batang hidung pun tak sampai.

"Excuse me, madam," tiba-tiba suara airport security guard kedengaran di belakangnya. "Are these boxes you punya ke?"

"Ya," jawab Norhana ringkas.

"I'm afraid you have to pick it up as the next plane akan mendarat sebentar lagi," terang guard itu.

"I tengah tunggu kawan ni, encik," jawab Norhana.


Posted at 11:50 am by AKMAR20
Comments (7)  

RECOVER D

Jazzmee 4

Selepas aku balik dari oversea, aku diajak bekerja oleh seorang rakan keluargaku. So, aku dapat position yang senior dalam companynya. Tugas disitu memerlukan aku selalu travel dan aku memang entitle untuk dapat seorang secretary. Aku pun suruh Personnel Dept. conduct interview dimana aku turut serta sebab aku nak pilih yang best. Aku yang pilih sendiri candidate untuk ditemuduga dari ramai-ramai yang apply. Akhirnya, aku pilih seorang gadis bernama Jasmeen untuk jadi secretary aku.  Dia masih muda dan baru berumur dua puluh tahun. Selain dari kelayakan yang sesuai, aku pilih dia sebab orangnya cantik dengan body yang menawan. Dia ni mix parentage, bapanya keturunan Punjabi dan ibunya keturunan Cina. So, rupa macam heroin Hindustan dengan kulit putih kemerah-merahan. Body memang best seperti yang aku idam-idamkan. Dia ada height dengan sepasang kaki yang panjang dan mempunyai shape yang cantik. Badannya slim, lentik dengan punggung yang firm, padat dan tonggek sikit. Yang paling best ialah buah dadanya yang besar….aku rasa lebih kurang sama besar dengan buah dada Nana yang aku dah kerjakan dulu. So, dapatlah aku menjamu mata di tempat kerja. Aku panggil dia Meen dan dia panggil aku Mr. Jazz walaupun aku suruh panggil Jazz aja.  Kalau ikutkan hati memang aku nak aja tackle dia tapi terpaksa tahan sebab nak jaga kedudukan aku dalam company tu. Bising pula boss aku nanti kalau aku ada affair dengan secretary sendiri. Meen memang bergaya kalau dressing dan suka pakaian yang moden so dapatlah aku mencuri tengok peha dan pangkal buah dadanya yang putih melepak selalu. Geram betul aku tapi terpaksa tahan. Kadang-kadang aku selalu curi-curi mengintai especially bila dia pakai baju low-cut dan terdedah di bahagian dada. Dapat juga aku tengok buah dadanya yang selalunya dibaluti bra half-cut. Ada sekali tu semasa dia mencangkung mengambil fail yang jatuh, aku dapat menatap pantiesnya sebab dia memakai mini-skirt hari tu. Memang tak tahan dibuatnya tambahan pula dah lama tak dapat memantat. Memang ramai yang cuba menggoda Meen tapi dia tak layan dan buat sombong. Yang bestnya, dengan aku dia manja dan mesra tapi tetap menghormatiku sebagai bossnya. Aku pun latih dia sebaik mungkin supaya jadi efficient dan mahir dengan kerjanya. Setahu aku dia belum ada boyfriend dan tinggal dengan keluarganya yang aku dengar loaded juga sebab Meen dah ada kereta sendiri.  Beberapa bulan kemudian, aku ditugaskan membuat presentation di sebuah negara kepulauan. Masa tu company aku tengah sibuk, so hanya aku dan Meen yang bertungkus lumus menyiapkan material untuk presentation. Jadi boss aku suruh Meen ikut aku terbang sekali supaya dapat membantu aku. Kecik tapak tangan, Stadium Shah Alam aku tadahkan. Meen pun nampak gembira sebab dapat travel. Kami pun berlepaslah ke pulau tersebut berdua. Dalam kapal terbang aku pun berborak dengan Meen dan dari perbualan tu aku dapat tangkap bahawa dia tak bebas bersosial dan tak pernah ada boyfriend. Fikiran aku dah semacam tapi aku cuba concentrate dengan presentation yang akan aku buat. Keesokkan harinya, aku pun buat presentation dengan dibantu oleh Meen. Presentation kami berjaya dan mereka berminat untuk deal dengan company aku. Aku pun inform boss dan dia sangat gembira. Dia hadiahkan aku dan Meen cuti dua hari dan terus tinggal di pulau itu untuk berehat sebab dah bertungkus lumus prepare buat presentation. Sporting juga boss aku. Aku tanya Meen macamana dan dia pun suka nak stay lagi di pulau tu sebab tak sempat nak bersiar-siar lagi. Aku lagi lah happy sebab dapat bercuti free dan ada teman yang cantik dan solid-molid walaupun dia secretary aku. Aku dah mula fikir yang bukan-bukan.  Aku pun ajak Meen untuk celebrate malam tu dengan pergi dinner dan berparty ke disco atau karaoke. Meen dengan malu-malu kata dia tak ada bawa dress yang sesuai dan tak biasa berparty. Aku pun ajak dia pergi shopping dan berjanji nak belanja dia beli dress untuk malam itu dengan syarat dia mesti pakai dress yang aku pilih untuknya. Dengan manja dia bersetuju. Kami pergi shopping dan aku belikan dia night dress yang singkat dan sexy berwarna merah. Dia tak beri aku tengok dia cuba dress tu sebab nanti tak surprise katanya. Dia cuma beritahu bahawa saiz baju tu amat sesuai dengannya. Tak sabar aku nak tengok. Meen tambah relaks dengan aku dan aku pun suruh dia jangan treat aku sebagai bossnya semasa kami bercuti bersama di situ. “Treat me as your boyfriend” gurauku. Dia cubit lenganku kononnya marah tapi tersenyum manis. Makin tak tahan aku dibuatnya. Kami pun pulang ke hotel untuk berehat dan bersiap.  Pukul 8.00 malam tu aku ketuk pintu bilik Meen yang terletak disebelah bilik ku. Bila pintu terbuka, melopong mulutku melihat Meen yang cukup sexy dengan dress singkat tu ditambah lagi dia pakai kasut bertumit tinggi. Zakar ku terus menegang dengan serta-merta. Bahagian atas tubuh Meen di depan dan belakang cukup terdedah kerana dress tu low cut dan hanya ada spaghetti strap. Dress tu body hugging jadi buah dada Meen yang besar terbonjol dan macam nak terkeluar. Terserlah sebahagian besar buah dadanya dan aku boleh nampak kesan putingnya. Ternyata Meen tak pakai bra malam itu. Dress tu begitu singkat dan aku yakin kalau Meen duduk pasti boleh nampak pantiesnya. Aku dah tak tentu arah sebab nafsuku dah naik. “Don’t look at me like that…malulah I” kata Meen manja. “You are so beautiful and attractive” pujiku. Meen tersenyum dan tertunduk malu. Aku terus pimpin tangan Meen menuju ke restoran di tingkat bawah hotel itu. Aku sengaja pilih sudut yang ada privacy. Semasa dinner aku layan Meen macam layan kekasih….romantik habis. Meen beritahu aku dia tak pernah keluar berdua dengan lelaki tapi dia amat gembira keluar dengan aku malam itu. Lepas dinner aku ajak Meen pergi karaoke. Meen beritahu aku yang dia tak biasa pergi karaoke dan tak pandai menyanyi. Aku kata nanti aku ajar dan Meen balas dia memang nak belajar banyak perkara dari aku. Ini sudah bagus kata hati aku..  Aku ambil bilik karaoke yang kecil dan beri tips pada pelayan di situ sambil berbisik supaya jangan mengganggu kami. Aku dah nekad untuk buat projek dengan Meen dan aku rasa dalam hati Meen tak akan membantah. Suasana dalam bilik itu sungguh suram dan kami pun melabuhkan punggung di atas sofa. Dress Meen yang singkat terselak tinggi dan aku nampak pantiesnya yang berwarna hitam. Meen dengan malu-malu menyilangkan kakinya supaya pantiesnya tak kelihatan tapi tindakannya itu mendedahkan pula pangkal pehanya. Amat menggiurkan pemandangan itu. Aku memilih beberapa buah lagu untuk dinyanyikan. Meen segan nak menyanyi so aku sorang aja yang menyanyi. Lepas dua tiga lagu, aku berhenti dan menatap muka Meen. Dia tunduk malu dan beritahu yang dia tak pernah berdua-duaan dengan lelaki. Aku pun pilih beberapa lagu sentimental dan ajak dia menari slow dance. Taktik biasa aku untuk dapat peluk dan raba perempuan. Mula-mula dia tolak sebab malu dan tak pandai. Akupun pegang tangannya dan berjanji untuk mengajarnya. Dalam malu-malu dia pun setuju. Gembiranya aku tak terkira.  Aku menarik Meen berdiri dan menyuruhnya merangkul tengkukku. Aku merangkul pinggang Meen dan menarik tubuhnya rapat ke tubuh ku. Badan kami melekat macam ada magnet. Aku dapat rasakan yang Meen gementar so aku berbisik kecuping telinganya supaya dia relax. Buah dada Meen menekan dadaku dan aku pasti Meen dapat merasakan zakarku yang mengeras kerana tubuh kami bersatu rapat. Aku memandang tepat ke mata Meen dan bertanya samada dia gembira menari bersamaku. Meen kata dia gembira dapat menari bersamaku dan bertanya macamana pasangan kekasih menari. Aku pun beritahu macam inilah. Meen tergelak manja. Meen kata dia dah lama dia nak merasa menari slowdance dengan lelaki tapi tak ada peluang sebab tak ada boyfriend. Mendengar itu, aku pun berbisik pada Meen dan berkata aku nak jadi boyfriend dia. Meen terperanjat dan memandang aku macam tak percaya sebab dia ingat aku bergurau. “I’m serious” kataku. Meen terdiam sekejap dan akhirnya dia confess yang dia pun memang minat kat aku. Dalam hati aku bersorak kegembiraan.  Aku menarik tubuh Meen lebih rapat dan berbisik bahawa aku nak cium dia. Meen berkata dia tak reti nak bercium. Aku balas dengan mencium pipinya dan perlahan-lahan bibirku bergerak mencari bibirnya. Akhirnya bibir kami bertaup dan aku beri Meen kucupan yang hangat. Aku lagakan lidahku dengan lidah Meen. Aku dapat rasakan nafas Meen bertambah kencang. Kedua-dua tanganku terus menjalar dan meramas-ramas punggung Meen yang pejal. Seterusnya, tangan kiriku mengusap-usap bahagian belakang tubuh Meen yang terdedah. Bibirku mula menyerang pangkal telinga dan tengkuk Meen. Dia tergelak kegelian. “Jazz ni nakal lah” katanya. Aku tolak tubuh Meen kedinding dan mengajarnya buat French kiss. Aku bagi Meen sup lidah. Dia mendengus kegelian. Sementara tu tangan ku menjalar kebuah dada Meen dan berjaya meramasnya walaupun cuba dihalang Meen pada mulanya. “Sedap tak” tanyaku. “Eemmm” balas Meen. Aku ajak Meen duduk atas sofa supaya lebih selesa. Lepas duduk aku mencium bahagian leher Meen dan melondehkan tali dressnya turun dari bahu. Terserlahlah dua gunung yang belum pernah diteroka oleh mana-mana lelaki. Buah dada Meen aku rasa saiz 36-D. Putingnya berwarna merah pink dan masih segar. Aku meramas-ramas buah dada Meen sambil terus mencium setiap inci bahagian dadanya yang terdedah. Meen merengek-rengek kenikmatan sambil menggosok-gosok belakangku. Akhirnya bibirku tiba keputingnya dan tanpa belas kesian aku menghisapnya sebab aku dah lama mengidamkannnya. Jari-jemariku pula mula berani menjalar di peha Meen yang putih melepak itu. Meen mengerang kenikmatan atas tindakanku. Aku dah naik geram dan berbisik pada Meen ajak dia balik ke bilik. Meen bertanya untuk apa dan aku kata di situ tak selesa untuk bermesra. Dia setuju dan aku terus panggil waiter untuk settle bill.  Tanpa membuang masa aku tarik Meen balik ke bilikku. Meen nampak malu-malu dan gabrah. Sampai berjalan aku peluk pinggang Meen dan beritahu dia yang aku dah lama minat kat dia….nak bagi dia tambah cair. Sambil di bilikku, aku tanya Meen samada dia nak minuman tapi dia hanya menggelengkan kepala dan nampak resah. Aku hampiri tubuh Meen dan mendakapnya. Kami berkucupan agak lama. Aku tarik Meen ke dalam bilik air. Aku suruh Meen menanggalkan pakaianku. Dia menggelengkan kepalanya. Aku tarik tangan Meen ke butang atas bajuku dan menyuruh Meen menanggalkannya. Perlahan-lahan Meen membuka butang kemejaku satu-persatu. Lepas aku suruh Meen menanggalkan seluarku. Dia nampak gabrah tapi menurut aja arahanku. Akhirnya seluarku melondeh ke bawah dan aku hanya tinggal berseluar dalam. Aku bawa tangan Meen ke zakarku yang sedang menegang dan menyuruhnya mengusap-usap zakarku. Lepas tu aku suruh Meen tanggalkan seluar dalamku. Meen nampak gementar semasa melondehkan seluar dalamku dan melihat zakarku yang sedang tegang dan mengembang.  Aku peluk Meen dan kami berkucupan. Aku londehkan strap baju Meen dan tanggalkan pakaiannya. Tinggallah Meen dengan G-string panty saja….sexy habis. Aku cium dan hisap buah dada Meen yang makin keras dan menegang. Meen mengerang kenikmatan dengan tindakanku. Sambil tu aku mengusap alur pantat Meen yang makin lencun. Aku dah tak sabar nak tengok pantat Meen. Aku tanggalkan panties Meen maka terserlahlah pantatnya yang tembam dengan bulunya yang bertrim. Meen cuba menutup pantatnya dengan kedua belah tangannya kerana malu. Aku peluk Meen dan menariknya ke shower. Kami bershower air panas sambil terus bercumbu. Aku sabunkan setiap inci tubuh Meen dan kemudian dia pula sabunkan setiap inci tubuhku. Kami bergurau dan bergelak ketawa macam kanak-kanak. Dapatlah aku hilangkan tension Meen dan dia mula comfortable untuk berbogel bersamaku. Lepas tu kami mengelap tubuh bersama. Kami berpelukan keluar dari bilik air. Aku peluk tubuh Meen dan memberinya ciuman yang hangat. Meen membalas ciumanku dengan hangat juga. Lepas tu aku baringkan tubuh Meen di atas katil dan menindihnya. Kami bercium dengan hangat dan aku mula meraba-raba tubuh Meen.  Kemudian aku mula menjilat setiap inci tubuh Meen yang begitu indah dan belum pernah diteroka lelaki itu supaya terbuka semua switch nafsunya. Aku mulakan dari tengkuk turun kedada terus kepusat dan bahagian perut. Kulitnya yang putih-merah itu sangat halus, lembut dan gebu. Kemudian aku jilat kedua-dua pasang kaki Meen yang cantik itu bermula dari hujung jari sampai ke pangkal peha. Kemudian aku balikkan Meen dan jilat bahagian belakang tubuhnya dari atas hingga kebawah. Memang sedap dapat jilat anak dara yang seorang ni. Setelah habis menjilat, aku serang balik tengkuk Meen yang jinjang dan putih itu. Tanganku mula meramas-ramas buah dada Meen yang besar dan tegang itu. Kemudian aku mula menghisap dan menggigit lembut putingnya yang berwarna pink dan sedang menegang itu. Memang sedap bermain dengan buah dada Meen yang besar dan tegang. Meen mengerang kenikmatan sambil tubuhnya terangkat-angkat terkena seranganku. Sedap dengar bunyi sound effect yang keluar dari mulut Meen. Bertambah berahi aku. Sambil melepaskan geramku kepada buah dada Meen yang agung itu, tanganku mengusap-usap pantat dan celah peha Meen. Bila aku menggetel biji kelentitnya perlahan-lahan, Meen mengerang bertambah kuat. Tiba-tiba tubuhnya kejang dan aku dapat rasakan alur pantatnya begitu lencun. Pasti Meen dah climaks.  Setelah puas dengan buah dadanya, aku jilat perlahan-lahan hingga ke kepusat Meen dan kemudian terus kepantatnya. Meen cuba menghalang aku menjilat pantatnya tapi tak berjaya. Terangkat-angkat tubuh Meen bila lidahku mula berperanan di pantatnya. Pehanya mengepit kepalaku menahan sedap. Aku jilat-jilat kelentit Meen yang merah menyala dan nyata ini memberi kenikmatan yang asasi pada Meen. Air liur ku dah bercampur dengan air yang keluar dari pantat Meen. Banjir habis. Aku pun dah tahan. Zakarku dah tegang habis dan meminta-minta untuk meneroka lubuk pantat Meen yang masih suci itu. Aku betulkan kedudukan Meen dan menyuruhnya membuka kangkangnya dengan lebih luas lagi. Meen yang sudah hilang dalam alam nikmat hanya menurut saja kata-kataku. Aku tak perlu lapik punggung Meen dengan bantal sebab punggungnya memang tonggek dan berisi pejal.  Aku tindih Meen dan menciumnya. Sambil tu aku tujukan zakarku kemulut pantat Meen. Aku cuba masukkan kepala zakarku perlahan-lahan kedalam lubang pantat Meen tapi payah betul. Maklumlah masih dara tapi akhirnya berjaya juga kepala zakarku masuk. Meen merintih sakit dan aku memujuknya supaya menahan sakit. Perlahan-lahan aku meneroka lurah nikmat Meen dengan bantuan pelincir yang begitu banyak sekali. Tak dapat nak diucapkan nikmatnya…..bayangkanlah dengan lembutnya, dengan ketat kemutannya dan yang paling best kehangatan lurah pantat Meen yang sungguh istimewa macam periuk nasi yang sedang hangat. Nak terpancut aku rasa walaupun baru masuk sikit. Penerokaan zakarku terhalang oleh selaput dara Meen. Aku sorong tarik dengan hayunan yang bertambah keras dan akhirnya mahkota dara Meen berjaya aku takluki. Terjerit Meen bila zakarku menembusi selaput daranya. Aku tarik zakarku keluar dan mencium Meen. Aku lihat zakarku ada kesan darah dara Meen. Aku rasa bangga dan puas kerana menjadi orang pertama yang berjaya menakluki dara Meen. Aku lihat ada air mata melilih dari mata Meen. Aku memujuk Meen dan tekan ayat syahdu sikit. Meen cium aku dan kata “I love you”. Aku pun kata aku love dia juga. Aku beritahu Meen aku nak terus make love dan dia hanya mengangguk lemah. Kesian pula tengok tapi mana boleh tahan sebab operasi belum habis lagi.  Aku serang balik buah dada Meen dan hisap putingnya cukup-cukup sambil Meen mengerang sedap dengan kuat. Lepas tu aku mula berdayung balik. Perlahan-lahan aku sorong tarik hingga akhirnya aku tiba didasar lubuk pantat Meen. Berdenyut-denyut zakarku kena kemutan Meen. Sedap betul. Aku sorong-tarik perlahan-lahan didalam lurah pantat Meen yang ketat tu supaya Meen tak terkejut dan boleh merasa nikmat memantat. Aku tanya Meen samada dia masih rasa sakit. Dia kata dia dah rasa mula rasa sedap. Aku melajukan sikit hayunan sebab aku rasa aku dah nak climaks. Akhirnya aku terpancut dalam pantat Meen dan aku rasakan mahu sekati air maniku keluar. Sedap tak terkata. Aku cium Meen dan pujuk dia bahawa aku akan bertanggung jawab. Meen kata dia tak kisah sebab dia sayangkan aku. Aku cium Meen dan peluk dia. Meen kata dia tak pernah rasa nikmat sebegini dan ingin menikmatinya selalu dengan aku. Aku setuju dan akhirnya kami terlena keletihan.  Sepanjang di pulau itu, kami make love puas-puas dan Meen dah mula rasa sedap dapat batang zakar aku. Aku pun dah ajar dia macamana buat BJ. Selepas pulang, kami berlakon macam tak ada apa-apa berlaku tapi Meen dah jadi pengunjung tetap kondo aku secara rahsia. Aku suruh Meen cari kerja tempat lain sebab tak mahu hubungan kami diketahui oleh staff lain tapi Meen kata dia nak serve aku siang dan malam. Ada sekali tu kami make love dalam bilik aku di pejabat bila semua orang dah balik. Sempat juga aku merasa mendoggie Meen di dalam bilik aku. Saja nak rasa tapi tak boleh buat selalu nanti orang tahu. Meen tak pernah menolak bila aku nak make love kecuali masa dia tengah period. Nafsunya juga kuat tapi aku tak kisah sebab main dengan Meen memang sedap habis. Aku rasa silap-silap aku akan kahwin dengan Meen tapi perkara tu tak timbul lagi sekarang. Meen pun dah pandai macamana nak bagi aku puas atas ranjang dan permainannya memang excellent. Memang dia secretary yang terbaik. Dia juga sentiasa make sure bodynya sentiasa tip-top dengan bersenam dan makan jamu semata-mata supaya aku puas dengannya. Kadang-kadang aku curi-curi merabanya ditempat kerja bila ada peluang. Meen juga akan biarkan aku menjamu mata melihat bahagian tubuhnya yang terdedah. Meen juga sanggup memakai IUD supaya aku boleh pancut dalam dan tak payah pakai kondom. Aku paling suka position doggie bila memantat dengan Meen sebab bontotnya best. Aku tak tahu sampai bila dan macamana affair kami akan sampai ke penghujungnya. Sementara itu aku nak menikmati pantat Meen yang sentiasa hangat itu puas-puas. Kalau aku ada affair lain, aku akan menulis lagi. 
Posted at 07:01 pm by notyjoe
Give Comment  

Jazzmee 3

Setelah Susan berpindah ke Ipoh, aku betul-betul sunyi dan kehausan sex maklumlah kalau tidak Susan sentiasa ada untuk sama-sama berdayung. Aku pun mulalah nak mencari teman baru especially kalau ada yang nak jadi partner baru. Actually aku dah lama aim seorang staff di pejabat rakanku walaupun aku dah ada Susan waktu itu. Namanya Jessica tapi biasanya dipanggil Jessie sahaja. Aku mula berjumpa Jessie sewaktu ke disko dengan rakan ku tadi. Orangnya tinggi lampai so amat sesuai dengan ketinggianku disamping mempunyai sepasang kaki yang leggy dan cantik. Dia ni amat manja, cute dan sexy.

Mula-mula aku suruh kawanku ajak dia keluar beramai-ramai. Lepas aku dah tahu dia belum ada boyfriend, aku beranikan diri call dia di office. Lepas sebulan, aku ajak keluar dating berdua dan dia setuju. Aku memang tak tahan kalau keluar dating dengan amoi yang manja dan sexy ni. Geram aku dibuatnya sebab Jessie suka pakai miniskirt atau top yang sexy. Lepas tiga bulan, kami dah mula berpegangan tangan dan dia suka aku peluk dia masa tengok wayang. Kami dah mula ringan-ringan tak lama lepas tu. Masa tu kami tengok wayang dan aku saja pilih tempat duduk disudut yang terpencil. Seperti biasa Jessie akan suruh aku peluk dia. Hari tu Jessie pakai miniskirt dan top gantung spaghetti strap. Aku naik geram tengok peha dan dadanya yang terdedah putih melepak tu.

Tangan kiriku memeluk Jessie sambil mengusap sisi tubuhnya sehingga dia kegelian dan mencubit ku manja. Tanganku yang sebelah lagi pula mengusap-usap peha Jessie yang disilangkan sambil bibirku menyentuh cuping telinganya perlahan-lahan. Jessie kegelian dan cuba menepis tangan kananku sambil mengeleng-gelengkan kepalanya. Aku tarik badannya lebih rapat ketubuhku dan membisikkan padanya bahawa aku nak jadikan dia special girlfriend ku. Jessie terperanjat tapi senyum dan berkata bahawa dia memang minat kat aku juga. Aku pun minta kebenaran nak cium pipi dia sebagai tanda gembira. Dia merelakan dan menyandarkan kepalanya kebahuku. Aku pun mencium pipinya dan perlahan-lahan bibirku bergerak mencari bibir Jessie. Dia tak membantah bila aku mengucup bibirnya dan hanya menerima sahaja kucupanku. Nyata Jessie tak ada pengalaman walaupun dia nampak lincah.

Aku pun ajar dia buat French Kiss dan akhirnya kami tak berhenti bercium sampai wayang habis. Sambil tu aku pun ambil kesempatan meramas buah dada Jessie yang pejal dan fresh itu. Jessie hanya bagi aku meramas dari luar walaupun puas aku merayu nak masuk kedalam topnya. Aku pun hanya dapat meraba sampai ke pangkal pehanya saja walaupun aku cuba nak meraba sampai ke farajnya. Jessie cukup berjaga-jaga mungkin dia tak biasa lagi. Selepas tu kami akan sentiasa bercumbu tiap kali berjumpa especially kat tempat-tempat sunyi. Dia pun dah pandai bercium dan meraba zakarku. Bagaimanapun dia masih tak bagi aku buka colinya dan juga meraba sampai ke farajnya. Tak tahan aku dibuatnya so aku ajar dia buat BJ. Dia memang cepat pandai dan sungguh excellent bila bagi aku BJ dengan mulutnya yang comel tu.

Bulan kelima perkenalan kami, aku ajak Jessie ke Genting sebab aku ada sewa apartment di sana. Jessie bersetuju dengan syarat dia tak mahu bermalam di sana walaupun dah puas aku pujuk. Pandai betul amoi ni jual mahal dan buat aku tambah geram nak make love dengannya. Hari yang dinanti pun tiba dan kami bertolak awal pagi supaya dapat spent masa yang lama di Genting. Sampai aja di sana, aku terus check-in sebelum kami pergi bersiar-siar. Lepas lunch, kami balik ke apartment untuk berehat. Aku pun terus memulakan projek.

Semasa menonton TV, aku duduk sebelah Jessie dan merangkulnya sambil kami berkucupan hangat. Lepas puas berkucupan, aku mula mencium tengkuk Jessie dan meramas-ramas buah dadanya yang aku rasakan makin menegang keras. Aku tarik tubuh Jessie berbaring di atas permaidani sambil terus mengerjakan tengkuk dan buah dadanya. Jessie mula mengerang manja sambil merangkulku dengan erat. Aku singkap sweater yang dipakai Jessie dan mula mengucup buah dadanya yang masih dibaluti t-shirt nipis dan coli. Aku lihat mata Jessie terpejam dan nyata dia semakin hanyut dalam kenikmatan. Kali ini, Jessie tidak membantah bila tangan aku masuk ke dalam t-shirt dan membuka kunci colinya. Aku terus singkap t-shirtnya dan kelihatanlah sepasang buah dadanya yang pejal dan bulat. Putingnya berwarna pink dan menegang. Aku terus menghisap puting yang masih fresh itu bergilir-gilir sambil meramas-ramas buah dadanya perlahan-lahan. Tindakanku itu membuatkan Jessie mengerang makin kuat dan dia menarik-narik rambutku dengan kuat. Aku suruh Jessie mengangkat tubuhnya sedikit supaya mudah aku menanggalkan sweater, t-shirt dan colinya.

Aku ajak Jessie kebilik tidur dan dia tidak membantah. Nampaknya dia dah tak dapat nak jual mahal lagi. Kami berpelukan sambil berkucupan semasa berjalan ke bilik. Sampai di bilik aku suruh Jessie menanggalkan pakaianku satu-persatu. Menggigil tangannya especially bila nak menanggalkan seluar dalamku. Setelah aku berbogel, aku memeluk Jessie sambil mengucupnya dan meramas buah dadanya. Jessie juga membalas kucupanku dengan bernafsu sambil tangan kanannya mengusap-usap zakarku. Aku buka zip seluar Jessie dan meraba-raba pantiesnya yang basah. Jessie tidak membantah juga. Aku baringkan Jessie di atas katil supaya mudah aku menanggalkan seluar dan pantiesnya. Jessie membiarkan sahaja tindakanku. Maka terbogellah Jessie tanpa seurat benang pun. Farajnya tembam dan berbulu tapi tak berapa lebat. Aku menindih Jessie sambil memberinya kucupan hangat. Tanganku meraba-raba faraj Jessie perlahan-lahan. Seterusnya aku terus mengucup setiap inci tubuh amoi yang putih melepak itu. Aku jilat alur faraj Jessie sampai basah lencun dan memainkan biji kelentitnya sampai dia meraung kenikmatan…. “Arghhhh…..Uhhhh….Emhhhhhhh!!!!”. Aku rasa Jessie mencapai klimaks masa tu sebab badannya jadi kejang dan dia macam kena histeria. Aku cium Jessie dan dia membalas ciumanku dengan rakus dan bernafsu sekali sambil tangannya memeluk aku dengan kuat.

Aku belum puas lagi bermain dengan buah dada Jessie yang bulat dan tegang keras tu. So, aku sambung menghisap sambil menggigit perlahan-lahan kedua-dua puting Jessie sampai putingnya terkeluar panjang dan menegang. Sebelah tanganku meramas punggungnya dan sebelah lagi terus menggetel kelentitnya. Jessie mengerang semakin lantang dan mula menarik-narik rambutku. Zakarku juga dah naik tegang habis so aku membuka kangkang Jessie dan meletakkan bantal dibawah punggungnya. Aku lihat faraj Jessie merah padam dan lencun habis. Aku mencium Jessie sambil tanganku mengarahkan zakarku kesasarannya. Payah juga nak memasukkan kepala zakarku kedalam lubang faraj Jessie tapi akhirnya berjaya juga sebab dah banyak pelincir. Baru masuk kepala, Jessie dah merintih sakit “Oh Jazz……it hurts”. Aku menenangkan Jessie dan menyuruhnya memeluk tubuhku. Aku terus menusuk perlahan-lahan sambil mencium bibir, pangkal telinga dan tengkuk Jessie silih-berganti untuk membuatnya lupa akan keperitan yang dirasainya. Walaupun zakarku baru masuk separuh tapi nikmatnya amat tak terkata kerana zakarku dikemut ketat ditambah dengan kehangatan lubang farajnya…..memang sedap. Aku terus sorong-tarik zakarku beberapa kali cuba menembusi selaput dara Jessie dan akhirnya berjaya juga. Terjerit Jessie bila zakarku menembusi selaput daranya dan terus meneroka kedasar farajnya. Rasa nak terputus zakarku dikemut oleh Jessie. Memang sedap tak terkata kemutan anak dara.

Jessie menyuruh aku berhenti tapi aku belum puas. Aku terus menyorong-tarik zakarku perlahan-lahan sambil bibir dan tanganku terus menyerang tengkuk dan buah dada Jessie. Rintihan sakit Jessie bertukar menjadi rintihan nikmat setelah farajnya dapat menerima zakarku. Jessie sudah dapat follow rythym hayunan zakarku. Aku dah tak tertahan lagi so aku mencepatkan hayunan sebelum menarik keluar zakarku dan menyuruh Jessie mengusap zakarku dengan tangannnya. Beberapa saat kemudian terpancutlah airmaniku ke atas tubuh Jessie. Oh…..sedap betul. Aku memeluk Jessie dan mengucupnya. Dia kesedihan kerana dah hilang dara tapi rela. Kami tertidur keletihan selepas itu. Bila terjaga hari dah petang so aku tanya Jessie samada dia nak bertolak pulang. Dia kata sebenarnya dia dah beritahu keluarganya bahawa dia akan bermalam di Genting bersama kawan-kawan. Dia saja nak surprise aku. Aku lagi suka. Lepas tu kami mandi bersama sebelum pergi makan malam. Malam tu aku tak lepas peluang ratah Jessie lagi dan dia pun tak larang sebab dah rasa sedap. Dia kata masa mula-mula make love tadi dia tak rasa sakit sangat sebab aku gentle. Memanglah…..dia tak tahu aku dah banyak experience. Jessie beri aku pancut dalam malam tu kerana periodnya dah dekat. Nasib baik aku timing baik, kalau tidak kempunan hari tu. Tak boleh nak kata nikmatnya dapat pancut dalam.

Lepas hari itu, kami selalu make love bila ada kesempatan. Jessie tak suka aku pakai kondom sebab tak sedap katanya. So, dia sanggup makan pil pencegah hamil. Memang best make love dengan Jessie sebab aksinya memang sentiasa bernafsu bila kami “bertempur”. Bagaimanapun, beberapa bulan selepas itu, Jessie disuruh oleh keluarganya untuk menyambung pelajaran ke Australia. Dah macam tu, aku pun apply untuk further study ke UK dan berjaya. Kami amat sedih untuk berpisah tapi dah terpaksa. Sebelum berpisah, kami pergi holiday ke Bali berdua. Macam honeymoonlah kami, habiskan masa atas katil aja. Kami make love puas-puas sampai kering. Maklumlah, lepas ni dah tak dapat bersama.

Selepas masing-masing keluar negara dan further study, hubungan kami terputus dengan kehendak bersama. Jessie mengaku dia tak tahan bersendirian dan dapat boy friend baru. Aku pun bukannya baik sangat. Di UK aku dapat sex partner student Spain, Maria, dan lepas dia balik aku ada affair dengan student Turki, Leyla. Malas nak cerita fasal affair dengan mereka sebab tak best sangat. Dua-dua dah tak dara dan mesti pakai kondom kalau make love. Lagi pun nothing special dan affair kami memang untuk memuaskan nafsu masing-masing aja. Lepas ni aku cerita kisah selepas aku balik study. Tunggu kisah seterusnya.
Posted at 07:00 pm by notyjoe
Give Comment  

Jazzmee 2

Kisah seterusnya mengenai hubungan aku dengan seorang amoi bernama Susan. Susan ni sebenarnya adalah bekas boss aku di jabatan aku bertugas. Dia sekarang bertugas di jabatan lain tapi masih di bangunan yang sama. Umurnya dalam lingkungan 31 tahun dan masih bujang. Di bank tempat aku bertugas memang ramai pegawai wanita yang masih belum berkahwin walaupun ada rupa dan body. Susan ni tergolong dalam golongan wanita yang cantik dan bergaya. Dia pandai jaga body sebab aku tahu hobinya ialah berenang dan aerobik. So, bodyshapenya memang menggiurkan dan ramai staff lelaki di bank tu yang geram tengok body Susan.

Bank tempat aku bertugas memang ada tradisi mengadakan majlis makan malam dan tari-menari setiap tahun. Tahun ini seperti biasa majlis diadakan di sebuah hotel terkemuka di KL. Malam itu seperti biasa semua staff pasang badan especially yang perempuan. Aku duduk semeja dengan rakan-rakan sepejabat ku. Selepas makan malam, acara tarian dimulakan. Aku pun start tarik awek-awek yang sporting untuk menari. Lepas dah puas menari, aku pun duduk. Rakan-rakanku suruh aku ajak Susan menari. Mula-mula aku segan tapi lepas tu aku pun memberanikan diri mengajak Susan menari. Dia pun mula-mula malu tapi akhirnya mengalah selepas disuruh oleh teman-teman kami. Mungkin dia malu sebab aku junior officer dan dia senior officer.

Mula-mula kami menari tarian rancak. Susan beritahu bahawa dia tak pandai menari tapi aku kata dia ok. Bila tiba bab slow dance dia nak duduk tapi aku tak bagi. Aku pegang tangan dia dan suruh dia letak kedua-dua tangannnya di atas bahuku. Aku pun merangkul pinggangnya dan menarik tubuhnya supaya lebih rapat. Aku tahu dia malu tapi aku tak mahu lepaskan peluang nak peluk amoi ni. Aku pasti Susan dapat merasakan zakar ku yang keras kerana tubuh kami rapat. Tengah syok aku menari dengan dia, Susan kata dia nak balik sebab dia menumpang kereta rakannya yang ingin balik awal. Aku pujuk Susan dan berjanji akan menghantarnya balik. Setelah puas memujuk rayu, akhirnya dia bersetuju untuk pulang dengan ku. Aku pun menari dengan Susan sepuas-puasnya, dia pun lama-lama nampak seronok dan enjoy.

Selepas majlis tamat, aku pun hantar Susan pulang ke rumahnya di PJ. Dalam perjalanan pulang, aku mencuri-curi pandang pehanya yang putih melepak. Geram aku dibuatnya. Kami berbual-bual sepanjang perjalanan dan Susan bertanya samada aku dah ada awek atau belum. Aku beritahu dia yang aku masih solo buat masa ni…..masuk jarum beb. Susan tak percaya tapi aku berjaya buat dia percaya yang aku masih solo.

Sampai di rumah Susan, aku tolong bukakan kunci gate dan pintu rumahnya sebab hari dah lewat malam. Rupanya dia tinggal sendirian kerana teman serumahnya balik kampung weekend tu. Aku minta diri nak balik tapi dia pelawa masuk untuk minum dan berehat dulu. Aku pun tak menolak walaupun mula-mula berlakon kata tak mahu mengganggu dia. Setelah masuk, aku pun duduk di sofa dan buat-buat muka letih dan mengantuk. Bila Susan datang dengan dua gelas Coke, dia nampak aku macam keletihan dan mengantuk…..lakonan berjaya nampaknya. “Are you sleepy Jazz?” tanya Susan. “A little bit” balasku sambil terus meneguk air yang dihidangkan. Aku nampak dia macam berfikir sebentar dan akhirnya dia pelawa aku tidur di rumahnya. Aku buat-buat menolak pelawaannnya tapi dia suruh juga aku bermalam di situ kerana bimbangkan keselamatanku jika memandu dalam keadaan mengantuk. Concern juga amoi ni pada aku ye.

Susan minta diri untuk kebiliknya dan bersalin pakaian. Sebelum naik, dia suruh aku tengok video yang disewanya. Aku pun terus pilih cerita seram yang aku belum tengok lagi dan menonton sambil berbaring. Tak lama lepas tu Susan pun turun dengan membawa tuala. Dia dah mandi dan memakai baju tidur jenis seluar dan baju kain satin. Dia tanya samada aku nak mandi sebelum tidur. Aku pun setuju aja dan Susan bawa aku naik kebiliknya. Bilik Susan cantik dan ada bilik air sendiri. Aku sengaja membuka pakaianku semasa Susan masih ada di bilik. Lepas mandi aku keluar dari bilik air dengan bertuala sahaja dan terus kebawah semula. Aku lihat Susan sedang berbaring di atas sofa sambil menonton video. Bila nampak aku turun dengan hanya bertuala, Susan duduk dan kelihatan serba salah tapi aku buat muka selamba aja.

Susan minta maaf kerana tak ada baju spare untuk aku. Aku kata aku nak tidur pakai tuala aja. Susan tergelak tersipu-sipu. Aku pun duduk disebelahnya dan bertanya samada dia tak kisah aku berkeadaan begitu. Dia kata dia tak kisah kalau aku tak kisah. Aku kata dia pun nampak keletihan dan suruh dia pergi tidur. Susan kata dia belum mengantuk lagi cuma keletihan dan sakit-sakit badan sikit sebab dah lama tak ligat menari. Aku offer untuk mengurut badannya dan aku claim yang aku pandai mengurut. Mula-mula dia segan tapi lepas tu merelakan aku mengurut bahunya selepas aku kata rugi kalau tak cuba.

Aku pun suruh dia duduk dicelah kangkang aku dan mula mengurut bahunya perlahan-lahan. Aku dapat merasakan kulitnya yang lembut dan halus itu. Zakarku mula menegang dan aku tak pasti samada Susan dapat merasakannya. Dari bahu aku memicit tangannya dan terus ke bahagian belakang badannya. Sambil tu aku sengaja berbual secara berbisik ke telinganya. Aku minta kebenaran untuk memasukkan badanku kedalam bajunya kerana sukar untuk mengurut tubuhnya yang dibaluti kain satin dari luar. Susan mengangguk lemah tanda bersetuju. Tanpa membuang masa tangan ku terus menjalar kedalam bajunya dan memicit sambil mengusap perlahan kulit tubuh Susan yang lembut dan halus itu. Aku memuji-muji kehalusan kulitnya sambil terus memicit secara lembut. Aku memberanikan diri untuk mengusap sisi tubuh Susan dan menjalar kebuah dadanya yang dibaluti coli itu. Aku sengaja memanjangkan jari-jemari ku supaya bersentuhan dengan buah dadanya yang berbalut itu.

Aku bertanya pada Susan samada dia merasai nikmat urutanku dan Susan berkata dia tak pernah diperlakukan begitu. Susan kata dia dah lama tak dibelai lelaki. “Let me give you more pleasure Susan” kataku. “Oh! Please….I’ve been waiting for this moment for so long” Kata Susan dengan manjanya. Apa lagi aku pun menarik tubuhnya supaya rapat dengan tubuhku dan mula meramas buah dadanya sambil menyerang tengkuknya dengan bibirku. Susan mengerang kenikmatan dan tangannya mula menjalar ke pehaku dan terus kezakarku yang sememangnya tegang. Aku terus membuka butang kemeja tidur Susan satu persatu dan menanggalkannya. Putih melepak amoi ni dan kelihatanlah buah dadanya yang tak besar tapi comel disebalik colinya. Tak tahan aku tengok dan dengan rakusnya aku tanggalkan pula coli Susan. Terus aku hisap putingnya yang nampak masih segar itu. Apa lagi, mengeranglah Susan terkena seranganku.

Kami beralih posisi dengan Susan berbaring di atas sofa itu dan aku di atasnya. Aku terus menggomol tubuh Susan dan tangan ku mula menjalar ke dalam seluar tidurnya. Panties Susan aku rasakan basah dan tanganku pun terus masuk kedalam pantiesnya. Aku mengusap-usap faraj Susan dan memainkan biji kelentitnya yang tersembul. Susan mengerang makin kuat…..Oooohhhhhh! Aaaaaaahhhh! Matanya tertutup rapat dan dia mula memeluk tubuhku dengan erat. Keadaannya seperti orang kena histeria. Aku terus menanggalkan seluar tidur Susan bersama pantiesnya sekali dan terserlahlah tubuhnya yang putih melepak itu. Dengan geram aku terus benamkam mukaku dilurah faraj Susan sambil menjilat alurnya yang basah itu tanpa belas kesian. Terangkat-angkat tubuh Susan sambil dia meraung kenikmatan.

Hampir sepuluh minit aku kerjakan alur Susan sampai dia tak tahan dan suruh aku masukkan zakar aku dengan segera. Aku dokong tubuh Susan kebiliknya di atas. Nasib baik Susan slim dan tak berat. Aku baringkan Susan atas katil dan menyuruhnya membuka kangkangnya. Aku mengusap-usap farajnya sambil aku menggigit-gigit kedua-dua putting buah dada Susan. Dia dah tak tahan lagi dan memegang zakarku sambil ditujukan kelubang farajnya. Aku pun menjunamkan zakarku yang habis tegang kedalam lubuk farajnya. Ketat sungguh farajnya tapi nasib baik banyak pelincir. Nyata Susan bukan dara lagi sebab aku tak rasa ada selaput yang menghalang. Bagaimanapun farajnya masih ketat tanda jarang digunakan. Nikmat sungguh mendayung dengan amoi ni. Aku dapat rasakan Susan climaks beberapa kali semasa aku menghayun tanpa berhenti dengan cara biasa. Lepas tu aku doggy Susan sampai aku climaks tapi aku tetap pancut luar sebagai langkah berjaga-jaga.

Kami tertidur keletihan sampai pagi. Sebelum sarapan pagi, kami sarapan sex atas katil dulu. Susan kata dia dah tak make love lebih tujuh tahun selepas ditinggalkan kekasihnya. Dia hilang dara dengan kekasih lamanya tapi hanya pernah make love tiga-empat kali aja. No wonderlah lubang farajnya masih ketat. Hari tu kami tak kemana dan menghabiskan masa atas katil macam kekasih yang dah lama tak bertemu. Aku ajar Susan buat BJ dan macam-macam teknik serta posisi sampai Susan respect habis kat aku. Dia kesedapan habis sampai dia nak aku entertain dia selalu dan jadi sex partnernya. Bagaimanapun dia nak affair kami berjalan secara rahsia kerana kami bekerja di tempat yang sama. Aku setuju aja maklumlah dapat barang free dan sedap.

Susan suruh aku pindah dari apartmenku sekarang dan tinggal sendirian disebuah kondo eksklusif yang selamat dan line clear. Sewanya kami kongsi dan Susan akan datang kesitu bila dia dia giankan zakarku. Ditempat kerja kami berlakon macam tak ada apa-apa sampaikan hubungan kami tak dapat dicium oleh sesiapa walaupun oleh teman serumah Susan. Hubungan kami hanya sebagai sex partner dan tak lebih dari itu. Susan sampai sanggup pasang IUD supaya aku boleh pancut dalam tanpa risau akan akibatnya. Kami sama-sama practise dan buat eksperimen teknik-teknik sex dari macam-macam kitab dan sumber. Sampai aku jadi expert dan endurance aku improve dengan begitu baik sekali. Susan pula jadi ketagih sex dan sanggup menyerahkan tubuhnya bila-bila masa sahaja. Kami pernah bercuti secara rahsia keluar negara bersama.

Ada sekali tu, aku bawa Nana kesitu bila Susan balik kampung dan Nana nak berjumpa aku sebab dia bergaduh dengan boyfriendnya. Malam tu kami make love sampai Nana tak tahan dengan permainanku yang dah banyak pengalaman dengan Susan. Dia surrender terus walaupun aku masih belum puas dan itulah the last time aku make love dengan Nana. Perhubunganku dengan Susan berjalan hampir setahun sehingga Susan dinaikkan pangkat dan ditukarkan ke Ipoh. Kami tak dapat lagi nak berjumpa selalu dan aku suruh Susan cari partner baru di sana. Susan terpaksa bersetuju sebab jarak yang jauh antara kami. Aku dengar tak lama tu dia dah ada boyfriend di Ipoh. Aku miss body Susan yang putih melepak dan masih pejal tu. Aku pun mula cari awek baru. Ikutilah kisah seterusnya dalam Kisah 3
Posted at 06:59 pm by notyjoe
Give Comment  

Jazzmee 1

Kisah ini adalah experience aku dengan seorang awek yang bernama Nana. Aku dah kenal dia sejak dari sekolah lagi di KL. Dia sekolah perempuan dan aku sekolah lelaki. Dia ada boyfriend tapi masih rapat dengan aku. Semasa aku di IPT, kawan-kawan Nana kata actually dia suka kat aku tapi segan nak cakap sebab takut aku tak respond. Aku memang suka kat Nana tapi tak tunjuk sangat…..jual mahal. Aku minat kat Nana sebab dia memang cun dan rupa dia tak Melayu sangat, sebaliknya macam heroin Hindustan. Entah kenapa aku lebih berminat pada awek bukan Melayu.

Lepas grad dari IPT, aku bekerja dengan sebuah institusi kewangan terkemuka di KL. Nana yang setahun lebih muda dari aku pula bekerja di selatan. Seminggu sebelum tahun baru 1992, Nana telefon aku dan bertanya samada aku celebrate tahun baru atau tidak. Aku kata aku nak celebrate tapi tak ada partner. Dia pun offer untuk jadi partner aku. Aku tanya, “Boyfriend tak marah ke?”. Dia kata nanti dia akan cari alasan untuk tak celebrate dengan boyfriend nya. Mungkin mereka bergaduh agaknya.

Pada petang tahun baru, aku jemput Nana di Puduraya dengan kereta. “Nana nak tidur mana malam ni?”. “Nana tak mahu balik rumah……mana-manalah.” Aku pun ajak tidur di apartment bujang aku. “Seganlah.” Jawabnya. Aku pun offer untuk ambilkan bilik hotel. Dia setuju dan aku pun suruh dia check-in di sebuah hotel yang aku tahu memang selamat. Aku berjanji untuk jemput dia pukul lapan malam. Lepas tu aku pun balik rumah untuk bersiap.

Pukul 8.00 malam aku pergi jemput Nana di hotel. Fulamak…..dia dressing sexy habis. Dress dia low cut di dada dan skirtnya kembang dan singkat. Naik nafsu aku tengok dia. Buah dada Nana memang super besar macam Pamela Anderson…..terjojol semacam aja. Aku rasa dia pakai half-cut bra. Aku curi-curi pandang pangkal buah dada Nana yang terdedah tu. Kami pergi makan di sebuah café sebelum pergi ke sebuah disko terkemuka.

Aku saja pergi awal supaya dapat tempat duduk yang strategik dan tersorok. Aku dan Nana sebelum ni memang pernah keluar sama tapi aku tak pernah buat apa-apa kat dia sebab aku treat dia sebagai kawan yang dah ada pak we. Kami berbual-bual dan bila lagu best, kami pergi menari. Bergegar-gegar buah dada Nana yang besar tu bila menari lagu rancak. Geram aku dibuatnya. Bila sesi slow-dance, aku tanya dia “Jom slow-dance!”. Dia angguk kepala dan aku pun tarik tangan Nana ke dance floor.

Kedua-dua tangan Nana terus merangkul leher ku. Aku pun tak lepas peluang dan terus peluk pinggang Nana dengan erat. Aku dapat rasakan buah dada Nana menekan dadaku….best betul. Actually aku dah ada pengalaman sex dengan girlfriend lama aku. So aku dapat rasakan yang Nana semacam menginginkan sesuatu malam tu. Matanya layu merenung mataku dan jari-jarinya membelai tengkuk dan rambutku. “I miss you Jazz (namaku)” katanya. Aku pun kata aku rindu gak pada dia. Lagi erat Nana merangkulku.

Aku pun terus memainkan peranan. Aku mainkan bibirku di pangkal telinga Nana. Dia kegelian dan mencubitku manja. Lepas tu aku mainkan bibirku dari kawasan telinga, pipi dan terus ke tengkuk Nana sambil tangan ku mula meraba punggung Nana. Dia merengek kegelian “Jazz….you ni nakal lah”. “You marah ke?” tanya aku balik. Nana hanya senyum dan tergelak kecil sambil terus memelukku dengan lebih erat lagi. Ini isyarat baik kata hatiku. Baru aku nak sambung projek, lampu dah terang balik dan muzik kembali rancak. Kami pun balik ketempat duduk. Nana kata dia dah penat dan ajak aku keluar dari situ. Aku kata awal lagi tapi akhirnya aku akur. Masa tu dah pukul 2.00 pagi.

Dalam kereta kami tak banyak cakap. Aku pula tengah berbelah bagi apa nak buat lepas tu. Sampai di hotel Nana ajak aku kebiliknya. Aku suruh dia naik dulu sebab aku nak parking kereta. Kepala aku dah fikir bukan-bukan. Lepas parking kereta aku terus ke bilik Nana. Sampai di bilik Nana aku terus duduk atas kerusi. “Jazz tidur sini ajalah malam ni…….Nana takutlah tidur sorang-sorang. Boleh kita borak-borak sebab lama tak jumpa” katanya. Aku hanya mengangguk, dalam hati rasanya macam nak melompat kesukaan. Nana kebilik air untuk mandi dan tukar baju tidur katanya. Dia keluar dengan memakai t-shirt labuh paras peha. Zakar aku tegang melihat Nana berpakaian begitu. “Jazz tak mahu tukar baju dan mandi?” tanya Nana. “Tak ada baju sparelah” balasku. Dia terus buka almari dan hulurkan pijama hotel. Aku capai pijama tu dan terus ke bilik air. Aku mandi puas-puas supaya badanku segar….manalah tahu cetus hatiku.

Bila aku keluar dari bilik air, hanya lampu tidur yang terpasang. Nana sedang berdiri di pintu kaca beranda sambil memandang keluar. “Tengok apa?” sapa ku sambil menuju ke arah Nana. “Saja tengok permandangan” jawabnya ringkas. Aku berdiri di sebelah Nana sambil memandang keluar juga. Aku dapat menikmati bau perfume Nana yang harum dan memberahikan. Aku buka radio hotel sambil pilih channel lagu sentimental dan ajak Nana menari slow-dance. “Tak mahulah” kata Nana. “Ala tadi sekejap sangat” kataku sambil memberanikan diri memegang tangan Nana dan menariknya supaya rapat ketubuhku. Nana tak membantah dan aku terus memeluk dia dengan erat. Keharuman perfume Nana membuatkan aku jadi begitu geram. Aku dah hilang segan, aku terus mencium pangkal telinga Nana dan tangan aku mengusap-usap tengkuk Nana. Nana kulihat hanya memejamkan mata dan tidak membantah.

Bibirku terus mencari bibir Nana dan menciumnya dengan perlahan. Nana malu-malu dan cuba menolak, “Tak biasa” katanya. “Please…..”rayuku dan terus menciumnya dengan lebih berahi. Aku dapat rasakan yang nafasnya makin kencang. Dari mulut, bibir ku turun ke tengkuk sambil tangan ku meraba-raba punggung Nana. Nana makin lemah dan mula merengek kegelian. Tangan ku mula menjalar ke buah dada Nana yang besar dan meramasnya dari luar. Mula Nana cuba menepis tapi aku tak mempedulikan sambil bibirku terus menyerang tengkuk Nana. Perlahan-lahan aku tarik tubuh Nana ke pinggir katil dan merebahkan tubuhnya keatas katil sambil terus menindihnya. T-shirt Nana sudah tersingkap hingga keparas pangkal peha dan kelihatanlah seluar dalamnya yang berwarna hitam. Aku terus meraba peha Nana hingga ke farajnya. Seluar dalammya sudah basah. Aku terus menyerang buah dadanya dari luar dengan mulutku. Nana kedengaran mengerang kesedapan. Zakarku dah terasa macam nak meletup.

Aku terus buka pijama dan seluar dalam ku. Terkeluarlah zakarku yang sedang menegang. Lepas tu aku terus singkap t-shirt Nana hingga keparas tengkuk. Aku tindih Nana sambil menciumnya dan meramas-ramas buah dadanya. “Nana bukalah t-shirt you ni” pujuk ku. “Tak naklah Jazz….I takut” balasnya. Dari reaksinya aku dapat agak yang Nana tak ada pengalaman tentang sex walaupun dah ada boyfriend. Bertuahlah aku. Aku terus memujuk sambil tangan ku terus masuk kedalam bra Nana yang berwarna hitam.

Aku terus memicit-micit puting buah dadanya. Aku dapat rasakan buah dadanya makin menegang dan keras. Oh…best betul. Akhirnya aku berjaya menanggalkan t-shirt Nana dan terus aku gomol dia dari leher sampai ke buah dadanya. Tangan ku dah masuk ke dalam pantiesnya walaupun dia cuba menahan dengan merapatkan pehanya. Aku keluarkan buah dada Nana dari branya dengan mulut dan aku terus hisap putingnya tanpa belas kasihan. Terangkat-angkat badan Nana menahan sedap. Masa tu lah aku ambil peluang untuk menanggalkan branya. Besar betul buah dadanya, tak cukup satu tapak tangan meramasnya. Jejariku yang lain pula sibuk mengerjakan faraj Nana yang sudah basah lencun. Nana sudah hilang dalam alam kenikmatan. Aku tanggalkan pantiesnya dan terserlahlah farajnya yang tembam dan berbulu lebat. Aku buka kangkang Nana dan terus menjilat farajnya. “Oh…..Jazz……stop….I tak tahan geli..” rayu Nana sambil mengepit kepalaku dengan pehanya. Aku tak peduli dan terus menjilat sambil meramas-ramas punggungnya. Terangkat-angkat badan Nana. Aku jilat kelentitnya habis-habisan. Aku terasa air pekat terkeluar dari farajnya yang sememangnya dah banjir. Mungkin Nana dah climax.

Aku pun dah tak tahan, maklumlah dah berbulan-bulan tak make love. Yelah dah tak ada mak we. Aku buka kangkang Nana sambil tanganku memegang zakarku dan aku tujukan kelubang faraj Nana yang dah nampak terbuka. “ Jazz …I tak mahu….I takut” Nana cuba menahanku. Aku dah tak tahan, aku tindih Nana dan beri dia kucupan yang hangat. “Please..Nana…you’ll like it” pujuk ku. Aku kerjakan buah dada Nana yang keras tu cukup-cukup sampai putingnya tersembul panjang dan jejariku terus menyerang farajnya. Nana dah makin sedap dan mengerang semakin liar. Aku tindih Nana dan tanganku mengajukan zakarku kelubang farajnya. Kali ini dah tiada bantahan. Perlahan-lahan zakarku meneroka kedalam lubang faraj Nana. Susah sungguh nak masuk, ketat habis. Aku tekan perlahan kepala zakarku. Nasib baik farajnya dah lencun, berjaya juga aku masukkan zakarku. Memang sedap sebab ketat dan panas. Maklumlah dara lagi. Aku terus menjunamkam zakarku perlahan hingga terasa ada semacam selaput menahan. Nana sudah merintih kesakitan. Aku memujuknya supaya bersabar dan tahan sikit.

Aku tarik sikit zakar ku dan junamkan kembali dengan kuat sikit dua tiga kali. Akhirnya pecahlah dara Nana dan aku terus menjunamkan zakar ku hingga kedasarnya. Nana merintih kesakitan tapi aku sorong tarik zakar ku perlahan-lahan sambil memujuknya. “Tahan sikit…lama-lama sedaplah” pujuk ku. Nana memeluk tubuhku dengan erat mungkin menahan sakit. Aku terus menyorong tarik zakarku yang dikemut dengan kuatnya. Nikmatnya memang hakiki. Lama-lama sikit aku dapat mendengar yang Nana dah mengerang sedap. Aku dah tak tertahan kena kemutan anak dara, aku rasa dah nak terpancut. Aku terus tarik zakar ku dan memegang dengan tangan ku. Maka terpancutlah air mani ku ke atas badan Nana yang sudah layu tu. Sedap betul. Lepas tu aku terus memujuk Nana yang kesedihan kerana telah hilang mahkota daranya. Aku minta maaf tapi Nana kata dia merelakan kerana dia sayangkan aku. Lega aku. Lepas tu kami tidur berpelukan sampai pagi.

Pagi tu kami make love lagi. Nana dah boleh enjoy dan dah hilang sedih. Aku pun ajar Nana macamana nak kulum zakar aku. Mula-mula dia segan tapi lepas tu dia syok pula. Sedap katanya. Nana climaks tiga kali pagi tu. Tapi kami make love dua round aja pagi tu. Aku tak nak bagi farajnya terkejut, maklumlah baru lagi. Lepas tu kami mandi sama-sama dan aku hantar dia balik ke bandar dia bekerja. Aku tanya macamana hubungan kami lepas ni sebab dia dah ada boyfriend. Dia diam aja. Dua minggu lepas tu dia hantar surat dan kata dia tak sanggup nak berpisah dengan boyfriend dia walaupun kami ada affair. Dia suruh maintain ‘status quo’. No problem pada aku. Actually, lepas tu hanya dua kali ajalah kami make love lagi. Aku pun tak nak make love dengan mak we orang sangat. Kami masih berhubungan macam biasa sampai sekarang. Aku miss buah dadanya yang hebat tu.Ikutilah kisah aku dengan awek lain kemudian.
Posted at 06:58 pm by notyjoe
Give Comment  

Jerat Percintaan

Jam sudahpun menunjukkkan pukul 6.45 petang. Kakitangan yang lain di tingkat 19 semuanya telah pulang kecuali An dan Hana. Di tingkat 18 hanya tinggal Hani adik kembar Hana sahaja yang masih bekerja.

An dan Hana bekerja di dalam jabatan operasi kewangan manakala Hani di dalam jabatan operasi pelaburan.Hari itu An terpaksa balik lewat sebab masih banyak kerja yang mesti disiapkan segera dan dia meminta Hana, staffnya membantu.

Setelah agak lama bertungkus lumus, An dan Hana berehat seketika. Dalam berbual itu masing-masing berceritakan tentang suami dan istei masing - masing. An telah berkahwin begitu juga Hana, cuma Hana sahaja yang belum mempunyai anak. Dalam berbual itu An sempat menjeling Hana yang memakai kebaya ketat dan bertudung itu yang mana tudungnya disingkap ke atas menyerlahkan keputihan leher dan bahagian atas dadanya itu. Tertelan air liur An dibuatnya apatah lagi dada Hana begitu tegak menonjol dan cukup baik letaknya dan tidak jatuh.Manakala kebaya ketatnya itu jelas menampakkan bentuk tubuh Hana yang baru mencecah usia 21 tahun dan baru setahun berkahwin itu.

Tiba-tiba Hana menunduk ke bawah untuk mengambil pennya yang terjatuh dan serentak dengan itu mata An terbeliak meyaksikan pangkal payudara Hana yang terserlah disebalik celahan kebaya tersebut sewaktu dia menunduk. Zakar An mula menegak dan membesar di sebalik seluarnya itu. Dalam kepalanya terlintas bahawa dia mesti mendapatkan Hana pada hari itu juga.

An memberikan beberapa helai kertas catatannya dan meminta Hana menaipnya di komputer. Sewaktu Hana menaip perlahan-lahan An berdiri di sisi Hana sambil menjeling ke arah badan Hana yang seksi itu. Setelah agak lama menaip , An tiba-tiba menjatuhkan pennya ke atas peha Hana dan cuba mengambilnya kembali. Hana cuba membantu dan menyebabkan tangan mereka bersentuhan. Hana cuba menarik tanggannya tetapi An pula memegang erat tangannya. Hana cuba berkata sesuatu kepada An tetapi belum sempat begitu An telah melekapkan bibirnya ke bibir Hana. Hana yang terkejut cuba menolak tetapi agak sukar. Setelah agak lama juga An melepaskan ciumannya. Hana terkejut lalu berkata " An, apa you buat ni, Hana kan staff you.

An tak menjawab sebaliknya terus memeluk Hana dan mencium leher Hana, Hana yang mulanya cuba meronta tetapi setelah An sekali lagi mengucup bibirnya terus memeluk An dengan erat dan membalas setiap perbuatan An. Menyedari akan kerelaan Hana , An mula menjalarkan jarinya ke belakang Hana dan mengusap-usap di situ sambil lidahnya dan lidah Hana bertautan dan menjalar sesama sendiri.

Perlahan-lahan An mengangkat Hana dan dibaringkannya di atas sofa di bilik tersebut. Hana yang masih tergamam hanya menurut sahaja tanpa bantahan. Perlahan - lahan An menanggalkan tudung yang dipakai Hana . 'Oh…my goodness, u are so beautiful Hana, I Always dream about u before. Mereka berkucupan lagi manakala tangan An mengusap payudara Hana dari luar kebayanya. Payudara Hana mula mengeras akibat daripada usapan tangan An dan putingnya menegak di sebalik kebaya dan colinya. Mulut Hana ternganga luas akibat tindakan usapan dan ciuman An di lehernya dan di pangkal dadanya .

An memberhentikan semua tindakannya dan mula membuka satu persatu butang kebaya Hana yang mula tak keruan dan hanya dengusan nikmat yang keluar dari mulutnya. . Coli nya pula ditanggalkan menyerlahkan dadanya yang bidang dengan payudaranya yang kenyal dan cukup indah bentuknya membulat kental dengan putingya yang masih merah bersinar dan badanya yang putih melepak itu membuatkan An tidak sabar lalu terus menjilat badan Hana dari pusat terus ke payudaranya. Hana menggigil tatkala bibir An menyusuri badanya yang bogel itu sambil tangan An mula meramas payudaranya yang mekar itu.

An mula mengucupi payudara Hana membuatkan Hana seperti terkena kejutan elektrik , Ahhhhhh….Isssssss,, dengusan nikmat dari Hana. An terus menggomol kedua-dua payudara Hana membuatkan Hana semakin lemas. Putingya semakin tegang dan bersinar akibat ramasan dan jilatan An.

Kain dan seluar Hana pula menjadi mangsa bila An bangun dan menanggalkannya. Hana terus merelakan segala tindakan penyelianya itu yang memberikan kesedapan yang amat sangat. An teru menyembamkan mukanya ke cipap Hana yang tak berbulu itu kerana Hana memang sentiasa mencukurkannya. Cipap yang kecil comel dengan tundun yang tembam itu dijilat dan dikuis oleh An dengan sepenuh hati. Arghhhhhhhhhhhhh…..Annnnnnnnnnn… Hana menjerit menahan kenikmatan yang sedang dirasainya ketika itu Biji sensitif Hana telah menjadi mangsa An menyebabkan Hana meramas rambut An dan menarik-nariknya dengan sekuat hati menahan kesedapan yang sedang dirasainya itu.

Setelah dirasakan Hana benar-benar longlai , An bangun untuk menanggalkan seluarnya . Bajunya telah pun tertanggal . Belum sempat dia merungkaikan talipinggang di seluarnya, Hana tiba-tiba bangun dan menarik An hingga dia terbaring di atas sofa. Hana dengan rakus menanggalkan seluar An meninggalkan seluar dalam hitamnya itu.

Hana berdiri lantas menanggalkan terus seluar dalamnya yang terlekat dikakinya. Dia kini berdiri bogel di hadapan An.

"An… please , let me do it for u' Hana memohon . "As my pleasure Hana'

Hana berlutut di sebelah An dan perlahan-lahan melurutkan seluar dalam An . Mereka kini tanpa seurat benang di badan. Zakar An yang tegang itu megah bediri dengan kepalanya yang telah berkilat menahan kesedapan . "An, besarnya, panjang pulak tu. I'm gonna make you scream' Hana menghulurkan lidahnya dan menjilat-jilat kepala zakar An membuatkan An menggigil . Perlahan-lahan Hana mengusap zakar An dengan tangan dan mula mengulum zakar An . Mulutnya yang kecil itu menyukarkan Hana untuk memasukkan kesemuanya zakar An yang panjang dan besar itu. Beberapa kali dia mencuba tetapi baru ¾ masuk sudah mengenai anak tekaknya. Lan mula mendengus kesedapan yang dinikmati dari Hana. Hana mula mengulum zakar An secara keluar masuk. Perlahan-lahan dan kemudiannya Hana pula


Posted at 11:49 am by AKMAR20
Comments (3)  

Next Page


AKMAR20
April 19th
Male
Malaysia
   

<< December 2014 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04 05 06
07 08 09 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29 30 31


If you want to be updated on this weblog Enter your email here:



rss feed